Kuala Lumpur – Penang Trip #1

IMG_0650“Sometimes it isn’t where you’re going, it’s who you’re with” ๐Ÿ™‚

Udah lama banget ga ngeblog, hiks blognya mati suri udah hampir sebulan lebih. Bukannya kenapa sih, cuma sejak terakir cerita Hochi meninggal rasanya jadi ga mood untuk nulis apa-apa. Kadang juga kangen pengen nulis eh begitu udah direncanain ada aja yang bikin ga jadi lagi. Mudah-mudahan ini malesnya juga ga kumat lagi T_T

Mau cerita tentang short gateaway sama suami di awal Agustus kemarin. Kehilangan Hochi bulan Juli kemarin bener-bener buat kita sedih, minggu awal Hochi ga ada bisa hampir tiap hari kita nangis. Ga nyangka juga sih bisa sampe segitu sedihnya. Suasana hati jadi sendu melulu, kangen sedikit nangis, bengong sedikit nangis, ga cuma saya tapi suami juga nangis. Jadi males pulang ke rumah karna selalu keinget Hochi. Jadilah setelah beberapa minggu masa berduka, kita merencanakan untuk keluar kota sebentar supaya ga terlalu larut dalam kesedihan. Dari awal taun ini udah kepengen banget ke Bromo, tapi karna satu dan lain hal ga pernah jadi. Dan rencananya mau coba naik kereta karna kayaknya seru tidur di kereta secara saya juga belum pernah naik kereta selama di Jakarta. Hahaha noraknya. Tapi ternyata timingnya kurang pas karna masih dalam suasana lebaran yang mana berimbas pada mahalnya harga tiket kereta.

Lihat-lihat harga tiket pesawat tapi ternyata jauh lebih mahal dari kereta ๐Ÿ˜€ Eh terus waktu lagi nyari-nyari, ada promo tiket Jakarta โ€“ Kuala Lumpur. Berhubung budget juga ga banyak-banyak amat, setelah itung-itungan ternyata total budget yang dikeluarin hampir sama dengan ke Bromo yang rencananya lanjut ke Jogja. Si Bubu ini orangnya ga terlalu suka jalan-jalan, susah banget kalo mau diajakin ke tempat-tempat aneh. Buat dia Bromo itu termasuk tempat aneh karna jauh dan katanya ngapain jauh-jauh cuma buat liat matahari terbit di atas gunung. Nguukk -..- Jadi dia prefer buat ke KL karna toh lagi ada tiket promo juga. Kalau suami mau ke KL syaratnya dia harus mau nyambung ke Penang. Hahaha. Saya belom pernah ke Penang dan penasaran juga, konon banyak makanan enak disana. Jadilah perjalanan 5 hari 4 malam kali ini dipake buat jalan ke KL dan Penang tapi dengan budget yang cukup ketat.

Bermodal 4 hari sebelum hari keberangkatan saya bikin itinerary untuk trip nanti. Dan bikin itinerary itu kan ga gampang ya apalagi ada budget yang harus diperhatikan sedangkan tempat yang mau dikunjungi banyaak *banyak mau*. Hari yang ditunggu tiba dan berangkatlah kita dari Cibubur ke Bandara Soekarno Hatta dengan menggunakan angkutan semacam Damri, tapi yang ini bus dari Sinar Jaya yang rutenya Cileungsi โ€“ Bandara Soekarno Hatta lewat Cibubur.ย  Tadinya udah bingung mau naik apa subuh-subuh dari Cibubur, tapi untung ada bus Sinar Jaya ini yang ternyata juga baru mulai beroperasi Juli kemarin. Tarifnya 40ribu untuk 1 orang, lewat setiap 1 jam sekali. Jadwal dan nomor telepon bisa dilihat di sini ya.

Hari pertama kita sampai di KL sekitar jam 12 siang. Dari KLIA 2 ke KL Sentral naik Aerobus dengan tarif 10RM per orang. Oh iya budget airlines di KL udah bukan LCCT lagi tapi jadi KLIA 2 yang terletak ga jauh dari LCCT. KLIA2 ini jauh lebih bagus dari LCCT, mirip-mirip Terminal 3 Soekarno Hatta bedanya lebih besar. Tempat buat beli tiket bus untuk ke kota pun juga jauh lebih teratur. Seandainya terminal lain di Soekarno Hatta juga bisa diperbaharui secantik itu.. Sekitar 1 jam kemudian kita sampai di KL Sentral dan memutuskan untuk makan di foodcourt. Lumayanlah rasa makanan dan harganya sebanding.

Perjalanan ke KL kali ini kita berdua coba pake backpack soalnya kalo bawa koper pasti ribet karna rata-rata tempat yang mau dikunjungi harus banyak jalan kaki. Untungnya di KL Sentral ada loker penitipan tas dengan tarif 5 โ€“ 15 RM tergantung dengan ukuran loker yang mau dipakai. Tas bisa dititip sampai dengan jam 12 malam, kalau lewat harus bayar lagi sesuai dengan tarif loker. Karna malamnya kita akan menggunakan kereta untuk ke Penang, jadi tasnya kita titipin dulu selagi jalan-jalan di sekitar KL. Perjalanan kereta dari KL Sentral ke Butterworth butuh waktu sekitar 8 jam. Tiketnya udah dipesen online dari Jakarta, bisa pesen di webnya KTMB langsung. Di kereta ini ada juga yang namanya sleeper train. Jadi tempat duduknya disulap jadi tempat tidur mini gitu, bisa tidur beneran selama di perjalanan. Sayang seribu sayang waktu mau beli tiketnya ternyata udah full untuk yang sleeper train. Padahal udah ngebayang-bayangin serunya tidur di kereta ya kan. Hiks. Akhirnya kita pesen yang kelas eksekutif, itu pun untuk pulangnya tempat duduk kita misah coba karna udah full. Sebenernya sih untuk ke Penang juga bisa pake bus dengan waktu kurang lebih 4-5 jam, lebih cepet dibanding dengan kereta. Tapi karna emang dari awal kepengen naik kereta, jadinya memang ga mempertimbangkan untuk naik bus. Udah gitu dengan naik kereta otomatis jadi hemat biaya hotel kan lumayan. Hauahaha. Tarif kereta dari KL Sentral ke Butterworth sekitar 34RM untuk yang eksekutif, untuk sleeper train sekitar 46RM.

3-1Ini sleeper trainnya, modal googling karna ga kebagian seat ๐Ÿ˜ฆ (source)

Setelah makan siang di KL Sentral agenda selanjutnya adalah mengunjungi beberapa bangunan tua dia Dataran Merdeka. Dari KL Sentral bisa naik LRT turun di Masjid Jamek lalu jalan kaki ke Dataran Merdeka. Berhubung waktu kita kesana itu masih sekitar jam 3an, matahari lagi terik luar biasa. Berasa dipanggang ๐Ÿ˜€ Pertama, kita masuk ke KL Gallery niatnya buat numpang ngadem. Eh di lantai 2 ternyata ada ruangan untuk nonton pertunjukkan gitu. Di dalam ruangan ada layar yang cukup besar dan di depannya ada miniature lengkap kota Malaysia. Jadi di dalam ruangan itu kita dikasih nonton semacam presentasi singkat tentang Kuala Lumpur, bagaimana sejarah dan perkembangannya sampai sekarang. Selama acara berlangsung, miniature kota Malaysia itu bakal nyala-nyala pokoknya cantik dilihat mata. Beneran ya, mereka tuh bener-bener niat untuk ngolah bidang pariwisata. Hal yang sebenernya biasa-biasa aja dibuat jadi menarik sama mereka.

IMG_0629Salah satu pameran di KL Gallery, dari kertas bajunya. Minta dipegang banget walau ada tulisan don’t touch ๐Ÿ˜€

Kelar ngadem, kita muter-muter di sekitar Dataran Merdeka dan sempet masuk Museum Tekstil juga. Museumnya sepi banget bok, ga ada orang sama sekali waktu kita ย datang, cuma ada kakek-kakek dengan seragam satpam jaga di depan pintu dan menyambut tamu yang datang. Berasa itu museum lagi kita sewa. Tapi herannya walaupun itu museum seolah mati suri karna sepi pengunjung, di dalemnya bersih dan terawat banget. Keliatan kalau mereka bener-bener tetep ngerawat itu tempat walaupun mungkin sehari ga sampe 5 orang yang masuk (keliatan di buku tamu).

IMG_0639Museum Tekstil

Puas dipanggang matahari kita memutuskan buat lanjut ke Twin Tower. Sebelum masuk ke stasiun tiba-tiba kangen banget sama Apple Pie McDonald yang ga masuk Indonesia itu *sedih*. Ga jauh dari stasiun Masjid Jamek ada McD jadi melipir buat takeaway apple pienya ๐Ÿ˜€ Sampai di KLCC kita cari tempat adem buat duduk karna saya udah ga tahan melahap 10 biji apple pie, hahaha. Waktu lagi duduk-duduk gitu tiba-tiba ada abang-abang india yang nawarin hape donk ke Bubu. Ngakak gegulingan saya. Ada-ada aja sih lagi duduk cantik di sore yang sepoi-sepoi tiba-tiba didatengin orang jualan handphone tapi lebih mirip kayak mau jual narkoba. Gerak geriknya tersembunyi dan samar-samar sambil menenteng kantong plastik hitam, itupun nawarinnya dengan tangan di bawah megang hape sambil berlalu. Hahaha. Berasa kayak mau transaksi barang-barang terlarang ๐Ÿ˜€

Kelar makan 100 biji apple pie dan ribet ngambil foto di twin tower, rencananya mau makan malam di Nasi Kandar Pelita yang tersohor. Tapi tiba-tiba angin berhembus membawa kita ke Bukit Bintang. Udah gitu taunya ga sengaja kita ngelewatin halte bus Go KL City yang terletak ga jauh dari twin tower. Go KL City ini adalah shuttle bus gratis yang melayani rute dari KLCC sampai Pasar Seni dan lewat Bukit Bintang tentunya. Lumayan kalau mau hemat ongkos :p

Processed with VSCOcam with f2 presetSedih ga beli 10 biji buat dibawa pulang

gokl_dec2012Go KL City Map

Sampai di Bukit Bintang, ngiter-ngiter sebentar dan memutuskan untuk makan malam di Jalan Alor. Bisa dibilang petunjuk jalannya cukup minim jadi kita cuma tanya-tanya orang di sekitar. Di sepanjang Jalan Alor ini ada berbagai jenis makanan, tinggal dipilih aja mau makan apa. Saya pesen Hokkien Mee yang ternyata rasanya kok biasa aja yah. Huhuhu. Malah yang enak itu jajanan pinggir jalan yang di truck kecil gitu. Seruu, pengen pesen semua rasanya. Selesai makan kita bergegas balik ke KL Sentral untuk mandi dulu disana sebelum melakukan perjalanan semalaman di kereta. Tapi ternyata perhitungan waktu kita meleset karna kelamaan jalan di sekitar Bukit Bintang dan jarak dari Jalan Alor ke stasiun Bukit Bintang itu lumayan jauh.

IMG_0652Keliatannya oily tapi begitu dimakan ga bikin eneg

IMG_0655Ga keliatan dagingnya, tapi abis di grill semuanya menggiurkan :p

Selama perjalanan udah harap-harap cemas apa bakal sampe tepat waktu supaya setidaknya masih bisa mandi. Soalnya besok kan baru bisa check in hotel jam 2 siang. Kalo malam ini ga mandi berarti bakal hampir 2 hari ga mandi kan ga enaakk. Syukurlah sampai di KL Sentral sekitar jam setengah 9 malam, dan jadwal kereta masih sekitar 1 jam lebih lagi. Jadi di KL Sentral ini memang ada tempat khusus untuk mandi beserta dengan ruangan kecil untuk naro barang dan ganti baju. Berbeda dengan toilet umum di KL Sentral yang agak kotor, tempat mandinya ini bersih banget. Dengan bayar 5RM kita dikasih kunci ruangan dan bisa minjem handuk juga kalau mau. Tapi kemarin emang udah prepare mau mandi disana jadi kita bawa handuk kecil gitu. Ruangannya pun ber AC jadi ga perlu takut gerah, ada air angetnya juga coba. Pengalaman pertama seumur hidup mandi di stasiun dan ternyata seru juga. Hahaha.

Selesai mandi, langsung menuju kereta untuk berangkat ke Butterworth. Syukurlah kita ga telat walaupun tadi udah sempet lari-lari dan ngibrit takut ditinggal kereta. Eh keretanya malah telat berangkat sekitar 20 menit dari jadwal. Ini sih mirip sama kita ya. Karena udah baca-baca katanya di kereta ini ACnya dingin, udah siapin jaket beserta bantal leher dan siap tidur cantik sambil duduk di kereta. Dan ternyata memang dingin banget ACnya, pake jaket tebel aja masih kedinginan apalagi kalo cuma pake kaos. Kereta sempat berhenti di beberapa stasiun lain, makanya waktu tempuhnya lebih lama dibandingkan dengan naik bus. Berangkat dari KL Sentral jam 10 malam, sampai di Butterworth sekitar jam setengah 6 pagi. Syukur saya tertidur dengan lelap walaupun sambil duduk dan kedinginan, tapi asal ada suami di sebelah hati pun jadi hangat *dilempar cobekan*

Cerita hari kedua bersambung di postingan selanjutnya ya, stay tuned! ๐Ÿ™‚