Ngorok? Ngeselin?

Waktu lagi blog walking, nemu postnya Noni tentang oww moment. Mewek baca bagian Matt benerin pintu sambil ujan-ujanan. Iya saya emang gampang banget mewek. hehehe

Terus jadi keinget Bubu 😦 Bukan oww moment yang gimana banget sih. Tapi saya suka tiba-tiba nangis sendiri atau ga tegaan sama dia. Jadi kan kemarin Bubu sempet nginep di rumah. Tadinya ga ada rencana nginep, kita abis jalan, pulang ke rumah dan ngabisin waktu kayak biasa. Nonton dvdlah, gelendot2an, eh tau-tau udah jam 12 lewat aja. Terus ya mungkin karna ga sabar bentar lagi mau nikah, belakangan ini rasanya berat banget kalau abis ketemuan terus harus pisah karna dia harus pulang ke rumah. Bawaannya mau nemplok muluu ga usah pulang ke rumah deh kamuuuuuu…

Karna posisi santai-santai di kamarnya juga udah enak bgt, saya nyuruh dia nginep aja besok baru pulang. Akhirnya malam itu dia nginep. Tadi perasaan ngantuk deh, begitu dia jadi nginep malah keasyikan main game berdua kita. Hahaha. Jadilah jam 2 pagi kita baru tidur.

Berhubung kamar tidurnya di depan kamar orangtua saya, Bubu jadinya tidur di kasur yang lain. Jadi ceritanya di kamar ini ada 2 tempat tidur buat ade saya dan saya kalau pulang ke rumah. Maunya sih ya tidur di 1 kasur tapi kalau pagi-pagi papa tiba-tiba buka pintu kan ga enak diliatnya, belum juga nikahh. hahahaha

Dan saya lupa. Pacar saya ini suka ngorok! iya kalo udah ngorok nyebelin suaranyaaa. Masalahnya saya ini tipe orang yang kalau tidur harus hening, ga bisa denger yang berisik-berisik kecuali dengerin lagu. Dan dimulailah drama malam itu..

Setelah habis good night kiss, ga lama Bubu terlelap. Ga lama dia terlelap langsung donk kedengeran suara ngoroknya yang nan merdu itu.. Saya baru meremin mata, yang udah hampir tidur nyenyak otomatis kaget denger suara ngoroknya. Dan kebangun. Kebangunnya ga tanggung-tanggung beneran melek. Terus saya colek-colek si Bubu, ga lama suara ngoroknya ilang. Terus saya coba buat merem lagi karna besok harus bangun pagi buat ke gereja. Dan di tengah-tengah usaha saya buat tidur, dia ngorok lagi donk… aaaaaaaaaaa heeeeeeeeelllllllpppppppp. Terus saya bangun lagi deh saya senggol-senggol dia supaya berenti ngoroknya.

Yang bikin kesel sekarang adalah saya udah ga bisa tidur karna tadi pas pertama hampir terlelap kebangun denger suara ngorok. Jadilah saya coba dengerin lagu di ipod supaya bisa tidur. Di tengah-tengah lagu sayu yang melelapkan, tiba-tiba kedengeran suara ngorok nan merdu yang entah dengan berapa kekuatan desibel suara yang cuma bisa didenger sama ikan paus, kedengeran aja loh! Udah saya kencengin suara lagunya, suara ngoroknya juga ga mau kalah. Suara dengkuran yang berat itu sukses menembus earphone dan lagu yang udah saya kencengin volumenya.

Jadilah saya kebangun, keluar kamar dan ngomel-ngomel sendiri. Mau ngebangunin dia ga tega karna tidurnya udah nyenyak bgt kayaknya. Mana mukanya kasian gitu kl lagi tidur 😦 Akhirnya saya balik ke kamar dan nyolek-nyolek dia supaya berenti. Saya coba tidur tapi ternyata sia-sia karna saya udah kebangun dari tadi. Begitu saya mau mulai merem, tiba-tiba dia ngorok lagi.. Saya terduduk di tempat tidur dan ngomel-ngomel sambil mukulin bantal karna kesel udah ngantuk tapi ga bisa tidur ditambah dengan suara ngoroknya dia.

Eh terus pacar saya ini kebangun, nanyain saya kenapa? Ya kenapa menurutmuuu?? “Kamu daritadi ngorok ga kelar-kelar. Jangan ngorok lagi bisa ngga sih? Aku ga bisa tidur gara-gara denger km ngorok daritadi!” jawab saya sambil ngomel-ngomel di subuh itu. Lalu si pacar minta maaf sama saya sambil bilang “aahh, aku ga bakal ngorok lagi deh.. maaf ya.. 😦 ” Terus dia meluk saya dan nyuruh saya tidur lagi.

Waktu saya mau balik ke tempat tidur, saya cuma tidur-tiduran tapi matanya melek. Ga lama kemudian saya coba ngeliat si pacar udah tidur apa belum. Nah posisi kasur yang dia tidurin itu nempel sama tembok. Waktu saya ngeliat ke kasurnya, si pacar lagi tiduran nempel banget sama tembok, ngadep ke tembok, sambil nutupin muka dia pake bantal yang harusnya jadi alas kepalanya dia. Terus posisinya ngeringkuk gitu.

Deg! Dan dalam sekejap luluhlah hati saya dan hilang semua rasa kesal karna ga bisa tidur. Saya langsung dateng ke tempat tidur pacar saya, dan duduk di sebelahnya sambil melukin dia. Saya elus-elus kepalanya sambil benerin bantal buat alas tidurnya. Dia suka banget kalau kepalanya saya garuk-garukin. Terus dia bobo lagi deh sambil gelendotan sama saya. Saya rela deh malem itu ga tidur buat ngelonin dia tidur aja.. Saya rela malam itu dengerin suara ngoroknya yang berisik itu.

Besok paginya waktu saya tanya kenapa dia tidurnya nempel ke tembok dan nutupin mukanya pake bantal, dia bilang supaya saya ga denger suara ngoroknya dia lagi. Malem itu waktu ngeliat dia tidur kayak gitu saya langsung pengen nangis. Ngerasa jahat bgt ngomel-ngomel sama dia karna saya ga bisa tidur gara-gara dia ngorok. Padahal waktu ngorok itu dia juga pasti lagi tidur nyenyak-nyenyaknya kan.. Huks, mudah-mudahan saya bisa jadi wanita yang kebal dengan suara ngorok, atau setidaknya kebiasaannya bisa ilang setelah kita nikah nanti. Amin.

Yang pasti kadang effort kecil yang dia lakukan supaya saya nyaman aja bisa buat saya nangis terharu. Mudah-mudahan perasaan kayak gini selalu awet selamanyaaa.. Mudah-mudahan kita makin saling pengertian dan makin tambah-tambah sayangnya setelah nikah nanti 🙂

images2Of course i won’t eat you honey!

Advertisements

14 thoughts on “Ngorok? Ngeselin?

    • Udah Maay, awalnya udah aku goyang2in badannya. Atau aku colek pelan, tp abis itu selalu ngorok lagi. Berkali-kali pula -_-
      Tapi kasian jg sih kl diomelin. Bukan salahnya dia juga. Hahaha

  1. huahhaha……alhamdullilah aku gak ngalamin itu 🙂 soalnya aku jg sensi denger suara dikit langsung melek semelek2nya. nanti kalau udah nikah coba kamu selalu tidur lebih awal supaya tetep bisa tidur. Ini tips temen aku sih hehehe.

    • Gitu yaa? Emangnya kalo udah bobo duluan kita ga bakal kebangun? Selama ini tidurnya selalu barengan sih, atau ngga pas tidurnya belum nyenyak bgt dia udah ngorok duluan. Aku belum nemuin solusi yg ini nih buat nanti setelah nikah. Masa iyaa pengantin baru tidur beda kamar? Hauahahaa

    • Hauahaha masa tiap mau bobo mabok2an dulu?wakakaka
      Iya nih, aku jg kepikiran apa ke dokter aja yah. Kan ada tuh kayak terapi2nya gitu. Tapi ke dokter apaan ya yg buat ngorok? *mikir*
      Hihihi yaa nggalaah, aku terbuka dengan saran2 buat ngurangin ngoroknya si cami nih.. Bisa gila jg kl ntar nikah tiap malem ngezombie… -_________-‘

  2. Waduh ntar gimana kalo udah merid. Iya bener kalo lo gak tahan sampe segitunya sih, mendingan sang cami dibawa ke dokter. Ada kok dokter yang ngurusin per-ngorok-an *tapi gw gatau dokter apa, googling dulu deh…* Bokap gw dulu pernah ke dokter gitu tapi sih… tidak berhasil. Hihi.

    Suami eke juga raja ngorok, tapi untungnya, istrinya lumayan kebluk :p

    • Hahaha iya nih makanya lagi cari2 cara buat nguranginnya. Palingan sih kl masih ga berhasil mau nyoba ke dokter THT, mudah2an berhasiil. aku ga kebayang kl nanti ga tidur berhari-hari. Hahaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s