Dokumentasi – Hi Light (Paket PS)

artfoolgarden1source

Dari kemarin udah mau nulis review tentang vendor yang satu ini. Tadinya sih mau tunggu album fotonya selesai dan udah di tangan. Tapi kayaknyaย  buat nunggu album fotonya dikirim perlu waktu 6 bulan lagi.

Vendor dokumentasi yang kemarin saya pakai merupakan paketan dari Puspita Sawargi. ย Kita pilih Hi-Light sebagai vendor untuk dokumentasi karna lihat albumnya cukup bagus. Atau mungkin cuma lagi hoki aja ngeliat pas yang albumnya bagus. Pas ditanya tentang album yang saya taksir itu memang ada tambahan charge lagi karna mereka tambah fotografer untuk candidnya sampe 4 orang kalo ga salah. Tapi berhubung kemarin pengeluaran udah banyak, jadi kita pilih paket yang standar aja.

Awalnya sih saya cukup optimis ya sama vendor ini. Pemiliknya ramah dan cepat tanggap kalau ada yang mau kita tanyakan.ย Nah mulai bermasalah karna 1 bulan setelah nikahan saya belum dapet kabar apa-apa dari mereka. Biasanya kan memang ada approve layout dulu dan filter foto mana yang mau dipakai. Setelah ditanya, akhirnya baru dikirimin semua foto waktu hari H kemarin dan disuruh pilih foto mana yang kita suka. Honestly, saya agak kecewa dengan hasil fotonya. Ya walaupun saya bukan fotografer, tapi saya suka foto-foto yang bagus dan bisa ngebedain mana yang bagus mana yang ngga.

Ga usah ngomongin masalah komposisi fotolah ya saya juga bukan fotografer profesional, tapi ada banyak foto yang mereka ambil dan hasilnya miring. Kayak foto-foto keluarga yang di panggung depanpun miring coba. Padahal foto keluarga kan yang paling penting. Terus banyak foto yang saya ga ngerti kenapa, mata orang yang difoto ngeliat ke arah yang beda-beda. Harusnya kan bisa diarahkan supaya semuanya liat ke 1 kamera dulu. Padahal ceritanya lagi foto bersama gitu, kan jadi kurang enak diliat karna ga fokus.

Setelah filter foto, ga ada kabar lagi sampai awal Januari kemarin. Akhirnya saya tanya lagi ke mereka kenapa layout fotonya blm dikirim-kirim juga padahal udah 2 bulan dari hari H. Kalo 2 bulan udah jadi albumnya sih gpp ya, lah ini layoutnya aja saya belum dikasih. Dari pertama saya tanyain sih mereka alesannya karna lagi rame banget kemarin sampe akhirnya ga terima order lagi waktu Nov-Dec kemarin.

Pertama denger gitu saya sih maklum-maklum aja ya dan ga ngomel juga. Saya bilang ya gpp, ditunggu secepatnya dan sebisanya mereka aja. Tapi masalahnya keluarga saya dan mertua nanyain mulu kenapa fotonya lama banget belum jadi-jadi padahal udah 2 bulan. Nenek saya yang akhirnya memutuskan buat pulang ke rumahnya di Bangka pun ga sempet liat fotonya. Padahal sebelum pulang, beliau minta sama papa foto nikahan saya kemarin buat dibawa pulang. Katanya dia mau lihat fotonya dulu mumpung masih bisa ngeliat ๐Ÿ˜ฆ

Setelah 2 bulan akhirnya baru mulai approval layout. Ada cukup banyak revisi yang saya kasih karna mau masukin foto keluarga lebih banyak. Saya sih seneng-seneng aja kl foto berduanya banyak, tapi karna ada 2 keluarga besar yang terlibat, saya ga mau nantinya album foto cuma isi muka berdua sama Bubu padahal keluarga juga hadir disana. Terus kayak foto-foto ciuman gitu terpaksa saya take out karna ibu mertua bisa ngomel atuhh, hahaha. Maklumlah namanya orang tua, ga semua santai soal-soal kayak gini kan. Padahal sedih juga sih kan pengen gitu ada foto cium2 lucu :p

Setelah revisinya dikirim lagi, ada beberapa bagian yang ga sesuai dengan request saya. Saya email ulang dan jelasin request awal. Jadi ada satu request, saya minta supaya foto di dalam 1 halaman itu dijadiin satu warnanya.

Contohnya gini, foto itu diambil di ruangan yang sama tapi anglenya kan beda-beda, nah foto dari kamera A warna nya cenderung ke putih pucat kayak kl foto di lampu putih yang terang gitu. Sedangkan dari kamera B warna fotonya itu warm jadi cenderung kekuning-kuningan gitu. Tapi kl 2 foto beda warna itu jadi 1 halaman kurang enak dilihat menurut saya karna terlalu kontras si foto yang warnanya putih terang ini padahal lagi dalam urutan acara yang sama. Lagipula apalah susahnya ngedit warna pake photoshop. Saya juga ga minta mukanya yangg diedit kok. Cuma nuansa warnanya aja biar sama atau setidaknya mendekati supaya ga terlalu kontras dan enak dilihat.

Lalu email balasan yang saya terima adalah mereka bilang untuk album itu udah final dan kata editor mereka foto dan ukuran sudah tidak bisa dimatch lagi, hampir 70% berubah kemarin. Seolah-olah saya dengan sengaja ngubah seluruh layout mereka. Maksud saya kan gini, itu juga album kan album foto saya, yang nikah juga saya, terus masalah kayak foto-foto ciuman itu kan juga nanti ribet kl ga ditake out, saya revisi fotopun bukan layoutnya tapi jenis file yang dipake karna mau banyak masukin foto keluarga. Terus kenapa mereka yang netapin itu udah final ya? Cara penyampaiannya itu loh yang ga enak.

Sebagai perbandingan aja waktu kemarin foto prewed di JJ Bride, ga ada 1 pun revisi layout dari saya. Kenapa? Karna saya suka dengan alur ceritanya, saya suka dengan layout yang udah mereka buat dan sama sekali ga ada masalah. Untuk fotopun sepenuhnya kita yang pilih, mereka hanya akan memberikan suggest kl kita bingung.

Lalu Hi Light juga bilang jarang banget ada klien yang minta foto diedit lagi dari foto yang udah dipilih, karena mereka yang buat konsepnya dari foto-foto pilihan klien. Astaga, apalah susahnya edit 1 warna foto supaya jadi sama? Supaya lebih enak diliat juga kan alur ceritanya.

Saya ga mau banyak berdebat dengan mereka. Saya cm sempet bales kok bisa ya mereka yang netapin album ini udah final? Sedangkan dimana-mana ada approval dari klien baru final. Dimana-mana juga kayak gitu kok bukan cuma sama mereka aja, kerjaan saya dulu pun ga akan bisa dilanjutin kl belum ada approval dari klien.

Setelah hampir 3 bulan, hari Minggu kemarin mereka bilang album sudah selesai dan bakal dikirim hari Senin. Kemarin saya tunggu paketnya ga dateng juga. Tadi pagi saya tanya alasannya sama kayak yang sebelum-sebelumnya, kali ini messengernya full, kebanyakan yg dianter dan kelabakan. Lalu sampai Selasa malam ini album foto juga tak kunjung datang. Mungkin perlu nunggu 1 tahun lagi messengernya baru sempet nganterin album. ย Saya sih lebih prefer kl belum tau kapan dikirim ya ga usah dikabarin. Orang jadi nungguin tapi nyatanya ga dikirim-kirim juga. Mendingan kl udah pasti bakal dikirim baru ngabarin.

Absolutely not recommended vendor.

Cerewet banget ya saya? Yaiyalah kita kan udah ngeluarin uang dan mereka juga udah dibayar duluan sebelum hasil fotonya jadi bahkan. Ngurusin semua perintilan nikah sendirian buat saya jadi detail dengan paket dan hasil yang akan didapat. Sebisa mungkin kita pengen dapet hasil yang sesuai dengan uang yang udah dikeluarin kan. Bukannya mau terlalu ribet dan terlalu perfeksionis, tapi gimana ya ini semua kan dibayar pake uang masa sih hasilnya cuma seadanya? Kecuali kalo gratisan ga bakal ngomel deh saya.

Semoga album fotonya ga perlu nunggu 1 tahun lagi untuk dikirim. Jadi buat capeng lain yang lagi pilih vendor, harus lebih jeli dan cari info sebanyaknya tentang vendor yang mau dipakai ya. Supaya ga perlu ribet nanti ke belakang-belakangnya.

Advertisements

Judging People

sarcastic-wonka_o_214880source

Why some people being so sarcastic about how others choose the way of their life? Is it one of their business or what?

Beberapa kali saya ketemu dengan orang-orang yang kayak gini. Pertama, waktu ada beberapa orang tau kalau saya memilih untuk nikah di usia muda. Maksud saya gini loh, setiap orang yang ngambil suatu keputusan itu kan pasti ada alasan dan pertimbangannya yah, jadi kalau kita ga deket dan ga tau apa-apa tentang orang itu, bukankah lebih baik kita ga semena-mena menghakimi atau naro label di diri mereka?

Contohnya, kalau ada orang yang cuma saya kenal namanya suatu hari duduk dan makan bareng, lalu tiba-tiba dia nanya, โ€œKenapa sih saya cepet-cepet banget mau nikah? Emangnya ga sayang apa masih muda? Emang ga mau main-main lagi? Yakin mau nikah di umur segini? Ntar nyesel loh..โ€

Ehm. Perasaan saya juga cuma kenal nama, ngobrol aja ga pernah. Terus tiba-tiba diberondong dengan banyak pertanyaan bernada sinis diiringi dengan tawa khas meremehkan. Harus gitu saya ngejelasin pertimbangan saya untuk nikah? Pentingnya buat yang ngedengerin apa? Dan lagipula masa iya sih keputusan ini ga saya pikirkan matang sampe ada embel-embel “ntar nyesel loh..” Emang nikah sama kuda lumping?

Cerita lain, saya akhirnya memutuskan untuk berhenti kerja dari kantor yang lama. Beberapa usaha yang saya lakukan supaya betah dengan tempat kerja kemarin ternyata tidak membuahkan hasil. Bangun dan pergi kerja dengan perasaan terbeban bukanlah pilihan yang mau saya ambil untuk ngejalanin hidup ini. Saya mau bangun, berangkat kerja, bahkan lembur dengan rasa senang, semangat, seperti yang sudah pernah saya rasakan sebelumnya.

Lalu datanglah lagi segelintir komentar sarkas ini.

Misalnya, โ€œKok berhenti kerja sih? Sayang banget masih muda masa mau berhenti karna nikah? Yakin mau jadi ibu rumah tangga aja? Wah enak banget ya abis nikah terus ga kerja lagi..โ€œ Dan komentar-komentar sinis lainnya. Sekarang gini loh, saya kan ga kenal deket ya sama situ, dan saya ga ngerasa perlu menceritakan detail alasan kenapa saya resign. Mbok ya tapi jangan dijudge semata karna udah nikah, saya berhenti kerja dan ongkang-ongkang kaki di rumah donk..

Sebelum nikah pun saya udah mau resign, mau banget. Tapi saya ga mau nyerah gitu aja without push my self to the limit.

Saya ga terlahir dari keluarga yang mau apa-apa semuanya ada. Semua yang saya mau harus didapatkan dengan kerja keras. Bayar uang kuliah dulupun saya harus kerja, ga bisa nadah-nadah tangan minta uang orang tua atau hambur-hamburin uang jajan di cafe-cafe kece yang tersebar di Jakarta. Termasuk kerjaan ini. Jadi pilihan untuk resign pun juga pilihan yang sulit untuk saya.

Bukan semata karna udah berstatus istri, lantas resign dari kerjaan karna males kerja, dan karna udah ada suami yang menghidupi.

Percayalah, saya bukan istrinya konglomerat kok. Rasanya ga perlu menceritakan setiap rencana hidup saya sama orang-orang sinis ini hanya untuk memuaskan telinga mereka aja kan? Lagipula apapun ceritanya toh mereka akan tetap bertahan dengan label yang mereka punya itu.

Dan entah kenapa saya sensitif kalau ada komentar kayak, โ€œIbu rumah tangga mah mainannya beda.โ€ Saya masak dikomentarin gitu, ngerajut juga dikomentarin gitu. Memang yang bisa masak dan ngerajut cuma ibu rumah tangga? Waktu masih kerjapun saya masak, karna saya punya suami yang harus dikasih makan tiap hari. Kalau kalian ga bisa masak dan ngerajut ya itukan pilihan. Bukan karna ibu rumah tangga mainannya beda. Kalau kalian terjebak dengan kehidupan bangun, ngantor, macet-macetan di jalan, sampe rumah, lalu tidur, ya itukan juga pilihan.

Rasanya komentar kayak gitu kok mojokkin banget ya. Kalau saya berhenti kerja sekarang, bukan berarti saya ga akan kerja lagi selama-lamanya kan? Saya cuma ngerasa ga perlu sesumbar ke orang-orang tentang apa yang saya kerjakan.

Lagipula suatu saat nanti kalau udah punya anak, saya memang berencana untuk berhenti kerja dan fokus sama anak. Terus apakah itu menjadikan status โ€œibu rumah tanggaโ€ sebagai sesuatu yang harus dipandang sebelah mata? Memang dikira jadi ibu rumah tangga itu gampang? Ngeliat perjuangan ibu saya selama ini, jangan pernah ย sekali-kali anggap status ibu rumah tangga itu sepele.

Gini loh, sebelum kita mengeluarkan pernyataan dan pertanyaan-pertanyaan bernada sinis adalah baiknya kalau kita coba lihat dulu dari sudut pandang yang lain. Kalau setiap orang itu pasti punya alasan tersendiri dan pertimbangan yang matang untuk semua keputusan mereka.ย ย Ah sudahlah, ini mungkin cuma akumulasi pikiran negatif saya aja dari hari ke hari.

Anyway, maafkanlah celotehan ngalor ngidul yang panjang di hari libur ini. Happy Sunday ๐Ÿ™‚

Knitting Project

Saya pernah nonton film dan ada adegan saat sore hari, nenek-nenek duduk di kursi malas di ย teras rumahnya sambil ngerajut. Rasanya nyaman banget pasti duduk di sana, nikmatin sore, ditemani segelas teh sambil ngerajut. Kebanyakan nonton film. Bukan berarti yang ngerajut itu harus nenek-nenek ya. Walaupun waktu pertama beli persiapan buat ngerajut si Bubu nyeletuk โ€œIh ngapain sih kamu ngerajut? Kayak nenek-nenek ajaโ€ sambil ketawa cengingisan. Ishh emang cuma nenek-nenek yang boleh ngerajuut?? *lempar piring*

Ada 2 teknik merajut yang saya tau, yaitu crochet dan knitting. Kalau diartikan ke bahasa Indonesia, crochet biasa disebut dengan merenda, dan knitting adalah merajut. Tapi saya rasa kata merenda sepertinya kurang tepat. Crochet juga merupakan teknik merajut namun dengan menggunakan 1 jarum yang biasa disebut dengan hakpen. Sedangkan knitting menggunakan 2 buah jarum yang disebut dengan breien.

Jarum-rajut-hakpenHakpen / crochet hook (source)

Jarum-knitBreien / knitting needles (source)

Bahan yang digunakan dalam kedua teknik ini sama-sama benang, namun penggunaan jenis benangnya tergantung dengan barang apa yang ingin kita buat. Namun karna jarum yang digunakan berbeda, hasil akhirnya pun akan berbeda walaupun menggunakan benang yang sama. Hasil knitting lebih lentur dan lembut, sedangkan crochet lebih kaku. Jumlah tusukan pada crochet biasanya lebih banyak sehingga hasilnya menjadi lebih padat.

knitting patternsKnitting pattern (source)

Pattern Detail smallCrochet pattern (source)

Nah teknik merajut yang pengen saya pelajari kali ini adalah knitting. Akhirnya beberapa hari yang lalu terbeli sudah jarum rajut beserta benangnya. Untung aja di toko ini mbak-mbak yang jualan bisa ngerajut dan ngerti tentang barang yang mereka jual. Jadi bisa nanya-nanya, sekalian minta diajarin teknik dasarnya dulu.

Camera 360Tadinya mau warna merah, tapi cuma ada 2 gulung ๐Ÿ˜ฆ

Camera 360Satu gulung benang ini panjangnya 75m, untuk bikin 1m syal biasanya perlu 3 gulung benang

Camera 360Jarum yang saya gunakan ada sambungan di tengahnya biasa disebut circular knitting needles dan biasa dipakai untuk buat topi, kaus kaki, dll.ย 

Saya buta banget tentang merajut dan tangannya masih kayak robot aja gitu pertama kali pake 2 jarum ini. Dan yang ga saya sangka adalah bikin 3 baris rajutan aja tangannya udah pegel karna sangking kakunya dan belum nemuin cara yang enak untuk pegang benang sama jarumnya. Tapi saya penasaran banget, jadi ga terlalu berasa pegelnya. Hahaha

Selesai belajar teknik dasar, saya pulang ke rumah dan ngelanjutin rajutan yang diajarin, eh tapi tiba2 salah donk dan mesti ngulang dari baris awal. Terus pas udah jadi beberapa baris, salah lagi donk.. Hahaha payah banget deh saya ga telitinya. Tapi pengen nyoba untuk buat beberapa baris yang setidaknya bener gitu. Merajut emang ngelatih kesabaran sama ketelitian kita sih, salah-salah muterin benang rajutannya bisa salah juga. Ga terhitung berapa kali ngulang sambil ngeliat youtube dan akhirnya bisa buat beberapa baris tanpa kesalahan. Seneeengg!! Hahaha.

Walaupun baru bisa teknik dasar seperti cast on (tusuk dasar), knit (tusuk bawah) dan purl (tusuk atas) saya udah seneng banget. Jadi project pertama kali ini mau buat syal dulu dengan ketiga teknik di atas. Mudah-mudahan waktu syalnya jadi tangan saya udah ga kayak robot lagi. Walaupun saya gatau syalnya nanti mau dipake buat apa. Hahaha. Nanti saya update lagi perkembangan syal ini ya.. Mudah-mudahan ga perlu waktu sampe 3 bulan untuk nyelesainnya. *drooling*

Resolusi 2014

DSC_8785 copy

Walaupun sekarang udah lewat banget dari tanggal 1 Jan, pengen nyoba nulis resolusi untuk pertama kalinya buat tahun 2014 ini :

  1. Baca alkitab tiap hari, sedikit apapun yang penting jangan bolong. Harus mulai rajin ngasih โ€˜makananโ€™ rohani untuk diri sendiri. Sejak nikah, saya pengen untuk lebih bergantung lagi sama Tuhan. Karna Dia juga yang udah ngijinin kita untuk sampai di tahap ini.
  2. Ikut les masak dan nyoba berbagai resep baru. Supaya bisa kasih suami makanan sehat dan enak, plus supaya makin betah makan di rumah ๐Ÿ™‚
  3. Pengen les bahasa Perancis, tujuannya? Ya iseng aja karna saya suka banget denger orang ngomong dalam bahasa ini. Kedengerannya seksi,hahaha. Lagipula kenapa tidak buat belajar bahasa asing? Tapi ga ngotot amat sih, ya kalau ada rejeki lebih aja :p
  4. Olahraga rutin. Dulu udah sempet setaun rajin ngegym, tapi begitu pindah kantor akhirnya jadi berenti total. Sekarang lemak-lemak udah keenakan tinggal di badan. Huh
  5. Belajar ngerajut. Dari dulu kepengen bangeeettt nyobain ngerajut dan bikin sesuatu hasil rajutan sendiri tapi kesempatannya belum ada. Mudah-mudahan tahun ini kesampaian.
  6. Belajar untuk makin lemah lembut, laki-laki hanya bisa dikalahkan dengan kelembutan lagipula :p
  7. Travelling ya seminimal mungkin 1x tahun ini. Kemana aja boleh asal sama suami ๐Ÿ˜‰
  8. Makin rajin ngeblog, minimal 1 minggu ada 1 posting.
  9. Belajar untuk menyelesaikan apa yang udah saya mulai. Penyakit selama ini jarang nyelesain apa yang udah dimulai, kebiasaan buruk. Harus cepet-cepet diubah
  10. Melakukan hal-hal yang buat saya bahagia, yang produktif, tanpa banyak alasan karna ga ada waktulah, mikir ini itu, nanti ini gimana itu gimana dan segala pikiran ribet lainnya.

Anyway, mudah-mudahan setidaknya ada beberapa resolusi yang bisa dicapai di tahun 2014 ini. Mudah-mudahan semua resolusi teman-teman juga bisa tercapai ya. Happy new year and let’s cherish every moment we have been given ๐Ÿ™‚