Tambah 1 tahun lagi

nineteensource

Kemarin 1 tahun lagi Tuhan tambahkan umur saya. Bersyukur banget untuk tahun-tahun yang sudah Tuhan berikan selama ini. Ga ada perayaan special apapun sih kemarin, tengah malem dihabiskan sambil packing barang supaya besok pagi-pagi bisa langsung pergi. Hahaha. Udah ga inget juga malemnya, abis beberes packing taunya pas jam 12, dikecup dan diucapin selamat ulang tahun sama suami. Ga ngarepin bakal dikasih surprise sih soalnya udah tau pasti ga bakal ada apa-apa. Hauahaha. Udah males ah kode melulu, jadi ikutan lempeng aja deh kayak si doi -_- Ada yang nemenin di malem ulang tahun aja rasanya udah seneng banget ๐Ÿ™‚

Besok paginya kita pergi beli makanan Mio, ngiter-ngiter ga jelas, cari makanan enak,ย cemil-cemil lucu, beli beberapa barang yang diperlukan dan diakhiri dengan makan malam sederhana yang udah cukuuupp banget bikin saya senang. Anaknya emang gampang dibikin seneng sih ya, hahaha ๐Ÿ˜€ Terus kemarin itu memang iseng liat-liat kamera pocket, ga ada rencana pengen beli sih. Cuma pengen survey harga dulu aja tadinya. Taunya lagi ada promo di sana dan si mba yang nemenin ini sukses bikin mupeng sama si kamera pocket ini. Tapi ya karna memang ga ada rencana mau beli kamera jadi ya liat-liat aja cukup buat saya. Taunya dibeliin sama si Bubu katanya buat modal buka lapak kan saya sering banget ngomel ga bisa foto di henpon gegara memorinya yang cuma seuprit dan ga bisa ditambah itu. Ribet kan tiap mau foto mesti hapus-hapusin dulu foto lama. Sungguhh… Aku terharuu.. Walaupun waktu dibeliin sayanya jadi galau-galau sendiri sambil ngitungin budget bulanan, hauhaha maklumlah namanya juga emak-emak ya ๐Ÿ˜€

Mudah-mudahan dengan adanya si kamera kecil ini makin banyak foto kita berdua waktu travelling, selama ini foto cuma ala kadar pake henpon itu juga bisa diitung jari kali foto berduanya ๐Ÿ˜€ Dan mudah-mudahan jalan-jalannya juga makin sering. Walaupun sederhana tapi seneng banget dan terharu saya liat suami yang ga romantis ini berusaha banget untuk bikin saya happy. Dia kemarin ada bilang, maaf ya aku ga bisa ngasih surprise apa-apa, aku ga ngerti soalnya mau kasih surprise apa juga -_- Kemarin waktu bangun pagi itu saya sempet keki sendiri, mood ga jelas, tapi si bapak yang satu ini sabar banget ngadepin istrinya sampe saya yang jadi ga enak hati sendiri. Terima kasih untuk kesabarannya yang super banyak ya sayang.

I have so much to be grateful for and live a trully blessed life.. I wish my self many more years of joy, love, laughter, health and prosperity. I wish myself strength and wisdom for days to come and success with everything i do today. Amen ๐Ÿ™‚

Advertisements

Can money buy you happiness?

“There’s an oft-cited study out there that says moneyย does buy you happiness โ€” but only up until a certain point.ย It says that after you make $75,000 per year, increasing your income is not going to make you any “happier.”ย But the truth about wealth and happiness is more complicated than any study can say.”ย (source)

Siapa yang ga butuh uang? Mau apapun dan mau ngapain aja sekarang mesti pake uang. Kalau dulu ke toilet ga perlu bayar, sekarang sekali pipis aja mesti bayar 2ribu rupiah. Kalau perut laper ya mesti beli makanan atau masak dan itu juga perlu uang untuk beli bahan-bahannya. Mau pergi ke sana mesti pakai uang buat beli bensin atau naik kendaraan umum.ย  Uang jadi hal yang ga terpisahkan dari hidup kita.

Masalah uang selalu jadi hal yang sensitif, di dalam pekerjaan, rumah tangga, keluarga, bahkan dalam hubungan pertemanan sekalipun. Uang bisa bikin bahagia karena kita bisa memenuhi kebutuhan dari sana, tapi ga semua hal bisa dibeli dengan uang. Ada orang yang berlimpah ruah hartanya tapi ga bahagia, ada yang hartanya pas-pasan tapi hidupnya happy-happy aja. Malah yang hartanya banyak jadi berantem dengan keluarga sendiri gara-gara uang.

it is good to have money and the things that money can buy copysource

Saya sendiri lahir dari keluarga sederhana, orangtua saya bukan konglomerat. Pernah mencicipi saat-saat dimana kita sekeluarga ga perlu mencemaskan masalah keuangan, tapi karna satu dan lain hal keadaan berubah dan menuntut kita berjuang lebih keras kalau mau hidup layak. Sejak keadaan keuangan memburuk, sedikit banyak saya jadi pribadi yang agak minder. Waktu dulu sekolah, ga bisa yang namanya sering ngumpul dan nongkrong di kafe A, pergi ke mall A, belanja di sana dan di sini. Buat saya pribadi, lebih baik apa adanya daripada ikutan sana sini tapi malah maksain keadaan. Kalau dulu waktu kuliah ada temen yang bisa dengan mudahnya pindah kampus atau pindah jurusan padahal udah bayar semua uang pangkal dan uang kuliah, saya justru harus cari kerja sampingan untuk bayar kekurangan uang kuliah. Dari SPGan yang dibayar hanya berapa puluh ribu atau yang gajinya baru dikasih setelah lewat berbulan-bulan kerja, asal halal dan sesuai dengan kemampuan ya saya lakukan.

Ada saatnya saya nangis dan putus asa karna terancam ga bisa melanjutkan kuliah terpentok masalah dana, tapi Tuhan selalu turut campur. Kalau dipikir-pikir lagi saya sendiri bingung kok bisa waktu itu lulus dan semua bayaran kuliah juga lunas. Inget banget setelah selesai skripsi masih ada 12 juta uang kuliah nunggak dan harus dibayar kalau mau ikut wisuda. Uang 12 juta yang besar banget itu rasanya mustahil untuk kita dapatkan dalam waktu singkat. Tapi ya tangan Tuhan ga pernah terlambat untuk menolong ๐Ÿ™‚

Walaupun hidup dalam keadaan sederhana, Tuhan selalu kasih kekuatan dan sukacita dalam keluarga kita. Malah kalau diingat-ingat lagi saya bersyukur banget pernah merasakan saat-saat itu. ย Walaupun dulu kalau mau makan di rumah lauk yang cuma sedikit itu aja harus dibagi untuk berlima, uang jajan ke sekolah cuma cukup untuk pulang naik angkot dan jajan makanan yang murah, beli baju? Apa itu namanya beli baju, kalau mau beli baju ya nabung sendiri ๐Ÿ˜€ Tapi ya di situlah pribadi saya dibentuk. Dari kecil saya udah harus tau diri kalau saya ga akan bisa mendapatkan apa yang saya mau kalau ga berusaha mati-matian, ga ada yang namanya tinggal menjentikkan jari dan saat buka mata keinginan kita terkabul. Ga ada yang namanya nadahin tangan ke orangtua apalagi kalau udah bisa kerja, yang ada justru saya yang seharusnya balas budi sama mereka. Makanya ya efek ngerasain cari duit itu susah saya suka gemes sama orang yang bisanya cuma minta duit sama ortunya tapi gayanya selangit.

Bohong ya kalau dibilang ga sedih dengan keadaan dulu yang serba susah, dan bohong juga kalau bilang keadaan keluarga ga pernah panas karna mau apa-apa ya susah. Dan saya yakin beban terberat pasti ada di pundak kedua orangtua saya. Ga jarang mereka juga berantem karna masalah uang, bukan berantem yang gimana-gimana, tapi ya karna mau bayar tagihan ini itu uangnya ga cukup otomatis jadi stres dan ribut kan. Tapi di balik berantem-berantem kecil itu kita jadi lebih menghargai saat-saat dimana kita ngumpul bareng di rumah. Waktu masih di rumah, hampir tiap malem kita ngumpul di kamar papa mama sekedar buat becanda atau manja-manjaan sama si papa. Namanya juga anak cewe ya kan pasti nempel banget sama bapaknya :p Walaupun ga bisa makan di resto, tapi kalau malem-malem kita laper si papa pasti akan dengan senang hati bikinin cemilan buat anak-anaknya, mau itu pisang goreng atau sekedar indomie goreng kita makan juga dengan lahap. Perut kenyang hati pun senang. Jadi ya walaupun keadaan susah dan uang ga berlebih, asal dijalanin dengan hati bersyukur dan tetep saling memiliki satu sama yang lain dalam keluarga udah lebih dari cukup. Malah itu yang jadi kekuatan buat saya sampai sekarang.

Makanya saya heran liat orang yang hartanya berlimpah ruah tapi hidupnya malah ga bahagia. Malah ga bisa berbagi, takut hartanya habis dimakan ikan hiu, dan ga menikmati hidup juga. ย Sedangkan kita kalau duluย lagi ngobrol ngalor ngidul malah suka berandai-andai enak kali ya kalau punya uang banyak, ga usah pusing mikirin kontrakan, dsb dsb. Ya sekali-sekali boleh kan ya berandai-andai, hehe. Tapi pada kenyataannya ga semua orang yang uangnya banyak itu hidupnya bahagia. Malah dibandingin sama yang hidupnya pas-pasan lebih bahagia kita kali ๐Ÿ˜€

Ya ga bohong juga dalam rumah tangga saya tetep kepengen punya ekonomi yang stabil dan berlebih gitu kalau bisa, muahahaha. Tapi yang paling penting bukan masalah uangnya, buat saya ada hal-hal yang ga bisa dibeli dengan uang. Contohnya waktu buat ngulet dan nguyel-nguyel berdua suami sebelum tidur, sarapan berdua sambil ngobrol ngalor ngidul, happynya pergi berdua kemana aja walaupun ga nginep di hotel mewah atau makan di resto mahal. Asal hati ada damai dan sukacita, apapun yang kita lakukan pasti dilakukan dengan senang hati. Kerja keras dan usaha itu perlu tapi jangan menjadikan uang yang nomor satu. Apalah artinya harta berlimpah kalau keluarga ga harmonis, apalah artinya uang segunung kalau kita ga bisa menikmati hidup. Apapun keadaan sekarang ya bersyukur, karna pasti itu yang terbaik dari Tuhan (notes to myself).

Seandainya disuruh milih, seandainya nih yaa, kalian mendingan uangย pas-pasan tapi mau ngapain aja happy atau uang banyak ga usah mikirin tagihan tapi ga bahagia? Jangan jawab mau uang banyak dan bahagia selalu ya, saya juga mau itu sih (amin) hahaha

7c11299db170cc1966fed2c5f84372e8Ngakak bacanya ๐Ÿ˜€ (source)

Rambut oh rambutku

layer_cutsource

Walaupun bukan tipe wanita yang sering nyalon, ya kalau ada waktu luang ga menolak juga sih buat ke salon ๐Ÿ˜€ Apalagi kalau budget nyalonnya ga terbatas lebih seru lagi ya, hehehe. Beberapa bulan lalu saya sempat ke salah satu salon untuk potong rambut karna bentuknya udah aneh alias awut-awutan. Biasanya ga pernah ke salon ini sih, tapi entah kesambet apa hari itu nyobain potong rambut disana. Saya cukup bawel mengenai model rambut, karna begitu salah potong muka biasanya juga jadi โ€˜ajaibโ€™. Setelah berkutat dengan model bob selama beberapa tahun belakangan, kemarin si mas yang motongin rambut nyaranin model lain yang agak beda dari bob, tapi sebenarnya kalau dilihat sekilas mirip bob juga. Gatau ya nama modelnya apa tapi ada shaggy nya gitu. Dia juga kasih contoh model rambutnya mirip sama salah satu karyawan disana.

Setelah konsultasi tentang model rambut dan cocok apa ngganya sama muka saya, mulailah rambut saya dipotong. Dari awal udah saya jelasin, kalau rambut saya itu tipis dan jatoh banget, jadi kalau bisa jangan banyak ditipisin biar ga gepeng rambutnya. Si mas iya-iya aja dan seolah ngerti semua maksud saya, begitu lagi pertengahan motong dia panik donk gegara rambut saya ini jatoh banget jadi ga ngembang dan model rambut yang dia sarankan itu tampak terlihat aneh di saya. Jeng jeng.. *banting kaca* Saya sih masih santai aja karna belum ngeliat waktu keringnya kan. Walaupun penjelasan dia tadi pada akhirnya jauh berbeda sama hasil potongan akhir. Katanya masih mirip bob, tapi begitu jadi ga mirip bob sama sekali apalagi sama model rambut yang tadi dia tunjukin ke saya langsung.

Begitu rambut kering, rasanya pengen saya bakar rambut si mas menggantikan model aneh yang dia lakukan sama rambut saya. Eerrrghhhh. Cuma yaudahlah saya pikir dijadiin pengalaman aja toh saya ga pernah potong rambut sependek dan seaneh gitu. Jadilah selama 2 bulan pake shampoo kuda dan shampoo metal biar rambut cepet panjang. Hahaha *naas*

Nah setelah rambut cukup panjang, model yang kemarin itu kan jadi makin ga karuan ya, akhirnya saya balik ke salon langganan buat potong model bob yang biasa. Walaupun bakal pendek banget awalnya, tapi setidaknya begitu panjang udah bagus dan ga aneh kayak yang kemarin ini. Dateng happy-happy ya kan ke salon, terus creambath juga setelah sekian lama ga creambath, mba-mba yang mijit juga enak banget. Pas potong rambut si mbanya juga ngerti apa yang saya mau dan saya memang suka sama potongannya. Sesuai sama yang saya harapkan. Terakhir kan dia tanya poni mau dipotong apa ngga, saya bilang dirapiin aja mba sedikiiiiit. Biasanya kalau saya bilang dirapiin, memang cuma sedikit banget yang diambil intinya ya cuma merapikan. Gatau kesambet apa tapi kemarin itu poninya yang diambil lumayan banyak donk. Cuma saya ga terlalu yang gimana-gimana. Begitu mulai kering tau apa, poninya yang tengah ngatung….. Apaaaaaaaaaaa???

eunjung_uneven_bowl_style_haircut_120329Untungnya ga sampe seekstrim ini sih poninya ๐Ÿ˜€ (source)

Saya masih gpp deh kalau potong rambut tapi kependekan dibanding poni yang kependekaaaan. Rasanya pengen nutup muka pake jaring ikan saat itu juga. Begitu ngeliat poni gagal itu refleks donk nada saya meninggi dan nanya loh mba ini kok poni saya kependekan? Gimana sih kan udah saya bilang tadi dirapiin aja. Si mba yang motong rambut bilang, iya itu udah saya ambil sedikit aja kok, cuma rambutnya tuh yang emang naik jadi keliatan kependekan. Sambil nyisir-nyisir rambut saya, dia nunjuk-nunjuk poni di tengah dan bilang, nih mba poninya ga mau ke samping gara-gara yang di tengah itu. ย Speechless nahan darah mendidih di ubun-ubun.ย Perasaan gue punya poni udah belasan taun baik-baik aja selama ini.ย Kalau nurutin emosi bisa ngomel ga karuan, tapi ga enak sama orang disana. Setelah saya coba benerin itu rambut sendiri, saya cuma bilang cepetan aja dikeringin rambutnya. Begitu udah kering rasanya pengen saya blow muka si mbak yang motong rambut ini. Ga ada minta maaf, malah masih aja nyalahin rambut saya. Gila kali ya. Yang motong kependekan siapa yang disalahin siapa.

Biasanya saya paling ga enak marah sama orang walaupun rambut salah dipotong, sama mas-mas di salon yang kemarin aja saya ga marah sama sekali. Cuma ketawa naas aja ๐Ÿ˜€ Tapi kemarin ini bener-bener kesel karna si mbak yang motong udah salah, malah kekeh nyalahin orang. Bener-bener deh.. Kecuali kalau saya yang bilang iya mbak poninya dipotong pendek banget aja terus jadinya pendek beneran dan saya marah itu mah saya yang aneh. Hiiiiiii rasanya pengen kugunting poni si mbak juga biar jadi jambul ?!@!#$%&

Ada yang pernah kejadian sama juga ngga waktu potong rambut?