Hasil foto Hi-Light

???????????????????????????????????????Kl yang kayak gini muka saya busuk banget pasti. Hahaha  (source)

Review yang pertama bisa dilihat di sini. Album foto yang saya kira bakal dikirim 1 taun lagi akhirnya sampe juga kemarin. Saya sih cuma bisa berharap dengan jangka waktu yang super lama dimana semua keluarga udah ngomel-ngomel pengen liat, ya setidaknya hasil fotonya memuaskanlah gitu.

Pas pertama liat packaging album fotonya bagus. 1 poin plus. Jadi album fotonya ditaro di box hitam tebel yang bahannya juga cukup bagus. Ada 3 dvd juga di dalamnya, 1 cd foto mentahan, 1 cd foto yang udah fix, dan 1 lagi dvd video acara nikahan. Pas kemarin-kemarin saya tanya di sms, dibilangnya ada 1 dvd video mentahan, kirain video sepanjang acara yang belum diedit taunya pas saya cek sih ga ada. Yang ada cm 1 video berdurasi sekitar 9 menit yang udah diedit. Tapi yaudahlah ya itu juga udah cukup kayaknya.

Lalu mulai cek album nikahan, untuk halaman-halaman awal sih oke aja begitu ke belakang mulai deh ada halaman-halaman yang ngawur. Ga ngerti itu email revisi yang kemaren saya kirim dibakar apa didelete langsung sm mereka jadi ga dibaca requestnya. Padahal saya udah make sure berapa kali kl yang bagian itu harap dibuat sesuai request karna banyak foto keluarganya.

Dan layout yang dipake pun ga penting banget karna ngambil space yang cukup banyak di bagian atas dan di bawah setiap halaman. Jadi ukuran foto utamanya malah ga terlalu besar. Ini juga salah saya sih karna ga saya tanyain seberapa besar space yang bakal kepake buat layout. Saya kira ga akan terlalu banyak jumlahnya. Karna ya namanya album foto yang penting kan foto-fotonya supaya keliatan bukan layoutnya.

Sebenernya saya kemarin sempet mau nanya tentang layout ini, tapi berhubung ngeliat service dan sikap mereka kayak gitu waktu saya kasih revisi banyak, saya skip aja deh daripada albumnya kelar 5 taun lagi.

Masalah foto-foto miring yang kemarin saya terima mentahannya, di album ga terlalu keliatan miring karna udah diedit dan dicrop bagian yang miring. Dan emang ga masalah sih pas dilihat. Tapi gimana ya saya kok ga terlalu setuju karna mereka bukannya ngandelin foto asli tapi yang penting ngeditnya aja. Kurang profesional rasanya kl sebagai fotografer cuma bergantung sama editan. Tapi ya ini mah sotoy2nya saya aja ya :p

Begitu album dibawa ke rumah ibu mertua, mencak-mencak juga dia liat album fotonya. Ngomel panjang lebar karna setelah nunggu 3 bulan kok hasilnya cuma kayak gitu. Sedangkan saudara udah banyak juga yang nanya-nanya ke dia. Ya namanya orang Batak kan pasti banyak keluarga yang terlibat ya. Fotonya juga ga keliatan karna terlalu kecil. Laluuu saya mau bilang apa, ya cuma bisa senyam senyum aja.

Kemarin sempet niat mau telfon vendor ini untuk protes kok albumnya ga dibuat sesuai dengan revisi yang saya kasih? Tapi yaudahlah ya nasi udah jadi bubur. Lagian ntar saya dibilang ngubah 100% layoutnya lagi. HAHAHA.

Saya sih fair-fair aja ya orangnya, kl bagus ya saya bilang bagus. Saya akuin service mereka sigap dan bagus banget waktu pertama tektokan untuk hari H, orangnya pun juga ramah. Tapi setelah hari H dan setelah dibayar 0 besar deh servicenya. Jadi lebih baik coba survey dulu sebelum pilih vendor, apalagi untuk dokumentasi pernikahan yang cuma ada 1 biji dan 1 kali seumur hidup. Happy hunting!

Dokumentasi – Hi Light (Paket PS)

artfoolgarden1source

Dari kemarin udah mau nulis review tentang vendor yang satu ini. Tadinya sih mau tunggu album fotonya selesai dan udah di tangan. Tapi kayaknya  buat nunggu album fotonya dikirim perlu waktu 6 bulan lagi.

Vendor dokumentasi yang kemarin saya pakai merupakan paketan dari Puspita Sawargi.  Kita pilih Hi-Light sebagai vendor untuk dokumentasi karna lihat albumnya cukup bagus. Atau mungkin cuma lagi hoki aja ngeliat pas yang albumnya bagus. Pas ditanya tentang album yang saya taksir itu memang ada tambahan charge lagi karna mereka tambah fotografer untuk candidnya sampe 4 orang kalo ga salah. Tapi berhubung kemarin pengeluaran udah banyak, jadi kita pilih paket yang standar aja.

Awalnya sih saya cukup optimis ya sama vendor ini. Pemiliknya ramah dan cepat tanggap kalau ada yang mau kita tanyakan. Nah mulai bermasalah karna 1 bulan setelah nikahan saya belum dapet kabar apa-apa dari mereka. Biasanya kan memang ada approve layout dulu dan filter foto mana yang mau dipakai. Setelah ditanya, akhirnya baru dikirimin semua foto waktu hari H kemarin dan disuruh pilih foto mana yang kita suka. Honestly, saya agak kecewa dengan hasil fotonya. Ya walaupun saya bukan fotografer, tapi saya suka foto-foto yang bagus dan bisa ngebedain mana yang bagus mana yang ngga.

Ga usah ngomongin masalah komposisi fotolah ya saya juga bukan fotografer profesional, tapi ada banyak foto yang mereka ambil dan hasilnya miring. Kayak foto-foto keluarga yang di panggung depanpun miring coba. Padahal foto keluarga kan yang paling penting. Terus banyak foto yang saya ga ngerti kenapa, mata orang yang difoto ngeliat ke arah yang beda-beda. Harusnya kan bisa diarahkan supaya semuanya liat ke 1 kamera dulu. Padahal ceritanya lagi foto bersama gitu, kan jadi kurang enak diliat karna ga fokus.

Setelah filter foto, ga ada kabar lagi sampai awal Januari kemarin. Akhirnya saya tanya lagi ke mereka kenapa layout fotonya blm dikirim-kirim juga padahal udah 2 bulan dari hari H. Kalo 2 bulan udah jadi albumnya sih gpp ya, lah ini layoutnya aja saya belum dikasih. Dari pertama saya tanyain sih mereka alesannya karna lagi rame banget kemarin sampe akhirnya ga terima order lagi waktu Nov-Dec kemarin.

Pertama denger gitu saya sih maklum-maklum aja ya dan ga ngomel juga. Saya bilang ya gpp, ditunggu secepatnya dan sebisanya mereka aja. Tapi masalahnya keluarga saya dan mertua nanyain mulu kenapa fotonya lama banget belum jadi-jadi padahal udah 2 bulan. Nenek saya yang akhirnya memutuskan buat pulang ke rumahnya di Bangka pun ga sempet liat fotonya. Padahal sebelum pulang, beliau minta sama papa foto nikahan saya kemarin buat dibawa pulang. Katanya dia mau lihat fotonya dulu mumpung masih bisa ngeliat 😦

Setelah 2 bulan akhirnya baru mulai approval layout. Ada cukup banyak revisi yang saya kasih karna mau masukin foto keluarga lebih banyak. Saya sih seneng-seneng aja kl foto berduanya banyak, tapi karna ada 2 keluarga besar yang terlibat, saya ga mau nantinya album foto cuma isi muka berdua sama Bubu padahal keluarga juga hadir disana. Terus kayak foto-foto ciuman gitu terpaksa saya take out karna ibu mertua bisa ngomel atuhh, hahaha. Maklumlah namanya orang tua, ga semua santai soal-soal kayak gini kan. Padahal sedih juga sih kan pengen gitu ada foto cium2 lucu :p

Setelah revisinya dikirim lagi, ada beberapa bagian yang ga sesuai dengan request saya. Saya email ulang dan jelasin request awal. Jadi ada satu request, saya minta supaya foto di dalam 1 halaman itu dijadiin satu warnanya.

Contohnya gini, foto itu diambil di ruangan yang sama tapi anglenya kan beda-beda, nah foto dari kamera A warna nya cenderung ke putih pucat kayak kl foto di lampu putih yang terang gitu. Sedangkan dari kamera B warna fotonya itu warm jadi cenderung kekuning-kuningan gitu. Tapi kl 2 foto beda warna itu jadi 1 halaman kurang enak dilihat menurut saya karna terlalu kontras si foto yang warnanya putih terang ini padahal lagi dalam urutan acara yang sama. Lagipula apalah susahnya ngedit warna pake photoshop. Saya juga ga minta mukanya yangg diedit kok. Cuma nuansa warnanya aja biar sama atau setidaknya mendekati supaya ga terlalu kontras dan enak dilihat.

Lalu email balasan yang saya terima adalah mereka bilang untuk album itu udah final dan kata editor mereka foto dan ukuran sudah tidak bisa dimatch lagi, hampir 70% berubah kemarin. Seolah-olah saya dengan sengaja ngubah seluruh layout mereka. Maksud saya kan gini, itu juga album kan album foto saya, yang nikah juga saya, terus masalah kayak foto-foto ciuman itu kan juga nanti ribet kl ga ditake out, saya revisi fotopun bukan layoutnya tapi jenis file yang dipake karna mau banyak masukin foto keluarga. Terus kenapa mereka yang netapin itu udah final ya? Cara penyampaiannya itu loh yang ga enak.

Sebagai perbandingan aja waktu kemarin foto prewed di JJ Bride, ga ada 1 pun revisi layout dari saya. Kenapa? Karna saya suka dengan alur ceritanya, saya suka dengan layout yang udah mereka buat dan sama sekali ga ada masalah. Untuk fotopun sepenuhnya kita yang pilih, mereka hanya akan memberikan suggest kl kita bingung.

Lalu Hi Light juga bilang jarang banget ada klien yang minta foto diedit lagi dari foto yang udah dipilih, karena mereka yang buat konsepnya dari foto-foto pilihan klien. Astaga, apalah susahnya edit 1 warna foto supaya jadi sama? Supaya lebih enak diliat juga kan alur ceritanya.

Saya ga mau banyak berdebat dengan mereka. Saya cm sempet bales kok bisa ya mereka yang netapin album ini udah final? Sedangkan dimana-mana ada approval dari klien baru final. Dimana-mana juga kayak gitu kok bukan cuma sama mereka aja, kerjaan saya dulu pun ga akan bisa dilanjutin kl belum ada approval dari klien.

Setelah hampir 3 bulan, hari Minggu kemarin mereka bilang album sudah selesai dan bakal dikirim hari Senin. Kemarin saya tunggu paketnya ga dateng juga. Tadi pagi saya tanya alasannya sama kayak yang sebelum-sebelumnya, kali ini messengernya full, kebanyakan yg dianter dan kelabakan. Lalu sampai Selasa malam ini album foto juga tak kunjung datang. Mungkin perlu nunggu 1 tahun lagi messengernya baru sempet nganterin album.  Saya sih lebih prefer kl belum tau kapan dikirim ya ga usah dikabarin. Orang jadi nungguin tapi nyatanya ga dikirim-kirim juga. Mendingan kl udah pasti bakal dikirim baru ngabarin.

Absolutely not recommended vendor.

Cerewet banget ya saya? Yaiyalah kita kan udah ngeluarin uang dan mereka juga udah dibayar duluan sebelum hasil fotonya jadi bahkan. Ngurusin semua perintilan nikah sendirian buat saya jadi detail dengan paket dan hasil yang akan didapat. Sebisa mungkin kita pengen dapet hasil yang sesuai dengan uang yang udah dikeluarin kan. Bukannya mau terlalu ribet dan terlalu perfeksionis, tapi gimana ya ini semua kan dibayar pake uang masa sih hasilnya cuma seadanya? Kecuali kalo gratisan ga bakal ngomel deh saya.

Semoga album fotonya ga perlu nunggu 1 tahun lagi untuk dikirim. Jadi buat capeng lain yang lagi pilih vendor, harus lebih jeli dan cari info sebanyaknya tentang vendor yang mau dipakai ya. Supaya ga perlu ribet nanti ke belakang-belakangnya.