Sale sale sale!

xmasSource

Waktu kapan itu sempet nonton acara Extreme Couponing, biasanya kan cerita tentang orang-orang yang belanja bulanan pake kupon gitu yah, nah kali ini ceritanya tentang Christmas Sale. Jadi beberapa ibu-ibu ini nungguin banget momen 1 hari setelah hari Natal karna di hari itu biasanya barang didiskon besar-besaran. Ditambah mereka juga hunting kupon di koran atau majalah untuk belanja di hari setelah Natal itu. Terus ya ada yang niat banget donk berangkat dari rumah jam 4 pagi, ada juga yang dari jam 3 pagi bahkan. Jadi jam 5 itu mereka udah di toko dan tentunya udah siap dengan list barang yang mereka mau.

Saya baru tau kalau di luar itu ada beberapa dept store yang udah buka sepagi itu ya? Atau jangan-jangan buka 24 jam? Nah biasanya yang hunting untuk belanja waktu Christmas sale ini mereka menghabiskan waktu 14-15 jam seharian buat belanja. Jadi dalam 1 hari itu ada beberapa toko yang mereka datangi. Seruuuu banget gak sihhh? Suami saya pas nonton gitu sampe terheran-heran katanya itu kakinya ga copot apa ya? Kuat amat seharian belanja. Kalau dia udah pingsan pasti, hahaha lebay. Kalau saya sih ngerti-ngerti aja ya. Namanya cewe, apalagi denger sale dan harga barangnya beneran murah, apalah arti belanja seharian gitu. Sebanding puasnya sama dapet barang-barang murah dan bagus πŸ˜€

Ada yang total belanjaannya sebelum diskon itu sekitar $2000, tapi setelah diskon dan pake kupon jadi $500 aja. Itu udah dapet sofa 1 loh bahkan, belum sama perintilan yang super banyak. Gileeee *kejang-kejang* Jadi menurut mereka dengan belanja saat sale kayak gitu mereka bisa saving banyak terutama buat keperluan natal tahun depannya. Karna yang dibeli juga kebanyakan kayak pernak-pernik natal dan kado-kado natal gitu.

Terus waktu kemarin lagi jalan-jalan di Sumarecon Serpong ngeliat Ace Hardware lagi sale pernak pernik Natal up to 70%. Jadi saya ikutan belanja deh. Hahahaha. Tapi ini beneran perlu kok *alesan* soalnya kan kita juga belum punya pohon Natal di rumah, kemarin sebelum Natal mau beli tapi males karna yang kita mau kok kayaknya mahal dan belum lagi sama pernak perniknya. Lumayaan banget kemarin pohon Natal yg kurang lebih setinggi saya, harganya setelah di sale jadi 150rb aja. Padahal tahun lalu 150rb cuma dapet pohon natal mini yang tingginya mungkin cuma sekitar 30cm πŸ˜€ Pernak perniknya ada yang sepaket buat 1 pohon dan isinya banyak banget jadi 250rb. Ya setelah itung-itung daripada beli satuan untungan beli sepaket gitu sih, jauh lebih murah.

Rasanya aneeeehhhh beli pohon Natal di bulan Januari dan masih ada 11 bulan lagi baru bisa dipasang. Tapi ya gak apalah demi penghematan. Hahahaha *emak-emak mode on* Kemaren malah suami ngajakin pohon natalnya dipasang aja biar ga kelamaan nunggu. Bahahaha kesian ya kita πŸ˜€

Rasanya tuh kalo liat ada tulisan sale mata jadi gimana gitu ya rasanya. Gatel bawaannya. Ini waktu lagi musim sale tapi ya, bukan toko yang tulisan salenya sepanjang tahun tapi harganya sama aja. Hauahaha. Biasa saya juga liat dulu barang yang disale beneran lagi didiskon apa udah dinaikin dulu harganya. Jadi itulah kegunaan window shopping sekalian survei harga πŸ˜€ Saya belum pernah sih belanja stok setaun kayak extreme couponing yang diceritain di atas, selain pohon duit juga belum tumbuh-tumbuh, lagian tiap musim sale pasti bawaannya ada aja yang kepengen dibeli.Β Walaupun ga selalu beli sih, tapiΒ rasanya saya belum bisa nahan dalam setaun sama sekali ga belanja gitu πŸ˜€

Kalau kalian gimana? Biasa belanjanya sebelum atau sesudah Natal lewat? Cerita hunting barang waktu lagi musim diskon juga boleeh πŸ™‚

Perihal masak memasak

preparing foodsource

Yang suka masak angkat tangannya.. Yang suka makannya doang angkat semua tangan dan kakinya.. Kalau saya sih suka bagian makannya aja πŸ˜€ *sambil ngangkat tangan dan kaki* Dulu sebelum nikah yang namanya kemampuan masak ya pas-pasan banget. Bisanya cuma bikin nasi goreng,tumis kangkung sama ayam goreng. Itu juga belom tentu ada setaun sekali masaknya πŸ˜€ Begitu udah nikah, mau ga mau kan mesti bisa masak ya. Bangkrut kalo beli makanan mulu di luar. Berasa ga sih sekarang tuh apa-apa mahal banget *menatap nanar kantong*

Syukurnya sih walau sekarang masih pas-pasan tapi kemampuan masak udah lumayan berkembang dibandingin dulu, walaupun rasanya juga ga enak-enak banget macam masakan restoran dan masih sederhana masakannya, setidaknya cukup buat suami makan dengan lahap tiap hari karna ga ada pilihan lain.

Dari yang rasa masakannya keasinan, ga ada rasa, goreng ikan teri kegosongan, bikin donat tengahnya ga bolong, yaa sampe sekarang juga masih belajar sih. Terutama ya masalah donat udah nguleninnya susah, tengahnya ga bisa dibolongin lagiiiiiii… Untung aja rasanya masih enak, tapi kan kalau tengahnya ga bolong namanya bukan donat ya. Sejak saat itu saya belom pernah coba bikin donat lagi. Hahaha.

Kadang kalau ada resep baru seneng juga sih pas mau nyoba, baca-baca buku resep, nyiapin bahan-bahan terus mulai masak deh. Tapi nih dari seluruh proses memasak yang paling bikin saya males itu waktu ngupas bawang sama nyuci piring dan kuali setelah masaknya. Soalnya saya ngupas bawang tuh masih lama manalah ga kelar-kelar apalagi kalau butuhnya banyak. Pas udah mulai masak dan nyampur-nyampur bahan sih seneng ya, jadi keliatan juga seberapa tajam feelingnya udah keasah. Jadi ngerti saya kenapa kalau dulu nanya mama masak ini garamnya berapa sendok, gulanya? Jawabannya cuma satu, kira-kira aja. Meneketehe kira-kira itu seberapa ya. Tapi memang pada akhirnya semua harus dikira-kira πŸ˜€

Terus begitu makanan jadi itu kan ada kepuasan tersendiri ya apalagi kalau enak, tapi begitu ingat cucian piring dan kuali bertumpuk rasanya jadi gimana gituu… Belom sama kecap atau gula yang bercecer di meja dapur. Coba sekali kedip semua bersih demen banget deh saya. Ini sih sayanya aja yang pemalas ya, hauahaha.

Ada yang ngerasain hal serupa ga sih? Cerita donk pengalaman pertama waktu masak πŸ™‚

Knitting Project #6 : Red Cable Hat

Ini project yang udah dari bulan lalu kelar karna ceritanya buat jadi Christmas Hat :p Dari dulu selalu suka kalau liat topi atau sweater dengan motif cable gitu. Trus pas mulai belajar ngerajut udah ga sabar pengen bikin tapi jiper duluan kirain ribet banget. Untuk beberapa motif cable yang jumlahnya banyak dan meliuk sana sini kayaknya sih memang agak susah ya, tapi kebetulan yang saya buat ini lumayan gampang patternnya.Β Cocok buat yang mau belajar merajut topi dengan motif cable.

Di tahun 2015 ini saya belum mulai project apa-apa lagi, lebih tepatnya bingung mau bikin apa πŸ˜€ Pengen nyobain kaus kaki sih tapi belum pernah pake DPNs (double pointed needles), mudah-mudahan bisa ngerti dengan sendirinya nanti pas buat *ngarep* Kepingin juga bikin sweater tapi kayaknya bakal lama kelarnya, belum mudeng juga sih cara ngukur badannya gimana. Atau buat sweater bayi yang ukurannya lebih kecil. Pinginnya banyak jadi bingung sendiri πŸ˜€

Untuk patternnya bisa lihat di sini ya.

Processed with VSCOcam with f2 presetTampak atas topi

Processed with VSCOcam with f2 presetRed Cable Hat

Happy knitting! πŸ™‚

 

Welcome 2015

Hope-Quotes-14source

Telat banget yaaa.. Udah lewatΒ seminggu, tapi gpp ya saya tetep mau ngucapin selamat tahun baru untuk temen-temen semuaa πŸ™‚ Ga terasa 1 tahun berjalan begitu cepat, rasanya baru kemarin bikin postingan resolusi tahun 2014, eh tau-tau sekarang udah ganti tahun aja padahal belum semuanya kesampean. Tapi dari awal bikin resolusi kemarin itu ga ngoyo sih maksudnya apa yang bisa kesampean ya syukur, kalo belum ya masih ada tahun ini buat dicoba lagi. Cuma berasa lebih kebantu dengan nulis resolusi jadi ketauan apa aja yang udah tercapai dan mana yang belum.

Taun baru kemarin ngapain? Emm ga kemana-mana sih, cuma kali ini ada papa mama ngumpul di rumah kita, bakar-bakar ikan sama doa bersama malamnya. Dari pacaran saya sama suami juga kalo taun baru ya biasanya di rumah aja, males daripada kejebak macet di jalan. Ga ada perayaan heboh apapun menyambut pergantian tahun, tapi kebersamaan kita kemarin rasanya udah lebih dari cukup. Tanggal 1 paginya kita ke gereja bareng, makan siang dan pulang ke rumah masing-masing.

Processed with VSCOcam with f2 presetYou can call me MioΒ πŸ™‚

Oh iya, sekarang kita juga kedatangan anggota baru di rumah, seekor anjing betina golden retriever yang dikasih nama Mimio (Mio) sama suami, macam merk motor aja ya. Setelah Hochi kemarin ga ada, rumah rasanya jadi sepi banget.. Kangen banget punya anjing lagi, eh ternyata ketemunya sama Mio setelah melalui sedikit dramaΒ kemarin. Waktu pertama kita jemput si Mio, saya sama suami udah hampir mengurungkan niat buat ngadopsi dia karna anjingnya giras banget. Hahaha. Pas ketemu kita dia lari nerjang sana sini dan kabur-kaburan dari kita, gigit semua barang, lompat sana sini. Serem deh pokoknya πŸ˜€ Eh tapi begitu dikasi liat sodaranya yang 1 lagi, si Mio jadi keliatan lebih anteng donk karna sodaranya lebih lebih lagi girasnya. Hahaha. Setelah 1 jam main bareng dan ngobrol sama pemiliknya, akhirnya kita memutuskan untuk bawa Mio pulang ke rumah.

Sesampainya di rumah dia beda banget dengan waktu kita jemput itu. Namanya puppies kan emang aktif ya, tapi ini ga segiras pas pertama ketemu. Jauh lebih anteng, mungkin ini juga karna pengaruh ada anjing lain pas disana ya jadi bawaannya kelebihan energi. Kesayangan. Walaupun sofa dicabik-cabik, cat pintu digerogotin, kulkas kesayangan baret ga terkira, sayangnya kita sama Mio ga berkurang sedikitpun πŸ™‚

Dari kecil walaupun takut sama anjing tapi saya kepengen banget punya golden retriever. Tiap liat golden pasti terkagum-kagum karna mukanya yang wise dan pembawaannya yang tenang.Β Eh sekarang udah ada Mio aja di rumaahh. Mudah-mudahan Mio sehat selalu, panjang umur dan bahagia hidup sama kita yaa :’)

Semoga di tahun ini akan lebih banyak lagi hal-hal baik yang terjadi dalam hidup kita. Semoga kita juga terus punya semangat baruΒ dan ga kalah sama badai yang datang silih berganti. Keep fighting and stay strong πŸ™‚

Have faith in God,

“For my thoughts are not your thoughts, neither are your ways my ways,” – Isaiah 55:8

“For I know theΒ thoughts that I think toward you, saith the Lord, thoughts of peace, and not of evil, to give you an expected end.” – Jeremiah 29:11

 

Cheers! πŸ™‚