Alasan aneh untuk menikah

DSC_8492 br

 

Berhubung ada temen yang mau nikah dalam waktu dekat, jadi kepikiran buat bahas topik tentang menikah. Postingan ini murni cuma opini saya, semoga ga ada yang tersinggung ya karna pendapat orang tentu bisa berbeda kan 🙂

Makin kesini saya kok ngeliat motivasi orang buat menikah itu jadi aneh-aneh ya. Kali ini yang saya lihat terutama di kalangan perempuan. Dalam beberapa kasus saya cukup heran dengan alasan yang mereka pilih untuk menikah. Contoh pertama, alasan untuk menikah adalah karena ikut-ikutan. Ngeliat temennya si A mau nikah, si B ini jadi kebelet pengen nikah juga. Selalu bilang iri karna A udah nikah, jadi tahun depan dia mau nikah juga. Rasanya kalo ga buru-buru nyusul nikah tuh ketinggalan jaman banget, ga keren, ga kece, dan bakal musnah dari peradaban di dunia.  A j a i b.

Atau kadang ada yang ngeliat temennya si A mau nikah, respon yang keluar dari si C malah ga keliatan ikut berbahagia. Kenapa? Karna ngerasa kalah dari si A yang mau nikah sedangkan dia belum nikah sama lakinya. Lalu terburu-buru jugalah ia merasa perlu untuk segera menikah. Heran saya, memangnya perihal pernikahan ini jadi sesuatu yang harus diperlombakan di dunia antar wanita ya sampe harus ada yang merasa kalah? Janji nikah yang sakral dan tanggung jawab besar dalam pernikahan seolah jadi masalah nomor sekian yang ga tau bisa dipertanggung jawabkan atau ngga.

Ada juga cerita yang baru pacaran seumur jagung aja belum mateng, tiba-tiba katanya dilamar (catet ya, dilamar) dan langsung diterima tanpa babibu. Saya cukup takjub, ga ngerti sih sebenernya.  Nanam jagung aja kan tunasnya belum tentu tumbuh dalam waktu secepat itu, terus kok bisa yakin banget mau berkomitmen seumur hidup sama orang yang baru dikenal? Apakah mungkin ini yang namanya cinta sejati? Atau hanya terlalu buta karna cinta? Entahlah. Atau mungkin ini cuma sayanya aja ya yang kebanyakan pertimbangan sebelum memutuskan untuk menikah? 😀

Kalau pasangan kita diibaratkan kado yang dibungkus dengan 100 lapis kertas kado cantik, dalam rentan waktu nanam jagung yang tunasnya aja belum tumbuh itu, kita cuma tau selotip buat ngelemnya doank paling. Terus atas dasar apa saya berani berkomitmen dengan pengetahuan sebatas selotip kado itu? Cinta? Entahlah. Saya semakin bingung.

Memang sih dalam kasus tersebut mereka ga langsung menikah saat itu juga. Cuma yang saya sayangkan adalah apakah pertanyaan “will you marry me” itu udah jadi bahasa sehari-hari orang pacaran jaman sekarang? Jadi maksudnya kalau baru pacaran lalu ga ditanya will you marry me itu jadi ga afdol pacarannya ya?

Sedangkan konon pertanyaan “will you marry me” ini kan harusnya jadi sesuatu yang dipertanyakan dalam tahap tertinggi suatu hubungan. Waktu masing-masing pasangan sudah saling kenal satu sama lain, sama-sama siap, sama-sama punya tujuan serius untuk membina rumah tangga, dan bukan semata karna sedang dimabuk cinta. Yang kita omongin ini tentang menikah loh. Janji 1x seumur hidup di hadapan Tuhan yang ga bisa di cancel atau di refund lagi selamanya. Ataukah mungkin dikira nikah itu segampang membalikkan telapak tangan?

Ini saya mungkin terdengar nyinyir ya, bukan terdengar sih memang nyinyir kayaknya. Hauhahaha. Tapi buat saya ya, saya ga mau tergesa-gesa untuk ngambil keputusan yang membutuhkan komitmen seumur hidup itu, cuma dengan bermodalkan cinta yang lagi menggebu-gebu seperti banteng yang keluar kandang, atau cuma semata supaya dilihat orang sudah memiliki status sebagai istri. Buat apa coba? Apakah status sebagai seorang istri akan mengangkat derajat seorang wanita di dalam lingkungan pertemanannya? Aneh. Dan apakah cinta yang menggebu di awal hubungan benar-benar dapat mengalahkan segalanya? *macam lagu saja*Atau memang perihal pernikahan ini udah jadi cabang olahraga baru yang diperlombakan di tingkat internasional ya? Jadi yang paling cepet nikah atau yang nikah duluan bakal jadi juara dunia dan dapet hadiah?

Bukan, bukan maksudnya maksain orang buat pacaran bertahun-tahun atau berbelas-belas tahun dulu baru kemudian menikah ya. Yang namanya jodoh kan ga ada yang tau kapan datengnya. Bisa kurang dari setaun pacaran cocok dan siap buat nikah, bisa juga perlu 5 atau 6 atau 7 tahun atau bahkan lebih lama lagi untuk  akhirnya siap sampai ke jenjang ini. Tapi mbok ya keputusan untuk menikah itu bener-bener dipikirkan dengan matang. Jangan asal tancep gas demi menyabet sebuah “status” yang bahkan tanpa tau apa tujuannya menikah.

Percayalah, menikah itu beneran ga segampang membalikkan telapak kaki (balikin telapak kaki aja mesti pake usaha ya). Menikah itu bukan cuma sekedar “Wah enak ya, sekarang udah nikah jadi bisa ketemu terus setiap hari..”

Atau, “Wah enak ya, udah nikah jadi bisa tinggal serumah terus sekarang..”

Dan wah enak ya yang 1 lagi, yang pasti udah pada taulah ya. Hahaha

Memang kok semuanya enak, ga ada yang salah dengan itu. Tapi alangkah baiknya kalau dilihat dari aspek lain juga saat kita memutuskan untuk menikah. Ada tanggung jawab yang lebih besar begitu kita menikah. Kalau dijabarkan secara teori mah pasti bilangnya ah bisalah nanti kita ngatasin itu sama-sama *namanya juga cinta*. Iya kalo saling kenal dan bisa lapang dada terima kekurangan kelebihan pasangan. Lah kalo ngga? Atau kalau akhirnya baru ketauan ternyata berbeda prinsip seperti yang dialami artis-artis kenamaan ibukota bagaimana?

Saya inget banget mama dari dulu selalu bilang, “Kamu ga akan tau rasanya jadi istri kalau belum menikah. Sama seperti kamu ga akan tau rasanya jadi orang tua kalau belum punya anak.” Dan terbukti, setelah menikah saya jadi lebih ngerti apa maksud dari perkataan mama waktu itu. Baca teori dan mengalami langsung kadang rasanya memang berbeda banget. Mungkin waktu dengar teorinya kita ngerasa udah ngerti, tapi begitu dijalani dijamin bakal 10x lebih masuk ke otak sampai ke hati yang paling dalam.

Masih terlalu mudalah ya umur pernikahan saya untuk ngomong tetek bengek tentang pernikahan dan segala cara dalam menjaga sebuah keutuhan pernikahan itu, tapi ya memang pada nyatanya menikah itu ga segampang membalikkan telapak tangan. Ada 2 kepala yang harus jadi 1, ada banyak toleransi, ada banyak ego yang harus dibuang jauh-jauh ke laut, ada tagihan-tagihan yang dulu ga perlu dibayar sendiri sekarang jadi tanggung jawab berdua. Ada rencana-rencana ke depan yang ga selalu sesuai dengan ekspektasi, ada prioritas baru yang 180 derajat berbeda dengan waktu dulu single.

Menikah itu memang enak, tapi orang pacaran aja ada tantangannya apalagi kalau udah menikah kan. Jadi jangan cuma melulu dipikirkan enaknya. Panjang-panjanglah dan pikirkan dengan matang pertanyaan will you marry me itu agar kelak tidak menyesal di kemudian hari. Apalagi menikah dengan motivasi dasar ikut-ikutan temen. Yang nikah kamu apa temen? Dan tolonglah, jangan berlomba-lomba menikah atau setidaknya jangan dijadikan perlombaanlah perihal menikah ini. Apalah pula manfaat lomba-lombaan begitu? Kecuali kalau yang menang dapat hadiah gratis Euro Trip 1 tahun, bolehlah ikutan *semoga ga beneran ada hadiah begitu ya* 😀

Sekian dan selamat malam 🙂

 

Advertisements

Liebster Award

20140517-060449

Lagi ada waktu luang di sela-sela ngurus Hochi untuk buka blog, lihat notification dan dapet Liebster Award dari Mba Yo, Oppie dan Messa. Huhuhuu aku terharu biru ada yang mau ngasih award *sambil lari-larian di padang rumput* *kayak yang di film-film itu*

Karna semuanya aku baca barengan hari ini, jadi aku gabung di 1 postingan ya.. Untuk Oppie, karna pertanyaannya mirip dengan punya mba Yo, aku barengin gpp ya? 🙂 Makasii banyak loh buat awardnya, sungguh aku terharuu. Makasi jugaa buat Messa dan Mba Yo yang udah ngasih award ini. Jadi makin semangat ngeblognya 🙂

Pertamanya bingung Liebster Award ini apa, ternyata setelah baca-baca Liebster Award ini merupakan ajang buat saling mengenal antara blogger terutama blogger baru kayak saya ini. Aturan mainnya adalah :

1. Post award ke blognya

2. Say thanks buat yang memberi award dan link back ke blog dia

3. Share 11 hal tentang diri kamu

4. Jawab 11 pertanyaan yang diajukan si pemberi award

5. Pilih 11 blogger lainnya dan ajukan 11 pertanyaan

 

Sekarang saya mau share dulu 11 hal tentang diri saya, jangan tidur yah 🙂

1. Sesuai dengan nomornya, saya anak pertama dari 3 bersaudara, 2 perempuan dan 1 laki-laki. Terus saya ngerasa kita bertiga ini mukanya ga ada yang mirip. Hahaha beneran deh ini. Orang kan biasa kalo kakak beradik tuh mirip ya, lah ini ga ada mirip-miripnya. Anehlah memang.

2. Saya bukan tipe orang yang punya temen banyaaaakkk. Kan memang ada tuh orang-orang yang dikaruniai kemampuan untuk cepet bergaul dengan orang-orang baru dan temennya banyak, nah kalo saya ini tipikal yang susah. Saya lebih suka hubungan yang berkualitas walaupun ya memang bisa diitung jari temen deketnya 🙂 Rasanya kalau belum srek saya ga bisa ngeluarin diri saya yang asli jadinya ya ga banyak ngomong juga. Padahal kan aslinya ceriwis, hihihi.

3. Dari SD sampe SMA suka banget sama ekstrakulikuler dance. Makin menggilai bidang ini terutama waktu SMA, rasanya tuh kepuasan sendiri begitu habis perform dan denger tepukan membahana dari penonton. Terbayar gitu semua keringat dan latihan rodi setiap hari sepulang sekolah. Ah masa-masa itu.. Begitu kuliah udah ga dilanjutin lagi padahal masih kangen dan kepengen. Huhuu

4. Suka banget sama make up. Dari SMP udahlah keliatan centil-centilnya, pas SMA kalau ngedate sama Bubu coba-coba dandan yang kalo dipikir-pikir norak juga ya dandanannya 😀 Sampe sekarang juga masih suka banget dan berharap suatu hari nanti bisa ikutan kursus make up biar terasah kemampuannya.

5. Dari SD selalu berambut panjang sampe akhirnya awal kuliah gatau kesambet apa bosen dengan rambut panjang dan rontok. Akhirnya dipotong pendek model Bob di atas bahu dan sejak saat itu ga pernah lagi bisa manjangin rambut. Kalau aja rambut bisa langsung panjang sepunggung dalam semalam tanpa gerah-gerahan..

6. Kepengen Euro Trip pake duit sendiri, catet duit sendiri yah bukan duit suami. Eh tapi kalo dibayarin juga ga nolak sih.. Hauhaha. Soalnya dari dulu saya ngerasa kalo kita bisa mencapai sesuatu dari hasil kerja keras sendiri tuh gimana gitu rasanya. Ga ternilai. Dan dari pertama kemarin kerja juga udah selalu nabung sih. Mudah-mudahan kalau waktunya tepat bisa kesampean ini mimpi. Amin.

7. Punya obsesi aneh sama gaun pengantin. Sampe sekarang kepengen bisa pake gaun pengantin lagi, bukan buat nikah lagi loh ya. Pengen dipake dan difoto aja, rasanya gimanaa gitu kalau pake gown putih yang cantik ini..

8. Suka nabung, dari TK orangtua saya udah ngajarin nabung. Terus inget banget waktu dulu saya rajin nabung uang-uang koin di celengan meja belajar gitu, eh dicuri donk sama ART. Sakit ati ga sihh.. Tabungan anak kecil ya kok dibawa juga.. Tapi tenang aja, sejak hari itu makin niat nabungnya dan syukurnya ternyata berguna banget setelah menikah ini 🙂

9. Suka baca novel, tapi belakangan ini udah ga pernah baca novel lagi karna males, padahal banyak stock buku yang masih menunggu. Nyadar banget kalau membaca itu buat wawasan kita makin luas dan anehnya bisa tiba-tiba jadi bahan obrolan dengan orang yang baru kenal sekalipun.

10. Ga suka sama kecoaaaakkk. Ohh no serangga ini sangat menggelikan. Ngeliat dari jarak 10 meter aja udah merinding sendiri. Ya semua seranggalah saya juga ga suka. Tapi paling geli sama kecoak

11. Suka banget makan. Suka banget sama makanan enak. Rasa-rasanya hidup tanpa makanan enak itu hampa, walaupun pada akhirnya….. *menatap nanar pada perut sendiri*

 

Nah sekarang saya mau jawab 11 pertanyaan dari Mba Yo dan Oppie :

1. Kapan mulai ngeblog?

Tahun 2013 sekitar bulan Juli, niatnya sih mau update tentang persiapan pernikahan. Tapi pada faktanya malah jadi tempat curhat dan bahkan masih ngutang postingan tentang vendor-vendor yang kemarin dipakai. Waktu prepare nikahan itu ngerasa banget baca blog orang banyak ngebantu buat dapet  info dan bayangan persiapannya seperti apa.

2. Kenapa suka ngeblog?

Karna seru bisa berbagi pengalaman, dapet ilmu baru dan dapet banyak temen baru juga disini 🙂

3. Paling suka ngeblog tentang apa?

Tentang kehidupan sehari-hari. Bacaannya ringan dan jadi bisa sharing dengan teman-teman yang lain juga.

4.Apa topik favorit yang selalu dibaca di blog orang?

Tentang kehidupan sehari-hari jugaa, resep masak, ataupun hal-hal baru yang belum pernah didenger sebelumnya.

5. Apa kegiatan favorit di waktu luang?

Nonton film, blogwalking, atau main sama anjing. Knitting juga suka karna penasaran sama hasil akhirnya 🙂

6. Waktu masih kecil cita-citanya apa?

Insinyur. Ini gatau kenapa, sungguh ga beralasan. Bahkan dulu ngerti aja ngga insiyur itu apa, cuma waktu itu kayaknya kalau jadi insiyur rasanya pasti keren dan gimana gitu.. Hahaha

7. Apa yang loe buat untuk menyenangkan orang tua?

Belum banyak sih yang bisa saya kasih. Cuma dari dulu waktu sekolah, saya selalu berusaha jadi yang terbaik atau setidaknya dapet ranking di kelas. Selain nguntungin diri sendiri hal itu juga buat orang tua saya bangga banget. Terus lulus kuliah dan bisa langsung dapet kerja bahkan sebelum lulus. Karna orangtua dua-duanya dulu ga bisa kuliah, keliatan banget kalau mereka bangga bisa nyekolahin anaknya sampai jadi sarjana. Mudah-mudahan nanti bisa buat mereka lebih bahagia lagi..

8. Apakah makna pertemanan itu? Jelaskan dalam 5 kalimat.

Susah senang sama-sama. Bukan senang sama-sama tapi susah sendirian ya. Saling percaya dan jujur.

9. Sebutkan 3 hal yang lo ga suka dalam hidup.

Kecoak, macet, abang-abang bus yang nyetir seenak udel dan kenek yang nyuruh turun di saat bus masih jalan *lalu darah tinggi*

10. Sebutkan 3 hal yang paling lo suka dalam hidup.

Bubu, keluarga dan jalan-jalan ke tempat baru 🙂

11. Seandainya lo hidup hanya 3 bulan ke depan dan boleh melakukan 3 hal, apa pilihan loe?

Yang pertama, saya bakal melakukan lebih dari 3 hal. Kedua, Euro Trip sama Bubu dengan budget tak terbatas. Ketiga, ketemu papa mama dan ngabisin banyak waktu sama mereka. Karna saya mau melakukan lebih dari 3 hal, yang keempat saya mau pulang ke rumah dan ngabisin sisa hari saya sama Bubu. Saya pengen dia jadi orang terakhir yang saya lihat nanti 🙂 *ah aku jadi melow* *lempar kaset rusak*

 

Nah berhubung aku juga dapet dari Messa bolehlah ya sekalian aku jawab disini pertanyaannya, maafkanlah kalau jadi sedikit panjang 🙂

1. Kapan pertama kali mulai ngeblog? Sudah kujawab di atas yaa..

2. Pertama kali ngeblog nulis tentang apa? Perkenalan diri sendiri dan kenapa mau ngeblog. Hahaha

3. Jika dikasih kesempatan berlibur selama sebulan, mau kemana dan sama siapa? Keliling Eropa, sama suami. Impian banget ituu jalan-jalan sebulan 😀

4. Apa keinginan yang belum kesampaian sampai hari ini? Euro trip 🙂

5. Jika mesin waktunya Doraemon itu ada, mau kembali ke tahun berapa dan kenapa? Ke tahun waktu semua jajanan abang-abang masih murah meriah dan ga tau apa itu makanan-makanan yang tidak sehat. Supaya bisa jajan sepuasnya tanpa mengkhawatirkan kesehatan. Hahaha

6. Siapa tokoh yang paling dikagumi dan memberikan inspirasi dalam hidup? Orangtua. Salut dengan semua perjuangan mereka mendidik dan menghidupi 3 anaknya ini 🙂

7. Apa film favorit? Banyak mes.. Aku suka film-film lama sih terutama. Kayak Scent of A Woman nya Al Pacino, atau God Father juga suka.

8. Apa pengalaman yang tidak terlupakan semasa hidup? Menikah. Antara percaya dan ga percaya beneran kejadian atau ngga waktu itu. Hihihi.

9. Apa judul buku yang paling sering direkomendasikan ke orang lain? Veronica Decides To Die karangan Paolo Coelho. Ceritanya singkat tapi maknanya mendalam.

10. Apa yang akan dilakukan jika seharian hidup tanpa gadget? Merajut, tidur, makan, nonton film.

11. Dalam 5 tahun ke depan, apa yang kira-kira akan terjadi dalam hidupmu? Kesampean Euro Trip, punya rumah sendiri, makin mesra sama suami.

 

Sekarang saya mau nerusin Liebster Award ini ke 11 blogger lainnya. Kayaknya sih ada beberapa yang saya tag ini juga udah dapet award dari blogger lain. Tapi mudah-mudahan gpp ya walaupun saya tag lagi 🙂

Noni, Mba Erry, Mba Sondang, Epi, Mba Fitri, Angela, Py, Rere, Joyce, Ci Feli, Beby.

Dan ini 11 pertanyaan yang mau saya ajukan (ga jauh beda sama yang di atas :p) :

  1. Kapan pertama kali mulai ngeblog?
  2. Pertama kali ngeblog nulis tentang apa?
  3. Kenapa suka ngeblog?
  4. Paling seneng nulis tentang topik apa?
  5. Apa kegiatan favorit di waktu luang?
  6. Apa mimpi yang masih belum tercapai?
  7. Sebutkan 3 hal yang paling kamu suka dalam hidup.
  8. Sebutkan 3 hal yang kamu ga suka dalam hidup.
  9. Kalau punya budget yang tak terbatas mau ngapain?
  10. Pernah ga nonton film dan nangis sesenggukan? Kalo pernah, film apa?
  11. Kalau 1 hari hidup tanpa listrik dan gadget mau ngapain?

Ngga ada paksaan untuk meneruskan Liebster Award ini kok, tapi mudah-mudahan postingan ini berkenan ya.. Dan semoga kita jadi semakin saling mengenal dan semakin sering sharing juga yaa 🙂

Welcome to the family Hochi

Camera 360Hochi 🙂

Dari dulu saya kepengen banget pelihara anjing. Kenapa? Efek nonton film sih kayaknya ya, habisnya seru kan kl di film-film gitu biasanya anjingnya pinter dan setia banget. Hahaha. Kalau Bubu sih dari kecil dia memang udah biasa melihara anjing di rumahnya, banyak banget malah. Nah kemarin setelah ngurus kerjaan di Bandung, kita sempetin untuk liat anak anjing yang dijual dan lokasinya juga pas ada di Bandung. Rencana awal sih kita cuma mau survey untuk lihat cocok dengan anjingnya apa ngga. Belum ada rencana buat bener-bener beli dan langsung melihara.

Waktu lagi lihat-lihat itulah kita jatuh cinta dengan salah satu anak anjing yang kalem banget *keliatannya* Udah dijelasin sama yang punya sih kalau Siberian Husky pasti begitu besar dikit, bakal jadi anjing yang aktif dan ga kalem kayak yang keliatan sekarang. Sebenernya waktu itu kita juga masih ragu untuk pelihara anjing atau ngga, rasa-rasanya kok kayaknya timingnya belum pas ya.. Tapi ngeliat suami kepengen banget pelihara anjing akhirnya kita putuskan buat bawa anjing ini pulang. Kita namain anjing ini Hochi. Kenapa Hochi? Ga tau, cuma itu yang terlintas. Hahaha. Di sepanjang perjalanan anjingnya ngapain? Tidur sodara-sodara. Ga mabok darat, ga ngaing-ngaing pokoknya anteng banget deh 🙂

Tapi begitu sampe rumah udah langsung pipis aja gitu di ruang tamu. Hahaha. Lebih parahnya lagi semalaman itu si Hochi nangis donk. Memang udah diwanti-wanti sama yang punya kalau buat minggu pertama anjingnya bakal nangis karna belum terbiasa dan terpisah sama saudaranya. Tapi ga nyangka aja kalau dia bakal nangis semaleman, udah gitu tangisannya Husky kan melolong gitu ya. Bayangin donk kita lagi cape-capenya tektok Jakarta-Bandung 1 hari, pulang udah malem, pas mau istirahat anjingnya melolong nangis ga berhenti. Berhenti sebentar dan jam 2 subuh nangis ga keruan. Saya ama suami sambil merem jalan ke halaman belakang buat nemenin dia. Terus begitu tenangan kita balik tidur dan bangun lagi jam 5 pagi karna Hochi nangis lagi. Phew.

Hari kedua gimana? Ga kalah parahnya. Jadi halaman belakang itu kan nyambung sama dapur, tapi berhubung rumputnya belum tumbuh sempurna masih banyak tanah basahnya.  Nah si Hochi kan cuma bisa main2 di halaman belakang dan area dapur, jadinya dapurku kotorrr seada-adanya. Aaaaaaaaa stress liat rumah begitu bentuknya. Begitu dibersihin langsung kotor lagi karna anjingnya lari-larian. Mau masukkin ke rumah tapi dia belum dilatih untuk pupi dan pipisnya. Yang lebih bikin stress lagi, tangisannya itu loh.. Bangun pagi dia udah nangis dan cukup lama baru berenti padahal udah ditemenin. Siang dia nangis lagi, begitu sore dan malam makin menjadi. Gimana ya, dengerin lolongannya Husky itu bikin hati pilu, beneran deh saya jadi kasian dan ikutan stress dengernya. Hari itu juga kita kebangun 2x waktu jam 2 dan jam 4 pagi karna Hochi berisik banget. Asli saya ga enak sama tetangga karna di kompleks ini rumahnya sebelah-sebelahan gitu. Jadi kalo ada yang berisik pasti kedengeran apalagi lolongan panjang dan nyaring.

Hari ketiga? Makin menggilaaaaa… Saya dan suami juga ikutan gila. Saya jadi ga pengen masak karna dapur kotor, makin ngerasa ga enak sama tetangga karna si Hochi nangis ga berenti. Memang sih belum ada yang protes, tapi kan ya jangan sampe ada yang protes juga. Saya ngebayangin kalau jadi tetangga dan denger anjing berisik gitu juga pasti kesel. Bubu bilang waktu dulu dia pelihara anjing ga ada yang sampe kayak gitu banget padahal sama-sama dari puppies. Si Hochi ini mungkin stress banget kali ya, denger lolongannya buat saya pengen kabur dari rumah. Ga kuat dengernya jadi ikutan stres. Hiks

Akhirnya kita beliin Hochi kandang dan segala perlengkapan lain buat anjing, tau dia ngapain? Anjingnya ga mau dikandangiinn.. Ga ada semenit udah gigit2 kandangnya, nangis dan marah minta dikeluarin *pengen lompat dari lantai 10* Beneran deh beberapa hari awal itu saya dan suami jadinya malah stress. Maksud pelihara anjing biar ada temennya tapi malah jadi stres karna si Hochi kayaknya ga betahan. Saya sendiri malah jadi kasian banget sama anjing ini, walaupun belum pernah punya peliharaan tapi ga tega kalau ngeliat ada binatang yang kayaknya tersiksa karna stress. Padahal sih ya udah kita lakuin semuanya biar dia betah. Kita tau ini memang resiko pelihara anjing dari puppies, tapi ga nyangka banget kalau bakal sampe segitunya dia. Sempet kepikiran apa mau dibalikin aja ya ke yang punya biar anjingnya ga kesiksa kayak gitu 😦

Setelah ngobrol panjang lebar sama Bubu kita mutusin untuk tetap ngurus anjing ini dan buat dia betahan. Akhirnya si Hochi kita taro di dalam rumah dan dilatih pelan-pelan buat tidur di kandangnya. Ajaibnya setelah 4 hari nangis non stop, pas dimasukkin ke dalam rumah berkurang banyak aja loh tangisannya. Malah anteeengg ga pake nangis-nangis kayak mau dibunuh orang. Ga pake melolong pilu di tengah bulan purnama. Tau gitu dari awal aja yaaaaa Hochhhh… Paling kalau jam bangun sih tetap pagi ya, si Hochi biasa antara jam 6 atau setengah7 udah bangun dan ngebangunin seisi rumah. Biasa bisa leyeh-leyeh bangun siang, seminggu ini sejak ada Hochi mode bangun pagi udah kesetel otomatis. Ya hikmahnya saya jadi bisa bangun pagi lagilah setidaknya, ga pake susah bahkan begitu denger Hochi ngelolong langsung berdiri dari tempat tidur. Hahaha.

Terus sekarang dia juga udah lumayan anteng di kandang kalau kita mau pergi. Padahal 2 hari pertama ngamuk-ngamuk waktu di kandang kayak mau ditembak mati aja. Yang masih jadi peer sekarang buat toilet trainingnya. Masih suka banget pipis dan pup di sembarang tempat padahal udah diajarin buat ke toilet. Huuk ngepel setiap menit T_T

Walaupun ini cuma anjing dan kadang nakal yaa, gatau kenapa saya kok rasanya bersyukur banget ya bisa melihara si Hochi ini.. Walaupun beberapa hari awal kayaknya perjuangan banget, tapi ga sia-sia karna anjingnya udah mulai betahan. Malah kadang suka kelewat nakal sampe saya ngumpet di kamar karna sebenernya saya kan takut sama anjing yang aktif gitu. Iya, takut anjing.. *cupu* *lempar bata* Kalau sama yang jinak sih ngga ya, cuma kalo sama yang suka gongong, gigit-gigit main dan lompat-lompat gitu saya masih takut. Beneran takut yang deg-degan panik dan pengen kabur. Huhuhu. Kalau Hochi mau main dan tiba-tiba gongong aja saya masih suka kaget dan serem sendiri. Tapi mudah-mudahan bisa ilang pelan-pelan seiring ada Hochi di rumah. Saya ngerasa ini kayak terapi juga buat saya yang takut anjing.

Udah tau takut sama anjing ngapain pelihara anjing?? Karna saya ga mau kalah sama rasa takut donk, saya inget banget udah takut sama anjing dari kecil. Masa seumur hidup kalo ketemu anjing masih takut? Terus, punya hewan peliharaan itu buat kita lebih bahagia. Ini beneran deh saya ngerasa lebih seneng sejak Hochi di rumah, walaupun kadang kesel kalo dia nakal tapi seneng rumah jadi rame 🙂

Welcome to the family Hochi! 🙂

Kalau kalian ada yang pernah pelihara anjingkah? Bagi-bagi tipsnya donk biar saya ga takutan lagi.. 😀

Camera 360

Tikus makan sabun?

tikus-makan-sabusource

Lagi random tengah malem sama Bubu ngomongin lagu anak-anak yang judulnya Tikus Makan Sabun yang dinyanyikan oleh penyanyi cilik bernama Noni. Kalau lagi bengong-bengong dan gelindingan ga jelas saya suka menyenandungkan reff lagu Tikus Makan Sabun ini. Hahaha. Entah kenapa rasanya begitu dekat di hati dan ga tahan buat saya nyanyikan walaupun dengan nada sumbang. Udah gitu lirik yang dihafal cuma “tikus makan sabun… tikus makan sabun…” Udah titik. Sampe situ aja hafalnya.

Aneh banget soalnya ini lagu bercerita tentang tikus yang makan sabun. Tikus apaan yang makan sabun? Ada yang pernah liat tikus makan sabun? Tikus ngegerogotin makanan di rumah sih iya. Tapi tikus capek-capek ke toilet cuma buat makan sabun? Saya belum pernah liat sih. Huhu. Terus saya penasaran sama pencipta lagu ini, kok bisa-bisanya dia buat lagu ini merasuk ke sukma jiwa dan raga saya dari sekian  banyak lagu anak-anak yang dulu saya dengar.

Tebak saya denger darimana? Dari iklan di RCTI. Iya jadi kan dulu suka ada box office tuh di RCTI, biasa filmnya sampe tengah malem gitu baru selesai. Nah selesai film, di sela-sela iklan diputarlah video klip lagu Tikus Makan Sabun ini. Sambil beberes dan gosok gigi lagu yang diputar berkali-kali ini ternyata masuk ke alam bawah sadar bok. Tiap ada temen yang kebetulan denger saya nyanyiin lagu ini semua pasti nanya itu lagu apaan sambil ngetawain mana ada tikus yang makan sabun -_- Kan gue cuma nyanyiin lagu yang udah adaaaa.. Hiiiiihhhhh

Waktu saya menyenandungkan lagu absurd ini suami juga nanya, “Kamu nyanyiin lagu apaan sih? Mana ada lagu tikus makan sabun gitu.”

Terus saya bilang, “Ih ini lagu anak-anak tau, judulnya tikus makan sabun. Masa ga pernah denger sih?”

“Mana ada lagu anak-anak tikus makan sabun. Aneh amat itu lagu, kamu karang sendiri ya??” Mukanya ngenye bener minta dilempar tikus yang lagi makan sabun.

“Yeeeeee… Dibilangin beneran ada, nihh liat sendiri *buka youtube* *lalu tertawa bangga*”

Kasian ya bangga karna tau lagu ajaib. Hahaha. Anyway, kalian ada yang pernah denger lagu ini gak? Masa cuma saya sendirian sih yang pernah denger? Pasti ada yang pernah denger kan kan kan?

Cheers,

 

Maria yang menyenandungkan Tikus Makan Sabun di tengah malam

Serunya ngisi rumah

Interior-Rumah-Minimalis-Type-36-2source

Apa rasanya pindah rumah? Senenggg.. Ahh rumah ini memang nyaman banget, walaupun ga terlalu besar tapi udah lebih dari cukup buat kita berdua. Ada ruang tamu, 2 kamar, dan dapur yang letaknya nyambung sama halaman kecil di belakang rumah. Kalau rumputnya udah tumbuh semua, ga sabar mau naro tanaman lain disana supaya makin enak dilihat. Belom tau sih mau nanam apa, dan ga tau juga gimana cara nanam bunga-bungaan belom pernah. Mungkin teman-teman punya saran enaknya tanam tumbuhan apa dulu ya yang gampang dirawat? Kalo yang susah takutnya belum juga numbuh uda keburu mati :p

Yang bikin cape dari pindahan rumah ini ya unpacking barang yang dibawa dari apartemen kemarin. Cukup takjub ngeliat barang yang dibawa ternyata banyak juga. Padahal cuma perintilan loh karna kan kita juga belom beli furniture waktu kemarin di apartemen.

Terus terus yang bikin seneng lagi itu sensasi waktu kemarin furniture satu-satu masuk ke dalam rumah. Tempat tidurlah, rak tv, sofa, sama isi rumah yang lain. Barang-barangnya pun udah kita hunting dari sekian banyak toko furniture yang sesuai sama selera dan kantong pastinya. Waktu kemarin barang mulai dianterin seneng banget liatnya. Liat rak tv ditaro di ruang tamu, lemari pakaian masuk kamar, sofa di ruang tamu. Sepele sih ya, tapi asli seneng banget rasanya :)) Apalagi buat ngisi dan ngontrak rumah ini hasil ngorek tabungan berdua *menatap nanar buku tabungan* Ga sia-sia hasil jerih payah kerja kemarin berbentuk jadi barang buat ngisi rumah. Mudah-mudahan bisa nabung buat jalan-jalan juga yaa nanti 🙂

Sekarang yang masih belom ada di rumah itu rak piring, belom sempet nyari-nyari lagi dan belum nemu yang cocok juga sih. Jadilah itu piring dan wajan-wajan masih menempati kardus pindahan. Selain pindah rumah, hal lain yang bikin saya semangat ya waktu hunting barang-barang kecil buat di rumah donk. Sekarang jadi keranjingan masuk ace atau informa, atau setiap ada toko mebel atau toko apapun yang ngejual peralatan buat di rumah bawaannya pengen dimasukkin. Kalaupun ga dibeli setidaknya window shopping juga udah puas *mudah terpuaskan* Apalagi nih ya, apalagi kalau budgetnya tak terbataaasss… Ohhhh aku mauu beli segala peralatan yang ada di ace….. *diserut sama Bubu*

Beberapa hari sebelum pindah kemarin kan kita udah kelar nyari furniture yang besar, saya nyeletuk sama suami waahh akhirnya udah selesai ya pencarian kita.. Terus 2 hari setelah pindah eh ada aja yang mau dicari dari bed cover lah, gantungan baju, rak piring, sampe lap tangan coba. Kelar beli perintilan minus rak piring saya bilang sama Bubu, “wah udah selesai nihh pencarian kita, uda lengkap kayaknya tinggal rak piring.” Eh trus dia nyeletuk “Kemarin juga katanya udah selesai pencariannya tapi tetep aja masih banyak yang dicari. Kayaknya ini bakal jadi pencarian yang ga ada ujungnya.” *lalu lompat dari mobil* Hahahahaha iya juga sih ya rasa-rasanya ga bakal selesai pencarian ini. Apalagi kalo tiap minggu ke ace hardware mah ga bakalan kelar yang mau dicari :))

Tapi tenang aja masih bisa kok ini nafsu buat berburu pernak pernik rumah ditahan sementara. Belinya barang-barang yang penting dulu aja, kalo ngga ntar budgetnya keburu abis gegara beli barang ga penting yang lucu-lucu. Walaupun pindah-pindahan rumah ini cukup menguras tabungan dan mesti pending sementara rencana jalan-jalannya, tapi ya kok rasanya tetep seneng ya.. 🙂 Setiap habis pergi dan pulang ke rumah saya bener-bener ngerasain yang namanya home sweet home. Kalau pergi keluar bawaannya pengen cepet pulang ke rumah, makanya kita berusaha sebisa mungkin supaya isi rumah dan barang-barang di dalamnya bikin rumah jadi nyaman *alibi buat beli pernak pernik di ace* :p

Ada ngga sih yang ngerasa seneng banget juga waktu pertama beli-beli barang buat di rumah? Apa ini sayanya aja ya yang ga bisa nahan nafsu belanja :))