Pause

Maksud hati mau rutin posting kan, eh habis nulis postingan terakhir ga lama si Bubu sakit sampe 1 bulan. Ampun deh 1 bulan kemarin itu rasanya megap-megap banget. Jadi dalam 1 minggu paling dia ngerasa badannya “lumayan” enakan itu cuma 1 hari. Sisanya sepanjang minggu doi mual, lemes, ga nafsu makan, sakit kepala, sakit tenggorokan dan diare. Awalnya sih tiba-tiba dia bilang badannya lemes, kita kira paling cuma kecapean aja kan ya. Eh besoknya tenggorokannya sakit, emang si Bubu ada amandel juga sih dan langganan kambuh dalam setaun pasti beberapa kali kambuh. Cuma tau-tau badannya lemes kebangetan sampe ga bisa ngapa2in. Bingung donk saya. Mana di rumah juga cuma ber3 lagi. Gara-gara lemesnya ini dia juga ga nafsu makan sama sekali, karna perutnya juga ga enak mual-mual gitu.

Besoknya karna ga membaik juga akhirnya kita ke dokter langganan yang udah dari kecil biasa keluarga mereka pakai. Biasa sekali kesana pasti sembuh soalnya dokternya emang beneran bagus. Eh ini udah pulang dan minum obat ga ada perubahan juga. Mana pake diare segala jadi makin lemes itu badan kan. Saya udah pengen nangis saat itu, karna mama saya juga lagi ga bisa dimintain tolong ke rumah. Sedangkan ngurus Biel dan ngurus rumah aja udah pusing sendiri, ini lagi suami pake sakit. Beberapa hari kemudian kita balik lagi ke dokter dan dokter nyaranin untuk tes lab. Oh iya sebelum kesana kami juga udah tes kolesterol karna waktu itu kirain Bubu ada kolesterol kan soalnya dia kalo habis makan daging belakang lehernya suka sakit. Tapi ternyata aman-aman aja. Singkat cerita kami balik lagi buat tes lab darah lengkap. Dan tau ngga, hasilnya ternyata normal semua.

Makin bingunglah kami karna keadaan suami ga kunjung membaik. Sepanjang hari di rumah cuma terkapar di tempat tidur karna badannya ga bisa diajak ngapa-ngapain. Makan penuh perjuangan sampe doi turun 6kg. Saya mau nurunin seons aja susahnya setengah mati :’D Kita coba cari second opinion ke dokter internis di RS deket sini. Tapi emang dasar dokter matre ga bener belum juga apa2 udah main suruh rawat inap. Dikira duit metik di pohon apa ya. Lagipula itu ga jadi pilihan kami karna suami kondisinya *amit-amit* belum sampe yang parah gimana banget. Jadi saat itu kondisinya udah lumayan ada tenaga sebatas buat nyetir deket-deket atau buat jalan masih bisa. Cuma memang badan masih lemas dan yang paling parah mualnya itu bikin dia ga bisa makan. Disuruh cek eletrolit dan hasilnya normal juga.

Kebetulan kk ipar kasih tau ada dokter internis bagus di cibubur. Akhirnya kesanalah kami dan ga nyesel karna dokter ini detail banget ngasih penjelasan yang masuk akal dan bikin kita ngerti. Ga semena-mena nyuruh rawat inap. Kalau di dia opsi rawat jalan masih bisa banget selama pasien masih kuat, tapi kalau mau rawat inap keuntungannya bisa lebih cepet ditanganin. Waktu itu udah sekitar 2 minggu dari gejala pertama. Disana Bubu juga di USG perutnya dan semua normal. Akhirnya kami milih rawat jalan dan dikasih obat diliat 3 hari membaik ga. Kalau ga membaik suami harus tes lab untuk fesesnya.

Pulang dengan penuh rasa optimis tapi ternyata setelah 3 hari keadaannya juga ga membaik. Akhirnya kami balik lagi ke sana untuk tes lab dan ketemu dokter. Puji Tuhan nya setelah hasil tes lab keluar semuanya normal. Dalam arti kata ga ada penyakit serem kayak pendarahan atau tumor atau apapun. Tapi makin heranlah kami terus penyakit apaan ini udah hampir 1 bulan ga hilang-hilang. Penjelasan dokter sih kemungkinan ini ada masalah di pencernaan si Bubu karna ususnya ga bisa menyerap sempurna makanan yang dimakan dan itu juga secara ga langsung mempengaruhi organ tubuhnya yang lain berada di dalam keadaan “sleep” makanya kenapa dia ngerasa lemes mual dll.

1 minggu setelah dari dokter pelan-pelan keadaan Bubu mulai membaik walaupun nafsu makannya masih jauh banget dari dulu sebelum dia sakit. Sekarang puji Tuhan orangnya udah sehat walaupun ini amandelnya masih bandel dan kambuh suka bengkak setiap minggu. At least orangnya udah ga lagi terkapar ga berdaya di tempat tidur.

1123714-Sebastian-Vettel-Quote-Sometimes-you-need-to-press-pause-to-let.jpg

Terus inti cerita panjang lebar ini apa, saya mau bilang kalau inget masa-masa itu rasanya saya ga berdaya banget. Saya ga bisa apa-apa dan ga bisa ngandalin siapa-siapa. Salahnya saya memang terlalu bergantung sama suami, jadi waktu suami lagi dalam posisi ga bisa apa-apa saya ngerasa lumpuh sebelah. Kelabakan, panik, takut, cape, semua jadi satu. Sedangkan Biel masih bergantung penuh sama saya. Waktu saya berharap orang lain bisa bantu dan ternyata ga bisa, saya kecewa. Tapi itulah baiknya Tuhan, Tuhan ingatkan dan kasih saya penghiburan, kalau saya memang ga boleh berharap sama manusia karna ya memang manusia akan mengecewakan. Bahkan sayapun ga boleh tergantung dan berharap sepenuhnya sama suami. Tapi seharusnya saya selalu bergantung sama Tuhan. Karna cuma Dia yang bisa kasih kekuatan, kasih jalan keluar. Dan Tuhan ga akan pernah buat kita kecewa. Maaf ya kalau seandainya mungkin respon saya terdengar berlebihan, karna saya selalu ngerasa cuma Bubu satu-satunya support system saya di rumah ini. Jadi waktu dia sakit otomatis saya kayak lumpuh sebelah, gatau harus gimana dan harus ngapain. Padahal ya ngga kayak gitu, karna ada Tuhan yang ga pernah lepaskan pandangannya dari kami.

Saat-saat itu kami jadi banyak instropeksi diri, Tuhan rindu sama kami. Kami kadang kelewat sibuk sama urusan dan hidup sendiri sampe kadang lupa sama Tuhan yang udah kasih semua kebaikanNya dalam hidup kami. Tuhan ijinkan kami untuk beristirahat sejenak, dan cari apa yang Tuhan mau. Sebenernya kalau mau dibilang, kemarin Bubu sakit salah satunya karna dia stres. Orang yang punya asam lambung dan amandel itu cepet banget kambuh kalau lagi banyak pikiran. Mikirin kerjaan mikirin ini itu tapi ga ngelibatin Tuhan di dalamnya, bukan karna sengaja tapi karna ga sadar. Bahkan detik ini sambil nulis saya pun sambil kembali ngingetin diri sendiri. Malah lebih tepatnya tulisan ini yang buat saya kembali berkaca.

Saya ingat waktu dimana Tuhan panggil saya untuk pertama kalinya.

Mazmur 73 :25-26

“Siapa gerangan ada padaku di sorga selain Engkau? Selain Engkau tidak ada yang kuingini di bumi.Β Sekalipun dagingku dan hatiku habis lenyap, gunung batuku dan bagianku tetaplah Allah selama-lamanya.”

Malam ini ayat ini kembali terngiang di kepala saya. Buat saya sadar kalau saya ini memang ga ada apa-apanya tanpa Dia dan tanpa semua kebaikanNya di hidup saya.

Advertisements