Pindah rumah?

movinghouse[1]source

Berhari-hari kangen ngeblog tapi lagi bingung apa yang mau ditulis. Jadi kali ini mau cerita aja tentang rencana kita buat pindah rumah. Pas kemarin nikah itu kita mutusin untuk tinggal sementara di apartment karna saya masih kerja, biar ga kejauhan dari kantor kalau berangkat. Tapi definisi ga kejauhan di Jakarta ini kan tetep aja 2 jam berangkat dan 2,5 jam kalau pulang. Tau sendirilah ya macetnya kayak gimana jalanan disini. Kalau lagi sial, pulang beda waktu 5 menit aja bisa setengah jam lebih lama sampe rumahnya. Tinggal di Jakarta emang bakalan tua di jalan sih kayaknya.

Akhir tahun kemarin emang ada rencana untuk pindah ke Bogor yang lebih deket sama tempat kerja suami, tapi karna satu dan lain hal sementara kita perpanjang sewa di apartment ini. Berhubung sekarang saya bantuin kerjaan suami, ga ada masalah lagi dengan jarak dari rumah ke kantor.  Setelah hampir 6 bulan tinggal di apartment, akhirnya kita mutusin untuk pindah ke rumah. Salah satu pertimbangan karna biaya sewa yang cukup mahal dan ruangan di apartment kan memang terbatas ya. Sedangkan kita berdua anaknya gratakan, jalan kemana-mana kaki mentok kena tempat tidur, nyenggol ini itulah. Trus anehnya disini biaya listrik kok rasa-rasanya bisa lebih mahal daripada waktu saya tinggal di rumah yang diisi sama 5 orang ya. Hahaha.

Enaknya tinggal di apartment, memang letaknya yang strategis mau kemana-mana gampang dan ga cape di jalan. Sedangkan kalau di rumah, berhubung kita dapet rumah di Cibubur pasti jadi lebih jauh kalau mau pergi plus jam kena macet di jalan pasti lebih banyak. Tapi puji Tuhan kemarin kita dapet rumah yang ga disangka-sangka cocok banget. Rumahnya cantik, nyaman, harganya pun masih masuk sama budget. Masih ngontrak juga sih, sambilan ngumpulin tabungan buat beli rumah yang harganya makin hari makin ga masuk akal. Doakan saja yaa 🙂

Padahal tadinya kita udah pesimis ga bakal bisa pindah karna belum nemu rumah yang cocok, eh pas minggu lalu hunting ketemu juga sama rumah ini dan sesuai banget sama yang kita pengen. Memang jodoh ga akan kemana ya.. Terus karna kemarin masuk apartment yang full furnished, otomatis kita juga mesti nyari semua furniture untuk rumah dari awal *korek tabungan dalem-dalem* Tapi ya sekali lagi puji Tuhan tabungan masih mencukupi walaupun belinya juga masih nyicil-nyicil buat yang penting dulu kayak tempat tidur, lemari, dll. Walaupun kayaknya jadi harus mengubur hasrat buat belanja travelling tahun ini, ya gpplah yang penting rumah keisi dulu itu juga udah seneng 🙂

Memang sih setelah saya pikir-pikir harusnya dari awal nikah kita tinggal di rumah aja, karna selain lebih hemat biaya sewa, furniture juga setidaknya udah milik sendiri. Sekarang jadi mesti ngisi rumah lagi dari awal. Soalnya kemarin itu emang udah ga sempet kalau mesti nyari rumah dan isinya karna waktunya mepet dan padat tiap minggu nyiapin perintilan nikahan. Anggap saja hikmahnya jadi tau gimana rasanya tinggal di apartment. Dan memang enak sih soalnya dari dulu juga penasaran tinggal di apartment itu gimana. Rasa-rasanya kayak di hotel tapi ga ada cleaning servicenya :p

Ga enaknya ya kalo lagi berantem ga bisa kemana-mana walaupun gemeeeessss. Yang diliat lu lagi lu lagi, mentok kabur ke kamar mandi. Tapi sedih banget kan udahlah lagi berantem masa lari ke kamar mandi. Hahaha. Mungkin karna berantemnya juga di ruangan yang sama, jadinya kita kalau lagi berantem baikkannya juga cepet. Gerah soalnya ngambek sama orang, tapi orangnya duduk persis di sebelah kita -_-

Mudah-mudahan rencana pindah-pindahan ini lancar sampai nanti awal bulan. Seneng ngisi-ngisi rumah, hunting barang-barang yang mau dibeli, dan nanti bakal punya ruang ekstra buat gelindingan dari 1 ruangan ke ruangan lain horeeee ;))

Cerita donk pengalaman kalian dulu waktu pertama nikah dan pindah rumah gimana? 🙂

Advertisements

Momotaro-san, a song with million memories

200px-Momotaro2source

Kemarin malam pas lagi bengong lagu ini terngiang di kepala saya. Ingatan saya ini kan emang buluk banget ya, jadi ga banyak yang diinget waktu kecil. Tapi lagu Momotaro san ini masih saya inget sampe detik ini. Ga ngerti juga kenapa saya bisa inget lagu ini sedangkan tau artinya aja ngga. Lupa-lupa inget kayaknya saya juga pernah nonton film kartunnya, tapi kalo diinget-inget lagi kok ga inget yaaa ._.

Konon waktu kecil mama suka banget nyanyiin lagu ini buat saya dan adik. Lagunya singkat dan nadanya juga gampang diinget. Tapi kalau saya tanya ke mama artinya apa, beliau gatau apa arti lagu Jepang ini. Mama bilang, dulu juga dia diajarin lagu ini sama kakeknya tanpa tau apa artinya.  Kakek dulu kerja dengan orang Jepang dan lagu ini sering dinyanyikan sama orang-orang Jepang itu. Lama-lama kakek jadi hafal dan ngajarin lagu ini ke cucu-cucunya dan sampailah ke mama saya. Terus setelah mama punya anak, lagunya diajarin juga ke anak-anaknya.

Dulu hidup kakek buyut juga ga bisa dibilang enak. Apalagi semasa Indonesia masih dalam penjajahan Jepang.  Karna lagu ini sering didengar beliau di tengah-tengah keadaan hidup yang sulit serta perjuangan untuk menghidupi keluarga, lagu ini jadi identik sebagai lagu perjuangan bagi kakek buyut dan mama saya. Karna mama dulu sempat bilang kalau lagu Momotaro san ini adalah lagu perjuangan semasa kakek buyut saya hidup dan bekerja di bawah kekuasaan Jepang. Ya dulu kan belum ada internet ya, jadi untuk tau kebenaran informasi yang mama saya dapat juga terbatas.

Saya ga pernah kepikiran untuk nyari apa arti lagu ini di internet karna saya kira ini cuma seperti lagu daerah atau lagu karangan di antara keluarga yang udah temurun. Taunya kemarin iseng-iseng nyari, eh ternyata lagu Jepang ini beneran ada dan memang terkenal di masanya. Basi banget ya baru dicari tau sekarang artinya, hahaha ya daripada ga tau sama sekali kan :))

Liriknya seperti ini :

Momotarō-san, Momotarō-san (Momotarō, Momotarō)

Okoshi ni tsuketa kibidango (Those millet dumplings on your waist)

Hitotsu watashi ni kudasai na? (Won’t you give me one?)

Agemashō, agemashō (I’ll give you one, I’ll give you one)

Kore kara oni no seibatsu ni (From now, on a quest to conquer the ogres)

Tsuite kuru nara agemashō (If you come with me, I’ll give one to you)

(source)

Lagu Momotaro san ini berasal dari cerita rakyat Jepang yang bercerita tentang seorang anak laki-laki bernama Momotaro yang datang ke bumi, berada dalam buah persik raksasa. Lalu ditemukan mengapung di atas sungai oleh seorang ibu yang tidak memiliki anak yang sedang mencuci bajunya disana. Saat berusaha membuka buah tersebut untuk dimakan, pasangan suami istri itu malah menemukan seorang anak di dalamnya. Anak tersebut menjelaskan bahwa ia telah dikirimkan surga untuk menjadi anak mereka. Pasangan ini lalu menamai anak tersebut Momotaro, yang berasal dari kata momo (buah persik) dan taro (anak sulung). Lengkapnya bisa baca disini.

Saya cukup takjub dengan fakta bahwa lagu Momotaro-san ini ternyata sudah ada dari 1 abad yang lalu, tapi sampai detik ini masih dikenal banyak orang bahkan yang bukan keturunan Jepang kayak keluarga saya. Hal ini kembali menunjukkan kalau Jepang memang ahli dalam melestarikan budaya yang mereka punya bahkan sampai berabad-abad setelahnya.

Mungkin kalau mama saya nyanyiin lagu ini, beliau jadi inget masa kecilnya waktu pertama lagu ini diajarkan kakek. Kalau kakek buyut saya masih hidup dan denger lagu ini, mungkin dia akan kembali ke saat-saat perjuangannya waktu dulu jaman penjajahan Jepang.

It’s wonderful how one song can bring back a million memories.

Kalau kalian ada yang pernah tau lagu ini? Atau mungkin ada lagu lain yang membawa ingatan kalian kembali ke masa kecil?

Momotarosource

Knitting Project #2 : 2×2 Ribbed Scarf

Scarf ini kelarnya udah lama, udah hampir sebulan mungkin. Cuma rasa malas buat posting mengalahkan segalanya. Huhu. Dari knitting project ini mulai, saya pengen selalu posting hasil akhir setiap kerjaan. Kenapa? Biar jadi motivasi buat diri sendiri aja sih untuk ga berenti di tengah jalan.

Jeleknya saya tuh cepet banget bosen dan suka berhenti suka-suka hati di tengah jalan. Jadi ya kadang apa yang saya mulai suka ga selesai. Kebiasaan jelek yang mau saya buang ke laut  :p

Pengennya sih kegiatan merajut ini saya lakuin terus sampe beneran jago *ngarep* Soalnya emang seru ngerajut ini, tapi ya karna jari belum luwes-luwes amat ngerjain 1 barang aja rasanya lamaa banget.

Ini scarf kedua yang saya buat, menggunakan benang berbahan acrylic dengan pattern 2×2 ribbed scarf. Rib pattern ini didapat dengan melakukan knit stich dan purl stich secara selang seling dalam 1 baris. Karna ukuran jarum kecil, saya pilih 2×2 rib pattern supaya masih keliatan motifnya. Rib pattern ini bisa dibuat sesuka kita. Bisa 1×1, 2×2, 3×3, dst tergantung kebutuhan dan pattern yang mau dibentuk. Karna saya pilih 2×2, jadi dalam 1 baris saya melakukan 2x knit stich dan 2x purl stich secara bergantian.

Habis ini pengennya sih bikin kaos kaki atau topi ya kalo bisa. Hehehe

 

Hasilnya ya lumayanlah yaa, mudah-mudahan nanti bisa lebih rapi lagi 🙂 

Camera 360

 

Camera 360

 

Camera 360