Berat badan, oh berat badan..

I think life will be more beautiful if I can eat all I want without gaining weight

Sebagai wanita salah satu hal yang saya takutkan adalah kenaikan berat badan. Berhubung tinggi saya cuma 155 cm, alias petite (biar halus dikit ya bahasanya :D), sudah seharusnya saya menyeimbangkan antara tinggi dan berat badan supaya masih enak dilihat setidaknya. Ga enaknya jadi orang yang bertubuh tidak tinggi adalah susah waktu nyari baju atau celana. Rata-rata celana jeans yang dibeli harus dipotong sendiri biar pas panjangnya.  Rata-rata baju yang terlihat cantik di manekin semampai langsing nan tinggi belum tentu terlihat cantik di badan saya yang pas-pasan ini. Tapi masalah berat badan yang kurang ideal dengan tinggi badan ini cuma menurut saya ya.. Kan setiap orang punya benchmark yang berbeda atas apa yang disebut ideal. Hehehe

Entah sejak kapan, saya jadi suka banget makan. Semua yang enak pasti demen. Kayaknya sejak ketemu sama Bubu sih, soalnya dulu sebelum pacaran sama dia ya biasa-biasa aja sama makanan. Malah dulu sering banget kalau makan suka ga habis *maafkan*. Eh begitu pacaran sama Bubu galak bok dia kudu dihabisin itu makanan. Dan memang benar sih kan kita ga boleh buang-buang makanan gitu aja, ada banyak orang yang kurang beruntung di luar sana yang bahkan belum tentu bisa makan. Berawal dari penjagaan bapak Bubu beserta omelannya itulah saya selalu maksain perut buat ngabisin makanan yang dipesen. Ehh tapi ya lambungnya malah melaaaaaarrr kayaknyaaa… Sekarang kalo makan porsi gede juga muat-muat aja itu perut. Malah ga lama udah laper lagi pengen nyemil-nyemil. Hahaha parah ah. Sampe suami juga suka takjub tiap kali saya bilang “laper..” padahal belum lama selesai makan 😀

Biasanya orang yang baru ketemu saya selalu ngira saya makannya dikit karna badannya kecil. Padahal sih… Tanya aja noh sama suami. Hahaha 😀 Tapi selama bertahun-tahun ini mau makan sebanyak apapun dan nyemil sesering apapun, bahkan bikin indomie jam 4 subuh, berat badan saya ya segitu-segitu aja. Tapi itu berat badannya juga bukan yang kurus-kurus banget gitu ya, yang mau saya tekankan itu berat badan saya jarang banget naik walaupun nyemil membabibuta. Paling cuma perut aja semakin hari semakin membuncit macam ibu hamil.

Pernah berat badan saya naik waktu lagi terapi suntik Tapros, salah satu treatment setelah operasi kista beberapa tahun lalu. Jadi suntik Tapros ini berfungsi untuk mengurangi produksi hormon estrogen dan selama treatment itu kita jadinya ga datang bulan sama sekali. Gunanya juga untuk meminimalisir kemungkinan kista untuk kambuh. Efek sampingnya jangan ditanya deh, selain suka banjir keringet di tengah ruangan berAC, cepet cape, badan pegel-pegel ga jelas, dan juga kenaikan berat badan. Kalau baca-baca forum bahkan ada yang naik 5 sampai 8 kg. Sedangkan saya lumayan beruntung sih cuma naik 1,5 kg. Tapi balik lagi ke masalah tinggi badan, 1,5 kg ini buat saya udah cukup banyak karna awalnya saya juga kan ga kurus-kurus banget gitu. Syukurnya cukup dengan rajin ke gym, atur makan malem, balik lagi ke berat awal tapi ga bisa kurang dari itu. Hahaha.

Nah sekarang setelah nikah donk, berat saya naik 3 kg. Gileeeeeeeeeeeee…. Apa aja yang dimakan ya bisa naik segitu banyak dalam 1 tahun. Perasaan makannya sama, malah lebih parah waktu dulu belum nikah. Eh sekarang juga parah sih :p Habisnya suami juga demen banget makan, mau ga mau kan jadi ikutaan *alesan* Pernah jam setengah 12 malem, udah pake piyama, udah wangi, udah bobo-bobo cantik, tetiba kita kepengen KFC. Udah gitu ga jauh dari kompleks sini pas banget ada KFC yang buka 24 jam. Niat donk kita tengah malem ke KFC buat take away makan di rumah sambil nonton bola. Bahahahaha. Life is sooo good, sayang perutnya yang not good. Salahkan KFC nyaaaaa!! T_T

Nyesel? Nyesel sih. Tapi seneng? Seneng banget donk, karna perut kenyang hatipun senang. Jadi rasa nyeselnya ketutup sama seneng. Hahaha. Cuma ga seneng aja liat perut nyembul-nyembul lucu dan angka di timbangan yang selalu membuat hati gelisah. Masalahnya sekarang kalau mau sok-sokan diet ga bakal kuat liat suami yang demen banget makan. Dan saya sendiri ga mau si suami ikutan diet (dia juga ga bakalan mau sih), lebih seneng gitu rasanya kalau liat dia subur. Tapi ya ada batasnya, pokoknya asal suburnya sehat ya ga apaa. Istri makin senang.

Ada ga sih yang setelah nikah berat badannya naik? Tapi bukan gara-gara hamil ya.. Ini gara-gara kelewat bahagia apa kelewat rakus makannya ya? Hahahaha

Advertisements

56 thoughts on “Berat badan, oh berat badan..

  1. hahaha ga hanya nikah Mar. aku juga sejak kerja berat badannya naik.. apalagi kalo punya temen yg hobi makan, wah cocok deh diajak kulineran terus nimbun lemak 😛
    iya ga masalah lah gendut asal masih sehat, daripada diet n kurus tapi ga bahagia karena hanya bisa mimpiin KFC dan bakmie bangka 😆

    • Kalo kerja godaannya juga banyak ya, apalagi jam2 sore laper pengen ngemil gitu. Hahaha. Pengennya sih skr makan makanan yg sehat tapi kok makanan yang ga sehat itu justru enak2 yaaa. Ahh iya aku jadi kangen bakmi bangkaaa 😀

  2. Karena bahagia itu kaakk.. Dan kebahagiaan itu menular hihi. Jadinya makin subur deh.
    Aku lho selama 3,5 thn di Bali naik 20kg T^T puji Tuhan skrg udah turun 14kg selama setahun ini tinggal lanjutin lagi deh~

  3. Yang bikin bbku naik itu dari sma ke kuliah Mar. Kuliah kan ngekost emang makan dr ibu kost tp seriiiing banget jajan gorengan kalo pas di rumah kan jarang ya. Nah di kost lepas kendali jd dr sma ke kuliah tuh aku dr 46 ke 53. Pas kerja jd stabil ..stabil di 53. Nah skrg di kntot baru ish tukang ngemil.semuaaa 6 bln lalu masuk 58 kilp skrg udah 64 zzzz makan di luar deh penyumbang gemuk menurutkuuuuu

    • Eh kok kepencet. Jadi kalo soal nikah malah gak ngaruh sama aku dan suami. Bb kami naik itu keliatan kalau sering atau nggak makan di luar ( termasuk makanan rapat dsb ya soalnya kalo dikasih porsi an begitu nasinya harus habis kan beda sama makan di rumah). Dan kalo makan kfc ya…ya..pasti bahagia lah Mar bukan rakus hahahaha *fansKFCgariskeras*

      • Setujuu mba, kalo kerja biasa godaannya malah lebih parah ya. Godaan makan enak, makan bareng temen, makan sore-sore, makan-makan lucu, apalagi kl sore2 gitu jam2 lapar dan ada yang ngajakin nyari makan pasti ikutan. Hahaha. Naikin berat badan gampang, tapi nuruninnya susah bener yaa.. Aku malah kalau pas sering makan di luar malah cepet naiknya mba. Soalnya kan nasinya segambreng2 tuh dan harus dihabisin, terus bawaannya pengen jajan mulu 😀
        Asikk ada temennya sesama fansKFCgaris keras…Hahahaha 😀

  4. kalo aku daridulu emang makannya geragasan apalagi kalo liat nasi, jadi kayak udah kebiasaan gitu makan banyak. Tapi ya kalo dulu kan waktu masih remaja *aeeeh* mau makan sebanyak apapun gak bisa gendut, giliran skr makan kayak gitu langsung lebar kemana-mana T_T jadi kalo aku gada hubungannya sih sama nikah atau bahagia, soalnya bahagia, sedih, udah gajian, belum gajian makan tetep banyak 😀

    • Hahahaa paling enak emang ya kalo lagi laper2 gitu ketemu nasii. Dan buat aku ga dipungkiri makanan selalu bisa bikin bahagia sih ya, apalagi kl enak2 hati ikutan seneng jugaa. Gpp dit makan banyak yang penting seneng 😀

  5. Huahahah.. Tinggi kita ngga jauh beda, Mbak Maaar.. *seneng ada temennya* *senyum jahat* 😛

    Makan mah nikmatin aja, Mbaaak.. Enak loooh itu semua.. Wakakakakkk..

  6. kita kayanya 11-12 tingginya hahahahaha.. sama nih. sejak nikah naik berat badan. gak tau berapa. yang pasti naek. gak ada timbangan soalnya. sampe2 di bilang orang.. gua hamil. aminin aja deh. nyahahahaha..

    • Hahahaa asiiiikkk ada temennya lagi. Tapi lo kayaknya masih lebih tinggi ya pi? *sotoy* :p
      Gw jg dulu ga ada timbangan, beberapa bulan lalu beli timbangan langsung pengen dibanting abis nimbang. Kageet. Hahahaha.
      Iyaa pi kl soal itu mahh diaminin ajaa yak 😀

  7. Ini maaah sama banget dah *toss*. Aku juga gitu, Mar. sebelum nikah berat badan 49, sekarang 55 aje dooong baru 4 tahun padahal *nangis*
    Aku juga sama, kalo di liat gemuk gemuk banget engga tapi kurus banget juga engga. Nah sekarang yang paling keliatan banget bertambah itu perut. Hastaga lemak nya udah macam ibu hamil muda aja (padahal mah kaga hamil). Aku berkeras ini semua akibat suami :lol:, soalnya dia tuh yang sering ngeracunin makan malem malem. Padahal kalo udah naik susah mau nurunin nya 😆

    • Tapii kamu kan berarti dalam setaun naik sekiloan, nah ini aku setaun naik 3kg, gimana taun depaaan? Sereem. Hahaha. Kayaknya memang karna setelah nikah waktu yg kita punya sama pasangan kan jadi lebih banyak ya, otomatis hal2 mengenai kegemaran makanan ini mendapat waktu yg juga lebih banyak dan berimbas sama berat tubuh. Marii kita salahkan suami atas kenaikan berat badan ini. Hahaha. Susaahh nurunin nyaa

      • Itu karena awal awal aku masih ngerem Mar. Masih berasa stress juga ngurusin printilan setelah nikahan jadi masih terkontrol. Begitu lewat 2 tahun deh langsung kayak gak terkendali. Bawaannya gampang laper, udah gitu suami niat nya mau manjain kali ya jadi mau makan dimana aja di hayuk in. udah deh bablas 😆
        iyaaa huhuhu masuh kepala 3 ini susah banget mau nurunin berat badan deh 😦

  8. hahaha emang paling susah buat nahan diri untuk gak makan malem2 ya… 😛
    gua juga paling suka gatel mulutnya kalo udah malem2 nonton tv pengen banget ngemil. padahal dibilang laper gak juga, tapi pengen ngunyah aja gitu… 😛

    • Naah apalagi itu man, tiap lagi nonton berdua mulut bawannya gatel kl ga ngunyah padahal mah ga laper2 banget ya. Mending kl nontonnya pas siang ato sore. Lah kalo malem, trus sambilan nyemil gimana gamau naik ini berat badan. Hahaha

  9. Mar, setahun 3kg? huhuuh.. Mauu dong.. Gw abis makan aja dah pasti lgsg naik sekilo beratnya 😀 Menggendut abis nikah mah bener kata mba Yo, masih tahap wajar..hehe 😀

    • Hahaha Py, ntar kan ga lama abis makan juga keluar lagii itu makanan. Syukur kl ga ngendep jadi lemak yaa. Iya sih wajar ya soalnya ada yg ngingetin dan jadi lebih teratur makannya, tapii tapii….. *menatap nanar perut*

  10. aku juga setelah nikah tiba2 beratnya langsung naik gitu hahahaha.. padahal makan mah kayaknya sama aja ama sebelum nikah… akibatnya ya sejak hamil jadi bengkak sana sini saking banyak banget naiknya hahahaha…

  11. Haduh jangankan nikah ya Maria, aku selama disini tuh dalam kurun waktu 4 tahun naik….15 KILO!!! *nangis darah* dan gak turun turun krn emang makan nya rakus deh. Tp semenjak alergi lactose dan sensitive sm gluten, aku lumayan turun 3,5 kilo dan kayaknya makin nyusut soalnya dah gak konsumsi produk susu sama sekali & mulai jaga bgt sm apa yg dimakan. Kalo pengeeen bgt ya makan babik ya diturutin sih cm paling dua bulan sekali atau sebulan sekali (baca: makan nasi + daging2xan sampe mabok)

    • Hahahaa pie, itu artinya km bahagia bangett disana. Pasti makanannya enak2 yaaa 🙂
      Bisa turun 3,5kg itu udah hebat pie, disini nurunin seons aja susah bener. Hauahaha. Eh tapi alergi km berarti membawa berkah juga ya, jadi lebih jaga makanan. Disini rasanya pengen makan makanan sehat godaannya gila2an. Gilaa gimana mau turun *tekadnya lemah*

    • Ternyata aku ga sendirii :’) Hahaha kayaknya memang setelah nikah tuh hormon yang bkin bahagia juga bertambah ya, berat badan jg jadi nambah. Bener naikkinnya gampang, nurunin berat badannya yg susaah

  12. mar kata orang kalau abis married berat badan nambah berarti happy huahahaha aku juga parah nih sama mas makan melulu, dan paling bahaya ya diajakin makan tengah malem ama si mas kan susah nolak, niatnya sih nemenin dia doang makan tp gak tahan juga akhirnya hahaha

  13. Kalo aku kebalikannya, susah banget gemuk, yg gemuk banget setelah merit malah suami. huhuhu. Setelah merit malah kurus kalo aku, biasanya di rumah dimasakin nyokap ini masak sendiri trus beres2. tambah kesedot deh tuh =))

  14. Klo sudah kenyang, makanan ga bisa disimpan buat besok ya lebih baik dibuang saja Mar drpd dipaksain dimakan malah berat badan kita naik melulu :D. Katanya sih emang begitu Mar, setelah nikah BB malah naik drastis, mungkin krn faktor “bahagia” kali ya 😆 trus ga perlu jaim2 juga buat jaga BB alias diet kan udah laku .

  15. Bener banget tuh setelah nikah berat badan naek, soalnya sudah ku alami sendiri hahaha… soalnya diet qta akan berantakan ketika suami ajak makan di malam hari, lom lagi klu suami suka makan, qta otomatis ikutan juga.. but it’s ok sih.. yang penting hati senang aja deh.. hahaha..
    salam kenal ya, please visit my blog, qta jual armcandy n cute bracelet ^__^ siapa tau kamu berminat hehe..
    Tq.. http://nathybynath.blogspot.com

    • Hahaha betul bgt itu, susah bgt ya nahan godaan buat ga ikut makan kl liat suami makan. Tapi selama hati senang, yaa gpp kali ya 😀
      Thanks udah mampir yaa 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s