Nikah muda?

marriagesource

Lega akhirnya tulisan ini bisa selesai juga setelah sekian lama mendekam dan berlumut di draft wordpress 😀 Lanjutan dari post yang ini ya, masih 1 seri 😀

Nikah muda. Ada yang setuju, ada juga yang ga setuju. Ada yang bilang sayang kenapa harus nikah selagi masih muda, harusnya masa muda itu dinikmati dulu, kalau udah terikat ga enak jadi ga bebas. Mau ngapa-ngapain juga susah. Harusnya selagi muda waktunya dipakai dulu buat ngejar karir, nanti kalau udah nikah kan susah. Atau memutuskan nikah di usia muda itu rasanya seperti tindakan yang terlalu tergesa-gesa. Istilahnya belum cukup umur untuk mengarungi kehidupan rumah tangga. Dan buat yang ga masalah tentang nikah muda, tentu mereka berpendapat sebaliknya.

Terus saya yang mana? Ya yang setuju donk, secara saya juga nikah muda. Ahahahaha. Tapi sebelumnya, silahkan baca postingan saya disini mengenai pendapat saya tentang pernikahan. Ya walaupun kehidupan pernikahan kami memang masih seumur jagung, setidaknya saya yakin keputusan itu saya ambil bukan karna dimabuk cinta dan lalu jadi buta karna cinta.

Apapun alasannya, saya tetap menghargai orang yang memutuskan untuk tidak menikah dulu di usia muda. Saya yakin setiap orang punya rencana dan prioritas yang berbeda. Rencana dan prioritas hidup si A belum tentu serupa dengan si B dan juga sebaliknya. Jadi postingan ini bukan untuk menentang mereka yang memilih untuk tidak menikah di usia muda, just my two cents tentang pilihan saya menikah muda.

Menjelang pernikahan kemarin ga jarang saya menemukan orang yang lebih tua mencibirkan mulutnya waktu tau saya memutuskan untuk menikah. Menyesalkan kenapa saya memutuskan untuk menikah padahal saya masih muda. Harusnya dipakai dulu sepuasnya untuk main dan kerja. Kalau udah nikah semuanya udah beda dan ya belum tau aja sih susahnya nikah gimana. Pake embel-embel nanya yakin ga bakal nyesel? Begitu katanya. Tapi masalahnya, saya ga kenal dekat dengan orang ini, kita hampir ga pernah ngobrol, dan menurut saya perihal memutuskan kapan saya menikah adalah hal yang sifatnya pribadi. Jadi kenapa harus orang lain yang ga dekat sama sekali dengan saya merasa menyesal atas keputusan yang saya ambil? 😀

Untuk saya sih seperti ini, menikah itu bukan berarti seperti kita seolah-olah masuk kandang burung dan ga akan keluar lagi selamanya. Jadi masalah kebebasan setelah menikah ya itu tergantung dengan keputusan yang sudah dibicarakan dan disetujui masing-masing pasangan. Untuk hal-hal tertentu memang ada batasannya, misalnya waktu dulu single kalau pergi dengan teman bisa pulang pagi atau pulang ga pulang suka-suka hati. Nah kalau setelah nikah, iya masa sih ga mau pulang ketemu suami atau istri? Tau diri donk pulangnya jam berapa. Atau kalaupun mau pulang telat ya harus ngabarin pasangan biar yang satunya ga cemas di rumah. Kalau setelah nikah malah ngerasa kayak tinggal di kandang burung, berarti salah Anda yang ga kenal dengan pasangan terlebih dulu sebelum memutuskan menikah.

images (4)source

Buat saya definisi menikmati masa muda kadang jadi rancu. Ada yang bilang selagi muda harusnya dinikmati, mau pergi kemana dan sama siapa aja ga ada yang ngelarang, atau mau ngapain aja bisa bebas. Balik lagi ke gaya hidup dan prioritas yang berbeda. Mungkin memang ada yang menikmati kebebasan seperti itu. Tapi kalau saya bisa menghabiskan masa muda dengan orang yang tepat kenapa tidak? Lagipula sudah hampir 10 tahun saya menikmati masa muda dengan orang yang sama, seneng-seneng aja tuh 🙂

Dan masalah ngejar karir? Semuanya balik ke pasangan masing-masing. Kalau setelah nikah lantas jadi ga bisa kerja karna dilarang suami padahal masih pengen banget kerja, terus jadi misuh-misuh ya salah sendiri kenapa ga diomongin sebelum nikah sik? Hei, menikah itu bukan akhir dari segalanya. Banyak kok wanita yang sukses dalam karirnya bahkan setelah dia menikah pun, ya asal dibicarakan dulu sama calon suami sebelum kalian nikah. Saya sendiri ga lama setelah menikah dan melalui diskusi panjang dengan suami memutuskan untuk berhenti kerja kantoran. Bukan, bukan karna saya nikah dengan konglomerat dan tinggal ongkang ongkang kaki hamburin duit suami. Rumah aja masih ngontrak, duit siapa yang mau dihamburin? 😀 Tapi karna saya dan suami sama-sama sepakat untuk ngebangun usaha yang lagi suami jalani dari bawah. Ini yang kadang suka orang banyak salah kaprah, dikira karna saya udah nikah dan usaha suami udah enak, lantas saya berhenti kerja dan hidupnya jadi enak damai dan tentram berlimpah uang. Meeennn, Jakarta itu keras! Ga ada orang yang bisa bertahan hidup kalau ga kerja keras, kecuali istrinya konglomerat! Dan mengenai usaha suami udah enak? Tau darimana mas? Situ dukun?

Begini loh, kalaupun keadaan sedang sulit kan ga mesti saya umbar di semua socmed “Duh gw lagi susah banget nih, duit aja ga punya.. Bagi duit donk..” Atau “Ya ampun, hidup susah banget sih. Kerja aja susah, makan susah, napas susah, susahnyaaaa…!!”

fb-drama-lolNgakak bacanya 😀 (source)

Buat saya status di social media yang selalu update tiap 1 menit dan ngeluh tentang susahnya hidup ga berguna buat orang lain, dan ga ada urusannya juga sama orang. Memang kalau kita lagi susah seluruh dunia harus tau gitu? Kalau saya jarang bikin status ngeluh di fb atau twitter atau path dan nongol cuma untuk sharing tentang hal-hal yang menurut saya menyenangkan bukan berarti hidup saya juga cuma ongkang ongkang kaki doank. Ini kok saya jadi emosi sendiri ya, terlalu larut sendiri dalam tulisan. Hahahaha.

Jadi ngalur ngidul, tapi intinya pandangan tentang orang yang nikah muda karna mau hidup enak hambur-hambur duit suami ga berlaku buat saya dan please oh jangan menggeneralisasikan setiap orang itu pasti sama. Karna saya sendiri dan suami ngalamin yang namanya nyari duit itu susaaaaahhh banget jek, naik turun kayak jet coaster, mungkin kalau air mata ditampung udah gatau ada berapa ember. Ga ada tuh bisa hidup enak kalau ga kerja keras kecuali kalau kau punya pohon dan kolam duit di belakang rumah.

swimming-pool-042412-5source

bisa juga yang ini

money-tree-11source

Yang terakhir mengenai belum cukup umur. Saya sih ngeliatnya umur itu ga menjadi jaminan kedewasaan seseorang. Memang yang lebih tua punya pengalaman lebih banyak daripada yang muda, dan itu sesuatu yang tetap harus dihormati sama orang yang usianya lebih muda. Walaubagaimanapun, yang lebih tua melewati lebih banyak hal daripada yang muda. Tapi jangan juga jadi memandang sebelah mata sama yang lebih muda. Usia yang lebih tua ga selalu menjamin kedewasaan dalam berpikir atau bertindak dan ga selalu juga yang lebih muda itu kenak-kanakan.

Menurut saya di umur berapapun seseorang memutuskan untuk menikah ya ga memberikan jaminan apapun. Bisa jadi yang nikah muda tapi alasan ngada-ngada ya berarti memang ngasal ambil keputusan, tapi belum tentu yang nikah di umur yang lebih tua udah pasti akan 100% juga berhasil pernikahannya semata karna yang usia yang lebih tua itu lebih dewasa. Kalo yang lebih tua memutuskan untuk nikah tapi alasannya ngasal gimana hayo? Misalnya ya, yang penting nikah deh daripada ga laku, umur udah mepet soalnya 😀 Bagaimana cara membenarkan alasan dangkal tersebut? Ada juga yang kayak gini kan.

Bukannya saya juga udah jadi orang dengan pemikiran yang wise dan dewasa banget ya, masih jauh dari itu. Tapi setidaknya saya punya alasan dan pertimbangan tertentu yang ga mungkin saya ceritakan satu-satu ke setiap orang yang nyinyir dengan keputusan saya untuk nikah muda. Tapi ga saya pungkiri juga memang ada orang-orang yang menikah muda dengan alasan konyol misalnya supaya bisa ketemu setiap hari. Ah nanti kalau dibahas lagi ini ga bakal kelar postingannya, hahaha 😀

Jadi panjang banget postingan ini, maafkan ya 😀

What do you think? Feel free to comment 🙂

It’s what you choose to believe!

Beberapa minggu belakangan ini saya lagi mikir, ternyata yang kalo katanya orang-orang kekuatan pikiran itu nyata, beneran ada ya. Hahaha. Selama ini sih saya selalu belajar buat mempercayai bahwa apa yang saya pikirkan itulah yang akan terjadi. Tapi ya buat orang yang cukup pesimis dan penuh dengan pikiran negatif kayak saya, itu jadi hal yang lumayan susah untuk dilakukan. Belum dimulai aja kadang saya ga yakin bisa ngedapetin apa yang saya mau. Hahaha ya i know, ini lg berusaha untuk jadi orang yang lebih positif kok 🙂

But somehow, deep down in my heart i know that someday i’ll get what i want. No matter how hard the process or how long must i wait. Di tengah-tengah semua keraguan saya, entah gimana selalu ada sebagian kecil dari diri saya yang yakin bahwa saya pasti bisa ngedapetin apa yang saya mau.

Dan setelah saya rangkum, ternyata beberapa hal yang saya dulu pikir akan saya dapatkan beneran udah terjadi loh. Contohnya :

1. Jadi wanita karir alias cewe kantoran

Dulu, dari SMP saya selalu pengen jadi wanita karir alias cewe kantoran. Karna kayaknya keren aja di bayangan saya dulu kita tiap hari ke kantor pake baju rapih, punya kerjaan dan punya uang sendiri. Dan pada nyatanya sebelum lulus kuliah pun saya udah bisa kerja kantoran. Ya walaupun ga persis dengan bayangan saya dulu pake rok dan kemeja rapih, tapi ternyata saya lebih nyaman dengan ngantor pake baju santai begini xp (anak agency ceritanya).

2. A better life 🙂

Di masa-masa tersuram kehidupan saya waktu SMP, SMA, bahkan sampe saat kuliah karena keadaan ekonomi keluarga saya yang lagi drop, kesehatan orangtua saya yang memburuk, saya selalu percaya bahwa keadaan saya nanti pasti akan jadi lebih baik. PASTI. Entah kenapa saya selalu percaya bahwa kelak saya akan punya kehidupan yang lebih baik dan tentunya kondisi ekonomi yang lebih baik.

Memang ya, di saat kita lagi putus asa, harapan lah yang satu-satunya akan menjadi kekuatan kita. Kalau buat saya sendiri ya, i can’t live without hope. Hope is how we live. Hope is what gets us from one day to the next.

Walaupun memang keadaan keluarga saya belum pulih seutuhnya, tapi saya sangat bersyukur melihat bagaimana Tuhan bekerja di kehidupan kami. Setidaknya untuk saya pribadi, sejak beberapa tahun belakangan ini saya sudah bisa menghidupi diri sendiri. Sedikit meringankan beban orang tua saya dari ngidupin dan bayar kuliah saya. Bahkan walaupun belum banyak, at least sudah ada yang bisa saya berikan untuk mereka. Dan saya ngeliat ini semua sebagai tanda-tanda awal bahwa hidup saya sedang menuju ke arah yang lebih baik 🙂

3. Jalan-jalan ke luar negeri

Dulu waktu dengar cerita tentang teman-teman saya yang sering keluar negri dan liburan dengan keluarganya, saya kepengen bgt buat keluar negri. Beneran asli kepengen pake banget! Tapi apa daya kondisi keuangan yang dulu pas-pasan dan kalaupun ada uang saya memilih buat bayar uang kuliah atau ditabung aja. Eh semenjak kerja saya bisa loh akhirnya keluar negri. Ada aja jalannya, entah ikutan outing di kantorlah, sampe nabung sendiri dan dapet tiket murah untuk pergi travelling. Tapi saya pribadi sih lebih seneng pake duit sendiri, puasnya beda soalnya :p

4. Nikah muda!

Karena saya sudah mulai pacaran sama si Bubu dari SMP, jadilah saat SMA saya punya cita-cita untuk nikah muda. Iya, nikah muda. Tapi ya tentunya ga semata-mata karena dimakan cinta ya, menurut lo aje emang makan cinta doank bisa ngidupin anak sama bini lo ntar??

Dan tau gak, kejadian beneran loh! Asli deh. Padahal dulu sempet ga yakin akan bisa nikah muda. Walaupun setelah keputusan ini diambil, ga sedikit orang yang mencibir saya karena memutuskan untuk nikah muda. Iya, gue nikah di umur 22 tahun? Terus kenapa? Menurut saya mau nikah di umur muda ataupun tua ga akan menjadi jaminan kebahagian dan keutuhan rumah tangga lo kok. Yang diperlukan itu kan kematangan secara emosional kedua belah pihak dan tentunya materi buat ngidupin keluarga. Ya biasanya sih kalaupun saya ngomong kayak gini akan ada aja orang yang dalam hati bilang, “ah elo cuma anak kecil, belum tau asam garamnya hidup, apalagi kalo udah nikah ntar.”

Masih banyak yang mau saya ceritakan tentang nikah muda, nanti saya lanjutkan di post selanjutnya saja ya :p

5. Beli gadget hasil keringat sendiri

Waktu temen-temen saya gadgetnya udah canggih-canggih, saya akan stick dengan apa yang sudah saya miliki, karena toh masih bisa digunakan (misalnya hp). Faktor lainnya ya balik lagi ke masalah keuangan. Keadaan kan ga memungkinkan saya untuk ngikutin gaya hidup mereka. Tapi saya ga pernah merasa ini jadi masalah besar, yang jadi masalah adalah kalo lagi ketemu orang yang suka pamer-pamer gadget mereka, terus pake mencibir gadget yang digunakan orang lain. Padahal sampe detik ini itu gadget juga dari duit orangtuanya kan. Saya selalu yakin toh suatu hari nanti saya bisa beli sendiri kok kayak yang dia punya. Dan pake uang sendiri tentunya, bukan pake duit orang tua buat dihambur-hamburin dan beli gadget-gadget canggih biar kece. Ya setidaknya sekarang saya sudah bisa beli gadget yang saya mau. Yang menurut saya sudah cukup bagus dan sama fungsinya dengan gadget bagus lainnya 🙂

Perlu saya tekankan, saya bukannya membenci orang-orang beruntung yang bisa dibeliin gadget bagus oleh orangtuanya, yang saya ga suka adalah di saat ada yang nyindir orang lain yang ga punya gadget sama alias kemampuan keuangan yang sama kayak mereka. Ga semua orang punya duit banyak dan orangtuanya tajir kan? Kenapa harus dikata-katain gadget yang dia punya?

3

Kalau mau ditulis sisanya sih masih banyak point yang dulu saya pikir ga mungkin, tapi satu persatu malah udah terwujud. Coba nanti saya lanjutkan lagi. Itung-itung buat saya baca beberapa tahun yang akan datang jadi bisa intropeksi diri.

Intinya, keadaanlah yang membentuk saya menjadi seperti sekarang. Bukan, bukan berarti apa yang saya dapetin sekarang ini pure hasil kerja keras saya, saya yakin ini terjadi karena Tuhan mengijinkan saya untuk mengalaminya. Dan ini salah satu berkat Tuhan yang ga pernah berhenti untuk saya syukuri.

Saat-saat sulit dalam hidup saya membentuk saya menjadi pribadi yang harus bisa survive. Yang mampu nunjukkin kalau saya akan menjadi lebih baik daripada orang lain. Dan saat kita mempercayai apa yang kita pikirkan, maka itulah yang nantinya akan terjadi 🙂

It’s what you choose to believe that makes you the person you are.