Serunya ngisi rumah

Interior-Rumah-Minimalis-Type-36-2source

Apa rasanya pindah rumah? Senenggg.. Ahh rumah ini memang nyaman banget, walaupun ga terlalu besar tapi udah lebih dari cukup buat kita berdua. Ada ruang tamu, 2 kamar, dan dapur yang letaknya nyambung sama halaman kecil di belakang rumah. Kalau rumputnya udah tumbuh semua, ga sabar mau naro tanaman lain disana supaya makin enak dilihat. Belom tau sih mau nanam apa, dan ga tau juga gimana cara nanam bunga-bungaan belom pernah. Mungkin teman-teman punya saran enaknya tanam tumbuhan apa dulu ya yang gampang dirawat? Kalo yang susah takutnya belum juga numbuh uda keburu mati :p

Yang bikin cape dari pindahan rumah ini ya unpacking barang yang dibawa dari apartemen kemarin. Cukup takjub ngeliat barang yang dibawa ternyata banyak juga. Padahal cuma perintilan loh karna kan kita juga belom beli furniture waktu kemarin di apartemen.

Terus terus yang bikin seneng lagi itu sensasi waktu kemarin furniture satu-satu masuk ke dalam rumah. Tempat tidurlah, rak tv, sofa, sama isi rumah yang lain. Barang-barangnya pun udah kita hunting dari sekian banyak toko furniture yang sesuai sama selera dan kantong pastinya. Waktu kemarin barang mulai dianterin seneng banget liatnya. Liat rak tv ditaro di ruang tamu, lemari pakaian masuk kamar, sofa di ruang tamu. Sepele sih ya, tapi asli seneng banget rasanya :)) Apalagi buat ngisi dan ngontrak rumah ini hasil ngorek tabungan berdua *menatap nanar buku tabungan* Ga sia-sia hasil jerih payah kerja kemarin berbentuk jadi barang buat ngisi rumah. Mudah-mudahan bisa nabung buat jalan-jalan juga yaa nanti 🙂

Sekarang yang masih belom ada di rumah itu rak piring, belom sempet nyari-nyari lagi dan belum nemu yang cocok juga sih. Jadilah itu piring dan wajan-wajan masih menempati kardus pindahan. Selain pindah rumah, hal lain yang bikin saya semangat ya waktu hunting barang-barang kecil buat di rumah donk. Sekarang jadi keranjingan masuk ace atau informa, atau setiap ada toko mebel atau toko apapun yang ngejual peralatan buat di rumah bawaannya pengen dimasukkin. Kalaupun ga dibeli setidaknya window shopping juga udah puas *mudah terpuaskan* Apalagi nih ya, apalagi kalau budgetnya tak terbataaasss… Ohhhh aku mauu beli segala peralatan yang ada di ace….. *diserut sama Bubu*

Beberapa hari sebelum pindah kemarin kan kita udah kelar nyari furniture yang besar, saya nyeletuk sama suami waahh akhirnya udah selesai ya pencarian kita.. Terus 2 hari setelah pindah eh ada aja yang mau dicari dari bed cover lah, gantungan baju, rak piring, sampe lap tangan coba. Kelar beli perintilan minus rak piring saya bilang sama Bubu, “wah udah selesai nihh pencarian kita, uda lengkap kayaknya tinggal rak piring.” Eh trus dia nyeletuk “Kemarin juga katanya udah selesai pencariannya tapi tetep aja masih banyak yang dicari. Kayaknya ini bakal jadi pencarian yang ga ada ujungnya.” *lalu lompat dari mobil* Hahahahaha iya juga sih ya rasa-rasanya ga bakal selesai pencarian ini. Apalagi kalo tiap minggu ke ace hardware mah ga bakalan kelar yang mau dicari :))

Tapi tenang aja masih bisa kok ini nafsu buat berburu pernak pernik rumah ditahan sementara. Belinya barang-barang yang penting dulu aja, kalo ngga ntar budgetnya keburu abis gegara beli barang ga penting yang lucu-lucu. Walaupun pindah-pindahan rumah ini cukup menguras tabungan dan mesti pending sementara rencana jalan-jalannya, tapi ya kok rasanya tetep seneng ya.. 🙂 Setiap habis pergi dan pulang ke rumah saya bener-bener ngerasain yang namanya home sweet home. Kalau pergi keluar bawaannya pengen cepet pulang ke rumah, makanya kita berusaha sebisa mungkin supaya isi rumah dan barang-barang di dalamnya bikin rumah jadi nyaman *alibi buat beli pernak pernik di ace* :p

Ada ngga sih yang ngerasa seneng banget juga waktu pertama beli-beli barang buat di rumah? Apa ini sayanya aja ya yang ga bisa nahan nafsu belanja :))

Pindah rumah?

movinghouse[1]source

Berhari-hari kangen ngeblog tapi lagi bingung apa yang mau ditulis. Jadi kali ini mau cerita aja tentang rencana kita buat pindah rumah. Pas kemarin nikah itu kita mutusin untuk tinggal sementara di apartment karna saya masih kerja, biar ga kejauhan dari kantor kalau berangkat. Tapi definisi ga kejauhan di Jakarta ini kan tetep aja 2 jam berangkat dan 2,5 jam kalau pulang. Tau sendirilah ya macetnya kayak gimana jalanan disini. Kalau lagi sial, pulang beda waktu 5 menit aja bisa setengah jam lebih lama sampe rumahnya. Tinggal di Jakarta emang bakalan tua di jalan sih kayaknya.

Akhir tahun kemarin emang ada rencana untuk pindah ke Bogor yang lebih deket sama tempat kerja suami, tapi karna satu dan lain hal sementara kita perpanjang sewa di apartment ini. Berhubung sekarang saya bantuin kerjaan suami, ga ada masalah lagi dengan jarak dari rumah ke kantor.  Setelah hampir 6 bulan tinggal di apartment, akhirnya kita mutusin untuk pindah ke rumah. Salah satu pertimbangan karna biaya sewa yang cukup mahal dan ruangan di apartment kan memang terbatas ya. Sedangkan kita berdua anaknya gratakan, jalan kemana-mana kaki mentok kena tempat tidur, nyenggol ini itulah. Trus anehnya disini biaya listrik kok rasa-rasanya bisa lebih mahal daripada waktu saya tinggal di rumah yang diisi sama 5 orang ya. Hahaha.

Enaknya tinggal di apartment, memang letaknya yang strategis mau kemana-mana gampang dan ga cape di jalan. Sedangkan kalau di rumah, berhubung kita dapet rumah di Cibubur pasti jadi lebih jauh kalau mau pergi plus jam kena macet di jalan pasti lebih banyak. Tapi puji Tuhan kemarin kita dapet rumah yang ga disangka-sangka cocok banget. Rumahnya cantik, nyaman, harganya pun masih masuk sama budget. Masih ngontrak juga sih, sambilan ngumpulin tabungan buat beli rumah yang harganya makin hari makin ga masuk akal. Doakan saja yaa 🙂

Padahal tadinya kita udah pesimis ga bakal bisa pindah karna belum nemu rumah yang cocok, eh pas minggu lalu hunting ketemu juga sama rumah ini dan sesuai banget sama yang kita pengen. Memang jodoh ga akan kemana ya.. Terus karna kemarin masuk apartment yang full furnished, otomatis kita juga mesti nyari semua furniture untuk rumah dari awal *korek tabungan dalem-dalem* Tapi ya sekali lagi puji Tuhan tabungan masih mencukupi walaupun belinya juga masih nyicil-nyicil buat yang penting dulu kayak tempat tidur, lemari, dll. Walaupun kayaknya jadi harus mengubur hasrat buat belanja travelling tahun ini, ya gpplah yang penting rumah keisi dulu itu juga udah seneng 🙂

Memang sih setelah saya pikir-pikir harusnya dari awal nikah kita tinggal di rumah aja, karna selain lebih hemat biaya sewa, furniture juga setidaknya udah milik sendiri. Sekarang jadi mesti ngisi rumah lagi dari awal. Soalnya kemarin itu emang udah ga sempet kalau mesti nyari rumah dan isinya karna waktunya mepet dan padat tiap minggu nyiapin perintilan nikahan. Anggap saja hikmahnya jadi tau gimana rasanya tinggal di apartment. Dan memang enak sih soalnya dari dulu juga penasaran tinggal di apartment itu gimana. Rasa-rasanya kayak di hotel tapi ga ada cleaning servicenya :p

Ga enaknya ya kalo lagi berantem ga bisa kemana-mana walaupun gemeeeessss. Yang diliat lu lagi lu lagi, mentok kabur ke kamar mandi. Tapi sedih banget kan udahlah lagi berantem masa lari ke kamar mandi. Hahaha. Mungkin karna berantemnya juga di ruangan yang sama, jadinya kita kalau lagi berantem baikkannya juga cepet. Gerah soalnya ngambek sama orang, tapi orangnya duduk persis di sebelah kita -_-

Mudah-mudahan rencana pindah-pindahan ini lancar sampai nanti awal bulan. Seneng ngisi-ngisi rumah, hunting barang-barang yang mau dibeli, dan nanti bakal punya ruang ekstra buat gelindingan dari 1 ruangan ke ruangan lain horeeee ;))

Cerita donk pengalaman kalian dulu waktu pertama nikah dan pindah rumah gimana? 🙂