Flashback

gratitude-quotes-10

(source)
Manusia boleh berencana tapi semua Tuhan yang menentukan.

Kami boleh punya 1000 rencana tapi kalau Tuhan bilang itu bukan yang terbaik buat kami, ya ngga ada satu pun yang kejadian 🙂

Hidup kami naik turun macam roller coaster. Berjuang dari hari ke hari supaya dapur tetap ngebul.

Tahun ke tahun kami cemas gimana nanti buat bayar kontrakan rumah.

Cuma 1 mobil tua yang selalu setia nemenin kami hunting barang, ikut bazaar yang keuntungannya tak seberapa dibandingin capenya, kesana kesini ketemu supplier, ambil barang, atau sekedar berjalan melepas penat.

Kalau dilihat kok hidup kami kayak berjalan dalam lingkaran dan ga keluar-keluar dari sana. Nanti ada saat-saat kayaknya semua berjalan baik, trus tiba-tiba terjun bebas ke tanah.

Ada yang salah dalam hidup kami, makanya kenapa kami masih berkutat di lingkaran itu. Sama seperti bangsa Israel yang sebenarnya cuma memerlukan waktu 11 hari untuk sampai ke Tanah Perjanjian. Tapi ternyata Tuhan punya rencana lain dengan membawa mereka melalui jalan di padang gurun selama 40 tahun.

Tapi kalau kami lihat ke belakang sekarang kami sadar Tuhan mengijinkan segala sesuatu terjadi dalam hidup kami karna Tuhan punya rencana yang manis. Dan ga akan ada yang namanya manis kalau kita ga ngerasain yang pahit terlebih dulu.

Kalau kami ngotot dengan semua rencana kami, belum tentu kami bisa mengecap rencana manis yang Tuhan berikan hari ini.

Tuhan bawa kami melewati padang gurun karna di sanalah kami diproses dan dibentuk. Dipersiapkan untuk menuju tanah perjanjian. Banyak ketakutan, banyak air mata, banyak pertengkaran, banyak kekecewaan tapi pada akhirnya kami boleh melihat kalau Tuhan itu baik. Sungguh teramat baik.

Semua yang kami terima, semua yang kami nikmati detik ini semua murni cuma kemurahan Tuhan. Bukan karna kuat dan gagah kami karna ya kami ini memang ga ada apa-apanya di mata Tuhan. Cuma seoonggok debu yang kalau ditiup akan hilang saat itu juga. Makanya Tuhan bawa kami untuk lihat, ini loh Aku mampu melakukan apa yang jauh di luar pikiranmu.

Belum, kami masih jauh dari kata sempurna. Kami masih berjuang untuk jadi lebih baik, masih berjuang untuk menghidupi keluarga kecil ini, masih berjuang untuk anak yang harus kami didik sampai nanti dia besar. Tapi dalam prosesnya Tuhan jawab satu per satu doa kami. Tuhan berikan kami tempat berteduh, ga perlu lagi cemas mikirin bayar kontrakan tiap tahun. Tuhan berikan kami kendaraan yang sangat baik, ga perlu keluar masuk bengkel setiap bulan dan nguras seluruh tabungan. Yang paling utama Tuhan berikan kami Biel, berkat dan kebahagiaan yang ga akan bisa digantikan dengan apapun juga. Dan sampai detik ini Tuhan terus lakukan perkara-perkara yang ajaib yang ga pernah kami pikirkan sebelumnya.

Malam ini Tuhan bawa saya untuk mengingat semua kebaikan Tuhan. Kenapa? Karna manusia itu sedikit aja susah, ngeluhnya udah panjang banget. Punya rencana abc terus ga ada yang jadi juga gampang bersungut-sungut, ga ingat kalau rencana Tuhan udah pasti yang paling baik. Disentil sama tulisan sendiri karna otak ini lebih gampang ngeluhnya daripada bersyukur. Padahal sih harusnya tau diri ya, harusnya banyak banyak bersyukur karna kemurahan Tuhan buat kami ini udah luar biasa banyaknya *ngomel ke diri sendiri*

A reminder to my self.

Good night.

Advertisements

Ga produktif

Jujur belakangan saya sering merasa ga produktif. Mungkin ini juga salah satu sebabnya kenapa saya kangen buat balik ngeblog lagi. Walaupun cuma sekedar tulisan tapi seneng rasanya ada yang bisa saya hasilkan. Bukannya ga ngapa-ngapain juga ya di rumah, secara hidup sendiri ga ada pembantu sama dengan kerjaan rumah yang ga ada habisnya, hahaha. Cuma rasanya kayak ada yang hilang. Gimana ya nuanginnya dalam kata-kata tuh. 1 hari itu rasanya cepet banget berlalu. Tau-tau udah malem aja. Perasaan baru tadi bangun, nyiapin bubur Biel, beberes sebentar, nemenin Biel main, mandiin, trus Biel bobo setengah jam, bangun dan makan, repeat sampe sore dan akhirnya anaknya tidur. Begitu anaknya tidur kita makan malem, beberes lagi, me time sebentar, tidur dan tau-tau udah pagi lagi.

Rasanya pengen melakukan hal lain yang keliatan bentuknya gitu. Dulu masih bisa jualan online, sekarang hasrat jualan juga udah ilang karna terlalu lama vakum dan ga kepegang sambilan ngurus Biel dan beberes rumah. Kangen ngerajut cuma kayaknya ga mungkin banget pegang rajutan sementara Biel udah ngerangkak kesana kemari gratakin barang-barang di kamar. Anaknya juga sekarang tiap bobo siang cuma setengah jam aja jangan sedih.lol. Biasa 2 sampe 3x tidur dari pagi. Dan di setengah jam yang berharga itu juga saya pake buat beberes. Hahaha pokoknya ga jauh-jauh dari beberes deh. Jadi begitu malam tiba lega kalau kerjaan udah kelar semua.

Kenapa ga cari pembantu? Udah beberapa kali dicoba dan hasilnya cuma bikin lelah sama drama ART ini. Kadang mikir sih kalau ada pembantu memang lebih enak dan mungkin bisa lebih produktif. Mungkin ya. Memang concern saya sekarang ini lebih ke Biel sih, soalnya anaknya bener-bener belum bisa ditinggal. Kalau ga liat orang sebentaaaar aja nangisnya udah macam kayak disiksa gitu. Pilu banget dengernya. Pipis aja ngebut-ngebut biar ga keburu nangis kejer anaknya. Jadi belum bisa yang ditinggal buat main sendiri gitu. Mesti ditemenin dan masih mesti diawasin karna lagi semangat-semangatnya ngerangkak kan tuh doi.

Ya positifnya jadi membangkitkan dan nyempet-nyempetin buat nulis lagi ya setidaknya. Besok mau coba nyolong-nyolong waktu buat mulai ngerajut lagi ah. Mudah-mudahan tangan ga kaku setelah setahun ga pegang rajutan.

Kalau kalian waktu lagi merasa ga produktif biasanya ngapain? Cerita donk 🙂

pic

Well said.

Udah 1 tahun aja

Ternyata oh ternyata udah berselang 1 tahun dari tulisan terakir saya tentang kangen ngeblog. Bener-bener deh ya *dijitak berjamaah*. Udah berdebu ini wordpress, sangking lamanya ga didatengin. Hahaha. Salut banget ngeliat beberapa temen blogger yang masih konsisten sampe hari ini posting tulisan. Ga gampaaangggg *sambil napas megap-megap*. Kadang udah kepengen banget nulis eh mesti ngerjain ini itu, pegang si bayik, begitu udah malem bawaannya mau selonjoran atau moodnya udah hilang diterpa angin.

Jadiiii apa aja yang udah terjadi dalam kurun waktu 1 tahun 1 bulan ini? Saya resmi menjadi seorang mamak-mamak, horeeee :p Hehehee udah ada buntut yang setia menemani dimanapun dan kemanapun (termasuk ke kamar mandi) dengan sangat posesif. Ga pernah nyangka ternyata saya bisa juga jadi seorang ibu. Untuk manusia yang ga terlalu suka sama anak kecil dari dulu, buat saya ini pencapaian yang luar biasa. Mungkin buat beberapa orang biasa aja ya, tapi kalau dilihat 9 bulan ke belakang saya ternyata bisa juga ngurus bayik, makhluk hidup kecil ga berdaya dan bergantung sepenuhnya sama saya sampe detik ini terharu rasanya dan ya ga percayaaa. Kenapa ga percaya, karna seumur hidup gendong bayik aja belom pernah lah ini ngurusin hidupnya si bayi coba. Ajaib banget gimana Tuhan bisa mempersiapkan dan melengkapi seseorang untuk menjadi seorang ibu.

Perkenalkan ini bayik kecil kesayangan yang kami panggil dengan Biel. IMG_20180128_123027_610

Nama lengkapnya Mary Elnora Maybrielle. Mary dikasih nama papanya diambil dari nama saya 😀 Elnora artinya belas kasih, Brielle artinya kekuatanku adalah dari Tuhan. Maybrielle karna dia lahir di bulan May 🙂 Semoga dalam hidupmu kamu jadi orang yang penuh belas kasih dan terus mengandalkan Tuhan dalam segala hal ya sayang.. Amin.

Terus kenapa dipanggilnya Biel? Karna panggilan Mary pasti udah banyak, dan Biel kayaknya lebih enak didenger walaupun setiap ada yang nanya pasti saya harus sebut 2x nama Biel karna ga familiar di telinga. Hahaha gpp ya nak, ga susah kok namanya :p

Terus gimana kabar hidup? Berubah sih udah pasti ya. Yang tadinya dulu cuma berdua, kemana-mana bebas sesuka hati, sekarang udah bertiga. Bawaan kalau keluar udah kayak pindah rumah, terus kalau mau pergi timingnya juga harus pas jangan sampe si bayik masih kurang tidur berakibat rewel sepanjang perjalanan. Tapiiii aku bahagiaaa, belajar banyak hal, ngalamin hal yang belum pernah dialami sebelumnya, dan yang terutama rasanya itu bisa sayaaaaaangggg banget sama Biel. Padahal ya jujur aja dulu pas udah nikah aja saya bahkan mikir kayaknya ga bakalan bisa deh ngurus anak. Ga bakal sabar ga bakal becus, ga ngerti, dan ga ga ga yang lainnya. Taunya ya ga seperti yang saya pikirkan. Naluri ibu saya ternyata ada juga, hahaha dan ya terbukti bisa ngurus anak sendiri sampe detik ini. Walaupun belum expert yang gimana banget, seengganya saya bisa dan nikmatin setiap waktu yang saya lewati sama Biel. Nih anak cepet banget gedenya malah tau-tau udah 9 bulan aja. Perasaan kemarin masih kecil kerjaannya cuma nyusu, pup, bobo, bangun, nyusu, pup, bobo diulang terus. Baru ngerti kenapa dulu yang udah pada punya anak pada bilang supaya anaknya jangan cepet-cepet gede. Ternyata ya itu rasanya cepet banget dan ga bakal bisa terulang lagi momen-momen ini kan. Pasti nanti bakal kangen.

Rasanya pengen nulis banyak cerita disini tapi ntar kepanjangan dan ujung-ujungnya ga jadi diposting, hahaha 😀 Ini aja sangking udah lama ga nulis tiba-tiba otak mulai seret bingung sama apa yang mau ditulis padahal yang mau diceritain banyak. Walaupun telat banget udah 9 bulan sejak lahiran, tapi gpplah biar tetep ada kenang-kenangan di blog ini 🙂

Semogaaaa besok ketemu waktu dan mood lagi buat lanjut nulis postingan.

Selamat malam, selamat beristirahat 🙂

 

Salam kecup dari Baby Biel yang udah melalang buana di pulau kapuk.

XOXO

Kangen ngeblog

Liat foto temen2 blogger di IG bikin kangen ngeblog. Habis whatsappan sama Epi juga bikin makin kangen ngeblog. Dan baru sadar ternyata selama 2016 cuma ada 1 postingan yang saya tulis. Bener2 ga ketulungan ini malesnyaaaa.. Padahal inget jaman2 pertama ngeblog semangat dan seneng karna banyak ketemu temen baru, dapet banyak info baru juga. Tapi memang tahun kemarin tahun yang cukup berat. Udah macam naik roller coaster sepanjang tahun. Terutama kehilangan papa tahun kemarin bener-bener buat saya terpukul. Sesuatu yang selalu saya takutkan dari dulu, yang saya kira ga akan pernah bisa saya lewati. Belum lagi ditambah masalah keluarga, kerjaan yang kayaknya ga ada habisnya.

Sekarang menginjak akhir bulan pertama di tahun 2017, kalau boleh saya kembali merenungkan setiap hal yang Tuhan ijinkan terjadi dalam kehidupan saya memang bukan semata kebetulan. Tuhan selalu punya rencana, rencana yang baik. Tuhan selalu berikan kekuatan yang melampaui akal sehat. Tuhan selalu memberi penghiburan yang bahkan ga pernah kami pikirkan sebelumnya. Apa yang tidak pernah dilihat oleh mata, yang tidak didengar oleh telinga, itu yang Tuhan sediakan buat kami.

Berbulan-bulan rasanya saya ga bisa terima kalau papa sudah ga ada, berbulan-bulan semangat saya melayang entah kemana. Orang-orang selalu bilang kalau cuma waktu yang akan bikin rasa sakit itu hilang. Tapi buat saya, cuma dengan berserah sama Tuhan, itu yang berikan hati kita kekuatan baru dan buat kita perlahan pulih. Memang ga bisa dipungkiri sampai detik ini setiap teringat papa ya hati masih gimana gitu rasanya, susah saya gambarkan. Tapi yang jelas saya udah bisa ikhlas. Terima kenyataan kalau papa udah berada di tempat yang jauh lebih baik dibandingkan disini 🙂

Sampai pada akhirnya bulan September 2016 kemarin kami dapat berkat yang luar biasa dari Tuhan. Tuhan percayakan seorang anak dalam kandungan saya. Setelah 3 tahun menikah, akhirnya saat ini datang juga. Kaget dan ga percaya waktu lihat garis di test pack ada 2. Dulu udah pernah di phpin soalnya sama test pack. Hahaha. Tapi ternyata beneran hamil, aduh rasanya sampe gimana ya, ga bisa ngomong apa2 sangking surprisenya. Tadinya kami ga kepikiran sama sekali kalau tahun kemarin akan segera punya anak, mengingat keadaan yang kayaknya ga mendukung. Tapi apa yang menurut manusia baik ternyata Tuhan tau hal yang jauuuuhh lebih baik 🙂 Mungkin Tuhan memang mengijinkan hal yang ga enak terjadi dalam kehidupan kami, tapi Tuhan juga berikan penghiburan yang luar biasa.

Dari situ Tuhan pelan-pelan jawab setiap kecemasan saya. Ahhhh panjang banget kalau mau ditulis. Tapi pokoknya ternyata yang orang bilang kalau ada anak pasti nanti ada aja rejekinya itu bener banget. Padahal dulu saya ga percaya, karna ya gitu deh, ga masuk di logika. Hahaha. Tapi sekarang saya ngalamin sendiri gimana Tuhan selalu berikan berkat-berkat yang baru semenjak kehadiran si kecil ini di perut. Tadinya cemas untuk ini eh Tuhan kasih jawaban. Cemas buat yang itu eh Tuhan jawab juga. Emang ya manusia itu doyan banget cemas padahal udah dibilangin ga usah kuatir juga karna Tuhan pasti akan selalu pelihara.

Cerita detail tentang kehadiran si baby yang udah 6 bulan ini nanti menyusul di postingan selanjutnya yaaaa.. Doain biar saya rajin lagi ngeblognya walaupun ya ga yakin-yakin amat sih *lemparin lemper* Tapi sekarang kangen mau BW dulu 😀 😀 Oh iya sebelumnya minta maaf banget untuk temen-temen yang komen di postingan sebelum ini kalau kemarin belum sempat saya bales ya. Tapi terima kasih banyak buat perhatiannya yaa :’)

Cerita donkk kalian punya kabar terbaru apa? 🙂

 

*kecup hangat dari si kicil di perut*

p_20161201_104155

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

waktu si bebii masih 4 bulan di peruut 🙂

I love you, Pa..

Setelah hampir 1 tahun ga ngeblog, akhirnya bisa balik lagi kesini. Udah lama banget pengen nulis cuma ga pernah jadi. Banyak hal yang terjadi 1 tahun belakangan ini, banyak hal di luar pikiran saya yang ternyata harus saya hadapi juga pada akhirnya.

Masih ingat postingan terakhir yang saya tulis disini. Hari itu mood saya ga karuan, mau ngapa-ngapain ga semangat dan berlangsung cukup lama larut dalam perasaan ga jelas asal usulnya. Ternyata setelah dipikir-pikir mungkin itu semacam firasat akan apa yang nantinya terjadi. Singkat cerita di akhir December papa sakit dan harus dirawat di rumah sakit. Detik waktu saya ngetik tulisan ini rasa sakitnya muncul lagi, perasaan yang selama ini saya kira baru akan saya hadapi puluhan tahun ke depan.

1 bulan lebih papa sudah di rumah sakit, 3 rumah sakit sudah kita coba dan cari dokter yang paling baik tapi semuanya ga membuahkan hasil yang baik. Pernah setelah selesai dirawat di rumah sakit A dan dokter udah suruh papa pulang tapi papa bersikeras ga mau karna dia merasa kakinya masih sakit. Tapi dari pihak dokter menyatakan papa udah sembuh dan tinggal recovery di rumah. 2 hari di rumah ternyata papa drop lagi dan kami bawa papa ke RS lain untuk mendapatkan perawatan yang paling baik.

Selama jaga papa di RS, begitu banyak fase yang kami lewati. Dari deg-degan takut lihat keadaan papa, kemudian berganti dengan perasaan senang karna tampaknya pengobatan membuahkan hasil dan papa bisa kembali sembuh. Semangat papa masih tinggi, kadang bahkan masih bisa bercanda di tengah-tengah rasa sakitnya, cuma memang sejak masuk rumah sakit beliau udah ga bisa lagi berjalan ataupun menggerakkan kakinya karna sakit yang laur biasa. Kalaupun lagi ga nginap di RS, sebisa mungkin setiap hari saya jenguk papa dan nemenin beliau disana.

Sering kali kalau saya jaga dan udah malam tapi belum pulang karna saya belum mau pulang, papa selalu suruh saya pulang. Bukannya apa, dia bilang kasihan nanti kecapean, nanti sakit. Bahkan di saat dia udah ga berdaya nahan sakit seperti itu pun papa tetap mikirin kami anak-anaknya.. Ga kuat hati saya dengernya.

Papa selalu jadi orang yang paling dekat dengan saya sepanjang hidup saya. Dari kecil, setiap mau pergi kerja harus diajak naik motor keliling komplek dulu supaya ga nangis. Tapi pada akhirnya saya akan tetap nangis karna ga mau pisah dari papa. Kemana-mana selalu nempel, sampai besarpun tetap nempel sama papa. Satu kebiasaan yang saya inget banget waktu dulu masih tinggal di rumah, setiap bangun pagi saya akan cari dan peluk papa. Setiap hari. Setiap pagi saya bangun. Setiap ada waktu saya akan peluk beliau.

Papa udah jadi orang yang paling mengerti siapa saya, gimana sikap saya, semua baik dan buruknya saya, papa yang paling tau. Ada banyak hal yang bahkan tanpa perlu saya ungkapkan, papa udah ngerti duluan. Saya ingat, pertengahan tahun lalu saya pernah mimpi papa meninggal. Begitu bangun saya nangis-nangis ga karuan dan langsung telfon beliau. Di pikiran saya, saya ngerasa papa itu abadi. Konyol ya? 🙂 Dari dulu kalau ngobrol dengan beliau saya akan selalu bilang kalau Papa akan hidup sampai 100 tahun lagi. Dan entah gimana, saya percaya kl waktu papa masih akan sangat lama di muka bumi ini. Tapi ternyata Tuhan punya kehendak yang lain.

13 Februari 2016, papa masuk ICU. Hati saya ga karuan, tapi begitu besarnya harapan saya kalau papa tetap akan sembuh. Saya masih berharap Tuhan akan bermurah hati dan kasih papa kesembuhan. Masuk ICU sekitar jam 4 pagi dengan kondisi sesak nafas tapi masih sadarkan diri. Tengah hari tiba-tiba papa hilang kesadaran, dan semua adegan menyeramkan di RS yang selama ini cuma saya lihat di film saya lihat siang itu juga. Semua perawat di ruangan melakukan usaha terbaik mereka untuk mengembalikan kesadaran papa karna jantungnya memang masih berdetak. Itu adalah 20 menit terlama dalam hidup saya. Hati saya hancur, saya cuma bisa nangis ga karuan sambil manggil-manggil papa supaya kembali lagi karna bahkan belum ada ucapan perpisahan untuk saya.

Tuhan memang baik, papa tiba-tiba kembali membuka matanya. Saya nangis mengucap syukur karna Tuhan masih mau dengar doa saya. Hari itu papa harus bernafas dengan dibantu alat pernafasan karna paru-parunya udah ga bisa berfungsi normal, tinggal 50% yang bisa dipakai. Komplikasi sudah menyerang banyak organ tubuhnya termasuk paru-paru, tapi tetap saya masih berharap papa akan sembuh. Karna bayangan kehilangan papa ga pernah mampu saya terima.

Dirawat di ICU kami ga bisa selalu standby di samping papa, hanya boleh masuk pada jam besuk saja. Jam besuk terakhir jam 5 sore dan saya ga pernah melewatkan setiap kesempatan untuk bersama beliau. Tapi jam 10 malam ada teman-teman pelayanan di gereja datang berdoa buat papa. Setelah minta ijin, saya beserta 2 hamba Tuhan diijinkan masuk dan berdoa bagi papa. Malam itu papa masih bisa mendengar dan merespon kalau diajak bicara, walaupun kata-katanya udah ga lagi jelas diucapkan.

Setelah berdoa dan sedikit berbicara dengan papa (lagi-lagi papa suruh kami pulang karna udah malam), kami bertiga terdiam sejenak. Di saat inilah saya tau papa mau menyampaikan sesuatu kepada saya. Beliau menatap mata saya sangat lama, tanpa berkata-kata sedikitpun… Tatapan penuh kasih yang bilang kalau papa akan selalu sayang saya sampai kapanpun. Saya balas menjawab kalau saya juga sayang papa, sangat sangat sayang.. Lalu papa menganggukan kepalanya dan tersenyum. Dengan semua sisa tenaga yang masih beliau punya, ia angkat tangannya dengan susah payah dan elus pipi saya seperti yang biasa dan selalu papa lakukan sejak saya kecil. Udah ga kebendung lagi air mata yang saya tahan susah payah sepanjang hari. Dan itulah pesan sekaligus perpisahan terakhir saya dengan papa. Bersyukur Tuhan ijinkan saya punya waktu spesial itu dengan papa, secara khusus papa ucapkan selamat tinggal untuk saya, karna keesokan harinya beliau udah ga bisa ngomong ataupun membuka matanya.

14 Februari 2016, pagi waktu jam besuk papa udah ga bisa merespon sama sekali. Tenaganya hanya tersisa untuk bernafas susah payah. Hanya lenguhan lemah yang bisa kami dengar. Untuk membuka matapun udah susah, tapi papa masih sadar dan tau kalau ada orang disebelahnya. Jam besuk terakhir kami sekeluarga berkumpul dan berdoa untuk papa. Ternyata kalau saatnya akan datang, kita bisa merasakannya. Bukannya berharap untuk yang terburuk, tapi apa yang harus terjadi kadang memang harus terjadi. Papa tau kalau selama ini besar harapan kami supaya beliau sembuh. Bahkan kalau boleh saya bilang sampai detik masuk ICU pun papa masih benar-benar ingin sembuh. Pikirannya masih segar, masih aktif, keinginannya untuk sembuh masih sangat sangat besar. Tapi badannya sudah habis digerogoti oleh penyakitnya.

Kami harus merelakan kepergian papa kalau memang itu yang terbaik. Melihat beliau terbaring di ranjang rumah sakit ga berkutik, kesakitan, bernafas dengan sangat susah payah, rasanya begitu egois kalau kami hanya memikirkan perasaan kami yang takut kehilangan papa. Dokter memang bilang dengan kondisi seperti itu dalam 1 tarikan nafaspun sakit yang dialami pasien luar biasa. Saya dan mama berbisik di telinga papa, kami bilang kami rela kalau memang sudah saatnya. Papa jangan berat hati lagi, jangan takut karna ada Tuhan Yesus yang memegang tangan papa. Saya saksikan begitu kuatnya mama saya menghadapi semuanya, bahkan waktu bicara dengan papa.

Waktu jam besuk sudah habis, hanya saya dan suami yang tertinggal bersama papa, kami bilang ke papa kami janji akan menjaga mama semampu kami. Papa ga perlu lagi cemas, ga perlu takut. Setelah sepanjang hari ga bisa memberi respon apa-apa, papa mengangguk pelan saat itu. Saat itulah saya tau kenapa papa begitu berat untuk pergi. Selama hidupnya papa jadi orang yang sangat sayang keluarga, semuanya akan ia lakukan demi keluarganya. Begitu besarnya cinta beliau pada kami.

Jam 9 malam, saya memutuskan untuk kembali ke rumah sebentar untuk mandi dan makan. Belum jauh dari rumah sakit, adik saya telfon nangis-nangis kalau papa ga sadarkan diri lagi tapi masih ada detak jantungnya. Nafasnya sekarang lagi dipompa supaya kembali sadar. Sesampainya di rumah sakit, saya lihat adik saya menangis di samping tempat tidur papa dan nafas papa masih terus dipompa tapi detak jantungnya terus melemah. Saya tau papa masih bisa mendengar saya saat itu walaupun udah ga sadarkan diri. Saya berbisik di telinga papa, “gak apa kalau memang sekarang sudah saatnya. Saya rela, dan papa jangan takut, Tuhan beserta papa.” Ga lama kemudian papa meneteskan air mata dan pergi untuk selamanya…

Hati saya hancur, tapi di lain sisi hati saya lega karna ga perlu melihat papa menderita lagi dengan begitu hebatnya. Sekarang sudah ga ada rasa sakit, sudah bahagia beliau di surga. Entah kekuatan darimana yang Tuhan berikan, saya tatap wajah papa untuk terakhir kalinya, saya peluk karna badannya masih hangat, lalu saya relakan papa pergi untuk selamanya. Selama ini di pikiran saya, saya ga akan mampu menghadapi hari waktu dimana papa dipanggil Tuhan. Tapi ternyata Tuhan beri kekuatan yang luar biasa. Kekuatan yang jauh di luar pikiran saya. Sebegitu cintanya dan sayangnya saya sama papa, sebegitu dekatnya kami, tapi Tuhan mengijinkan setiap hal terjadi di hidup kita bukan tanpa alasan. Di sinilah saya tau kalau Tuhan ga pernah meninggalkan saya, bahkan di saat yang paling terpuruk sekalipun.

 

Tulisan ini saya buat untuk mengenang laki-laki yang paling berjasa dan yang paling saya sayangi di dunia. Besok, 5 bulan sudah berlalu sejak kepergian papa.

It hurts to think that you are not here anymore. Although i can’t help but smile with tears in my eyes to think of how we cherished each and every moment of our lives together when you were alive. I miss you pa.. I miss you so badly…

 

Rest in peace my beloved father. I love you and i will always do 🙂

Reminder to my self

fdd94dd8eebea8ba672ebe71728ea027

Hari ini rasanya kurang bersemangat, dari bangun pagi sampai malam menjemput. Mau ngapa-ngapain juga males, nyari kegiatan yang bikin happy rasanya juga ga ngaruh. Mudah-mudahan perasaan ga enak ini cepat berlalu, semoga besok bangun pagi dengan kekuatan dan semangat baru.

A short reminder to myself. Selamat malam, selamat beristirahat. Menantikan hari esok yang penuh harapan 🙂

Surprise, caranya?

tumblr_nf4yajNcLm1r1ceg8o1_1280via

Sebentar lagi si Bubu mau ultah. Terus saya kepengen ngasih surprise, habis itu bingung sendiri gimana mau ngasinya secara tiap hari barengan mulu kemana-mana. Suami sih bukan tipe-tipe orang yang seneng kasih surprise ya, dan kayaknya ga dikasi apa-apa juga doi lempeng aja kayak papan penggilesan. Sedangkan saya seneng banget sama yang namanya surprise, lebih seneng kl disurprise in sih tepatnya. Hahaha. Nah beberapa tahun belakangan ini, sisi romantis saya mulai terkikis karna si abang ini dingin kali orangnya kayak biang es, nuler juga jadinya. Tiap salah satu di antara kita ulang tahun kalau mau kado ya bilang aja mau apa. Atau kita pergi sama-sama dan tinggal pilih sendiri kadonya. Hahaha saya sih seneng-seneng aja ya, cuma kaaan jadi ga ada adegan kaget2nya. Bahahaha *efek kebanyakan nonton film*

Terus apa itu tengah malem dikasi birthday cake tiup-tiup lilin dan bunga segambreng. Terakhir cerita ulang tahun saya ceritain disini, itupun karna udah dikasi kode keras banget kayak speaker waktu SLJJ 😀 Sesudah tahun itu yaa biasa-biasa aja. Sayanya juga ga semangat2 amat mau ngasih surprise. Nah taun ini kok rasanya kepengen banget, biar makin mesra gitu, padahal mah ga ada hubungannya ya surprise ama mesra 😀 Ya pokoknya pengen aja bikin si Bubu seneng.

Kemarin usaha awal yang saya lakukan adalah ngulik-ngulik barang apa yang lagi dia pengenin banget sekarang. Tapi nanyanya nyaru-nyaru gitu biar ga terlalu kentara kalo saya mau ngasih dia kado. Dan ternyata tidak berhasil karna doi jawabnya ngasal aja gitu ga jelas kayak roller coaster yang belok-belok. Setelah lelah mengulik akhirnya ketauan juga sebenernya saya lagi nanya dia mau kado apa. Hahahaha ini aja udah gatot alias gagal total.

Nah sekarang sih barangnya udah nemu, kemarin nyari-nyari online. Masalahnya adalah, gimana caranya saya bisa terima itu paket di rumah tanpa ketauan doi. Entahlah ini masih jadi misteri. Secara kita berdua nempel mulu pagi siang sore malem kecuali kalo lagi mandi. Kalaupun pergi juga hampir selalu bareng. Ini mah keliatannya kagak bakal jadi lagi ya surprise-surprise an.. Sedihhh aku, padahal ini gairah romantis-romantisan lagi kenceng banget. Pengen beliin kue terus bingung kapan mau beliinnya, misalpun pake alasan ketemu temen pas udah pulang bingung mau disimpen dimana -_-

Aku bingung. Uhuk lagi pengen pake gaun pengantin terus candle light dinner bedua. Biarin mau diliatin orang juga 😀 Hahahaha.

 

-Edisi Ngalor Ngidul-