The day that i’ve been waiting for..

Walaupun udah 2 minggu lewat dari hari pernikahan belum terlambatlah yaa buat post detail ceritanya. Masih mau dibaca kan yaa? yayayaya *wink* Ada bonus foto juga di bawah, jadi jangan kabur yaa..

10 November 2013, 9 am

Karna jadwal pemberkatannya siang, jadi saya ga perlu bangun subuh untuk dandan ke bridal. Tapi saya malah kepagian bangun karna ga sabar mau berangkat. Hahahaha. Jam 8 berangkat dari hotel dan jam 9 kurang udah di bridal. Tapi oh tapi mama sama adek saya lupa bawa baju yang mau dipake untuk acara. Untung sopir baik hati mau nolongin balik ke hotel dan ambil baju. See? Ada-ada aja kan padahal udah saya wanti-wanti dari pagi sebelum berangkat bajunya dibawa sekalian.

10 November 2013, 10.30 am

Berantem sama florist sambil di make up. Hahaha

10 November 2013, 12.00 pm

Selesai dandan dan balik lagi ke hotel untuk jemput keluarga yang lain ke acara pemberkatan. Di sinilah ga ada satupun dari kita yang inget buat bawa cincin kawin, padahal mobil nunggu cukup lama di lobby hotel.

10 November 2013, 01.15 pm

Sampai di tempat pemberkatan dan lumayan kaget ngeliat tamu yang cukup banyak. Padahal tadi mikirnya paling banyak juga cuma 10-15 orang. Mulai gladi resik untuk prosesi masuk di gereja dan nunggu jam 2 sebelum acaranya mulai. Di sinilah baru teringat nasib cincin malang yang ketinggalan di dalem koper di hotel. Lengkapnya bisa baca di sini. Masalahnya tadi jalanan macet dan acara udah mepet mau mulaaaiii. Deg deg serr..

10 November 2013, 02.30 pm

Acara molor setengah jam dan dimulai duluan sebelum cincin sampe. Udah deket sih katanya makanya kita berani mulai acara. Syukurlah di tengah-tengah kegelisahan akhirnya cincin yang dinanti sudah datang. Kl ngga mah ga jadi nikahhhhh :O

10 November 2013, 04.15 pm

Acara pemberkatan dan catatan sipil selesai. Dilanjutin ke gedung resepsi untuk touch up dan gladi resik buat acara. Saya ga terlalu sreg dengan MUA untuk touch up nya. Masa mukanya Bubu di touch up malah jadi kayak mayat karna terlalu putih menuju abu-abu warnanya. Untung saya liat dan minta dibenerin dulu. Big no no nanti kalau suami saya di poto mukanya jadi abu2. Hiii.. Soalnya kita udah ga sempet balik ke bridal, jadi mau ga mau pake MUA lain. Kalau manggil orang bridalnya ke tempat resepsi aje gilaa mahalnyaaa.. *pingsan*

10 November 2013, 05.30 pm

Baru mulai gladi resik yang harusnya dari jam 5 paling telat.

10 November 2013, 06.00 pm

Mulai prosesi tea pai dan terharu waktu sungkem sama nenek. Satu-satunya nenek saya yang masih ada walaupun udah ga bisa jalan dan kalau ngomongpun suaranya kecil banget. Tapi pengasuhnya bilang nenek ga sabar dari kemarin mau ke nikahan saya, dia udah ngomong dari jauh-jauh hari kalo dia mau dateng.

Jadi inget beberapa bulan lalu waktu saya, Bubu dan keluarga dateng ke ulang tahun nenek, kita udah bilang sama dia kalau mau nikah nanti bulan November dan minta dia buat dateng. Terus nenek dengan suara kecil dan gemetar bilang “Iya pasti dateng kok ke nikahan kalian, kalau nanti nenek masih hidup.” Sedih sayaa dengernya.. Jadi nenek saya kan emang udah tua dan sakit-sakitan, belakangan ini kondisinya udah drop banget. Makanya bersyukur banget nenek saya masih bisa dateng waktu kemarin nikahan :’)

10 November 2013, 7 pm

Acara resepsi dimulai dan puji Tuhan berjalan lancar sampai selesai. Makanan yang tadinya kita takut kurang ternyata malah masih sisa pas acara selesai.

Here are some photos from our wedding, tapi masih belum diedit ya. Jadi harap maklum kalau ada jerawat atau minyak di wajah yg ga nahan. Hahaha

IMG_0067_resizeย Fotografernya telat dateng, make up saya udah jadi duluan. uuhh

IMG_0120_resize

Lagi dipasangin crown sama slayer. Dari kecil saya selalu pengen pake slayer pengantin gini. Manis keliatannya ๐Ÿ™‚ Slayernya kok, bukan saya yang manis. Hehehe

IMG_0128_resizeI’m ready honeyyy.. Pick me up… โค

IMG_0553_resizeMasih rame sampe ke belakang, padahal tadi ngiranya paling banyak 15 orang. Saudara yang muslimpun ikutan dateng ke gereja ๐Ÿ™‚

IMG_0200_resizeBubu jalan ke altar ditemenin sm mama mertua

IMG_0208_resize

Kaki saya baru ngelewatin pintu masuk, tapi begitu denger lagu wedding yang dinyanyiin dengan merdu air mata saya langsung netes begitu aja. Udah ga bisa ditahan-tahan atau pake mikir takut make up luntur. Sampe sekarang saya ga pernah bisa lupa detik-detik walking down the aisle ini..

IMG_0212_resizeSaya ga bisa nahan haru, bahkan saat ngeliat lagi foto-foto ini. Kalau ga inget saya pengantinnya dan ada banyak orang disana mungkin bisa histeris nangisnya. Pokoknya semua perasaan campur aduk saat itu. Kelewat bahagia sampe nangis, tapi kelewat sedih juga karna papa yang nganter walking down the aisle. Sadar kalau saya ga akan tinggal lagi sama dia..

IMG_0219_resizeIsh saya nangis ย deres ย bgt dari balik slayer itu. Pokoknya ga bisa berenti itu air mata. Apalagi waktu papa kasih tangan saya ke Bubu. “Mulai detik ini, kamu yang akan jaga anak saya. Jaga sebaik-baiknya ya..” :’)

IMG_5693_resize

IMG_0422_resize

IMG_5695_resizeI love u mom..

IMG_5698_resizeI love u dad, i love u more than anything..

IMG_0462_resize

IMG_5655_resizeLagi mau ngucapin janji nikah. Deg-degan bgt sampe ngeblank donk itu yang udah saya hafalin.

IMG_0637_resize

IMG_0644_resize

IMG_0672_resizeKita udah saaahhh sayaaangg.. Akhirnya penantianku ga sia2. Hahaha

IMG_1305_resizeBeruntung banget punya bridesmaid yang mau nemenin dan bantuin acara seharian yang super sibuk. Uhh love youuu pikeeee :*

IMG_0736_resizeOur beloved grandmother ๐Ÿ™‚

IMG_0730_resizePanjang umur ya nenekku sayang, supaya bisa liat anakku nanti ๐Ÿ™‚

IMG_0917_resizeYes!! I’m the happiest woman in the world! โค

IMG_1327_resizeI’m gonna love you, like nobody’s loved you. High as mountain, deep as a river. You’re gonna love me, like nobody’s loved me. We’ll be happy together, unhappy together. Come rain or come shine ๐Ÿ™‚

Advertisements

Pengantin baru ceritanya..

IMG_0681_resize

Ga kerasa waktu kok berjalan cepet banget ya. Padahal kalau diinget baru kemarin masih ribet-ribetnya ngurusin nikahan. Nyari ini itu, kesana kesini ketemu vendor. Kalau dipikir-pikir lagi kayaknya baru kemarin banget deh acaranya.ย ย Eh tau-tau sekarang nikahannya udah lewat 2 minggu lebih aja. Iโ€™m wondering how the days can fly by so fast.

2 minggu belakangan ini saya habiskan hari-hari seutuhnya sama Edo. Btw saya ngerasa aneh banget deh nyebut suami pake nama. Selama 9 tahun ini kl ngobrol sama dia ga pernah manggil namanya, kecuali waktu pertama pacaran. Dia pun ga pernah manggil saya pake nama. Jadi begitu kita saling nyebut nama rasanya malah kayak orang asing :/ ย Saya selalu manggil dia Bubu dari dulu, sampe diketawain ini sebutannya waktu kemarin pemberkatan. Tengsinnn ya kaaannnn ditanyain nama panggilan di depan banyak jemaat. Hahaha

Anyway, saya ngerasa 2 minggu yang saya laluin sama Bubu baru kayak sehari rasanya (lebay). Ngga kok, beneran ini. Dari dulu waktu pacaran kita selalu berangan-angan nanti gimana ya rasanya kalo kita udah hidup sama-sama, ketemu seharian dan setiap hari tentunya, tidur-tiduran bareng, makan bareng, kemana-mana juga bareng. Bosen ga ya?

Ternyata rasanya.โ€ฆ. Saya ga nemuin kata-kata yang pas untuk mendeskripsikannya. Tapi yang pasti hati rasanya tenang, saya ngerasa aman begitu udah di rumah, rasanya bahagia banget setiap bangun ada Bubu di sebelah, setiap pulang saya bisa ngeliat muka dia lagi. Makin ga sabar pulang ke rumah setiap abis kerja karna ada yang ditunggu. Cape, panas-panasan di jalan, kesel sama macetnya Jakarta, begitu masuk rumah langsung ilang dan hati jadi adem karna ketemu sama manusia kesayangan satu ini.

Bahkan ya sangking noraknya walaupun udah ketemu tiap hari, kadang-kadang kl lagi di kantor siang-siang gini saya masih suka kangen. Hahaha noraknyaaaaa. Ampun deh.

Iya saya tau namanya juga pengantin baruuuu. Jangan protes ya yang udah nikah lama. Biarlah saya menikmati masa-masa โ€œpengantin baruโ€ ini. Ibarat orang baru pacaran rasanya masih anget-anget t** ayam. Ishh jorook.

Ya kalau balik ke realita, memang toh ga ada hubungan yang sepenuhnya mulus lancar dan adem ayem aja kan. Tapi biarkanlah sekarang saya menikmati masa-masa indah ini. Bersyukur karna sebelum nikah dikasih kesempatan yang lumayan banyak untuk lebih kenal sama suami. Jadi ya saya ga shock2 amat ngeliat kebiasaan dia begitu kita udah nikah. Apalagi kebiasaan ngoroknya *pasang headset*

Biasanya kan akan ada yang bilang, baru nikah sih jadi masih anget-angetnya belom tau aja ntar kl udah 3, 5 atau 10 tahun ke depan. Saya pribadi ga mau mikirin itu sekarang ini. Buat apa saya mikirin berantem-berantemnya buat 3, 5 atau 10 tahun ke depan sedangkan sekarang waktunya saya berbahagia dan menikmati status sebagai seorang istri? Iya iya tau deh yang pengantin baru..

Mudah-mudahan makin lama nikahnya makin hangat, makin pengertian, dan makin cinta ya sayang :*

Cerita donk yang dulu pernah ngerasain fase jadi pengantin baru ini? Ihihihi. Saya lagi menikmati banget dan terhanyut sambil nyeret-nyeret badan buat keluar rumah nih.. :p

Drama pernikahan

Pengen ngepost foto-foto waktu wedding kemarin, tapi link foto yang dikasih sm photographer ga bisa dibuka disini. Sedangkan di rumah belum pasang internet juga kan karna baru pindah. Agak nyesel karna waktu hari H itu saya ga sempet foto2 sendiri sama sekali. Pagi-pagi pas nyampe bridal sih masih bisa megang hp, itu juga karna ribet ngurusin ini itu sama vendor. Begitu kelar make up, udah deh itu hp mau geter 5 juta kali juga udah ga bisa kepegang.

Padahal di pikiran saya, jadwalnya udah saya atur sedemikian rupa jadi ga bakal yang sibuk-sibuk gimana banget. Eh taunyaa yaa pengantin itu sibuk banget deh ternyata. Hahaha.

Buat yang mau nikah, kalo kata orang ย nikah itu ada aja hambatannya bener banget deh itu. Beberapa hari sebelum hari H saya udah cek ulang segala list tentang vendor dan semua keperluan untuk hari H dan semuanya udah selesai. Tapi ya tetep aja ya namanya ujian jadi pasti ada aja..

Drama handbouqet

Setelah siap-siap ke bridal, ada aja donk masalah tentang handbouqet yang saya pesan. Jadi ceritanya saya dapet 2 handbouqet, 1 bonus dari catering dan 1 lagi saya harus beli untuk acara malam karna mau dipake untuk acara lempar bunga. Tadinya saya pikir pake 1 handbouqet aja udah cukup, tapi orang catering ditanyain itu bunga bisa tahan apa ngga sampe malem katanya nanti takutnya udah layu. Ga lucu juga kan kalo malem pas resepsi saya pegang handbouqet yang udah layu.

Rencananya waktu kita make up di bridal, salah satu keluarga yang ga ikut dandan mau ke gedung untuk ngambil handbouqet sama orang dekornya. Paginya saya make sure ke PIC dekor bagian florist kalau keluarga saya mau kesana untuk ngambil handbouqet yang bonus. Dan yang 1nya lagi dikeluarin pas malem aja biar masih seger. Nah si PIC ini pas saya telfon malah gatau apa2. Dia balik nyuruh saya make sure ke orang catering. Dari kemarin berkali-kali make sure ke orang catering katanya udah beres dan saya dikasi PIC yang in charge di gedung kalau mau ambil bunga. Saya telfonlah PIC yang di gedung dan dari responnya kedengeran dia udah ngerti maksud saya. Kan simple ya sebenernya, intinya kan cuma nanti siang keluarga saya mau ambil handbouqet untuk dipake pas acara pemberkatan. Sedangakan yang saya beli, dikeluarin pas malam aja biar tetep seger bunganya.

Di tengah-tengah ribetnya dandan, saya telfon lagilah si PIC florist ini, kayaknya ini yang punya. Yang saya ga suka ni orang kl ditelfon ngomong “Halo” nya aja ga ada ramah-ramahnya sama sekali. Halo pake nada galak mengarah ke nada bentak itu sih kayaknya. Padahal kan saya itungannya kliennya dia. Bukannya gila hormat apa gimana, tapi ya setidaknya kalau orang telfon adalah sedikit etikanya jadi kan enak dengernya.

Malah dia balik marah2 sama saya dia bilang dia ga ngertilah, gatau maksud saya apaan, gatau siapa yang in charge di gedung kl saya mau ambil bunga. Lah?????? Ya saya tanya balik donk kl dia ga ngerti apa-apa terus gimana ceritanya? Saya kan beli handbouqetnya, bayar loh itu pake duit, bukannya metik di kebun. Saya tanya sana sini disuruh make sure ke dia, lah yang punya ditanyain malah ga ngerti apa-apa plus balik marah-marah ke saya. Ish emosi saya mau meleduk rasanya, karna kan keluarga juga udah jalan ke gedung untuk ambil bunga sebelum pemberkatan jadilah mereka nanya-nanya mulu sama saya yang lagi ribet didandanin. Jadilah saya ngomel-ngomel sama vendor sambil dimake up. Hisshh

Drama cincin kawin

Selesai drama handbouqet, saya sama Edo (suami) ketemuan dengan keluarga lain di hotel untuk berangkat bareng ke tempat pemberkatan. Cek sana sini segala macam barang udah dibawa, kita berdua emang ga turun mobil karna sebagian keluarga udah ada di lobby.

Singkat cerita, sampailah kita di tempat pemberkatan jam 1.15, sedangkan pemberkatan dimulai jam 2. Memang sengaja datang lebih awal supaya bisa gladi resik dulu sebelum acara. Kelar gladi resik, duduk di ruang tunggu pengantin kan. Nah panitia dari gereja nyamperin nanya semua udah siap apa belum, trus nagih cincin kawinnya mana karna mau dia taro di depan dulu untuk nanti acara tuker cincin.

Dan terjadilah yang ga pernah terpikirkan sama kita berdua..

Cincin kawinnya ketinggalan donk… Ketinggalan di hotel, di dalem kopernya Edo. Lemes seada-adanya saya. Sedangkan itu udah hampir jam 2. Barang yang justru paling penting malah bisa-bisanya kita tinggalin. Segala yang ga penting kita inget, cincin kawinnya ketinggalaannn ya kan.. Aaaaaaaaaaaaa…

Emang sih jarak antara tempat pemberkatan itu deket, tapi daerah Sudirman situ kan rentan banget macet apalagi hari Minggu. Minimal 20 menit kl ga macet. Kalo macet?? Edo juga sampe lemes karna bisa-bisanya dia lupa sama cincin nikah kita. Akhirnya adenya Edo yang jalan ke hotel dan ngambil cincin. Sedangkan di luar dugaan tamu yang dateng ke pemberkatan nikah rame banget. Rame seada-adanya dan harus nunggu sampe cincin kawin ada jadinya.

Kita sempet mikir apa mau pinjem cincin atau pake cincin apapunlah itu supaya acara ga molor, tapi ternyata selain kita berdua yang akan diberkati, cincin kawin ini juga akan diberkati. Memang cuma sekedar simbol, tapi cincin inilah pertanda ikatan kita berdua sampai hanya maut yang bisa memisahkan ๐Ÿ™‚

Saya juga ga terlalu pengen kl sampe mesti minjem cincin orang hanya untuk simbolis tuker cincin. Malu lagian ;_;ย seburuk apapun ya mending pake cincin sendiri deh.

Drama cincin ini sempet bikin saya sama Edo jadi down. Kita mikirin segala perintilan tapi justru yang terpenting malah kelupaan. Jadi dari awal cincin ini emang udah dipegang sm Edo karna saya ribet ngurusin perintilan yang lain dan ga mau ambil resiko sampe ketinggalan. Tapi mungkin karna dia juga panik hari itu dan memang acaranya cukup padat dari pagi, dia lupa untuk ngambil cincin dan saya pun juga sama sekali ga kepikiran buat ngingetin dia.

Ada satu moment saya tinggal berdua dengan Edo di ruang tunggu pengantin. Kita duduk sambil pegangan tangan. Dia ngeliat ke saya dan matanya berkaca-kaca. Dia bilang gini ke saya, “Sayang, kok bisa-bisanya ya aku ngelupain cincin kawin kita.. Justru yang paling penting bisa aku lupain. Kenapa bisa gini ya?”

Saya sedih banget ngeliat dia sesedih itu. Saya sedih cincin kawin kita ketinggalan, tapi lebih sedih lagi ngeliat calon suami saya kayak gitu mukanya. Saya ga mau nyalahin dia karna toh ini juga salah saya yang ga ngingetin dia sama sekali. Pengen banget nangis rasanya, tapi sama cuma ngelus-ngelus tangan, ngelus punggung dan nenangin dia kalo semua akan baik-baik aja. Everything will gonna be alright my dear ๐Ÿ™‚

Sempet kelintas pikiran apa jangan-jangan kita ga boleh nikah ya sampe cincin aja ketinggalan.. Tapi saya inget udah sejauh ini Tuhan ngijinin kita nyiapin segala sesuatunya, ga mungkin Dia ga ngijinin kita buat nikah di detik-detik terakhir. In the end we’ve got married though.

Ibadah pemberkatan yang molor bikin jadwal sampe di gedung juga molor. Lumayan kejer-kejeran sama waktu sih, tapi pada akhirnya semua berjalan dengan baik. Ya hikmahnya jadi ada yang bisa diceritain ke anaklah nanti dan jadi ada bahan tulisan di blog kan :p

Kalau kalian, ada drama-drama yang menyertai waktu hari pernikahan kah? ๐Ÿ™‚

Ada bonus beberapa foto yang diambil sama bridesmaid saya kmrn. Ini diambil pake hp, jadi pasti hasilnya agak burem. Hehee

IMG-20131116-WA0005Mirror mirror on the wall?

IMG-20131116-WA0001

Candid ceritanya, muka saya jutek bener. Hahaha

IMG-20131116-WA0006

I am the happiest woman in the world ๐Ÿ™‚

Walking down the aisle

IMG_0368_resizeWe’ve been married. God, You’ve been so good to me. You’ve always been so good to us.

Moment yang paling ga bisa saya lupain sampai detik ini waktu saya berjalan ke altar diantar sama papa dan diikuti keluarga saya yang lain di belakang. Waktu pertama kali kaki ย melangkah di aisle, hati saya dipenuhi dengan perasaan hangat, damai, bahagia yang ga akan cukup diungkapkan dengan kata-kata. Saya bahagia banget waktu itu. Detik itu rasanya saya jadi wanita yang paling bahagia di dunia :’)

Saya ga berhenti menitikkan air mata waktu melangkah pelan menuju altar. Padahal dari sebelum acara mulai saya udah wanti-wanti supaya jangan nangis terlalu banyak. Takut make up luntur, nanti kl jadi jelek gimana, kan ga bisa touch up. Hahahaha.

Ada beberapa prosesi yang bisa dipilih saat berjalan di aisle menuju ke altar. Yang pertama, saya dan calon suami jalan berdampingan lalu diikuti dengan keluarga besar yang lain di belakang. Yang kedua, calon suami jalan duluan dengan mama ke altar, lalu menunggu di altar dilanjutkan dengan saya dan papa berjalan berdampingan diantar menuju ke altar dan diikuti keluarga yang lain di belakang. Saya pilih yang kedua. Dan ternyata pilihan ini cukup banyak menguras air mata.

Sebenernya masalah prosesi masuk ini cuma hal sederhana, tapi buat saya maknanya dalam. Detik-detik saya melangkahkan kaki menuju altar dan berjalan berdampingan sama papa, buat saya bisa merasakan betapa sedih dan kehilangan papa saya karena dia harus menyerahkan anak perempuannya ke lelaki lain, lelaki yang kelak akan menggantikan peran papa selama ini. Setelah segala jerih payahnya ngerawat anak perempuannya ini dari kecil, tiba juga saat-saat dia harus merelakan anak perempuannya.

Papa saya ini jarang banget nangis di depan anak-anaknya. Tapi beberapa hari sebelum hari H, terlihat jelas gurat kesedihan di wajah papa karna saya ga akan lagi tinggal di rumah. Karna saya akan jadi seorang istri. Dan waktu kita jalan berdua ke altar, papa nangis.. Hati saya keiris-iris rasanya. Di satu sisi saya bahagia banget. Tapi di sisi lain saya ga tega liat papa saya nangis. Saya tau itu bukan sepenuhnya air mata karna sedih, tapi juga air mata kebahagiaan liat anak perempuannya menikah. Saya yakin papa juga ikut berbahagia untuk saya ๐Ÿ™‚

Sekuat tenaga saya tahan air mata supaya ga nangis tapi ga bisa. Air mata ga berhenti mengalir sepanjang saya melangkah di pelataran. Dan begitu saya tiba di altar, papa nyerahin tangan saya ke suami sambil nitip pesan ke suami. Makin dereslah air mata saya. Ga kedengeran apa yang papa saya bilang karna posisi tubuhnya condong ke arah suami sambil berbisik. Saya cuma bisa ngeliat papa saya berusaha menguatkan dirinya dan suami saya bahkan sambil nahan haru waktu papa nitip pesan.

Waktu mau duduk pun air mata saya masih aja ngalir. Saya duduk di sebelah pria yang sebentar lagi resmi jadi suami saya. Janji nikah yang selama ini boleh cuma nonton di tv atau di nikahan orang sebentar lagi akan saya ucapkan. Saya dan calon suami akan saling berjanji satu sama lain dan berjanji sama Tuhan kalau mulai detik ini kita akan menjadi satu tubuh, melewati suka dan duka bersama sepanjang hidup, mulai saat ini dan selamanya.

Sakral banget moment itu buat saya. Moment dimana rasanya saya bangun dari tidur panjang dan sadar kalau ini bukan mimpi. Kalau saya akan segera menjadi istri orang. Status saya akan berubah dan ga akan bisa diubah lagi selamanya sampai maut yang memisahkan. Saat-saat dimana saya sadar kalau bukan karna orang tua, saya ga akan mungkin ada sampai detik ini. Mulai detik itu, saya akan hidup berdua dengan lelaki pilihan saya, lelaki yang Tuhan ijinkan untuk jadi suami saya.

I feel blessed, and i can’t ask for more. Thank you Lord.. :’)

6 days to go

Simply Bloom Photo1-620x470

Udah 2 minggu lebih ga bikin 1 pun post baru. Padahal pengennya 1 minggu paling minimal ada 1 tulisan. Beberapa minggu ini deadline kerjaan lagi banyak bgt ya kan. Tau aja sih saya mau cuti, kerjaan malah tak kunjung selesai. Zzzz

Tinggal 6 hari lagi. Feel so excited. Aaaaaaaa.. Mudah-mudahan semua persiapan lancar sampai dengan hari H. Dan yang lebih penting, mudah-mudahan saya bisa langgeng sampai kakek nenek sama calon suami. Amin.

Persiapan pokok kayak catering,decor dan lain-lain sih udah selesai. Tinggal perintilan-perintilan acara untuk hari H nya aja yang masih belum. Pengennya sih besok pas mulai cuti saya kelarin sisa-sisanya. Baju untuk keluargapun kmrn akhirnya juga udah selesai.

Banyak suka dukanya waktu prepare untuk pernikahan ini. Ada aja hal-hal yang di luar ekspektasi ataupun bahkan di luar budget *liat celengan* *miris*

Kalau saya flashback lagi, kayaknya baru beberapa saat yang lalu saya sama calon suami bingung dan nyari gedung resepsi kesana sini, sibuk milih catering, milih bridal, berantem tiap minggu, eh taunya sekarang hari yang dinanti-nantikan uda di depan mata. 6 hari lagi. 6 hari yang sangat singkat untuk saya gunakan sebaik-baiknya. 6 hari yang tersisa untuk tinggal 1 rumah dengan orang tua saya.

Speechless karna akhirnya mimpi saya jadi kenyataan. Iya dari dulu saya mimpi mau nikah muda, sama laki-laki ini. Laki-laki yang udah ada di hidup saya dari saya SMP, SMA, kuliah, diwisuda, diterima kerja, sampe saat ini. Kemarin saya diketawain sama temen kantor. Jadi di satu makan siang, lagi pada ngobrol tentang mantan pacar mereka waktu kuliah dulu. Saya cuma planga plongo sambil ikutan meringis karna ga punya cerita tentang mantan pacar ya kan. Mantan selingkuhan sih ada. Eh terus temen saya nyeletuk, “Maria kok diem aja?Bingung ya mau cerita apa, soalnya kan pacarnya cuma 1 itu aja dari dulu?” Hahahaha ย saya sih cuma ketawa geli aja dengernya ๐Ÿ˜€

Tapi menjelang hari pernikahan, saya juga ngerasa sedih. Sedih karna harus ninggalin kedua orang tua saya. Emang sih setelah nikah kan kita masih bisa main-main ke rumah. Tapi kata orang rasanya pasti beda. Biasa kan kita “pulang” ke rumah. Sekarang kita ke rumah buat “main” :,(

Udah 2 tahun ini memang saya ga tiap hari di rumah karna ngekost. Paling weekend aja pulang ke rumah. Itu juga tiap kali pulang ke rumah biasanya berantem mulu sama nyokap. Adalah segala macem hal yang diberantemin. Tapi kmrn waktu saya lagi di apartemen beres-beres habis pindahan tiba-tiba nyokap sms. Dia bilang gini :

“Ria lagi sibuk ya, Ria tadi di mobil mama sedih karna harinya sudah dekat. Mama baru terasa kalau Ria mau nikah.”

Saya langsung nangis kejer donk di kamar padahal belum selesai baca smsnya. Karna sama nyokap jarang akur, otomatis sms-sms dari hati kayak gini sama sekali ga pernah. Ya kalau lagi akur paling cuma sebatas peluk2 aja. Tapi saya ga pernah bisa leluasa untuk ngungkapin isi hati ke nyokap.

Pas kemarin pulang ke rumah pun papa mama lagi duduk di ruang makan sambil nungguin saya. Tumben bgt ngeliatnya. Pas lagi ngobrol-ngobrol gitu nyokap meluk saya, terus dia nangis donk. Saya kan cengeng ya, ngeliat nyokap nangis gitu ya jadi ikutan nangis juga. Sedih bgt rasanya karna inget waktu di rumah cuma tinggal sebentar lagi. Lebih sedih lagi karna nyokap orang yang paling sering berantem di rumah sama saya nangis. Dia sedih juga ternyata karna bentar lagi saya ga tinggal di rumah.

Mudah-mudahan setelah nikah nanti saya masih bisa ngebahagiain orang tua saya.. ย Pengen bgt buat orang tua saya bahagia selagi mereka masih ada di sini. Mudah-mudahan doa yang ini juga terkabul. Amin.

Kalau teman-teman yang udah nikah pernah ga sih ngerasain kayak gini? Senang dan sedih tapi di saat yang bersamaan. Boleh banget kalau ada yang mau sharing ๐Ÿ™‚