I love you, Pa..

Setelah hampir 1 tahun ga ngeblog, akhirnya bisa balik lagi kesini. Udah lama banget pengen nulis cuma ga pernah jadi. Banyak hal yang terjadi 1 tahun belakangan ini, banyak hal di luar pikiran saya yang ternyata harus saya hadapi juga pada akhirnya.

Masih ingat postingan terakhir yang saya tulis disini. Hari itu mood saya ga karuan, mau ngapa-ngapain ga semangat dan berlangsung cukup lama larut dalam perasaan ga jelas asal usulnya. Ternyata setelah dipikir-pikir mungkin itu semacam firasat akan apa yang nantinya terjadi. Singkat cerita di akhir December papa sakit dan harus dirawat di rumah sakit. Detik waktu saya ngetik tulisan ini rasa sakitnya muncul lagi, perasaan yang selama ini saya kira baru akan saya hadapi puluhan tahun ke depan.

1 bulan lebih papa sudah di rumah sakit, 3 rumah sakit sudah kita coba dan cari dokter yang paling baik tapi semuanya ga membuahkan hasil yang baik. Pernah setelah selesai dirawat di rumah sakit A dan dokter udah suruh papa pulang tapi papa bersikeras ga mau karna dia merasa kakinya masih sakit. Tapi dari pihak dokter menyatakan papa udah sembuh dan tinggal recovery di rumah. 2 hari di rumah ternyata papa drop lagi dan kami bawa papa ke RS lain untuk mendapatkan perawatan yang paling baik.

Selama jaga papa di RS, begitu banyak fase yang kami lewati. Dari deg-degan takut lihat keadaan papa, kemudian berganti dengan perasaan senang karna tampaknya pengobatan membuahkan hasil dan papa bisa kembali sembuh. Semangat papa masih tinggi, kadang bahkan masih bisa bercanda di tengah-tengah rasa sakitnya, cuma memang sejak masuk rumah sakit beliau udah ga bisa lagi berjalan ataupun menggerakkan kakinya karna sakit yang laur biasa. Kalaupun lagi ga nginap di RS, sebisa mungkin setiap hari saya jenguk papa dan nemenin beliau disana.

Sering kali kalau saya jaga dan udah malam tapi belum pulang karna saya belum mau pulang, papa selalu suruh saya pulang. Bukannya apa, dia bilang kasihan nanti kecapean, nanti sakit. Bahkan di saat dia udah ga berdaya nahan sakit seperti itu pun papa tetap mikirin kami anak-anaknya.. Ga kuat hati saya dengernya.

Papa selalu jadi orang yang paling dekat dengan saya sepanjang hidup saya. Dari kecil, setiap mau pergi kerja harus diajak naik motor keliling komplek dulu supaya ga nangis. Tapi pada akhirnya saya akan tetap nangis karna ga mau pisah dari papa. Kemana-mana selalu nempel, sampai besarpun tetap nempel sama papa. Satu kebiasaan yang saya inget banget waktu dulu masih tinggal di rumah, setiap bangun pagi saya akan cari dan peluk papa. Setiap hari. Setiap pagi saya bangun. Setiap ada waktu saya akan peluk beliau.

Papa udah jadi orang yang paling mengerti siapa saya, gimana sikap saya, semua baik dan buruknya saya, papa yang paling tau. Ada banyak hal yang bahkan tanpa perlu saya ungkapkan, papa udah ngerti duluan. Saya ingat, pertengahan tahun lalu saya pernah mimpi papa meninggal. Begitu bangun saya nangis-nangis ga karuan dan langsung telfon beliau. Di pikiran saya, saya ngerasa papa itu abadi. Konyol ya?🙂 Dari dulu kalau ngobrol dengan beliau saya akan selalu bilang kalau Papa akan hidup sampai 100 tahun lagi. Dan entah gimana, saya percaya kl waktu papa masih akan sangat lama di muka bumi ini. Tapi ternyata Tuhan punya kehendak yang lain.

13 Februari 2016, papa masuk ICU. Hati saya ga karuan, tapi begitu besarnya harapan saya kalau papa tetap akan sembuh. Saya masih berharap Tuhan akan bermurah hati dan kasih papa kesembuhan. Masuk ICU sekitar jam 4 pagi dengan kondisi sesak nafas tapi masih sadarkan diri. Tengah hari tiba-tiba papa hilang kesadaran, dan semua adegan menyeramkan di RS yang selama ini cuma saya lihat di film saya lihat siang itu juga. Semua perawat di ruangan melakukan usaha terbaik mereka untuk mengembalikan kesadaran papa karna jantungnya memang masih berdetak. Itu adalah 20 menit terlama dalam hidup saya. Hati saya hancur, saya cuma bisa nangis ga karuan sambil manggil-manggil papa supaya kembali lagi karna bahkan belum ada ucapan perpisahan untuk saya.

Tuhan memang baik, papa tiba-tiba kembali membuka matanya. Saya nangis mengucap syukur karna Tuhan masih mau dengar doa saya. Hari itu papa harus bernafas dengan dibantu alat pernafasan karna paru-parunya udah ga bisa berfungsi normal, tinggal 50% yang bisa dipakai. Komplikasi sudah menyerang banyak organ tubuhnya termasuk paru-paru, tapi tetap saya masih berharap papa akan sembuh. Karna bayangan kehilangan papa ga pernah mampu saya terima.

Dirawat di ICU kami ga bisa selalu standby di samping papa, hanya boleh masuk pada jam besuk saja. Jam besuk terakhir jam 5 sore dan saya ga pernah melewatkan setiap kesempatan untuk bersama beliau. Tapi jam 10 malam ada teman-teman pelayanan di gereja datang berdoa buat papa. Setelah minta ijin, saya beserta 2 hamba Tuhan diijinkan masuk dan berdoa bagi papa. Malam itu papa masih bisa mendengar dan merespon kalau diajak bicara, walaupun kata-katanya udah ga lagi jelas diucapkan.

Setelah berdoa dan sedikit berbicara dengan papa (lagi-lagi papa suruh kami pulang karna udah malam), kami bertiga terdiam sejenak. Di saat inilah saya tau papa mau menyampaikan sesuatu kepada saya. Beliau menatap mata saya sangat lama, tanpa berkata-kata sedikitpun… Tatapan penuh kasih yang bilang kalau papa akan selalu sayang saya sampai kapanpun. Saya balas menjawab kalau saya juga sayang papa, sangat sangat sayang.. Lalu papa menganggukan kepalanya dan tersenyum. Dengan semua sisa tenaga yang masih beliau punya, ia angkat tangannya dengan susah payah dan elus pipi saya seperti yang biasa dan selalu papa lakukan sejak saya kecil. Udah ga kebendung lagi air mata yang saya tahan susah payah sepanjang hari. Dan itulah pesan sekaligus perpisahan terakhir saya dengan papa. Bersyukur Tuhan ijinkan saya punya waktu spesial itu dengan papa, secara khusus papa ucapkan selamat tinggal untuk saya, karna keesokan harinya beliau udah ga bisa ngomong ataupun membuka matanya.

14 Februari 2016, pagi waktu jam besuk papa udah ga bisa merespon sama sekali. Tenaganya hanya tersisa untuk bernafas susah payah. Hanya lenguhan lemah yang bisa kami dengar. Untuk membuka matapun udah susah, tapi papa masih sadar dan tau kalau ada orang disebelahnya. Jam besuk terakhir kami sekeluarga berkumpul dan berdoa untuk papa. Ternyata kalau saatnya akan datang, kita bisa merasakannya. Bukannya berharap untuk yang terburuk, tapi apa yang harus terjadi kadang memang harus terjadi. Papa tau kalau selama ini besar harapan kami supaya beliau sembuh. Bahkan kalau boleh saya bilang sampai detik masuk ICU pun papa masih benar-benar ingin sembuh. Pikirannya masih segar, masih aktif, keinginannya untuk sembuh masih sangat sangat besar. Tapi badannya sudah habis digerogoti oleh penyakitnya.

Kami harus merelakan kepergian papa kalau memang itu yang terbaik. Melihat beliau terbaring di ranjang rumah sakit ga berkutik, kesakitan, bernafas dengan sangat susah payah, rasanya begitu egois kalau kami hanya memikirkan perasaan kami yang takut kehilangan papa. Dokter memang bilang dengan kondisi seperti itu dalam 1 tarikan nafaspun sakit yang dialami pasien luar biasa. Saya dan mama berbisik di telinga papa, kami bilang kami rela kalau memang sudah saatnya. Papa jangan berat hati lagi, jangan takut karna ada Tuhan Yesus yang memegang tangan papa. Saya saksikan begitu kuatnya mama saya menghadapi semuanya, bahkan waktu bicara dengan papa.

Waktu jam besuk sudah habis, hanya saya dan suami yang tertinggal bersama papa, kami bilang ke papa kami janji akan menjaga mama semampu kami. Papa ga perlu lagi cemas, ga perlu takut. Setelah sepanjang hari ga bisa memberi respon apa-apa, papa mengangguk pelan saat itu. Saat itulah saya tau kenapa papa begitu berat untuk pergi. Selama hidupnya papa jadi orang yang sangat sayang keluarga, semuanya akan ia lakukan demi keluarganya. Begitu besarnya cinta beliau pada kami.

Jam 9 malam, saya memutuskan untuk kembali ke rumah sebentar untuk mandi dan makan. Belum jauh dari rumah sakit, adik saya telfon nangis-nangis kalau papa ga sadarkan diri lagi tapi masih ada detak jantungnya. Nafasnya sekarang lagi dipompa supaya kembali sadar. Sesampainya di rumah sakit, saya lihat adik saya menangis di samping tempat tidur papa dan nafas papa masih terus dipompa tapi detak jantungnya terus melemah. Saya tau papa masih bisa mendengar saya saat itu walaupun udah ga sadarkan diri. Saya berbisik di telinga papa, “gak apa kalau memang sekarang sudah saatnya. Saya rela, dan papa jangan takut, Tuhan beserta papa.” Ga lama kemudian papa meneteskan air mata dan pergi untuk selamanya…

Hati saya hancur, tapi di lain sisi hati saya lega karna ga perlu melihat papa menderita lagi dengan begitu hebatnya. Sekarang sudah ga ada rasa sakit, sudah bahagia beliau di surga. Entah kekuatan darimana yang Tuhan berikan, saya tatap wajah papa untuk terakhir kalinya, saya peluk karna badannya masih hangat, lalu saya relakan papa pergi untuk selamanya. Selama ini di pikiran saya, saya ga akan mampu menghadapi hari waktu dimana papa dipanggil Tuhan. Tapi ternyata Tuhan beri kekuatan yang luar biasa. Kekuatan yang jauh di luar pikiran saya. Sebegitu cintanya dan sayangnya saya sama papa, sebegitu dekatnya kami, tapi Tuhan mengijinkan setiap hal terjadi di hidup kita bukan tanpa alasan. Di sinilah saya tau kalau Tuhan ga pernah meninggalkan saya, bahkan di saat yang paling terpuruk sekalipun.

 

Tulisan ini saya buat untuk mengenang laki-laki yang paling berjasa dan yang paling saya sayangi di dunia. Besok, 5 bulan sudah berlalu sejak kepergian papa.

It hurts to think that you are not here anymore. Although i can’t help but smile with tears in my eyes to think of how we cherished each and every moment of our lives together when you were alive. I miss you pa.. I miss you so badly…

 

Rest in peace my beloved father. I love you and i will always do🙂

Reminder to my self

fdd94dd8eebea8ba672ebe71728ea027

Hari ini rasanya kurang bersemangat, dari bangun pagi sampai malam menjemput. Mau ngapa-ngapain juga males, nyari kegiatan yang bikin happy rasanya juga ga ngaruh. Mudah-mudahan perasaan ga enak ini cepat berlalu, semoga besok bangun pagi dengan kekuatan dan semangat baru.

A short reminder to myself. Selamat malam, selamat beristirahat. Menantikan hari esok yang penuh harapan🙂

Surprise, caranya?

tumblr_nf4yajNcLm1r1ceg8o1_1280via

Sebentar lagi si Bubu mau ultah. Terus saya kepengen ngasih surprise, habis itu bingung sendiri gimana mau ngasinya secara tiap hari barengan mulu kemana-mana. Suami sih bukan tipe-tipe orang yang seneng kasih surprise ya, dan kayaknya ga dikasi apa-apa juga doi lempeng aja kayak papan penggilesan. Sedangkan saya seneng banget sama yang namanya surprise, lebih seneng kl disurprise in sih tepatnya. Hahaha. Nah beberapa tahun belakangan ini, sisi romantis saya mulai terkikis karna si abang ini dingin kali orangnya kayak biang es, nuler juga jadinya. Tiap salah satu di antara kita ulang tahun kalau mau kado ya bilang aja mau apa. Atau kita pergi sama-sama dan tinggal pilih sendiri kadonya. Hahaha saya sih seneng-seneng aja ya, cuma kaaan jadi ga ada adegan kaget2nya. Bahahaha *efek kebanyakan nonton film*

Terus apa itu tengah malem dikasi birthday cake tiup-tiup lilin dan bunga segambreng. Terakhir cerita ulang tahun saya ceritain disini, itupun karna udah dikasi kode keras banget kayak speaker waktu SLJJ😀 Sesudah tahun itu yaa biasa-biasa aja. Sayanya juga ga semangat2 amat mau ngasih surprise. Nah taun ini kok rasanya kepengen banget, biar makin mesra gitu, padahal mah ga ada hubungannya ya surprise ama mesra😀 Ya pokoknya pengen aja bikin si Bubu seneng.

Kemarin usaha awal yang saya lakukan adalah ngulik-ngulik barang apa yang lagi dia pengenin banget sekarang. Tapi nanyanya nyaru-nyaru gitu biar ga terlalu kentara kalo saya mau ngasih dia kado. Dan ternyata tidak berhasil karna doi jawabnya ngasal aja gitu ga jelas kayak roller coaster yang belok-belok. Setelah lelah mengulik akhirnya ketauan juga sebenernya saya lagi nanya dia mau kado apa. Hahahaha ini aja udah gatot alias gagal total.

Nah sekarang sih barangnya udah nemu, kemarin nyari-nyari online. Masalahnya adalah, gimana caranya saya bisa terima itu paket di rumah tanpa ketauan doi. Entahlah ini masih jadi misteri. Secara kita berdua nempel mulu pagi siang sore malem kecuali kalo lagi mandi. Kalaupun pergi juga hampir selalu bareng. Ini mah keliatannya kagak bakal jadi lagi ya surprise-surprise an.. Sedihhh aku, padahal ini gairah romantis-romantisan lagi kenceng banget. Pengen beliin kue terus bingung kapan mau beliinnya, misalpun pake alasan ketemu temen pas udah pulang bingung mau disimpen dimana -_-

Aku bingung. Uhuk lagi pengen pake gaun pengantin terus candle light dinner bedua. Biarin mau diliatin orang juga😀 Hahahaha.

 

-Edisi Ngalor Ngidul-

 

Mumpung masih berdua

37423_1364515585238_6010059_n5 tahun lalu di Kota Tua iseng naik sepeda, hahaha

Ada 1 postingan udah di draft dari kapan tau tapi kok susah banget ngelarinnya ya.. Nanti deh mudah2an dalam waktu dekat bisa selesai. Kali ini mau cerita suka dan dukanya belum punya anak. Huk sebenernya bingung sih begitu mau nulis perihal anak ini. Makanya itu postingan juga udah berbulan-bulan cuma nongkrong aja di draft. Di postingan ini ga saya bahas detail ya.. Rasa-rasanya belom siap😀

Kalau ditanya sedih apa ngga sampe sekarang belom dikaruniai anak? Ya rasa sedih sih pasti ada ya. Tapi berhubung kita juga sampe detik ini masih lumayan santai dan ga ngoyo masalah anak, jadi ya masalah itu jadi super sensitif waktu menjelang PMS aja. Ya, mari salahkan semuanya pada PMS. Susahnya jadi cewe begitu mendekati waktu, moodnya kayak roller coaster ketabrak dumptruck keseret pesawat. Ribet idupnya.

Berhubung sekarang lagi sedih, jadi diceritain seneng-senengnya dulu yaa.. Ini sih sebenernya postingan untuk menghibur hati. Ya gak apa-apalah yaa😀

Salah satu hal yang pasti bakal saya rindukan saat masih hidup berdua gini ya karna masih bisa pergi kemana-mana tanpa ada yang dicemasin. Ada sih 1 di rumah tuh yang berbulu kita cemasin kl perginya kelamaan. Tapi so far anjingnya udah mulai ngerti dan ga terlalu stress kl ditinggal. Yang pasti bakal jauh berbeda ya, punya anak mana bisa ditinggal seenak udel. Sarap itu mah😀

Kayak beberapa waktu lalu setelah sekian lama ga ngedate karna satu dan lain hal, kesampean juga akhirnya nonton midnight sama suami. Dulu masa-masa pacaran, tiket nonton itu masih muraah banget. Rp 25.000 aja udah mahal banget kayaknya dan biasanya itu tarif weekend di mall-mall ternama, sekarang mah susah nyari bioskop yang tiketnya seharga segitu. *pacaran jaman bahela* Terus begitu nikah kan prioritas juga banyak, tagihan yang mesti dibayar juga lebih banyak. Jadilah intensitas nonton di bioskop ini kita kurangi buat memenuhi pos-pos yang lain, kita lebih seneng beli dvdnya sekarang, hauahahaha. Bahkan kadang filmnya belum nongol di bioskop, dvdnya udah bagus banget. Sekalian ngirit sih maksudnya😀

Processed with VSCOcam with f2 preset

Sepele yaa cuma nonton midnight tapi seneng banget rasanya. Beneran seneng kayak masih pacaran :p Sebenernya hampir ga jadi sih nontonnya, ada-ada aja emang. Ceritanya karna masih ada jeda 2 jam sebelum nonton, kita mampir ke Plaza Semanggi dulu, disana saya isi kartu e-toll yang udah habis saldonya. Biasanya agak susah cari atm yang bisa top up etoll, kebetulan yang di Semanggi ini bisa. Nah kelar top up kan mau ngambil duit ceritanya, eh mesin atmnya bermasalah. Jadilah saya pindah ke mesin atm yang lain TANPA mengambil kartu e-toll yang barusan saya isi. Dan ga inget juga sampe pas mau pulang kok kartunya ga ada di dompet ataupun di tas. Parah bener-bener pikunnya. Disitulah saya inget kalau tadi pas pindah atm kartunya ga saya ambil *nangis bombay* Balik lagi ke atm kartunya udah ga ada, ya iyalah… Sedih banget beneran. Nyesek karna kartunya baru diisi dan belom dipake sekalipun.

Masalahnya saya ini udah beberapa kali teledor kayak gini. Terakhir yang lumayan parah saya ninggalin kartu debit di pet shop setelah belanja makanan anjing. Baru bisa balik lagi ke pet shopnya setelah 2 minggu dan untung disimpenin sama yang punya toko. Dulu juga pernah ninggalin hape di WC, pernah juga ninggalin cincin yang dikasih sama suami (waktu masih pacaran) di tempat makan. Di bandara jg pernah ketinggalan, tapi ajaibnya itu cincin selalu ketemu dan masih tetep ada sampe sekarang. Kenang-kenangan itu cincin udah di jari selama 7 tahun dan digantiin sama cincin kawin beneran🙂 Pokoknya saya ini emang rada-rada bermasalah sama ingatan. Slebor sih ya sebenernya.. Sedih, hiks sebenernya saya juga ga pengen kayak gini. Tapi entah kenapa rasanya udah berhati-hati banget tetep aja ada yang ketinggalan.

Balik lagi ke masalah kartu e-toll, nah suami kayaknya gerah karna saya sering banget ketinggalan dan slebor kayak gini. Doi marah, ga ngamuk sih cuma diem dan cemberut *bikin sakit perut liatnya*. Secara dari kemarin nyariin atm buat ngisi itu kartu, begitu ketemu dan diisi kartunya malah saya tinggal. Terus karna sayanya juga kesel, kesel dan nyesek soalnya kartunya baru diisi dan lumayan banget kan duitnya jadi kebuang gitu aja, saya jadi ga mood juga. Udah mau langsung pulang aja ga usah nonton toh tiket juga belum dibeli. Tapi ya Tuhan memang memasang-masangkan kita untuk saling melengkapi ya :p , Bubu yang super sabar ini malah jadi yang nenangin saya dan tetep ngajak nonton. Udah jauh-jauh masa mau pulang gitu aja, lagian udah lama ga ngedate katanya. Mewek deh saya, cengeng ya, huuuu..

Jadilah kita nonton Mission Impossible, sambil ngunyah popcorn yang ga ada habisnya itu. Buat saya dan suami kegiatan nonton sambil ngemil ini tuh bener-bener kegiatan favorit. Mau cuma nonton dvd doank di rumah tapi kalo ga sambil ngemil rasanya ada yang kurang *banting timbangan* Selesai nonton sekitar jam 12an lewat, dan rencana mau langsung pulang aja. Tau-tau BM pengen makan martabak -_- Pas lagi deket rawamangun, denger-denger katanya martabak Favourite disana enak, sayang udah tutuuup. Tapi pas ngelewatin tempatnya, ternyata banyak tukang martabak lainnya yang masih buka. Jadilah kita beli martabak telor yang di deket Sevel. Rasanya lumayan enak sih, dagingnya juga banyak. Dan martabaknya habis aja gitu di jalan, sampe rumah sisa 2 keping. Jam setengah 2 pagi makan martabak telor. Sungguh… Timbangan, aku tak akan lagi menaikimu…

photo

Walaupun agendanya cuma nonton tengah malem dan makan martabak telor kok ya seneng banget rasanya.. Jarang-jarang suami mau keluar tengah malem mana sebelum pulang diajakin beli makanan dulu lagi. Tumben-tumbenaann.. Biasa mah udah ngorok di tempat tidur😀 Atau kalaupun keluar maunya langsung pulang. Hahaha ampun dah.

Jadi panjang ya ceritanya, rapel postingan udah lama ga ada posting baru. Itu sih salah satu hal yang saya anggap sebagai sisi postif selagi kita masih hidup berdua. Selama belum dikasih anak, ya dipuas-puasin aja dulu pacarannya. Yessss, i wiiiiilllll🙂 Tahun ini masuk ke tahun 11 kita sama-sama, tapi bahkan setelah nikahpun kita masih dikasih waktu lebih sama Tuhan untuk pacaran lagi. Uhh yeaaaahhh, kita nikmati aja waktu yang ada ini ya sayang. Everything happen for a reason. Saya dan suami yakin kalau nanti kita akan dikasih anak di saat yang bener-bener tepat, bukan menurut saya, tapi waktu yang paling baik menurut Tuhan. Amin🙂

Wangi banget

3.2scentsource

Lagi packing-packing di rumah tetiba nyium bau semerbak dari luar, pintu rumah memang biasa kita buka waktu pagi. Biar terang dan udaranya juga berganti. Nengok-nengok keluar kok ga ada orang lewat ya. Kirain ada orang lewat pake parfum makanya wangi banget. Mobil motor juga ga ada yang keliatan. Pertama baunya saru kan ya, lama-lama wangi parfumnya tajem banget dan kecium jelas sampe di dalam rumah. Masalahnya ini wangi parfumnya ga enak, at least menurut saya sih ya. Wangi parfum abang-abang yang menohok dan ga hilang-hilang di udara gitu. Terlalu kuat untuk parfum wanita, tapi juga terlalu manis untuk jenis parfum laki-laki. Rasanya begitu narik nafas saya sampe sesek sendiri. Anehnya ga ada orang di luar. Setelah 20 menitan baru deh itu baunya hilang.

Besoknya hal yang sama terulang lagi, tiba-tiba ada bau semerbak kembali mengudara. Yang lagi-lagi wanginya ga enaaaakkk, heeelppp. Selidik punya selidik itu kayaknya wangi parfum tetangga yang entah lagi kedatangan tamu atau wangi parfumnya dia pas siap-siap mau pergi. Yang saya heran kok canggih banget ya wangi parfumnya sampe masuk rumah sebelah dan tercium sangat jelas sampe di bagian belakang rumah. Kalo kita masuk kamar baru deh tuh ga kecium baunya. Sadis. Itu parfumnya disirem-sirem ke badan apa ya? Huehehehe. Eh jangan salah, saya juga suka sih pake parfum. Malah rasanya aneh kalau mau pergi tapi ga pake parfum. Tapi kayaknya ga pernah yang baunya kecium sampe radius 500 meter😀 Pengen sih yang wangi banget gitu, tapi biasa kepala malah pusing sendiri. Hahaha. Mentok ya di kamar aja wanginya, begitu keluar ga terlalu kecium lagi di ruangan. Kecuali sih kalo pas lagi ngobrol deket-deket mungkin adalah kecium nyaru wanginya. Ya sama dengan rata-rata orang pake parfum sih..
Bukannya apa, masalahnya itu wangi parfum yang beberapa hari ini tercium terus sampe ke rumah tuh wanginya ga enaaaakkk. Bikin hidung aneh, napas jadi pelan-pelan, perasaan juga jadi aneh. Eh pernah ga sih kalian kalau nyium wangi-wangian tertentu tuh rasanya mempengaruhi suasana hati bahkan kadang kalau kita pernah nyium bau yang serupa, kayak membangkitkan kenangan lama. Saya sering banget ngerasa gitu, bukan wangi parfum aja sih. Sama wangi ruangan juga bisa bikin perasaan gimana gitu, kayak misalnya wangi rumah sakit, bikin hati ga tenang. Pulang ke rumah, bau khas rumah jadi bikin kangen.

Udah sih, gitu aja ceritanya. Cuma penasaran yang pake parfum dan bisa wangi banget kayak gitu nyemprotin sebanyak apa ya ke badannya? Sebenernya sih kl baunya enak saya ga bakalan protes. Ini karna baunya menohok dan annoying banget aja jadi gatel tangan pengen cerita :p *timpuk botol aqua*

Happy 2nd anniversary Almostadecade

Birthday-Cake-Candlesvia

Happy belated birthday untuk blog kesayangan.. Udah telat banget sih, akhir bulan Juli kemarin sebenernya. Tapi daripada ga ditulis sayaang nanti ga bisa dibaca lagi😀 Waktu rasanya berjalan cepet banget, tau-tau udah 2 taun aja punya blog. Rasanya seperti mimpiii.. Hahaha. Abisnya dari awal bikin yang cuma iseng ga nyangka aja ternyata malah bisa dapet temen banyak dari blog, dan ternyata malah nagih. Apalagi bisa bertahan sampe 2 tahun, buat saya ini udah lumayan lama. Dulu pernah bikin blog cuma beberapa bulan udah ga pernah disentuh sampe akhirnya lupa user dan password nya. Payah anaknya ga konsisten emang😀

Makanya buat saya blog ini sesuatu banget walaupun beberapa bulan belakangan postingan mulai timbul tenggelam dan udah mulai sedikit berdebu, tapi tiap ada waktu luang saya usahain banget buat nulis sesuatu. Apalagi utang postingan yang masih banyak jumlahnya itu😀 Masih banyak banget yang mau saya benahi untuk blog ini, kepengen bisa lebih sering lagi nulis. Kepengen lebih sering lagi blogwalking. Pokoknya mau lebih konsisten, ya mudah-mudahan bisa kesampean.. Mudah-mudahan blog ini juga bisa jadi jurnal yang kelak saya baca sambil ketawa-ketawa nginget masa lalu.

Suka duka nya punya blog, lebih banyak sukanya sih yaa so far🙂 Kalau lagi suntuk, bisa nulis dari yang jelas sampe hal yang ga jelas di blog ini. Hahaha. Duka nya ya waktu bikin postingan ngeluarin uneg-uneg yang biasanya berupa pendapat saya pribadi, dimana sangat mungkin bisa berbeda pendapat dengan orang lain, ada aja oknum ga dikenal yang kadang suka ga tau etika dan tata bahasa waktu nulis komen. Mengutarakan pemikiran kita yang berbeda itu hal yang wajar banget, dan saya juga ga maksa semua orang 1 pendapat dengan saya kok. Tapi ya tolonglah kalau lagi bertamu ke “rumah” orang diperhatikan gitu loh kata-kata yang mau ditulis. Males juga saya bacanya kalau isinya ngamuk-ngamuk sampe ngutuk segala. Kesian juga sih, soalnya saya yang nulis aja ceritanya santai-santai, eh lah ini kenal aja kagak malah mere-mere . Eh udah ah nyinyir ntar jadinya :p

Pokoknya terima kasih banyaaaakkk buat temen-temen yang udah mau mampir ngeluangin waktu untuk baca postingan ataupun komen di disini.. Mohon maaf kalau ada salah kata ataupun hal-hal yang ga berkenan ya.. Jangan bosen mampir kesini🙂

Knitting Project #7 & 8 : Red Cable Baby Hat & Wrapped Stitches Baby Hat

Udah lama ga update knitting project yang sedang berjalan. Tapi saya masih sukaaaa banget sama kegiatan knitting ini. Walaupun progressnya berjalan dengan sangat lambat, yang bikin saya sendiri takjub karna saya belum bosen sampe sekarang, masih excited malah tiap liat benang bawaannya pengen borong kalo ga inget dompet😀 Padahal mah biasa anaknya cepet banget bosenan, makanya serba setengah-setengah hasilnya, sediiihh.

Kalau dihitung-hitung udah 1 setengah tahun dari pertama saya belajar knitting dan mudah-mudahan terus terpacu buat belajar pattern baru. Ya yang belum tercapai cuma bikin minimal 1 project setiap bulan. Ada saat-saat dimana saya kesulitan nemuin waktu tenang untuk mulai project baru. Dan kalaupun udah mulai, saya kesulitan nemuin waktu buat nyelesainnya. Belakangan sejak mulai usaha Hanbychic kecil-kecilan makin susah nemuin waktu untuk merajut tapi selalu saya sempet-sempetin karna rasanya kangen banget😦

Ini project beberapa bulan lalu made by order untuk Marco nya Epi. Huaaaa bahagianya saya ada yang mau beli karya tangan yang belum seberapa ini. Waktu Epi contact by whatsapp dan dia bilang mau pesen topi buat Marco saya girang beneerr. Padahal tadinya saya sendiri ragu karna takut hasilnya ga sesuai dengan ekspektasi. Selama ini bikin topi cuma buat diri sendiri. Hahaha. Nah ini penampakannya..

IMG_3830I’m not a big fan of double pointed needles (DPNs), tapi untuk bikin topi ukuran kecil harus pake DPNs untuk bagian atas topi. Bisa pake teknik magic loop juga sih tapi saya males pelajarinnya, hahaha

Processed with VSCOcam with f2 presetRed Cable Baby Hat

Positifnya saya jadi bener-bener belajar membiasakan diri untuk pakai DPNs, karna untuk bikin bagian atas topi yang dirajut menggunakan circular needle memang biasa harus menggunakan DPNs. Ribetnya pake DPNs itu karna ada banyak jarum yang menggantung selagi kita merajut, 3 di tangan dan 1 lagi yang dipakai jalan. Riweh gitu tangannya beribet *#$&@%)%&$@! By the way, makasi yaa Epi sayang udah percaya sama karya tanganku yang masih pemula inii :’) *kecupbasah*

Project selanjutnya yaitu Wrapped Stitches Baby Hat. Waktu itu bikin topi bayi ini karna tangan gatel banget pengen merajut tapi lagi males pake pattern yang ribet dan mau supaya cepet selesainya. Berhubung masih ada sisa benang kemarin, akhirnya bikin topi rajut bayi ini. Lumayanlah ngobatin kangen sama knitting dan patternnya juga mudah bahkan untuk beginner sekalipun. Begitu tangan mulai pegang jarum hati tuh rasanya tenang, aneh tapi saya nemuin knitting ini sebagai salah satu terapi yang baik buat diri sendiri🙂

Processed with VSCOcam with f2 presetWrapped Stiches Baby Hat

Udah segitu doank yang baru dibuat selama beberapa bulan ini, sedih banget yaaaaaa… Padahal masih banyak yang mau saya buat *udah ngayal-ngayal*. Sekarang juga ada yang lagi work in progress sih, semoga cepet selesainya biar bisa bikin yang lain lagi😀

Happy knitting! :*