Knitting Project #7 & 8 : Red Cable Baby Hat & Wrapped Stitches Baby Hat

Udah lama ga update knitting project yang sedang berjalan. Tapi saya masih sukaaaa banget sama kegiatan knitting ini. Walaupun progressnya berjalan dengan sangat lambat, yang bikin saya sendiri takjub karna saya belum bosen sampe sekarang, masih excited malah tiap liat benang bawaannya pengen borong kalo ga inget dompet 😀 Padahal mah biasa anaknya cepet banget bosenan, makanya serba setengah-setengah hasilnya, sediiihh.

Kalau dihitung-hitung udah 1 setengah tahun dari pertama saya belajar knitting dan mudah-mudahan terus terpacu buat belajar pattern baru. Ya yang belum tercapai cuma bikin minimal 1 project setiap bulan. Ada saat-saat dimana saya kesulitan nemuin waktu tenang untuk mulai project baru. Dan kalaupun udah mulai, saya kesulitan nemuin waktu buat nyelesainnya. Belakangan sejak mulai usaha Hanbychic kecil-kecilan makin susah nemuin waktu untuk merajut tapi selalu saya sempet-sempetin karna rasanya kangen banget 😦

Ini project beberapa bulan lalu made by order untuk Marco nya Epi. Huaaaa bahagianya saya ada yang mau beli karya tangan yang belum seberapa ini. Waktu Epi contact by whatsapp dan dia bilang mau pesen topi buat Marco saya girang beneerr. Padahal tadinya saya sendiri ragu karna takut hasilnya ga sesuai dengan ekspektasi. Selama ini bikin topi cuma buat diri sendiri. Hahaha. Nah ini penampakannya..

IMG_3830I’m not a big fan of double pointed needles (DPNs), tapi untuk bikin topi ukuran kecil harus pake DPNs untuk bagian atas topi. Bisa pake teknik magic loop juga sih tapi saya males pelajarinnya, hahaha

Processed with VSCOcam with f2 presetRed Cable Baby Hat

Positifnya saya jadi bener-bener belajar membiasakan diri untuk pakai DPNs, karna untuk bikin bagian atas topi yang dirajut menggunakan circular needle memang biasa harus menggunakan DPNs. Ribetnya pake DPNs itu karna ada banyak jarum yang menggantung selagi kita merajut, 3 di tangan dan 1 lagi yang dipakai jalan. Riweh gitu tangannya beribet *#$&@%)%&$@! By the way, makasi yaa Epi sayang udah percaya sama karya tanganku yang masih pemula inii :’) *kecupbasah*

Project selanjutnya yaitu Wrapped Stitches Baby Hat. Waktu itu bikin topi bayi ini karna tangan gatel banget pengen merajut tapi lagi males pake pattern yang ribet dan mau supaya cepet selesainya. Berhubung masih ada sisa benang kemarin, akhirnya bikin topi rajut bayi ini. Lumayanlah ngobatin kangen sama knitting dan patternnya juga mudah bahkan untuk beginner sekalipun. Begitu tangan mulai pegang jarum hati tuh rasanya tenang, aneh tapi saya nemuin knitting ini sebagai salah satu terapi yang baik buat diri sendiri 🙂

Processed with VSCOcam with f2 presetWrapped Stiches Baby Hat

Udah segitu doank yang baru dibuat selama beberapa bulan ini, sedih banget yaaaaaa… Padahal masih banyak yang mau saya buat *udah ngayal-ngayal*. Sekarang juga ada yang lagi work in progress sih, semoga cepet selesainya biar bisa bikin yang lain lagi 😀

Happy knitting! :*

Knitting Project #3 : Rib Hat

Processed with VSCOcam with t1 preset

Setelah mati suri beberapa bulan akhirnya kesampean juga kemarin ngerajut topi. Berhubung 2 project pertama kemarin ngerajut syal (disini dan disini), jadi iseng pengen nyobain bikin topi. Nemu patternnya juga udah lama, namanya Chunky Rib Hat. Saya lupa dari mana persisnya, tapi di softcopy tertulis sumbernya (mittenandmakings.blogspot.com). Terus sesuai dengan nama pattern, topi ini harusnya dirajut menggunakan jarum dan benang yang besar (5,5mm). Berhubung waktu itu belum punya tapi ngebet pengen ngerajut jadi dibikin dengan benang dan jarum seadanya (4 mm) dan jadinya ga bisa disebut sebagai chunky rib hat lagi donk 😀

Kesalahan saya adalah di setiap pattern itu biasanya ada gauge yang harus kita ikuti supaya hasil rajutan sama dengan yang ada di pattern. Nah berhubung benang dan jarumnya udah beda ukuran, dan saya pun kemarin males nyari tau tentang yang namanya gauge jadinya topinya rada kekecilan. Pas dipake semacam jadi topi kurcaci gitu. Hahahaha. Dan disinilah saya baru mengerti tentang pentingnya gauge, karna tarikan tangan dalam merajut itu biasanya berbeda-beda jadi kita harus menyesuaikan dengan gauge dari pattern dengan cara cari ukuran jarum yang dapat memenuhi gauge. Saya juga bingung sih menjelaskannya dan belum nyoba praktekin juga. Hahaha ga jelas sendiri.

Anyway, apapun hasilnya saya tetep seneng sih karna akhirnya bisa jadi topi beneran 😀 Walaupun masih rada berantakan sana sini tapi makin semangat buat belajar merajut. Emang sih saya akui ini kemampuan merajut saya lama banget berkembangnya padahal pas liat di blog pertama mulai itu bulan Februari. Tapi baru bisa menghasilkan 3 biji rajutan. Sedih *nangis di pojokan* Syukur-syukur kalo tangannya bisa makin lentur macam knitter yang suka posting di youtube itu. Oh iya ada loh world’s faster knitter yang bisa merajut 118 stitch dalam 1 menit. Gile. Bisa liat videonya disini dan disini. Sampe mangap saya nontonnya. Hahaha.

Processed with VSCOcam with f2 presetKepuasan setelah merajut itu ya pas liat barangnya jadi 😀

Processed with VSCOcam with f2 preset

 

Happy kniting! :*