List vendor untuk wedding

Kurang dari 2 bulan lagi menuju hari yang dinanti-nantikan. Sejauh ini persiapannya mungkin sudah sekitar 80%. Berikut coba saya list apa saja yang sudah siap sejauh ini :

1. Tempat : Gedung Patrajasa

2. Catering : Puspita Sawargi

3. Decoration : Paketan Puspita Sawargi

4. Entertainment : Paketan Puspita Sawargi (PAO Entertainment)

5. Dokumentasi : Paketan Puspita Sawargi (Hi-Light)

6. Bridal : JJ Bride

7. Foto Pre wedding : JJ Bride

8. Souvenir : Fine Souvenir

9. Undangan : Temennya cami ada yang bs cetak undangan, jadi kita cetak disana

10. Cake : … (males bayar cake yang dummy, lagi nyari kue beneran/cupcakes)

11. Wedding Car : (lagi mikir perlu atau ngganya)

12. Baju keluarga : Jahit sendiri

13. Baju untuk penerima tamu : Masih dicari 😦

14. Wedding Shoes : Pedro

15. Medical Check Up : Brawijaya Woman and Children Hospital

Apalagi ya, kurang lebih sih yang penting-penting udah dapet semua vendornya, tapi ya kayak cake dan mobil pengantin kita masih belum nemu enaknya gimana. Saya pribadi ngerasa mobil pengantin ga penting-penting bgt sih karna dari tempat pemberkatan ke gedung resepsi itu dekat banget. Dan kalau mobilnya dipake lebih dari 8 jam kita juga akan kena charge. Jadi kalau pengeluaran untuk yang 1 ini bisa dipangkas ya kenapa ngga. Soalnya udah over budget dari perhitungan pertama saya. Ga nyangka perintilannya banyak. Hahaha

Untuk wedding cake pun kita masih nyari yang enak gimana. Karna rata-rata wedding cake yang 3/5 tingkat itu biasanya dummy dengan range harga paling murah Rp 1 juta untuk yang 3 tingkat. Yah dapet kue beneran buat suap-suapan paling cuma beberapa slice aja. Sedangkan dengan harga yang sama, kemungkinan bisa pakai cupcake yang beneran bisa dimakan. Tapi belum nemuin vendornya..

Untuk sekarang sih itu aja paling. Nanti saya tambahkan listnya kalo udah inget apalagi yang masih kurang. Ga nyangka sih waktu jalan segitu cepetnya. Perasaan kemarin masih kebingungan nyari vendor, eh sekarang udah mau selesai aja. Mudah-mudahan semua yang udah disiapin lancar sampai hari H πŸ™‚

Berantem-berantem lucu

tumblr_mc4f3ve8dE1rgamcto1_500

Ada banyak hal yang saya cemaskan beberapa waktu belakangan ini. Terutama karna waktu untuk mempersiapkan pernikahan yang tinggal sebentar lagi. Sedangkan urusan perintilannya belum selesai semua. Selesai ngurus yang 1, masih ada lagi yang harus diurus.

Awal-awal persiapan sih ngerasa seru, tapi makin deket waktunya malah jadi stres karna ngerasa waktu mepet tapi masih banyak hal yang harus dipersiapkan. Sedangkan untuk ngurusin segala perintilan ini saya sama cami ngurus semuamuanya sendirian. Mulai dari gedung, catering, souvenir, undangan, etc – you name it.

Saya sama cami ga pake WO karna pake WO juga butuh budget yang ga sedikit. Sedangkan saya pribadi mikirnya mending duit WO nya buat beli barang diisi di rumah, misalnya kulkas, kompor, tempat tidur dan lain-lainnya. Ga sabar jadinya mau pindah ke rumah baruuu πŸ™‚ Yaa tapi jadinya harus ada ekstra tenaga sih, lumayan melelahkan karna yang banyak itu perintilannya.

Beberapa bulan belakangan sejak persiapan pernikahan dimulai, ada saja hal-hal yang bikin kita berantem. Dulu denger banyak cerita kalau waktu kita mulai menyiapkan pernikahan itu pasti bakal jadi sering berantem, bahkan ga jarang karna lain dan suatu hal sampe ga jadi nikah *ketok2 meja

Padahal dulu waktu awal-awal nyiapin pernikahan saya yakin kalau ga ada yang perlu diberantemin. Toh kita juga maunya yang simple-simple aja yang penting cocok sama hati dan cepet beres. Eh taunyaaaaa… Ahahaha. Ga sering-sering banget sih, tapi ya setelah dipikir-pikir kok bisa ya ngeberantemin hal kayak gitu ._.

Saya pikir sih mungkin jadi berantem karna saya dan cami udah pusing dengan kerjaan masing-masing, ditambah weekend ngurusin perintilan kawinan yang ga kelar-kelar bikin badan cape karna otomatis jadi ga ada waktu istirahat. Jadilah emosi pun cepat tersulut kalau ada yang ga sesuai dengan ekspektasi.

Tapi disinilah rencana pernikahan itu akan kembali menyatukan kita. Setiap kali habis berantem, kita akan ngomong baik-baik dan kembali ke tujuan awal sebelum persiapan married ini dimulai. Kita menikah kan bukan hanya untuk acara dalam 1 hari itu, tapi bagaimana kita akan menjalani hubungan setelah hari spesial itu selesai. Bagaimana kita akan menghabiskan hidup dengan orang yang kita pilih, orang yang kita cintai dengan segala kelebihan dan kekurangannya. Dan pikiran itu selalu berhasil mengembalikan mood kita berdua pada akhirnya πŸ™‚

Lalu di tengah perasaan yang tidak menentu semalam, tiba-tiba ayat alkitab ini nongol begitu aja di aplikasi alkitab saya :

Matthew 19 : 4-6

“And he answered and said unto them, have ye not read, that he which made them at the beginning made them male and female, And said, for this cause shall a man leave father and mother, and shall cleave to his wife: and they twain shall be one flesh? Wherefore they are no more twain, but one flesh. What therefore God hath joined together, let not man put asunder.”

Dari sekian banyak ayat di dalam Kitab Suci, ayat ini yang keluar untuk saya baca tadi malam. And i feel blessed, i am trully blessed. Through ups and down in our relationship, He allowed us to get the next step, to get married, to make a new life. I can’t ask for more.

I am trully blessed.

Buka pager atau karna mau nikah?

Jadi kemarin malem, ada rekan kerja saya yang udah lama ga ketemu tiba-tiba nelfon. Saya ga terlalu suka sih soalnya ini orang agresif bener. Dulu kl ngajakin ketemuan aja ampir tiap hari dan ampir tiap hari saya nyari-nyari alesan.

Kenapa saya ga mau ketemu? Karna saya ngerasa belum nyaman sama orang ini. Secara juga baru kenalannya waktu ngurusin kerjaan, terus besoknya udah bbm nanya lagi ngapain, udah makan apa belum dan lain-lain (?).

Saya akui saya emang agak susah untuk akrab dengan orang baru, tapi rasanya aneh aja kalau harus nanggepin orang yang baru kenal segitu ramah dan segitu deketnya. Dan yang lebih bikin males adalah karna dia agresif bgt. Saya ga suka sama cowo yang agresif, sukanya yg cool cool gitu kayak kulkas.

Kira-kira pembicaraan absurd kemarin kayak gini :

A : Halo Mar, masih inget ngga ini siapa?

Saya : Oh elo.. ya masihlah.. (secara kan namanya nongol tuh di hp pas dia nelfon)

A : Masa sih masih inget? Kan kita udah lama ga ketemu..

Saya : Ya masihlah, kan nama lo nongol di layar hp. (udah males ngejawabnya)

A : Km apa kabarnya sekarang? Udah lama ih kita ga ketemu. Sombong bgt deh tiba-tiba ngilang ga ada kabar

Saya : Hahaha baik kok kabar gue. (kenapa juga saya harus ngabarin situ terus-terusan?pacar aja bukaaannn)

Lalu dimulailah pembicaraan mengenai gimana kerjaan, pindah kerja kemana, dan lain-lain. Ga lama kemudian saya ngalihin topik.

Saya : Oh iya, pacar gimana pacar? Masih sama yang dulu kan?

A : Udah ngga nih, aku udah putus. (sambil ketawa-ketawa ngomongnya)

Saya : Oh yaa? Kenapa kok putus? Bukannya waktu itu baik-baik aja? (nanyanya juga males-malesan)

A : Iya mar, aku orangnya gampang ilfeel sama pacar nih kayaknya. Parah ya..

Saya : Ih parah banget sih.. kasian kan cewenya

A : Kamu gimana sama pacar?

Saya : Oh baik gue..

A : Ga ada omongan buat nikah kalian?

Saya : Udah kok..

A : Oh yaaa? Kapan?

Saya : Tahun ini sih rencananya..

A : Oh yaa? Kapan? Bulan apa jadinya?

Saya : November sih rencananya..

A : Udah ada pertemuan keluarga gitu-gitu juga?

Saya : Ya udahlah.. Masa uda tinggal 2 bulan lagi masih belum ketemu keluarga?

A : Oh gitu.. wahh selamat yaa.. Wah kalo gini sih pokoknya sebelum kamu nikah kitaΒ  harus ketemu ya! Harus!

Saya : Hahahaha *ketawa maksa dan garing* (kenape gue harus ketemu elo dl sebelum nikah deh?)

*hening*

A : Eh Mar, bentar ya aku mau buka pager dulu. Ntar kutelfon lagi..

Saya : Oh iya, sip sip (dalem hati, ga usah nelfon lagi juga gapapa bgt sih sebenernya)

Ini saya gatau ya dia beneran mau buka pager apa karna jadi males ngobrol sama cewe yang udah mau nikah. Hahahaha tapi saya seneng usaha saya untuk mengganti topik pembicaraan berbuah hasil yang manis untuk menyudahi pembicaraan tanpa saya harus nyari-nyari alesan. Saya emang bukan orang yang pandai berbasa basi, jadi maafkan saya yah mas absurd.. Kalau aja situ ga segitu agresifnya mungkin saya masih mau ngobrol. Hehehe :p

tumblr_lq2faxozuo1qgc85mo1_500

Ngorok? Ngeselin?

Waktu lagi blog walking, nemu postnya Noni tentang oww moment. Mewek baca bagian Matt benerin pintu sambil ujan-ujanan. Iya saya emang gampang banget mewek. hehehe

Terus jadi keinget Bubu 😦 Bukan oww moment yang gimana banget sih. Tapi saya suka tiba-tiba nangis sendiri atau ga tegaan sama dia. Jadi kan kemarin Bubu sempet nginep di rumah. Tadinya ga ada rencana nginep, kita abis jalan, pulang ke rumah dan ngabisin waktu kayak biasa. Nonton dvdlah, gelendot2an, eh tau-tau udah jam 12 lewat aja. Terus ya mungkin karna ga sabar bentar lagi mau nikah, belakangan ini rasanya berat banget kalau abis ketemuan terus harus pisah karna dia harus pulang ke rumah. Bawaannya mau nemplok muluu ga usah pulang ke rumah deh kamuuuuuu…

Karna posisi santai-santai di kamarnya juga udah enak bgt, saya nyuruh dia nginep aja besok baru pulang. Akhirnya malam itu dia nginep. Tadi perasaan ngantuk deh, begitu dia jadi nginep malah keasyikan main game berdua kita. Hahaha. Jadilah jam 2 pagi kita baru tidur.

Berhubung kamar tidurnya di depan kamar orangtua saya, Bubu jadinya tidur di kasur yang lain. Jadi ceritanya di kamar ini ada 2 tempat tidur buat ade saya dan saya kalau pulang ke rumah. Maunya sih ya tidur di 1 kasur tapi kalau pagi-pagi papa tiba-tiba buka pintu kan ga enak diliatnya, belum juga nikahh. hahahaha

Dan saya lupa. Pacar saya ini suka ngorok! iya kalo udah ngorok nyebelin suaranyaaa. Masalahnya saya ini tipe orang yang kalau tidur harus hening, ga bisa denger yang berisik-berisik kecuali dengerin lagu. Dan dimulailah drama malam itu..

Setelah habis good night kiss, ga lama Bubu terlelap. Ga lama dia terlelap langsung donk kedengeran suara ngoroknya yang nan merdu itu.. Saya baru meremin mata, yang udah hampir tidur nyenyak otomatis kaget denger suara ngoroknya. Dan kebangun. Kebangunnya ga tanggung-tanggung beneran melek. Terus saya colek-colek si Bubu, ga lama suara ngoroknya ilang. Terus saya coba buat merem lagi karna besok harus bangun pagi buat ke gereja. Dan di tengah-tengah usaha saya buat tidur, dia ngorok lagi donk… aaaaaaaaaaa heeeeeeeeelllllllpppppppp. Terus saya bangun lagi deh saya senggol-senggol dia supaya berenti ngoroknya.

Yang bikin kesel sekarang adalah saya udah ga bisa tidur karna tadi pas pertama hampir terlelap kebangun denger suara ngorok. Jadilah saya coba dengerin lagu di ipod supaya bisa tidur. Di tengah-tengah lagu sayu yang melelapkan, tiba-tiba kedengeran suara ngorok nan merdu yang entah dengan berapa kekuatan desibel suara yang cuma bisa didenger sama ikan paus, kedengeran aja loh! Udah saya kencengin suara lagunya, suara ngoroknya juga ga mau kalah. Suara dengkuran yang berat itu sukses menembus earphone dan lagu yang udah saya kencengin volumenya.

Jadilah saya kebangun, keluar kamar dan ngomel-ngomel sendiri. Mau ngebangunin dia ga tega karna tidurnya udah nyenyak bgt kayaknya. Mana mukanya kasian gitu kl lagi tidur 😦 Akhirnya saya balik ke kamar dan nyolek-nyolek dia supaya berenti. Saya coba tidur tapi ternyata sia-sia karna saya udah kebangun dari tadi. Begitu saya mau mulai merem, tiba-tiba dia ngorok lagi.. Saya terduduk di tempat tidur dan ngomel-ngomel sambil mukulin bantal karna kesel udah ngantuk tapi ga bisa tidur ditambah dengan suara ngoroknya dia.

Eh terus pacar saya ini kebangun, nanyain saya kenapa? Ya kenapa menurutmuuu?? “Kamu daritadi ngorok ga kelar-kelar. Jangan ngorok lagi bisa ngga sih? Aku ga bisa tidur gara-gara denger km ngorok daritadi!” jawab saya sambil ngomel-ngomel di subuh itu. Lalu si pacar minta maaf sama saya sambil bilang “aahh, aku ga bakal ngorok lagi deh.. maaf ya.. 😦 ” Terus dia meluk saya dan nyuruh saya tidur lagi.

Waktu saya mau balik ke tempat tidur, saya cuma tidur-tiduran tapi matanya melek. Ga lama kemudian saya coba ngeliat si pacar udah tidur apa belum. Nah posisi kasur yang dia tidurin itu nempel sama tembok. Waktu saya ngeliat ke kasurnya, si pacar lagi tiduran nempel banget sama tembok, ngadep ke tembok, sambil nutupin muka dia pake bantal yang harusnya jadi alas kepalanya dia. Terus posisinya ngeringkuk gitu.

Deg! Dan dalam sekejap luluhlah hati saya dan hilang semua rasa kesal karna ga bisa tidur. Saya langsung dateng ke tempat tidur pacar saya, dan duduk di sebelahnya sambil melukin dia. Saya elus-elus kepalanya sambil benerin bantal buat alas tidurnya. Dia suka banget kalau kepalanya saya garuk-garukin. Terus dia bobo lagi deh sambil gelendotan sama saya. Saya rela deh malem itu ga tidur buat ngelonin dia tidur aja.. Saya rela malam itu dengerin suara ngoroknya yang berisik itu.

Besok paginya waktu saya tanya kenapa dia tidurnya nempel ke tembok dan nutupin mukanya pake bantal, dia bilang supaya saya ga denger suara ngoroknya dia lagi. Malem itu waktu ngeliat dia tidur kayak gitu saya langsung pengen nangis. Ngerasa jahat bgt ngomel-ngomel sama dia karna saya ga bisa tidur gara-gara dia ngorok. Padahal waktu ngorok itu dia juga pasti lagi tidur nyenyak-nyenyaknya kan.. Huks, mudah-mudahan saya bisa jadi wanita yang kebal dengan suara ngorok, atau setidaknya kebiasaannya bisa ilang setelah kita nikah nanti. Amin.

Yang pasti kadang effort kecil yang dia lakukan supaya saya nyaman aja bisa buat saya nangis terharu. Mudah-mudahan perasaan kayak gini selalu awet selamanyaaa.. Mudah-mudahan kita makin saling pengertian dan makin tambah-tambah sayangnya setelah nikah nanti πŸ™‚

images2Of course i won’t eat you honey!