Knitting Project #4 & 5 : Slippers & Rollin Beret

Processed with VSCOcam with f2 presetSlippers & Rollin Beret

Udah lama ga update knitting wip, walaupun begitu masih tetep nyicil kok dikit-dikit. Oh iya setelah kemarin bergelut dengan teknik megang jarum yang enak akhirnya sekarang udah mulai nemu rhythm nya. Walaupun masih agak lambat tapi seneng karna mulai nyaman 🙂 Jadi buat yang lagi belajar jangan bosen ngerajut terus nanti ketemu sendiri rhythm dan cara yang enaknya gimana.

Setelah knitting project terakhir, saya jadi ketagihan buat bikin topi tapi kali ini bener-bener ngikutin pattern. Kalau yang kemarin itu kan ikutin pattern tapi dengan ukuran jarum dan benang yang berbeda, jadi ya hasilnya juga agak-agak gitu deh 😀

Awalnya yang saya buat duluan itu slippers karna tangan gatel pengen ngerajut tapi belum nemu pattern topi yang sreg. Bikin slippers ini juga gampang banget, ga serumit yang saya pikirkan. Cuma memang perlu latihan waktu mau menyambung rajutan jadi slippers. Kemarin akhirnya saya coba dengan 2 cara, yang satu dijahit biasa dan yang satu menggunakan kitchener stitch. Dan ternyata memang yang hasilnya paling bagus dan nyaman waktu dipake itu, rajutan yang disatukan dengan kitchener stitch. Waktu dipake jadi ga ada jahitan yang mengganjal. Walaupun ceritanya sepasang slippers tapi hasilnya agak beda gak apalah namanya juga masih belajar ya :p Lagian ga keliatan ini kalau ga angkat kaki 😀

Processed with VSCOcam with f2 presetKeliatannya kecil, tapi pas dipake melar kok 😀

Processed with VSCOcam with f2 presetBagian bawah slippers yang disatukan dengan jahit biasa

Processed with VSCOcam with f2 presetBagian bawah slippers yang disatukan dengan kitchener stitch, lebih nyaman pas dipakai

Terus untuk bikin topi nya kali ini saya coba knitting in round karna jarum yang dipake juga udah circular needle. Kemarin walaupun pake circular needle tapi buat nyatuinnya tetep pake teknik jahit biasa. Kalau merajut dengan cara knitting in round hasil rajutannya udah otomatis nyambung tanpa perlu kita jahit lagi. Cuma untuk bagian crown shaping dan mulai decrease emang perlu banget DPNs sih. Kalo ngga ya kayak saya keribetan sendiri. Hahaha.

Processed with VSCOcam with f2 presetRollin Beret

Processed with VSCOcam with f2 presetBagian atas topi

Processed with VSCOcam with f2 presetDetail

Satu hal yang bikin saya betah sama knitting ini karna tiap habis ngelarin 1 project jadi lebih terpacu buat bikin project lain yang mudah-mudahan juga lebih bagus hasilnya. Walaupun pattern topi dan slippers ini memang masih buat pemula tapi ngeliatin pas uda jadi tuh hati puas banget 🙂

Untuk pattern bisa di dapat di sini dan di sini.

Happy knitting! :*

Knitting Project #3 : Rib Hat

Processed with VSCOcam with t1 preset

Setelah mati suri beberapa bulan akhirnya kesampean juga kemarin ngerajut topi. Berhubung 2 project pertama kemarin ngerajut syal (disini dan disini), jadi iseng pengen nyobain bikin topi. Nemu patternnya juga udah lama, namanya Chunky Rib Hat. Saya lupa dari mana persisnya, tapi di softcopy tertulis sumbernya (mittenandmakings.blogspot.com). Terus sesuai dengan nama pattern, topi ini harusnya dirajut menggunakan jarum dan benang yang besar (5,5mm). Berhubung waktu itu belum punya tapi ngebet pengen ngerajut jadi dibikin dengan benang dan jarum seadanya (4 mm) dan jadinya ga bisa disebut sebagai chunky rib hat lagi donk 😀

Kesalahan saya adalah di setiap pattern itu biasanya ada gauge yang harus kita ikuti supaya hasil rajutan sama dengan yang ada di pattern. Nah berhubung benang dan jarumnya udah beda ukuran, dan saya pun kemarin males nyari tau tentang yang namanya gauge jadinya topinya rada kekecilan. Pas dipake semacam jadi topi kurcaci gitu. Hahahaha. Dan disinilah saya baru mengerti tentang pentingnya gauge, karna tarikan tangan dalam merajut itu biasanya berbeda-beda jadi kita harus menyesuaikan dengan gauge dari pattern dengan cara cari ukuran jarum yang dapat memenuhi gauge. Saya juga bingung sih menjelaskannya dan belum nyoba praktekin juga. Hahaha ga jelas sendiri.

Anyway, apapun hasilnya saya tetep seneng sih karna akhirnya bisa jadi topi beneran 😀 Walaupun masih rada berantakan sana sini tapi makin semangat buat belajar merajut. Emang sih saya akui ini kemampuan merajut saya lama banget berkembangnya padahal pas liat di blog pertama mulai itu bulan Februari. Tapi baru bisa menghasilkan 3 biji rajutan. Sedih *nangis di pojokan* Syukur-syukur kalo tangannya bisa makin lentur macam knitter yang suka posting di youtube itu. Oh iya ada loh world’s faster knitter yang bisa merajut 118 stitch dalam 1 menit. Gile. Bisa liat videonya disini dan disini. Sampe mangap saya nontonnya. Hahaha.

Processed with VSCOcam with f2 presetKepuasan setelah merajut itu ya pas liat barangnya jadi 😀

Processed with VSCOcam with f2 preset

 

Happy kniting! :*