Sebentar lagi

Habis makan malam dan kelar duduk-duduk cantik,

Saya : “Sayang, aku udah kelar mandi nih, abis ini kamu mandi ya jangan kemaleman.”

B : “Iya.”

Terus saya sibuk beberes di kamar, jemur-jemur anduk, ngeringin rambut, cuci piring habis makan malam. Lirik ke suami yang duduk di sofa goler-goler nonton tv sambil pegang gadget.

Saya : “Mandi gih udah malem ini, ga bagus mandi malem-malem.”

B : “Iya-iya ini bentar lagi kok.”

Saya masuk kamar, nyalain laptop, online, beberes lagi. 1 jam kemudian belum ada tanda-tanda kehidupan di kamar mandi.

Saya : “Sayaaaaangg udah jam berapa ini mandi gih ga bagus mandi malem-malem (ngomongnya pake speaker dari kamar).”

B : “Iya… Bentar lagi kok ni udah mau mandi.”

Sampai lewat 1 jam kemudian baru kedengeran ada yang masuk kamar mandi tapi terlambat udah keburu jam 10 malem. Sia-siaaa daritadi ngingetin *ketawa miris* Masalahnya ini kakek-kakek suka complain pinggangnya sakit lah terus kl mandi kemaleman suka sakit kepala, maklum umur tak berbohong :p Maksudnya kan baik, diingetin biar ga sakit gituu. Giliran diingetin suruh mandi cepet katanya bentar lagi, yang saya ga ngerti deh tuh definisi sebentar lagi itu sesebentar apa. Sungguh laki-laki memang ajaib 😀 😀

spongebob_funny_face_by_Poohbear119source

 

Advertisements

Pinjem duit donk!

_borrow-moneysource

Beberapa waktu yang lalu ada rekan yang ga ada angin ga ada hujan bbm saya bilang mau pinjam uang. Nominal yang dia pinjam lumayan banyak sih buat saya ya, terus dia ngejelasin lah butuh buat ini itu dan lainnya. Saya gimana ya, sebenernya sebisa mungkin menghindari buat berurusan sama masalah uang ini. Karna masalah uang itu kan sensitif banget ya.. Bisa bikin hubungan yang tadinya enak jadi ga enak cuma gara-gara uang. Apalagi orang yang mau pinjam uang ini sama sekali ga deket sama saya. Baru ngobrol beberapa minggu belakangan aja di bbm itu juga cuma ngobrol ala kadarnya. Saya juga ga bisa percaya seandainya saya minjemin uang ke dia karna saya kan gatau dia orangnya gimana (baca : apakah orang yang bisa nepatin komitmen buat balikin, atau yang suka minjem terus kabur dan kalau ketemu ya pura-pura ga pernah minjem). Saya sendiri bukan tipe orang yang suka nagih-nagih kalau ada yang hutang, karna ga enakan juga nagihnya, huhuhuu.Dan sebenernya sih kita sendiri juga bulan ini lagi banyak pengeluaran, jadi rasanya buat minjemin nominal yang dia minta ya susah juga. Alasan yang paling kuat ya karna saya ga kenal dan ga deket sama sekali sama orang ini. Setelah ngobrol sama suami, kita sepakat belum bisa minjemin uang ke dia dan saya coba menyampaikan dengan bahasa sehalus mungkin ke ibu ini. Si ibu keliatannya mengerti. Baiklah.

Eh baru aja kemarin saya di bbm lagi dengan orang yang sama, lagi-lagi nanya bisa ga kalau dia pinjem uang dulu karena blablabla. Padahal saya aja ngerasa udah cukup awkward dengan kejadian dia minjem kemarin itu, eh taunya orangnya masih aja usaha. Dan karna memang keadaan ga memungkinkan ya tetep saya tolak permintaannya itu. Mudah-mudahan ga ada lagi yang ke 3 kalinya. Lalu ada yang kasih info ke saya kalau si ibu A pinjem uang ya kalau bisa ga usah dikasih. Karna dia emang udah biasa minjem sana sini sama orang dan jarang dibalikin biasanya. Betapa leganya saya dengan keputusan yang saya ambil, karna kalau sampe ga dibalikin rasanya pasti dongkol karna uang segitu kan banyak, dicari pake tetesan keringet tiap hari kan itu.

Yang mau saya bahas disini bukan kebiasaan dia yang suka minjem uang atau apapun itu. Biarlah itu jadi urusan pribadinya sama Tuhan. Cuma yang bikin saya ga nyaman karna dia minjem uang sama orang yang ga dia kenal yaitu sayaaa. Yang tadinya saya kira bisa punya hubungan yang enak sama ibu ini karna baru kenal, sekarang saya jadi males kalo ketemu sama dia. Pernah ya kemarin kita ketemu terus dia lemes-lemes gitu, saya tanya kenapa dia bilang lagi sakit dst dst karna belum bayar ini itu. Alasan persis yang dia utarakan ke saya waktu mau minjem uang. Jadi seolah-olah dia sakit terus jadi banyak pikiran gara-gara saya ga minjemin uang. Yaelah si ibu dikira kita juga nyari duit metik di pohon apa ya. Bukan ibu aja punya tagihan yang mesti dibayar, disini juga banyak kewajiban yang masih harus dipenuhi. Lagian atas dasar apa juga saya bisa percaya perkataannya karna kita bisa dibilang sama sekali ga kenal.

Bukannya mau pelit atau berhati dingin atau apapun itu, cuma saya ngerasa ini bukan hal yang tepat aja untuk dilakukan apalagi sama orang yang bener-bener baru aja kita kenal. Lagian masalah uang ini tuh kadang salah-salah ngomong bisa buat orang jadi salah paham seumur hidup. Bahkan suami saya aja ngalamin kalo udah masalah uang, ga ada lagi yang bisa disebut temen. Mau temenan ratusan tahun aja masih tega-teganya kok yang disebut temen itu nipu demi uang. Jadi ya sebisa mungkin saya menghindari berurusan sama uang dengan orang lain kecuali suami ya, hauhahaha 😀 😀

Kalau kalian sendiri gimana? Pernah ada pengalaman ga enak gara-gara uang ga?

130912151342source

Cerita Bikin Visa Jepang

Abaikan jeda nulis yang lama banget ini ya 😦 Kali ini mau cerita proses pembuatan visa buat ke Jepang kemarin. Jadi untuk pertama kali dalam hidup akhirnya saya mengunjungi negara yang pake visa. Hahaha norak yaa. Tapi beneran rasanya tuh seneng banget, hal yang sebelumnya cuma ada di angan-angan saya tau-tau jadi kenyataan aja. There’s always a first time for everything 🙂

Selama ini cuma denger cerita sekelibat aja dari orang-orang kalau proses bikin visa tuh ribet dan belum tentu bakal diapprove. Tapi ternyata beda ceritanya sama visa Jepang. Sebelum mulai bikin visa selain googling, saya juga cari info dari temen yang udah pernah buat visa Jepang. Dan memang sempet denger kalau mulai tahun ini bisa bebas visa ke Jepang, tapi bukan berarti ujuk-ujuk langsung terbang kesana tanpa pegang visa sama sekali ya. Yang dimaksud bebas visa itu kita ga perlu lagi nyerahin segala berkas dan dokumen yang biasanya dibutuhkan untuk pembuatan visa. Tapi kita tetep harus datang ke kedutaan untuk nyerahin formulir permintaan visa dan e-paspor lalu tinggal tunggu visa Jepangnya jadi. Setau saya, bebas visa Jepang ini hanya berlaku bagi pemegang e-paspor dan udah pasti akan diapprove visanya. Ga perlu deg-degan ga bakal diapprove, katanya sih gitu yaa 😀

Nah berhubung paspor saya dan suami masih yang biasa dan bikin e-paspor juga katanya perlu waktu kurang lebih 4/5 hari kerja disertai dengan tambahan biaya sebesar Rp 600.000/paspor, kita putuskan buat mengajukan permintaan visa langsung ke kedutaan tanpa mengganti paspor jadi e-paspor. Dan dari beberapa sumber yang saya baca, sebenarnya pengajuan visa Jepang ini katanya juga lagi dipermudah banget sekarang asalkan syarat dan dokumen yang dibutuhkan sudah lengkap.

Berikut beberapa dokumen yang perlu dilengkapi untuk pengajuan visa Jepang :

  1. Paspor.
  2. Formulir permohonan visa (download disini) dan Pasfoto terbaru (ukuran 4,5 X 4,5 cm, diambil 6 bulan terakhir dan tanpa latar, bukan hasil editing, dan jelas/tidak buram). Untuk pas foto sih saya ke studio photo macam M studio gitu yang emang udah biasa bikin foto paspor jadi baik lata
  3. Foto kopi KTP (Surat Keterangan Domisili)
  4. Fotokopi Kartu Mahasiswa atau Surat Keterangan Belajar (hanya bila masih mahasiswa)
  5. Bukti pemesanan tiket (dokumen yang dapat membuktikan tanggal masuk-keluar Jepang)
  6. Jadwal Perjalanan semua kegiatan sejak masuk hingga keluar Jepang (download disini). Jadwal perjalanannya ga perlu terlalu detail, yang penting dikasih tau aja garis besarnya kita mau kemana aja dalam 1 hari.
  7. Fotokopi dokumen yang bisa menunjukkan hubungan dengan pemohon, seperti kartu keluarga, akta lahir, dlsb. (Bila pemohon lebih dari satu)
  8. Dokumen yang berkenaan dengan biaya perjalanan:

    Bila pihak Pemohon yang bertanggung jawab atas biaya
    * Fotokopi bukti keuangan, seperti rekening Koran atau buku tabungan 3 bulan terakhir (bila penanggung jawab biaya bukan pemohon seperti ayah/ibu, maka harus melampirkan dokumen yang dapat membuktikan hubungan dengan penanggung jawab biaya).

Waktu baca beberapa blog, hampir semua bilang turut menyertakan surat keterangan kerja dari kantor tempat yang bersangkutan bekerja sebagai salah satu syarat yang harus dipenuhi. Berhubung saya dan suami bukan karyawan kantoran, jadi ga mungkin kita bisa dapet surat keterangan kerja kan. Sebenernya sih liat syarat di web kedutaannya sendiri ga diminta surat keterangan kerja. Tapi karna baca banyak yang nyertain, jadi serem juga kalo sampe ga diapprove gara-gara itu.

Setelah semua dokumen dan syarat yang diminta lengkap, akhirnya kita berangkat ke Kedutaan Besar Jepang di daerah Thamrin tepatnya di Jl. M.H. Thamrin 24, Jakarta Pusat, letaknya persis di sebelah EX. Untuk pengajuan visa bisa datang dari jam 08.30 sampai 12.00 Selanjutnya dari jam 13.30 sampai 15.00 yang dibuka adalah untuk pengambilan visa. Waktu dateng kesana ternyata antrian udah cukup panjang. Begitu masuk ruangan kita ambil nomor antri untuk pengajuan visa, dan tinggal tunggu nomornya dipanggil. Setelah menunggu kurang lebih selama 1,5 jam akhirnya sampe nomor antrian kita. Cukup nyerahin dokumen yang udah disiapkan dan nanti akan diperiksa sama petugasnya. Pertanyaan yang diajukan juga bukan yang gimana-gimana sih cuma nanya kita ke Jepang mau liburan atau ngapain dan berapa lama disana. Setelah itu petugas ngasih semacam receipt ke kita untuk pengambilan visa di hari yang udah ditentukan (biasanya setelah 4 hari kerja).

Setelah 4 hari kerja kita balik ke kedutaan untuk ambil visa, seperti biasa ambil nomor antri dan nunggu giliran. Kali ini lebih cepet sampe gilirannya karna semua yang kesana emang cuma mau ambil visa aja. Begitu sampe giliran kita, udah deg-degan aja ya secara belum pernah apply visa sama sekali. Hehehe. Tapiii yaaaayyy akhirnya visa diapprove dan sekarang tinggal siapin perintilan buat berangkat kesana aja. Oh iya jangan lupa siapin uang Rp 320.000 per orang untuk biaya visanya ya.. Jadi kecemasan saya akan surat keterangan dari kantor sungguh tidak beralasan karna ya memang bukan syarat mutlak yang dibutuhkan mereka.

Selama disana, saya juga liat ada yang beberapa kali bolak-balik dari counter buat nyerahin dokumen karna beberapa syarat mungkin belum lengkap. Intinya sih asal dokumen lengkap dan memenuhi semua persyaratan yang dibutuhkan, sama sekali ga susah untuk mengajukan visa Jepang. Jadi buat yang mau ngurus visa sendiri juga pasti bisa kok ga susah juga persyaratannya, good luck! 😀