Laparaskopi Endometriosis

where-theres-a-will-theres-a-way-kume-bryant (1)source

Cari tau sana sini sampai akhirnya ada temen papa yang ngasih tau ada operasi kista yang ga terlalu mahal di RS Pasar Rebo. Dan operasinya juga dengan laparaskopi jadi luka operasinya cuma sedikit, kalau operasi biasa bekas lukanya cukup besar dan otomatis penyembuhan pasca operasi juga lebih lama. Akhirnya datanglah kita kesana untuk periksa dan setelah tanya-tanya biaya yang dibutuhkan untuk operasi sekitar Rp10 jt sudah termasuk dengan rawat inap 2 malam kalau ga salah. Dengan keadaan saat itu Rp10 jt juga udah besar banget rasanya.. Ga ngerti mau nyari duitnya dimana. Tapi kalau dibandingkan dengan laparaskopi di tempat lain memang jauh lebih murah operasi di RS Pasar Rebo saat itu.

Saya ini anaknya penakut banget. Cupulah kalo masalah sakit-sakit gitu paling ga tahan. Puji Tuhan selama ini juga ga pernah sakit yang sampe harus dioperasi sampe akhirnya kista kemarin itu. Masuk rumah sakit aja saya ga suka, ga suka suasananya, ga suka sama baunya. Ga nyaman lah pokoknya kalau ke rumah sakit. Tapi ya kalau memang udah ga ada pilihan masa iya saya mau ngotot ga dioperasi?

Singkat cerita Tuhan buka jalan sehingga saya bisa segera melakukan operasi kista waktu itu. 3 bulan sebelum operasi saya juga melakukan terapi suntik Tapros, semacam suntik hormon yang berfungsi untuk mengurangi produksi hormon estrogen. Dokter juga bilang supaya waktu operasi nanti kista lebih mudah diangkat, mudah-mudahan ga lengket sama indung telur. Sempet nyari tau apa aja efek samping dari suntik Tapros ini dan lagi-lagi semakin dibaca malah jadi stress sendiri. Nyatanya efek suntik Tapros pada setiap orang itu berbeda-beda. Yang dialami sama si A belum tentu akan sama dengan si B. Kalau si A naik berat badan bisa sampe 10 kg, belum tentu sama si B kayak gitu. Begitu juga dengan efek samping lainnya. Namanya juga terapi hormon ya kalau di saya waktu itu efek sampingnya suasana hati suka sendu-sendu ga jelas naik turun kayak jet coaster, berat naik tapi cuma 1.5 kg, sama suka kepanasan di tempat full AC sedingin apapun. Kepanasannya bukan cuma panas-panas biasa tapi sampe baju basah sebadan makanya saya rajin bawa baju ganti kemana-mana waktu itu. Ribet sih tapi daripada masuk angin, oh iya saya jadi sering banget masuk angin parah gara-gara keringetan ga jelas kayak gini. Kalo lagi di bus kan mana bisalah kita ganti baju. Nungguin macet aja baju udah sampe kering sendiri di badan. Dan selama terapi hormon ini kita juga ga bakal kedatangan tamu rutin bulanan.

Untuk bayangan saja waktu itu harga obat untuk suntik Tapros sekitar 1,2 jt. Tapi ya entah gimana saya nemuin orang yang kerja di PT Takeda dan bisa dapet harga lebih murah karna beli dari agennya langsung. Kalau di rumah sakit mungkin harganya sekitar 1,5-1,6 jt. Selisih 400rb dikali 3 bisa buat beli satu obat lagi kan 😦 Terus untuk biaya kontrol dan USG tergantung rumah sakitnya ya, kisaran dari 300-600 ribu. Kemarin waktu check up di RS Mitra Keluarga sekitar 300rb untuk biaya konsul dan USG ga termasuk vitamin.  Pernah nanya juga di RS Permata Cibubur sekitar 550rb untuk konsul dan USG biasa.

Setelah 3x suntik, akhirnya hari operasi tiba juga. Sebelumnya saya memang udah banyak cari tau tentang proses operasi dan efek setelah operasi. Ya maklumlah parno kan ngebayangin bakal dibius total. Ini cerita bagi yang mau tau aja, bukan buat nakut-nakutin sama sekali ya. Saya sendiri nangis aja gitu waktu masuk ke ruang operasi dengan hanya selembar pakaian berwarna hijau khas rumah sakit. Hahaha. Asli malu sekaligus takut banget saat itu. Waktu itu cuma ada saya dan 1 orang perempuan yang ada di ruangan untuk nunggu giliran dioperasi. Kita sama-sama cuma terbaring di tempat tidur. Karna jaraknya ga jauh, saya rasa dia bisa lihat saya nangis waktu itu. Walaupun ga kenal, mbak ini baik banget dia bilang sama saya “Udah, gpp mba. Ga perlu takut, ini saya juga mau dioperasi lagi. Ga ada rasa apa-apa kok mba, ga sakit.” Begitu katanya sembari tersenyum ke saya. Lumayan tenang saya waktu denger dia ngomong itu 🙂

Tiba giliran dan saya dipindah ke ruangan lain untuk operasi. Ada dokter beserta perawat lain di dalam ruangan. Pertama dipasang oksigen, terus biasa dokternya akan sambil ngajak ngobrol selama persiapan itu. Untung banget karna mereka ramah dan santai saya jadi ga terlalu tegang. Terus yang terakhir saya lihat dia nyuntikin cairan bius ke dalam selang infus. Dokternya masih ngobrol tapi lama-lama suaranya jadi samar-samar kedengeran. Disusul dengan pandangan saya yang tiba-tiba kliyengan, lampu operasi di atas kepala beserta ruangan rasanya jadi muter-muter dan dimulailah sesi tidur sangat nyenyak yang panjang.

Saya lupa sekitar 1,5 atau 2 jam kemudian saya mulai sedikit sadar karna denger suara suster manggil-manggil dan nyuruh buka mata sambil nepuk halus pipi saya. Rasanya bukan kayak mau bangun tidur ya, rasanya aneh. Sadar tapi ga bisa sadar. Mau bangun tapi mata ga bisa dibuka. Mau gerak juga tapi kayaknya lemes banget. Saya ngerasa harus berjuang banget buat sadar, dan juga sempet sesak nafas entah karna panik atau gimana ga ngerti sedangkan mau ngomong aja susah. Ngumpulin tenaga untuk panggil suster kasih tau saya sesak nafas, kemudian langsung dikasih oksigen sama mereka. Rasanya kayak lagi ngigau tapi setengah sadar.  Ga lama saya mulai bener-bener sadar dan udah bisa buka mata. Selanjutnya saya ngerasa kedinginan banget, badan menggigil dan ga bisa ditahan supaya ga gerak-gerak. Padahal ya selama ini dinginnya AC juga ga sampe bikin menggigil gimana kan. Masuk ke kamar pun kaki dan badan juga masih menggigil padahal udaranya udah jauh lebih hangat.

Setelah cukup lama kedinginan, akhirnya efek obat bius perlahan mulai hilang. Dan setelah benar-benar hilang lalu digantikan dengan rasa sakit bekas operasi. Hehehe tapi tenang sakitnya ga seseram yang saya bayangkan ternyata. Sakitnya masih bisa ditolerir sama saya yang penakut ini. Mungkin yang bikin ga terlalu sakit karna luka laparaskopi yang cukup kecil. Besok siangnya kalo ga salah saya udah dibolehin pulang dan tinggal rawat jalan untuk kontrol bekas operasi. Terus di keluarga saya kalau ada yang habis dioperasi selalu disuruh minum obat cina namanya Pien Tze Huang, yang gunanya untuk mempercepat luka operasi supaya kering. Ga sampe seminggu saya udah lumayan bisa jalan tanpa kesakitan, seminggu kemudian udah ga terasa sakit lagi lukanya.

Kista yang diangkat kemarin namanya kista coklat/endometriosis. Warnanya memang coklat banget, dikasih liat begitu saya sadar. Jadi kista ini berasal dari darah kotor sewaktu mens yang seharusnya keluar setiap bulan, tapi entah kenapa ada yang ga keluar dan nyangkut di sekitar saluran ovarium sehingga menjadi kista. Di operasi terakhir ternyata ada kista saya yang sedikit nempel sama indung telur sehingga ada indung telur yang harus sedikit dibuang. Untung ga parah sih nempelnya jadi ga sampai diangkat.

Pasca operasi, saya juga masih lanjut melakukan terapi suntik Tapros sebanyak 3x. Puji Tuhan itu operasi terakhir yang saya lakukan di tahun 2011 akhir sampai saat ini dan semoga ga akan ada lagi ke depannya.  Terakhir kemarin check up pun rahim saya bersih padahal udah deg-degan banget beberapa hari kemarin. Jadi kayak reminder untuk diri sendiri supaya jaga makanan dan gaya hidup yang sehat. Kadang kita suka ga menghargai kesehatan yang udah Tuhan kasih cuma-cuma. Hiks :,(

Buat temen-temen yang kebetulan baca blog ini, ga perlu takut kalaupun nanti harus dioperasi. Karna ga seburuk yang dibayangkan kok. Ga perlu mikir macem-macem yang penting kista diangkat dan kita sembuh. Saya sendiri kalau dipikir-pikir lagi sekarang jadi geli kenapa dulu segitu cemasnya waktu mau dioperasi. Toh juga ga mungkin kebangun di tengah operasi dan ngeliat perutnya dibelek kan. Amit-amit sih ya, tapi saya rasa obat bius apalagi bius total itu cukup kuat untuk buat kita ga merasakan apapun selama operasi. Mudah-mudahan ini semua jadi alarm buat kita untuk lebih peduli dengan apa yang masuk ke dalam tubuh kita, dan gimana caranya menjaga pola dan gaya hidup yang sehat. Sampe hari ini saya sendiri juga masih terus belajar buat jaga makanan.

Dulu pernah ketemu ibu-ibu, tau saya kena kista dia malah bilang kasian sama saya karna nanti jadi ga bisa punya anak. Kata siapa sih buu? Si ibu sotoy banget bukannya nyemangatin malah bikin orang tambah down aja. Saya percaya kalau anak itu ada di tangan Tuhan dan pasti Tuhan tau waktu yang terbaik buat kita. Cepat atau lambat punya anak, itu semua udah diatur sama Tuhan. Tapi yang pasti kista sama sekali ga menutup kemungkinan seorang wanita untuk punya anak. Banyak juga kok yang walaupun kena kista tetep bisa punya anak. Kalaupun ada denger selentingan yang bilang kalian ga bisa punya anak, ga usah diambil hati. Jangan malah jadi stress karna ga membantu apapun juga. Kalau setelah baca artikel atau forum malah makin stress ya ga usah dilanjutkan. Yang penting kamu tau garis besar dan apa yang bisa dilakukan sementara. Saya pun yang awalnya baca forum ini itu tapi ternyata malah jadi mikir macem-macem, akhirnya milih buat berserah aja sama Tuhan dan ngelakuin apa yang bisa saya lakukan saat itu. Yang terakhir banyak berdoa dan berserah sama Tuhan, pasti bakal dikasih kekuatan.

Pokoknya keep fighting and keep smiling ya 🙂

1380966276source

 

Cheers 🙂

 

Berat badan, oh berat badan..

I think life will be more beautiful if I can eat all I want without gaining weight

Sebagai wanita salah satu hal yang saya takutkan adalah kenaikan berat badan. Berhubung tinggi saya cuma 155 cm, alias petite (biar halus dikit ya bahasanya :D), sudah seharusnya saya menyeimbangkan antara tinggi dan berat badan supaya masih enak dilihat setidaknya. Ga enaknya jadi orang yang bertubuh tidak tinggi adalah susah waktu nyari baju atau celana. Rata-rata celana jeans yang dibeli harus dipotong sendiri biar pas panjangnya.  Rata-rata baju yang terlihat cantik di manekin semampai langsing nan tinggi belum tentu terlihat cantik di badan saya yang pas-pasan ini. Tapi masalah berat badan yang kurang ideal dengan tinggi badan ini cuma menurut saya ya.. Kan setiap orang punya benchmark yang berbeda atas apa yang disebut ideal. Hehehe

Entah sejak kapan, saya jadi suka banget makan. Semua yang enak pasti demen. Kayaknya sejak ketemu sama Bubu sih, soalnya dulu sebelum pacaran sama dia ya biasa-biasa aja sama makanan. Malah dulu sering banget kalau makan suka ga habis *maafkan*. Eh begitu pacaran sama Bubu galak bok dia kudu dihabisin itu makanan. Dan memang benar sih kan kita ga boleh buang-buang makanan gitu aja, ada banyak orang yang kurang beruntung di luar sana yang bahkan belum tentu bisa makan. Berawal dari penjagaan bapak Bubu beserta omelannya itulah saya selalu maksain perut buat ngabisin makanan yang dipesen. Ehh tapi ya lambungnya malah melaaaaaarrr kayaknyaaa… Sekarang kalo makan porsi gede juga muat-muat aja itu perut. Malah ga lama udah laper lagi pengen nyemil-nyemil. Hahaha parah ah. Sampe suami juga suka takjub tiap kali saya bilang “laper..” padahal belum lama selesai makan 😀

Biasanya orang yang baru ketemu saya selalu ngira saya makannya dikit karna badannya kecil. Padahal sih… Tanya aja noh sama suami. Hahaha 😀 Tapi selama bertahun-tahun ini mau makan sebanyak apapun dan nyemil sesering apapun, bahkan bikin indomie jam 4 subuh, berat badan saya ya segitu-segitu aja. Tapi itu berat badannya juga bukan yang kurus-kurus banget gitu ya, yang mau saya tekankan itu berat badan saya jarang banget naik walaupun nyemil membabibuta. Paling cuma perut aja semakin hari semakin membuncit macam ibu hamil.

Pernah berat badan saya naik waktu lagi terapi suntik Tapros, salah satu treatment setelah operasi kista beberapa tahun lalu. Jadi suntik Tapros ini berfungsi untuk mengurangi produksi hormon estrogen dan selama treatment itu kita jadinya ga datang bulan sama sekali. Gunanya juga untuk meminimalisir kemungkinan kista untuk kambuh. Efek sampingnya jangan ditanya deh, selain suka banjir keringet di tengah ruangan berAC, cepet cape, badan pegel-pegel ga jelas, dan juga kenaikan berat badan. Kalau baca-baca forum bahkan ada yang naik 5 sampai 8 kg. Sedangkan saya lumayan beruntung sih cuma naik 1,5 kg. Tapi balik lagi ke masalah tinggi badan, 1,5 kg ini buat saya udah cukup banyak karna awalnya saya juga kan ga kurus-kurus banget gitu. Syukurnya cukup dengan rajin ke gym, atur makan malem, balik lagi ke berat awal tapi ga bisa kurang dari itu. Hahaha.

Nah sekarang setelah nikah donk, berat saya naik 3 kg. Gileeeeeeeeeeeee…. Apa aja yang dimakan ya bisa naik segitu banyak dalam 1 tahun. Perasaan makannya sama, malah lebih parah waktu dulu belum nikah. Eh sekarang juga parah sih :p Habisnya suami juga demen banget makan, mau ga mau kan jadi ikutaan *alesan* Pernah jam setengah 12 malem, udah pake piyama, udah wangi, udah bobo-bobo cantik, tetiba kita kepengen KFC. Udah gitu ga jauh dari kompleks sini pas banget ada KFC yang buka 24 jam. Niat donk kita tengah malem ke KFC buat take away makan di rumah sambil nonton bola. Bahahahaha. Life is sooo good, sayang perutnya yang not good. Salahkan KFC nyaaaaa!! T_T

Nyesel? Nyesel sih. Tapi seneng? Seneng banget donk, karna perut kenyang hatipun senang. Jadi rasa nyeselnya ketutup sama seneng. Hahaha. Cuma ga seneng aja liat perut nyembul-nyembul lucu dan angka di timbangan yang selalu membuat hati gelisah. Masalahnya sekarang kalau mau sok-sokan diet ga bakal kuat liat suami yang demen banget makan. Dan saya sendiri ga mau si suami ikutan diet (dia juga ga bakalan mau sih), lebih seneng gitu rasanya kalau liat dia subur. Tapi ya ada batasnya, pokoknya asal suburnya sehat ya ga apaa. Istri makin senang.

Ada ga sih yang setelah nikah berat badannya naik? Tapi bukan gara-gara hamil ya.. Ini gara-gara kelewat bahagia apa kelewat rakus makannya ya? Hahahaha