Bersyukur

Bersyukur. Ditulisnya gampang, dipraktekkan waktu lagi senang juga gampang. Tapi begitu masalah datang silih berganti, suasana hati ga menentu melakukan 1 kata itu susahnya ampun-ampunan. Gatau diri. Udah dicukupkan semuanya sama Tuhan, masih bisa makan tiap hari, masih punya tempat tinggal, masih aja ngeluh.

Kalau lagi sedih sukanya ngeliat ke atas, ya jelas ga akan ada habisnya. Tiap sedih yang dipikirkan cuma kekurangannya, ga pernah mikir kalau segala sesuatu yang Tuhan kasih jauh melebihi semua kekurangan yang kita pikirkan itu. Seharusnya  bersyukur masih Tuhan pelihara, masih Tuhan kasih kesehatan, masih Tuhan kasih keluarga yang lengkap, masih Tuhan kasih suami yang setia menemani. Hal-hal itu jauh lebih berharga dari segala sesuatu di dunia, ga bisa dibeli bahkan dengan uang sekalipun.

Kalau lagi sedih, kalau keadaan mungkin lagi ga memihak, harus terus ingat apa kebaikan Tuhan. Bersyukur. Harus selalu ingat pertolongan yang udah Tuhan kasih. Setiap rencana Tuhan selalu baik, selalu indah pada waktu-Nya. “Hati manusia memikir-mikirkan jalannya, tetapi Tuhanlah yang menentukan arah langkahnya.” Manusia boleh berencana, tapi Tuhan yang menentukan.

God will never let you walk alone in your darkest hour. He’ll be there, down every road. You’ll never walk alone.

 

“For You will light my lamp; The Lord my God will enlighten my darkness.” (Psalm 18:28)

“Karena Engkaulah yang membuat pelitaku bercahaya; Tuhan, Allahku menyinari kegelapanku.” (Mazmur 18:29)

 

– a note to myself –

Advertisements

Berat badan, oh berat badan..

I think life will be more beautiful if I can eat all I want without gaining weight

Sebagai wanita salah satu hal yang saya takutkan adalah kenaikan berat badan. Berhubung tinggi saya cuma 155 cm, alias petite (biar halus dikit ya bahasanya :D), sudah seharusnya saya menyeimbangkan antara tinggi dan berat badan supaya masih enak dilihat setidaknya. Ga enaknya jadi orang yang bertubuh tidak tinggi adalah susah waktu nyari baju atau celana. Rata-rata celana jeans yang dibeli harus dipotong sendiri biar pas panjangnya.  Rata-rata baju yang terlihat cantik di manekin semampai langsing nan tinggi belum tentu terlihat cantik di badan saya yang pas-pasan ini. Tapi masalah berat badan yang kurang ideal dengan tinggi badan ini cuma menurut saya ya.. Kan setiap orang punya benchmark yang berbeda atas apa yang disebut ideal. Hehehe

Entah sejak kapan, saya jadi suka banget makan. Semua yang enak pasti demen. Kayaknya sejak ketemu sama Bubu sih, soalnya dulu sebelum pacaran sama dia ya biasa-biasa aja sama makanan. Malah dulu sering banget kalau makan suka ga habis *maafkan*. Eh begitu pacaran sama Bubu galak bok dia kudu dihabisin itu makanan. Dan memang benar sih kan kita ga boleh buang-buang makanan gitu aja, ada banyak orang yang kurang beruntung di luar sana yang bahkan belum tentu bisa makan. Berawal dari penjagaan bapak Bubu beserta omelannya itulah saya selalu maksain perut buat ngabisin makanan yang dipesen. Ehh tapi ya lambungnya malah melaaaaaarrr kayaknyaaa… Sekarang kalo makan porsi gede juga muat-muat aja itu perut. Malah ga lama udah laper lagi pengen nyemil-nyemil. Hahaha parah ah. Sampe suami juga suka takjub tiap kali saya bilang “laper..” padahal belum lama selesai makan 😀

Biasanya orang yang baru ketemu saya selalu ngira saya makannya dikit karna badannya kecil. Padahal sih… Tanya aja noh sama suami. Hahaha 😀 Tapi selama bertahun-tahun ini mau makan sebanyak apapun dan nyemil sesering apapun, bahkan bikin indomie jam 4 subuh, berat badan saya ya segitu-segitu aja. Tapi itu berat badannya juga bukan yang kurus-kurus banget gitu ya, yang mau saya tekankan itu berat badan saya jarang banget naik walaupun nyemil membabibuta. Paling cuma perut aja semakin hari semakin membuncit macam ibu hamil.

Pernah berat badan saya naik waktu lagi terapi suntik Tapros, salah satu treatment setelah operasi kista beberapa tahun lalu. Jadi suntik Tapros ini berfungsi untuk mengurangi produksi hormon estrogen dan selama treatment itu kita jadinya ga datang bulan sama sekali. Gunanya juga untuk meminimalisir kemungkinan kista untuk kambuh. Efek sampingnya jangan ditanya deh, selain suka banjir keringet di tengah ruangan berAC, cepet cape, badan pegel-pegel ga jelas, dan juga kenaikan berat badan. Kalau baca-baca forum bahkan ada yang naik 5 sampai 8 kg. Sedangkan saya lumayan beruntung sih cuma naik 1,5 kg. Tapi balik lagi ke masalah tinggi badan, 1,5 kg ini buat saya udah cukup banyak karna awalnya saya juga kan ga kurus-kurus banget gitu. Syukurnya cukup dengan rajin ke gym, atur makan malem, balik lagi ke berat awal tapi ga bisa kurang dari itu. Hahaha.

Nah sekarang setelah nikah donk, berat saya naik 3 kg. Gileeeeeeeeeeeee…. Apa aja yang dimakan ya bisa naik segitu banyak dalam 1 tahun. Perasaan makannya sama, malah lebih parah waktu dulu belum nikah. Eh sekarang juga parah sih :p Habisnya suami juga demen banget makan, mau ga mau kan jadi ikutaan *alesan* Pernah jam setengah 12 malem, udah pake piyama, udah wangi, udah bobo-bobo cantik, tetiba kita kepengen KFC. Udah gitu ga jauh dari kompleks sini pas banget ada KFC yang buka 24 jam. Niat donk kita tengah malem ke KFC buat take away makan di rumah sambil nonton bola. Bahahahaha. Life is sooo good, sayang perutnya yang not good. Salahkan KFC nyaaaaa!! T_T

Nyesel? Nyesel sih. Tapi seneng? Seneng banget donk, karna perut kenyang hatipun senang. Jadi rasa nyeselnya ketutup sama seneng. Hahaha. Cuma ga seneng aja liat perut nyembul-nyembul lucu dan angka di timbangan yang selalu membuat hati gelisah. Masalahnya sekarang kalau mau sok-sokan diet ga bakal kuat liat suami yang demen banget makan. Dan saya sendiri ga mau si suami ikutan diet (dia juga ga bakalan mau sih), lebih seneng gitu rasanya kalau liat dia subur. Tapi ya ada batasnya, pokoknya asal suburnya sehat ya ga apaa. Istri makin senang.

Ada ga sih yang setelah nikah berat badannya naik? Tapi bukan gara-gara hamil ya.. Ini gara-gara kelewat bahagia apa kelewat rakus makannya ya? Hahahaha

Fighting in public?

polls_article_0_006C60C500000258_309_468x424_2902_851049_answer_4_xlargesource

Beberapa waktu lalu saat berjalan menuju parkiran mobil selesai belanja bulanan, tiba-tiba terdengar suara wanita berteriak di area parkiran. Tidak jauh dari tempat saya berdiri ternyata ada seorang wanita dan laki-laki yang sedang bertengkar. Posisi wanita sedang terbaring di lantai sambil menendang-nendangkan kakinya ke arah laki-laki yang berdiri menahan tendangan wanita tersebut. Ia terus mengamuk sambil berteriak histeris, membuat satpam yang berjaga di sekitar tempat mulai berdatangan. Nampaknya wanita itu juga menendang pot yang ada di sekitar tempat sampai pecah dan berserakan menghalangi jalan.

Saat seorang petugas mendatanginya untuk menyuruhnya tenang, amukannya malah makin menjadi-jadi. Mengeluarkan kata-kata kebun binatang sambil melempar kacamata yang ia pakai ke jalanan. Tangisnya pecah diiringi teriakan panjang yang memekakkan telinga. Dilihat dari bahasa tubuhnya, sepertinya pria dan wanita ini adalah sepasang kekasih. Si lelaki berusaha memeluk wanita itu untuk sedikit menenangkannya karna mereka mengundang banyak perhatian dari pengunjung yang lewat. Tapi semakin dipeluk si wanita makin histeris teriak-teriak sambil nangis dan memukul laki-laki di sebelahnya itu. Sempet terdengar dia bilang “Padahal kemarin gw masih cewe lo!”, lalu diikuti dengan kata-kata lain yang ga jelas kedengarannya.

Kejadiannya terjadi begitu cepat, saya sama suami sampai terpaku melihat mereka bertengkar. Begitu udah makin rame, kita memutuskan untuk balik ke mobil, ga enak rasanya ngeliatin orang yang lagi berantem. Cuma ga habis pikir masalah apa yang lagi mereka alami sampai bisa bertengkar hebat kayak gitu di depan umum. Ini bukan cuma berantem mulut biasa, tapi sampai si wanita mengamuk guling-guling di lantai dan teriak-teriak walaupun ada banyak orang di dekatnya pasti ada kenapa-kenapanya kan.

Anyway, bukan masalah mereka sih yang mau saya bahas, tapi tentang berantem di depan umumnya. Beberapa kali saya ngeliat pasangan yang bertengkar di tempat umum ada yang sampe jambak-jambakan, ada yang laki-lakinya narik paksa cewenya untuk pergi ke tempat yang lebih sepi karna malu diliatin banyak orang. Buat saya dan Bubu, bukannya kita ga pernah berantem ya, tapi dari awal pacaran kita sepakat jangan sampai adu mulut atau bahkan bertengkar di tempat umum. Pokoknya jangan sampe deh *amit-amit*. Karna rasanya gimana ya, ga pantes gitu kita bertengkar karena masalah pribadi tapi malah jadi tontonan orang-orang yang lewat. Apalagi kalo sampe disamperin sama security :/

Menikah dengan Bubu ga membuat kita terlepas dari yang namanya beda pendapat, tapi ngeliat hal kayak gini semakin jadi pengingat untuk saya dan Bubu kalau sudah sepantasnya memang emosi itu harus bisa dikontrol. Harus. Sekesal apapun dan segatel apapun mulut untuk mengeluarkan kata-kata yang memicu api, alangkah baiknya diredam dulu selagi di tempat ramai. Lebih baik lagi kalau bisa dibuang jauh-jauh biar ga terjadi kebakaran. Walaupun terkadang tenggorokan dan mulut saya rasanya gatal banget kalau lagi kesal.… Tapi saya lebih memilih buat adu argumen di rumah aja, lagian mana enak sih kalau diliatin orang? Kan jadi ga puas 😀 Sisi positifnya, karna nunggu sampe rumah baru cuap-cuap biasanya udah keburu lupa dan males duluan. Atau mungkin boleh juga di dalam kamar aja sambil lempar-lempar bantal dan pelukan biar cepet baikannya, hahahaha 😀

What do you think?

Kuala Lumpur – Penang Trip #3

Susah banget deh ah ngumpulin niat buat nulis. Maksudnya kan biar sekalian buat kenang-kenangan kalau nanti dibaca lagii.. Anyway, mau lanjut cerita part terakhir waktu kemarin Penang trip berdua Bubu.

Hari ke3 kita masih ada di Penang, kalau ngikutin itinerary sih masih ada beberapa tempat yang mau kita datengin untuk hari terakhir di Penang ini. Pengen ke Penang Hill, Kek Lok Si Temple, sama makan siang di Laksa Pasar Air Itam yang katanya juga enak. Terus pengen ke Pantai Batu Feringgi sekalian jalan-jalan sore disana. Tapi apa daya rencana hanya tinggal rencana. Ya memang serunya jalan-jalan kayak gini acara bisa berubah sesuka hati tergantung mood sama kemana angin membawa 😀

Jadi kemarin waktu lagi istirahat di hotel si Bubu tetiba kepengen nyari durian -_- Katanya dulu dia pernah nonton di TV kalau di Penang ada durian farm yang terkenal dengan duriannya yang enak dan jatuh langsung dari pohon. Setelah googling ternyata nama farm yang dimaksud adalah Bao Sheng Farm, letaknya di daerah Teluk Bahang. Di websitenya juga tertulis tanggal dan bulan waktu mereka panen durian, yang mana waktu kita lihat di tanggal kita pas kesana masih masuk ke kalender mereka.

Akhirnya yang tadinya pagi-pagi rencana mau ke Penang Hill terpaksa harus kita batalkan. Kenapa? Duitnya ga cukup bok. Hauahahaha miris. Jadi di Penang Hill itu kan kita bakalan naik semacam tram untuk ke puncak bukit, mirip yang kayak di Victoria Peak Hongkong dan masing-masing orang harus bayar sekitar 30RM. Total berdua = 60RM, sedangkan untuk makan durian kita juga nyiapin budget sekitar 60-70RM karna kepengen nyobain durian yang gradenya paling bagus tapi harganya juga bagus. Kalo kata suami ya abis kapan lagi makan durian disana 😀 Terus setelah itung-itung sisa duit dan pengeluaran buat 1 hari lagi di KL kayaknya ga cukup kalo mesti bayar naik tram. Jadi mesti pilih salah satu, ya kita milih durian donk tentunya. Hahaha

Berhubung Teluk Bahang ini letaknya cukup jauh dari Georgetown, jadinya kita milih untuk ke Bao Sheng Farm dulu paginya baru disusul ke Pantai Batu Feringgi dan Kek Lok Si Temple kalo sempet. Tapi karna malam sebelumnya tidur di kereta, malam di hotel itu kita ngantuk banget dan kesiangan bangun.  Baru berangkat dari Komtar sekitar jam setengah 10 pagi naik Rapid Penang nomor 101. Ternyata ya, beneran lamaa banget di jalan, kita sampai di halte terakhir sekitar jam setengah 12. Jadi bus 101 ini rutenya ga sampe ke Bao Sheng Farm ternyata, kita baru tau pas mereka mau berhenti gitu. Ada halte pemberhentian terakhir bus 101 ini ga jauh dari pantai Batu Ferringgi. Dari situ kita mesti nyambung lagi naik bus 504 kalo ga salah untuk ke Bao Sheng Farm nya. Bus 504 ini juga ga selalu ada,  cuma datang di jam-jam tertentu yang intervalnya bisa sekitar tiap 2 atau 3 jam.

Macam anak ilang terdampar di antah berantah kita. Tempat pemberhentian bus 101 ini sepiiii bener, jarang banget mobil lewat, manusia juga jarang keliatan kecuali di dalem tempat makan, sama abang-abang sopirnya paling. Dan lagi kita masih harus nunggu bus yang akan mengantar kita ke Bao Sheng Farm tapi jam 1 nanti. Jadilah sambil nunggu kita memutuskan buat cari makan dulu di sekitar.

IMG_0717Jalan raya selebar ini cuma diisi bus yang lagi parkir

Kebetulan ada rumah makan India di dekat sana. Setelah pesen makanan, ada pegawai resto yang nyamperin dan tanya kita mau pesen minum apa. Siang itu saya ga kepengen minum teh tarik ataupun yang manis-manis. Jadi mesen teh tawar, tapi kayaknya si pegawai ga ngerti maksud saya. Terus saya coba pesen air mineral, lagi-lagi dia juga ga ngerti. Dari pake bahasa tubuh, bahasa Indonesia sampe bahasa Inggris dia juga ga ngerti -_- Kayaknya saya yang udik ya ga tau bahasa Melayunya es teh tawar di apaan. Hahaha. Lalu si pegawai menggeleng-gelengkan kepalanya dengan muka minta dilempar piring dan melenggak pergi dari meja. Apa ya maksudnya??

Ga lama kemudian, pegawai resto yang tadi melayani kami datang dengan membawa segelas air putih di tangannya. Setelah meletakkan minuman tersebut, tiba-tiba dia nyeletuk sama Bubu, “Saya kan orang Medan bang (sambil menggeleng-gelengkan kepala ala orang India yang terlihat sangat tidak alami). Abang dari Jakarta ya?” Baaaahhh!! Dan lagi yang anehnya waktu ngomong gitu gatau kenapa mukenya sengak beneerrr minta disumbat pake kapas. Kalau gitu kenapa waktu saya pesen es teh dia ga ngerti ya? Terus udah pesen air mineral dia juga ga ngerti. Katanya orang Medan… Ya mungkin udah sama sekali ga ingat bahasa Indonesia ya.. Setelah memberikan pernyataan singkat tersebut si abang ini pergi dari meja kami sambil lagi-lagi menggeleng-gelengkan kepalanya secara tidak alami. Sungguh…

Saya dan suami ditinggal tak berdaya penuh pertanyaan. Akhirnya kita memilih melanjutkan makan siang sambil memata-matai si Abang Medan ini. Anehnya lagi, di rumah makan ini kan ada banyak orang India, nah waktu ngobrol dengan teman kerjanya si Abang Medan tampak sama sekali tak menggelengkan kepala ala-ala orang India sedikitpun. Lalu apakah maksud gelengan kepalanya yang berkali-kali itu sama kita? Nampaknya hal ini akan menjadi misteri ilahi yang tak terpecahkan. Entahlah.

IMG_0712Porsi jumbo, dan herannya habis aja donk sendirian hahaha 😀

Selesai makan dan menuju kasir, saya udah nyiapin tusuk gigi untuk nyolok muka si Abang Medan tiba-tiba si Abang Medan ngomong ke suami, “Bang, masih punya uang rupiah ga? 20 atau 50 ribu gitu? Saya minta donk kalo ada.” Baaahh!! Apa pula maksudnya habis bayar makanan kita dipalak uang rupiah padahal pelayanan si Abang Medan ini aja minta disambit ulekan batu. Berhubung suami emang ga bawa ya dia bilang ga ada, sisa rupiah saya yang megang soalnya. Hahahaha. Ya ga mau ngasih juga sih saya, mending kalo orangnya ramah. Lahhh ini?? Aneh sungguh aneh makan siang kali itu. Lalu suami menolak halus sembari pergi meninggalkan rumah makan yang lagi-lagi disertai dengan gelengan kepala tidak alami dari si Abang Medan. Ah…

Bus 504 yang ditunggu datang juga dan setelah sekitar setengah jam perjalanan melewati jalanan macam di puncak sampailah kita di Bao Sheng Farm yang sunyi senyap… Ternyata musim durian sudah lewat.. Durian-durian yang unggul sudah habis tak bersisa, hanya tinggal sekarung kecil durian yang gradenya biasa-biasa saja. Udah kepalang basah masa kita ga makan, perjalanannya aja udah berapa lama sendiri. Untung saja pemilik durian farm ini orangnya super ramah dan murah senyum. Dari pertama datang kita udah disambut sama senyuman sumringahnya sambil dikasih penjelasan kalau musim duriannya udah lewat, yang tersisa sekarang bukan durian unggulan tapi semuanya masih segar dan baru aja jatuh dari pohonnya.

IMG_0743Bao Sheng Farm

Ga mau rugi, kita pesan 2 buah durian dengan jenis yang berbeda. Walaupun bukan unggulan, tapi duriannya enaaaakk banget. Beda rasanya sama durian-durian Medan yang kita makan di Jakarta. Pemilik tempat itu juga ga sungkan-sungkan ngajak kita ngobrol sambil berbagi pengetahuan dan pengalamannya dengan buah durian ini. Kita dijelaskan ciri-ciri durian yang enak itu gimana dan dia bilang memang semua durian yang dijual di tempatnya adalah durian yang baru aja jatuh dari pohon. Kalau udah lewat dari 3 sampe 4 jam, ga akan mereka sajikan lagi karna rasanya sudah berkurang, jadi biasa dijual ke pedagang buah yang mau beli. Ciri utama untuk memastikan durian itu bener-bener baru jatuh dari pohon adalah adanya rasa numb di lidah waktu kita makan durian. Rasa numb biasanya akan bergantian dengan manis atau pahit nya durian, alkohol dan begitu seterusnya. Dan memang berasa lidah agak kebas waktu pertama durian masuk ke mulut, baru tau juga saya. Kalo makan di Jakarta ga pernah ada rasa numb, paling cuma manisnya aja. Ternyata oh ternyata.. Pokoknya bener-bener detail semuanya dijelasin sama dia.

IMG_0727Cuma ini yang sempet difoto. Sisanya udah ga inget lagi sangking enaknya 😀

Dia juga cerita tentang sejarah gimana Bao Sheng Farm itu dulunya didirikan oleh ayah beliau. Di saat bisnis durian dulu ga laku, ayahnya tetep kekeh ngejalanin usaha itu karna memang suka dengan apa yang dia kerjakan. Walaupun awalnya dicibir orang sana sini, tapi pada akhirnya bisnis ayahnya malah perlahan naik bahkan sampai jadi seperti sekarang dan diteruskan oleh anaknya yang juga pecinta berat durian. Keliatan banget dari raut muka si bapak pemilik farm kalau dia bener-bener mencintai apa yang dikerjakannya ini. Keliatan kalau dia bener-bener menikmati hidupnya sekarang. Ada moment waktu saya dan suami duduk sambil menikmati pemandangan dan durian yang nikmat, kita ngeliat bapak ini lagi duduk santai sambil makan buah. Bahkan saat motong buah aja wajahnya juga senyum coba :’)

IMG_0737

IMG_0724Pemandangan dari tempat duduk sambil makan durian

Buat saya dan Bubu, perjalanan memburu durian kali ini jauh lebih berharga dari sekedar mencicipi durian. Tapi perbincangan dengan pemilik Bao Sheng Farm ini yang buat perjalanan kita jauh lebih berarti. Pengetahuan yang dia bagikan sama kita, cerita pengalaman pahit dan manisnya menjalani bisnis ini, dan filosofi hidupnya yang bikin kita belajar lebih banyak lagi. Salut dengan orang-orang seperti bapak ini yang bener-bener menikmati hidup, melakukan apa yang betul-betul dia suka dan bahkan menghasilkan dengan luar biasa. Kalau lagi musimnya, durian farm ini rame banget. Bahkan penginapan yang mereka sediakan biasanya juga udah full booked dari jauh-jauh hari. Dan katanya banyak juga orang Jakarta yang kesana khusus buat makan durian.

Setelah perut kenyang dengan durian, jam setengah 4 kita nunggu bus yang akan mengantar kita balik ke Komtar. Rencananya mau ke Batu Feringgi dulu tapi sepertinya ga keburu karna jam 9 udah harus jalan ke Pelabuhan Jetty untuk naik kereta balik ke KL. Berhubung bus yang lewat memang jarang banget, kita putuskan buat coba jalan kaki siapa tau ketemu di depan. Tapi udah naik turun gunung busnya masih juga belum lewat donk. Waktu itu matahari lagi terik-teriknya, kita jalan kaki di jalanan yang ga ada orang, ga ada toko, bahkan ga ada satupun mobil yang lewat. Horor kl busnya sampe ga lewat-lewat :/

IMG_0772

IMG_0771Ga ada orang, ga ada kendaraan, cuma ada jurang di sebelah kiri 😮

IMG_0749

IMG_0751Ada stall buah di tengah-tengah antah berantah

IMG_0753Nemuin air terjun ini, iseng masuk ke dalem

IMG_0760Tapi dimana air terjunnya ya??

20140807_155914Semacam, mini waterfall..

Untunglah setelah perjalanan menyusuri air terjun buatan, jembatan, dan jalanan naik turun busnya pun lewat. Dan tebak, abang yang nyetir sama donk dengan yang tadi nyetir bus waktu kita pergi. Waktu naik bus kita ditanya, “Habis jogging ya?” Hahahaha jogging bgt pak! Jangan-jangan beneran cuma ada 1 bus yang beroperasi di daerah antah berantah ini 😮 Dari daerah Teluk Bahang kita harus berhenti di Balik Pulau dulu, baru kemudian nyambung bus dengan jurusan ke Komtar.  Anehnya terminal bus di Balik Pulau ini sepi banget, jauh berbeda sama terminal Lebak Bulus. Cuma ada beberapa bus berjejer istirahat dan beberapa penumpang yang bisa dihitung jari. Perjalanan dari Balik Pulau inilah yang bener-bener makan waktu karna ngabisin hampir 2 jam untuk sampai di Komtar. Dari tidur, bangun, sampe tidur lagi masih belum nyampe juga.

Berhubung rute perjalanan yang cukup ajaib demi sebongkah durian, alhasil hari terakhir di Penang kita ga kemana-mana lagi. Rute hari ini naik bus bener-bener hampir ngelilingin pulau Penang (Komtar  – Batu Feringgi – BalikPulau – Komtar). Dari ujung ke ujung, hahaha. Akhirnya cuma jalan-jalan di mall dekat Komtar, ambil tas di hotel, makan malam dan lanjut naik CAT untuk kembali ke Jetty. Sampai di stasiun Butterworth tepat waktu dan kembali tidur di kereta. Sebenarnya tempat duduk kita di kereta terpisah, tapi berhubung kita ga mau dipisahkan (ihik ga mau jauh-jauh) suami berniat minta izin dengan penumpang yang akan duduk di sebelah saya buat tukeran tempat sama dia. Untung si ibu kursi sebelah mengerti dan tanpa keberatan mau tuker tempat duduk. Akhirnya bisa tidur tenang malam itu…

Oh iya ada kejadian ga enak waktu perjalanan menuju KL Sentral. Subuh jam setengah 5 seluruh penumpang kereta terpaksa diungsikan naik bus untuk sampai di KL Sentral karna ada kereta api yang tergelincir di dekat KL Sentral sehingga menutupi jalur kereta yang akan lewat. Salutnya saya sama manajemen kereta disana adalah semua krunya cepat tanggap dan segera ngasih informasi begitu penumpang mulai berisik. Lebih salut lagi karna subuh-subuh gitu bus penggantinya bener-bener cepet datengnya sehingga penumpang tetap sampai tepat waktu di KL Sentral sesuai jadwal awal.

Sampai di KL Sentral, early check in di hotel buat mandi dan istirahat. Kali ini nginep di New Winner dekat KL Sentral, di daerah little indianya. Enak, bener-bener cuma tinggal jalan kaki udah sampe hotel. Sayang resepsionis hotel kali ini busuk banget, emak-emak Cina yang galak dan malak 70RM cuma buat DP kamar.  Padahal waktu pesen di Agoda katanya DP 50RM, masalahnya ini hari terakir, duit pas-pasan dan sayang karna besok subuh kita udah flight balik ke Jakarta. Kapan mau dipake itu uangnya 😦

Hari terakhir ini kita ga terlalu kemana sih, pengen santai-santai aja. Jadi siang keluar hotel, lalu makan nasi campur yg enyak di dekat Little India. Nah ada lagi nih ketemu orang aneh waktu lagi nyari jalan. Jadi di persimpangan jalan yang lumayan besar, ada nenek-nenek berdiri di pinggir jalan dan waktu lewat dia minta tolong diseberangin sama kita. Perawakannya sih memang udah tua ya, pake tongkat dan bawa kantong plastik gitu. Jadilah karna kasian ngeliat orang tua gitu, saya dan suami megangin si nenek buat nyebrang. Tanpa sungkan dia ngasih itu kantong plastik buat saya pegang. Gpplah ya namanya bantu orang tua.. Si nenek ini dari pas minta nyebrang ga pake ngomong sih, cuma bahasa isyarat yang nyuruh ke sebrang jalan dan ngulurin tangannya langsung ke kita. Waktu nyebrang itu kakinya ngelangkah pelaaaannn banget, gpp donk namanya juga orang tua kan. Begitu udah hampir sampai di seberang mendadak kakinya bisa ngelangkah cepet donk. Bingung saya. Trus waktu saya balikin kantong plastiknya lah si nenek malaakk minta duit! Minta 20RM! Mending kalo mintanya yang baik-baik atau kasian gitu ya. Lah ini dia ngulurin tangannya bilang,”Money, money, 20RM, 20RM.” Ude gile kali si nenek. Baru kali ini saya nyebrangin orang malah disuruh bayar. Hahahahaha. Saya dan suami nolak pelan sambil kabur ninggalin si nenek. Itu aja masih ditahan sama dia disuruh ngasi duit. Gilee. Ya yang penting dia udah nyampe di seberang jalan lah setidaknya. Cuma ga habis pikir aja orang jaman sekarang modusnya macem-macem. Niat kitanya baik tapi malah mau ditipu.

img_1401source

Setelah itu kita jalan kaki dari KL Sentral ke Old KL Railway Station yang ternyata lagi-lagi jaraknya lumayan jauhh.. Hahaha kesian si Bubu udah gempor. Ada apa memang disana? Ga ada apa-apa sih, kepengen aja liat bangunan yang udah ada sejak tahun 1886 ini. Dulu semuanya berpusat di station ini sebelum ada KL Sentral. Sekarang juga masih dipake, tapi kayaknya hanya melayani rute tertentu aja, dan memang jauh lebih sepi dibanding KL Sentral.  Jalan kaki lagi ke Pasar Seni, jalan-jalan di Pasar Seni, naik free shuttle bus ke Bukit Bintang. Waktu lagi di Pavilion nemu Daiso. Gawaat, rasanya begitu masuk mau beli semua baraaanggg. Muraaah dan lucu-lucu bangeett, sayang duit pas-pasaaann. Hahaha nasib. Habis itu ke Petalling Street cari makan dan minum teh yang rasanya enaak dan tempatnya enak banget, padahal ada di tengah-tengah pasar gitu. Ngiter-ngiter sebentar lalu berakhirlah perjalanan hari terakhir di KL.

IMG_0792Old KL Railway Station

IMG_0790

def_201202220938581075640518_3source

daiso-japan-daiso-chatswood-homeware-gift-shopKemarin sama sekali ga sempet foto gara-gara ribet ngiterin 1 toko. Dari yang penting sampe ga penting semua ada 😀 (source)

Pulang hotel dan menyiapkan diri untuk flight besok pagi dari Kuala Lumpur. Walaupun sebentar, tapi perjalanan kali ini berkesan karna yang namanya cape, susah seneng sama-sama, tidur 2 malem di kereta, mandi di stasiun, duit pas-pasan tapi yang paling utama perginya sama Bubu jadi semua berasa enaak dan seru malahan. Hahaha. Si suami yang ga mau dan ga suka jalan-jalan kemana, tapi asal istri senang suami juga senang katanya *kecup sayang * Nanti jalan-jalan lagi ya Bu.. *kedip-kedip ke Bubu* *orangnya pura-pura tidur nyenyak sambil ngorok* Zzzzzzz

Kuala Lumpur – Penang Trip #2

Seperti yang sudah diceritakan di postingan sebelumnya, dari Kuala Lumpur kita dapat menggunakan kereta menuju Penang. Kereta akan berhenti di stasiun Butterworth dan perjalanan dilanjutkan menggunakan ferry untuk sampai di Jetty (pelabuhan di Penang). Tarif menyeberang menggunakan ferry dikenakan biaya 1.2 RM, sedangkan untuh arah pulang dari Jetty ke Butterworth tidak dikenakan biaya. Tidak butuh waktu lama, hanya sekitar 10-15 menit kita sudah sampai di Jetty. Kalau dipikir-pikir perjalanan sama suami kali ini kita menggunakan seluruh moda transportasi dari darat, udara dan laut. Ya lumayanlah, untuk ukuran suami yang ga seneng jalan-jalan tapi mau dan tampak menikmati perjalanan yang saya rencakanan *evil laugh*

Sampai di pelabuhan Jetty masih jam 6 pagi yang mana langit masih gelap, mirip kayak jam 5 di Indo. Keluar pelabuhan langsung ketemu terminal bus, luntang lantung kayak anak ilang, ga tau mau kemana karna kalau check in juga masih super kepagian, ga ngerti sama rute bus kita memilih untuk menggunakan CAT yang lagi-lagi layanan shuttle bus gratis dengan rute Jetty to Komtar. Kebetulan penginapan kita ada di sekitar Komtar yang jaraknya sekitar 800 m jalan kaki dari Komtar menurut Agoda. Tapi kok waktu kemarin saya jalan rasanya lebih dari 800 m ya. Ga nyampe-nyampe gitu. Hahaha.

Kekurangannya naik CAT ini adalah ga ada pemberitahuan kita lagi berhenti di halte mana. Jadi ya pilihannya cuma harus hafal jalan atau lihat patokan jalan atau tanya sama sopir bus. Masalahnya rata-rata sopir bus yang saya temui di sini ya kok pada jutek-jutek ya. Malah waktu itu ketemu bule asal Perancis cerita dia kebingungan dengan jalur-jalurnya dan ga tau harus berhenti di halte mana. Dia udah nanya ke sopir bus tapi begitu ditanya malah diem aja cuma nengok sekilas dan kemudian buang muka. Saya juga beberapa kali nanya cuma dijawab ala kadar atau kadang ga dijawab sama sekali. Sangat disayangkan padahal moda transportasi yang mereka sediakan harusnya kan mempermudah penumpang yang naik untuk sampai ke tujuan ya.

IMG_0686CAT Map

Tapi berhubung bangunan yang disebut Komtar itu mudah ditemukan, kita bisa sampai tanpa kelewatan halte. Komtar juga merupakan pusat interchange bus di Penang. Sesampainya di sana, ternyata ada semacam warung-warung kecil gitu yang buka dan jual sarapan nasi lemak. Nyobain deh nasi lemak dan teh tarik pagi-pagi, lumayan buat ngisi perut. Selesai makan kita jalan kaki menuju hotel mencoba peruntungan bisa early check in apa ngga. Kali ini kita nginep di Grand Inn Penang Road, budget hotel dengan fasilitas dan service yang cukup memuaskan terletak di daerah Georgetown. Sampai di hotel sekitar jam setengah 7 pagi, disambut sama resepsionis yang ramah tapi kita kurang beruntung karna kamar masih full semua. Akhirnya kita istirahat sebentar di lobby, numpang cuci muka, nitip tas di resepsionis dan memutuskan buat jalan-jalan dulu pagi ini sebelum nanti siang balik lagi ke hotel untuk check in.

penang-komtarKomtar (source)

Jadinya pagi itu kita jalan-jalan tanpa mandi, tapi mandi parfum kok setidaknya 😀 Berbekal peta yang diambil di hotel, kita memutuskan untuk jalan kaki ke tempat-tempat yang mau dikunjungi. Habisnya kalau nunggu free shuttle bus lama banget, sayang waktunya malah. Lagipula jarak antara satu tempat ke tempat lain ga terlalu jauh kok sebenernya. Dari Penang Road kita ambil jalan menuju Lebuh Chulia, dan pilihan jalan kaki memang ga salah karna enak banget menikmati pagi di Penang dengan pemandangan bangunan-bangunan tua yang masih terawat, jalanan yang belum terlalu ramai dan cuaca yang kebetulan cukup mendukung pagi itu. Sayang sangking ademnya jadi hujan gerimis dan disusul hujan deras beberapa waktu kemudian. Dan kita ga bawa payung, cuma bisa berteduh di pinggir bangunan kayak anak ilang 😀

IMG_0660

Ga ada tempat khusus yang mau dituju sih, rencananya memang cuma pengen jalan-jalan dan kalau pas jalan ketemu bangunan yang bisa diliat ya kita masuk ke dalam. Sayangnya pagi itu banyak bangunan yang masih tutup karna rata-rata baru mulai buka jam 10 pagi. Saat perjalanan menuju Khoo Kongsi Temple yang lagi-lagi berbekal selembar peta, hujan deras mulai turun lagi dan memaksa kita untuk berteduh di satu tempat makan kecil di pojok jalan Lebuh Armenian. Sampe sekarang saya ga tau nama tempatnya karna ga ada tulisan Melayunya, semuanya dalam tulisan Mandarin 😀 Duduk-duduk sambil menikmati bakpau isi daging B2 dan segelas lagi-lagi teh tarik hangat. Sederhana tapi bikin hati dan perut hangat 🙂

IMG_0664Tempat makannya kecil, tapi bakpau dan teh tariknya nikmaat

Dari yang saya baca ada beberapa bangunan menarik yang bisa dikunjungi di Penang beberapa di antaranya yaitu Khoo Kongsi Temple, Cheong Fat Tze Mansion, Pinang Peranakan Mansion, dan Fort Cornwallis. Masih banyak sih bangunan bersejarah lain yang bisa dikunjungi di sana, jadi silahkan diatur jadwalnya aja supaya bisa kebagian semua. Ga lama jalan kaki, si Bubu mulai mengeluarkan jurus pegelnya dan pengen naik bus tapi berhubung kita gatau dimana aja haltenya mau ga mau dia tetep jalan kaki sama saya. Sabar ya sayang. Kalau dipikir-pikir rute jalan kaki kita kemarin cukup jauh dan salut juga saya si Bubu kuat jalan kaki sejauh itu. Hauahaha puas banget deh ah. Udah gitu beberapa kali kita juga kehujanan di jalan sampe bad mood dia *pukpuk* 😀

Dari Penang Road, menyusuri jalan sepanjang Lebuh Chulia, muter-muter di sekitar Lebuh Armenian, nyasar-nyasar ke gang kecil, jalan lagi sampe ketemu St George’s Church, menyusuri daerah Padang Kota Lama tempat Fort Cornwallis berada. Tapi lagi-lagi kita ga masuk ke dalem karna hujan deras, udah gitu parahnya pas lagi hujan di sekitar kita ga ada bangunan untuk berteduh. Jadilah duduk manis di bawah pepohonan di taman dekat Fort Cornwallis. Kesian ya? 😀 😀

IMG_0675St George’s Church

Begitu hujan reda, perut sudah protes minta makan. Tadinya mau makan di Sri Weld Foodcourt untuk cari Ali’s nasi lemak yang katanya enak dan tempatnya juga ga terlalu jauh. Eh si Bubu tiba-tiba mencetuskan ide buat makan mee sotong yang waktu itu dia liat di acara Taste With Jason di AXN. Tiap nonton acara itu di rumah, kita berdua selalu rusuh-rusuh dan ngeces karna kayaknya makanan yang direview enak-enak. Berbekal GPS dan kesotoyan, jalan kaki dari Fort Cornwallis ke Lebuh Downing untuk naik CAT.

Jadi Mee Sotong ini terletak di Bangkok Lane, Pulau Tikus, tepatnya di Seng Lee Cafe. Nanya-nanyalah ke sopir bus CAT kita diturunin di sekitar Jalan Burma kalau ga salah. Diliat di GPS kok kayaknya masih jauh ya, terus ga jelas juga bener apa bukan tempatnya. Akhirnya kita tanya-tanya ke orang dan beberapa kasih arahan ga jelas, sisanya ga ada yang tau. Setelah jalan kaki cukup jauh dan masih belum nemu juga, kita tanya ke orang yang lewat naik sepeda katanya udah deket jalan kaki juga sampe. Apaan pas kita jalanin udah ampir setengah jam masih juga ga ketemu! Terakir nanya orang di halte katanya naik bus aja ke Pulau Tikus karna masih cukup jauh. Beneran donk, naik bus aja masih sekitar 20 menit dari tempat kita jalan dan Pulau Tikus itu letaknya di atas ya sodara-sodara alias masih jauh banget jalan kaki sampe kaki copot baru sampe mungkin. Bahkan dalam perjalanan sampe keliatan bukit macam lagi mau ke puncak. Perjuangan banget demi sepiring mee sotong! *pingsan guling-guling*

Singkat cerita sampailah kita di Seng Lee Cafe tempat mee sotong berada, yang masak ini bapak-bapak  India dan udah puluhan tahun berjual mee sotong. Konon dia bisa berbicara dalam 4 bahasa, bahasa India, Inggris, Melayu dan Mandarin. Jangan dikira dia cuma tau sepatah-sepatah kata ya, dia bisa ngomong dalam berbagai bahasa itu dengan sangat lancar. Jarang nemuin pemandangan orang India melayani customernya yang orang Chinese dan bener-bener lancar ngomong Mandarin sampe aksen-aksennya juga enak didenger coba. Saluuutt. Saya aja yang Chinese ga bisa sama sekali bahasa Mandarin 😀

IMG_0694Udah dibantu sama anaknya untuk masak, bapaknya yang pake baju warna hitam lagi ngobrol pake bahasa Mandarin.

Sayang lidah saya kurang cocok dengan Mee Sotongnya, mungkin karna saya juga ga terlalu suka sama sotong ya sedangkan rasa sotong kan dominan banget dalam masakan ini. Dan beneran rame loh ini tempatnya. Selalu ada yang datang makan atau sekedar untuk dibungkus bawa pulang, yang masak aja ga berhenti-berhenti dari waktu saya datang. Setidaknya udah pernah nyoba, mungkin yang suka sotong bisa dicoba juga makan di tempat ini 🙂

IMG_0690Mee sotong penuh perjuangan

Selesai makan kita balik ke hotel untuk check in. Oh iya jangan lupa nyiapin uang pas untuk naik bus ya karna mereka ga ngasih kembalian kalau uang kita lebih. Mandi, istirahat sebentar dan sorenya kita keluar untuk cari makan. Kali ini mau nyoba makan malam di Gurney Drive yang merupakan hawker centre dengan banyak jenis jajanan yang bisa kita pilih. Dari Komtar naik Rapid Penang no.101. Sampai disana kita beli char kway teow di salah satu food stall yang antriannya lumayan panjang. Selain hokkien mee, Penang juga terkenal dengan char kway teow nya. Untuk minumnya kita coba es cendol yang katanya juga enak. Tapi tapi kenapa makanan di sana kok rasanya ga seenak Chinese food disini yaaaa?? Apa karna disini banyak banget MSG jadi rasanya enak? T_T Beberapa kali makan disana rata-rata rasa masakannya standar dan cenderung kurang bumbu. Padahal tujuan kita ke Penang kan juga buat wisata kuliner. Ada yang pernah ngerasain hal yang sama ga?

Gurney-DriveGurney Drive (pic pinjem dari sini)

 

Selesai makan kita jalan di sekitar Pesiaran Gurney, duduk berdua sambil menikmati pemandangan sore itu. Life has never been this good, can we just stay like this forever? :’)

IMG_0704

Kuala Lumpur – Penang Trip #1

IMG_0650“Sometimes it isn’t where you’re going, it’s who you’re with” 🙂

Udah lama banget ga ngeblog, hiks blognya mati suri udah hampir sebulan lebih. Bukannya kenapa sih, cuma sejak terakir cerita Hochi meninggal rasanya jadi ga mood untuk nulis apa-apa. Kadang juga kangen pengen nulis eh begitu udah direncanain ada aja yang bikin ga jadi lagi. Mudah-mudahan ini malesnya juga ga kumat lagi T_T

Mau cerita tentang short gateaway sama suami di awal Agustus kemarin. Kehilangan Hochi bulan Juli kemarin bener-bener buat kita sedih, minggu awal Hochi ga ada bisa hampir tiap hari kita nangis. Ga nyangka juga sih bisa sampe segitu sedihnya. Suasana hati jadi sendu melulu, kangen sedikit nangis, bengong sedikit nangis, ga cuma saya tapi suami juga nangis. Jadi males pulang ke rumah karna selalu keinget Hochi. Jadilah setelah beberapa minggu masa berduka, kita merencanakan untuk keluar kota sebentar supaya ga terlalu larut dalam kesedihan. Dari awal taun ini udah kepengen banget ke Bromo, tapi karna satu dan lain hal ga pernah jadi. Dan rencananya mau coba naik kereta karna kayaknya seru tidur di kereta secara saya juga belum pernah naik kereta selama di Jakarta. Hahaha noraknya. Tapi ternyata timingnya kurang pas karna masih dalam suasana lebaran yang mana berimbas pada mahalnya harga tiket kereta.

Lihat-lihat harga tiket pesawat tapi ternyata jauh lebih mahal dari kereta 😀 Eh terus waktu lagi nyari-nyari, ada promo tiket Jakarta – Kuala Lumpur. Berhubung budget juga ga banyak-banyak amat, setelah itung-itungan ternyata total budget yang dikeluarin hampir sama dengan ke Bromo yang rencananya lanjut ke Jogja. Si Bubu ini orangnya ga terlalu suka jalan-jalan, susah banget kalo mau diajakin ke tempat-tempat aneh. Buat dia Bromo itu termasuk tempat aneh karna jauh dan katanya ngapain jauh-jauh cuma buat liat matahari terbit di atas gunung. Nguukk -..- Jadi dia prefer buat ke KL karna toh lagi ada tiket promo juga. Kalau suami mau ke KL syaratnya dia harus mau nyambung ke Penang. Hahaha. Saya belom pernah ke Penang dan penasaran juga, konon banyak makanan enak disana. Jadilah perjalanan 5 hari 4 malam kali ini dipake buat jalan ke KL dan Penang tapi dengan budget yang cukup ketat.

Bermodal 4 hari sebelum hari keberangkatan saya bikin itinerary untuk trip nanti. Dan bikin itinerary itu kan ga gampang ya apalagi ada budget yang harus diperhatikan sedangkan tempat yang mau dikunjungi banyaak *banyak mau*. Hari yang ditunggu tiba dan berangkatlah kita dari Cibubur ke Bandara Soekarno Hatta dengan menggunakan angkutan semacam Damri, tapi yang ini bus dari Sinar Jaya yang rutenya Cileungsi – Bandara Soekarno Hatta lewat Cibubur.  Tadinya udah bingung mau naik apa subuh-subuh dari Cibubur, tapi untung ada bus Sinar Jaya ini yang ternyata juga baru mulai beroperasi Juli kemarin. Tarifnya 40ribu untuk 1 orang, lewat setiap 1 jam sekali. Jadwal dan nomor telepon bisa dilihat di sini ya.

Hari pertama kita sampai di KL sekitar jam 12 siang. Dari KLIA 2 ke KL Sentral naik Aerobus dengan tarif 10RM per orang. Oh iya budget airlines di KL udah bukan LCCT lagi tapi jadi KLIA 2 yang terletak ga jauh dari LCCT. KLIA2 ini jauh lebih bagus dari LCCT, mirip-mirip Terminal 3 Soekarno Hatta bedanya lebih besar. Tempat buat beli tiket bus untuk ke kota pun juga jauh lebih teratur. Seandainya terminal lain di Soekarno Hatta juga bisa diperbaharui secantik itu.. Sekitar 1 jam kemudian kita sampai di KL Sentral dan memutuskan untuk makan di foodcourt. Lumayanlah rasa makanan dan harganya sebanding.

Perjalanan ke KL kali ini kita berdua coba pake backpack soalnya kalo bawa koper pasti ribet karna rata-rata tempat yang mau dikunjungi harus banyak jalan kaki. Untungnya di KL Sentral ada loker penitipan tas dengan tarif 5 – 15 RM tergantung dengan ukuran loker yang mau dipakai. Tas bisa dititip sampai dengan jam 12 malam, kalau lewat harus bayar lagi sesuai dengan tarif loker. Karna malamnya kita akan menggunakan kereta untuk ke Penang, jadi tasnya kita titipin dulu selagi jalan-jalan di sekitar KL. Perjalanan kereta dari KL Sentral ke Butterworth butuh waktu sekitar 8 jam. Tiketnya udah dipesen online dari Jakarta, bisa pesen di webnya KTMB langsung. Di kereta ini ada juga yang namanya sleeper train. Jadi tempat duduknya disulap jadi tempat tidur mini gitu, bisa tidur beneran selama di perjalanan. Sayang seribu sayang waktu mau beli tiketnya ternyata udah full untuk yang sleeper train. Padahal udah ngebayang-bayangin serunya tidur di kereta ya kan. Hiks. Akhirnya kita pesen yang kelas eksekutif, itu pun untuk pulangnya tempat duduk kita misah coba karna udah full. Sebenernya sih untuk ke Penang juga bisa pake bus dengan waktu kurang lebih 4-5 jam, lebih cepet dibanding dengan kereta. Tapi karna emang dari awal kepengen naik kereta, jadinya memang ga mempertimbangkan untuk naik bus. Udah gitu dengan naik kereta otomatis jadi hemat biaya hotel kan lumayan. Hauahaha. Tarif kereta dari KL Sentral ke Butterworth sekitar 34RM untuk yang eksekutif, untuk sleeper train sekitar 46RM.

3-1Ini sleeper trainnya, modal googling karna ga kebagian seat 😦 (source)

Setelah makan siang di KL Sentral agenda selanjutnya adalah mengunjungi beberapa bangunan tua dia Dataran Merdeka. Dari KL Sentral bisa naik LRT turun di Masjid Jamek lalu jalan kaki ke Dataran Merdeka. Berhubung waktu kita kesana itu masih sekitar jam 3an, matahari lagi terik luar biasa. Berasa dipanggang 😀 Pertama, kita masuk ke KL Gallery niatnya buat numpang ngadem. Eh di lantai 2 ternyata ada ruangan untuk nonton pertunjukkan gitu. Di dalam ruangan ada layar yang cukup besar dan di depannya ada miniature lengkap kota Malaysia. Jadi di dalam ruangan itu kita dikasih nonton semacam presentasi singkat tentang Kuala Lumpur, bagaimana sejarah dan perkembangannya sampai sekarang. Selama acara berlangsung, miniature kota Malaysia itu bakal nyala-nyala pokoknya cantik dilihat mata. Beneran ya, mereka tuh bener-bener niat untuk ngolah bidang pariwisata. Hal yang sebenernya biasa-biasa aja dibuat jadi menarik sama mereka.

IMG_0629Salah satu pameran di KL Gallery, dari kertas bajunya. Minta dipegang banget walau ada tulisan don’t touch 😀

Kelar ngadem, kita muter-muter di sekitar Dataran Merdeka dan sempet masuk Museum Tekstil juga. Museumnya sepi banget bok, ga ada orang sama sekali waktu kita  datang, cuma ada kakek-kakek dengan seragam satpam jaga di depan pintu dan menyambut tamu yang datang. Berasa itu museum lagi kita sewa. Tapi herannya walaupun itu museum seolah mati suri karna sepi pengunjung, di dalemnya bersih dan terawat banget. Keliatan kalau mereka bener-bener tetep ngerawat itu tempat walaupun mungkin sehari ga sampe 5 orang yang masuk (keliatan di buku tamu).

IMG_0639Museum Tekstil

Puas dipanggang matahari kita memutuskan buat lanjut ke Twin Tower. Sebelum masuk ke stasiun tiba-tiba kangen banget sama Apple Pie McDonald yang ga masuk Indonesia itu *sedih*. Ga jauh dari stasiun Masjid Jamek ada McD jadi melipir buat takeaway apple pienya 😀 Sampai di KLCC kita cari tempat adem buat duduk karna saya udah ga tahan melahap 10 biji apple pie, hahaha. Waktu lagi duduk-duduk gitu tiba-tiba ada abang-abang india yang nawarin hape donk ke Bubu. Ngakak gegulingan saya. Ada-ada aja sih lagi duduk cantik di sore yang sepoi-sepoi tiba-tiba didatengin orang jualan handphone tapi lebih mirip kayak mau jual narkoba. Gerak geriknya tersembunyi dan samar-samar sambil menenteng kantong plastik hitam, itupun nawarinnya dengan tangan di bawah megang hape sambil berlalu. Hahaha. Berasa kayak mau transaksi barang-barang terlarang 😀

Kelar makan 100 biji apple pie dan ribet ngambil foto di twin tower, rencananya mau makan malam di Nasi Kandar Pelita yang tersohor. Tapi tiba-tiba angin berhembus membawa kita ke Bukit Bintang. Udah gitu taunya ga sengaja kita ngelewatin halte bus Go KL City yang terletak ga jauh dari twin tower. Go KL City ini adalah shuttle bus gratis yang melayani rute dari KLCC sampai Pasar Seni dan lewat Bukit Bintang tentunya. Lumayan kalau mau hemat ongkos :p

Processed with VSCOcam with f2 presetSedih ga beli 10 biji buat dibawa pulang

gokl_dec2012Go KL City Map

Sampai di Bukit Bintang, ngiter-ngiter sebentar dan memutuskan untuk makan malam di Jalan Alor. Bisa dibilang petunjuk jalannya cukup minim jadi kita cuma tanya-tanya orang di sekitar. Di sepanjang Jalan Alor ini ada berbagai jenis makanan, tinggal dipilih aja mau makan apa. Saya pesen Hokkien Mee yang ternyata rasanya kok biasa aja yah. Huhuhu. Malah yang enak itu jajanan pinggir jalan yang di truck kecil gitu. Seruu, pengen pesen semua rasanya. Selesai makan kita bergegas balik ke KL Sentral untuk mandi dulu disana sebelum melakukan perjalanan semalaman di kereta. Tapi ternyata perhitungan waktu kita meleset karna kelamaan jalan di sekitar Bukit Bintang dan jarak dari Jalan Alor ke stasiun Bukit Bintang itu lumayan jauh.

IMG_0652Keliatannya oily tapi begitu dimakan ga bikin eneg

IMG_0655Ga keliatan dagingnya, tapi abis di grill semuanya menggiurkan :p

Selama perjalanan udah harap-harap cemas apa bakal sampe tepat waktu supaya setidaknya masih bisa mandi. Soalnya besok kan baru bisa check in hotel jam 2 siang. Kalo malam ini ga mandi berarti bakal hampir 2 hari ga mandi kan ga enaakk. Syukurlah sampai di KL Sentral sekitar jam setengah 9 malam, dan jadwal kereta masih sekitar 1 jam lebih lagi. Jadi di KL Sentral ini memang ada tempat khusus untuk mandi beserta dengan ruangan kecil untuk naro barang dan ganti baju. Berbeda dengan toilet umum di KL Sentral yang agak kotor, tempat mandinya ini bersih banget. Dengan bayar 5RM kita dikasih kunci ruangan dan bisa minjem handuk juga kalau mau. Tapi kemarin emang udah prepare mau mandi disana jadi kita bawa handuk kecil gitu. Ruangannya pun ber AC jadi ga perlu takut gerah, ada air angetnya juga coba. Pengalaman pertama seumur hidup mandi di stasiun dan ternyata seru juga. Hahaha.

Selesai mandi, langsung menuju kereta untuk berangkat ke Butterworth. Syukurlah kita ga telat walaupun tadi udah sempet lari-lari dan ngibrit takut ditinggal kereta. Eh keretanya malah telat berangkat sekitar 20 menit dari jadwal. Ini sih mirip sama kita ya. Karena udah baca-baca katanya di kereta ini ACnya dingin, udah siapin jaket beserta bantal leher dan siap tidur cantik sambil duduk di kereta. Dan ternyata memang dingin banget ACnya, pake jaket tebel aja masih kedinginan apalagi kalo cuma pake kaos. Kereta sempat berhenti di beberapa stasiun lain, makanya waktu tempuhnya lebih lama dibandingkan dengan naik bus. Berangkat dari KL Sentral jam 10 malam, sampai di Butterworth sekitar jam setengah 6 pagi. Syukur saya tertidur dengan lelap walaupun sambil duduk dan kedinginan, tapi asal ada suami di sebelah hati pun jadi hangat *dilempar cobekan*

Cerita hari kedua bersambung di postingan selanjutnya ya, stay tuned! 🙂