Blogger Meet Up

Ceritanya hari Sabtu tanggal 25 Oktober kemarin ikutan kopdar sesama blogger di Pizza Hut, Grand Indonesia. Telaaatt banget ya postingnya baru hari ini. Hahahaha. Kopdar perdana sejak nyoba nulis blog, ga nyangka taunya bisa dapet banyak temen dari sini. Awal bikin blog aja tujuannya ga jelas, eh lama-lama nagih juga ternyata.

Seumur-umur beloman pernah ikutan yang namanya kopdar, tapi kemarin kepengen aja ikutan kayaknya seru kalau ketemu langsung sama blogger lain. Awalnya udah harap-harap cemas nanti disana gimana, mau ngomongin apa, orang-orangnya gimana, secara banyak juga yang belum saya kenal. Pertanda mesti lebih rajin BW ini sih 😀 Tapi begitu sampe sana kecemasan saya sirna karna ternyata ada aja yang diomongin dari dateng sampe pulang. Denger cerita baru, kenalan sama temen-temen baru, dan dapet pengalaman baru tentunya. Dari yang biasanya ngobrol offline sekarang ngobrolnya online, seru dan lucu karna bisa denger plus liat muka orangnya langsung. Bisa pake nodong akhir cerita yang belum terbit di blog lagi sama Mey 😀

Mudah-mudahan bisa makin banyak kenalan sama blogger lain dan bisa ikutan lagi kopdar selanjutnya. Happy to see you guys, till we meet again 🙂

 

Processed with VSCOcam with g3 preset

 

Processed with VSCOcam with f2 preset

Advertisements

Nikah muda?

marriagesource

Lega akhirnya tulisan ini bisa selesai juga setelah sekian lama mendekam dan berlumut di draft wordpress 😀 Lanjutan dari post yang ini ya, masih 1 seri 😀

Nikah muda. Ada yang setuju, ada juga yang ga setuju. Ada yang bilang sayang kenapa harus nikah selagi masih muda, harusnya masa muda itu dinikmati dulu, kalau udah terikat ga enak jadi ga bebas. Mau ngapa-ngapain juga susah. Harusnya selagi muda waktunya dipakai dulu buat ngejar karir, nanti kalau udah nikah kan susah. Atau memutuskan nikah di usia muda itu rasanya seperti tindakan yang terlalu tergesa-gesa. Istilahnya belum cukup umur untuk mengarungi kehidupan rumah tangga. Dan buat yang ga masalah tentang nikah muda, tentu mereka berpendapat sebaliknya.

Terus saya yang mana? Ya yang setuju donk, secara saya juga nikah muda. Ahahahaha. Tapi sebelumnya, silahkan baca postingan saya disini mengenai pendapat saya tentang pernikahan. Ya walaupun kehidupan pernikahan kami memang masih seumur jagung, setidaknya saya yakin keputusan itu saya ambil bukan karna dimabuk cinta dan lalu jadi buta karna cinta.

Apapun alasannya, saya tetap menghargai orang yang memutuskan untuk tidak menikah dulu di usia muda. Saya yakin setiap orang punya rencana dan prioritas yang berbeda. Rencana dan prioritas hidup si A belum tentu serupa dengan si B dan juga sebaliknya. Jadi postingan ini bukan untuk menentang mereka yang memilih untuk tidak menikah di usia muda, just my two cents tentang pilihan saya menikah muda.

Menjelang pernikahan kemarin ga jarang saya menemukan orang yang lebih tua mencibirkan mulutnya waktu tau saya memutuskan untuk menikah. Menyesalkan kenapa saya memutuskan untuk menikah padahal saya masih muda. Harusnya dipakai dulu sepuasnya untuk main dan kerja. Kalau udah nikah semuanya udah beda dan ya belum tau aja sih susahnya nikah gimana. Pake embel-embel nanya yakin ga bakal nyesel? Begitu katanya. Tapi masalahnya, saya ga kenal dekat dengan orang ini, kita hampir ga pernah ngobrol, dan menurut saya perihal memutuskan kapan saya menikah adalah hal yang sifatnya pribadi. Jadi kenapa harus orang lain yang ga dekat sama sekali dengan saya merasa menyesal atas keputusan yang saya ambil? 😀

Untuk saya sih seperti ini, menikah itu bukan berarti seperti kita seolah-olah masuk kandang burung dan ga akan keluar lagi selamanya. Jadi masalah kebebasan setelah menikah ya itu tergantung dengan keputusan yang sudah dibicarakan dan disetujui masing-masing pasangan. Untuk hal-hal tertentu memang ada batasannya, misalnya waktu dulu single kalau pergi dengan teman bisa pulang pagi atau pulang ga pulang suka-suka hati. Nah kalau setelah nikah, iya masa sih ga mau pulang ketemu suami atau istri? Tau diri donk pulangnya jam berapa. Atau kalaupun mau pulang telat ya harus ngabarin pasangan biar yang satunya ga cemas di rumah. Kalau setelah nikah malah ngerasa kayak tinggal di kandang burung, berarti salah Anda yang ga kenal dengan pasangan terlebih dulu sebelum memutuskan menikah.

images (4)source

Buat saya definisi menikmati masa muda kadang jadi rancu. Ada yang bilang selagi muda harusnya dinikmati, mau pergi kemana dan sama siapa aja ga ada yang ngelarang, atau mau ngapain aja bisa bebas. Balik lagi ke gaya hidup dan prioritas yang berbeda. Mungkin memang ada yang menikmati kebebasan seperti itu. Tapi kalau saya bisa menghabiskan masa muda dengan orang yang tepat kenapa tidak? Lagipula sudah hampir 10 tahun saya menikmati masa muda dengan orang yang sama, seneng-seneng aja tuh 🙂

Dan masalah ngejar karir? Semuanya balik ke pasangan masing-masing. Kalau setelah nikah lantas jadi ga bisa kerja karna dilarang suami padahal masih pengen banget kerja, terus jadi misuh-misuh ya salah sendiri kenapa ga diomongin sebelum nikah sik? Hei, menikah itu bukan akhir dari segalanya. Banyak kok wanita yang sukses dalam karirnya bahkan setelah dia menikah pun, ya asal dibicarakan dulu sama calon suami sebelum kalian nikah. Saya sendiri ga lama setelah menikah dan melalui diskusi panjang dengan suami memutuskan untuk berhenti kerja kantoran. Bukan, bukan karna saya nikah dengan konglomerat dan tinggal ongkang ongkang kaki hamburin duit suami. Rumah aja masih ngontrak, duit siapa yang mau dihamburin? 😀 Tapi karna saya dan suami sama-sama sepakat untuk ngebangun usaha yang lagi suami jalani dari bawah. Ini yang kadang suka orang banyak salah kaprah, dikira karna saya udah nikah dan usaha suami udah enak, lantas saya berhenti kerja dan hidupnya jadi enak damai dan tentram berlimpah uang. Meeennn, Jakarta itu keras! Ga ada orang yang bisa bertahan hidup kalau ga kerja keras, kecuali istrinya konglomerat! Dan mengenai usaha suami udah enak? Tau darimana mas? Situ dukun?

Begini loh, kalaupun keadaan sedang sulit kan ga mesti saya umbar di semua socmed “Duh gw lagi susah banget nih, duit aja ga punya.. Bagi duit donk..” Atau “Ya ampun, hidup susah banget sih. Kerja aja susah, makan susah, napas susah, susahnyaaaa…!!”

fb-drama-lolNgakak bacanya 😀 (source)

Buat saya status di social media yang selalu update tiap 1 menit dan ngeluh tentang susahnya hidup ga berguna buat orang lain, dan ga ada urusannya juga sama orang. Memang kalau kita lagi susah seluruh dunia harus tau gitu? Kalau saya jarang bikin status ngeluh di fb atau twitter atau path dan nongol cuma untuk sharing tentang hal-hal yang menurut saya menyenangkan bukan berarti hidup saya juga cuma ongkang ongkang kaki doank. Ini kok saya jadi emosi sendiri ya, terlalu larut sendiri dalam tulisan. Hahahaha.

Jadi ngalur ngidul, tapi intinya pandangan tentang orang yang nikah muda karna mau hidup enak hambur-hambur duit suami ga berlaku buat saya dan please oh jangan menggeneralisasikan setiap orang itu pasti sama. Karna saya sendiri dan suami ngalamin yang namanya nyari duit itu susaaaaahhh banget jek, naik turun kayak jet coaster, mungkin kalau air mata ditampung udah gatau ada berapa ember. Ga ada tuh bisa hidup enak kalau ga kerja keras kecuali kalau kau punya pohon dan kolam duit di belakang rumah.

swimming-pool-042412-5source

bisa juga yang ini

money-tree-11source

Yang terakhir mengenai belum cukup umur. Saya sih ngeliatnya umur itu ga menjadi jaminan kedewasaan seseorang. Memang yang lebih tua punya pengalaman lebih banyak daripada yang muda, dan itu sesuatu yang tetap harus dihormati sama orang yang usianya lebih muda. Walaubagaimanapun, yang lebih tua melewati lebih banyak hal daripada yang muda. Tapi jangan juga jadi memandang sebelah mata sama yang lebih muda. Usia yang lebih tua ga selalu menjamin kedewasaan dalam berpikir atau bertindak dan ga selalu juga yang lebih muda itu kenak-kanakan.

Menurut saya di umur berapapun seseorang memutuskan untuk menikah ya ga memberikan jaminan apapun. Bisa jadi yang nikah muda tapi alasan ngada-ngada ya berarti memang ngasal ambil keputusan, tapi belum tentu yang nikah di umur yang lebih tua udah pasti akan 100% juga berhasil pernikahannya semata karna yang usia yang lebih tua itu lebih dewasa. Kalo yang lebih tua memutuskan untuk nikah tapi alasannya ngasal gimana hayo? Misalnya ya, yang penting nikah deh daripada ga laku, umur udah mepet soalnya 😀 Bagaimana cara membenarkan alasan dangkal tersebut? Ada juga yang kayak gini kan.

Bukannya saya juga udah jadi orang dengan pemikiran yang wise dan dewasa banget ya, masih jauh dari itu. Tapi setidaknya saya punya alasan dan pertimbangan tertentu yang ga mungkin saya ceritakan satu-satu ke setiap orang yang nyinyir dengan keputusan saya untuk nikah muda. Tapi ga saya pungkiri juga memang ada orang-orang yang menikah muda dengan alasan konyol misalnya supaya bisa ketemu setiap hari. Ah nanti kalau dibahas lagi ini ga bakal kelar postingannya, hahaha 😀

Jadi panjang banget postingan ini, maafkan ya 😀

What do you think? Feel free to comment 🙂

Rumah Wolfard

?????????????????????????????????????

Sebenernya ini udah lama ke Bandungnya, tapi kepengen bikin reviewnya karna tempatnya seru. Telat banget sih tapi gpplah ya 😉 Temen-temen yang follow instagram mungkin udah ada yang liat beberapa fotonya juga.

Jadi waktu kapan ke Bandung itu kita berangkat dari pagi dan sore udah kelar urusannya. Tadinya memang cuma mau pulang pergi aja. Tapi tiap ke Bandung tuh suka berasa hawa-hawa liburan, walaupun kesana juga bukan buat liburan sih. Sedih. Masalahnya kita juga males kalo sampe kesorean balik karna tol Cikampek dan Karawang situ pasti macet banget kalo jam pulang kantor. Rempong ye? :p

Ga tau suami kesambet apaan dia ngajakin nginep aja di Bandung dan saya boleh milih mau nginepnya dimana. Padahal tiap kali ke Bandung, pasti ya dia ngajakin nginep di hotel daerah Pasteur atau pernah waktu itu nyobain Sisco Bed and Breakfast daerah Batik Saketi itupun gara-gara saya yang iseng ngusulin karna mesti nginep dadakan.  Si Bubu tuh paling males kalo nginep di tempat antah berantah dan jauh dari pusat kota. Sedangkan saya malah paling seneng yang kayak gitu. Semakin jauh malah makin seru 😀

Habisnya di Jakarta itu kan udah mumet banget sama kemacetan, asap kopaja, angkot ngetem, orang yang bawa motor dan nyetir buru-buru, pokoknya semua maunya serba cepet kan. Jadi begitu ada kesempatan buat nginep di luar kota ya kalo bisa cari suasananya yang beda donk. Dari kapan tau udah pengen nyobain nginep di Rumah Wolfard ini, liat dari Airbnb. Dulu pernah ngajakin Bubu kesana cuma dia ga mau karna tempatnya emang agak jauh. Singkat cerita kita dikasi koordinat gps buat kesana sama yang punya rumah. Jadi tempatnya ini terletak di daerah Dago Atas, tepat di seberang terminal Dago ada jalan ke kiri nah dari situ kita ngikutin jalan aja. Rumahnya masih agak jauh dari jalan masuk, kita bakal ngelewatin dari rumah penduduk, sampai perumahan Citra Green yang rumahnya cantik-cantik banget bikin ngeces.

?????????????????????????????????????Ga motoin jalan, motoin poon aja 😀

Setelah melewati jalan berliku naik turun macam di puncak, akhirnya ketemu sama Mba Aisha yang punya Rumah Wolfard. Kita janjian di dekat jalan masuk ke rumahnya. Jalanannya ajaib deh pokoknya. Seneng saya, suami yang misuh-misuh bawa mobil. Hahahaha. Mba Aisha ini orangnya ramah banget, begitu sampe langsung ngajak ngobrol panjang lebar dan dia cerita awal mulanya rumah ini dibuat. Semua yang ada di rumahnya ini dia design sendiri berdua suami. Katanya dia ga pernah kepikiran bakal beli dan renov total tempat itu. Dan setelah jadi, ada temennya yang usul untuk buka homestay disana. Taunya baru ditaro beberapa minggu di airbnb tempatnya banyak juga yang minat dan selalu rame kedatengan traveler dari luar.

?????????????????????????????????????Dari jalanan komplek besar tiba-tiba ngelewatin ini

?????????????????????????????????????Rumahnya ada di bawah jalan itu

Processed with VSCOcam with f2 presetPagar rumah wolfard

?????????????????????????????????????Terasnya aja cantik begini, udah langsung jatuh cinta

?????????????????????????????????????Ruang tamunya ga kalah cantik

?????????????????????????????????????Dapurnya lucuu :*

Disana juga ada mahasiswa Australi yang lagi pertukaran pelajar dan ngekos sampe akhir tahun nanti. Namanya Ten Nille, wanita cantik yang juga super ramah 🙂 Kesan pertama saya begitu sampe tempatnya homey dan teduhh banget, bener-bener tempat peristirahatan. Ruang tamunya juga didesign dengan cantik, bikin betah glesoran lama-lama. Kelar naro barang kita ditawarin minum teh sama Mba Aisha sambil duduk di balkon. Begitu naik ke lantai 2, saya ga kepengen turun lagi jadinya. Impian banget ga sih punya rumah kayak gitu, bisa duduk santai di balkon sambil minum teh, pemandangan cantik, angin sepoi-sepoi. Ahh rasanya waktu berjalan begitu lambat disana.

?????????????????????????????????????Santai banget rasanya 🙂

?????????????????????????????????????

?????????????????????????????????????Nyaman ya tempatnya, ini juga ada di balkon

Sorenya kita ke luar untuk cari makan dan banyak dikasih rekomendasi sama Mba Aisha tempat-tempat yang cantik ga jauh dari sana. Lagi kepengen makan pizza, dan katanya di Rumah Miring pizzanya enak. Pemandangannya pun juga bagus. Berhubung bukan urang Bandung, saya juga belom pernah kesana. Ternyata tempatnya memang cantik beneran, tapi menurut saya lebih enak kalau datang pas sore karna masih ada pemandangan. Kalau udah malam jadinya agak gelap di sekitar sana tapi enak kok buat pacaran :p

?????????????????????????????????????Rumah Miring, Bandung

?????????????????????????????????????Seger banget mata sambil ngeteh liatin beginian

Habis makan langsung pulang ke Rumah Wolfard, mandi terus duduk santai nonton tv sambil ngerajut. What a life 🙂 Ukuran kamarnya memang ga terlalu besar, tapi cukup nyaman untuk ditinggali 2 orang. Udaranya juga udah adem, kalo subuh lebih dingin jadi ga perlu pake AC lagi juga.

Pas disana saya bangun jam setengah 6 pagi coba, di Jakarta mah boro-boro bangun pagi tuh harus berjuang sekuat tenaga 😀 Duduk-duduk di ayunan depan kamar sambil ngobrol sama Bubu, sarapan pagi di balkon sambil lihat pemandangan, dilanjutin dengan jalan kaki menuju curug Dago ditemani Mba Aisah. Seruu, sayang curug Dago nya agak ga terawat padahal tempatnya cantik banget. Sedih ya Indonesia itu alamnya cantik, tempat pariwisata juga banyak cuma ga dirawat dan diolah dengan baik. Liat aja itu di Penang kemarin air terjunnya aja bahkan sampe buatan manusia tapi tempatnya terawat. Disini padahal kita ga perlu cape-cape buat tapi malah ga terawat objek wisatanya 😦

16Good morning, rise and shine 🙂

?????????????????????????????????????Pagi-pagi bangun langsung main ayunan xp

?????????????????????????????????????Perjalanan menuju Curug Dago

?????????????????????????????????????Rutenya ngelewatin jalan kayak gini, seruu

?????????????????????????????????????Jadi ga berasa capenya

20Sayang banget airnya coklat, bahkan di sekitarnya banyak sampah bertebaran (tapi ga difoto)

7

?????????????????????????????????????Itu warna air terjunnya coklat, untung ga terlalu keliatan yah hahaha. Di Curug Dago ini juga ada 2 prasasti batu tulis peninggalan Raja Thailand yang waktu itu berkunjung ke Curug Dago. Di dalam bangunan merah itu tempat batu tulisnya, ga saya foto soalnya banyak yang ninggalin sesajen. Serem. Hahaha

?????????????????????????????????????Berasa prewed ga siihh.. Jadi kangeen. Hahaha *abaikan perut buncit*

18Ini kalo di dalem foto ga telalu keliatan tapi jalannya nanjak banget. Noh si Bubu kecapean. Payaaahh… *gelindingan dari atas*

Ga nyesel nginep disana, rumahnya cantik, nyaman, host nya juga ramah. Dapet temen baru, pengalaman baru, terus jadi semacam short getaway juga kemarin itu. Cocok buat yang mau nginep dan nyari suasana baru 🙂 Lagi yaa Bu lagi.. *lirik-lirik Bubu*

?????????????????????????????????????With Ten Nille and Mba Aisah

Laparaskopi Endometriosis

where-theres-a-will-theres-a-way-kume-bryant (1)source

Cari tau sana sini sampai akhirnya ada temen papa yang ngasih tau ada operasi kista yang ga terlalu mahal di RS Pasar Rebo. Dan operasinya juga dengan laparaskopi jadi luka operasinya cuma sedikit, kalau operasi biasa bekas lukanya cukup besar dan otomatis penyembuhan pasca operasi juga lebih lama. Akhirnya datanglah kita kesana untuk periksa dan setelah tanya-tanya biaya yang dibutuhkan untuk operasi sekitar Rp10 jt sudah termasuk dengan rawat inap 2 malam kalau ga salah. Dengan keadaan saat itu Rp10 jt juga udah besar banget rasanya.. Ga ngerti mau nyari duitnya dimana. Tapi kalau dibandingkan dengan laparaskopi di tempat lain memang jauh lebih murah operasi di RS Pasar Rebo saat itu.

Saya ini anaknya penakut banget. Cupulah kalo masalah sakit-sakit gitu paling ga tahan. Puji Tuhan selama ini juga ga pernah sakit yang sampe harus dioperasi sampe akhirnya kista kemarin itu. Masuk rumah sakit aja saya ga suka, ga suka suasananya, ga suka sama baunya. Ga nyaman lah pokoknya kalau ke rumah sakit. Tapi ya kalau memang udah ga ada pilihan masa iya saya mau ngotot ga dioperasi?

Singkat cerita Tuhan buka jalan sehingga saya bisa segera melakukan operasi kista waktu itu. 3 bulan sebelum operasi saya juga melakukan terapi suntik Tapros, semacam suntik hormon yang berfungsi untuk mengurangi produksi hormon estrogen. Dokter juga bilang supaya waktu operasi nanti kista lebih mudah diangkat, mudah-mudahan ga lengket sama indung telur. Sempet nyari tau apa aja efek samping dari suntik Tapros ini dan lagi-lagi semakin dibaca malah jadi stress sendiri. Nyatanya efek suntik Tapros pada setiap orang itu berbeda-beda. Yang dialami sama si A belum tentu akan sama dengan si B. Kalau si A naik berat badan bisa sampe 10 kg, belum tentu sama si B kayak gitu. Begitu juga dengan efek samping lainnya. Namanya juga terapi hormon ya kalau di saya waktu itu efek sampingnya suasana hati suka sendu-sendu ga jelas naik turun kayak jet coaster, berat naik tapi cuma 1.5 kg, sama suka kepanasan di tempat full AC sedingin apapun. Kepanasannya bukan cuma panas-panas biasa tapi sampe baju basah sebadan makanya saya rajin bawa baju ganti kemana-mana waktu itu. Ribet sih tapi daripada masuk angin, oh iya saya jadi sering banget masuk angin parah gara-gara keringetan ga jelas kayak gini. Kalo lagi di bus kan mana bisalah kita ganti baju. Nungguin macet aja baju udah sampe kering sendiri di badan. Dan selama terapi hormon ini kita juga ga bakal kedatangan tamu rutin bulanan.

Untuk bayangan saja waktu itu harga obat untuk suntik Tapros sekitar 1,2 jt. Tapi ya entah gimana saya nemuin orang yang kerja di PT Takeda dan bisa dapet harga lebih murah karna beli dari agennya langsung. Kalau di rumah sakit mungkin harganya sekitar 1,5-1,6 jt. Selisih 400rb dikali 3 bisa buat beli satu obat lagi kan 😦 Terus untuk biaya kontrol dan USG tergantung rumah sakitnya ya, kisaran dari 300-600 ribu. Kemarin waktu check up di RS Mitra Keluarga sekitar 300rb untuk biaya konsul dan USG ga termasuk vitamin.  Pernah nanya juga di RS Permata Cibubur sekitar 550rb untuk konsul dan USG biasa.

Setelah 3x suntik, akhirnya hari operasi tiba juga. Sebelumnya saya memang udah banyak cari tau tentang proses operasi dan efek setelah operasi. Ya maklumlah parno kan ngebayangin bakal dibius total. Ini cerita bagi yang mau tau aja, bukan buat nakut-nakutin sama sekali ya. Saya sendiri nangis aja gitu waktu masuk ke ruang operasi dengan hanya selembar pakaian berwarna hijau khas rumah sakit. Hahaha. Asli malu sekaligus takut banget saat itu. Waktu itu cuma ada saya dan 1 orang perempuan yang ada di ruangan untuk nunggu giliran dioperasi. Kita sama-sama cuma terbaring di tempat tidur. Karna jaraknya ga jauh, saya rasa dia bisa lihat saya nangis waktu itu. Walaupun ga kenal, mbak ini baik banget dia bilang sama saya “Udah, gpp mba. Ga perlu takut, ini saya juga mau dioperasi lagi. Ga ada rasa apa-apa kok mba, ga sakit.” Begitu katanya sembari tersenyum ke saya. Lumayan tenang saya waktu denger dia ngomong itu 🙂

Tiba giliran dan saya dipindah ke ruangan lain untuk operasi. Ada dokter beserta perawat lain di dalam ruangan. Pertama dipasang oksigen, terus biasa dokternya akan sambil ngajak ngobrol selama persiapan itu. Untung banget karna mereka ramah dan santai saya jadi ga terlalu tegang. Terus yang terakhir saya lihat dia nyuntikin cairan bius ke dalam selang infus. Dokternya masih ngobrol tapi lama-lama suaranya jadi samar-samar kedengeran. Disusul dengan pandangan saya yang tiba-tiba kliyengan, lampu operasi di atas kepala beserta ruangan rasanya jadi muter-muter dan dimulailah sesi tidur sangat nyenyak yang panjang.

Saya lupa sekitar 1,5 atau 2 jam kemudian saya mulai sedikit sadar karna denger suara suster manggil-manggil dan nyuruh buka mata sambil nepuk halus pipi saya. Rasanya bukan kayak mau bangun tidur ya, rasanya aneh. Sadar tapi ga bisa sadar. Mau bangun tapi mata ga bisa dibuka. Mau gerak juga tapi kayaknya lemes banget. Saya ngerasa harus berjuang banget buat sadar, dan juga sempet sesak nafas entah karna panik atau gimana ga ngerti sedangkan mau ngomong aja susah. Ngumpulin tenaga untuk panggil suster kasih tau saya sesak nafas, kemudian langsung dikasih oksigen sama mereka. Rasanya kayak lagi ngigau tapi setengah sadar.  Ga lama saya mulai bener-bener sadar dan udah bisa buka mata. Selanjutnya saya ngerasa kedinginan banget, badan menggigil dan ga bisa ditahan supaya ga gerak-gerak. Padahal ya selama ini dinginnya AC juga ga sampe bikin menggigil gimana kan. Masuk ke kamar pun kaki dan badan juga masih menggigil padahal udaranya udah jauh lebih hangat.

Setelah cukup lama kedinginan, akhirnya efek obat bius perlahan mulai hilang. Dan setelah benar-benar hilang lalu digantikan dengan rasa sakit bekas operasi. Hehehe tapi tenang sakitnya ga seseram yang saya bayangkan ternyata. Sakitnya masih bisa ditolerir sama saya yang penakut ini. Mungkin yang bikin ga terlalu sakit karna luka laparaskopi yang cukup kecil. Besok siangnya kalo ga salah saya udah dibolehin pulang dan tinggal rawat jalan untuk kontrol bekas operasi. Terus di keluarga saya kalau ada yang habis dioperasi selalu disuruh minum obat cina namanya Pien Tze Huang, yang gunanya untuk mempercepat luka operasi supaya kering. Ga sampe seminggu saya udah lumayan bisa jalan tanpa kesakitan, seminggu kemudian udah ga terasa sakit lagi lukanya.

Kista yang diangkat kemarin namanya kista coklat/endometriosis. Warnanya memang coklat banget, dikasih liat begitu saya sadar. Jadi kista ini berasal dari darah kotor sewaktu mens yang seharusnya keluar setiap bulan, tapi entah kenapa ada yang ga keluar dan nyangkut di sekitar saluran ovarium sehingga menjadi kista. Di operasi terakhir ternyata ada kista saya yang sedikit nempel sama indung telur sehingga ada indung telur yang harus sedikit dibuang. Untung ga parah sih nempelnya jadi ga sampai diangkat.

Pasca operasi, saya juga masih lanjut melakukan terapi suntik Tapros sebanyak 3x. Puji Tuhan itu operasi terakhir yang saya lakukan di tahun 2011 akhir sampai saat ini dan semoga ga akan ada lagi ke depannya.  Terakhir kemarin check up pun rahim saya bersih padahal udah deg-degan banget beberapa hari kemarin. Jadi kayak reminder untuk diri sendiri supaya jaga makanan dan gaya hidup yang sehat. Kadang kita suka ga menghargai kesehatan yang udah Tuhan kasih cuma-cuma. Hiks :,(

Buat temen-temen yang kebetulan baca blog ini, ga perlu takut kalaupun nanti harus dioperasi. Karna ga seburuk yang dibayangkan kok. Ga perlu mikir macem-macem yang penting kista diangkat dan kita sembuh. Saya sendiri kalau dipikir-pikir lagi sekarang jadi geli kenapa dulu segitu cemasnya waktu mau dioperasi. Toh juga ga mungkin kebangun di tengah operasi dan ngeliat perutnya dibelek kan. Amit-amit sih ya, tapi saya rasa obat bius apalagi bius total itu cukup kuat untuk buat kita ga merasakan apapun selama operasi. Mudah-mudahan ini semua jadi alarm buat kita untuk lebih peduli dengan apa yang masuk ke dalam tubuh kita, dan gimana caranya menjaga pola dan gaya hidup yang sehat. Sampe hari ini saya sendiri juga masih terus belajar buat jaga makanan.

Dulu pernah ketemu ibu-ibu, tau saya kena kista dia malah bilang kasian sama saya karna nanti jadi ga bisa punya anak. Kata siapa sih buu? Si ibu sotoy banget bukannya nyemangatin malah bikin orang tambah down aja. Saya percaya kalau anak itu ada di tangan Tuhan dan pasti Tuhan tau waktu yang terbaik buat kita. Cepat atau lambat punya anak, itu semua udah diatur sama Tuhan. Tapi yang pasti kista sama sekali ga menutup kemungkinan seorang wanita untuk punya anak. Banyak juga kok yang walaupun kena kista tetep bisa punya anak. Kalaupun ada denger selentingan yang bilang kalian ga bisa punya anak, ga usah diambil hati. Jangan malah jadi stress karna ga membantu apapun juga. Kalau setelah baca artikel atau forum malah makin stress ya ga usah dilanjutkan. Yang penting kamu tau garis besar dan apa yang bisa dilakukan sementara. Saya pun yang awalnya baca forum ini itu tapi ternyata malah jadi mikir macem-macem, akhirnya milih buat berserah aja sama Tuhan dan ngelakuin apa yang bisa saya lakukan saat itu. Yang terakhir banyak berdoa dan berserah sama Tuhan, pasti bakal dikasih kekuatan.

Pokoknya keep fighting and keep smiling ya 🙂

1380966276source

 

Cheers 🙂

 

Kista Coklat (Endometriosis)

Ceritanya beberapa hari lalu saya ditemani suami ke dokter kandungan di RS Mitra Keluarga Cibubur. Bukan karna hamil (doain aja ya), tapi karna memang pengen check up rutin mengingat ada riwayat kista beberapa tahun lalu. Dulu saya didiagnosis kena kista coklat atau endometriosis, dan udah pernah kambuh sekali ga lama berselang setelah operasi yang pertama. Jaraknya pun ga jauh, sekitar 1 tahun setelah operasi. Memang setelah operasi yang pertama itu seharusnya dilanjutkan dengan suntik tapros/endrolin tapi karena terkendala biaya jadi ga saya lakukan. Lumayan banget biayanya karna minimal harus 3x suntik setelah operasi, biasa sih disarankannya 6x suntik untuk hasil yang maksimal. Sedangkan biaya 1x suntik itu bisa 1,2 juta belum ditambah jasa dokter. Hiks rasanya kalau ingat waktu-waktu itu sedih banget.

Berhubung ga pernah cerita tentang ini, saya pengen bagi sedikit pengalaman untuk teman-teman yang mungkin mengalami hal serupa. Awal mula ketauan ada kista karna setiap kali datang bulan itu perut sakitnya luar biasa. Bahkan kadang beberapa hari sebelum mens, sakitnya udah dateng duluan. Apa ya, rasa sakitnya bukan cuma mules tapi itu perut bagian rahim kayak ditusuk-tusuk dan dipelintir, ngilu, pokoknya bener-bener bikin sampe ga bisa ngapa-ngapain. Sangking sakitnya sampe mual dan muntah tiap datang bulan. Kalau lagi muntah juga bukan cuma sekali, bisa berkali-kali sampe rasa sakit di perutnya itu ilang atau mereda. Setiap kambuh, saya bisa diem di wc sampe 1 jam karna sakit yang ga karuan dan merangsang muntah sampe lemes. Ngebayanginnya aja sekarang jadi ngilu.

Awalnya saya kira cuma sakit datang bulan biasa aja, tapi karna gejalanya selalu sama dan ga mereda setiap tamu bulanan datang akhirnya papa bawa saya ke dokter. Dan bener aja pas di usg ada kista di kanan dan kiri ovarium saya. Waktu itu kalau ga salah yang satu ukurannya sekitar 7cm, dan yang satu lagi 5cm. Begitu dikasih tau dokter ada kista saya langsung nangis. Takut. Secara ga pernah sakit yang sampe harus masuk rumah sakit. Sedangkan untuk kista dengan ukuran di atas 3cm satu-satunya cara buat sembuh cuma dengan operasi. Ada sekitar 3 dokter yang saya datangi buat cari opini dan jalan keluar lain. Tiga-tiganya bilang ya harus dioperasi atau bisa juga dengan cara menikah dan kemudian hamil yang konon katanya bisa buat kista hilang. Agak ga masuk akal ya. Tapi katanya memang ada yang waktu kena kista dan kemudian dia hamil, eh kistanya ilang aja gitu. Ga ngerti juga sih. Tapi ya secara waktu itu saya juga belom pengen nikah dan ga pengen juga nikah dengan dasar yang ga kuat semata-mata supaya sembuh dari kista. Sedangkan kehidupan pernikahan kan lebih dari cuma masalah hamil dan sembuh dari kista. Daripada daripada ya kan.. Dokter mahh enak suruh kawin kawin ajeee

Nah pernah di dokter yang terakhir saya periksa, dikasi semacam obat buat terapi hormon gitu obatnya diminum tiap hari selama sebulan. Kalau ukuran kista mengecil bisa dilanjutkan terapinya, sayang karna ukuran kista saya udah di atas 3cm tetep ga ngaruh juga ternyata obatnya. Waktu lagi sakit itu saya banyak cari informasi dari internet, banyak baca forum dari teman-teman yang juga mengalami hal serupa. Semakin saya baca, semakin stress donk. Hahaha. Apalagi ada juga selentingan kalau kena kista bakal susah punya anak dan sebagainya. Sempet saya takut ga bisa punya anak kalau udah nikah, langsung mikirin Bubu dan nangis-nangis cerita sama dia. Huks tapi kata-katanya selalu berhasil nenangin saya dan untung akhirnya sekarang jadi suami :’)

Sebenernya menurut saya sih cepet atau lambat, punya dan ga punya anak itu semua tergantung Tuhan. Kapan dikasih pasti akan jadi saat yang paling tepat buat kita. Jadi kalau pas kebetulan kalian kena kista, jangan malah jadi semakin stress mikirin masalah anak ini. Saya ngomong kayak gini karna dulu waktu sakit saya sedih dan cemas bukan main. Udah sedih karna sakit, makin sedih karna dipenuhi berbagai kecemasan mengenai masalah nanti bisa punya anak apa ngga. Tiga dokter yang saya datangi bilang kalau salah satu penyebab adanya kista itu adalah stress. Setiap pulang saya selalu dititipin pesen supaya jangan stress dan banyak pikiran. Saya setuju sih karna memang penyakit itu juga datangnya dari pikiran kan. Trus faktor lain ya kayak gaya hidup yang kurang sehat, makan sembarangan, pola tidur yang ngaco alias sering begadang. Ini nih yang masih susah karna saya masih terbiasa tidur malam sampe sekarang. Mudah-mudahan bisa cepet diubah kebiasaan ini.

Balik lagi ke masalah pengobatan, keadaan ekonomi keluarga saya waktu itu lagi ga memungkinkan banget untuk bayar biaya operasi sedangkan untuk operasi kista kan membutuhkan biaya yang ga sedikit. Mau dapet dari mana coba itu duitnya. Makin stress ga sih :,( Saya nyobain macem-macem dari pengobatan alternatif minum obat herbal yang udah diracik berbentuk kapsul, minum rebusan daun-daun super pahit yang sampe dicari ke Bogor karna susah didapetin di Jakarta, pokoknya segala cara selain operasi saya coba waktu itu. Saya paling ga bisa minum obat kayak rebusan daun dan akar-akar yang pahit itu, pertama minum sampe mau muntah karna baunya tajam dan rasanya pahiiiiit. Tapi demi kesembuhan ya mau ga mau dipaksa berbulan-bulan minum itu sampe terbiasa sama rasa pahitnya.

Berhubung ceritanya agak panjang, saya bagi dalam beberapa postingan ya. Silahkan lanjut ke postingan berikut.

Knitting Project #3 : Rib Hat

Processed with VSCOcam with t1 preset

Setelah mati suri beberapa bulan akhirnya kesampean juga kemarin ngerajut topi. Berhubung 2 project pertama kemarin ngerajut syal (disini dan disini), jadi iseng pengen nyobain bikin topi. Nemu patternnya juga udah lama, namanya Chunky Rib Hat. Saya lupa dari mana persisnya, tapi di softcopy tertulis sumbernya (mittenandmakings.blogspot.com). Terus sesuai dengan nama pattern, topi ini harusnya dirajut menggunakan jarum dan benang yang besar (5,5mm). Berhubung waktu itu belum punya tapi ngebet pengen ngerajut jadi dibikin dengan benang dan jarum seadanya (4 mm) dan jadinya ga bisa disebut sebagai chunky rib hat lagi donk 😀

Kesalahan saya adalah di setiap pattern itu biasanya ada gauge yang harus kita ikuti supaya hasil rajutan sama dengan yang ada di pattern. Nah berhubung benang dan jarumnya udah beda ukuran, dan saya pun kemarin males nyari tau tentang yang namanya gauge jadinya topinya rada kekecilan. Pas dipake semacam jadi topi kurcaci gitu. Hahahaha. Dan disinilah saya baru mengerti tentang pentingnya gauge, karna tarikan tangan dalam merajut itu biasanya berbeda-beda jadi kita harus menyesuaikan dengan gauge dari pattern dengan cara cari ukuran jarum yang dapat memenuhi gauge. Saya juga bingung sih menjelaskannya dan belum nyoba praktekin juga. Hahaha ga jelas sendiri.

Anyway, apapun hasilnya saya tetep seneng sih karna akhirnya bisa jadi topi beneran 😀 Walaupun masih rada berantakan sana sini tapi makin semangat buat belajar merajut. Emang sih saya akui ini kemampuan merajut saya lama banget berkembangnya padahal pas liat di blog pertama mulai itu bulan Februari. Tapi baru bisa menghasilkan 3 biji rajutan. Sedih *nangis di pojokan* Syukur-syukur kalo tangannya bisa makin lentur macam knitter yang suka posting di youtube itu. Oh iya ada loh world’s faster knitter yang bisa merajut 118 stitch dalam 1 menit. Gile. Bisa liat videonya disini dan disini. Sampe mangap saya nontonnya. Hahaha.

Processed with VSCOcam with f2 presetKepuasan setelah merajut itu ya pas liat barangnya jadi 😀

Processed with VSCOcam with f2 preset

 

Happy kniting! :*