First Christmas

Camera 360Niatnya sih mau bikin posting waktu Natal kemarin. Tapi apa daya ternyata ga sempet ๐Ÿ˜ฆ

Natal kali ini cukup special dan istimewa buat saya. Tahun ini Natal pertama sama Bubu yang sekarang udah jadi suami. Seneng banget dan saya memang udah excited nungguin dari awal Desember. Udah repot-repot segala mikirin mau ngapain di hari Natal/waktu Christmas Eve nya. Karna selama beberapa tahun belakangan saya dan suami ga punya perayaan Natal yang istimewa sama keluarga, jadi pengennya ada sesuatu untuk diingat buat Natal pertama kita berdua tahun ini. Ga perlu muluk yang penting hangat dan kita ga kehilangan makna Natal tentunya ๐Ÿ™‚

Rencana awalnya tadi saya pengen ajak suami Christmas Eve dinner di A Tavola. Resto Itali di daerah Kemang yang tempatnya kecil tapi dekorasinya cantik banget. Dan kebetulan dulu waktu makan disana tempatnya ternyata ga terlalu rame, jadi nyaman banget buat dinner dinner lucu. Lalu kepikiran daripada makan disana, gimana kalau saya masak sendiri dan dekor apartment aja dengan pernak pernik Natal.

Camera 360Kasian ini si Danbo haus

Tapi berhubung ruangan di apartment itu terbatas banget, jadi ya cuma bisa beli pernak pernik kecil aja. Jadilah beberapa minggu sebelum Natal kita hunting hiasan Natal kayak pohon Natal mini, lampu Natal, gantungan, dll. Kalau untuk makanan rencananya saya mau masak yang gampang aja, secara kalo ribet takutnya ga berhasil. Namanya juga baru belajar masak ya kan.. Hahaha. Menunya sih cuma Spaghetti Tuna Aglio Olio sama Garlic Bread untuk appetizernya. Terus beli red wine juga, ya walaupun kita memang bukan penggemar berat wine sih. Tapi kalau ada occasion tertentu ga nolak donk tentunya :p

Ngomong-ngomong tentang minuman beralkohol, sayangnya saya itu alergi sama alkohol. Kasian yah? Kalo kadarnya rendah kayak wine sih badan saya masih bisa tolerir, tapi kalo sama minuman yang bukan wine dan kadar alkoholnya tinggi dijamin abis minum sedikit aja badan saya langsung bentol-bentol besar dan bakal merah semua warnanya dari muka, badan, tangan dan kaki. Dan untungnya saya memang lebih suka wine, red wine sih tepatnya. Tapi karna minumnya juga jarang-jarang, jenis wine yang saya suka pun yang rasanya lebih ke arah manis, sedikit asam dan pahit di after tastenya. Dulu pernah nyoba wine yang katanya enak dan harganya memang mahal tapi rasanya pahit dan belum bisa nikmatin rasa enaknya. Kalau buat awam, memang kayaknya harus nyoba dari yang rasanya manis dulu.

Balik lagi ke perayaan Natal, akhirnya kita mutusin untuk dinner berdua di apartment waktu Christmas Eve. Karna tanggal 25 nya kita ada perayaan Natal di gereja tapi acaranya malam, jadi udah pasti ga keburu untuk makan malam di rumah. Siangnya juga mau ke rumah mertua dulu untuk ngumpul.

24 Dec malam, saya masak untuk kita berdua dan ternyata porsinya lebay kayak buat berempat itu sih. Hahaha gimana ga gendutan, wong sejak nikah kerjaannya makan mulu. Ternyata, rasanya jauh lebih menyenangkan dinner berdua di rumah, makan makanan buatan saya yang walaupun rasanya ga seenak di restoran tapi abis juga sama suami (saya ancem soalnya) hahaha. Kesenengan foto-foto sendiri, kesenengan liat pernak pernik Natal, ngobrol ngalur ngidul berdua, ketawa-ketawa, peluk-pelukan, berdoa sama-sama, bersyukur untuk perayaan Natal yang manis tahun ini, dan yang paling utama kebahagiaan yang bisa saya nikmati sama suami.

Hal-hal kecil yang cukup buat kita berdua ngerasa sangat bahagia. Uh rasanya bunga-bunga cinta lagi beterbangan di udara. Rasanya sama kayak waktu pertama kita pacaran dulu. Dan setelah nikah rasanya malah makin bertambah berat badannya cintanya :โ€™)

Bersyukur banget Tuhan ijinin kita untuk ngelewatin Natal tahun ini sama-sama. Saya dan Bubu belum pernah ngerayain Natal kayak gini dan rasanya seneng banget, lengkap sudah damai yang melingkupi keluarga kecil ini waktu Natal kemarin.

Kalau kalian gimana cerita Natal pertama sama pasangan? ๐Ÿ™‚

Camera 360Merry Christmas and Happy New Year!! ๐Ÿ™‚

Catering – Puspita Sawargi

Nyari catering itu rasanya susah susah gampang. Karna rasa enak buat lidah tiap orang kan beda-beda yah. Jadi kalau ada orang bilang enak, belum tentu di kita enak. Dan kalau menurut kita enak, belum tentu enak di lidah orang lain.

Setelah banyak baca dan nanya di forumย Weddingku, ada 2 vendor catering yang jadi pilihan kita karna reputasi yang cukup bagus dan harganya masih masuk sama budget. Waktu itu pilihannya antara Chikal atau Puspita Sawargi Catering.

Chikal Catering

Untuk Chikal pas banget waktu itu kita test food di gedung Patrajasa. Jadi bisa sekalian ngeliat vendornya bertugas waktu lagi acara. Overall sih buat rasa makanannya cukup enak, tapi begitu masuk ngeliat tempat resepsi kok rasanya kurang rapi ya. Makanan di bagian buffet keliatan belepetan kemana-mana sehingga penampilannya jadi ga cantik. Piring kotor pun berserakan baik di dekat buffet maupun di meja-meja kosong di sekitarnya.

Idealnya, harus ada petugas catering yang sigap buat ngangkat piring-piring kotor supaya ga bertumpuk dan supaya tempat resepsi tetap bersih.

Satu lagi yang agak mengecewakan, waktu kita telfon ke Chikal untuk minta price list catering, yang ditelfon (entah marketing/yang punya) malah nyuruh kita buat liat webnya sendiri. Katanya disitu udah ada semua. Pas kita cek informasi di web kurang jelas dan lagian juga susah ya kan itung2an modal cuma ngeliat dari webnya mereka. Sedangkan untuk price list biasanya harus disesuaikan dengan jumlah porsi dan makanan apa aja yang kita mau.

Puspita Sawargi

Karna ga sukses dengan Chikal, kita akhirnya hubungin Puspita Sawargi dan minta dikirim price list by email. Ga perlu menunggu lama, saya dikasih price list catering yang sudah paketan dengan dekor dan entertainment. Tapi karena price list yang dikirim masih untuk porsi 1000 orang, saya minta revisi sesuai dengan jumlah tamu.

Sayangnya karena saya memilih Patrajasa sebagai venue, gedung ini ada minimal pemesanan untuk catering harus 1000 porsi, kalau ngga sampe segitu akan ada charge yang dikenakan. Ribet banget ya. Setelah kirim-kiriman revisi by email untuk price list, kita janjian untuk ketemu sekalian test food. Dan ternyata rasanya memang enak seperti yang direview sama banyak orang. Waktu masuk dan ngeliat mereka bertugas di lapangan pun bagus. Dekorasinya cantik, makanan buffet tertata rapi dan yang paling penting ga ada piring-piring kotor berserakan.

Nah sekarang berarti udah harus mulai sering ketemu catering karna ada banyak yang harus diurus mulai dari jenis makanan, porsi, bonus-bonus, dekorasi, entertainment sampe ke dokumentasinya. Kita sengaja pilih yang paketan biar ga repot lagi untuk cari vendor di luar.

Fyi, waktu ngurus nikahan ini saya sama sekali ga pake WO dan benar-benar ngurus semuanya berdua sama Bubu. Mulai dari survei gedung, catering dan berbagai perintilan yang super ribet. Waktu awal ngurusin ini saya pikir bakal segimana sih pusingnya. Eh taunya pusing banget ih. Saya ga nyangka ada sekian banyak perintilan yang ga pernah habis untuk diurusin. Belum lagi waktu yang terbatas karena ngurusin beginian cuma bisa pas weekend kan, karna weekdays kerja dan vendor juga ga buka sampe malem.

Tapi karna saya termasuk emak-emak yang ribet, jadi ya ngerasa ada untungnya juga ngurus semua sendirian. Saya jadi bisa leluasa request ini itu ke vendor dan kalau ada yang ga cocok bisa langsung protes. Ya yang namanya udah ngeluarin uang buat bayar vendor, sayang aja kalau sampai hasilnya ga maksimal. Hehehe

Balik lagi ke masalah catering, jadi di luar service mereka yang memang ramah waktu kita ke kantor, yang bikin males adalah nunggunya lamaaaaaaaaaaaa banget kalau kita mau ketemu sama marketingnya. Saya pernah ya di sebuah hari Sabtu nungguin marketingnya sampe 2 jam baru giliran saya ketemu. Asli ya itu bikin uring-uringan.

download

source

Karna di hari Sabtu dan Minggu itu kan harus kita maksimalin banget untuk ngurus segala sesuatunya, nah yang tadinya kita punya rencana ke vendor lain jadi ga jadi karna nunggu giliran aja sampe 2 jam. Udah keburu capek yang ada. Walaupun udah janjian, waktu kesana ya tetep nunggu sejam (kecuali weekdays). Itu juga udah paling cepet.

Untungnya begitu ketemu sama marketingnya, mereka ngejelasin segala sesuatunya jelas banget. Dan kita ga perlu sungkan nanya apapun yang kurang jelas. Tapi yang namanya ngurusin perintilan kan pasti akan berubah-ubah, jadi ga cukup sekali untuk ketemu catering.

Minus lainnya, saya ga sreg dengan marketingnya karna kalau di luar kantor misalnya kita hubungin by sms atau whatsapp respon mereka lama banget. Minta revisi paket untuk dikirimpun juga lama. Ditanya panjang-panjang balesnya super pendek. Saya ngerti mungkin mereka juga sibuk, tapi ya itu ga bisa dijadikan alesan karna saya juga kliennya mereka kan.

Kejadian lain yang ga enak, karna kayaknya klien di PS ini ga berbanding lurus dengan jumlah marketingnya, dalam arti kliennya udah banyak banget sedangkan jumlah marketingnya sedikit, mereka jadi kurang teliti sama proposal harga yang udah dibuat dan disetujui.

Kenapa saya bisa bilang gitu, karna keliatan banget marketing saya sendiri sampe kewalahan handle klien. Waktu ke kantor pun kita harus nunggu lama giliran karna jumlah marketingnya sedikit sedangkan calon pengantin yang mau ngurusin catering tuh banyak banget dan ngantri. Coba kalau jumlah marketingnya ditambah, antrian kan juga ga akan terlalu lama jadinya.

Nah masalah proposal harga yang salah ini cukup bikin saya kesel. Yah namanya ngurusin segala sesuatunya sendirian, gampang banget kesel kalau ada yang tiba-tiba di luar rencana. Saya kan udah deal dengan PS dari bulan May 2013 untuk acara bulan November 2013. Tiba-tiba di akhir September marketingnya hubungin saya dan bilang kalau ada tambahan charge yang harus saya bayar karna pemesanan porsi saya yang ga sampai 1000 porsi untuk di Patrajasa. Sedangkan di proposal awal sudah ada charge berjumlah sekian yang harus dibayar. Tapi gara-gara miskom atau apapunlah itu, jumlah charge yang harus dibayar jadi double donk. Weleeh, kl metik uang dari pohon mah saya ga bakal ngomel deh.

filepicker-DD4t7cKRvKOLqR9YL9Sk_money_treeCoba ya ada pohon duit beneran..ย ย [source]

Walau bagaimanapun kan mereka sudah rekanan dengan gedung Patrajasa, jadi seharusnya udah tau lebih dulu dan lebih jelas berapa jumlah charge yang harus dibayarkan. Kalau kayak gini kan yang bayar yang susah jadinya karena mendadak ada pengeluaran lain di luar budget.

Anyway, di tengah2 kegondokan whatsapp/sms yang lama direspon sama marketingnya, saya akan bilang kalau memang servicenya tante Lynda (ownernya PS)ย bagus ke kliennya. Sebelum pembayaran terakhir saya sempetin untuk ketemu dengan tante Lynda ย dan dia kasih bonus tambahan untuk dekor maupun makanan yang cukup banyak. Selama bonusnya bisa dikasih ya dia kasih, tapi kalau ga bisa ya memang ga bisa.

Untuk hari H nya sendiri overall saya puas banget baik dengan jumlah dan kualitas makanan maupun dekorasinya. Sayang karna waktunya padet banget saya ga sempet foto detail dekor maupun buffetnya. Padahal kan lumayan bisa diposting disini ๐Ÿ˜ฆ Ini ada beberapa foto dari dokumentasi kemarin.

IMG_0861_resizeIni bagian buffetnya

IMG_0855_resizeDessert, chocolate fountain

IMG_0858_resize

IMG_0859_resize

Gubukan

Begitu juga dengan kinerja karyawan PS waktu menyajikan makanan di hari H. Dari pelaminan saya ngeliat meja-meja cukup bersih dan ga ada piring berserakan. Nilai plus lagi karna berarti karyawannya sigap untuk ngebersihin meja sehingga tempatnya tetap keliatan bersih.

Bahkan tadinya saya takut makanan akan kurang karna jumlah tamu yang datang melebihi ekspektasi. Tapi entah gimana diatur sedemikian rupa sama PS, makanan tercukupkan sampe akhir acara. Bahkan masih sisa lumayan banyak untuk dibawa pulang. Temen-temen yang datang pun bilang makanannya enak, baik untuk buffet maupun gubukannya.

Saya sendiri sempet makan waktu di akhir acara dan rasanya memang enaaak. Saya sering denger tuh kejadian catering pas test food nya enak, eh pas hari H rasanya jadi kurang enak. Mungkin karna dimasak dalam porsi banyak kali ya.. Tapi kan yang namanya food quality harus tetap dijaga. Apalagi yang namanya catering nikahan. Untung aja disini semuanya sama rasanya waktu kayak dulu test food.

Jadi ya setiap vendor sih memang ada kelebihan dan kekurangannya. Yang paling penting buat saya sih gimana performance mereka di hari H nya. Walaupun ada beberapa hal yang bikin kesel karna servicenya, tapi saya puas banget dengan kualitas makanan yang mereka sajikan. Begitu juga dengan pengaturan untuk makanan yang keluar sehingga semuanya cukup sampai selesai acara ๐Ÿ™‚

Thanks a lot Puspita Sawargi Catering ๐Ÿ™‚

Venue – Gedung Patrajasa

Gedung mana yang akan dipakai untuk resepsi pernikahan jadi salah satu hal penting yang harus dicari pertama kali sebelum mulai persiapan yang lain. Apalagi untuk yang tinggal di Jakarta, kalau bisa prepare dan cari gedung mana yang mau dipakai dari jauh-jauh hari. Ga jarang jadwal mereka sudah penuh untuk 1 tahun, apalagi gedung yang letaknya strategis.

Saya sendiri survey untuk gedung dengan cara cari di mbah Google dan gabung di forum Weddingku. Banyak baca dan tanya di forum ini memudahkan kita dapet informasi yang berhubungan dengan berbagai persiapan pernikahan. Review dari semua yang pernah pakai vendor pernikahan juga lengkap disini.

Ada beberapa gedung yang saya survey waktu itu :

1. Gedung Elnusa

Kalau ga salah tarifnya sekitar 6 juta untuk 2 jam acara. Tempatnya pun strategis karna ada di bilangan TB Simatupang, Jakarta Selatan. Dan pas banget waktu kita kesana lagi ada nikahan, jadi bisa sekalian liat dekorasi dan test food catering yang lagi disana. Tapi saya kurang suka dengan bentuk ruangannya karna berbentuk L dan ceiling nya juga rendah. Jadi ruangan keliatan sumpek apalagi kl tamunya banyak. Enaknya ya letak gedung ini gampang banget dicari dan harganya juga cukup bersahabat.

2. Gedung Patrajasa

551377_3663957002590_963214924_nsource

Padahal gedung ini sama sekali ga masuk list waktu pertama kali saya survey gedung. Emang gedungnya cantik sih, tanpa didekorpun udah bagus kl diliat dari fotonya. Singkat kata akhirnya kita nyangkut disini dan naksir berat. Tapi masih tetap nyari beberapa alternatif gedung lain dengan harga lebih murah.

Karna udah naksir dengan gedung ini, waktu kesana kita sekalian nanya untuk tanggal yang kita mau apakah gedungnya available? Dan ternyata tidak saudara-saudara. Rencana awal kita mau di 7 Desember, tapi bahkan sepanjang Desember ini full booked kecuali 28/29 Dec kl ga salah yang available. Tercetuslah tanggal 10 November yang udah dibooking tapi kemungkinan akan dicancel sama orang yang pertama. Akhirnya kita naro nama dulu di bagian waiting listnya.

3. Gedung Smesco

Smesco_06source

Sambil nyari beberapa alternatif, kita mampir ke gedung ini. Gedung Smesco ini juga cukup besar tempatnya. Ceilingnya pun ga terlalu rendah. Tapi kalau disini sistemnya adalah sistem paketan. Jadi mereka nyediain paket gedung+catering+bridal dan segala kebutuhan lainnya untuk hari H. Ada cukup banyak pilihan vendornya dan cukup bagus juga kayaknya. Tapi kalau kita mau pakai vendor lain akan kena charge ๐Ÿ˜ฆ

Sebenernya disini juga cukup memudahkan sih karna sistemnya paketan dan kita bisa minta masukkan untuk vendor mana yang biasa dipakai dan bagus kualitasnya. Kl ga salah harga paketnya sekitar 120-150 jt waktu itu.

Yang saya ga suka adalah service mereka yang ga profesional. Karna waktu itu saya dan suami mau diskusiin dulu tentang tempat, budget dan lain-lain, kita taro nama dulu untuk booking di tanggal yang disetujui. Nanti sesuai dengan deadline yang disetujui, kita baru ngabarin mereka jadi/ngganya disana. Begitu saya telp untuk tanya-tanya tentang gedung, mereka bilang tanggal yang kemarin saya booking udah diambil orang lain. Lah? Padahal belum sampai deadline tapi udah dikasih ke orang. Yaudah saya coret dari list jadinya.

Beberapa hari kemudian taunya mereka nelfon coba nanyain saya jadi mau ga disana? Karna orang yang kemarin booking ternyata cancel. Ya jelas saya bilang ga maulah! Hahaha. Kalau masalah kecil gitu aja mereka udah ga profesional, ga kebayang buat nanti ke depannya gimana.

4. Gedung Wanita Patra

simprug-depan (1)source

Gedung ini ada di daerah Simprug. Sebenernya sih kita belum pernah kesampean untuk masuk ke dalemnya. Karna waktu kesana gedungnya lagi tutup dan ga ada orang yang jaga untuk ditanya-tanyain. Jadilah kita cuma liat dari luar penampakan gedung dan nanya-nanya sedikit sama satpam. Untuk tarifnya kalo ga salah sekitar 10 juta.

Tapi kita putuskan untuk dicoret dari list karna penampakan luar gedungnya ga sreg di hati. Cat temboknya agak kotor sehingga tempatnya jadi keliatan kumuh dan kurang terawat untuk ukuran gedung resepsi. Padahal sih kalau baca-baca review, dalemnya gedung wanita ini cukup cantik dan besar. Sayang banget deh..

Akhirnya kita putuskan untuk memilih Patrajasa sebagai gedung resepsi kita karna ya emang udah naksir dari pertama liat. Jadi mau liat berapa banyak yang lainpun kayaknya uda ga mempan. Hahaha.

Dan yang saya suka dari gedung ini karna marketingnya gampang banget untuk dihubungin dan ditanya ini itu. Waktu hari H pun semua pesan-pesan saya waktu TM dipenuhi dan kunci ruang make up juga dikasih tepat waktu.

Minusnya sih toiletnya kekecilaaaann.. Jadi toilet untuk pengantin itu digabung sama toilet pengunjung. Saya jadi keinget heboh dan ribetnya pakai baju pengantin yang panjang dan ngembang terus pipis di toilet yang kecil begitu. Ribet banget asli. Mau ga mau kan jadi mesti dibantuin sama brides maid. Tapi kalau sekarang diinget-inget lagi malah jadi ngakak :))

Agak telat sih sebenernya review untuk survey gedung ini. Tapi ya mudah-mudahan bisa membantu calon pengantin lain yang lagi bingung milih tempat ๐Ÿ™‚

Setelah ini menyusul ya review untuk cateringnya. Jangan kemana-mana ๐Ÿ™‚

Final Wedding Vendor

Dulu 2 bulan sebelum hari H saya udah sempet list untuk vendor yang mau dipakai cuma masih belum lengkap. Berhubung saya punya utang (ini utang sama diri sendiri sih) untuk review vendor satu-satu, berikut list final vendor nya :

1. Venue : Gedung Patrajasa

2. Catering : Puspita Sawargi

3. Decoration : Puspita Sawargi

4. MC & Entertainment : Indoswara & Pao Entertainment (paket Puspita Sawargi)

5. Dokumentasi : Hi-Light (paket Puspita Sawargi)

6. Bridal : JJ Bride

7. Pre Wedding Photo : JJ Bride

8. Souvenir : Fine Souvenir

9. Invitation : sama temennya Bubu

10. Wedding Cake : Cupcakes Guilty Pleasure

11. Wedding Car : Fendi Wedding Car

12. Wedding Shoes : Pedro

13. Wedding Ring : Kaliem

14. Handbouqet : Puspita Sawargi

Masing-masing vendor nanti saya bagi jadi postingan yang terpisah ya biar gampang kalau ada yang cari. Stay tune!

Udah punya anak?

f0076_0138pic dari sini

Waktu ketemu sama si A : “Udah hamil belum Mar?”

Ketemu si B : ย “Gimana, udah isi belum?” *isi daging maksudnya?*

Whatsapp si C : “Udah hamil belum Mar?”

D, E, F, G, zzzzz…

Baru juga sebulan nikah udah ditanyain udah punya anak atau beluumm.. Menn, punya anak ga secepat kedipan mata kali. Hahaha. Ehh bukan berarti saya anti ditanyain udah punya anak atau belum yaa.. Cuma jadi kepikiran untuk nulis tentang ini aja. Saya juga biasanya suka nanya kok sama pasangan yang baru nikah. Amin in aja sih supaya cepet jadi si Bubu juniornya :p

Saya sama suami sih ga ngoyo banget pengen cepet-cepet punya anak. Bahkan tadinya kita punya rencana untuk nunda dulu minimal setahunlah. Tapi karna pertimbangan kesehatan saya dan beberapa pertimbangan lain, ya kita jalani aja apa adanya. Jadi ga ditunda, tapi juga ga ngoyo harus cepet punya.

Sedapetnya aja.. Sedikasihnya aja sama Tuhan..

Saya yakin nanti Dia akan kasih di saat yang paling tepat. Anak itu kan rejeki dari Tuhan, berkat dan karunia buat kita sebagai orang tuanya.

Jadi kepikiran kalau misalnya nanti tahun pertama ini belum dikaruniai anak (misalnya loh ya), harus ngejawab berapa ratus pertanyaan lagi udah punya anak apa belum. Hahaha.

Ada beberapa temen yang udah nikah bertahun-tahun tapi belum dikaruniai anak juga sama Tuhan. Terus dia harus sabar jawab ย pertanyaanย orang ย yang itu-itu aja. Kalau nanyanya nyantai sih gpp. Lah kalo ada yang ngotot kenapa belum punya anak juga sampe sekarang? Saya sih kasian sama pasangan suami istri ini ya..

Toh kan mereka sebenernya pengen banget punya anak pasti. Udah dicek ke dokter juga tapi ya memang belum dikasih aja.ย ย Terus mau ngapain? Mau ngamuk-ngamuk minta anak sama Tuhan? Mau banting pintu supaya Tuhan tau kita ngambek? Ya nggalaah. Kan cuma bisa nunggu toh.. Kapan saat yang paling tepat menurut Tuhan ๐Ÿ™‚

Saya punya banyak ketakutan sebelum menikah. Salah satunya gimana kalau saya ga bisa punya anak.. Cuma seandainya aja loh ya *amit2*

Dan saya pun udah ngomongin ini sm Bubu dari awal kita rencana mau nikah. Kalau memang itu jalan yang paling pahit gimana? Saya ga mau nantinya ย jadi masalah setelah kita nikah. Kan ada tuh ya suami-suami yang kesel sama bininya karna ga bisa punya anak. Gila ya suami begitu, ga mikirin perasaan istrinya apa? Kecabik-cabik itu pasti hatinya. Lagipula wanita mana sih yang ga mau punya anak?

Tapi syukurlah ini ga jadi masalah untuk Bubu. Dia bilang, anak itu kan jadi tambahan hadiah untuk kita setelah kita menikah, untuk melengkapi hidup kita dan keluarga kecil ini tentu saja. Tapi yang terpenting dari menikah kan bukan melulu semata hanya untuk punya anak ๐Ÿ™‚ Tapi bukan berarti anak itu ga penting yah.

Kita sih maunya punya anak ya, tapi ya manusia boleh berencana Tuhan yang menentukan. Apa yang menurut saya baik, belum tentu baik menurut Tuhan. Untuk sekarang cuma bisa berdoa supaya Tuhan terus mengukuhkan fondasi dari keluarga kecil ini yaitu saya dan Bubu, menjaga supaya cinta kita berdua tetap hangat, lalu berdoa semoga dikaruniai anak tentunya ๐Ÿ™‚

Happy weekend guys!

Christmas is coming…

Sebentar lagi Nataaalll.. Tapi kalau Natal udah di depan mata, jadi kepikiran kalau 1 tahun lagi hampir berakhir. Saya heran, kemana aja ya hari-hari yang udah dilalui selama setaun ini?ย Rasanya baru kemarin ngerayain tahun baru 2013, sekarang udah mau 2014 aja.

Berhubung ini Natal pertama bareng-bareng sama suami, *aawww* pengen deh punya tradisi baru. Beberapa tahun belakangan ini karna satu dan lain hal di rumah ga pasang pohon Natal. Ga meriah suasananya, padahal saya suka banget sama suasana Natal ๐Ÿ˜ฆ

Tau sih bukan perayaannya yang paling penting, tapi somehow pengen banget ngerasain suasana Natal yang hangat dan meriah gitu. Ga perlu mewah2, yang penting berasa semangat Natalnya :’)

Ada yang punya ide/saran untuk perayaan Natal perdana sama suami gaa? Aaawww >.< Pengen punya sesuatu yang bisa dikenang sampe tua waktu nanti ngerayain Natal yang ke 1000000 kalinya sama-sama. Any idea? Jangan yang mahal-mahal yaa.. hahahaha *banyak mau*

aae163f96d3df5b63fb5f9c2bffd25c5I wish i could sleep under the Chrismast tree on Christmas Eve ๐Ÿ™‚

 

christmasscene-620_1789739bKapan ya punya rumah kayak gini isinya?

 

0cd66184aba645feaad3d2b36cac79c7Lucuu yaa? “Merry Christmas” kata pancakes nya..

Top 20 Favorite Movies

Pernah ga sih kalian ngerasa nonton film itu stress relief bgt? Kalau saya sih iya. Rasanya bahagia banget begitu weekend dan punya waktu buat nonton film. Hahaha gampang kan ngebahagiain saya? Cukup diajak nonton film + cemilan lucu di depan tv. Bahkan ga perlu muluk ke bioskop segala *murahan*

Dulu waktu kuliah dan liburan semester kan waktu kosongnya tiap hari juga kosong banyak banget tuh, nah di saat inilah saya nyetok film sebanyak-banyaknya dan nonton sampe mata belong, begadang, tidur subuh, bangun pagi dan nonton lagi.ย 

Waktu itu semua genre film juga ditonton sih. Tapi sejak pertengahan kuliah mulai jatuh cinta sama film-film lama yang ga jauh dari drama, family film, sampe film2 mafia. Ga yang jadul-jadul gimana banget sih, kebanyakan filmnya film taun 90/80an (nontonnya tahun 2000an). Jadi buat saya itungannya uda film lama. Hahaha.

Ini beberapa judul film yang masih saya inget dan yang saya suka banget sampe sekarang :

1. The Godfather (1972-1990)

The_Godfather_Trilogy_R1-_cdcovers_cc_-front

Saya dulu punya VCD The Godfather trilogy ini di rumah (dulu punya vcd udah kece banget ya kan, hahaha). Tapi ga pernah saya tonton karna ga tertarik. Pernah coba nonton baru menit-menit awal eh ketiduran. Zzzz. Dan beberapa tahun yang lalu waktu saya nonton lagi saya tergila-gila. Ishh ini film bagus banget ternyata, ga abis pikir kenapa dulu saya bisa-bisanya ketiduran. Dari sinilah saya mulai seneng sama film-film mafia.

Yang paling saya suka sih karna film mafia itu cukup banyak yang dibuat berdasarkan kisah nyata, dan mereka punya filosofi-filosofi bagus tentang kehidupan. By the way Al Pacino disini gantengnya maksimal banget sampe mimisan saya. Wanita oh wanita..

A man who doesn’t spend time with his family can never be a real man. – The Godfather

2. Forest Gump (1994)

Forrest-gump-poster-1994-tom-hanks

Nonton film ini waktu SMA, dan jatuh cinta sama aktingnya Tom Hanks. Ga bisa berenti nangis waktu nonton film ini :’)

3. I Am Sam (2001)

i_am_sam_ver5

Saya penggemar film-film yang menguras air mata. Berkali-kali nonton film ini ga pernah bisa buat ngga nangis. Dan mulai cinta juga sama aa Sean Penn. Salah satu film yang wajib ditonton!

4. Scent of a Woman (1992)

Scent_of_a_Woman

Film lain dari Al Pacino, walaupun udah tua kharismanya ihhh ga pernah hilang. Aaaaaaaaa… *lalu histeris*

5. Pay It Forward (2000)

5143YKTC2EL

Ceritanya simpel tapi bermakna banget. Suka banget sama ceritanya.

6. Boys Don’t Cry (1999)

231154.1020.A

Antara takjub dengan aktingnya Hilary Swank tapi agak meringis gimana gitu nontonnya.

7. Wicker Park (2004)

wicker-park-2261-poster-large

Jadi suka sama lagu Streophonics – Maybe Tomorrow gara-gara jadi soundtrack di film ini. Ini salah satu drama cinta-cintaan yang sweet banget ceritanya menurut saya :’)

8. City of Angels (1998)

City_Of_Angels

Ini film sejuta umat dan siapa sih yang ga cinta sama aa Nicolas Cages?

9. Cast Away (2000)

Cast_away_film_poster

Ga kebayang rasanya itu kalo saya yang terdampar di tengah pulau antah berantah sendirian pulaaaa. Ada yang mau nyoba?

10. The Shawsank Redemption (1994)

ShawshankRedemptionMoviePoster

11. Sweet November (2001)

215px-SweetNovember2

November is all I know, and all I ever wanna know.

12. Into The Wild (2007)

Into-the-wild

Kalo ga salah film ini berdasarkan kisah nyata. Yang suka travelling, coba ditonton yaa film ini. Penting banget buat kita ngabarin setidaknya keluarga/teman waktu kita punya rencana mau travelling. Just in case kenapa-kenapa, jadi mereka tau harus nyari kita ke mana.

13. The Green Mile (1999)

MV5BMTUxMzQyNjA5MF5BMl5BanBnXkFtZTYwOTU2NTY3._V1._SX500_SY740_

Paul Edgecomb: On the day of my judgment, when I stand before God, and He asks me why did I kill one of his true miracles, what am I gonna say? That it was my job? My job?

John Coffey: You tell God the Father it was a kindness you done. I know you hurtin’ and worryin’, I can feel it on you, but you oughta quit on it now. Because I want it over and done. I do. I’m tired, boss. Tired of bein’ on the road, lonely as a sparrow in the rain. Tired of not ever having me a buddy to be with, or tell me where we’s coming from or going to, or why. Mostly I’m tired of people being ugly to each other. I’m tired of all the pain I feel and hear in the world everyday. There’s too much of it. It’s like pieces of glass in my head all the time. Can you understand?

Paul Edgecomb: Yes, John. I think I can.

14. A Bronx Tale (1993)

A_Bronx_Tale

Dulu saya kira Robert de Niro sama Al Pacino orang yang sama. Hahaha. Abis dua-duanya cocok banget kl lagi main film mafia. Kharismanya ga nahan..

15. Casino (1995)

Casino_poster

Directed by Martin Scorsese, film ini juga berdasarkan kisah nyata. Oh iya film-film mafia yang cukup terkenal banyak dibuat sm Martin Scorsese. Dua dia antaranya sudah saya sebutkan di atas The Godfather dan A Bronx Tale.

16. Goodfellas (1990)

GoodFellas_film_poster

To me being a gangster was better than being president of the United States. – Henry Hill (GoodFellas)

17. Taxi Driver (1976)

taxi-driver_13

Ga tahan kang Robert de Niro masih muda euuyy..

18. Downfall (2004)

downfall

Film-film kayak gini rasanya memilukan hati banget waktu ditonton. Buat saya bersyukur belum lahir di tahun-tahun itu. Serem ngebayanginnyaa.ย Tapi kalaupun uda lahir ga mungkin jadi bule jg sih. Hmm

19. The Pianist (2002)

The_Pianist_movie

20. The Hurt Locker (2008)

hurt_locker_ver8_xlg

Gatau kalau film perang bisa seseru dan sebagus ini ternyata ๐Ÿ™‚

Mau nerusin listnya tapi nanti yang baca ngantuk. ย Kurang lebih ini 20 judul film dari berbagai genre yang cukup berkesan buat saya. Dan jadi makin ketagihan nonton sejak pertama nonton film-film ini. Nanti awal taun 2014 mau bales dendam nonton film 24 jam non stop ah. Hahahaha

Kalau penasaran untuk nonton dan mau baca reviewnya dulu, boleh liat di IMDb, tinggal masukkan aja judul film yang mau ditonton.ย Disini lengkap review semua jenis film, dan mereka bisa kasih suggest untuk film sejenis yang kira-kira kita suka.

Happy watching and happy Wednesday!