Jogja Trip #1

Dalam rangka first anniversary kemarin, tadinya rencana mau short getaway yang deket sama Jakarta aja kayak ke Pulau Seribu. Pas lihat-lihat cottage buat nginep, ternyata harganya mahal-mahal banget tapi ga sebanding sama kualitasnya. Tempatnya banyak yang udah ga kerawat gitu, jadi males liatnya. Trus kalo mau nginep di rumah penduduk gitu si Bubu ga mau, hahaha payah. Seperti biasa pas lagi liat-liat tiket ada perbangan murah ke Jogja, pas banget kemarin kakak ipar juga baru pulang dari Jogja dan kayaknya seru sekalian wisata kuliner disana. Tapi jadinya dadakan banget karna ga ada rencana keluar kota kan, tiket juga baru dibeli H-2 sebelum berangkat 😀

Hari pertama sampai jam 11 pagi di Jogja dan kita rencana mau nginep di daerah Prawirotaman karna banyak penginapan murah disana. Sempet nyari angkutan dari bandara ke Prawirotaman, bisa naik Trans Jogja dan turun di halte Pojok Beteng Wetan trus lanjut naik becak atau naik taksi dari bandara. Pas lagi jalan keluar bandara, ada banyak taksi yang menawarkan jasa buat mengantar kita ke tujuan. Rencana mau nyari taksi di luar bandara, eh pas ada yang nawarin trus ditanya harga untuk ke Prawirotaman sekitar Rp 60rb, ga jauh beda sih kalau yang pake argo sekitar 40-50rb. Berhubung udah laper bener akhirnya kita deal menggunakan jasa taksi si bapak. Taksi di Jogja ada yang menggunakan argo, ada juga yang ngga. Kalau buat sehari-hari sih better pake yang ada argonya, biasa yang ga pake argo jatuhnya memang lebih mahal.

Sekitar 30 menit perjalanan, kita sampai di Tropis Guest House. Tempatnya sih sebenernya nyaman ya, rapi banget buat ukuran guest house. Bersih juga, tapi sayang saya ga terlalu sreg dengan kamarnya. Pencahayaannya kurang, dan tempat tidurnya kurang bersih -_- Akhirnya kita disana cuma semalem dan malam berikutnya pindah ke Puri Minggiran. Kelar naro barang di kamar, kita cari makan siang di sekitar hotel. Tadinya mau makan di Aglioo yang terkenal sama pastanya, tapi ternyata lagi di renov. Mau makan di Rumah Makan Bu Ageng ternyata mereka hari Senin juga tutup. Jadilah kita makan di Warung Putu Bujangga, yang menyajikan masakan Bali. Porsinya sih lumayan ya, tapi rasanya ga ada yang istimewa dan harganya agak kemahalan menurut saya.

IMG_2477Nasi campur Bali (IDR 40k)

IMG_2481Nasi Goreng Bali (IDR 40k)

Selesai makan siang kita jalan ke Taman Sari yang merupakan situs bekas kebun istana Keraton Yogyakarta, dibangun pada zaman Sultan Hamengku Buwono I pada tahun 1758-1765. Lagi-lagi kita naik taksi kesana karna ga ada angkutan umum yang lewat disana kecuali becak. Mau naik becak tapi males nawar kalau dikasi harga selangit. Murah sih argo taksinya cuma 10rb tapi minimal pembayaran 20rb ternyata. Hahaha nasib. Kalau ga salah tiket masuk Taman Sari untuk satu orang itu Rp 5rb. Tapi ada aja yang bikin sebel, waktu saya ngasih uang Rp50rb ke penjaga loket untuk beli 2 tiket, duit saya dilempar balik donk ke saya katanya ga ada kembalian, uang pas ajalah. Gileeeee balikin pelan-pelan aja ga bisa apa??? Ga perlu pake dilempar kali duitnya. Orang saya ngasih duitnya aja baik-baik kok ya dia balikinnya dilempar. Ga tau sopan santun. Karna emang ga ada uang pas, saya kasih 20rb ke bapak penjaga loket ini dan dia ngasih kembalian beserta tiket tanpa sama sekali senyum ataupun ucapan terima kasih. Ngasihnya pun juga sama sekali ga nyantai. Cih. Gimana orang mau balik lagi ya kalo pelayanannya aja kayak gini?

Begitu masuk gerbang, ada mas-mas berbaju batik minta tiket kita buat dibolongin tiketnya. Oh ya saya pikir dia petugas yang biasa jaga pintu masuk donk. Taunya kelar ngebolongin tiket dia malah ikutan masuk ke dalem sama kita dan kasih beberapa penjelasan mengenai Taman Sari. Baru deh saya mudeng ini kayaknya dia tour guide, bukan petugas yang jaga di pintu masuk. Beberapa menit awal selama dijelasin sama si mas ini panjang lebar saya jadi ga konsen takut bakal dipalak di akhir tour. Hahaha. Karna sama sekali ga ada pembicaraan mengenai tarifnya dia, dan saya masih bingung ini memang fasilitas yang udah include tiket apa bukan. Mau motong nanya juga ga enak karna orangnya lagi cerita panjang lebar dan orangnya keliatan baik. Hahaha. Tapi yaudahlah toh akhirnya memang ada baiknya juga pake tour guide jadi tau sejarah tempat ini. Foto-foto di Taman Sari ada di camera pocket semua dan belum dipindah karna card readernya ilang T_T

img_0046Taman Sari (source)

taman-sari (1)source

Singkat cerita setelah tour di dalam bangunan selesai, kita diajak muter ke pemukiman di belakang Taman Sari ini ke tempat-tempat yang menjual kerajinan tangan kayak lukisan maupun baju-baju handmade. Tapi karna emang ga berencana beli apapun, ya kita cuma ngikutin tour guidenya aja ngajak kemana. Begitu selesai, pas banget waktu menunjukkan pukul 3 sore dan Taman Sari juga sudah ditutup. Sempet bingung padahal pengunjung ramai, tapi kok tempatnya udah ditutup jam 3 sore. Ternyata, menurut cerita mas tour guide nya, jam segitu sudah saatnya berganti penghuni dengan penghuni di Taman Sari. Ini sih percaya ga percaya aja ya. Tapi kayaknya unsur mistis di Jogja memang masih cukup kuat ya,banyak denger cerita dari bapak supir yang besok nganterin kami jalan-jalan.

Tibalah saatnya menanyakan berapa tarif si Mas tour guide ini, tapi ternyata dia bilang kerelaan hati kita aja karna memang mereka ga menetapkan tarif disana. Si Mas ini pun menyampaikannya dengan sangat santun, kita malah jadi ga enak hati sendiri karna bingung mau kasih berapa. Ternyata kecemasan saya daritadi ga beralasan, udah takut dipalak duluan aja. Hahahahaa. Tapi menurut saya sih, alangkah lebih baiknya kalau mereka dari awal menawarkan secara terang-terangan aja untuk jasa tour guide ini. Pengunjung pun ga terganggu kalaupun ga pengen pakai jasa mereka. Karna di dalem saya ngeliat beberapa tour guide buntutin pengunjung yang memang ga mau pake jasanya. Lagipula kalau memang tarif tour guide ini reasonable dan ditulis secara terang-terangan, siapa tau banyak yang mau pakai jasa mereka karna memang sejarah di tempat ini juga cukup menarik kan.

Selesai dari Taman Sari, kita lanjut naik becak ke Progo. Progo ini sebenernya sih bukan tempat wisata ya, tapi tempat yang jual berbagai macam kebutuhan rumah tangga dari panci, piring, gelas, kompor, etc. Ngapain saya kesini? Soalnya mau liat piring! Hahahaha. Iya liat piring. Konon banyak piring yang motifnya cantik dan harganya miring disini. Hauahaha emak-emak banget ya gue? 😀 Dan ternyata memang banyak piring cantik dan murah, tapi sadar diri karna ga bisa beli banyak repot bawa pulangnya.

IMG_2491Baru nyampe udah mendung 😦 Ini lagi di becak ceritanya

IMG_2489Sekali-sekali selfie di becak, ngahahaha 😀

Dari Progo kita jalan kaki ke Malioboro, tapi apa daya hujan rintik-rintik pun turun. Eh tapi suasananya kok jadi romantis-romantis gimana gitu ya.. Kiri kanan becak, sesekali delman lewat, langit mendung, hujan rintik, gandengan tangan sama Bubu. Kurang soundtrack lagu Yogyakarta nya Kla Project aja 😀 Ah walaupun jalan melewati pasar-pasar, baju lepek kena hujan apalagi rambut, hati tetap senang :p

Oh iya sepanjang saya jalan kaki ke Malioboro ada banyak abang becak yang menawarkan jasanya untuk berkeliling Malioboro cukup dengan bayar Rp 5rb saja. Waktu cari-cari info tentang Jogja saya udah baca tentang jasa becak berkeliling Malioboro ini. Nanti kalau udah naik becaknya, kita bakal diajak berhenti di toko-toko di sekitar Malioboro, masuk ke dalam dan kalau bisa ya beli barang yang ada di dalam tokonya ini. Sebenarnya ga ada yang salah sih, cuma kebanyakan kasusnya penumpang dipaksa buat masuk ke toko dan beli barangnya. Kalau penumpang sama sekali ga beli barang di toko tempat mereka berhenti biasa abang becaknya bakal balik marah ke penumpangnya. Nah ini yang bikin jadi ga nyaman kan. Sebenarnya mau masuk ga masuk ke dalam toko, beli ataupun ga beli ya itu kan haknya penumpang ya. Kalau sampai dipaksa-paksa apalagi diomelin karna ga beli barangnya kan jadi ga etis. Jadi berasa ditipu kan, udah bayar becak malah dipaksa-paksa buat beli barang.

Dan sepanjang jalanan itu ada banyaaaakkk banget yang nawarin. Eh tiba-tiba ada satu abang becak yang lewat di sebelah kita bilang, “Neng itu kalau ditawarin becak 5ribu keliling Malioboro jangan mau, nanti ditipu itu.” Ah ternyata masih ada juga abang becak yang jujur.. Kalau kayak gini saya malah jadi kasian sama becak yang jujur, soalnya orang pasti bakal lebih wanti-wanti dan milih-milih kan seandainya pun mau naik becak di Malioboro. Kasian yang jujur tapi malah jadi sepi pengunjung.. 😦

Pas sampai di depan Mirota hujan deras mengguyur. Mampir dan liat-liat sebentar terus kita pulang ke Prawirotaman untuk dinner di Via Via Cafe. Banyak yang rekomen tempat ini karna makanannya enak. Ada bakery juga di sebelah cafe, dan kuenya juga enak 🙂 Saya pesan Spaghetti Bolognese with bacon :p rasanya enaaakk, kejunya berasa banget. Satu lagi punya bubu lupa namanya apa, tapi rasanya juga enak. Harga dan kualitasnya sebanding 🙂

IMG_2498

IMG_2499

Bersambung ke postingan selanjutnya ya..Happy weekend! 🙂