I left my heart in Situ Patenggang

KONICA MINOLTA DIGITAL CAMERADanau Situ Patenggang (source)

Waktu SMA dulu, ada kegiatan sekolah yang disebut dengan Jambore. Kurang lebih kayak kegiatan camping untuk 1 angkatan gitu ya.

Kalau ga salah, kegiatan camping ini berlangsung selama 5 hari 4 malam. Jambore kali ini berlokasi di Danau Situpatenggang, Ciwidey, Bandung. Kita kesananya naik tronton donk, terus dari tempat tronton berenti mesti jalan agak jauh ke tempat camping dengan bawaan carier 1,5 lt + matras + sleeping bag. Buat manusia yang ga pernah camping kayak gini seneng banget saya masih bisa sampe ke tempat tujuan bawa carier segede badan itu. Hahaha

Sampai di lokasi, ternyata danaunya ada dua, 1 danau kecil di depan tenda saya, yang 1 lagi danau besarnya. Lokasi camping kita kan hanya di sekitaran danau, nah pemandangannya selain danau ada hutan kecil di sekelilingnya.

Begitu kabut turun dan matahari terbenam, udara dingin mulai menyelimuti tempat ini. Saat sampai di sana saya ga mengira udaranya bakal super dingin kayak gitu. Bahkan panitia acara juga ga ngira akan sedingin itu kayaknya. Udah pakai baju 3 lapis aja masih kedinginan padahal 2 lapisnya itu jaket yang didouble.  Sangking dinginnya saya juga bengek batuk ga berenti. Udah pake segala scarf yang super tebel juga buat ngelindungin leher. Teman-teman yang lain pun cukup banyak yang mengalami hipotermia malam itu.

Sampe P3K pun katanya kewalahan sangking banyaknya pasien. Yang lebih bikin horror lagi di tengah cuaca dingin itu, ada yang kerasukan juga donk. Hiii kebayang ga sih terdampar di tempat antah berantah yang dikelilingi danau besar dan hutan, udara super dingin, penerangan seadanya dari lokasi perkemahan, belum lagi banyak yang hipotermia, ditambah ada yang kerasukan pula. Lengkap horornya!

Saya sih sebenernya ga percaya dengan yang gitu-gituan ya maksudnya kayak ilmu gaib atau liat yang aneh-aneh gitu. Karna selama ini juga toh ga pernah ngerasain dan ga mau ngerasain juga. Tapi ada 1 kejadian yang masih saya ga ngerti sampe detik ini.

Jadi suasana di malam pertama itu kan agak chaos ya. Ada beberapa acara kelompok yang sampai dibatalkan karna banyak yang sakit. Jadilah saya dengan teman-teman cuma duduk-duduk cantik di tenda. Waktu saya keluar tenda itu pemandangannya langsung ke arah danau kecil, anehnya saya ngeliat kayak ada 2 orang berdiri di tengah danau dan menghadap ke arah kita. Ih masih merinding saya waktu nulis ini. Dua orang itu pake jaket tebel berbahan parasut, dilengkapi dengan topi kupluk tapi muka mereka sama sekali ga keliatan. Terus badannya juga cuma setengah yang keliatan dari pinggang ke atas. Jadi pinggang ke bawah kayak di dalam air.

Jaraknya sih cukup jauh dari tenda karna mereka itu ada di tengah-tengah danau. Dan ga terlalu jelas juga keliatannya karna penerangan kan banyaknya di lokasi perkemahan, paling cahaya bulan aja yang bikin lumayan terang. Berhubung saya ga mau ngira-ngira itu apaan, saya minta temen buat nyenter ke tengah danau. Herannya semua temen saya bilang mereka ga lihat benda apapun. Aneh banget beneran. Saya tanya, apa mungkin itu ada kayak perahu yang kelepas, atau ada box barang yang lagi ngambang kali aja salah liat kan. Terus semuanya bilang sama sekali ga ada apa2 di danau, ga ada barang, ga ada batu, apalagi orang! Padahal saya masih bisa lihat jelas apa yang saya lihat saat itu. Huaaaa emaaaakk itu apaan donk yaaaa? *guling-guling di tanah*

Saya jadi panik sendiri dan ga ngerti kenapa yang lain pada ga liat. Yang lebih parahnya lagi, benda itu lama banget donk disana. Saya udah lama di dalem tenda, pas keluar masih aja ada di situ. Sampe akhirnya diungsiin ke tenda panitia.

Sebenernya sih bukan ini cerita utama yang mau saya kasih tau ya, kok malah jadi kemana-mana. Hahaha. Yang mau saya kasih tau itu cantiknya Danau Situpatenggang waktu malam hari. Langitnya itu loh..  Ah bener-bener kayak di film. Baru kali ini seumur hidup saya lihat bintang sebanyak itu di langit.

Kalau  di Jakarta mau liat dimana bintang sebanyak itu? Kalaupun ada bintang cuma ada beberapa biji waktu langitnya cerah. Lah disana bintangnya tumpah ruah. Banyaaaaakkk banget bener-bener ga bakalan bisa diitung.  Sampe detik ini saya belum pernah lagi ngeliat bintang kayak malam di Situpatenggang. Bayangin aja tiduran di bawah langit yang bintangnya tumpah ruah sejauh mata memandang, ditemani udara dingin dan danau yang tenang di depan mata *bukan danau yang horor ya* bener-bener jadi pengalaman berkesan buat saya. Unforgettable! 🙂

0,,17326436_303,00Kurang lebih bintangnya keliatan kayak gini tapi lebih banyak (source)

Sayang waktu itu kita ga boleh bawa hp ataupun alat elektronik lain sama sekali. Jadi ga bisa diabadikan momen itu, cuma bisa saya simpen di otak aja ingatannya.

Satu lagi kecantikan tempat ini ya Danau Situpatenggang yang besar itu. Tapi mungkin waktu itu juga didukung dengan cuaca kali ya, jadi rasanya berkesan banget. Di hari ke 4 ada acara berlayar ke tengah danau menggunakan rakit yang dibikin sendiri bersama kelompok. Bahan yang dikasih ada tali tambang, batang pohon dan ban bekas untuk tempat duduknya. Kebayang ga sih ngerakit perahu sendiri untuk didayung sampe ke tengah danau? Mending kl bisa balik lagi, lah kalo simpulnya kelepas di tengah danau gimanaaa? Masalahnya saya ga bisa berenang. Hahaha serem banget itu pokoknya.

Singkat cerita, rakit kita jadi dan bisa dinaikin keliatannya. Itu kan acaranya pagi-pagi banget ya, udara masih dingin terus langitnya mendung, gerimis dan banyak angin. Saya udah murus-murus aja waktu mau naik ke rakit, kl tenggelem di tengah danau ga lucu kan. Pake pelampung sih, tapi tetep aja takut tenggelem. Ga ngaruh!

OLYMPUS DIGITAL CAMERASuka turun kabut di danau (source)

Lalu seolah kurang dramatis, waktu kita naik rakit dan mulai mendayung ke tengah danau eh hujannya makin deres donk dan turun kabut yang cukup tebal. Kalo ujan doank sih gpp ya, lah ini pake anginnya kencang segala. Jadi begitu kita ngedayung maju, rakitnya mundur lagi karna ketiup angin. Itu posisinya udah lumayan jauh dari daratan padahal. Kita sempet stuck di rakit karna ga bisa ngedayung maju dan terus kebawa angin.

Suasana di tengah danau itu kan hening banget ya. Suara-suara dari darat cuma terdengar sayu-sayu. Hujan rintik disertai kabut tebal menyelimuti danau sejauh mata memandang. Sedangkan saya manusia yang ga bisa berenang ini terdampar di tengah danau, dengan beralaskan ban bekas sebagai tempat duduk di dalam rakit yang dirakit seadanya. Itu rasanya antara senang dan mau nyebur sekalian aja ke danau. Senang karna pengalaman itu baru banget buat saya dan karna di tengah rasa takut itu saya seolah dihipnotis dengan kecantikan alamnya. I left my heart in Situ Patenggang (minus kejadian horornya).

Kalau dipikir-pikir bersyukur juga sih cuaca hari itu mendung, hujan, berangin bahkan kabut juga turun. Karna kalo ngga pasti pengalamannya ya biasa aja kayak naik perahu di danau sambil liat pepohonan di sekitarnya. Ya pada akhirnya untung saya ga tenggelam dan rakit yang dirakit seadanya itu bisa kembali selamat sampai di daratan.

Jadi buat yang tinggal di dekat Bandung, bolehlah mampir ke tempat ini untuk sekedar berwisata. Malah saya baru tau kalau Danau Situpatenggang ini dikenal karna batu cintanya. Dulu waktu kesana ga ngeliat batu yang dimaksud. Gimana berminat ngga berkunjung ke danau ini? Atau da yang pernah punya pengalaman seru lainnya waktu berkemah? 🙂

Advertisements

Indoswara Entertainment & PAO Entertainment

Indoswara Entertainment 

Untuk MC dalam acara pernikahan kemarin, kita juga menggunakan paketan dari Puspita Sawargi yaitu Indoswara Entertainment. Untuk international wedding, yang menjadi MC saya adalah Mas Ryan.

Mulai melakukan contact dengan Mas Ryan sekitar 2 bulan sebelum acara. Awalnya blank banget dengan susunan acara dalam resepsi seperti apa dan gimana prosesinya. Habis selama ini kalau ke kawinan orang datengnya ga pernah dari awal acara banget. Jadi taunya ya cuma sepotong-sepotong. Huh.

Hal pertama yang saya minta dari mas Ryan yaitu rundown acara hari H secara keseluruhan. Yang buat senang di tengah-tengah persiapan menikah yang menumpuk adalah respon vendor yang cepat, sehingga sebagai calon pengantin kita bisa menyelesaikan hal lain tanpa perlu menunggu terlalu lama. Saat rundown acara dikirim melalui email, mas Ryan juga menyertakan contact lain yaitu istrinya untuk dihubungi kalau-kalau dia sedang MC di acara lain. Ngerti bangetlah yang namanya MC kalau lagi bawa acara kan ga mungkin angkat telfon juga. Jadi ceritanya mas Ryan dan istri kerja dalam 1 vendor ini, seru ya usaha bareng-bareng jadinya.

Saat ditelfon pun mereka banyak membantu kalau ada hal-hal yang ga saya ngerti, dan ramah banget orangnya. Nah ada kejadian waktu mau technical meeting dengan semua vendor 2 minggu sebelum hari H, pihak Puspita Sawargi entah gimana salah jadwal. Jadi jadwalnya bentrok dengan pengantin lain di jam yang sama. Sedangkan saya sudah konfirmasi ke mereka tentang jadwal TM dari 1 bulan yang lalu. Tiba-tiba denger kabar kalau jam saya jadi dipindahin pagi padahal tadinya sudah janji jam 1 siang. Karna TM nya weekdays, saya juga udah ngatur jadwal dan ijin kantor untuk tanggal sekian jam 1 siang. Kalau pagi malah jadi ribet urusannya.

Kejadian jadwal bentrok ini pun saya taunya dari mas Ryan. Beliau juga banyak bantu untuk reschedule jadwal dan konfirmasi lagi dengan pihak Puspita Sawargi. Inget banget hari itu kerjaan lagi banyak-banyaknya, terus coba hubungi marketing saya tapi ga ada jawaban, telfon ke kantornya pun dioper sana sini. Masalahnya bentrok jadwal ini baru ketauan 1 hari sebelum TM, mau ga mau konfirmasinya juga harus ngebut kan. Heran deh pokoknya sewaktu ngurus nikahan kemarin, begitu ada masalah semua orang langsung jadi susah dihubungin. Hahaha

Akhirnya jadwal saya ga jadi dipindah dan tetap seperti janji awal. Berkat bantuan Mas Ryan juga akhirnya sore hari sebelum TM ketauan jadwal yang benernya gimana. Waktu akhirnya ketemu langsung dengan Mas Ryan saat TM pun orangnya sopan banget, nanya banyak juga semua dijawab, terus suka banget senyum 🙂

Ah memang sih ini sepele banget, tapi tekanan 2 minggu sebelum nikah kan cukup besar ya karna harus mastiin semuanya selesai, jadi begitu ketemu orang yang suka banget senyum kayak gini rasanya ikutan seneng. Rasanya jadi lebih santai, apalagi waktu TM kita juga harus mastiin semua perintilan dan detail request untuk masing-masing vendor udah sesuai.

Untuk hari H pun mereka dateng on time dan gladi resik juga selesai tepat waktu. Justru dari pihak keluarga saya dan suami yang molor karna ribet ngurusin yang lain, tapi ya untung aja selalu diingetin supaya semua sesuai sama jadwal. Nah saya kan belum pernah liat mas Ryan waktu MC secara langsung, udah agak was was nih gimana kira-kira nanti. Jujur aja kadang males kalo MC nya bertele-tele atau jayus. Hahaha.

Eh tapi ya emang jodoh, gaya MC nya Mas Ryan ya sesuai banget sama selera saya. Ga garing, suaranya pun enak didenger, sepanjang acara lancar lah semua sampai selesai.

Yang sweetnya lagi, selesai acara dan balik ke hotel saya terima Whatsapp dari Mas Ryan, dia ngucapin selamat menempuh hidup baru  buat saya dan Bubu. Kenapa ya hal sesimple ini aja bikin seneng banget. Dari sekian banyak vendor yang kita pake, cuma mereka yang secara pribadi ngucapin selamat untuk saya dan Bubu. Jadi special rasanya 🙂

Buat saya pribadi, Indoswara Entertainment ini recommended banget untuk capeng lain yang lagi cari MC buat pernikahan. Mereka juga kayaknya nyediain jasa untuk Wedding Organizer sih, cuma saya ga tanya banyak karna memang ga pake WO kemarin. Silahkan meninggalkan comment ya kalau ada yang mau contactnya 🙂

 

PAO Entertainment

Kalau yang ini vendor untuk entertainment (musik) di acara resepsi. Mereka juga rekanan dengan Puspita Sawargi  dan saya juga taunya dari baca-baca di forum kalau permainan musik mereka bagus. Untuk service sih mereka ok ya, karna ga banyak juga hal yang diurusin kan. Palingan cuma kasih list lagu yang mau dipake, terus pilihan lagu waktu jalan masuk ke ruangan.

Nah dulu kan saya udah sempet share list wedding song apa yang mau kita pake, lagunya emang kebanyakan lagu lama sih. Habis gimana ya, old songs never die sih. Hihihi. Waktu list lagu saya kasih ke PAO mereka ga komentar apapun jadi saya anggep mereka udah tau semua lagu-lagu yang saya request.

Tapi di hari H nya, justru lagu yang saya tunggu-tunggu banget kok malah ga nongol ya. Padahal kita lagi jatuh cinta sama lagunya Everly Brothers-Let it Be Me. Terus waktu acara, ada beberapa lagu yang ga termasuk di list wedding song malah dibawain sama mereka. Gpp juga sih, karna toh lagunya juga enak dan mereka memang bagus bawainnya.

Cuma harusnya sih kalau ada lagu yang mau diganti confirm dulu ke saya, karna lagu yang saya tunggu-tunggu malah ga dimainin ternyata. Setidaknya, kalau lagu yang saya request mereka gatau ya bilang aja ke saya biar bisa diganti dengan lagu lain. Kalau listnya ga diikutin, terus ngapain saya repot-repot milih lagu kan 🙂

Tapi overall permainan musiknya memang enak dan singernya pun sesuai dengan request. Tinggal dari kitanya aja sih yang lebih make sure ke pihak PAO untuk list lagu apa aja yang mau dibawain.

Real

DSC_8498 1

“I woke up and saw you by my side,

You woke up and kissed me

I just want to hold you all day long,

Spending time together

Our happiness is embodied,

Such a blessing our love is build to last forever

My life with you become my reality

Happy valentine’s day my dear,

I love you and i will always do.”

– Bubu

The first knitting project is done!!

??????????Knit and stockinette scarf

Yeaayy, akhirnya setelah 3 minggu scarf rajutan pertama ini selesai juga! Waktu pertama mulai saya pesimis bakal kelar sebelum sebulan, eh taunya selesai juga. Ah senangnya liat hasil kerja sendiri 🙂

Pattern yang saya pakai kali ini knit and stockinette stich. Knit stich itu yang bentuknya kayak bump atau garis strip-strip nonjol. Sedangkan stockinette stich itu yang bentuknya V. Stockinette merupakan gabungan dari knit dan purl stich. Rajutan dari 1 baris knit dan 1 baris purl secara selang seling menghasilkan bentuk V ini. Untuk jumlahnya, masing-masing pattern saya buat 10-10, jadi 10 row knit stich dilanjutin dengan 10 row stockinette stich.

Camera 360Knit and stockinette pattern

Waktu pertama banget mulai, susahnya ga ketolongan, ada 4 atau 5 kali setelah ngerajut beberapa baris saya bongkar dan ulang lagi dari awal karna salah. Begadang sampe jam 4 subuh mantengin youtube nyari cara buat perbaikin tapi ga mudeng-mudeng. Hahaha lemot banget deh emang. Sebenernya sih setelah dipikir-pikir caranya ga susah, tapi gatau kenapa pas awal kemarin blank banget kayaknya.

Terus begitu udah jadi beberapa puluh baris lagi, tiba-tiba stuck dengan rajutan yang kelepas. Coba otak atik benerin eh malah makin kacau hasilnya.  Tapi akhirnya bisa bener dan dilanjutin lagi sampai akhir.

Nah pas pertengahan kan tangan udah mulai terbiasa, jadi mulai bisa deh tuh ngerajut sambil nonton, sambil nungguin macet, sambil nungguin masakan mateng juga. Nagih banget pokoknya megang 2 jarum ini. Apalagi kl kena macet di jalan, berguna banget karna jadi bikin ga bosen kan.

Tapi karna udah terbiasa, jadi suka bengong waktu merajut dan jadi kelewatan patternnya. Misalnya sekarang udah selesai 10 row knit stich jadi kan harus dilanjutin ke 10 row stockinette stich, nah karna bengong suka kelebihan jadi 11/12 baris knit stich dan mesti diulang 2 baris itu supaya jadi stockinette.

Selain kegiatan yang emang menyenangkan, knitting juga melatih konsentrasi. Jangan kebanyakan bengong dan ngikutin tangan, karna kalau salah males ngulangnya dan bikin rajutan jadi ga rapi. Terus yang berasa banget ya itu kesabarannya mesti ekstra. Kalau udah dibenerin terus malah jadi kemana-mana salahnya ya jangan langsung digunting rajutannya sempat terlintas. Hahaha. Yang salah-salah kayak gini bikin banyak belajar dan cepet mudengnya sih. Mudah-mudahan 😀

Ya walaupun ga rapi-rapi banget apalagi pas rajutan awal, overall saya cukup puas sama project pertama ini. Seneng gitu rasanya bikin sesuatu dengan tangan sendiri dan bisa dipake pulak. Apalagi setelah berulang kali salah awalnya. Hahaha.

Camera 360

Tuh bagian ga rapi ada di bagian sebelah kiri, 5 baris knit stich pertama yang cukup gagal, melar bok bentuknya. Hahaha kasian benangnya udah diulang berkali-kali sampe ga berbentuk.

Camera 360

Kalau ini bagian akhir dari scarfnya. Untuk baris paling akhir (atas) namanya bind off yang gunanya untuk menahan hasil rajutan supaya tidak terlepas. Nah salahnya, bind off yang saya buat terlalu kencang jadi agak ngerut atau mengecil gitu ujung scarfnya. Gpplah jadi pelajaran kalau nanti buat scarf lain.

Saya baru sadar karna jarum dan benang yang saya gunakan untuk scarf ini berukuran kecil (4mm) selesainya lama dan lebih pegel. Semakin kecil ukuran benang dan jarum, jumlah stichnya juga makin banyak. Nanti pengen coba dengan benang dan jarum yang lebih besar deh biar ga pegel-pegel amat.

Masih pengen belajar banyak, mau bikin kaos kaki, topi beret rajut, bikin baju juga pengeennn tapi masih lama kayaknya. Ga yakin udah bisa juga sih :p

Jadi untuk project yang ke2 saya mau coba bikin scarf lagi tapi dengan pattern yang beda. Mudah2an jadi yaa scarfnya 😀 Kalau udah lancar baru mau coba bikin topi.

Gimana menurut kalian hasilnya? Lumayan kan yaaaa? Hihihi *muka melas*

Mana yang jadi prioritas?

Priority Matrixsource

Ah memang ya punya blog itu jadi kegiatan yang menyenangkan. Tiap lagi bosen atau lagi pengen melakukan sesuatu tapi gatau ngapain, biasanya saya selalu berakhir dengan blogwalking atau sekedar baca postingan temen-temen yang ada disini. Dan yang saya suka, setiap main ke blog orang selalu aja dapetin sesuatu yang baru. Entah itu pengetahuan baru atau bahkan alarm sebagai pengingat buat diri sendiri.

Kayak hari ini waktu lagi baca-baca blognya Tika dan Mba Fitri, diingatkan kembali bahwa hidup itu merupakan pilihan dan prioritas. Keputusan apapun yang kita ambil, akan selalu ada konsekuensi dan prioritas yang menuntut untuk dipenuhi.

Begitu udah menikah, jelas skala prioritas saya berubah total. Kalo dulu belum mikirin mau beli rumah dimana, biaya hidup berdua sebulan berapa, harus ada tabungan berapa untuk persiapan kalau nanti dikasih anak sama Tuhan, yang notabennya semua butuh budget cukup besar sekarang udah harus dipikirin kan. Memang ya uang itu ga boleh mengambil alih hidup kita, tapi ya kok mau ngapa-ngapain di dunia ini harus serba pake uang sekarang. Pipis aja sekarang bayar bok!

Saya termasuk tipe orang yang mikir panjang buat beli sesuatu. Asli deh kl mau beli baju/tas itu lama banget mikirnya. Soalnya sering kejadian laper mata dan nafsu beli baju atau tas atau barang-barang lain yang keliatan lucu saat itu, begitu dibeli malah jarang kepake dan jadi rusak sendiri. Nah begitu punya uang sendiri dan tau nyari uang itu susah banget otomatis saya jadi mikir 2x kalau mau beli sesuatu. Rasanya sayang udah dibeli pake hasil kerja sendiri eh malah ga kepake dan nantinya jadi rusak sendiri.

Sekarang setelah berkeluarga dengan begitu banyak hal yang mau dicapai, kalau mau beli sesuatu jadi mikir berkali-kali lipat lebih lama. Apa bener saya butuh barang yang mau dibeli itu? Memang kalau ga dibeli dulu ga bisa? Dan serentetan pertimbangan lainnya. Kalau pada akhirnya saya memang butuh ya bakal dibeli, tapi kalau rasanya cuma untuk muas-muasin hawa nafsu akan kebutuhan keinginan yang ga pernah habis-habisnya itu ya ditahan dulu sampe ada rejeki lebih. Walaupun kadang ga tahan juga sih. Hahaha

Mau jalan-jalan ke sini ke sana, terus balik nanya ke diri sendiri bener uangnya mau dipake jalan-jalan? Ga mau ditabung dulu buat siap-siap nyicil rumah yang konon harganya makin melambung kayak roket itu? Nahan hasrat yang satu ini jauh lebih susah ketimbang nahan buat beli baju ataupun sepatu.

Untuk sementara memang ada hal-hal pribadi yang harus dikesampingkan dulu demi kepentingan bersama keluarga kecil ini. Rasanya siapapun kl udah nikah apalagi punya anak pasti ngerasain hal ini jugalah. Keluarga yang paling utama, yang lainnya bisa nyusul kok nanti. Amin. Bisa nikah dan hidup bersama kayak sekarang aja saya udah bersyukur dan bahagia banget rasanya. Postingan ini bukan untuk ngeluh, tapi sebagai reminder untuk diri saya sewaktu-waktu nanti baca lagi. Mudah-mudahan kelak setelah nanti dikasih anak, maka suami dan anak sayalah yang akan jadi prioritas utama.

Perihal mana yang jadi prioritas itu tetap pilihan masing-masing pasangan ya. Ada yang setelah menikah travelling tetap jadi prioritas bersama, ada juga beli rumah dan kebutuhan lain yang lebih dulu diprioritaskan. Tapi ya segala sesuatu yang sudah didiskusikan bersama pasti jadi lebih enak dijalaninnya kan daripada gontok-gontokan mana dulu yang mau dipenuhi.

Saya sih percaya kalau segala sesuatu itu sudah ditentukan dan diatur sedemikian rupa sama Tuhan. Kita pasti dikasih semua yang terbaik tepat pada waktunya nanti. Masalah materi, masalah anak, masalah rumah, semua sudah diatur sedemikian rupa cantiknya. Tinggal kita sebagai manusia yang menentukan prioritas, berusaha dan berdoa tentunya 🙂

Something new :)

DSC_8658 copy2Mudah-mudahan bisa ke Jepang beneran 🙂

Setelah serumah hampir 3 bulan, ada beberapa hal baru yang saya temukan dari si suami. Ada beberapa yang saya tau dari waktu pacaran, tapi baru terasa nyata setelah nikah. Ada juga yang baru saya tau setelah tinggal sama-sama. Misalnya :

1. Setelah habis makan dia pasti minta tolong saya buat ambilin tisu karna saya selalu duduk di tempat yang deket sama tisu. Habis dipake tisunya buat usep-usep mulut, Bubu ke wastafel naro piring kotornya. Ambil minum, trus langsung duduk-duduk di tempat tidur. Tisunya diapain? Ya ditinggalin gitu aja donk di mejaaaa.. Sekali dua kali saya diem aja dan buangin ke tempat sampah, 3x saya ngoceh minta dibuang supaya ga jadi kebiasaan. 4x saya ngomel lagi sambil buang sendiri tisunya. Yang ke 5x dan seterusnya saya ga ngomel lagi males ah. Saya buang sendiri aja lebih cepet. Hahaha. Kayaknya dia udah terprogram ga bisa buang tisu bekas ke tempat sampah. Uhh -_-

2. Kalau mau pergi kan biasanya tuker celana pendek yang lagi dia pake sama celana jeans, nah abis ganti celana jeans celana pendeknya ditaro dimana? Di lantai donk biar afdol. Dari pertama liat saya udah minta dia angkat dan jangan taro di lantai karna ngalangin jalanan. Yang ke2 dan 3x nya harus pake mantra dulu baru ntar diangkat dari lantai sm dia. Untung sekarang udah pinter jadi ga ada lagi celana busuk betebaran di lantai.

3. Kalau pagi-pagi harus setoran ke kamar mandi Bubu selalu bawa tablet dan ada kali setengah jam di dalem belum termasuk mandi. Ngapain? Main game. Apalah nikmatnya main game sambil menghirup harum harum yang semerbak itu, oh aku sungguh tak mengertii…

4. Males banget mandi. Saya juga tau sih dulu dia males mandi orangnya. Tapi setelah nikah kok ya malesnya tiap hariiii. Apalagi kl pas libur, susah banget disuruh mandi. Belum punya anak tapi rasanya kayak ada bayi besar di rumah disuruh-suruh mandi. Jadinya kl sekarang dia ga mandi ga bakal mau saya cium atau digelendotin sama dia.

5. Makan apapun harus sambil nonton tv. Kudu banget ini sih. Makan siang sambil nonton tv, makan malem, sarapan, ngemil semua harus sambil nonton. Errrghhh pengen saya kunyah-kunyah rasanya.

6. Mau ga mau jadi bisa benerin banyak barang/alat yang rusak sendiri, kayak pintu yang engselnya copot, keran bocor, dll. Padahal dulu maah mana bisa dia benerin. Hihihi

7. Kalau malam pas tidur, gatau kenapa dia kayaknya selalu di switch ke mode “ambil semua selimut istrimu”. Asli ya tiap malem tidur, pas subuh saya suka kebangun kedinginan dan liat semua selimutnya ada di bagian dia. Tiap maleeem loohhh, uuh untung ya kamu suamiku. Kl ngga inget suami tak dorong ke lantai. Terus tiap pagi bangun kan saya selalu protes, tapi dia ga nyadar donk katanya narik selimut saya. Nasib.

8. Kalau saya lagi ga enak badan atau kecapean, suami suka tiba-tiba mijitin pundak dan leher. Ahh enak banget itu kl pas lagi pegel-pegel. Bahagianya diperhatiin..

9. Dulu saya kira ga akan mungkin bisa tidur sambil peluk-pelukan sama Bubu kayak yang ada di film-film itu soalnya kan dia suka ngorok tuh, eh taunya sejak nikah kita tidurnya pelukan terus bahkan kadang-kadang sampe pagipun masih pelukan. Ahh aku sungguh suka dipeluk. Hangat rasanya 🙂

10. Anyway, kebiasaan ngorok suami kayak yang dulu pernah saya ceritakan dan saya cemaskan dapat mengganggu keberlangsungan hidup berumah tangga ternyata sudahlah tak ada artinya.. Anehnya sejak nikah, saya tidur lelap lelap aja tuh walaupun ada suara orokan di sebelah badan. Padahal dulu kalau dengar suara ngoroknya sedikit aja waktu tidur mata bisa terang benderang dan kesel bukan main terbangun dari tidur lelap karna dengar suara ngorok. Tuhan kayaknya tau saya minta kuping disumbat waktu tidur tengah malam, soalnya ga pernah kedengeran suara ngoroknya lagi sama sekali. Padahal kalau saya bangun untuk ke kamar kecil, suara ngoroknya selalu kedengeran jelas loh. Hahaha ajaib.

Ya kurang lebih itu beberapa temuan terbesar abad ini. Walaupun kadang-kadang ngeselin karna suamiku ini orangnya berantakan tapi ya kok ga bisa lama-lama marahnya. Mana dia juga selalu masang muka lempeng kl diomelin, jadi ga tega deh. Hahaha maafkanlah istrimu yang cerewet ini ya sayang..

Kalau kalian apa kebiasaan pasangan yang ketauan waktu pertama nikah dan bikin gemes-gemes sayang sekaligus pengen ngomel? 🙂

Hasil foto Hi-Light

???????????????????????????????????????Kl yang kayak gini muka saya busuk banget pasti. Hahaha  (source)

Review yang pertama bisa dilihat di sini. Album foto yang saya kira bakal dikirim 1 taun lagi akhirnya sampe juga kemarin. Saya sih cuma bisa berharap dengan jangka waktu yang super lama dimana semua keluarga udah ngomel-ngomel pengen liat, ya setidaknya hasil fotonya memuaskanlah gitu.

Pas pertama liat packaging album fotonya bagus. 1 poin plus. Jadi album fotonya ditaro di box hitam tebel yang bahannya juga cukup bagus. Ada 3 dvd juga di dalamnya, 1 cd foto mentahan, 1 cd foto yang udah fix, dan 1 lagi dvd video acara nikahan. Pas kemarin-kemarin saya tanya di sms, dibilangnya ada 1 dvd video mentahan, kirain video sepanjang acara yang belum diedit taunya pas saya cek sih ga ada. Yang ada cm 1 video berdurasi sekitar 9 menit yang udah diedit. Tapi yaudahlah ya itu juga udah cukup kayaknya.

Lalu mulai cek album nikahan, untuk halaman-halaman awal sih oke aja begitu ke belakang mulai deh ada halaman-halaman yang ngawur. Ga ngerti itu email revisi yang kemaren saya kirim dibakar apa didelete langsung sm mereka jadi ga dibaca requestnya. Padahal saya udah make sure berapa kali kl yang bagian itu harap dibuat sesuai request karna banyak foto keluarganya.

Dan layout yang dipake pun ga penting banget karna ngambil space yang cukup banyak di bagian atas dan di bawah setiap halaman. Jadi ukuran foto utamanya malah ga terlalu besar. Ini juga salah saya sih karna ga saya tanyain seberapa besar space yang bakal kepake buat layout. Saya kira ga akan terlalu banyak jumlahnya. Karna ya namanya album foto yang penting kan foto-fotonya supaya keliatan bukan layoutnya.

Sebenernya saya kemarin sempet mau nanya tentang layout ini, tapi berhubung ngeliat service dan sikap mereka kayak gitu waktu saya kasih revisi banyak, saya skip aja deh daripada albumnya kelar 5 taun lagi.

Masalah foto-foto miring yang kemarin saya terima mentahannya, di album ga terlalu keliatan miring karna udah diedit dan dicrop bagian yang miring. Dan emang ga masalah sih pas dilihat. Tapi gimana ya saya kok ga terlalu setuju karna mereka bukannya ngandelin foto asli tapi yang penting ngeditnya aja. Kurang profesional rasanya kl sebagai fotografer cuma bergantung sama editan. Tapi ya ini mah sotoy2nya saya aja ya :p

Begitu album dibawa ke rumah ibu mertua, mencak-mencak juga dia liat album fotonya. Ngomel panjang lebar karna setelah nunggu 3 bulan kok hasilnya cuma kayak gitu. Sedangkan saudara udah banyak juga yang nanya-nanya ke dia. Ya namanya orang Batak kan pasti banyak keluarga yang terlibat ya. Fotonya juga ga keliatan karna terlalu kecil. Laluuu saya mau bilang apa, ya cuma bisa senyam senyum aja.

Kemarin sempet niat mau telfon vendor ini untuk protes kok albumnya ga dibuat sesuai dengan revisi yang saya kasih? Tapi yaudahlah ya nasi udah jadi bubur. Lagian ntar saya dibilang ngubah 100% layoutnya lagi. HAHAHA.

Saya sih fair-fair aja ya orangnya, kl bagus ya saya bilang bagus. Saya akuin service mereka sigap dan bagus banget waktu pertama tektokan untuk hari H, orangnya pun juga ramah. Tapi setelah hari H dan setelah dibayar 0 besar deh servicenya. Jadi lebih baik coba survey dulu sebelum pilih vendor, apalagi untuk dokumentasi pernikahan yang cuma ada 1 biji dan 1 kali seumur hidup. Happy hunting!