Surprise, caranya?

tumblr_nf4yajNcLm1r1ceg8o1_1280via

Sebentar lagi si Bubu mau ultah. Terus saya kepengen ngasih surprise, habis itu bingung sendiri gimana mau ngasinya secara tiap hari barengan mulu kemana-mana. Suami sih bukan tipe-tipe orang yang seneng kasih surprise ya, dan kayaknya ga dikasi apa-apa juga doi lempeng aja kayak papan penggilesan. Sedangkan saya seneng banget sama yang namanya surprise, lebih seneng kl disurprise in sih tepatnya. Hahaha. Nah beberapa tahun belakangan ini, sisi romantis saya mulai terkikis karna si abang ini dingin kali orangnya kayak biang es, nuler juga jadinya. Tiap salah satu di antara kita ulang tahun kalau mau kado ya bilang aja mau apa. Atau kita pergi sama-sama dan tinggal pilih sendiri kadonya. Hahaha saya sih seneng-seneng aja ya, cuma kaaan jadi ga ada adegan kaget2nya. Bahahaha *efek kebanyakan nonton film*

Terus apa itu tengah malem dikasi birthday cake tiup-tiup lilin dan bunga segambreng. Terakhir cerita ulang tahun saya ceritain disini, itupun karna udah dikasi kode keras banget kayak speaker waktu SLJJ 😀 Sesudah tahun itu yaa biasa-biasa aja. Sayanya juga ga semangat2 amat mau ngasih surprise. Nah taun ini kok rasanya kepengen banget, biar makin mesra gitu, padahal mah ga ada hubungannya ya surprise ama mesra 😀 Ya pokoknya pengen aja bikin si Bubu seneng.

Kemarin usaha awal yang saya lakukan adalah ngulik-ngulik barang apa yang lagi dia pengenin banget sekarang. Tapi nanyanya nyaru-nyaru gitu biar ga terlalu kentara kalo saya mau ngasih dia kado. Dan ternyata tidak berhasil karna doi jawabnya ngasal aja gitu ga jelas kayak roller coaster yang belok-belok. Setelah lelah mengulik akhirnya ketauan juga sebenernya saya lagi nanya dia mau kado apa. Hahahaha ini aja udah gatot alias gagal total.

Nah sekarang sih barangnya udah nemu, kemarin nyari-nyari online. Masalahnya adalah, gimana caranya saya bisa terima itu paket di rumah tanpa ketauan doi. Entahlah ini masih jadi misteri. Secara kita berdua nempel mulu pagi siang sore malem kecuali kalo lagi mandi. Kalaupun pergi juga hampir selalu bareng. Ini mah keliatannya kagak bakal jadi lagi ya surprise-surprise an.. Sedihhh aku, padahal ini gairah romantis-romantisan lagi kenceng banget. Pengen beliin kue terus bingung kapan mau beliinnya, misalpun pake alasan ketemu temen pas udah pulang bingung mau disimpen dimana -_-

Aku bingung. Uhuk lagi pengen pake gaun pengantin terus candle light dinner bedua. Biarin mau diliatin orang juga 😀 Hahahaha.

 

-Edisi Ngalor Ngidul-

 

Mumpung masih berdua

37423_1364515585238_6010059_n5 tahun lalu di Kota Tua iseng naik sepeda, hahaha

Ada 1 postingan udah di draft dari kapan tau tapi kok susah banget ngelarinnya ya.. Nanti deh mudah2an dalam waktu dekat bisa selesai. Kali ini mau cerita suka dan dukanya belum punya anak. Huk sebenernya bingung sih begitu mau nulis perihal anak ini. Makanya itu postingan juga udah berbulan-bulan cuma nongkrong aja di draft. Di postingan ini ga saya bahas detail ya.. Rasa-rasanya belom siap 😀

Kalau ditanya sedih apa ngga sampe sekarang belom dikaruniai anak? Ya rasa sedih sih pasti ada ya. Tapi berhubung kita juga sampe detik ini masih lumayan santai dan ga ngoyo masalah anak, jadi ya masalah itu jadi super sensitif waktu menjelang PMS aja. Ya, mari salahkan semuanya pada PMS. Susahnya jadi cewe begitu mendekati waktu, moodnya kayak roller coaster ketabrak dumptruck keseret pesawat. Ribet idupnya.

Berhubung sekarang lagi sedih, jadi diceritain seneng-senengnya dulu yaa.. Ini sih sebenernya postingan untuk menghibur hati. Ya gak apa-apalah yaa 😀

Salah satu hal yang pasti bakal saya rindukan saat masih hidup berdua gini ya karna masih bisa pergi kemana-mana tanpa ada yang dicemasin. Ada sih 1 di rumah tuh yang berbulu kita cemasin kl perginya kelamaan. Tapi so far anjingnya udah mulai ngerti dan ga terlalu stress kl ditinggal. Yang pasti bakal jauh berbeda ya, punya anak mana bisa ditinggal seenak udel. Sarap itu mah 😀

Kayak beberapa waktu lalu setelah sekian lama ga ngedate karna satu dan lain hal, kesampean juga akhirnya nonton midnight sama suami. Dulu masa-masa pacaran, tiket nonton itu masih muraah banget. Rp 25.000 aja udah mahal banget kayaknya dan biasanya itu tarif weekend di mall-mall ternama, sekarang mah susah nyari bioskop yang tiketnya seharga segitu. *pacaran jaman bahela* Terus begitu nikah kan prioritas juga banyak, tagihan yang mesti dibayar juga lebih banyak. Jadilah intensitas nonton di bioskop ini kita kurangi buat memenuhi pos-pos yang lain, kita lebih seneng beli dvdnya sekarang, hauahahaha. Bahkan kadang filmnya belum nongol di bioskop, dvdnya udah bagus banget. Sekalian ngirit sih maksudnya 😀

Processed with VSCOcam with f2 preset

Sepele yaa cuma nonton midnight tapi seneng banget rasanya. Beneran seneng kayak masih pacaran :p Sebenernya hampir ga jadi sih nontonnya, ada-ada aja emang. Ceritanya karna masih ada jeda 2 jam sebelum nonton, kita mampir ke Plaza Semanggi dulu, disana saya isi kartu e-toll yang udah habis saldonya. Biasanya agak susah cari atm yang bisa top up etoll, kebetulan yang di Semanggi ini bisa. Nah kelar top up kan mau ngambil duit ceritanya, eh mesin atmnya bermasalah. Jadilah saya pindah ke mesin atm yang lain TANPA mengambil kartu e-toll yang barusan saya isi. Dan ga inget juga sampe pas mau pulang kok kartunya ga ada di dompet ataupun di tas. Parah bener-bener pikunnya. Disitulah saya inget kalau tadi pas pindah atm kartunya ga saya ambil *nangis bombay* Balik lagi ke atm kartunya udah ga ada, ya iyalah… Sedih banget beneran. Nyesek karna kartunya baru diisi dan belom dipake sekalipun.

Masalahnya saya ini udah beberapa kali teledor kayak gini. Terakhir yang lumayan parah saya ninggalin kartu debit di pet shop setelah belanja makanan anjing. Baru bisa balik lagi ke pet shopnya setelah 2 minggu dan untung disimpenin sama yang punya toko. Dulu juga pernah ninggalin hape di WC, pernah juga ninggalin cincin yang dikasih sama suami (waktu masih pacaran) di tempat makan. Di bandara jg pernah ketinggalan, tapi ajaibnya itu cincin selalu ketemu dan masih tetep ada sampe sekarang. Kenang-kenangan itu cincin udah di jari selama 7 tahun dan digantiin sama cincin kawin beneran 🙂 Pokoknya saya ini emang rada-rada bermasalah sama ingatan. Slebor sih ya sebenernya.. Sedih, hiks sebenernya saya juga ga pengen kayak gini. Tapi entah kenapa rasanya udah berhati-hati banget tetep aja ada yang ketinggalan.

Balik lagi ke masalah kartu e-toll, nah suami kayaknya gerah karna saya sering banget ketinggalan dan slebor kayak gini. Doi marah, ga ngamuk sih cuma diem dan cemberut *bikin sakit perut liatnya*. Secara dari kemarin nyariin atm buat ngisi itu kartu, begitu ketemu dan diisi kartunya malah saya tinggal. Terus karna sayanya juga kesel, kesel dan nyesek soalnya kartunya baru diisi dan lumayan banget kan duitnya jadi kebuang gitu aja, saya jadi ga mood juga. Udah mau langsung pulang aja ga usah nonton toh tiket juga belum dibeli. Tapi ya Tuhan memang memasang-masangkan kita untuk saling melengkapi ya :p , Bubu yang super sabar ini malah jadi yang nenangin saya dan tetep ngajak nonton. Udah jauh-jauh masa mau pulang gitu aja, lagian udah lama ga ngedate katanya. Mewek deh saya, cengeng ya, huuuu..

Jadilah kita nonton Mission Impossible, sambil ngunyah popcorn yang ga ada habisnya itu. Buat saya dan suami kegiatan nonton sambil ngemil ini tuh bener-bener kegiatan favorit. Mau cuma nonton dvd doank di rumah tapi kalo ga sambil ngemil rasanya ada yang kurang *banting timbangan* Selesai nonton sekitar jam 12an lewat, dan rencana mau langsung pulang aja. Tau-tau BM pengen makan martabak -_- Pas lagi deket rawamangun, denger-denger katanya martabak Favourite disana enak, sayang udah tutuuup. Tapi pas ngelewatin tempatnya, ternyata banyak tukang martabak lainnya yang masih buka. Jadilah kita beli martabak telor yang di deket Sevel. Rasanya lumayan enak sih, dagingnya juga banyak. Dan martabaknya habis aja gitu di jalan, sampe rumah sisa 2 keping. Jam setengah 2 pagi makan martabak telor. Sungguh… Timbangan, aku tak akan lagi menaikimu…

photo

Walaupun agendanya cuma nonton tengah malem dan makan martabak telor kok ya seneng banget rasanya.. Jarang-jarang suami mau keluar tengah malem mana sebelum pulang diajakin beli makanan dulu lagi. Tumben-tumbenaann.. Biasa mah udah ngorok di tempat tidur 😀 Atau kalaupun keluar maunya langsung pulang. Hahaha ampun dah.

Jadi panjang ya ceritanya, rapel postingan udah lama ga ada posting baru. Itu sih salah satu hal yang saya anggap sebagai sisi postif selagi kita masih hidup berdua. Selama belum dikasih anak, ya dipuas-puasin aja dulu pacarannya. Yessss, i wiiiiilllll 🙂 Tahun ini masuk ke tahun 11 kita sama-sama, tapi bahkan setelah nikahpun kita masih dikasih waktu lebih sama Tuhan untuk pacaran lagi. Uhh yeaaaahhh, kita nikmati aja waktu yang ada ini ya sayang. Everything happen for a reason. Saya dan suami yakin kalau nanti kita akan dikasih anak di saat yang bener-bener tepat, bukan menurut saya, tapi waktu yang paling baik menurut Tuhan. Amin 🙂

A decade

1916545_1281062231167_6928406_n2009

A decade. It’s been a marvelous 10 years.

Our relationship started with friendship and then blossomed into romance. We have both grown and changed, but we have grown and changed together. 

It still amazed me, the weird road we traveled in those early years and how we managed to navigate it to the point we actually had a life together. When I think of our life together over the years, all the special times and treasured memories, it’s been a beautiful journey with you. You make my life richer, fuller and so full of love.

We have stayed together through the emotional roller coaster of relationship and life. The highs have been wonderful. The low have been devastating. But through it all, you were there for me, I was there for you. And the Lord was there for us both.

Ten years, and still counting.

I love you and always will.

“You were born together, and together you shall be forevermore.” – Khalil Gibran

20141212_134440 :p

1st Anniversary

DSC_8816 1

Udah telat seminggu siihhh… Tapiii pengen tetep ditulis biar jadi kenang-kenangan nanti. Bulan ini susah banget nemuin waktu buat ngeblog, sampe ga nyadar hampir sebulan ternyata belum posting apa-apa.

10 November kemarin tepat setahun sudah kami menikah. Ga kerasa kemana aja ya selama ini waktu berjalan. Cepet banget kok tau-tau udah setahun aja. Padahal kayaknya baru kemarin nikah *maunya* :p Dalam 365 hari yang sudah dilewati dengan sah sebagai suami istri, banyak juga jam-jam yang dipake buat berantem, buat misuh-misuh sendiri, apalagi nangis-nangis di kamar. Tapi ada juga saat dimana kita adem ayem mesra macam masih pacaran gitu :p Apalagi kita juga belum dikaruniai anak, jadi tiap kalau pas malam minggu lagi keluar, masih suka nostalgia waktu pacaran dulu. Yang mana tentunya sekarang kita udah jarang banget keluar malem minggu kalau ga terpaksa, maceetttt bok jakarta gile mendingan di rumah dvdan, nyemil, sambil bobo-bobo cantik. Apalagi pas awal-awal nikah, tiap keluar berdua rasanya kayak masih pacaran, padahal mah udah ketemu tiap hari ya sampe sakit kepala 😀

Bersyukur banget punya suami sabar macam si Bubu, walau PMS datang seperti pencuri diam-diam dan menyakitkan tapi suami ga ngerti deh tuh stok sabarnya ngambil dimana. Sabar ngadepin istri bawel 24 jam nonstop, sabar ngadepin istri yang suka sensi sendiri kalau lagi PMS, ya sebenernya walau ga PMS juga sama aja sih. Hahaha. Sabar ngadepin istri yang ga berenti ngomelin barang-barang yang tiap hari berserakan di seluruh penjuru rumah, kebal mungkin tepatnya ya 😀 Pokoknya jadi pihak yang paling sabar tiap kali kita cekcok. Aaahhh memang Tuhan itu maha adil. Setiap pasangan diciptakan untuk saling melengkapi. Kalau saya mungkin memang masih agak susah ngontrol emosi, ga sabaran, ya dikasih pasangan yang sabar jadi ga larut-larut berantemnya. Memang bagian yang ini saya mesti masiiihhh harus banyak belajar :’)

Tahun pertama ini jadi tahun yang penuh tawa dan air mata. Susah senang ya sama-sama. Ketawa sama-sama, nangis juga sama-sama. Ada saat dimana rasanya keadaan ga akan bisa jadi lebih buruk lagi, dan walaupun terdengar klise, setidaknya cuma cinta yang kita punya ini yang selalu mampu bikin kita bertahan dan ngelewatin masa-masa sulit. Setiap yang 1 lemah selalu ada 1 lagi yang menguatkan. Semakin kita sadar apapun bisa kita lalui asal kita selalu sama-sama. Seburuk apapun keadaan, bersyukur karna sekarang kita ga sendirian lagi. Dan semoga Tuhan mengijinkan tahun yang lebih banyak lagi untuk kita lewati bersama.

I wish us many more years of happiness and unconditional love, happy 1st anniversary my dear 🙂

“Every love story is beautiful, but ours is my favorite.”

 

Nikah muda?

marriagesource

Lega akhirnya tulisan ini bisa selesai juga setelah sekian lama mendekam dan berlumut di draft wordpress 😀 Lanjutan dari post yang ini ya, masih 1 seri 😀

Nikah muda. Ada yang setuju, ada juga yang ga setuju. Ada yang bilang sayang kenapa harus nikah selagi masih muda, harusnya masa muda itu dinikmati dulu, kalau udah terikat ga enak jadi ga bebas. Mau ngapa-ngapain juga susah. Harusnya selagi muda waktunya dipakai dulu buat ngejar karir, nanti kalau udah nikah kan susah. Atau memutuskan nikah di usia muda itu rasanya seperti tindakan yang terlalu tergesa-gesa. Istilahnya belum cukup umur untuk mengarungi kehidupan rumah tangga. Dan buat yang ga masalah tentang nikah muda, tentu mereka berpendapat sebaliknya.

Terus saya yang mana? Ya yang setuju donk, secara saya juga nikah muda. Ahahahaha. Tapi sebelumnya, silahkan baca postingan saya disini mengenai pendapat saya tentang pernikahan. Ya walaupun kehidupan pernikahan kami memang masih seumur jagung, setidaknya saya yakin keputusan itu saya ambil bukan karna dimabuk cinta dan lalu jadi buta karna cinta.

Apapun alasannya, saya tetap menghargai orang yang memutuskan untuk tidak menikah dulu di usia muda. Saya yakin setiap orang punya rencana dan prioritas yang berbeda. Rencana dan prioritas hidup si A belum tentu serupa dengan si B dan juga sebaliknya. Jadi postingan ini bukan untuk menentang mereka yang memilih untuk tidak menikah di usia muda, just my two cents tentang pilihan saya menikah muda.

Menjelang pernikahan kemarin ga jarang saya menemukan orang yang lebih tua mencibirkan mulutnya waktu tau saya memutuskan untuk menikah. Menyesalkan kenapa saya memutuskan untuk menikah padahal saya masih muda. Harusnya dipakai dulu sepuasnya untuk main dan kerja. Kalau udah nikah semuanya udah beda dan ya belum tau aja sih susahnya nikah gimana. Pake embel-embel nanya yakin ga bakal nyesel? Begitu katanya. Tapi masalahnya, saya ga kenal dekat dengan orang ini, kita hampir ga pernah ngobrol, dan menurut saya perihal memutuskan kapan saya menikah adalah hal yang sifatnya pribadi. Jadi kenapa harus orang lain yang ga dekat sama sekali dengan saya merasa menyesal atas keputusan yang saya ambil? 😀

Untuk saya sih seperti ini, menikah itu bukan berarti seperti kita seolah-olah masuk kandang burung dan ga akan keluar lagi selamanya. Jadi masalah kebebasan setelah menikah ya itu tergantung dengan keputusan yang sudah dibicarakan dan disetujui masing-masing pasangan. Untuk hal-hal tertentu memang ada batasannya, misalnya waktu dulu single kalau pergi dengan teman bisa pulang pagi atau pulang ga pulang suka-suka hati. Nah kalau setelah nikah, iya masa sih ga mau pulang ketemu suami atau istri? Tau diri donk pulangnya jam berapa. Atau kalaupun mau pulang telat ya harus ngabarin pasangan biar yang satunya ga cemas di rumah. Kalau setelah nikah malah ngerasa kayak tinggal di kandang burung, berarti salah Anda yang ga kenal dengan pasangan terlebih dulu sebelum memutuskan menikah.

images (4)source

Buat saya definisi menikmati masa muda kadang jadi rancu. Ada yang bilang selagi muda harusnya dinikmati, mau pergi kemana dan sama siapa aja ga ada yang ngelarang, atau mau ngapain aja bisa bebas. Balik lagi ke gaya hidup dan prioritas yang berbeda. Mungkin memang ada yang menikmati kebebasan seperti itu. Tapi kalau saya bisa menghabiskan masa muda dengan orang yang tepat kenapa tidak? Lagipula sudah hampir 10 tahun saya menikmati masa muda dengan orang yang sama, seneng-seneng aja tuh 🙂

Dan masalah ngejar karir? Semuanya balik ke pasangan masing-masing. Kalau setelah nikah lantas jadi ga bisa kerja karna dilarang suami padahal masih pengen banget kerja, terus jadi misuh-misuh ya salah sendiri kenapa ga diomongin sebelum nikah sik? Hei, menikah itu bukan akhir dari segalanya. Banyak kok wanita yang sukses dalam karirnya bahkan setelah dia menikah pun, ya asal dibicarakan dulu sama calon suami sebelum kalian nikah. Saya sendiri ga lama setelah menikah dan melalui diskusi panjang dengan suami memutuskan untuk berhenti kerja kantoran. Bukan, bukan karna saya nikah dengan konglomerat dan tinggal ongkang ongkang kaki hamburin duit suami. Rumah aja masih ngontrak, duit siapa yang mau dihamburin? 😀 Tapi karna saya dan suami sama-sama sepakat untuk ngebangun usaha yang lagi suami jalani dari bawah. Ini yang kadang suka orang banyak salah kaprah, dikira karna saya udah nikah dan usaha suami udah enak, lantas saya berhenti kerja dan hidupnya jadi enak damai dan tentram berlimpah uang. Meeennn, Jakarta itu keras! Ga ada orang yang bisa bertahan hidup kalau ga kerja keras, kecuali istrinya konglomerat! Dan mengenai usaha suami udah enak? Tau darimana mas? Situ dukun?

Begini loh, kalaupun keadaan sedang sulit kan ga mesti saya umbar di semua socmed “Duh gw lagi susah banget nih, duit aja ga punya.. Bagi duit donk..” Atau “Ya ampun, hidup susah banget sih. Kerja aja susah, makan susah, napas susah, susahnyaaaa…!!”

fb-drama-lolNgakak bacanya 😀 (source)

Buat saya status di social media yang selalu update tiap 1 menit dan ngeluh tentang susahnya hidup ga berguna buat orang lain, dan ga ada urusannya juga sama orang. Memang kalau kita lagi susah seluruh dunia harus tau gitu? Kalau saya jarang bikin status ngeluh di fb atau twitter atau path dan nongol cuma untuk sharing tentang hal-hal yang menurut saya menyenangkan bukan berarti hidup saya juga cuma ongkang ongkang kaki doank. Ini kok saya jadi emosi sendiri ya, terlalu larut sendiri dalam tulisan. Hahahaha.

Jadi ngalur ngidul, tapi intinya pandangan tentang orang yang nikah muda karna mau hidup enak hambur-hambur duit suami ga berlaku buat saya dan please oh jangan menggeneralisasikan setiap orang itu pasti sama. Karna saya sendiri dan suami ngalamin yang namanya nyari duit itu susaaaaahhh banget jek, naik turun kayak jet coaster, mungkin kalau air mata ditampung udah gatau ada berapa ember. Ga ada tuh bisa hidup enak kalau ga kerja keras kecuali kalau kau punya pohon dan kolam duit di belakang rumah.

swimming-pool-042412-5source

bisa juga yang ini

money-tree-11source

Yang terakhir mengenai belum cukup umur. Saya sih ngeliatnya umur itu ga menjadi jaminan kedewasaan seseorang. Memang yang lebih tua punya pengalaman lebih banyak daripada yang muda, dan itu sesuatu yang tetap harus dihormati sama orang yang usianya lebih muda. Walaubagaimanapun, yang lebih tua melewati lebih banyak hal daripada yang muda. Tapi jangan juga jadi memandang sebelah mata sama yang lebih muda. Usia yang lebih tua ga selalu menjamin kedewasaan dalam berpikir atau bertindak dan ga selalu juga yang lebih muda itu kenak-kanakan.

Menurut saya di umur berapapun seseorang memutuskan untuk menikah ya ga memberikan jaminan apapun. Bisa jadi yang nikah muda tapi alasan ngada-ngada ya berarti memang ngasal ambil keputusan, tapi belum tentu yang nikah di umur yang lebih tua udah pasti akan 100% juga berhasil pernikahannya semata karna yang usia yang lebih tua itu lebih dewasa. Kalo yang lebih tua memutuskan untuk nikah tapi alasannya ngasal gimana hayo? Misalnya ya, yang penting nikah deh daripada ga laku, umur udah mepet soalnya 😀 Bagaimana cara membenarkan alasan dangkal tersebut? Ada juga yang kayak gini kan.

Bukannya saya juga udah jadi orang dengan pemikiran yang wise dan dewasa banget ya, masih jauh dari itu. Tapi setidaknya saya punya alasan dan pertimbangan tertentu yang ga mungkin saya ceritakan satu-satu ke setiap orang yang nyinyir dengan keputusan saya untuk nikah muda. Tapi ga saya pungkiri juga memang ada orang-orang yang menikah muda dengan alasan konyol misalnya supaya bisa ketemu setiap hari. Ah nanti kalau dibahas lagi ini ga bakal kelar postingannya, hahaha 😀

Jadi panjang banget postingan ini, maafkan ya 😀

What do you think? Feel free to comment 🙂

Together Forever

old-couple-holding-handssource

Semenjak berhenti kerja, otomatis waktu yang saya habiskan bareng suami sekarang jadi lebih banyak. Kalau dulu cuma bisa ketemu pas mau tidur dan bangun pagi untuk siap-siap ngantor, sekarang ketemu bisa 24 jam sehari. Hehehe. Enak? Ya enak donk :p

Apalagi sekarang juga kerjanya bareng suami, jadi ya dimana ada kerjaan perginya juga bareng. Kalau saya pikir-pikir beneran hampir tiap hari kami selalu sama-sama. Paling cuma ga bareng pas saya lagi ketemu sama temen-temen cewe atau pas suami lagi ketemu temen-temennya. Tapi itu juga jarang sih 😀 Kebetulan saya dan suami tipe yang sama kalau urusan berteman, teman kita sedikit tapi ya itu-itu aja terus dan biasanya udah lama kenal. Sedikit tapi berkualitas 🙂

Pokoknya tiada hari tanpa melihat muka suami deh. Inget jaman dulu pacaran ketemu paling cuma sekali atau dua kali seminggu. Itu aja kangennya udah kayak apaan tau :p Sekarang udah ketemu tiap hari taunya masih bisa kangen juga loh. Hahaha beneran. Kayak kemarin itu kan saya ada acara di gereja, acaranya ini seharian dari pagi sampai malam. Taunya begitu sampe gereja ternyata kita dipisah perkelompok gitu dan duduknya juga jauh-jauhan. Berhubung saya masih baru di gereja, jadinya belum kenal siapa-siapa. Ih sedih deh dipisah gitu duduknya, rasanya gimana gituuu.. Dibilangin orang kita kemana-mana dan ngapa-ngapain selalu berdua kok. Nih ya dari bangun, sarapan, mandi, nonton tv, kerja, di mobil, ke mall, makan siang, makan malem, tidur, semuanya bareng-bareng kecuali kalo lagi ke toilet ya. Hahahaha.

Acara di gereja ini kan kayak retreat gitu dan dibagi per sesi, terus begitu sesi pertama selesai saya nyariin suami ceritanya mau ngambil buku catetan di dalam mobil. Celingak celinguk mana nih si suami bucuk, eh taunya dia juga lagi celingak celinguk nyariin saya. Begitu tatapan mata kita ketemu, langsung sumringah donk, bahahahaha norak banget deh kayak FTV aja 😀 Pas sama-sama jalan ke parkiran, si Bubu bilang, “Ih heran aku kok kangen juga ya sama kamu, padahal sama-sama di satu ruangan.” Saya, langsung terbang ke langit yang ke 7, lalu ditarik lagi ke tanah. Sayanya juga kangen, seneng banget gitu rasanya pas kita jalan berduaan ke parkiran. Aah noraklah kita macam seminggu ga ketemu aja. Kurang sering apa coba kita ketemunyaa?? *zoom in zoom out muka suami*

Saya kepikiran ini gara-gara beberapa minggu lalu kita kejebak macet selama 9 jam di jalan. Bersyukur banget saat itu saya bisa nemenin suami, jadi walaupun kesel ya setidaknya yang 1 masih bisa menghibur. Nanti saya cerita di postingan lain deh soal kejebak macet yang bikin lumutan itu. Selalu sama-sama tiap hari gini ya ada efek sampingnya juga,  jadi ga bisa lama-lama pergi atau pisah sama suami. Mungkin karna sudah terbiasa, begitu ga ketemu rasanya ada separuh jiwa yang hilang *cailah* *dilempar botol aqua*

Beberapa waktu yang lalu saya nonton iklan yang cukup menyentuh.

Ceritanya tentang seorang istri yang memberikan speech terakhir untuk suaminya di pemakaman. Dia ga cerita tentang betapa baik suaminya ataupun pujian-pujian lain yang biasa disampaikan orang saat menghadiri pemakaman. Sebaliknya, wanita ini menceritakan kebiasaan suaminya di tempat tidur yang suka ngorok, bahkan suka kentut saat tidur. Lalu dia bilang, tapi di saat-saat terakhir dia bersama suami, semua kebiasaan itulah yang jadi pertanda kalau suaminya ini masih hidup. Sekarang semua suara ngorok ataupun suara kentut itu udah ga bisa dia denger lagi karna suaminya udah meninggal.

Nangis bombay nonton video ini. Ga kebayang begitu nanti tiba waktunya kita untuk pergi, gimana beratnya ninggalin suami/istri yang kita cintai dengan sepenuh hati itu. Amit-amit ya tapi kan umur di tangan Tuhan dan ga ada orang yang tau sampai kapan kita hidup. Gatau itu sedihnya kayak apa setelah sekian lama sama-sama dan tiba waktunya buat berpisah 😦

Bertahun-tahun pacaran sama suami, nikah, dan nanti sampe tua sama-sama selamanya buat saya ga sanggup untuk mikirin skenario lain selain ya selalu sama-sama. Ga mau ngomongin yang serem-serem, tapi ga bisa ngebayangin gimana rasanya kalau hidup tanpa suami. Bukan berarti harus nempel 24 jam sehari dan 365 hari setaun ya, tapi ga bisa gitu ngebayangin pokoknya ga bisa ngebayangin skenario lain selain hidup sampai tua sama Bubu.

Kemana-mana bareng selama 8 bulan kayak gini aja begitu sehari ga ketemu udah kangen kayak apaan tau. Apalagi kalau nanti mudah-mudahan dikasi umur panjang bisa sama-sama selama puluhan tahun. Kalaupun umur saya nanti bisa 80 tahun, itu artinya lebih dari setengah umur saya aja (lebihnya pake banget ya) udah saya habiskan sama-sama Bubu. Ga kebayang kalauu…… Ihh ga usah dibayanginlah ya.

Mudah-mudahan saya bisa memanfaatkan waktu yang ada sekarang ini dengan sebaik-baiknya, mudah-mudahan cinta yang kita miliki sekarang selalu sama bahkan semakin bertambah besar sampai nanti kita tua. Bukan, ini bukan anniversary, saya cuma lagi jatuh cinta lagi sama suami. Uhuk *nyari-nyari si Bubu buat digelendotin*

Kalau kalian, pernah kepikiran hal seperti ini ngga? Cerita donk.. 🙂

“I wanna grow old with you, I wanna die lying in your arms. I wanna be looking in your eyes, I wanna be there for you sharing everything you do. I wanna grow old with you.”

*tebak lagu*

Serunya ngisi rumah

Interior-Rumah-Minimalis-Type-36-2source

Apa rasanya pindah rumah? Senenggg.. Ahh rumah ini memang nyaman banget, walaupun ga terlalu besar tapi udah lebih dari cukup buat kita berdua. Ada ruang tamu, 2 kamar, dan dapur yang letaknya nyambung sama halaman kecil di belakang rumah. Kalau rumputnya udah tumbuh semua, ga sabar mau naro tanaman lain disana supaya makin enak dilihat. Belom tau sih mau nanam apa, dan ga tau juga gimana cara nanam bunga-bungaan belom pernah. Mungkin teman-teman punya saran enaknya tanam tumbuhan apa dulu ya yang gampang dirawat? Kalo yang susah takutnya belum juga numbuh uda keburu mati :p

Yang bikin cape dari pindahan rumah ini ya unpacking barang yang dibawa dari apartemen kemarin. Cukup takjub ngeliat barang yang dibawa ternyata banyak juga. Padahal cuma perintilan loh karna kan kita juga belom beli furniture waktu kemarin di apartemen.

Terus terus yang bikin seneng lagi itu sensasi waktu kemarin furniture satu-satu masuk ke dalam rumah. Tempat tidurlah, rak tv, sofa, sama isi rumah yang lain. Barang-barangnya pun udah kita hunting dari sekian banyak toko furniture yang sesuai sama selera dan kantong pastinya. Waktu kemarin barang mulai dianterin seneng banget liatnya. Liat rak tv ditaro di ruang tamu, lemari pakaian masuk kamar, sofa di ruang tamu. Sepele sih ya, tapi asli seneng banget rasanya :)) Apalagi buat ngisi dan ngontrak rumah ini hasil ngorek tabungan berdua *menatap nanar buku tabungan* Ga sia-sia hasil jerih payah kerja kemarin berbentuk jadi barang buat ngisi rumah. Mudah-mudahan bisa nabung buat jalan-jalan juga yaa nanti 🙂

Sekarang yang masih belom ada di rumah itu rak piring, belom sempet nyari-nyari lagi dan belum nemu yang cocok juga sih. Jadilah itu piring dan wajan-wajan masih menempati kardus pindahan. Selain pindah rumah, hal lain yang bikin saya semangat ya waktu hunting barang-barang kecil buat di rumah donk. Sekarang jadi keranjingan masuk ace atau informa, atau setiap ada toko mebel atau toko apapun yang ngejual peralatan buat di rumah bawaannya pengen dimasukkin. Kalaupun ga dibeli setidaknya window shopping juga udah puas *mudah terpuaskan* Apalagi nih ya, apalagi kalau budgetnya tak terbataaasss… Ohhhh aku mauu beli segala peralatan yang ada di ace….. *diserut sama Bubu*

Beberapa hari sebelum pindah kemarin kan kita udah kelar nyari furniture yang besar, saya nyeletuk sama suami waahh akhirnya udah selesai ya pencarian kita.. Terus 2 hari setelah pindah eh ada aja yang mau dicari dari bed cover lah, gantungan baju, rak piring, sampe lap tangan coba. Kelar beli perintilan minus rak piring saya bilang sama Bubu, “wah udah selesai nihh pencarian kita, uda lengkap kayaknya tinggal rak piring.” Eh trus dia nyeletuk “Kemarin juga katanya udah selesai pencariannya tapi tetep aja masih banyak yang dicari. Kayaknya ini bakal jadi pencarian yang ga ada ujungnya.” *lalu lompat dari mobil* Hahahahaha iya juga sih ya rasa-rasanya ga bakal selesai pencarian ini. Apalagi kalo tiap minggu ke ace hardware mah ga bakalan kelar yang mau dicari :))

Tapi tenang aja masih bisa kok ini nafsu buat berburu pernak pernik rumah ditahan sementara. Belinya barang-barang yang penting dulu aja, kalo ngga ntar budgetnya keburu abis gegara beli barang ga penting yang lucu-lucu. Walaupun pindah-pindahan rumah ini cukup menguras tabungan dan mesti pending sementara rencana jalan-jalannya, tapi ya kok rasanya tetep seneng ya.. 🙂 Setiap habis pergi dan pulang ke rumah saya bener-bener ngerasain yang namanya home sweet home. Kalau pergi keluar bawaannya pengen cepet pulang ke rumah, makanya kita berusaha sebisa mungkin supaya isi rumah dan barang-barang di dalamnya bikin rumah jadi nyaman *alibi buat beli pernak pernik di ace* :p

Ada ngga sih yang ngerasa seneng banget juga waktu pertama beli-beli barang buat di rumah? Apa ini sayanya aja ya yang ga bisa nahan nafsu belanja :))

Balapan hamil??

Baca postingan Epi yang ini jadi bikin gatel pengen ngebahas perihal punya anak ini deh. Semuanya bermula dari ucapan ulang tahun kemarin. Banyak yang doain supaya langgeng terus sama suami dan cepet punya anak. Nah kalo doa yang ini sih saya seneng-seneng aja ya. AMIN nya pake huruf gede malah. Hehehe. Ya namanya doa orang lain buat kita kan pasti baik yah..

Lalu tiba-tiba di tengah ucapan selamat itu, ada yang setelah ngucapin selamat dilanjutkan dengan pertanyaan pada umumnya, “Kalian kapan punya anaknya?” Nah yang bikin saya males sih bukan bagian itu, ya secara lagi menikmati hari bahagia hehehe. Tapi yang bikin gerah adalah pernyataan selanjutnya, “Tuh si A udah hamil loh.. Udah sekian bulan malah.. Kalian kapan?”

Sekedar info, si A ini juga temen saya yang nikah di bulan November kemarin. Jadi jaraknya cukup berdekatan cuma beda minggu. Saya gimana ya baca commentnya ini, jujur bingung sih mesti ngerasa gimana. Maksud saya gini loh, halooo, memangnya perihal punya anak ini jadi semacam perlombaan gitu ya? Jadi kalau ada orang yang nikah di bulan yang sama terus si A udah hamil saya juga harus ikutan hamil? Jadi kalo saya belum hamil jadi hal yang aneh? Terus kalo saya belum hamil kenapa juga deh? Masalahnya orang yang nanya ini udah seriiiingg banget nanyain saya hamil apa belon tiap ada kesempatan.

Saya cuma mikir gini ya, coba kalau comment itu dibaca sama orang yang emang kepeeengeeeeennnn banget punya anak tapi belum dikasih. Kepikiran ga sih rasanya gimana? Dikiranya orang yang baca comment itu ga pengen punya anak juga apa? Gatau usahanya kayak gimana? Sampe harus dibanding-bandingin sama orang lain?

Eh tapi ini cuma kalo misalkan ya. Kalau saya dan suami, jujur untuk sekarang ini memang ga terburu-buru untuk punya anak. Dan masalah ini pun udah kita bicarakan dari pertama nikah. Mau cepet-cepet punya anak atau ya sedikasihnya aja? Maksudnya kalau dikasih cepet ya syukur, kalau lama ya dinikmatin aja dulu waktu berduaannya.

Saya sih sekarang berusaha wanti-wanti aja sama setiap kemungkinan yang bisa terjadi. Karna kemarin ada riwayat kista, kemungkinan masa-masa saya untuk hamil ga secepat wanita lain yang normal. Ga dalam 1 atau 2 bulan setelah nikah langsung hamil, toh buktinya sekarang jg belom hehehe. Tapi bukan pesimis ga bakal hamil ya, cuma mungkin waktunya aja yang lebih lama. Intinya saya cuma wanti-wanti kalau memang nanti ga bisa secepat orang lain ya dibawa santai dan mudah-mudahan ga stress.

Saya sih tetap optimis kalau nanti kita pasti akan dikasih anak, yakin kalau waktunya Tuhan pasti yang paling baik. Jadi waktu-waktu yang ada sekarang ini dipakai buat mempersiapkan diri supaya nanti bisa jadi orang tua yang baik, untuk jadi ibu dan istri yang baik, jadi tulang rusuk yang setia menemani suami di saat susah maupun senang, pokoknya terus belajar gimana caranya supaya rumah tangga ini tetep mesra sampe kakek nenek. Marriage is something you must work on all the time. 

Sekarang sih saya berusaha tebel kuping aja tiap ada yang nanya kapan punya anak, udah isi belum, dst dst dst (kemarin abis ke nikahan sodara tiap mata ketemu sama orang yang dikenal pertanyaannya samaa hahaha sampe bosen jawabnya) Cuma kok ya ada aja yang aneh-aneh gitu loh.. Orang punya anak kok ya dibanding-bandingin…. Memang balapan mobil cepet-cepetan siapa yang nyampe garis finish gituuu? Ahhhhh kadang basa basinya orang disni suka aneeehhhh anehh. Aku tak mengertiiiii…. Aaaaaaaaaaaaaaaaaaa…

Sekian curhat ga pentingnya. No offense ya buat yang baca.. Ga bermaksud nyinggung siapapun, ini cuma sekedar pikiran saya aja yang mungkin lagi cukup kenyang sama pertanyaan kapan punya anak dst dst dan masih akan terus belanjut. Saya tetep seneng kok kalo didoain cepet punya anak, asal jangan dibanding-bandingin aja ya. Sorry, kita ga buka usaha buat balap-balapan hamil sama tetangga soalnya.

Have a good long weekend people!

Cheers 🙂

py_weekendsource

Indoswara Entertainment & PAO Entertainment

Indoswara Entertainment 

Untuk MC dalam acara pernikahan kemarin, kita juga menggunakan paketan dari Puspita Sawargi yaitu Indoswara Entertainment. Untuk international wedding, yang menjadi MC saya adalah Mas Ryan.

Mulai melakukan contact dengan Mas Ryan sekitar 2 bulan sebelum acara. Awalnya blank banget dengan susunan acara dalam resepsi seperti apa dan gimana prosesinya. Habis selama ini kalau ke kawinan orang datengnya ga pernah dari awal acara banget. Jadi taunya ya cuma sepotong-sepotong. Huh.

Hal pertama yang saya minta dari mas Ryan yaitu rundown acara hari H secara keseluruhan. Yang buat senang di tengah-tengah persiapan menikah yang menumpuk adalah respon vendor yang cepat, sehingga sebagai calon pengantin kita bisa menyelesaikan hal lain tanpa perlu menunggu terlalu lama. Saat rundown acara dikirim melalui email, mas Ryan juga menyertakan contact lain yaitu istrinya untuk dihubungi kalau-kalau dia sedang MC di acara lain. Ngerti bangetlah yang namanya MC kalau lagi bawa acara kan ga mungkin angkat telfon juga. Jadi ceritanya mas Ryan dan istri kerja dalam 1 vendor ini, seru ya usaha bareng-bareng jadinya.

Saat ditelfon pun mereka banyak membantu kalau ada hal-hal yang ga saya ngerti, dan ramah banget orangnya. Nah ada kejadian waktu mau technical meeting dengan semua vendor 2 minggu sebelum hari H, pihak Puspita Sawargi entah gimana salah jadwal. Jadi jadwalnya bentrok dengan pengantin lain di jam yang sama. Sedangkan saya sudah konfirmasi ke mereka tentang jadwal TM dari 1 bulan yang lalu. Tiba-tiba denger kabar kalau jam saya jadi dipindahin pagi padahal tadinya sudah janji jam 1 siang. Karna TM nya weekdays, saya juga udah ngatur jadwal dan ijin kantor untuk tanggal sekian jam 1 siang. Kalau pagi malah jadi ribet urusannya.

Kejadian jadwal bentrok ini pun saya taunya dari mas Ryan. Beliau juga banyak bantu untuk reschedule jadwal dan konfirmasi lagi dengan pihak Puspita Sawargi. Inget banget hari itu kerjaan lagi banyak-banyaknya, terus coba hubungi marketing saya tapi ga ada jawaban, telfon ke kantornya pun dioper sana sini. Masalahnya bentrok jadwal ini baru ketauan 1 hari sebelum TM, mau ga mau konfirmasinya juga harus ngebut kan. Heran deh pokoknya sewaktu ngurus nikahan kemarin, begitu ada masalah semua orang langsung jadi susah dihubungin. Hahaha

Akhirnya jadwal saya ga jadi dipindah dan tetap seperti janji awal. Berkat bantuan Mas Ryan juga akhirnya sore hari sebelum TM ketauan jadwal yang benernya gimana. Waktu akhirnya ketemu langsung dengan Mas Ryan saat TM pun orangnya sopan banget, nanya banyak juga semua dijawab, terus suka banget senyum 🙂

Ah memang sih ini sepele banget, tapi tekanan 2 minggu sebelum nikah kan cukup besar ya karna harus mastiin semuanya selesai, jadi begitu ketemu orang yang suka banget senyum kayak gini rasanya ikutan seneng. Rasanya jadi lebih santai, apalagi waktu TM kita juga harus mastiin semua perintilan dan detail request untuk masing-masing vendor udah sesuai.

Untuk hari H pun mereka dateng on time dan gladi resik juga selesai tepat waktu. Justru dari pihak keluarga saya dan suami yang molor karna ribet ngurusin yang lain, tapi ya untung aja selalu diingetin supaya semua sesuai sama jadwal. Nah saya kan belum pernah liat mas Ryan waktu MC secara langsung, udah agak was was nih gimana kira-kira nanti. Jujur aja kadang males kalo MC nya bertele-tele atau jayus. Hahaha.

Eh tapi ya emang jodoh, gaya MC nya Mas Ryan ya sesuai banget sama selera saya. Ga garing, suaranya pun enak didenger, sepanjang acara lancar lah semua sampai selesai.

Yang sweetnya lagi, selesai acara dan balik ke hotel saya terima Whatsapp dari Mas Ryan, dia ngucapin selamat menempuh hidup baru  buat saya dan Bubu. Kenapa ya hal sesimple ini aja bikin seneng banget. Dari sekian banyak vendor yang kita pake, cuma mereka yang secara pribadi ngucapin selamat untuk saya dan Bubu. Jadi special rasanya 🙂

Buat saya pribadi, Indoswara Entertainment ini recommended banget untuk capeng lain yang lagi cari MC buat pernikahan. Mereka juga kayaknya nyediain jasa untuk Wedding Organizer sih, cuma saya ga tanya banyak karna memang ga pake WO kemarin. Silahkan meninggalkan comment ya kalau ada yang mau contactnya 🙂

 

PAO Entertainment

Kalau yang ini vendor untuk entertainment (musik) di acara resepsi. Mereka juga rekanan dengan Puspita Sawargi  dan saya juga taunya dari baca-baca di forum kalau permainan musik mereka bagus. Untuk service sih mereka ok ya, karna ga banyak juga hal yang diurusin kan. Palingan cuma kasih list lagu yang mau dipake, terus pilihan lagu waktu jalan masuk ke ruangan.

Nah dulu kan saya udah sempet share list wedding song apa yang mau kita pake, lagunya emang kebanyakan lagu lama sih. Habis gimana ya, old songs never die sih. Hihihi. Waktu list lagu saya kasih ke PAO mereka ga komentar apapun jadi saya anggep mereka udah tau semua lagu-lagu yang saya request.

Tapi di hari H nya, justru lagu yang saya tunggu-tunggu banget kok malah ga nongol ya. Padahal kita lagi jatuh cinta sama lagunya Everly Brothers-Let it Be Me. Terus waktu acara, ada beberapa lagu yang ga termasuk di list wedding song malah dibawain sama mereka. Gpp juga sih, karna toh lagunya juga enak dan mereka memang bagus bawainnya.

Cuma harusnya sih kalau ada lagu yang mau diganti confirm dulu ke saya, karna lagu yang saya tunggu-tunggu malah ga dimainin ternyata. Setidaknya, kalau lagu yang saya request mereka gatau ya bilang aja ke saya biar bisa diganti dengan lagu lain. Kalau listnya ga diikutin, terus ngapain saya repot-repot milih lagu kan 🙂

Tapi overall permainan musiknya memang enak dan singernya pun sesuai dengan request. Tinggal dari kitanya aja sih yang lebih make sure ke pihak PAO untuk list lagu apa aja yang mau dibawain.

Real

DSC_8498 1

“I woke up and saw you by my side,

You woke up and kissed me

I just want to hold you all day long,

Spending time together

Our happiness is embodied,

Such a blessing our love is build to last forever

My life with you become my reality

Happy valentine’s day my dear,

I love you and i will always do.”

– Bubu