Choose a job you love!

Woman sleeping on laptopat at her working plac

Sering ga sih kalian ngerasa demotivated di tengah-tengah kerjaan? Atau ini cuma saya aja yah yang payah  ya.. 😦

Belakangan rasanya saya lagi ada di titik-titik terendah dalam kerjaan. Ngerjain apa-apa males, belajar apa-apa juga males, bangun pagi aja begitu mata melek dengan perasaan males buat masuk kantor. Ngebayangin kerjaannya aja males. Yah kalau mau dikeluhin malesnya sih ga akan ada abisnya yah kayaknya.. Hehehe

Saya tau sih pindah ke kantor baru sekarang ini emang pilihan saya sendiri. Saya milih buat keluar dari comfort zone, buat ngembangin diri, dan ya salah satu faktornya karna keadaan di kantor yg lama udah ga nyaman. “Politik” kantornya udah terlalu ga sehat, sikut sana sini buat nyari muka. Sedangkan saya ga mau terjebak di tengah-tengah lingkungan yang kayak gitu.

Waktu mau pindahpun ada banyak hal yang jadi pertimbangan. Kantor yang baru itu punya bidang yang sama dengan kantor sebelumnya. Tapi masalahnya saya akan ditempatkan di divisi yang berbeda dengan cakupan kerja yang juga berbeda tentunya. Dan otomatis jadi harus belajar dari 0 lagi di bidang ini.

Kemampuan bersosialisasi yang cukup buruk pun buat saya jadi ragu apakah saya bisa punya teman di tempat kerja yang baru nanti. Apakah nanti bisa betah di lingkungan yang benar-benar baru?

Dan pertimbangan-pertimbangan lainnya yang berakhir pada kesimpulan, lebih baik saya ambil kesempatan yang ada sekarang dan keluar dari comfort zone, daripada nantinya nyesel karna ga ngambil kesempatan yang ada di depan mata.

Saya ini payah dalam membuat keputusan. Suka ragu sendiri sama keputusan yang udah diambil. Tapi kali ini ga boleh menyesali dan ga boleh ragu sama keputusan apapun yang dipilih. Jadilah saya bulatkan hati untuk pindah ke kantor yang baru.

Dan sampailah pada titik ini. Saat-saat dimana harus bangun dengan perasaan ga bergairah untuk kerja. Bawaannya mau cepet-cepet pulang dan ngumpet di kamar. Begitu sampe depan pintu kamar selalu hela nafas panjang karna 1 lagi penyiksaan hari ini sudah berakhir.

5949134047_db0c9f09f8_z

Miris sih. Saya sendiri miris ngeliat diri sendiri. Dari dulu saya paling ga pengen yang namanya kerja terpaksa dan 1 hari jadi kayak 1000 hari rasanya.

Ada quote yang bilang gini,

Choose a job you love, and you will never have to work a day in your life

Suka banget sama quote ini, because i really don’t have to work a day in my life. Karna dulu saya suka banget sama kerjaan saya. Hampir tiap hari lembur sampai jam 10 atau jam 11 pun saya ga pernah complain kecuali kl badan udah ga kompromi.

Mudah-mudahan saya bisa menemukan perasaan kayak gitu lagi suatu saat nanti. Mudah-mudahan perasaan malas dan ga termotivasi ini bisa cepet-cepet ilang. Tapi satu hal yang saya syukuri karna saya ga pernah menyesal untuk memutuskan keluar dari kantor yang lama. Itu yang paling penting. Saya senang karna walaugimanapun keputusan yang satu itu ga salah.

Bayangin aja kalo udah demotivated di tempat baru, terus malah nyesel udah keluar dari kantor lama. Jadi makin ga semangat itu kerjanya.

Can’t wait for Friday!! \o/

Happy working guys!!