Jogja Trip #2

Setelah hari pertama kemarin kita cuma jalan di sekitar Jogja, kali ini hari kedua kita berencana untuk mengunjungi beberapa tempat wisata alam yang terletak agak jauh dari kota Jogja. Jadi begini, untuk transportasi umum menuju tempat-tempat wisata di Jogja bisa dikatakan masih sangat minim. Kalau untuk ke Candi Prambanan memang bisa menggunakan Trans Jogja tapi akan lebih menghabiskan banyak waktu dibanding dengan naik kendaraan pribadi. Selebihnya kalau mau ke tempat wisata lain menurut saya memang dapat lebih maksimal bila menggunakan kendaraan pribadi. Jadilah kemarin kita cari-cari tau untuk sewa mobil di Jogja, dan rencananya mau nyetir sendiri pake GPS. Hahaha sok banget ya ๐Ÿ˜€

Tapi sebelum berangkat itu kakaknya suami nyaranin kita untuk sekalian sama drivernya aja kalau sewa mobil karna petunjuk jalan disana cukup minim apalagi kalau belum pernah pergi kesana pasti bingung. Setelah hitung-hitungan budget dan ngeliat dari itinerary yang udah dibuat kayaknya memang akan lebih efisien kalau kita pake driver, jadi ga perlu buang waktu kalau nanti nyasar. Kebetulan driver yang direkomendasikan ke kita ini waktu ditelfon juga ngomongnya enak banget, orangnya pun ramah.

Berangkat dari Tropis Guest House jam 8 pagi, sekalian kita check out dari sana. Oh iya disini tarif per malamnya dikenakan 250rb tanpa breakfast. Kalau sama breakfast per kepala tambah 25rb. Dijemput sama Pak Hendro, driver yang udah kita hubungin dari Jakarta. Tempat pertama yang dituju adalah Air Terjun Sri Gethuk. Sekitar 1,5 jam dari Jogja. Dan bener aja ya, kayaknya kalo ga pake driver kita pasti bakalan nyasar. Petunjuk jalannya minim banget, dan pasti ga bakal percaya deh di tempat terpencil gitu ada tempat wisatanya. Hahaha. Jalan dari pintu gerbang menuju Air Terjun aja masih rusak dan sepi banget. Kalau cuma berdua mungkin kita bakar putar balik ๐Ÿ˜€

IMG_2503Pemandangan kiri kanan jalan menuju Air Terjun Sri Gethuk

Dari tempat parkir mobil, kita harus jalan kaki dulu menuju tempat penyeberangan dengan menggunakan rakit sederhana untuk ke air terjunnya. Kalau ga salah tiket masuk Air Terjun Sri Gethuk itu Rp 5.000 untuk satu orang tapi belum termasuk tiket perahunya. Tiket perahu per orangnya dikenakan tarif Rp 10.000. Tapi ya seru juga sih naik perahu ini walaupun cuma sebentar. Nanti kita diturunin di tempat air terjunnya berada, kalau udah selesai tinggal bilang penjaga yang ada disana dan perahu akan jemput kita buat balik. Anehnya pas berangkat naik perahu itu cuacanya panas terik, eh begitu di perahu pas jalan pulang langsung mendung banget donk. Pas udah sampe mobil turunlah hujan, hoki untuk belum kehujanan disana.

IMG_2510Perahunya ada di bawah sana

IMG_2547Nah perahunya yang kayak gitu

20141111_102730Airnya bening, sampe keliatan batu di bawahnya

IMG_2517

IMG_2532Anti klimaks ternyata air terjunnya kecil ๐Ÿ˜€ tapi cantik kok

IMG_2526Bang fotoin kita juga donk, sedih nih cuma bisa pake kamera depan mukanya jadi gepeng lagi ๐Ÿ˜€

IMG_2528Kalo bawa anak kecil emang harus hati-hati karna beneran licin

Dari Air Terjun Sri Gethuk kita lanjut ke Goa Pindul. Jadi disini itu terkenal dengan Cave Tubing nya, alias masuk ke dalam goa dengan menggunakan ban yang mengapung di atas air gitu. Kebetulan saya juga sama sekali belum pernah nyobain yang namanya Cave Tubing. Jadi makin penasaran. Saat sudah mendekati Goa Pindul, nanti akan terlihat beberapa tempat yang menjual tiket masuk ke Goa Pindul. Ternyata memang bukan hanya ada 1 pengelola, tapi kemarin Pak Hendro bilang ada sekitar 4 atau 5 pengelola disana. Konon saat musim liburan tiba, jumlah pengunjung Goa Pindul bisa mencapai ribuan orang. Untung banget kemarin itu waktu kesana lagi weekdays dan belum musimnya libur.

Tarif tiket masuknya dikenakan Rp 40.000 per orang untuk paket Cave Tubing di Goa Pindul. Ada juga paket lain yaitu Cave Tubing Goa Pindul + River Tubing Sungai Oya, sekitar Rp 90.000 per orang. Paket ini semua udah termasuk dengan guidenya. Berhubung setelah Goa Pindul ini kita masih pengen ke pantai, jadi cuma ambil paket cave tubing aja. Setelah ganti baju, nanti kita dikasih pelampung beserta ban yang dipakai untuk duduk. Setelah itu tinggal duduk manis di atas ban yang mengapung dan ditarik sama guidenya untuk menyusuri Goa Pindul. Begitu kita mau masuk ke dalam goa, cuaca di luar itu udah mendung gelap dan hujan rintik juga sudah mulai turun. Pengunjungnya pun baru kami berdua ditemani oleh guide saat itu. Paling enak memang berkunjung di waktu bukan musim libur, jadi lebih santai sewaktu menyusuri goa ga perlu macet-macetan kayak gini. Hehehe

IMG_0982pic pinjem dari sini

Guide kita juga cerita kalau weekend atau hari libur itu jumlah pengunjung bisa mencapai ribuan orang, dimana durasi ngantri untuk masuk ke dalam goa pun bisa berjam-jam. Ada yang beli tiket jam 9 pagi, baru dapet giliran jam 2 siang. Ngapain aja itu ya.. Udah keburu jadi kelelawar di dalam goa sih.

Goa Pindul sendiri memiliki panjang 350 m, lebar hingga 5 m, dengan kedalaman air sekitar 5-12 m. Goa ini memiliki 3 zona, yaitu zona terang, zona remang dan zona gelap. Waktu tempuh yang dibutuhkan untuk menyusuri goa sekitar 45 menit ini sekalian sama penjelasan dari guide saat berada di dalam. Buat yang mau nyewa fotografer waktu di dalam nanti juga bisa kalau takut kamera/hp kecemplung di air. Kita kemarin ga pake fotografer sih, ribet dan agak mahal jadi pake hape sendiri sambil dipegang kuat-kuat supaya ga nyemplung. Kata guidenya udah banyak hp kecemplung di dalam air, lumayan tuh kalau dicari. Hahaha. Jadi ya fotonya ala kadar begini deh ga jelas apalagi yang moto suami ya kan. Zzzz

20141111_120825Ga jelas bentuknya apa ya ๐Ÿ˜€

20141111_121540Ini maksudnya semacam binatang yg ada di dalam goa tapi bukan kelelawar,ย parah ya ngeblurnya ๐Ÿ˜€

20141111_121749Ini lebih parah lagi muka saya seolah-olah di potosop jadi kayak sticker ๐Ÿ˜€ย Padahal hpnya ada blitz loh itu. Hahaha

20141111_124235Semua foto kalo ga miring ya ngeblur. Hahaha speechless saya pas liat ๐Ÿ˜€

39goa pindul (5)Nih fotonya minjem aja ya biar lebih jelas (source)

DSC_0033edtsource

Aslinya tempatnya beneran cantik kok, cuma maafkanlah dokumentasi seadanya kita ya. Walaupun ga dia air aja suami saya kalo moto emang suka miring ke segala arah, apalgi ini lagi ngapung. Hahaha ๐Ÿ˜€

Jadi sewaktu masuk ke dalam goa dan mulai masuk ke zona gelap dimana sama sekali ga ada cahaya selain cahaya senter si bapak, dia ngejelasin di salah satu pojok gua yang kebetulan batunya cukup landai dan bisa diduduki itu konon suka dipakai untuk bersemedi. Seperti yang sudah saya bilang, kalau unsur mistis di Jogja ini kan memang masih cukup kuat ya, kita bisa dengan mudah menemui sesajen di pojok-pojok bangunan. Terus si bapak menawarkan mau ngga lampu senternya dia matiin dulu dan waktunya dipakai sebentar buat berdoa, siapa tau nanti keinginannya terkabul. Belum juga saya bilang ngga mau, si suami udah nyeletuk oh boleh pak, lalu lampu senter langsung dimatikan. Kyaaaaaaaaaaaaaa… Gelap gulita, ngambang di atas air, di dalam goa antah berantah ya kan saya serem. Manalah saya juga ga suka gelap. Itu tuh gelapnya bener-bener gelap bahkan mata saya buka selebar-lebarnya sama sekali ga bisa liat apa-apa. Udah takut bakal ngeliat yang aneh-aneh kaan ๐Ÿ˜€ Dan saat itu posisinya juga duduk sendirian di ban masing-masing, nanti kalo saya lepas ke tengah goa yang gelap gulita gimanaaaa *imajinasi tinggi* Hahaha sadis. Mau teriak tapi malu juga ya sama si bapak. Rasanya lama bangett, untung kemudian si bapak kembali menyalakan senter dan tau-tau kita udah pindah tempat.

Begitu perjalanan selesai dan keluar goa, kita disambut sama hujan deras. Pas di dalam goa padahal cuma celana yang basah, begitu keluar eh malah basah kuyup -_- Naik ke atas dan nunggu dijemput sama truk pick up yang membawa kita kembali ke pintu masuk. Overall menurut saya cave tubing ini salah satu wisata yang menarik dan aman hampir buat semua umur. Seru aja rasanya kita bisa menikmati kecantikan alam sambil duduk santai di atas ban yang mengapung di atas air. Apalagi waktu lagi sepi gini berasa disewa tempatnya ๐Ÿ˜€

Selesai bersih-bersih dan ganti baju, kita melanjutkan perjalanan ke pantai di dekat Gunung Kidul dengan harapan hujan berhenti saat kita di pantai. Sebelumnya kita mampir ke salah satu rumah makan namanya Lesehan Pari Gogo. Rumah makan ini terkenal dengan nasi merah, wader goreng, sayur lombok ijo, dan menu lainnya yang juga ga kalah nikmat.ย Sistemnya bukan pesan per menu, tapi nanti nasi beserta lauknya akan disajikan langsung ke kita mirip di rumah makan padang gitu. Pertamanya saya ga punya ekspektasi tinggi karna memang ga suka nasi merah. Tapi apa nyatanya saya nambah 2 kali. Mana di luar lagi hujan, lapar, makanannya juga enak banget jadi ya jangan salahkan kalau saya nambah. Hahaha.

Processed with VSCOcam with f2 presetNasi merah, empal goreng, wader goreng dan lombok ijo. Enaaaakkkk

Processed with VSCOcam with f2 presetNih belalang gorengnya ada yg mau nyobain ga? Katanya rasanya crispy-crispy gitu ๐Ÿ˜ฎ

Nasi merahnya entah gimana diolah sedemikian rupa jadi empuk dan ga seret. Makannya disiram sama kuah sayur lombok ijo. Lauknya bisa pakai wader goreng, empal goreng, atau ayam. Kemarin yang saya makan wader goreng sama empal gorengnya. Empalnya empukk enak gigitnya ga pake susah. Kalo wader goreng rasanya mirip-mirip sama ikan bilis. Coba ya makan kayak gitu aja bisa sampe nambah 2x. Sampe pengen bungkus juga bawa pulang ๐Ÿ˜€ Oh iya ada jual belalang goreng juga kalau mau nyoba. Saya sih takut, ini megang juga demi dokumentasi aja, abis itu ngibrit. Hahahaa ๐Ÿ˜€

Selesai makan lanjut ke Pantai Indrayanti. Untung banget sesampainya disana cuaca cerah loh sama sekali ga hujan. Pantainya cantik dan lagi ga terlalu ramai. Terus saya baca di sebelah Pantai Indrayanti ada Pantai Goa Watulawang yang jarang dikunjungi orang. Berhubung udah disana ya sekalian cari dan tanya-tanya orang dimana letak pantainya. Cukup dengan jalan kaki saja dan ada petunjuknya kok dari Pantai Indrayanti. Hampir mirip dengan Indrayanti cuma bedanya lebih sepi eh tepatnya sama sekali ga ada orang. Jadi kayak private beach kurang cottage nya aja ;p

IMG_2571Pantai Indrayanti

IMG_2568Banyak batu-batu besar kayak gini

20141111_153212

IMG_2590

IMG_2598Jalan setapak menuju Pantai Watulawang

IMG_2599ย Ngelewatin bangunan kosong juga, pantai ada di belakang bangunan ini

IMG_2610Pantai Watulawang

IMG_2611Di balik batu besar itu ada pantai Indrayanti

IMG_2619

20141111_160456Yang di belakang saya itu kayaknya bekas warung tempat makan, cuma karna pantai ini sepi pengunjung warungnya juga pada tutup. Sama sekali ga ada orang di pantai ini ๐Ÿ˜€

Kita ngejar sunset di Pantai Kukup, berdasarkan info Pak Hendro Pantai Kukup ini salah satu yang cantik banget waktu menjelang sunset. Disana juga terdapat pulau karang yang dihubungkan dengan jembatan. Dan dari atas pulau karang ini kita bisa menyaksikan keindahan Pantai Kukup seutuhnya. Begitu sampai kita langsung naik ke atas dan nangkring lama banget ngeliatin sunset. Cantiiikk banget, ga kalah sama Bali ini sih ๐Ÿ™‚ Bedanya cuma lebih sepi dan terpencil aja. Ahh ga pengen pulang rasanya :’)

Processed with VSCOcam with f2 preset

20141111_164805Bisa liat sunset dan Pantai Kukup dari atas pulau karang.

IMG_2641Airnya jernih banget

IMG_2640Setengah jalan menuju ke atas pulau karang

IMG_2645Pemandangan Pantai Kukup dari atas pulau karang

IMG_2657

IMG_2981

IMG_2983Liat sunsetnya langsung jauh lebih cantik dari gambar ini. Ahh cantik banget pokoknya :’)

IMG_2661

IMG_2666Watching the sunset

Pulangnya kita mampir ke Bukit Bintang, yang ternyata mirip-mirip sama puncak tapi bedanya ga terlalu dingin. Lanjut makan malam di Bakmi dan Nasi Goreng Pak Pele. Tempatnya lesehan di trotoar jalan gitu, di sekitar alun-alun utara Yogyakarta. Kita pesen bakmi goreng yang ternyata juga enak, sayang nunggunya lumayan lama karna yang ngantri juga banyak banget. Seru sih, jadi ngerasain suasana Jogja waktu malam. Gimana ya, rasanya tuh khas banget suasana malam hari disana.

20141111_203739Bakmi goreng Pak Pele yang dimakan pake cabe rawit. Enaak

Perut kenyang, dan kita menuju penginapan kedua yaitu Puri Minggiran. Ga jauh dari alun-alun, tempatnya memang agak masuk ke dalam gang gitu. Tapi kamarnya enak banget, jauh lebih modern dan pencahayaannya lebih terang dibandung Tropis Guest House. Dengan harga hanya Rp 200rb permalam udah sama breakfast pula. Ya memang lokasi menentukan harga sih ya, kl di Tropis enaknya begitu keluar tempat makan dimana-mana dan becak juga gampang. Kalau di Puri Minggiran ya harus agak jalan sedikit keluar. Tapi kalo buat istirahat sih emang lebih prefer disini karna tempatnya nyaman dan bersih.

Makan bikin happy?


October-26-2011-17-55-48-HappinessLevelthroughouttheDayChartsource

Walaupun badan kelihatannya kecil percayalah kalau perut saya itu sama sekali jauh dari kata ideal apalagi six pack ๐Ÿ˜€ Hahaha. Si Bubu suka bilang mungkin usus saya panjangnya ga terukur karna cepet banget ngerasa lapernya. Terus yang bikin aneh mungkin karna seharusnya badan kecil itu kan jumlah makanannya sedikit ya, tapi saya badan kecil makannya banyak. Kalau dulu pacaran dia bilang cintaku berat di ongkos, setelah nikah dia bilang cintaku berat buat beli makanan. Hahahaha *sambit rice cooker*

Ga jarang saya ngerasa makanan ini jadi semacam food therapy. Maksudnya, kadang kalau suasana hati lagi ga enak terus saya makan makanan enak, ada semacam perasaan tenang gitu. Bahkan kalau makanannya enak banget bisa jadi sumringah sambil nikmatin setiap suapannya. Pernah waktu itu di rumah lagi mumet banget, pas juga lagi berantem mulu sama suami. Suasana hati makin lengkap rasanya pengen bakar-bakarin rumput, sayang kalau bakarin gorden belinya lagi mahal. Pas banget listrik juga abis jadi mesti pergi keluar buat beli sekalian cari makan malam. Oh iya,ย selama tinggal di Cibubur, sampe detik ini kita belum nemuin makanan yang bener-bener enak. Ada tapi bisa dihitung dengan jari jumlahnya. Mungkin ada yang punya info?

Tadinya ya pengen beli makan di deket kompleks aja, eh terus si Bubu ngajakin makan di Bakmi Aping. Saya sih mau-mau aja ya secara cinta banget sama bakmi, tapi macetnya Cibubur itu loh ga nahan. Bikin udah kenyang duluan. Dan biasa yang paling demen ngomel kalo macet ya siapa lagi kalo bukan suami. ย Tapi ya paduan suasana hati dan perang pasang surut di rumah bikin kami pengen nyari comfort food. Sebenarnya menurut saya yang bisa dibilang sebagai comfort food itu kan makanan yang ringan, hangat, pokoknya kalau masuk perut tuh enak gitu ya. Tapi definisi comfort food buat kita berdua kayaknya bisa makanan apa aja asal enak dan porsinya banyak. Hahaha

Processed with VSCOcam with f2 presetGa sempet foto Bakmi Aping, jadi foto bakmi bangka yang kmrn makan di Bangka aja ya ๐Ÿ˜€

Jadilah sore itu kita macet-macetan demi semangkuk mi ayam dan dimsum yang memang favorit dan rasanya cocok banget di lidah kita. Enaaaakkkk. Begitu suapan pertama dimsum yang hangat masuk ke mulut aja rasanya saya udah lupa kalau tadi lagi kesel. Suapan kedua, suapan ketiga bikin makin laper donk. Selesai semangkuk mi ayam masuk ke perut, suasana hati langsung berubah. Pulang perut kenyang, hati senang, suamipun senang ๐Ÿ˜€ Ga perlu makanan mewah, yang penting enak. Kalo kata suami, saya mah gampang dibikin seneng, sodorin aja makanan ๐Ÿ˜€ Kejaaaammmmm pantesan dia ga pernah melakukan hal yang romantis. Hahaha

Dan ga cuma sekali, tapi sering banget kalau mood lagi ga enak, eh trus pas lagi keluar ketemu makanan enak tuh rasanya jadi mood booster yang bikin lumayan happy gitu. Ga perlu mahal harganya, asal enak saya udah seneng ๐Ÿ˜€ Makanya ya berat badan naik mulu udah kayak harga bensin. Tiap suntuk nyarinya makanan ๐Ÿ˜€

Kalau kalian ngerasain hal yang sama tentang makanan nggaย atau mungkin ada hal lain yang jadi mood booster? ๐Ÿ™‚

Jogja Trip #1

Dalam rangka first anniversary kemarin, tadinya rencana mau short getaway yang deket sama Jakarta aja kayak ke Pulau Seribu. Pas lihat-lihat cottage buat nginep, ternyata harganya mahal-mahal banget tapi ga sebanding sama kualitasnya. Tempatnya banyak yang udah ga kerawat gitu, jadi males liatnya. Trus kalo mau nginep di rumah penduduk gitu si Bubu ga mau, hahaha payah. Seperti biasa pas lagi liat-liat tiket ada perbangan murah ke Jogja, pas banget kemarin kakak ipar juga baru pulang dari Jogja dan kayaknya seru sekalian wisata kuliner disana. Tapi jadinya dadakan banget karna ga ada rencana keluar kota kan, tiket juga baru dibeli H-2 sebelum berangkat ๐Ÿ˜€

Hari pertama sampai jam 11 pagi di Jogja dan kita rencana mau nginep di daerah Prawirotaman karna banyak penginapan murah disana. Sempet nyari angkutan dari bandara ke Prawirotaman, bisa naik Trans Jogja dan turun di halte Pojok Beteng Wetan trus lanjut naik becak atau naik taksi dari bandara. Pas lagi jalan keluar bandara, ada banyak taksi yang menawarkan jasa buat mengantar kita ke tujuan. Rencana mau nyari taksi di luar bandara, eh pas ada yang nawarin trus ditanya harga untuk ke Prawirotaman sekitar Rp 60rb, ga jauh beda sih kalau yang pake argo sekitar 40-50rb. Berhubung udah laper bener akhirnya kita deal menggunakan jasa taksi si bapak. Taksi di Jogja ada yang menggunakan argo, ada juga yang ngga. Kalau buat sehari-hari sih better pake yang ada argonya, biasa yang ga pake argo jatuhnya memang lebih mahal.

Sekitar 30 menit perjalanan, kita sampai di Tropis Guest House. Tempatnya sih sebenernya nyaman ya, rapi banget buat ukuran guest house. Bersih juga, tapi sayang saya ga terlalu sreg dengan kamarnya. Pencahayaannya kurang, dan tempat tidurnya kurang bersih -_- Akhirnya kita disana cuma semalem dan malam berikutnya pindah ke Puri Minggiran. Kelar naro barang di kamar, kita cari makan siang di sekitar hotel. Tadinya mau makan di Aglioo yang terkenal sama pastanya, tapi ternyata lagi di renov. Mau makan di Rumah Makan Bu Ageng ternyata mereka hari Senin juga tutup. Jadilah kita makan di Warung Putu Bujangga, yang menyajikan masakan Bali. Porsinya sih lumayanย ya, tapi rasanya ga ada yang istimewa dan harganya agak kemahalan menurut saya.

IMG_2477Nasi campur Bali (IDR 40k)

IMG_2481Nasi Goreng Bali (IDR 40k)

Selesai makan siang kita jalan ke Taman Sari yang merupakan situs bekas kebun istana Keraton Yogyakarta, dibangun pada zaman Sultan Hamengku Buwono I pada tahun 1758-1765. Lagi-lagi kita naik taksi kesana karna ga ada angkutan umum yang lewat disana kecuali becak. Mau naik becak tapi males nawar kalau dikasi harga selangit. Murah sih argo taksinya cuma 10rb tapi minimal pembayaran 20rb ternyata. Hahaha nasib. Kalau ga salah tiket masuk Taman Sari untuk satu orang itu Rp 5rb. Tapi ada aja yang bikin sebel, waktu saya ngasih uang Rp50rb ke penjaga loket untuk beli 2 tiket, duit saya dilempar balik donk ke saya katanya ga ada kembalian, uang pas ajalah. Gileeeee balikin pelan-pelan aja ga bisa apa??? Ga perlu pake dilempar kali duitnya. Orang saya ngasih duitnya aja baik-baik kok ya dia balikinnya dilempar. Ga tau sopan santun. Karna emang ga ada uang pas, saya kasih 20rb ke bapak penjaga loket ini dan dia ngasih kembalian beserta tiket tanpa sama sekali senyum ataupun ucapan terima kasih. Ngasihnya pun juga sama sekali ga nyantai. Cih. Gimana orang mau balik lagi ya kalo pelayanannya aja kayak gini?

Begitu masuk gerbang, ada mas-mas berbaju batik minta tiket kita buat dibolongin tiketnya. Oh ya saya pikir dia petugas yang biasa jaga pintu masuk donk. Taunya kelar ngebolongin tiket dia malah ikutan masuk ke dalem sama kita dan kasih beberapa penjelasan mengenai Taman Sari. Baru deh saya mudeng ini kayaknya dia tour guide, bukan petugas yang jaga di pintu masuk. Beberapa menit awal selama dijelasin sama si mas ini panjang lebar saya jadi ga konsen takut bakal dipalak di akhir tour. Hahaha. Karna sama sekali ga ada pembicaraan mengenai tarifnya dia, dan saya masih bingung ini memang fasilitas yang udah include tiket apa bukan. Mau motong nanya juga ga enak karna orangnya lagi cerita panjang lebar dan orangnya keliatan baik. Hahaha. Tapi yaudahlah toh akhirnya memang ada baiknya juga pake tour guide jadi tau sejarah tempat ini. Foto-foto di Taman Sari ada di camera pocket semua dan belum dipindah karna card readernya ilang T_T

img_0046Taman Sari (source)

taman-sari (1)source

Singkat cerita setelah tour di dalam bangunan selesai, kita diajak muter ke pemukiman di belakang Taman Sari ini ke tempat-tempat yang menjual kerajinan tangan kayak lukisan maupun baju-baju handmade. Tapi karna emang ga berencana beli apapun, ya kita cuma ngikutin tour guidenya aja ngajak kemana. Begitu selesai, pas banget waktu menunjukkan pukul 3 sore dan Taman Sari juga sudah ditutup. Sempet bingung padahal pengunjung ramai, tapi kok tempatnya udah ditutup jam 3 sore. Ternyata, menurut cerita mas tour guide nya, jam segitu sudah saatnya berganti penghuni dengan penghuni di Taman Sari. Ini sih percaya ga percaya aja ya. Tapi kayaknya unsur mistis di Jogja memang masih cukup kuat ya,banyak denger cerita dari bapak supir yang besok nganterin kami jalan-jalan.

Tibalah saatnya menanyakan berapa tarif si Mas tour guide ini, tapi ternyata dia bilang kerelaan hati kita aja karna memang mereka ga menetapkan tarif disana. Si Mas ini pun menyampaikannya dengan sangat santun, kita malah jadi ga enak hati sendiri karna bingung mau kasih berapa. Ternyata kecemasan saya daritadi ga beralasan, udah takut dipalak duluan aja. Hahahahaa. Tapi menurut saya sih, alangkah lebih baiknya kalau mereka dari awal menawarkan secara terang-terangan aja untuk jasa tour guide ini. Pengunjung pun ga terganggu kalaupun ga pengen pakai jasa mereka. Karna di dalem saya ngeliat beberapa tour guide buntutin pengunjung yang memang ga mau pake jasanya. Lagipula kalau memang tarif tour guide ini reasonable dan ditulis secara terang-terangan, siapa tau banyak yang mau pakai jasa mereka karna memang sejarah di tempat ini juga cukup menarik kan.

Selesai dari Taman Sari, kita lanjut naik becak ke Progo. Progo ini sebenernya sih bukan tempat wisata ya, tapi tempat yang jual berbagai macam kebutuhan rumah tangga dari panci, piring, gelas, kompor, etc. Ngapain saya kesini? Soalnya mau liat piring! Hahahaha. Iya liat piring. Konon banyak piring yang motifnya cantik dan harganya miring disini. Hauahaha emak-emak banget ya gue? ๐Ÿ˜€ Dan ternyata memang banyak piring cantik dan murah, tapi sadar diri karna ga bisa beli banyak repot bawa pulangnya.

IMG_2491Baru nyampe udah mendung ๐Ÿ˜ฆ Ini lagi di becak ceritanya

IMG_2489Sekali-sekali selfie di becak, ngahahaha ๐Ÿ˜€

Dari Progo kita jalan kaki ke Malioboro, tapi apa daya hujan rintik-rintik pun turun. Eh tapi suasananya kok jadi romantis-romantis gimana gitu ya.. Kiri kanan becak, sesekali delman lewat, langit mendung, hujan rintik, gandengan tangan sama Bubu. Kurang soundtrackย lagu Yogyakarta nya Kla Project aja ๐Ÿ˜€ Ah walaupun jalan melewati pasar-pasar, baju lepek kena hujan apalagi rambut, hati tetap senang :p

Oh iya sepanjang saya jalan kaki ke Malioboro ada banyak abang becak yang menawarkan jasanya untuk berkeliling Malioboro cukup dengan bayar Rp 5rb saja. Waktu cari-cari info tentang Jogja saya udah baca tentang jasa becak berkeliling Malioboro ini. Nanti kalau udah naik becaknya, kita bakal diajak berhenti di toko-toko di sekitar Malioboro, masuk ke dalam dan kalau bisa ya beli barang yang ada di dalam tokonya ini. Sebenarnya ga ada yang salah sih, cuma kebanyakan kasusnya penumpang dipaksa buat masuk ke toko dan beli barangnya. Kalau penumpang sama sekali ga beli barang di toko tempat mereka berhenti biasa abang becaknya bakal balik marah ke penumpangnya. Nah ini yang bikin jadi ga nyaman kan. Sebenarnya mau masuk ga masuk ke dalam toko, beli ataupun ga beli ya itu kan haknya penumpang ya. Kalau sampai dipaksa-paksa apalagi diomelin karna ga beli barangnya kan jadi ga etis. Jadi berasa ditipu kan, udah bayar becak malah dipaksa-paksa buat beli barang.

Dan sepanjang jalanan itu ada banyaaaakkk banget yang nawarin. Eh tiba-tiba ada satu abang becak yang lewat di sebelah kita bilang, โ€œNeng itu kalau ditawarin becak 5ribu keliling Malioboro jangan mau, nanti ditipu itu.โ€ Ah ternyata masih ada juga abang becak yang jujur.. Kalau kayak gini saya malah jadi kasian sama becak yang jujur, soalnya orang pasti bakal lebih wanti-wanti dan milih-milih kan seandainya pun mau naik becak di Malioboro. Kasian yang jujur tapi malah jadi sepi pengunjung.. ๐Ÿ˜ฆ

Pas sampai di depan Mirota hujan deras mengguyur. Mampir dan liat-liat sebentar terus kita pulang ke Prawirotaman untuk dinnerย di Via Via Cafe. Banyak yang rekomen tempat ini karna makanannya enak. Ada bakery juga di sebelah cafe, dan kuenya juga enak ๐Ÿ™‚ Saya pesanย Spaghetti Bolognese with bacon :p rasanya enaaakk, kejunya berasa banget. Satu lagi punya bubu lupa namanya apa, tapi rasanya juga enak. Harga dan kualitasnya sebanding ๐Ÿ™‚

IMG_2498

IMG_2499

Bersambung ke postingan selanjutnya ya..Happy weekend! ๐Ÿ™‚

1st Anniversary

DSC_8816 1

Udah telat seminggu siihhh… Tapiii pengen tetep ditulis biar jadi kenang-kenangan nanti. Bulan ini susah banget nemuin waktu buat ngeblog, sampe ga nyadar hampir sebulan ternyata belum posting apa-apa.

10 November kemarin tepat setahun sudah kami menikah. Ga kerasa kemana aja ya selama ini waktu berjalan. Cepet banget kok tau-tau udah setahun aja. Padahal kayaknya baru kemarin nikah *maunya* :pย Dalam 365 hari yang sudah dilewati dengan sah sebagai suami istri,ย banyak juga jam-jam yang dipake buat berantem, buat misuh-misuh sendiri, apalagi nangis-nangis di kamar. Tapi ada juga saat dimana kita adem ayem mesra macam masih pacaran gitu :p Apalagi kita juga belum dikaruniai anak, jadi tiap kalau pas malam minggu lagi keluar, masih suka nostalgia waktu pacaran dulu. Yang mana tentunya sekarang kita udah jarang banget keluar malem minggu kalau ga terpaksa, maceetttt bok jakarta gile mendingan di rumah dvdan, nyemil, sambil bobo-bobo cantik. Apalagi pas awal-awal nikah, tiap keluar berdua rasanyaย kayak masih pacaran, padahal mah udah ketemu tiap hari ya sampe sakit kepala ๐Ÿ˜€

Bersyukur banget punya suami sabar macam si Bubu, walau PMS datang seperti pencuri diam-diam dan menyakitkan tapi suami ga ngerti deh tuh stok sabarnya ngambil dimana. Sabar ngadepin istri bawel 24 jam nonstop, sabar ngadepin istri yang suka sensi sendiri kalau lagi PMS, ya sebenernya walau ga PMS juga sama aja sih. Hahaha. Sabar ngadepin istri yang ga berenti ngomelin barang-barang yang tiap hari berserakan di seluruh penjuru rumah, kebal mungkin tepatnya ya ๐Ÿ˜€ Pokoknya jadi pihak yang paling sabar tiap kali kita cekcok. Aaahhh memang Tuhan itu maha adil. Setiap pasangan diciptakan untuk saling melengkapi. Kalau saya mungkin memang masih agak susah ngontrol emosi, ga sabaran, ya dikasih pasangan yang sabar jadi ga larut-larut berantemnya. Memang bagian yang ini saya mesti masiiihhh harus banyak belajar :’)

Tahun pertama ini jadi tahun yang penuh tawa dan air mata. Susah senang ya sama-sama.ย Ketawa sama-sama, nangis juga sama-sama. Ada saat dimana rasanya keadaan ga akan bisa jadi lebih buruk lagi, dan walaupun terdengar klise, setidaknya cuma cinta yang kita punya ini yang selalu mampu bikin kita bertahan dan ngelewatin masa-masa sulit. Setiap yang 1 lemah selalu ada 1 lagi yang menguatkan. Semakin kita sadarย apapun bisa kita lalui asal kita selalu sama-sama.ย Seburuk apapun keadaan, bersyukur karna sekarang kita ga sendirian lagi. Dan semoga Tuhan mengijinkan tahun yang lebih banyak lagi untuk kita lewati bersama.

I wish us many more years of happiness and unconditional love, happy 1st anniversary my dear ๐Ÿ™‚

“Every love story is beautiful, but ours is my favorite.”