Tawar-tawaran yuk

tawar2source

Sebenernya mau cerita tentang usaha kecil-kecilan dari kemarin cuma belum sempet. Jadi dalam rangka menyalurkan hasrat akan kegemaran pernak pernik  shabby chic, akhirnya iseng-iseng bikin online shop yang jual berbagai pernak pernik shabby chic maupun vintage. Tapi makin kesini jadinya nyaruu apa aja yang lucu ya saya jual, hauhahaa 😀  Namanya juga usaha ya, lumayan buat nambah duit jajan dan jalan-jalan ke Eropa *ngayalbabu* 😀

Sekarang bukan mau cerita tentang usahanya, tapi mau cerita tentang pembeli yang nawar sadis lebih-lebih dari si Afgan. Ngerti sih ya sebagai pembeli pasti maunya bisa beli barang dengan harga yang semurah-murahnya dan bagi penjual maunya jual barang dengan untung yang bagus.  Saya sendiri kalau beli barang dan kayaknya masih bisa ditawar, biasanya saya akan tanya harganya masih bisa kurang apa ngga. Kalau sellernya bilang ga bisa, ya saya ga maksa toh barang juga barangnya dia kan. Tapi kalau masih bisa kan lumayan ya 😀 *dasar emak-emak*

Begitu pula waktu saya jadi seller, saya ga keberatan kalau ada yang nawar pas beli barang. Maklum namanya juga usaha kan. Cuma ya kalau nawarnya sadis kadang pengen nimpuk pake bata juga sih. Biasanya kalau memang beli beberapa dan masih bisa saya turunin bakal saya kasih diskon. Tapi kalau belinya barang yang paling murah terus masih nawar plus minta free ongkir rasanya pengen saya kasih aja semua barang jualan ke dia. Hehehe.

Tadi siang ada pembeli yang mau beli beberapa barang, memang lumayan banyak yang mau dia beli. Tapi nawarnya juga sadis bro. Sebenernya kalau saya juga dapet barangnya murah banget sih saya mau-mau aja ngasih diskon banyak ya. Tapi kalau sampe rugi masa iya saya nombok barang dagangan sendiri. Namanya juga jualan, bukannya lagi bagi-bagi sembako. Pertama si mba ini nawar dulu harga per barang, terus saya kasih harga saya yg paling baik. Beli beberapa jenis semuanya ditawar satu-satu. Okelah asal harganya masih masuk. Tapi udah dikasih diskon dan totalan masih nawar lagi dan lebih rendah dari tawaran yang pertama. Udah saya bilang ga bisa masih juga maksa minta dikurangin lagi harganya. Ada berapa kali itu ya dia maksa sampe saya jadi males sendiri ladeninnya.

Bukannya ga sopan atau gimana ya, tapi saya rasa baik pembeli maupun penjual harus sama-sama harus punya etika waktu melakukan transaksi jual beli. Yang jual juga jangan pelit dan jutek-jutek amat sama pembeli. Dan yang beli kalau dikasih hati ya jangan minta jantung dong ah. Masa iya dari harga segitu udah saya kurangin banyak masih aja ditawar terus mana sadis lagi nawarnya. Memang dikira disini lagi bagi-bagi sembako gratis? Haiyaaaaaa… Bukannya kenapa-kenapa, coba dia yang jualan terus ada yang nawar sesadis ituu… Ihiks. Gimane cara dapur mau ngebul kalau ga dapet untung? Hahaha 😀

aW1hZ2VzL3Nma19waG90b3Mvc2ZrX3Bob3Rvc18xMjg5MTI1MzM1X1B3c3RDbFNYLmpwZw==source

Eh tapi cerita saya ini beda kasusnya yaa kalau lagi belanja yang emang di tempat barang yang harganya kita udah tau dinaikin berkali-kali lipat, misalnya tempat belanja yang banyak turis dateng. Itu sih wajar aja kalau nawarnya agak jauh, kalau ngga mah malah kesian kitanya 😀 Hikmah yang bisa diambil hari ini adalah anak sabar disayang Tuhan dan kalau rejeki ya ga akan kemana. Saya yang pernah jadi pembeli dan penjual harus tau sebagaimana baiknya untuk bertindak. Mudah-mudahan ga sering-sering ketemu sama yang kayak gini.. Nyesek kayak kesedek biji duren.

Yang mau mampir intip-intip atau mau beli juga boleh banget loh.. Sementara baru ada Instagram dan FB nya @hanbychic *numpang iklan*

Sekian curahan hati malam ini, selamat beristirahat 🙂

 

 

Advertisements

Cerita tiket promo

IMG_4878

Jepang, negara yang berhasil bikin saya jatuh cinta dan punya cita-cita semoga suatu saat nanti bisa nyobain tinggal disana. Ga pernah kebayang kalau tahun ini bakalan ke Jepang beneran, udah beberapa tahun belakangan ini sih emang ngarep-ngarep mau kesana cuma ya ga terlalu ngotot. Tergantung sama pundi-pundi juga kan ya soalnya, kecuali kalau disana ada yang mau nanggung semua biaya. Hahahaha *ngimpi*

Jadi ini semua bermula dari suami yang tiba-tiba dapet broadcast via whatsapp tiket murah ke Jepang dari temennya. Sangking murahnya kita kira ini promo abal-abal. Sebenernya buat yang udah biasa hunting tiket murah mungkin udah biasa ya sama promo ini, cuma karna kemarin kita juga belum sempet nyari-nyari info jadi cukup takjub sama harga tiketnya. Tiket yang ditawarkan memang keberangkatannya dari Kuala Lumpur ke Osaka (Kansai Airport) atau Kuala Lumpur ke Tokyo (Narita atau Haneda Airport). Dan berhubung memang lagi ada barang yang mau suami cari di Jepang untuk usaha kecil-kecilan, kita jadi makin bernafsu buat beli tiketnya.

Malam itu juga saya melakukan survey kecil-kecilan untuk tau gambaran biaya hidup selama di Jepang dan tempat-tempat yang mau dikunjungi. Biar bisa ngira-ngira itu tabungan cukup apa ngga buat kesana, hauahahaha. Kan ga lucu kalau tiketnya udah dibeli eh taunya biaya hidup di luar perhitungan, masa iya ngerampok bank dulu? *otak kriminal* Untungnya lagi ini tiketnya ga harus dibeli saat itu juga karna kayaknya kuotanya lumayan banyak, jadi kita masih bisa cari-cari info dan mikir-mikir dulu selama beberapa hari. Tapi bener-bener yaaa namanya juga udah mupeng selama bertaun-taun jadi otak tuh rasanya udah berkonspirasi dan menyampingkan semua resiko beserta persiapan yang minim sekalipun.

Berbekal info ala kadar perhitungan biaya hidup dan tempat yang mau dikunjungi akhirnya kita beranikan diri buat booking tiket pp KL-Osaka dan Tokyo-KL. Kita dapet info tiket promo ini kalau ga salah sekitar tanggal 20an bulan Maret untuk jadwal penerbangan bulan Maret akhir, April dan Mei. Bulan Maret jelas udah bukan pilihan, jadi kita pilih bulan April pertengahan supaya ga kelamaan berangkatnya (namanya juga udah ga sabar) :p Kalau dipikir-pikir kita lumayan nekat dan sotoy juga beli tiket saat itu padahal masih blank sama sekali buat transport dan perintilan selama disana.

Tapi yang namanya tiket promo jam penerbangan dan tanggalnya juga ga bisa fleksibel sesuai dengan yang kita mau, jadilah saya mesti cari tau dulu untuk tiket dari Jakarta ke Kuala Lumpur yang juga muraahh yaa maunya dan sesuai sama penerbangan dari KL ke Jepang. Cek Air Asia ternyata harganya lagi lumayan mahal, padahal dulu PP bisa dapet 600rb dari Jakarta. Malem itu cek Lion Air dan ada yang lebih murah, tapi tetep aja sih buat ke KL masih lumayan mahal menurut saya. Tunggu punya tunggu eh besoknya harga udah mulai naik sedangkan ini temennya suami belum ngasih kabar pasti buat tiket ke Jepangnya. Jadi yang punya travel ini kayaknya temennya dia dan dia bantu jualin tiketnya gitu, jadi nunggu feedbacknya lewat 2 orang makanya lama. Akhirnya dapet kabar masih ada seat yang available buat rute yang kita mau dan mau dibookingin dulu. Berangkat dari Kuala Lumpur tanggal 20 April jam 3 sore dan pulang dari Tokyo tanggal 29 April jam 11 malam. Jadi rute awal itu tadinya kita mau berangkat dari KL ke Osaka dan pulang dari Tokyo.  Akhirnya kita juga udah booking tiket Jakarta-Kuala Lumpur berangkat tanggal 20 April jam 9 pagi, dan pulang dari Kuala Lumpur jam 1 siang (cuma ini yang jamnya murah) 😀

Tapii yaa gitu deh karna info didapat lewat 2 orang, entah gimana temennya suami ini miss komunikasi sama kita. Setelah kita booking tiket untuk ke KL (karna dia bilang udah pasti ada seatnya) tiba-tiba dia bilang untuk tanggal yang kita mau adanya yang berangkat dan pulang dari Osaka, jadi bukan dari Tokyo pulangnya. Hadeeeeeeehhhh.. Belum juga pergi udah ada drama. Udah gitu yang lebih fatalnya lagi jam pulangnya itu dari Osaka jam 11 pagi, bukan jam 11 malam. Yang mana berarti kita sampe di Kuala Lumpur tanggal 29 April sore dan penerbangan buat ke Jakarta itu masih keesokan harinya tanggal 30 April. Jadi mesti ada extra cost buat biaya penginapan lagi di KL, bener-bener deh itu orang minta ditimpuk bata. Salah kita juga sih tiket ke Jepang belum di tangan, cuma by whatsapp kalau available dan lagi proses booking tapi kita udah book tiket Jkt-KL. Lesson learned jangan booking apa-apa dulu kalau yang tiket utama belum di tangan, keburu nafsu dan takut dapet harga mahal tadinya.

Ya sisi positifnya sih karna berangkat dan pulangnya dari Osaka harga tiket jadi lebih murah. Total untuk pp KL-Osaka-KL 1,7 juta per orang dan dari Jkt-KL-Jkt 900rb per orang. Totalnya sekitar 2,6jt per orang. Lumayaaaann banget karna pas kemarin baca-baca ada yang bilang kalau dapet 3,5 aja itu udah murah *lalu menatap nanar buku tabungan*

Panjang amat ya intro beli tiketnya doank, hahahaha.. Itung-itung pembangkit semangat buat balik nulis cerita panjang lebar sedalam lautan *iket kepala* Nanti abis ini mau cerita waktu bikin visa Jepangnya. Biar ada PR, biar semangat nulisnya. Tungguin yaaah :*

 

 

Gimana ya?

*lap-lap debu wordpress* *tiup-tiup debu 5cm*

Karna satu dan lain hal udah lama banget ga blogwalking ataupun nulis postingan. Aduh rasanya banyak yang mau ditulis tapi kok ya susah bener ngumpulin moodnya, mana bawaannya juga males muluu. Padahal kangen pengen BW dan aktif ngeblog lagi. Beneran deh saya kepengen bisa konsisten untuk ngeblog, ya setidaknya jadi journal buat diri sendiri kan seru kalau nanti dibaca-baca lagi. Udah gitu entah kenapa tiap mau posting ada aja halangan jadinya ya ga jadi-jadi itu postingan. Sediiihhh.

Temen-temen ada yang pernah ngerasain hal kayak gini ga sih? Bagi tipsnya donk.. T_T