A decade

1916545_1281062231167_6928406_n2009

A decade. It’s been a marvelous 10 years.

Our relationship started with friendship and then blossomed into romance. We have both grown and changed, but we have grown and changed together. 

It still amazed me, the weird road we traveled in those early years and how we managed to navigate it to the point we actually had a life together. When I think of our life together over the years, all the special times and treasured memories, it’s been a beautiful journey with you. You make my life richer, fuller and so full of love.

We have stayed together through the emotional roller coaster of relationship and life. The highs have been wonderful. The low have been devastating. But through it all, you were there for me, I was there for you. And the Lord was there for us both.

Ten years, and still counting.

I love you and always will.

“You were born together, and together you shall be forevermore.” – Khalil Gibran

20141212_134440 :p

Advertisements

Bohong?

pr-agency-liessource

Rencananya minggu lalu kita bakal kedatangan 1 anggota baru di rumah, anjing beagle (mix breed). Bulunya hitam pekat dengan beberapa spot warna coklat khas beagle, bedanya anjing ini matanya biru kayaknya karna hasil persilangan dengan anjing ras lain.

Sekitar 1 bulan lalu, kita dapet kabar kalau ada temennya suami lagi nyari orang yang mau adopsi anak-anak beaglenya karna dia udah kebanyakan anjing di rumah. Dia bilang cukup bayar 500rb aja istilahnya mungkin buat ganti makan dll ya. Jadilah kita jam 7 malam berangkat dari Cibubur ke Bekasi untuk liat calon puppies yang mau diadopsi ini.

Dari pertama masuk dan ketemu si mata biru ini saya tau saya udah jatuh cinta sama dia. Suami juga udah seneng banget sama puppies ini karna dia yang paling anteng dibanding saudaranya yang lain. Tapi berhubung waktu itu umurnya baru sekitar 1,5 bulan jadi kita rencana mau nitip dulu disana sampe sekitar umur 2,5 atau 3 bulan baru diambil. Soalnya anak anjing itu memang kalau bisa jangan dipisahin terlalu cepat dari saudara dan induknya. Pemiliknya pun udah setuju untuk kita titipin dulu disana.

Taunya minggu lalu pas suami tanya dan ngabarin anjingnya mau kita ambil, dia bilang rumahnya beberapa hari lalu dibobol maling subuh-subuh dan malingnya ngambil anjing yang kita mau itu. Jadi katanya itu maling ngambil si mata biru sama 1 lagi saudaranya. Terus dia pake bilang, “Iya itu rame banget di path gw, lo ga follow path gw sih ya? Emang si A (temen suami yg punya path) ga cerita? Shock banget gw.” Pas denger ceritanya itu kok saya jadi geli sendiri ya. Penting banget ya cerita di pathnya lagi rame, ngahahaha. Ini orang mau bohong tapi kok ya ketauan banget itu boongan? 😀 lol Kenapa saya bilang gitu, soalnya cara ngomongnya aneh dan ya memang ga masuk akal alesannya, at least menurut saya sih ga masuk akal ya 😀 Masa iya sih ada maling yang nekad banget ngebobol rumah subuh-subuh cuma buat ngambil 2 ekor anjing yang juga (maaf) bukan anjing mahal atau harga puluhan juta kok. Dan kalau emang mau maling kenapa ga sekalian diambil semua sih daripada cuma ngambil 2 biji padahal ada 8 ekor disana. Kurang kerjaan banget itu maling mempertaruhkan nyawanya subuh-subuhhhhh cuma buat ngambil 2 ekor anjing…. :/

Udah gitu yang lebih aneh, jadi si mata biru ini kan ada saudara kembar yang warna bulunya sama persis cuma beda warna mata aja, lah iya masa itu maling sempet-sempetnya ngeliat dulu mana yang matanya warna biru? Fyi, penerangan di rumah itu jg ga terlalu terang, dan kalau ga diliatin dengan seksama ga bakal keliatan mana yang matanya warna biru. Abis cerita gitu dia malah nanya, mau sama saudara kembarnya aja ga, kalau yang itu masih ada. 1 lagi yang bikin saya dan suami yakin dia boong karna waktu pertama kali nanya-nanya itu dia bilang memang yang mata biru ga mau dijual mau dia pelihara aja. Tapi nyatanya waktu kita kesana dia malah nawarin si mata biru dan nanyain ada lagi ga temen kita yang mau pelihara anjing karna mau dia jual semua takut ga keurus soalnya dia lagi sibuk. Maksud saya kalau emang itu anjing mau dia pelihara ya bilang aja kek ga perlu ngarang cerita yang ngga-ngga toh kita juga pasti bakal maklum. Atau kalau udah dibeli sama orang lain ya bilang ajalah terus terang.

Yang bikin sebel tuh karna udah berminggu-minggu kita nungguin anjingnya besar supaya cepat diambil, udah sampe mikirin namanya, bahkan udah hampir mau beli perlengkapannya buat nanti di rumah. Untung aja udah nanya duluan, kalau barang-barangnya udah kebeli kesel banget pasti jadinya. Dia pun sama sekali ga ada ngabarin sampe pas kita tanya itu. Gimana sih, yang namanya dikasih harapan palsu tuh sakitnya kan disini ya 😀 Kita sih mau-mau aja adopsi yang lain, tapi udah keburu ilfeel sama kelakuannya. Jadi udah bukan masalah anjingnya, tapi caranya itu yang bikin males. Kok ya kayak gitu aja mesti bohongg gitu… Eerrghhh

Kalian pernah ga dibohongin sama orang padahal udah jelas-jelas tau kalau itu bohong? Sebel ya !$#%&#?!

Don’t waste your time

time asource

Beberapa waktu belakangan ini dapet kabar yang ga terlalu enak, ada beberapa teman waktu kuliah dulu yang baru saja meninggal. Walaupun memang ga terlalu dekat, tapi denger kabar kayak gini rasanya ga percaya. Ga percaya orangnya udah ga ada lagi. Sedih dan ga bisa ngebayangin perasaan keluarga maupun orang-orang terdekat yang ditinggalkan. Kebetulan yang belakangan meninggal ini semuanya belum menikah tapi masing-masing udah punya pasangan yang udah cukup lama pacarannya.

Terakhir yang meninggal kemarin temen yang dulu suka 1 kelas dan diskusi tugas bareng, orangnya smart, sopan, pernah juga saya nebeng pulang bareng, dia juga pernah ajak pacarnya dulu ke kampus dan ngenalin ke saya dan temen-temen. Pacarnya ini cantiiik banget, waktu itu yang saya tau mereka udah pacaran sekitar 4 tahun. Jadi kalau dihitung sampai tahun ini saya juga gatau berapa lama persisnya waktu mereka sama-sama. Yang pasti udah lebih dari 6 tahun kayaknya dan sampai detik terakhir sebelum temen saya meninggal ini mereka juga masih pacaran.

Waktu tau dia meninggal mendadak karna serangan jantung, saya ga bisa ngebayangin gimana perasaan pacarnya waktu itu. Gimana kagetnya, gimana kehilangannya dia saat itu. Ah pengen rasanya kasih dia dukungan tapi masalahnya kita cuma pernah ketemu sekali nanti saya dikirain sok deket padahal ga kenal 😦 Saya cuma ga bisa membayangkan rasanya ada di posisi dia saat itu :,( Mudah-mudahan Tuhan kasih kekuatan yang luar biasa, dan mudah-mudahan temen saya juga udah bahagia di atas sana.

Ngeliat beberapa kejadian kayak gini buat saya jadi introspeksi diri sendiri. Umur memang ada di tangan Tuhan, ga ada yang tau sampai kapan kita hidup. Tapi apakah selagi hidup sekarang saya sudah bisa membahagiakan orang-orang di sekitar saya? Apakah saya sudah melakukan hal-hal baik terhadap orang lain? Atau apakah saya hanya terlalu sibuk dengan hidup saya sendiri?

Setiap habis berantem sama suami, saya selalu menyesalkan berapa lama waktu yang sudah terbuang dengan sia-sia. Melihat kejadian seperti di atas rasanya jadi fakta yang menampar saya dengan kuat. Maaf bukan maksud dengan kasar menjadikan contoh, cuma rasanya terlalu kuat untuk dipungkiri kalau itu semua jadi teguran untuk diri saya sendiri. Fakta bahwa kadang saya tidak bersyukur dengan apa yang sudah Tuhan kasih, dengan pasangan luar biasa yang sudah Tuhan tetapkan dalam hidup saya. Masih banyak hal dalam diri saya yang harus dibenahi, semoga saya selalu diingatkan untuk bersyukur, untuk menghargai pasangan yang sudah sebegitu sabarnya menghadapi bom waktu yang tiba-tiba bisa meledak tanpa alasan ini. Mudah-mudahan saya bisa jadi pribadi yang lebih baik setiap harinya dalam bertindak maupun bertutur kata, bisa melakukan lebih banyak hal-hal baik di dalam hidup, bisa membahagiakan lebih banyak orang lagi di sekitar saya. Mudah-mudahan saya tidak menyia-nyiakan waktu yang sudah Tuhan kasih sekarang ini.

“The truth is you don’t know what is going to happen tomorrow. Life is a crazy ride, and nothing is guaranteed.” -Eminem

“Death is a challenge. It tells us not to waste time. It tells us to tell each other right now that we love each other.” -Leo Buscaglia

 

 

Knitting Project #4 & 5 : Slippers & Rollin Beret

Processed with VSCOcam with f2 presetSlippers & Rollin Beret

Udah lama ga update knitting wip, walaupun begitu masih tetep nyicil kok dikit-dikit. Oh iya setelah kemarin bergelut dengan teknik megang jarum yang enak akhirnya sekarang udah mulai nemu rhythm nya. Walaupun masih agak lambat tapi seneng karna mulai nyaman 🙂 Jadi buat yang lagi belajar jangan bosen ngerajut terus nanti ketemu sendiri rhythm dan cara yang enaknya gimana.

Setelah knitting project terakhir, saya jadi ketagihan buat bikin topi tapi kali ini bener-bener ngikutin pattern. Kalau yang kemarin itu kan ikutin pattern tapi dengan ukuran jarum dan benang yang berbeda, jadi ya hasilnya juga agak-agak gitu deh 😀

Awalnya yang saya buat duluan itu slippers karna tangan gatel pengen ngerajut tapi belum nemu pattern topi yang sreg. Bikin slippers ini juga gampang banget, ga serumit yang saya pikirkan. Cuma memang perlu latihan waktu mau menyambung rajutan jadi slippers. Kemarin akhirnya saya coba dengan 2 cara, yang satu dijahit biasa dan yang satu menggunakan kitchener stitch. Dan ternyata memang yang hasilnya paling bagus dan nyaman waktu dipake itu, rajutan yang disatukan dengan kitchener stitch. Waktu dipake jadi ga ada jahitan yang mengganjal. Walaupun ceritanya sepasang slippers tapi hasilnya agak beda gak apalah namanya juga masih belajar ya :p Lagian ga keliatan ini kalau ga angkat kaki 😀

Processed with VSCOcam with f2 presetKeliatannya kecil, tapi pas dipake melar kok 😀

Processed with VSCOcam with f2 presetBagian bawah slippers yang disatukan dengan jahit biasa

Processed with VSCOcam with f2 presetBagian bawah slippers yang disatukan dengan kitchener stitch, lebih nyaman pas dipakai

Terus untuk bikin topi nya kali ini saya coba knitting in round karna jarum yang dipake juga udah circular needle. Kemarin walaupun pake circular needle tapi buat nyatuinnya tetep pake teknik jahit biasa. Kalau merajut dengan cara knitting in round hasil rajutannya udah otomatis nyambung tanpa perlu kita jahit lagi. Cuma untuk bagian crown shaping dan mulai decrease emang perlu banget DPNs sih. Kalo ngga ya kayak saya keribetan sendiri. Hahaha.

Processed with VSCOcam with f2 presetRollin Beret

Processed with VSCOcam with f2 presetBagian atas topi

Processed with VSCOcam with f2 presetDetail

Satu hal yang bikin saya betah sama knitting ini karna tiap habis ngelarin 1 project jadi lebih terpacu buat bikin project lain yang mudah-mudahan juga lebih bagus hasilnya. Walaupun pattern topi dan slippers ini memang masih buat pemula tapi ngeliatin pas uda jadi tuh hati puas banget 🙂

Untuk pattern bisa di dapat di sini dan di sini.

Happy knitting! :*