Knitting Project #4 & 5 : Slippers & Rollin Beret

Processed with VSCOcam with f2 presetSlippers & Rollin Beret

Udah lama ga update knitting wip, walaupun begitu masih tetep nyicil kok dikit-dikit. Oh iya setelah kemarin bergelut dengan teknik megang jarum yang enak akhirnya sekarang udah mulai nemu rhythm nya. Walaupun masih agak lambat tapi seneng karna mulai nyaman 🙂 Jadi buat yang lagi belajar jangan bosen ngerajut terus nanti ketemu sendiri rhythm dan cara yang enaknya gimana.

Setelah knitting project terakhir, saya jadi ketagihan buat bikin topi tapi kali ini bener-bener ngikutin pattern. Kalau yang kemarin itu kan ikutin pattern tapi dengan ukuran jarum dan benang yang berbeda, jadi ya hasilnya juga agak-agak gitu deh 😀

Awalnya yang saya buat duluan itu slippers karna tangan gatel pengen ngerajut tapi belum nemu pattern topi yang sreg. Bikin slippers ini juga gampang banget, ga serumit yang saya pikirkan. Cuma memang perlu latihan waktu mau menyambung rajutan jadi slippers. Kemarin akhirnya saya coba dengan 2 cara, yang satu dijahit biasa dan yang satu menggunakan kitchener stitch. Dan ternyata memang yang hasilnya paling bagus dan nyaman waktu dipake itu, rajutan yang disatukan dengan kitchener stitch. Waktu dipake jadi ga ada jahitan yang mengganjal. Walaupun ceritanya sepasang slippers tapi hasilnya agak beda gak apalah namanya juga masih belajar ya :p Lagian ga keliatan ini kalau ga angkat kaki 😀

Processed with VSCOcam with f2 presetKeliatannya kecil, tapi pas dipake melar kok 😀

Processed with VSCOcam with f2 presetBagian bawah slippers yang disatukan dengan jahit biasa

Processed with VSCOcam with f2 presetBagian bawah slippers yang disatukan dengan kitchener stitch, lebih nyaman pas dipakai

Terus untuk bikin topi nya kali ini saya coba knitting in round karna jarum yang dipake juga udah circular needle. Kemarin walaupun pake circular needle tapi buat nyatuinnya tetep pake teknik jahit biasa. Kalau merajut dengan cara knitting in round hasil rajutannya udah otomatis nyambung tanpa perlu kita jahit lagi. Cuma untuk bagian crown shaping dan mulai decrease emang perlu banget DPNs sih. Kalo ngga ya kayak saya keribetan sendiri. Hahaha.

Processed with VSCOcam with f2 presetRollin Beret

Processed with VSCOcam with f2 presetBagian atas topi

Processed with VSCOcam with f2 presetDetail

Satu hal yang bikin saya betah sama knitting ini karna tiap habis ngelarin 1 project jadi lebih terpacu buat bikin project lain yang mudah-mudahan juga lebih bagus hasilnya. Walaupun pattern topi dan slippers ini memang masih buat pemula tapi ngeliatin pas uda jadi tuh hati puas banget 🙂

Untuk pattern bisa di dapat di sini dan di sini.

Happy knitting! :*

Knitting Project #3 : Rib Hat

Processed with VSCOcam with t1 preset

Setelah mati suri beberapa bulan akhirnya kesampean juga kemarin ngerajut topi. Berhubung 2 project pertama kemarin ngerajut syal (disini dan disini), jadi iseng pengen nyobain bikin topi. Nemu patternnya juga udah lama, namanya Chunky Rib Hat. Saya lupa dari mana persisnya, tapi di softcopy tertulis sumbernya (mittenandmakings.blogspot.com). Terus sesuai dengan nama pattern, topi ini harusnya dirajut menggunakan jarum dan benang yang besar (5,5mm). Berhubung waktu itu belum punya tapi ngebet pengen ngerajut jadi dibikin dengan benang dan jarum seadanya (4 mm) dan jadinya ga bisa disebut sebagai chunky rib hat lagi donk 😀

Kesalahan saya adalah di setiap pattern itu biasanya ada gauge yang harus kita ikuti supaya hasil rajutan sama dengan yang ada di pattern. Nah berhubung benang dan jarumnya udah beda ukuran, dan saya pun kemarin males nyari tau tentang yang namanya gauge jadinya topinya rada kekecilan. Pas dipake semacam jadi topi kurcaci gitu. Hahahaha. Dan disinilah saya baru mengerti tentang pentingnya gauge, karna tarikan tangan dalam merajut itu biasanya berbeda-beda jadi kita harus menyesuaikan dengan gauge dari pattern dengan cara cari ukuran jarum yang dapat memenuhi gauge. Saya juga bingung sih menjelaskannya dan belum nyoba praktekin juga. Hahaha ga jelas sendiri.

Anyway, apapun hasilnya saya tetep seneng sih karna akhirnya bisa jadi topi beneran 😀 Walaupun masih rada berantakan sana sini tapi makin semangat buat belajar merajut. Emang sih saya akui ini kemampuan merajut saya lama banget berkembangnya padahal pas liat di blog pertama mulai itu bulan Februari. Tapi baru bisa menghasilkan 3 biji rajutan. Sedih *nangis di pojokan* Syukur-syukur kalo tangannya bisa makin lentur macam knitter yang suka posting di youtube itu. Oh iya ada loh world’s faster knitter yang bisa merajut 118 stitch dalam 1 menit. Gile. Bisa liat videonya disini dan disini. Sampe mangap saya nontonnya. Hahaha.

Processed with VSCOcam with f2 presetKepuasan setelah merajut itu ya pas liat barangnya jadi 😀

Processed with VSCOcam with f2 preset

 

Happy kniting! :*

 

Knitting Project #2 : 2×2 Ribbed Scarf

Scarf ini kelarnya udah lama, udah hampir sebulan mungkin. Cuma rasa malas buat posting mengalahkan segalanya. Huhu. Dari knitting project ini mulai, saya pengen selalu posting hasil akhir setiap kerjaan. Kenapa? Biar jadi motivasi buat diri sendiri aja sih untuk ga berenti di tengah jalan.

Jeleknya saya tuh cepet banget bosen dan suka berhenti suka-suka hati di tengah jalan. Jadi ya kadang apa yang saya mulai suka ga selesai. Kebiasaan jelek yang mau saya buang ke laut  :p

Pengennya sih kegiatan merajut ini saya lakuin terus sampe beneran jago *ngarep* Soalnya emang seru ngerajut ini, tapi ya karna jari belum luwes-luwes amat ngerjain 1 barang aja rasanya lamaa banget.

Ini scarf kedua yang saya buat, menggunakan benang berbahan acrylic dengan pattern 2×2 ribbed scarf. Rib pattern ini didapat dengan melakukan knit stich dan purl stich secara selang seling dalam 1 baris. Karna ukuran jarum kecil, saya pilih 2×2 rib pattern supaya masih keliatan motifnya. Rib pattern ini bisa dibuat sesuka kita. Bisa 1×1, 2×2, 3×3, dst tergantung kebutuhan dan pattern yang mau dibentuk. Karna saya pilih 2×2, jadi dalam 1 baris saya melakukan 2x knit stich dan 2x purl stich secara bergantian.

Habis ini pengennya sih bikin kaos kaki atau topi ya kalo bisa. Hehehe

 

Hasilnya ya lumayanlah yaa, mudah-mudahan nanti bisa lebih rapi lagi 🙂 

Camera 360

 

Camera 360

 

Camera 360

 

The first knitting project is done!!

??????????Knit and stockinette scarf

Yeaayy, akhirnya setelah 3 minggu scarf rajutan pertama ini selesai juga! Waktu pertama mulai saya pesimis bakal kelar sebelum sebulan, eh taunya selesai juga. Ah senangnya liat hasil kerja sendiri 🙂

Pattern yang saya pakai kali ini knit and stockinette stich. Knit stich itu yang bentuknya kayak bump atau garis strip-strip nonjol. Sedangkan stockinette stich itu yang bentuknya V. Stockinette merupakan gabungan dari knit dan purl stich. Rajutan dari 1 baris knit dan 1 baris purl secara selang seling menghasilkan bentuk V ini. Untuk jumlahnya, masing-masing pattern saya buat 10-10, jadi 10 row knit stich dilanjutin dengan 10 row stockinette stich.

Camera 360Knit and stockinette pattern

Waktu pertama banget mulai, susahnya ga ketolongan, ada 4 atau 5 kali setelah ngerajut beberapa baris saya bongkar dan ulang lagi dari awal karna salah. Begadang sampe jam 4 subuh mantengin youtube nyari cara buat perbaikin tapi ga mudeng-mudeng. Hahaha lemot banget deh emang. Sebenernya sih setelah dipikir-pikir caranya ga susah, tapi gatau kenapa pas awal kemarin blank banget kayaknya.

Terus begitu udah jadi beberapa puluh baris lagi, tiba-tiba stuck dengan rajutan yang kelepas. Coba otak atik benerin eh malah makin kacau hasilnya.  Tapi akhirnya bisa bener dan dilanjutin lagi sampai akhir.

Nah pas pertengahan kan tangan udah mulai terbiasa, jadi mulai bisa deh tuh ngerajut sambil nonton, sambil nungguin macet, sambil nungguin masakan mateng juga. Nagih banget pokoknya megang 2 jarum ini. Apalagi kl kena macet di jalan, berguna banget karna jadi bikin ga bosen kan.

Tapi karna udah terbiasa, jadi suka bengong waktu merajut dan jadi kelewatan patternnya. Misalnya sekarang udah selesai 10 row knit stich jadi kan harus dilanjutin ke 10 row stockinette stich, nah karna bengong suka kelebihan jadi 11/12 baris knit stich dan mesti diulang 2 baris itu supaya jadi stockinette.

Selain kegiatan yang emang menyenangkan, knitting juga melatih konsentrasi. Jangan kebanyakan bengong dan ngikutin tangan, karna kalau salah males ngulangnya dan bikin rajutan jadi ga rapi. Terus yang berasa banget ya itu kesabarannya mesti ekstra. Kalau udah dibenerin terus malah jadi kemana-mana salahnya ya jangan langsung digunting rajutannya sempat terlintas. Hahaha. Yang salah-salah kayak gini bikin banyak belajar dan cepet mudengnya sih. Mudah-mudahan 😀

Ya walaupun ga rapi-rapi banget apalagi pas rajutan awal, overall saya cukup puas sama project pertama ini. Seneng gitu rasanya bikin sesuatu dengan tangan sendiri dan bisa dipake pulak. Apalagi setelah berulang kali salah awalnya. Hahaha.

Camera 360

Tuh bagian ga rapi ada di bagian sebelah kiri, 5 baris knit stich pertama yang cukup gagal, melar bok bentuknya. Hahaha kasian benangnya udah diulang berkali-kali sampe ga berbentuk.

Camera 360

Kalau ini bagian akhir dari scarfnya. Untuk baris paling akhir (atas) namanya bind off yang gunanya untuk menahan hasil rajutan supaya tidak terlepas. Nah salahnya, bind off yang saya buat terlalu kencang jadi agak ngerut atau mengecil gitu ujung scarfnya. Gpplah jadi pelajaran kalau nanti buat scarf lain.

Saya baru sadar karna jarum dan benang yang saya gunakan untuk scarf ini berukuran kecil (4mm) selesainya lama dan lebih pegel. Semakin kecil ukuran benang dan jarum, jumlah stichnya juga makin banyak. Nanti pengen coba dengan benang dan jarum yang lebih besar deh biar ga pegel-pegel amat.

Masih pengen belajar banyak, mau bikin kaos kaki, topi beret rajut, bikin baju juga pengeennn tapi masih lama kayaknya. Ga yakin udah bisa juga sih :p

Jadi untuk project yang ke2 saya mau coba bikin scarf lagi tapi dengan pattern yang beda. Mudah2an jadi yaa scarfnya 😀 Kalau udah lancar baru mau coba bikin topi.

Gimana menurut kalian hasilnya? Lumayan kan yaaaa? Hihihi *muka melas*

Knitting Project

Saya pernah nonton film dan ada adegan saat sore hari, nenek-nenek duduk di kursi malas di  teras rumahnya sambil ngerajut. Rasanya nyaman banget pasti duduk di sana, nikmatin sore, ditemani segelas teh sambil ngerajut. Kebanyakan nonton film. Bukan berarti yang ngerajut itu harus nenek-nenek ya. Walaupun waktu pertama beli persiapan buat ngerajut si Bubu nyeletuk “Ih ngapain sih kamu ngerajut? Kayak nenek-nenek aja” sambil ketawa cengingisan. Ishh emang cuma nenek-nenek yang boleh ngerajuut?? *lempar piring*

Ada 2 teknik merajut yang saya tau, yaitu crochet dan knitting. Kalau diartikan ke bahasa Indonesia, crochet biasa disebut dengan merenda, dan knitting adalah merajut. Tapi saya rasa kata merenda sepertinya kurang tepat. Crochet juga merupakan teknik merajut namun dengan menggunakan 1 jarum yang biasa disebut dengan hakpen. Sedangkan knitting menggunakan 2 buah jarum yang disebut dengan breien.

Jarum-rajut-hakpenHakpen / crochet hook (source)

Jarum-knitBreien / knitting needles (source)

Bahan yang digunakan dalam kedua teknik ini sama-sama benang, namun penggunaan jenis benangnya tergantung dengan barang apa yang ingin kita buat. Namun karna jarum yang digunakan berbeda, hasil akhirnya pun akan berbeda walaupun menggunakan benang yang sama. Hasil knitting lebih lentur dan lembut, sedangkan crochet lebih kaku. Jumlah tusukan pada crochet biasanya lebih banyak sehingga hasilnya menjadi lebih padat.

knitting patternsKnitting pattern (source)

Pattern Detail smallCrochet pattern (source)

Nah teknik merajut yang pengen saya pelajari kali ini adalah knitting. Akhirnya beberapa hari yang lalu terbeli sudah jarum rajut beserta benangnya. Untung aja di toko ini mbak-mbak yang jualan bisa ngerajut dan ngerti tentang barang yang mereka jual. Jadi bisa nanya-nanya, sekalian minta diajarin teknik dasarnya dulu.

Camera 360Tadinya mau warna merah, tapi cuma ada 2 gulung 😦

Camera 360Satu gulung benang ini panjangnya 75m, untuk bikin 1m syal biasanya perlu 3 gulung benang

Camera 360Jarum yang saya gunakan ada sambungan di tengahnya biasa disebut circular knitting needles dan biasa dipakai untuk buat topi, kaus kaki, dll. 

Saya buta banget tentang merajut dan tangannya masih kayak robot aja gitu pertama kali pake 2 jarum ini. Dan yang ga saya sangka adalah bikin 3 baris rajutan aja tangannya udah pegel karna sangking kakunya dan belum nemuin cara yang enak untuk pegang benang sama jarumnya. Tapi saya penasaran banget, jadi ga terlalu berasa pegelnya. Hahaha

Selesai belajar teknik dasar, saya pulang ke rumah dan ngelanjutin rajutan yang diajarin, eh tapi tiba2 salah donk dan mesti ngulang dari baris awal. Terus pas udah jadi beberapa baris, salah lagi donk.. Hahaha payah banget deh saya ga telitinya. Tapi pengen nyoba untuk buat beberapa baris yang setidaknya bener gitu. Merajut emang ngelatih kesabaran sama ketelitian kita sih, salah-salah muterin benang rajutannya bisa salah juga. Ga terhitung berapa kali ngulang sambil ngeliat youtube dan akhirnya bisa buat beberapa baris tanpa kesalahan. Seneeengg!! Hahaha.

Walaupun baru bisa teknik dasar seperti cast on (tusuk dasar), knit (tusuk bawah) dan purl (tusuk atas) saya udah seneng banget. Jadi project pertama kali ini mau buat syal dulu dengan ketiga teknik di atas. Mudah-mudahan waktu syalnya jadi tangan saya udah ga kayak robot lagi. Walaupun saya gatau syalnya nanti mau dipake buat apa. Hahaha. Nanti saya update lagi perkembangan syal ini ya.. Mudah-mudahan ga perlu waktu sampe 3 bulan untuk nyelesainnya. *drooling*