Berat badan, oh berat badan..

I think life will be more beautiful if I can eat all I want without gaining weight

Sebagai wanita salah satu hal yang saya takutkan adalah kenaikan berat badan. Berhubung tinggi saya cuma 155 cm, alias petite (biar halus dikit ya bahasanya :D), sudah seharusnya saya menyeimbangkan antara tinggi dan berat badan supaya masih enak dilihat setidaknya. Ga enaknya jadi orang yang bertubuh tidak tinggi adalah susah waktu nyari baju atau celana. Rata-rata celana jeans yang dibeli harus dipotong sendiri biar pas panjangnya.  Rata-rata baju yang terlihat cantik di manekin semampai langsing nan tinggi belum tentu terlihat cantik di badan saya yang pas-pasan ini. Tapi masalah berat badan yang kurang ideal dengan tinggi badan ini cuma menurut saya ya.. Kan setiap orang punya benchmark yang berbeda atas apa yang disebut ideal. Hehehe

Entah sejak kapan, saya jadi suka banget makan. Semua yang enak pasti demen. Kayaknya sejak ketemu sama Bubu sih, soalnya dulu sebelum pacaran sama dia ya biasa-biasa aja sama makanan. Malah dulu sering banget kalau makan suka ga habis *maafkan*. Eh begitu pacaran sama Bubu galak bok dia kudu dihabisin itu makanan. Dan memang benar sih kan kita ga boleh buang-buang makanan gitu aja, ada banyak orang yang kurang beruntung di luar sana yang bahkan belum tentu bisa makan. Berawal dari penjagaan bapak Bubu beserta omelannya itulah saya selalu maksain perut buat ngabisin makanan yang dipesen. Ehh tapi ya lambungnya malah melaaaaaarrr kayaknyaaa… Sekarang kalo makan porsi gede juga muat-muat aja itu perut. Malah ga lama udah laper lagi pengen nyemil-nyemil. Hahaha parah ah. Sampe suami juga suka takjub tiap kali saya bilang “laper..” padahal belum lama selesai makan 😀

Biasanya orang yang baru ketemu saya selalu ngira saya makannya dikit karna badannya kecil. Padahal sih… Tanya aja noh sama suami. Hahaha 😀 Tapi selama bertahun-tahun ini mau makan sebanyak apapun dan nyemil sesering apapun, bahkan bikin indomie jam 4 subuh, berat badan saya ya segitu-segitu aja. Tapi itu berat badannya juga bukan yang kurus-kurus banget gitu ya, yang mau saya tekankan itu berat badan saya jarang banget naik walaupun nyemil membabibuta. Paling cuma perut aja semakin hari semakin membuncit macam ibu hamil.

Pernah berat badan saya naik waktu lagi terapi suntik Tapros, salah satu treatment setelah operasi kista beberapa tahun lalu. Jadi suntik Tapros ini berfungsi untuk mengurangi produksi hormon estrogen dan selama treatment itu kita jadinya ga datang bulan sama sekali. Gunanya juga untuk meminimalisir kemungkinan kista untuk kambuh. Efek sampingnya jangan ditanya deh, selain suka banjir keringet di tengah ruangan berAC, cepet cape, badan pegel-pegel ga jelas, dan juga kenaikan berat badan. Kalau baca-baca forum bahkan ada yang naik 5 sampai 8 kg. Sedangkan saya lumayan beruntung sih cuma naik 1,5 kg. Tapi balik lagi ke masalah tinggi badan, 1,5 kg ini buat saya udah cukup banyak karna awalnya saya juga kan ga kurus-kurus banget gitu. Syukurnya cukup dengan rajin ke gym, atur makan malem, balik lagi ke berat awal tapi ga bisa kurang dari itu. Hahaha.

Nah sekarang setelah nikah donk, berat saya naik 3 kg. Gileeeeeeeeeeeee…. Apa aja yang dimakan ya bisa naik segitu banyak dalam 1 tahun. Perasaan makannya sama, malah lebih parah waktu dulu belum nikah. Eh sekarang juga parah sih :p Habisnya suami juga demen banget makan, mau ga mau kan jadi ikutaan *alesan* Pernah jam setengah 12 malem, udah pake piyama, udah wangi, udah bobo-bobo cantik, tetiba kita kepengen KFC. Udah gitu ga jauh dari kompleks sini pas banget ada KFC yang buka 24 jam. Niat donk kita tengah malem ke KFC buat take away makan di rumah sambil nonton bola. Bahahahaha. Life is sooo good, sayang perutnya yang not good. Salahkan KFC nyaaaaa!! T_T

Nyesel? Nyesel sih. Tapi seneng? Seneng banget donk, karna perut kenyang hatipun senang. Jadi rasa nyeselnya ketutup sama seneng. Hahaha. Cuma ga seneng aja liat perut nyembul-nyembul lucu dan angka di timbangan yang selalu membuat hati gelisah. Masalahnya sekarang kalau mau sok-sokan diet ga bakal kuat liat suami yang demen banget makan. Dan saya sendiri ga mau si suami ikutan diet (dia juga ga bakalan mau sih), lebih seneng gitu rasanya kalau liat dia subur. Tapi ya ada batasnya, pokoknya asal suburnya sehat ya ga apaa. Istri makin senang.

Ada ga sih yang setelah nikah berat badannya naik? Tapi bukan gara-gara hamil ya.. Ini gara-gara kelewat bahagia apa kelewat rakus makannya ya? Hahahaha