Lahiran Sesar? Berarti Belum Jadi Ibu Sepenuhnya!

Sebenernya udah lama banget mau bahas tentang hal ini. Tapi kelupaan terus sampe akhirnya beberapa waktu lalu, ada temen yang habis lahiran dan saya sama suami ke RS jenguk dia. Anyway, ini kayaknya bakal jadi postingan yang agak nyinyir dan penuh emosi, jadi silahkan diskip yaa kalau kira-kira ga cocok 🙂

Lanjut lagi, syukurnya temen saya lahiran normal padahal waktu udah mepet pas 40 minggu. Singkat cerita, pas kesana kami ngobrol banyak tentang proses selama dia persalinan dan sebagainya. Tiba-tiba dateng 1 ibu sebut saja si B. Tanya-tanyalah dia ke temen saya, “Wah lahirannya normal apa gimana?” Terus dijawab temen saya normal lahirannya. Trus si B nyeletuk, “Nah bagus tuh lahiran harus normal, jadi merasakan namanya jadi Ibu yang seutuhnya. Kalau sesar kan beda, ga ngerasain sakit dan ya ga ngerasain sebagai ibu yang utuh.” *anggap aja saya manekin*

Trus untuk sepersekian detik setelah ngomong baru dia sadar saya ada di situ dan memang dia tau kalau dulu waktu saya lahiran Biel dengan proses sesar. Sebenernya dia udah liat saya sih dari awal. Cuma mungkin lupa atau memang gatel aja buat ngucap kalo lahiran normal itu baru bisa disebut ibu seutuhnya. Ya maklumlah kami-kami ini yang lahirin anak dengan proses sesar hanyalah ibu yang setengah utuh atau jangan-jangan ibunya tetangga?Lah?

Waktu dia nyadar ada saya, langsung dia tanya “Maria dulu lahiran sesar ya?” pake nada ga enak hati dan langsung ngalihin topik. Respon saya saat itu cuma bisa tersenyum kecut. Rasanya pengen apa ya, pengen saya lemparin duit sekoper dalemnya isi ranjau :’D

Heran hari gini masih banyak aja orang yang otaknya sempit. Ini bahkan bukan hanya 1 atau 2x saya alami. Makanya disenyumin aja biar cepet. Apalagi dulu pas baru lahiran tiap ditanya normal apa sesar terus saya jawab sesar, pada tanya kan kenapa, saya jelasin keadaannya memang saat itu urgent, blablabla. Tetep aja hampir semua punya tatapan “Oh yah kenapa sesar sih? Kan bagusan lahiran normal.” Dan ga sedikit juga yang emang ngomong kayak gitu, bukan cuma tatapan lagi. Hahaha padahal udah saya jelasin tadi perasaan. Dalam hati saya pengen banget ngomong, situ mau tanggung kalo nyawa anak saya kenapa-kenapa? Sambil sambitin golok satu-satu. Serius deh orang-orang ini punya kebiasaan tanya-tanya tapi cuma kepo ujung-ujungnya menghakimi. Kebanyakan sih ibu-ibu yang anaknya udah pada gede ya.

Tapi nanti kalau dijawab jutek dibilang kita baperan lah, lebaylah, apalah. Tipikal orang Indonesia banget, sama kayak dulu belum hamil disuruh berobat sana sini, deket hubungannya juga kagak, kasih duit juga ngga, terus kalau kita jawab ga berobat dia yang makin sewot kenapa kita ga berobat. Lahhhh????

Kalau disini masih ada yang ngerasa ngelahirin dengan cara sesar belum jadi ibu sesungguhnya, coba saya bantu jelasin dulu ya. Satu, mau lahiran sesar kek, normal kek, di dalem air kek, di laut atau bahkan dimanapun dan dengan cara apapun, yang namanya ibu ya tetap ibu. Ga bakal bisa dipotong porsinya atau statusnya cuma setengah karna ya itu anak darah dagingnya dia sendiri. 9 bulan dikandung dalem perutnya bahkan sampe 10 bulan. Come on, mana ada sih ibu yang ga sayang sama anaknya terlepas dari cara apapun dia ngelahirin anaknya?

Dua, terus kalau anaknya dilahirin sesar emang kenapa? Berdosa? Lah kalau situasinya ga menguntungkan masa mau ngotot normal ngorbanin keselamatan anak atau ibunya. Atau seandainya memang itu pilihan ibunya buat lahirin dengan cara sesar tanpa alesan apapun, terus kenapa? Memang kalau ibu ngelahirin sesar dia jadi ga bisa ngurus anaknya? Jadi ga tau namanya perjuangan ibu seperti apa? Setau saya yang disebut dengan perjuangan sebagai ibu bukan berhenti sampai waktu proses melahirkan, tapi justru proses dia mendidik dan jaga anaknya sampe besar itu bukan hal yang gampang, butuh perjuangan, pengorbanan.

Mau sesar mau normal semua punya kelebihan dan kekurangan masing-masing. Kalau normal sakit banget banget pas lahiran, terus kalau sesar dikira habis operasi kita langsung jingkrak jingkrak salto apa? Ya sakit jugalah bu. Ditahan dan dilawan tapi sakitnya demi anak. Habis operasi harus secepat mungkin belajar jalan supaya lukanya lebih cepat pulih. Inget banget dulu habis operasi besoknya semangat banget belajar jalan walaupun sambil terbongkok-bongkok ngelangkah susah payah nahan sakit, tapi demi anak. Karna mau cepet-cepet sembuh ngerawat anak. Mikirin nanti kalau belum sembuh gimana mau bolak balik nyusuin anak, ganti popok, dan lain-lain. Sedih loh bu kami ini dibilang belum jadi ibu yang seutuhnya. Tega kali sih.

Toh sama-sama aja kok pada akhirnya ya kita juga sebagai ibu yang didik anak-anak kita. Ngelewatin juga namanya drama-drama nangis-nangis kasih asi, bangun subuh-subuh buat pompa, netein tapi anak ga kenyang-kenyang, ikutan nangis karna anaknya nangis, ngurus anak dan rumah dari pagi sampe malem trus begitu diajak keluar rumah seneng pake banget, ya semua perjuangan sama-sama kami lalui juga.

You never know what people are going through. So pause before you start judging, criticizing, or mocking others 🙂

Advertisements

23 thoughts on “Lahiran Sesar? Berarti Belum Jadi Ibu Sepenuhnya!

  1. Alhamdulillah blm ada yg berani komen aneh2 ke aku pas tau aku sesar 2x. Mungkin krn udah pada tau klo aku kan lahiran B dan M di usia yg tak lg muda (baca: toku, hahaha). Jd sesar krn FU (faktor usia). Atau simply mereka tau aja klo aku bisa jd sangat judes dan defensif, wkwkwkwk. Tp aku pribadi lbh takut mengakui klo anak sulungku formula-fed sih (nggak ASIX) dibanding kudu cerita klo lahiran sesar. Ya you know lah, ibu2 yg memberi anaknya sufor kan menempati kasta terendah di dunia peribu2an, wakakaka. But thats another story.

    • Hahaha bener mba, emang urusan lahir normal vs sesar, anak asix vs anak formula, stay at home mom vs working mom ga ada habisnya yaa. Paling kesel ya itu kalo ketemu orang yang nyinyirrrr aja sama pilihan kita padahal ga tau keadaan dan situasinya kyk apa. Ku memang harus belajar lebih judes lagi kayaknya, hahaha

  2. Seringnya yang komentar gini sesama ibu2 ya mar. Akuh juga empet loh, waktu di kunjungin di RS yang terucap pertama kali bukannya “selamat”, tapi malah “kok jadinya caesar” (setelah mungkin diceritain sama keluarga)

    • iya bukannya ngasi selamat malah ribet ngurusin trus pake “yaahh kok jadinya sesar?” trus kita jelasin tapi mereka ga terima bilangnya kan bisa normal sebenernya, ah dokternya aja tuh paling cari duit. blablablabla, wkwkwk ngeselin

  3. Ke aku dulu ada juga yg nanya kenapa C-section, tapi ya sekedar ingin tahu tanpa berujung komentar negatif, mungkin sama kayak komentar Tika di atas, banyak orang udah maklum kalo aku gak lahiran normal karena faktor umur.. Tapi apapun itu, tak sepantasnya memberikan komentar negatif dan menghakimi. Seorang ibu perlu dukungan, bukan penghakiman. Yang berkomentar negatif itu seolah-olah lupa atau tidak tahu bahwa wanita yg baru melahirkan cenderung lebih perasa karena perubahan hormon yg tiba-tiba (tadinya hamil kemudian melahirkan). Sudah seharusnya ucapan kita kepada mereka pun dijaga. Semoga kamu gak ketemu komentar negatif lagi ya, Mar..

    • Bener mba setuju. Aku jg no problem kok kalau ditanya kenapa lahiran sesar, asal ya jangan habis dijelasin malah nyinyir dokternya cuma mau cari duitlah, harusnya masih bisa normal lah, dstdst. Disini kebanyakan kayak gitu soalnya, udah dijelasin tetep aja ujung2nya dijudge. Padahal apapun pilihan ibunya yang paling penting ibu dan anaknya sehat yaa mba 🙂

  4. AAAAAAH KAMU MEMBUKA LUKA LAMA!!!! haha
    Pas lahiran K, masih di RS, ada om2 (udah tua, engkong2 jadinya ya) yang nengokin. Gw gatau dia siapa, cuma dia orang gereja, jenguk bareng pendeta gw, jadi sepertinya bagian pelawatan. Tanya2 gw normal apa sesar (ini aja gw udah jengah, menurut gw kalo ga deket, ga perlu2 tau lah lahirannya gimana, apa urusannya), eh trus komen “anak sekarang mah gitu ya, mau gampangnya aja”

    Hormonal, lagi sakit kontraksi balik rahim, jahitan juga masih sakit, abis begadang urus anak, yang komen ga kenal, dan laki2 pula, sungguh ingin kuusir saat itu juga

    • Din, ini ngeselin sih tapi. Ngejudge nya gak kira2, laki pula yang ngomong. Ngerasain aja gak pernah kan dia. Tipikal orang endonesa sih yang mikir kalo lahir sesar = gampang, bebas sakit, bebas penderitaan. Coba ya dirasakan dulu itu sakitnya perut habis dibelek trus mesti drama nyusuin anak, ngurusin anak dan ngurus rumah. Hahaha

  5. dulu saking ada beberapa orang yang komentar kayak gitu, aku jadi suka iri sama ibu2 yang bisa lahiran normal… tapi mau gimana pun cara kita melahirkan, toh kita tetep ibu kan, anak kita tetep manggil mami… jadi ga dibawa beban… ini anak kedua juga rencana sesar lagi… yang pertama uda sesar, udahlah yang kedua sesar juga hahahaha…

  6. Untung yg diomongin gitu kamu ya Mar, kalo gw yg reaktif gini sih bisa berujung bencana buat tuh Ibu.. Mungkin dipikir kalau lahiran sesar anak kita ga akan panggil Mama kali ya, manggilnya Sis gitu,, Garuk juga nih buuu..

    • Hahahahaha py ngakak aku baca komenmu. Dipanggilnya sis :’D bener uga tuh, jangan2 kl lahir sesar hubungan darahnya ilang dalam sekejap yak di pikiran emak2 itu. wkwkwkk

  7. Gw malah klo ditanyain knp sc? selalu jawab iya malah galau, malas ribet nunggu kontraksi , mao yg pasti2 aja hahahha…maklum udh 2x lahiran udh kebal hati dan pikiran wkkwkw
    sabar ya mar…biasa kek gt byk yg nyir2

  8. Kalo gitu gue emak-emak yang utuh banget dong, udah ngerasain dua-duanya dengan berbagai drama. Tau ngga kenapa di Indonesia banyak yang suka berpikiran begitu? Menurut gue sihhhh…. karena memang di Indonesia orang boleh milih caesar sesuka-suka hati, milih tanggal dan jam lahir, dll, dan itu semua dilakukan bukan karena butuh, melainkan karena kepingin aja (plus ada duitnya). Saking seringnya kejadian begitu, asumsi orang soal C-sectio jadi berubah. Dimaklumin aja.

    • Iya sih ci, orang cenderung suka ambil kesimpulan dan ngejudge seenaknya aja ya jadinya. Padahal tau detail ceritanya aja belom, begitu denger sesar emak2 ini udah langsung pada sensi aja. Paling kasian dokternya juga suka dituduh nyari duit, ya walaupun untuk beberapa kasus mungkin memang ada yang kayak gitu ya, tapi kan ga semua.

  9. Mar, gw baru baca haha. Gw jd inget, dulu sbelom lahiran gw kan ikut kelas persiapan lahiran di carolus (gw tiba2 lupa namanya apa), yg belajar ttg asi dll itu loh. Trus kan mereka itu menganut paham harus normal dan harus asi ya, trus ditanya tu 1-1 yg ikut kelasnya mau lahiran normal ato sesar. Dgn bodohnya gw blg sesar wkwkwk. Trus langsung deh diocehin dokter nya, pake dibilang menyalahi kodrat wanita segala hahaha. Padahal dia dokter gw juga bukan (untung bukan lahiran disana) 😂 dlu sih sakit ati, tp skrg uda ga peduli hahaha

    • Hahahaha iyaa de, kalo di rs yg pro normal dan pro asi banget sih pasti langsung bakalan menentang mereka. Sekarang kita mkirin udah bisa gedein anak kita dengan baik dan bener aja udah bkin happy ya. Biarin aja yg nyinyir toh mereka ga gedein anak kita ini kan, hahaha. Padahal kalo aku pribadi pilihan apapun yg mau diambil emaknya ya dia yang udah pasti tau yang terbaik kan. Kenapa juga kita mesti ribet2 ngejudge dan nyinyir ya, bantu ngurusin anaknya juga kagak

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s