Lahiran Sesar? Berarti Belum Jadi Ibu Sepenuhnya!

Sebenernya udah lama banget mau bahas tentang hal ini. Tapi kelupaan terus sampe akhirnya beberapa waktu lalu, ada temen yang habis lahiran dan saya sama suami ke RS jenguk dia. Anyway, ini kayaknya bakal jadi postingan yang agak nyinyir dan penuh emosi, jadi silahkan diskip yaa kalau kira-kira ga cocok ๐Ÿ™‚

Lanjut lagi, syukurnya temen saya lahiran normal padahal waktu udah mepet pas 40 minggu. Singkat cerita, pas kesana kami ngobrol banyak tentang proses selama dia persalinan dan sebagainya. Tiba-tiba dateng 1 ibu sebut saja si B. Tanya-tanyalah dia ke temen saya, “Wah lahirannya normal apa gimana?” Terus dijawab temen saya normal lahirannya. Trus si B nyeletuk, “Nah bagus tuh lahiran harus normal, jadi merasakan namanya jadi Ibu yang seutuhnya. Kalau sesar kan beda, ga ngerasain sakit dan ya ga ngerasain sebagai ibu yang utuh.” *anggap aja saya manekin*

Trus untuk sepersekian detik setelah ngomong baru dia sadar saya ada di situ dan memang dia tau kalau dulu waktu saya lahiran Biel dengan proses sesar. Sebenernya dia udah liat saya sih dari awal. Cuma mungkin lupa atau memang gatel aja buat ngucap kalo lahiran normal itu baru bisa disebut ibu seutuhnya. Ya maklumlah kami-kami ini yang lahirin anak dengan proses sesar hanyalah ibu yang setengah utuh atau jangan-jangan ibunya tetangga?Lah?

Waktu dia nyadar ada saya, langsung dia tanya “Maria dulu lahiran sesar ya?” pake nada ga enak hati dan langsung ngalihin topik.ย Respon saya saat itu cuma bisa tersenyum kecut. Rasanya pengen apa ya, pengen saya lemparin duit sekoper dalemnya isi ranjau :’D

Heran hari gini masih banyak aja orang yang otaknya sempit. Ini bahkan bukan hanya 1 atau 2x saya alami. Makanya disenyumin aja biar cepet. Apalagi dulu pas baru lahiran tiap ditanya normal apa sesar terus saya jawab sesar, pada tanya kan kenapa, saya jelasin keadaannya memang saat itu urgent, blablabla. Tetep aja hampir semua punya tatapan “Oh yah kenapa sesar sih? Kan bagusan lahiran normal.โ€ Dan ga sedikit juga yang emang ngomong kayak gitu, bukan cuma tatapan lagi. Hahaha padahal udah saya jelasin tadi perasaan. Dalam hati saya pengen banget ngomong, situ mau tanggung kalo nyawa anak saya kenapa-kenapa? Sambil sambitin golok satu-satu. Serius deh orang-orang ini punya kebiasaan tanya-tanya tapi cuma kepo ujung-ujungnya menghakimi. Kebanyakan sih ibu-ibu yang anaknya udah pada gede ya.

Tapi nanti kalau dijawab jutek dibilang kita baperan lah, lebaylah, apalah. Tipikal orang Indonesia banget, sama kayak dulu belum hamil disuruh berobat sana sini, deket hubungannya juga kagak, kasih duit juga ngga, terus kalau kita jawab ga berobat dia yang makin sewot kenapa kita ga berobat. Lahhhh????

Kalau disini masih ada yang ngerasa ngelahirin dengan cara sesar belum jadi ibu sesungguhnya, coba saya bantu jelasin dulu ya. Satu, mau lahiran sesar kek, normal kek, di dalem air kek, di laut atau bahkan dimanapun dan dengan cara apapun, yang namanya ibu ya tetap ibu. Ga bakal bisa dipotong porsinya atau statusnya cuma setengah karna ya itu anak darah dagingnya dia sendiri. 9 bulan dikandung dalem perutnya bahkan sampe 10 bulan. Come on, mana ada sih ibu yang ga sayang sama anaknya terlepas dari cara apapun dia ngelahirin anaknya?

Dua, terus kalau anaknya dilahirin sesar emang kenapa? Berdosa? Lah kalau situasinya ga menguntungkan masa mau ngotot normal ngorbanin keselamatan anak atau ibunya. Atau seandainya memang itu pilihan ibunya buat lahirin dengan cara sesar tanpa alesan apapun, terus kenapa? Memang kalau ibu ngelahirin sesar dia jadi ga bisa ngurus anaknya? Jadi ga tau namanya perjuangan ibu seperti apa? Setau saya yang disebut dengan perjuangan sebagai ibu bukan berhenti sampai waktu proses melahirkan, tapi justru proses dia mendidik dan jaga anaknya sampe besar itu bukan hal yang gampang, butuh perjuangan, pengorbanan.

Mau sesar mau normal semua punya kelebihan dan kekurangan masing-masing. Kalau normal sakit banget banget pas lahiran, terus kalau sesar dikira habis operasi kita langsung jingkrak jingkrak salto apa? Ya sakit jugalah bu. Ditahan dan dilawan tapi sakitnya demi anak. Habis operasi harus secepat mungkin belajar jalan supaya lukanya lebih cepat pulih. Inget banget dulu habis operasi besoknya semangat banget belajar jalan walaupun sambil terbongkok-bongkok ngelangkah susah payah nahan sakit, tapi demi anak. Karna mau cepet-cepet sembuh ngerawat anak. Mikirin nanti kalau belum sembuh gimana mau bolak balik nyusuin anak, ganti popok, dan lain-lain. Sedih loh bu kami ini dibilang belum jadi ibu yang seutuhnya. Tega kali sih.

Toh sama-sama aja kok pada akhirnya ya kita juga sebagai ibu yang didik anak-anak kita. Ngelewatin juga namanya drama-drama nangis-nangis kasih asi, bangun subuh-subuh buat pompa, netein tapi anak ga kenyang-kenyang, ikutan nangis karna anaknya nangis, ngurus anak dan rumah dari pagi sampe malem trus begitu diajak keluar rumah seneng pake banget, ya semua perjuangan sama-sama kami lalui juga.

You never know what people are going through. So pause before you start judging, criticizing, or mocking others ๐Ÿ™‚

Advertisements

Ternyata Bisa Juga

Berhubung bayik lagi tidur sebentar, kerjaan rumah juga sebagian udah kelar, lumayan bisa selonjoran sambil blogging. Sambil ngeliatin anaknya tidur tadi saya jadi kepikiran kemana aja ya waktu berlalu. Kok tau-tau ini anak udah gede banget. Dulu masih imut piyik kerjaannya cuma nyusu, bobo, pup, nyusu lagi, bobo lagi, pup diulang aja seharian ๐Ÿ˜€ Eh sekarang tau-tau udah bisa rangkak sana sini, ngebongkar isi tas, mamamin tisu nganggur, ngerengek-ngerengek minta ditemenin main. Hahaha pokoknya ga bisa kalau ga ditemenin. Emaknya ke toilet sebentar aja langsung deh suara tangis pilu melengking itu terdengar di kejauhan. Kadang kalau ada urusan mendesak tak tertahankan di toilet (maap jorok sikit lol) terpaksa ni anak dibopong juga daripada dia ngeraung-raung di luar mana tenang jadinya. Hahahaha. Untung kamar mandi yang di atas itu kamar mandi kering jadi anaknya saya taro di lantai ama mainan. Wkwkwkwk maafkan mama ya nak ga ada pilihan lain soalnya kamu ga mau ditinggal. Dulu jaman belum bisa merangkak masih bisa saya taro di bouncer. Sekarang dia bisa salto sambil uget2 kalau didudukin disana.

Lalu kalau saya pikir-pikir lagi kok saya bisa juga ya ngurus anak? Secara saya memang dari dulu bukan tipe orang yang suka anak kecil gitu. Boro-boro ngurus bayi, gendong bayi aja seumur hidup baru 1x mungkin. Itu juga bayinya udah 4 atau 5 bulan gitu. Selebihnya gak pernah lagi dan ga berani. Tapi saya dan Biel bisa survive sampe sekarang bikin saya sendiri takjub. Bukannya mau muji diri sendiri ya, hauahaha secara saya juga masih banyak ga ngertinya, masih nanya sana sini pokoknya masih banyak belajar. Cuma ngeliat ternyata yang namanya naluri ibu itu beneran ada dan ya emang nanti akan bisa dengan sendirinya.

Sangking takutnya ga bisa ngurus bayi dari dulu waktu hamil saya udah pesen ke mama pokoknya mama harus nginep di rumah habis saya lahiran apapun yang terjadi. Hahaha. Duh dulu mah mikirin mesti ngurus anak habis sakit lahiran, mesti beberes rumah, mesti nyusuin, ganti popok, mandiin, udah stres duluan. Tapi pada nyatanyaa emak cuma bertahan 2 hari di rumah dan hari ke 3 si mama pulang karna dia ga enak badan terus-terusan. Bayangin aja ya hari-hari itu masih struggle banget sama nyusuin anak. Jadi si Biel ini tiap nyusu butuh waktu setengah jam sampe sejam. Itu juga udah pake acara tidur lamaaa banget dan susah banget buat saya bangunin. Saya colek pipinya, kelitik kakinya, goyang-goyang badannya bahkan sampe agak saya cubit jg telapak kakinya dia gak bangun juga donk T_T bukannya jahat cuma kan dia perlu nyusu setelah selama 3 hari saya di RS, asi belum keluar dan anaknya juga belum minum apa-apa. Ada deh tuh dia nyusu sebentar ga sampe 5 menit, tidur lagi, saya bangunin nyusu bentar, trus tidur lagi. Setelah saya taro ga lama dia nangis lagi karna ga kenyang kan. Jadi seharian itu bener-bener cuma nyusuin doank kerjaannya, diseling makan siang biar asi tetep ada, trus mandi, nyusuin lagi, gitu aja seharian.

Tau-tau si mama mesti pulang, huhuhuhuhu sedih banget saya waktu itu. Sedih karna kasian mama sakit dan sedih karna saya takut ga bisa ngurus anak. Selama 2 hari di rumah kan mama yang mandiin Biel. Saya belum berani jadi cuma ngeliatin aja. Di hari ketiga akhirnya Biel gak mandi donk, cuma dilap-lap aja soalnya saya bener-bener ga ngerti dan takut salah megangnya. Besoknya saya jadi kasian kan masa ga mandi lagi, nanya papanya dia bilang dia berani mandiin Biel. Ya ampun ya tapi jantung saya macam lagi loncat-loncat liat suamik mandiin Biel. Hahaha. Soalnya diapun ga ada pengalaman mandiin bayi apalagi tau caranya. Cuma modal yutub doank ama nekad. Hahaha maap ya suami, tapi keberanian dia mandiin Biel hari itu buat saya bertekad saya harus bisa mandiin anak walau ga ada yang ngajarin (daripada spot jantung terus, wkwkwk). Akhirnya saya pantengin itu yutub sambil dipraktekin ke boneka. Trus siangnya waktu anak lagi bangun sambilan saya praktekin juga di atas tempat tidur cara bolak baliknya. Sampai pada waktunya mandi sore kan tuh, jeng jeng kagok bingung panik. Alhasil mandi kilat wes yang penting kena air.

mom-giving-baby-bath-dad-giving-babyabath-kaylamhm-6009554lol

Malemnya latian lagi sambil liat yutub, hahaha niat banget yak. Besoknya udah mayan pede. Mulai ngerti selanya cara megang dan posisi balikin badan bayi walaupun masih takut-takut kepleset. Trus kayaknya setelah itu saya udah mulai lumayan berani dan ngerti kalau yang paling penting waktu mandiin bayi itu pas balikin badannya kudu cepet dan ga boleh ragu. Karna keadaan akhirnya bisa juga mandiin bayi dengan yutub sebagai tutorial ๐Ÿ˜€

Kelar drama si emak pulang, drama menyusui masih terus berlangsung. Beruntung bisa ngobrol sama Epi yang waktu itu terus ngasih support dan rela saya gangguin dengan berbagai pertanyaan seputar menyusui. Huhuhu makasi ya sayang *hug*. Cerita tentang permasalahan seputar menyusui ini nanti saya buat lagi di post terpisah. Siapa tau bisa bantu ibu-ibu yang mungkin sedang ngadepin hal serupa. Tapi saya ga nyesel semua jerih payah plus air mata waktu awal-awal menyusui karna kok susunya kayaknya cuma keluar sedikit berbuah manis dengan biel lulus ASI eksklusif 6 bulan. Dan puji Tuhan sampe sekarang masih tetap ASI.

Masih penyesuaian sambil ngurus bayi, 2 minggu abis lahiran kami juga harus pindah rumah karna masa kontrak rumah di Cibubur waktu itu memang udah habis. Tapi kali ini Tuhan jawab doa kami, ga perlu lagi pindah-pindah kontrakan. Akhirnya punya tempat berteduh yang permanen. Lagi-lagi semua memang cuma karna kasih karunia Tuhan :’) Tapi kebayang donk ya riwehnya sambil ngangon bayi 2 minggu sambil packing-packing barang dan nanti unpacking lagi di rumah baru. Untung ada sodara yang waktu itu bantuin beberes.

Kelar renovasi, saya nyicil unpacking barang-barang dari kardus. Sendirian. Sambilan pompa tiap 2 jam. Suami bantu pegang Biel waktu saya beberes, dia susah diharepin kalo soal beres-beres rumah. Yang ada malah ntar mulut saya yang gerak lebih banyak dibanding tangan. Hahaha.

Lalu sampai sekarang ini ya kami cuma bertiga. Dan ternyata berlalu juga ya masa-masa itu. Masa-masa panik Biel nyusu cuma sedikit, masa-masa pulang rumah nangis-nangis asi ga keluar, masa-masa sepanjang malam ga tidur nyenyak karna tiap 2 atau 3 jam bangunin Biel untuk nyusu, masa-masa tinggal di rumah berdebu banget karna masih renov, masa-masa nyesuain diri antara ngurus anak, ngurus rumah, ngurus suami dan pompa. Walaupun ya sampe detik ini ga bohong juga kalau ngurus anak dan rumah tanpa pembantu itu capek banget. Apalagi kalau anak lagi super rewel rasanya antara melayang dan napak di lantai udah samar-samar (kok serem ya). Hahaha. Yang bisa bikin napas dikit ya kalau pas lagi ada mama atau adek saya ke rumah. Itu juga kadang saya suka ga enak nitip sama mama karna beliau canggung megang Biel. Maklum ya soalnya nidurin Biel emang butuh skill khusus. Si mamah tuh paling takut kalo denger Biel ngerengek dan nangis ngantuk tapi ga tidur-tidur. Padahal kan kita juga dulu bayi si mama yang urus ya, hahaha ๐Ÿ˜€

Sampe detik ini masih struggle sih jujur aja, jadi memang ngurus anak itu 1 fase berlalu datanglah fase lain yang ga kalah ajaibnya ๐Ÿ˜€ Sekarang Biel lagi bener-bener ga bisa ditinggal. Cuma jalan 3 langkah ngambil minum aja doi udah ngerengek. Ampun deh nakk *lambai-lambai bendera putih* Tidur siang juga cuma setengah jam jangan sedih. Sisanya ya main plus cranky karna masih ngantuk. Ada masanya dia juga ga mau main sendirian. B a y a n g k a n. Maunya nemplok pegangan sambil gelendot berdiri-berdiri terus ngerengek ato ngga minta digendong. Sedangkan ya kerjaan rumah kan numpuk, ya nyapu, ngepel, nyuci piring, siapin makanannya, siapin makan siang, nyuci, nyetrika, beberes. Gimana caranya coba sedangkan doi aja cuma setengah jam tidur paling lamaaaaaa. Tapi kalo liat rumah kayak kapal pecah bawaannya juga ga enak ga betah. Huh serba salah. Jadi sekarang saya mesti pinter-pinter atur jadwal dan mana dulu yang mau dikerjain. Gak apalah rumah ga rapi-rapi amat yang penting ga kayak kapal pecah.

20180302_201152disuruh tidur malah dadadada -_-

Maaf ya ini postingannya curhatan emak-emak banget. Sengaja mau saya abadikan biar kalau fase ini udah terlewati bisa saya kenang lagi sambil senyum-senyum sendiri. Ya demi menjaga kewarasan saya berusaha nikmatin aja momen-momen ini (menghibur diri). Setidaknya saya jadi belajar buat makin mandiri dan ga tergantung sama ada atau ngganya asisten rumah tangga. Kalau ada yang syukur bisa ngeringanin beban, kalau ngga ada ya saya juga ga gimana-gimana karna udah biasa ngerjain semua sendiri. Nikmatin lihat perkembangan Biel setiap hari pun kepuasan tersendiri buat saya, ngeliat anak yang dulu di perut ini makin besar dan makin pintar. Mudah-mudahan masa-masa cranky dan tidur siang kilat ini pun segera berlalu. Badai pasti berlalu. Semangat juga ya buat semua ibu-ibu di luar sana! ๐Ÿ™‚

being-a-mother-is-learning-about-strengths-you-didnt-know-you-had-and-dealing-with-fears-you-never-quote-1

 

 

 

Kangen ngeblog

Liat foto temen2 blogger di IG bikin kangen ngeblog. Habis whatsappan sama Epi juga bikin makin kangen ngeblog. Dan baru sadar ternyata selama 2016 cuma ada 1 postingan yang saya tulis. Bener2 ga ketulungan ini malesnyaaaa.. Padahal inget jaman2 pertama ngeblog semangat dan seneng karna banyak ketemu temen baru, dapet banyak info baru juga. Tapi memang tahun kemarin tahun yang cukup berat. Udah macam naik roller coaster sepanjang tahun. Terutama kehilangan papa tahun kemarin bener-bener buat saya terpukul. Sesuatu yang selalu saya takutkan dari dulu, yang saya kira ga akan pernah bisa saya lewati. Belum lagi ditambah masalah keluarga, kerjaan yangย kayaknya ga ada habisnya.

Sekarang menginjak akhir bulan pertamaย di tahun 2017, kalau boleh saya kembali merenungkan setiap hal yang Tuhan ijinkan terjadi dalam kehidupan saya memang bukan semata kebetulan. Tuhan selalu punya rencana, rencana yang baik. Tuhan selalu berikan kekuatan yang melampaui akal sehat. Tuhan selalu memberi penghiburan yang bahkan ga pernah kami pikirkan sebelumnya. Apa yang tidak pernah dilihat oleh mata, yang tidak didengar oleh telinga, itu yang Tuhan sediakan buat kami.

Berbulan-bulan rasanya saya ga bisa terima kalau papa sudah ga ada, berbulan-bulan semangat saya melayang entah kemana. Orang-orang selalu bilang kalau cuma waktu yang akan bikin rasa sakit itu hilang. Tapi buat saya, cuma dengan berserah sama Tuhan, itu yang berikan hati kita kekuatan baru danย buat kita perlahan pulih. Memang ga bisa dipungkiri sampai detik ini setiap teringat papa ya hati masih gimana gitu rasanya, susah saya gambarkan. Tapi yang jelas saya udah bisa ikhlas. Terima kenyataan kalau papa udah berada di tempat yang jauh lebih baik dibandingkan disini ๐Ÿ™‚

Sampai pada akhirnya bulan September 2016 kemarin kami dapat berkat yang luar biasa dari Tuhan. Tuhan percayakan seorang anak dalam kandungan saya. Setelah 3 tahun menikah, akhirnya saat ini datang juga. Kaget dan ga percaya waktu lihat garis di test pack ada 2. Dulu udah pernah di phpin soalnya sama test pack. Hahaha. Tapi ternyata beneran hamil, aduh rasanya sampe gimana ya, ga bisa ngomong apa2 sangking surprisenya. Tadinya kami ga kepikiran sama sekali kalau tahun kemarin akan segera punya anak, mengingat keadaan yang kayaknya ga mendukung. Tapi apa yang menurut manusia baik ternyata Tuhan tau hal yang jauuuuhh lebih baik ๐Ÿ™‚ Mungkin Tuhan memang mengijinkan hal yang ga enak terjadi dalam kehidupan kami, tapi Tuhan juga berikan penghiburan yang luar biasa.

Dari situ Tuhan pelan-pelan jawab setiap kecemasan saya. Ahhhh panjang banget kalau mau ditulis. Tapi pokoknya ternyata yang orang bilang kalau ada anak pasti nanti ada aja rejekinya itu bener banget. Padahal dulu saya ga percaya, karna ya gitu deh, ga masuk di logika. Hahaha. Tapi sekarang saya ngalamin sendiri gimana Tuhan selalu berikan berkat-berkat yang baru semenjak kehadiran si kecil ini di perut. Tadinya cemas untuk ini eh Tuhan kasih jawaban. Cemas buat yang itu eh Tuhan jawab juga. Emang ya manusia itu doyan banget cemas padahal udah dibilangin ga usah kuatir juga karna Tuhan pasti akan selalu pelihara.

Cerita detail tentang kehadiran si baby yang udah 6 bulan ini nanti menyusul di postingan selanjutnya yaaaa.. Doain biar saya rajin lagi ngeblognya walaupun ya ga yakin-yakin amat sih *lemparin lemper* Tapi sekarang kangen mau BW dulu ๐Ÿ˜€ ๐Ÿ˜€ Oh iya sebelumnya minta maaf banget untuk temen-temen yang komen di postingan sebelum ini kalau kemarin belum sempat saya bales ya. Tapi terima kasih banyak buat perhatiannya yaa :’)

Cerita donkk kalian punya kabar terbaru apa? ๐Ÿ™‚

 

*kecup hangat dari si kicil di perut*

p_20161201_104155

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

waktu si bebii masih 4 bulan di peruut ๐Ÿ™‚