Kangen ngeblog

Liat foto temen2 blogger di IG bikin kangen ngeblog. Habis whatsappan sama Epi juga bikin makin kangen ngeblog. Dan baru sadar ternyata selama 2016 cuma ada 1 postingan yang saya tulis. Bener2 ga ketulungan ini malesnyaaaa.. Padahal inget jaman2 pertama ngeblog semangat dan seneng karna banyak ketemu temen baru, dapet banyak info baru juga. Tapi memang tahun kemarin tahun yang cukup berat. Udah macam naik roller coaster sepanjang tahun. Terutama kehilangan papa tahun kemarin bener-bener buat saya terpukul. Sesuatu yang selalu saya takutkan dari dulu, yang saya kira ga akan pernah bisa saya lewati. Belum lagi ditambah masalah keluarga, kerjaan yang kayaknya ga ada habisnya.

Sekarang menginjak akhir bulan pertama di tahun 2017, kalau boleh saya kembali merenungkan setiap hal yang Tuhan ijinkan terjadi dalam kehidupan saya memang bukan semata kebetulan. Tuhan selalu punya rencana, rencana yang baik. Tuhan selalu berikan kekuatan yang melampaui akal sehat. Tuhan selalu memberi penghiburan yang bahkan ga pernah kami pikirkan sebelumnya. Apa yang tidak pernah dilihat oleh mata, yang tidak didengar oleh telinga, itu yang Tuhan sediakan buat kami.

Berbulan-bulan rasanya saya ga bisa terima kalau papa sudah ga ada, berbulan-bulan semangat saya melayang entah kemana. Orang-orang selalu bilang kalau cuma waktu yang akan bikin rasa sakit itu hilang. Tapi buat saya, cuma dengan berserah sama Tuhan, itu yang berikan hati kita kekuatan baru dan buat kita perlahan pulih. Memang ga bisa dipungkiri sampai detik ini setiap teringat papa ya hati masih gimana gitu rasanya, susah saya gambarkan. Tapi yang jelas saya udah bisa ikhlas. Terima kenyataan kalau papa udah berada di tempat yang jauh lebih baik dibandingkan disini 🙂

Sampai pada akhirnya bulan September 2016 kemarin kami dapat berkat yang luar biasa dari Tuhan. Tuhan percayakan seorang anak dalam kandungan saya. Setelah 3 tahun menikah, akhirnya saat ini datang juga. Kaget dan ga percaya waktu lihat garis di test pack ada 2. Dulu udah pernah di phpin soalnya sama test pack. Hahaha. Tapi ternyata beneran hamil, aduh rasanya sampe gimana ya, ga bisa ngomong apa2 sangking surprisenya. Tadinya kami ga kepikiran sama sekali kalau tahun kemarin akan segera punya anak, mengingat keadaan yang kayaknya ga mendukung. Tapi apa yang menurut manusia baik ternyata Tuhan tau hal yang jauuuuhh lebih baik 🙂 Mungkin Tuhan memang mengijinkan hal yang ga enak terjadi dalam kehidupan kami, tapi Tuhan juga berikan penghiburan yang luar biasa.

Dari situ Tuhan pelan-pelan jawab setiap kecemasan saya. Ahhhh panjang banget kalau mau ditulis. Tapi pokoknya ternyata yang orang bilang kalau ada anak pasti nanti ada aja rejekinya itu bener banget. Padahal dulu saya ga percaya, karna ya gitu deh, ga masuk di logika. Hahaha. Tapi sekarang saya ngalamin sendiri gimana Tuhan selalu berikan berkat-berkat yang baru semenjak kehadiran si kecil ini di perut. Tadinya cemas untuk ini eh Tuhan kasih jawaban. Cemas buat yang itu eh Tuhan jawab juga. Emang ya manusia itu doyan banget cemas padahal udah dibilangin ga usah kuatir juga karna Tuhan pasti akan selalu pelihara.

Cerita detail tentang kehadiran si baby yang udah 6 bulan ini nanti menyusul di postingan selanjutnya yaaaa.. Doain biar saya rajin lagi ngeblognya walaupun ya ga yakin-yakin amat sih *lemparin lemper* Tapi sekarang kangen mau BW dulu 😀 😀 Oh iya sebelumnya minta maaf banget untuk temen-temen yang komen di postingan sebelum ini kalau kemarin belum sempat saya bales ya. Tapi terima kasih banyak buat perhatiannya yaa :’)

Cerita donkk kalian punya kabar terbaru apa? 🙂

 

*kecup hangat dari si kicil di perut*

p_20161201_104155

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

waktu si bebii masih 4 bulan di peruut 🙂

Surprise, caranya?

tumblr_nf4yajNcLm1r1ceg8o1_1280via

Sebentar lagi si Bubu mau ultah. Terus saya kepengen ngasih surprise, habis itu bingung sendiri gimana mau ngasinya secara tiap hari barengan mulu kemana-mana. Suami sih bukan tipe-tipe orang yang seneng kasih surprise ya, dan kayaknya ga dikasi apa-apa juga doi lempeng aja kayak papan penggilesan. Sedangkan saya seneng banget sama yang namanya surprise, lebih seneng kl disurprise in sih tepatnya. Hahaha. Nah beberapa tahun belakangan ini, sisi romantis saya mulai terkikis karna si abang ini dingin kali orangnya kayak biang es, nuler juga jadinya. Tiap salah satu di antara kita ulang tahun kalau mau kado ya bilang aja mau apa. Atau kita pergi sama-sama dan tinggal pilih sendiri kadonya. Hahaha saya sih seneng-seneng aja ya, cuma kaaan jadi ga ada adegan kaget2nya. Bahahaha *efek kebanyakan nonton film*

Terus apa itu tengah malem dikasi birthday cake tiup-tiup lilin dan bunga segambreng. Terakhir cerita ulang tahun saya ceritain disini, itupun karna udah dikasi kode keras banget kayak speaker waktu SLJJ 😀 Sesudah tahun itu yaa biasa-biasa aja. Sayanya juga ga semangat2 amat mau ngasih surprise. Nah taun ini kok rasanya kepengen banget, biar makin mesra gitu, padahal mah ga ada hubungannya ya surprise ama mesra 😀 Ya pokoknya pengen aja bikin si Bubu seneng.

Kemarin usaha awal yang saya lakukan adalah ngulik-ngulik barang apa yang lagi dia pengenin banget sekarang. Tapi nanyanya nyaru-nyaru gitu biar ga terlalu kentara kalo saya mau ngasih dia kado. Dan ternyata tidak berhasil karna doi jawabnya ngasal aja gitu ga jelas kayak roller coaster yang belok-belok. Setelah lelah mengulik akhirnya ketauan juga sebenernya saya lagi nanya dia mau kado apa. Hahahaha ini aja udah gatot alias gagal total.

Nah sekarang sih barangnya udah nemu, kemarin nyari-nyari online. Masalahnya adalah, gimana caranya saya bisa terima itu paket di rumah tanpa ketauan doi. Entahlah ini masih jadi misteri. Secara kita berdua nempel mulu pagi siang sore malem kecuali kalo lagi mandi. Kalaupun pergi juga hampir selalu bareng. Ini mah keliatannya kagak bakal jadi lagi ya surprise-surprise an.. Sedihhh aku, padahal ini gairah romantis-romantisan lagi kenceng banget. Pengen beliin kue terus bingung kapan mau beliinnya, misalpun pake alasan ketemu temen pas udah pulang bingung mau disimpen dimana -_-

Aku bingung. Uhuk lagi pengen pake gaun pengantin terus candle light dinner bedua. Biarin mau diliatin orang juga 😀 Hahahaha.

 

-Edisi Ngalor Ngidul-

 

Mumpung masih berdua

37423_1364515585238_6010059_n5 tahun lalu di Kota Tua iseng naik sepeda, hahaha

Ada 1 postingan udah di draft dari kapan tau tapi kok susah banget ngelarinnya ya.. Nanti deh mudah2an dalam waktu dekat bisa selesai. Kali ini mau cerita suka dan dukanya belum punya anak. Huk sebenernya bingung sih begitu mau nulis perihal anak ini. Makanya itu postingan juga udah berbulan-bulan cuma nongkrong aja di draft. Di postingan ini ga saya bahas detail ya.. Rasa-rasanya belom siap 😀

Kalau ditanya sedih apa ngga sampe sekarang belom dikaruniai anak? Ya rasa sedih sih pasti ada ya. Tapi berhubung kita juga sampe detik ini masih lumayan santai dan ga ngoyo masalah anak, jadi ya masalah itu jadi super sensitif waktu menjelang PMS aja. Ya, mari salahkan semuanya pada PMS. Susahnya jadi cewe begitu mendekati waktu, moodnya kayak roller coaster ketabrak dumptruck keseret pesawat. Ribet idupnya.

Berhubung sekarang lagi sedih, jadi diceritain seneng-senengnya dulu yaa.. Ini sih sebenernya postingan untuk menghibur hati. Ya gak apa-apalah yaa 😀

Salah satu hal yang pasti bakal saya rindukan saat masih hidup berdua gini ya karna masih bisa pergi kemana-mana tanpa ada yang dicemasin. Ada sih 1 di rumah tuh yang berbulu kita cemasin kl perginya kelamaan. Tapi so far anjingnya udah mulai ngerti dan ga terlalu stress kl ditinggal. Yang pasti bakal jauh berbeda ya, punya anak mana bisa ditinggal seenak udel. Sarap itu mah 😀

Kayak beberapa waktu lalu setelah sekian lama ga ngedate karna satu dan lain hal, kesampean juga akhirnya nonton midnight sama suami. Dulu masa-masa pacaran, tiket nonton itu masih muraah banget. Rp 25.000 aja udah mahal banget kayaknya dan biasanya itu tarif weekend di mall-mall ternama, sekarang mah susah nyari bioskop yang tiketnya seharga segitu. *pacaran jaman bahela* Terus begitu nikah kan prioritas juga banyak, tagihan yang mesti dibayar juga lebih banyak. Jadilah intensitas nonton di bioskop ini kita kurangi buat memenuhi pos-pos yang lain, kita lebih seneng beli dvdnya sekarang, hauahahaha. Bahkan kadang filmnya belum nongol di bioskop, dvdnya udah bagus banget. Sekalian ngirit sih maksudnya 😀

Processed with VSCOcam with f2 preset

Sepele yaa cuma nonton midnight tapi seneng banget rasanya. Beneran seneng kayak masih pacaran :p Sebenernya hampir ga jadi sih nontonnya, ada-ada aja emang. Ceritanya karna masih ada jeda 2 jam sebelum nonton, kita mampir ke Plaza Semanggi dulu, disana saya isi kartu e-toll yang udah habis saldonya. Biasanya agak susah cari atm yang bisa top up etoll, kebetulan yang di Semanggi ini bisa. Nah kelar top up kan mau ngambil duit ceritanya, eh mesin atmnya bermasalah. Jadilah saya pindah ke mesin atm yang lain TANPA mengambil kartu e-toll yang barusan saya isi. Dan ga inget juga sampe pas mau pulang kok kartunya ga ada di dompet ataupun di tas. Parah bener-bener pikunnya. Disitulah saya inget kalau tadi pas pindah atm kartunya ga saya ambil *nangis bombay* Balik lagi ke atm kartunya udah ga ada, ya iyalah… Sedih banget beneran. Nyesek karna kartunya baru diisi dan belom dipake sekalipun.

Masalahnya saya ini udah beberapa kali teledor kayak gini. Terakhir yang lumayan parah saya ninggalin kartu debit di pet shop setelah belanja makanan anjing. Baru bisa balik lagi ke pet shopnya setelah 2 minggu dan untung disimpenin sama yang punya toko. Dulu juga pernah ninggalin hape di WC, pernah juga ninggalin cincin yang dikasih sama suami (waktu masih pacaran) di tempat makan. Di bandara jg pernah ketinggalan, tapi ajaibnya itu cincin selalu ketemu dan masih tetep ada sampe sekarang. Kenang-kenangan itu cincin udah di jari selama 7 tahun dan digantiin sama cincin kawin beneran 🙂 Pokoknya saya ini emang rada-rada bermasalah sama ingatan. Slebor sih ya sebenernya.. Sedih, hiks sebenernya saya juga ga pengen kayak gini. Tapi entah kenapa rasanya udah berhati-hati banget tetep aja ada yang ketinggalan.

Balik lagi ke masalah kartu e-toll, nah suami kayaknya gerah karna saya sering banget ketinggalan dan slebor kayak gini. Doi marah, ga ngamuk sih cuma diem dan cemberut *bikin sakit perut liatnya*. Secara dari kemarin nyariin atm buat ngisi itu kartu, begitu ketemu dan diisi kartunya malah saya tinggal. Terus karna sayanya juga kesel, kesel dan nyesek soalnya kartunya baru diisi dan lumayan banget kan duitnya jadi kebuang gitu aja, saya jadi ga mood juga. Udah mau langsung pulang aja ga usah nonton toh tiket juga belum dibeli. Tapi ya Tuhan memang memasang-masangkan kita untuk saling melengkapi ya :p , Bubu yang super sabar ini malah jadi yang nenangin saya dan tetep ngajak nonton. Udah jauh-jauh masa mau pulang gitu aja, lagian udah lama ga ngedate katanya. Mewek deh saya, cengeng ya, huuuu..

Jadilah kita nonton Mission Impossible, sambil ngunyah popcorn yang ga ada habisnya itu. Buat saya dan suami kegiatan nonton sambil ngemil ini tuh bener-bener kegiatan favorit. Mau cuma nonton dvd doank di rumah tapi kalo ga sambil ngemil rasanya ada yang kurang *banting timbangan* Selesai nonton sekitar jam 12an lewat, dan rencana mau langsung pulang aja. Tau-tau BM pengen makan martabak -_- Pas lagi deket rawamangun, denger-denger katanya martabak Favourite disana enak, sayang udah tutuuup. Tapi pas ngelewatin tempatnya, ternyata banyak tukang martabak lainnya yang masih buka. Jadilah kita beli martabak telor yang di deket Sevel. Rasanya lumayan enak sih, dagingnya juga banyak. Dan martabaknya habis aja gitu di jalan, sampe rumah sisa 2 keping. Jam setengah 2 pagi makan martabak telor. Sungguh… Timbangan, aku tak akan lagi menaikimu…

photo

Walaupun agendanya cuma nonton tengah malem dan makan martabak telor kok ya seneng banget rasanya.. Jarang-jarang suami mau keluar tengah malem mana sebelum pulang diajakin beli makanan dulu lagi. Tumben-tumbenaann.. Biasa mah udah ngorok di tempat tidur 😀 Atau kalaupun keluar maunya langsung pulang. Hahaha ampun dah.

Jadi panjang ya ceritanya, rapel postingan udah lama ga ada posting baru. Itu sih salah satu hal yang saya anggap sebagai sisi postif selagi kita masih hidup berdua. Selama belum dikasih anak, ya dipuas-puasin aja dulu pacarannya. Yessss, i wiiiiilllll 🙂 Tahun ini masuk ke tahun 11 kita sama-sama, tapi bahkan setelah nikahpun kita masih dikasih waktu lebih sama Tuhan untuk pacaran lagi. Uhh yeaaaahhh, kita nikmati aja waktu yang ada ini ya sayang. Everything happen for a reason. Saya dan suami yakin kalau nanti kita akan dikasih anak di saat yang bener-bener tepat, bukan menurut saya, tapi waktu yang paling baik menurut Tuhan. Amin 🙂

Wangi banget

3.2scentsource

Lagi packing-packing di rumah tetiba nyium bau semerbak dari luar, pintu rumah memang biasa kita buka waktu pagi. Biar terang dan udaranya juga berganti. Nengok-nengok keluar kok ga ada orang lewat ya. Kirain ada orang lewat pake parfum makanya wangi banget. Mobil motor juga ga ada yang keliatan. Pertama baunya saru kan ya, lama-lama wangi parfumnya tajem banget dan kecium jelas sampe di dalam rumah. Masalahnya ini wangi parfumnya ga enak, at least menurut saya sih ya. Wangi parfum abang-abang yang menohok dan ga hilang-hilang di udara gitu. Terlalu kuat untuk parfum wanita, tapi juga terlalu manis untuk jenis parfum laki-laki. Rasanya begitu narik nafas saya sampe sesek sendiri. Anehnya ga ada orang di luar. Setelah 20 menitan baru deh itu baunya hilang.

Besoknya hal yang sama terulang lagi, tiba-tiba ada bau semerbak kembali mengudara. Yang lagi-lagi wanginya ga enaaaakkk, heeelppp. Selidik punya selidik itu kayaknya wangi parfum tetangga yang entah lagi kedatangan tamu atau wangi parfumnya dia pas siap-siap mau pergi. Yang saya heran kok canggih banget ya wangi parfumnya sampe masuk rumah sebelah dan tercium sangat jelas sampe di bagian belakang rumah. Kalo kita masuk kamar baru deh tuh ga kecium baunya. Sadis. Itu parfumnya disirem-sirem ke badan apa ya? Huehehehe. Eh jangan salah, saya juga suka sih pake parfum. Malah rasanya aneh kalau mau pergi tapi ga pake parfum. Tapi kayaknya ga pernah yang baunya kecium sampe radius 500 meter 😀 Pengen sih yang wangi banget gitu, tapi biasa kepala malah pusing sendiri. Hahaha. Mentok ya di kamar aja wanginya, begitu keluar ga terlalu kecium lagi di ruangan. Kecuali sih kalo pas lagi ngobrol deket-deket mungkin adalah kecium nyaru wanginya. Ya sama dengan rata-rata orang pake parfum sih..
Bukannya apa, masalahnya itu wangi parfum yang beberapa hari ini tercium terus sampe ke rumah tuh wanginya ga enaaaakkk. Bikin hidung aneh, napas jadi pelan-pelan, perasaan juga jadi aneh. Eh pernah ga sih kalian kalau nyium wangi-wangian tertentu tuh rasanya mempengaruhi suasana hati bahkan kadang kalau kita pernah nyium bau yang serupa, kayak membangkitkan kenangan lama. Saya sering banget ngerasa gitu, bukan wangi parfum aja sih. Sama wangi ruangan juga bisa bikin perasaan gimana gitu, kayak misalnya wangi rumah sakit, bikin hati ga tenang. Pulang ke rumah, bau khas rumah jadi bikin kangen.

Udah sih, gitu aja ceritanya. Cuma penasaran yang pake parfum dan bisa wangi banget kayak gitu nyemprotin sebanyak apa ya ke badannya? Sebenernya sih kl baunya enak saya ga bakalan protes. Ini karna baunya menohok dan annoying banget aja jadi gatel tangan pengen cerita :p *timpuk botol aqua*

Sebentar lagi

Habis makan malam dan kelar duduk-duduk cantik,

Saya : “Sayang, aku udah kelar mandi nih, abis ini kamu mandi ya jangan kemaleman.”

B : “Iya.”

Terus saya sibuk beberes di kamar, jemur-jemur anduk, ngeringin rambut, cuci piring habis makan malam. Lirik ke suami yang duduk di sofa goler-goler nonton tv sambil pegang gadget.

Saya : “Mandi gih udah malem ini, ga bagus mandi malem-malem.”

B : “Iya-iya ini bentar lagi kok.”

Saya masuk kamar, nyalain laptop, online, beberes lagi. 1 jam kemudian belum ada tanda-tanda kehidupan di kamar mandi.

Saya : “Sayaaaaangg udah jam berapa ini mandi gih ga bagus mandi malem-malem (ngomongnya pake speaker dari kamar).”

B : “Iya… Bentar lagi kok ni udah mau mandi.”

Sampai lewat 1 jam kemudian baru kedengeran ada yang masuk kamar mandi tapi terlambat udah keburu jam 10 malem. Sia-siaaa daritadi ngingetin *ketawa miris* Masalahnya ini kakek-kakek suka complain pinggangnya sakit lah terus kl mandi kemaleman suka sakit kepala, maklum umur tak berbohong :p Maksudnya kan baik, diingetin biar ga sakit gituu. Giliran diingetin suruh mandi cepet katanya bentar lagi, yang saya ga ngerti deh tuh definisi sebentar lagi itu sesebentar apa. Sungguh laki-laki memang ajaib 😀 😀

spongebob_funny_face_by_Poohbear119source

 

Pinjem duit donk!

_borrow-moneysource

Beberapa waktu yang lalu ada rekan yang ga ada angin ga ada hujan bbm saya bilang mau pinjam uang. Nominal yang dia pinjam lumayan banyak sih buat saya ya, terus dia ngejelasin lah butuh buat ini itu dan lainnya. Saya gimana ya, sebenernya sebisa mungkin menghindari buat berurusan sama masalah uang ini. Karna masalah uang itu kan sensitif banget ya.. Bisa bikin hubungan yang tadinya enak jadi ga enak cuma gara-gara uang. Apalagi orang yang mau pinjam uang ini sama sekali ga deket sama saya. Baru ngobrol beberapa minggu belakangan aja di bbm itu juga cuma ngobrol ala kadarnya. Saya juga ga bisa percaya seandainya saya minjemin uang ke dia karna saya kan gatau dia orangnya gimana (baca : apakah orang yang bisa nepatin komitmen buat balikin, atau yang suka minjem terus kabur dan kalau ketemu ya pura-pura ga pernah minjem). Saya sendiri bukan tipe orang yang suka nagih-nagih kalau ada yang hutang, karna ga enakan juga nagihnya, huhuhuu.Dan sebenernya sih kita sendiri juga bulan ini lagi banyak pengeluaran, jadi rasanya buat minjemin nominal yang dia minta ya susah juga. Alasan yang paling kuat ya karna saya ga kenal dan ga deket sama sekali sama orang ini. Setelah ngobrol sama suami, kita sepakat belum bisa minjemin uang ke dia dan saya coba menyampaikan dengan bahasa sehalus mungkin ke ibu ini. Si ibu keliatannya mengerti. Baiklah.

Eh baru aja kemarin saya di bbm lagi dengan orang yang sama, lagi-lagi nanya bisa ga kalau dia pinjem uang dulu karena blablabla. Padahal saya aja ngerasa udah cukup awkward dengan kejadian dia minjem kemarin itu, eh taunya orangnya masih aja usaha. Dan karna memang keadaan ga memungkinkan ya tetep saya tolak permintaannya itu. Mudah-mudahan ga ada lagi yang ke 3 kalinya. Lalu ada yang kasih info ke saya kalau si ibu A pinjem uang ya kalau bisa ga usah dikasih. Karna dia emang udah biasa minjem sana sini sama orang dan jarang dibalikin biasanya. Betapa leganya saya dengan keputusan yang saya ambil, karna kalau sampe ga dibalikin rasanya pasti dongkol karna uang segitu kan banyak, dicari pake tetesan keringet tiap hari kan itu.

Yang mau saya bahas disini bukan kebiasaan dia yang suka minjem uang atau apapun itu. Biarlah itu jadi urusan pribadinya sama Tuhan. Cuma yang bikin saya ga nyaman karna dia minjem uang sama orang yang ga dia kenal yaitu sayaaa. Yang tadinya saya kira bisa punya hubungan yang enak sama ibu ini karna baru kenal, sekarang saya jadi males kalo ketemu sama dia. Pernah ya kemarin kita ketemu terus dia lemes-lemes gitu, saya tanya kenapa dia bilang lagi sakit dst dst karna belum bayar ini itu. Alasan persis yang dia utarakan ke saya waktu mau minjem uang. Jadi seolah-olah dia sakit terus jadi banyak pikiran gara-gara saya ga minjemin uang. Yaelah si ibu dikira kita juga nyari duit metik di pohon apa ya. Bukan ibu aja punya tagihan yang mesti dibayar, disini juga banyak kewajiban yang masih harus dipenuhi. Lagian atas dasar apa juga saya bisa percaya perkataannya karna kita bisa dibilang sama sekali ga kenal.

Bukannya mau pelit atau berhati dingin atau apapun itu, cuma saya ngerasa ini bukan hal yang tepat aja untuk dilakukan apalagi sama orang yang bener-bener baru aja kita kenal. Lagian masalah uang ini tuh kadang salah-salah ngomong bisa buat orang jadi salah paham seumur hidup. Bahkan suami saya aja ngalamin kalo udah masalah uang, ga ada lagi yang bisa disebut temen. Mau temenan ratusan tahun aja masih tega-teganya kok yang disebut temen itu nipu demi uang. Jadi ya sebisa mungkin saya menghindari berurusan sama uang dengan orang lain kecuali suami ya, hauhahaha 😀 😀

Kalau kalian sendiri gimana? Pernah ada pengalaman ga enak gara-gara uang ga?

130912151342source

Tawar-tawaran yuk

tawar2source

Sebenernya mau cerita tentang usaha kecil-kecilan dari kemarin cuma belum sempet. Jadi dalam rangka menyalurkan hasrat akan kegemaran pernak pernik  shabby chic, akhirnya iseng-iseng bikin online shop yang jual berbagai pernak pernik shabby chic maupun vintage. Tapi makin kesini jadinya nyaruu apa aja yang lucu ya saya jual, hauhahaa 😀  Namanya juga usaha ya, lumayan buat nambah duit jajan dan jalan-jalan ke Eropa *ngayalbabu* 😀

Sekarang bukan mau cerita tentang usahanya, tapi mau cerita tentang pembeli yang nawar sadis lebih-lebih dari si Afgan. Ngerti sih ya sebagai pembeli pasti maunya bisa beli barang dengan harga yang semurah-murahnya dan bagi penjual maunya jual barang dengan untung yang bagus.  Saya sendiri kalau beli barang dan kayaknya masih bisa ditawar, biasanya saya akan tanya harganya masih bisa kurang apa ngga. Kalau sellernya bilang ga bisa, ya saya ga maksa toh barang juga barangnya dia kan. Tapi kalau masih bisa kan lumayan ya 😀 *dasar emak-emak*

Begitu pula waktu saya jadi seller, saya ga keberatan kalau ada yang nawar pas beli barang. Maklum namanya juga usaha kan. Cuma ya kalau nawarnya sadis kadang pengen nimpuk pake bata juga sih. Biasanya kalau memang beli beberapa dan masih bisa saya turunin bakal saya kasih diskon. Tapi kalau belinya barang yang paling murah terus masih nawar plus minta free ongkir rasanya pengen saya kasih aja semua barang jualan ke dia. Hehehe.

Tadi siang ada pembeli yang mau beli beberapa barang, memang lumayan banyak yang mau dia beli. Tapi nawarnya juga sadis bro. Sebenernya kalau saya juga dapet barangnya murah banget sih saya mau-mau aja ngasih diskon banyak ya. Tapi kalau sampe rugi masa iya saya nombok barang dagangan sendiri. Namanya juga jualan, bukannya lagi bagi-bagi sembako. Pertama si mba ini nawar dulu harga per barang, terus saya kasih harga saya yg paling baik. Beli beberapa jenis semuanya ditawar satu-satu. Okelah asal harganya masih masuk. Tapi udah dikasih diskon dan totalan masih nawar lagi dan lebih rendah dari tawaran yang pertama. Udah saya bilang ga bisa masih juga maksa minta dikurangin lagi harganya. Ada berapa kali itu ya dia maksa sampe saya jadi males sendiri ladeninnya.

Bukannya ga sopan atau gimana ya, tapi saya rasa baik pembeli maupun penjual harus sama-sama harus punya etika waktu melakukan transaksi jual beli. Yang jual juga jangan pelit dan jutek-jutek amat sama pembeli. Dan yang beli kalau dikasih hati ya jangan minta jantung dong ah. Masa iya dari harga segitu udah saya kurangin banyak masih aja ditawar terus mana sadis lagi nawarnya. Memang dikira disini lagi bagi-bagi sembako gratis? Haiyaaaaaa… Bukannya kenapa-kenapa, coba dia yang jualan terus ada yang nawar sesadis ituu… Ihiks. Gimane cara dapur mau ngebul kalau ga dapet untung? Hahaha 😀

aW1hZ2VzL3Nma19waG90b3Mvc2ZrX3Bob3Rvc18xMjg5MTI1MzM1X1B3c3RDbFNYLmpwZw==source

Eh tapi cerita saya ini beda kasusnya yaa kalau lagi belanja yang emang di tempat barang yang harganya kita udah tau dinaikin berkali-kali lipat, misalnya tempat belanja yang banyak turis dateng. Itu sih wajar aja kalau nawarnya agak jauh, kalau ngga mah malah kesian kitanya 😀 Hikmah yang bisa diambil hari ini adalah anak sabar disayang Tuhan dan kalau rejeki ya ga akan kemana. Saya yang pernah jadi pembeli dan penjual harus tau sebagaimana baiknya untuk bertindak. Mudah-mudahan ga sering-sering ketemu sama yang kayak gini.. Nyesek kayak kesedek biji duren.

Yang mau mampir intip-intip atau mau beli juga boleh banget loh.. Sementara baru ada Instagram dan FB nya @hanbychic *numpang iklan*

Sekian curahan hati malam ini, selamat beristirahat 🙂