Jakarta – Kuala Lumpur – Osaka (KIX)

Hari yang dinanti-nantikan pun akhirnya datang. Jam setengah 4 pagi kita udah bangun dan check barang untuk terakhir kali sebelum berangkat. Perjalanan kali ini adalah trip ke luar kota paling lama yang pernah saya lakukan berdua dengan suami. Ya maklumlah semasa pacaran dulu kita juga jarang keluar kota atau liburan bareng, si suami ga suka jalan orangnya. Ihik. Berhubung kemarin dapat tiket promo untuk penerbangan ke Osaka dari Kuala Lumpur, lengkapnya bisa baca disini, jadi kita beli tiket pesawat yang berbeda dari Jakarta ke Kuala Lumpur. Sebenernya untuk jam nya agak mepet sih, tapi cuma penerbangan ini yang jamnya cocok dan harganya juga ga terlalu mahal. Penerbangan dengan Lion Air ke Kuala Lumpur dijadwalkan jam 9 pagi, dan penerbangan dari Kuala Lumpur ke Osaka jam 3 sore waktu KL.

Sekitar jam 5 pagi kita udah di depan kompleks nungguin Bus Sinar Jaya semacam Damri gitu dengan rute Terminal Cileungsi – Bandara Soekarno Hatta yang lewat tiap setengah jam. Bus ini juga kalau ga salah baru ada pertengahan tahun lalu. Bersyukur banget jadi memudahkan tranportasi buat ke bandara dengan tarif yang terjangkau. Terakhir naik sih tarinya Rp 40.000 cuma kemarin udah naik jadi Rp 50.000 per orang. Lumayanlah dibanding mesti naik taksi, belum lagi kena macet bareng arus berangkat kantor. Bus nya nyaman, bersih, dingin dilengkapi dengan wifi pula. Ah seandainya semua bus di Jakarta senyaman ini…

Untung kita berangkat pagi karna sesuai dengan dugaan jalanan macet banget, malah lebih macet daripada biasanya. Jam setengah 8 kita sampai di bandara, berdoa semoga Lion Air ga delay karna takut ga kekejer untuk penerbangan sore nanti. Pesawat boarding tepat waktu dan jam 11 kita udah sampe di KL. Urus imigrasi, dan ambil bagasi ternyata baru jam 12 lewat. Masih sempet makan dulu sebentar sambil charge gadget karna perjalanan masih panjang. Kesian ya pake smartphone jadi fakir chargeran, hahaha 😀
Sekitar jam 2an kita jalan ke imigrasi untuk masuk gate. Ternyata antrian masih rame banget, tapi masih santai-santai karna kayaknya masih banyak waktu. Liat jam lagi dan udah setengah 3, jadi deg-degan karna masih antri security check setelah melewati imigrasi. Manalah repot banget mesti pake copot sepatu ya kan. Setelah lewat pemeriksaan, ternyata gate nya kita jauhhhh bener. Heran ini antar gate di KLIA 2 dibikinnya jauh-jauhan banget. Ada kali kita jalan hampir 15 menit itu juga udah ngibrit karna takut ditutup. Syukurlah ternyata kita jadi orang paling terakhir masuk pesawat. Lesson learned, jangan mepet-mepet banget kalau mau masuk gate apalagi kalau bandaranya besar. Ga lucu kalau sampe ketinggalan pesawat cuma gara-gara kelamaan santai-santai 😀

Perjalanan dari Kuala Lumpur – Osaka memakan waktu 6 jam, jadi kalau yang berangkat jam sore ke malam kayak saya kemarin ada baiknya mempertimbangkan untuk beli makanan di pesawat walaupun harga dan rasanya sangatlah tidak sebanding *elus-elus dompet*. Sampai di Osaka (Kansai International Airport) udah jam 10 malam, waktu turun pesawat kami cuma ngikutin aja orang-orang pergi kemana karna ga ngeliat ada papan petunjuk. Ternyata untuk ke bandara utama mesti naik semacam train gitu. Tadinya pas orang-orang pada naik kereta saya sama sama suami kebingungan ini kereta mau kemana ya, tapi kok orang-orang pada naik. Ternyata oh ternyata..

Sampai di imigrasi hanya tinggal beberapa counter saja yang buka. Tapi suasananya agak menegangkan gimana gitu, karna petugas-petugasnya semua ngomong dengan bahasa yang ga kita mengerti, ditambah dengan setengah lampu ruangan yang udah dipadamkan. Terus muka-muka petugasnya galak-galak banget hampir ga ada yang senyum. Yaiyalah belom pernah juga sih ketemu petugas imigrasi sumringah sana sini 😀 Sebenernya ini efek kebanyakan nonton Locked Up Abroad. Jadi tegang-tegang gimana gitu.. :p

IMG_4838Kansai Airport di malam hari, sepii

Selagi suami ambil bagasi, saya cari info untuk tempat yang akan kita pakai menginap malam ini. Iya malam ini kami akan menginap di bandara, pengalaman seumur hidup sekali, seruuu 😀 Sebenernya selain untuk menghemat budget penginapan yang harganya bikin kantong cepet bolong, kita juga takut ga kekejer last train untuk ke Kyoto karna sesuai perhitungan akan selesai imigrasi, dll sudah hampir tengah malam. Kalau naik taksi di Jepang kayaknya mesti ngerampok bank dulu secara tarifnya sadis bener 😀

Banyak yang bilang KIX merupakan salah satu bandara yang cukup nyaman untuk dipakai bermalam baik oleh turis maupun oleh masyarakat lokal yang ga mau ketinggalan penerbangan paginya. Mengenai sleeping in Kansai Airport lebih detailnya bisa dilihat disini. Sesuai info yang saya dapatkan, tempat yang cukup nyaman untuk dipakai tidur itu di Terminal 1 Lantai 2F, dekat dengan pos polisi dan Lawson. Ga perlu takut ditangkep karna tidur di airport, petugas disini justru sering patroli dan kemungkinan buat kehilangan barang itu sangat kecil bahkan bisa dibilang aman banget. Paling kalaupun didatangi petugas mereka hanya cek paspor dan bahkan ngucapin selamat beristirahat. Buat yang mau bermalam disini juga disediakan fasilitas gratis untuk pinjam selimut tapi harus dikembalikan paling lambat jam 6 pagi. Bagi yang mau bermalam di Airport Lounge juga bisa tapi dikenakan charge 310 yen/15 menit.

Sayang begitu sampai di tempat yang mau dipakai untuk tidur ternyata udah rame banget sama turis lain yang juga bermalam di bandara. Hampir seluruh kursi udah ada yang nempatin. Yang tadinya saya kira bakal sedikit yang nginep ternyata malah rame banget, we’re not alone 😀 Akhirnya nemu bangku kosong ga jauh dari Lawson, sudah ada beberapa yang nempatin sih tapi masih ada yang kosong. Konyolnya jadi kan kita bawa 1 koper besar untuk taro barang yang mau di hunting, tapi itu koper minjem karna rencana bawa koper ini baru kepikiran semalem sebelum berangkat dan ga ada persiapan apa-apa. Agak males bawa koper besar sebenernya karna repot secara bakal banyak jalan kakinya disana nanti, tapi demi menghindari dicegat bea cukai waktu pulang ya apa boleh buat. Eh pas mau dibuka, lock number nya salah donk.. Udah nanya sama yang punya dan dikasih beberapa nomor tapi salah semua. Sedangkan isi barang-barang kita semua ada di koper itu. Kita googling sana sini, liat youtube, tapi ga ada yang berhasil dilakukan. Hahaha parah itu panik banget bingung saya sama Bubu, masa mesti gergaji koper tengah malem? -_- Terus pas saya tinggal beli makanan, si Bubu lagi ngotak ngatik asal nomornya eh tau-tau kebuka donk. Asli yang tadinya gelisah, bingung, kesel, cape ilang terus jadi ketawa-ketawa sendiri. Konyol banget malam pertama sampe Jepang panik ngotak ngatik lock number ada kali hampir 2 jam. Selesai makan sempet-sempetnya saya bebersih, cuci muka, gosok gigi dulu di toilet yang cukup besar dan bersih. Nyaman banget 🙂 Waktu menunjukkan pukul 2 pagi dan harus tidur karna perjalanan besok masih panjang.

Ini penampakan bangku panjang di bandara yang cukup nyaman dipakai tidur, alasnya empuk ga bikin sakit pas tiduran. Ya cukuplah untuk istirahat beberapa jam aja.

IMG_4841Bangkunya empuk dan bersih

IMG_4840Makanan pertama yang saya makan di Jepang dan rasanya enaaak

Processed with VSCOcam with f2 presetSuasana Kansai Airport jam setengah 6 pagi

Cerita Bikin Visa Jepang

Abaikan jeda nulis yang lama banget ini ya 😦 Kali ini mau cerita proses pembuatan visa buat ke Jepang kemarin. Jadi untuk pertama kali dalam hidup akhirnya saya mengunjungi negara yang pake visa. Hahaha norak yaa. Tapi beneran rasanya tuh seneng banget, hal yang sebelumnya cuma ada di angan-angan saya tau-tau jadi kenyataan aja. There’s always a first time for everything 🙂

Selama ini cuma denger cerita sekelibat aja dari orang-orang kalau proses bikin visa tuh ribet dan belum tentu bakal diapprove. Tapi ternyata beda ceritanya sama visa Jepang. Sebelum mulai bikin visa selain googling, saya juga cari info dari temen yang udah pernah buat visa Jepang. Dan memang sempet denger kalau mulai tahun ini bisa bebas visa ke Jepang, tapi bukan berarti ujuk-ujuk langsung terbang kesana tanpa pegang visa sama sekali ya. Yang dimaksud bebas visa itu kita ga perlu lagi nyerahin segala berkas dan dokumen yang biasanya dibutuhkan untuk pembuatan visa. Tapi kita tetep harus datang ke kedutaan untuk nyerahin formulir permintaan visa dan e-paspor lalu tinggal tunggu visa Jepangnya jadi. Setau saya, bebas visa Jepang ini hanya berlaku bagi pemegang e-paspor dan udah pasti akan diapprove visanya. Ga perlu deg-degan ga bakal diapprove, katanya sih gitu yaa 😀

Nah berhubung paspor saya dan suami masih yang biasa dan bikin e-paspor juga katanya perlu waktu kurang lebih 4/5 hari kerja disertai dengan tambahan biaya sebesar Rp 600.000/paspor, kita putuskan buat mengajukan permintaan visa langsung ke kedutaan tanpa mengganti paspor jadi e-paspor. Dan dari beberapa sumber yang saya baca, sebenarnya pengajuan visa Jepang ini katanya juga lagi dipermudah banget sekarang asalkan syarat dan dokumen yang dibutuhkan sudah lengkap.

Berikut beberapa dokumen yang perlu dilengkapi untuk pengajuan visa Jepang :

  1. Paspor.
  2. Formulir permohonan visa (download disini) dan Pasfoto terbaru (ukuran 4,5 X 4,5 cm, diambil 6 bulan terakhir dan tanpa latar, bukan hasil editing, dan jelas/tidak buram). Untuk pas foto sih saya ke studio photo macam M studio gitu yang emang udah biasa bikin foto paspor jadi baik lata
  3. Foto kopi KTP (Surat Keterangan Domisili)
  4. Fotokopi Kartu Mahasiswa atau Surat Keterangan Belajar (hanya bila masih mahasiswa)
  5. Bukti pemesanan tiket (dokumen yang dapat membuktikan tanggal masuk-keluar Jepang)
  6. Jadwal Perjalanan semua kegiatan sejak masuk hingga keluar Jepang (download disini). Jadwal perjalanannya ga perlu terlalu detail, yang penting dikasih tau aja garis besarnya kita mau kemana aja dalam 1 hari.
  7. Fotokopi dokumen yang bisa menunjukkan hubungan dengan pemohon, seperti kartu keluarga, akta lahir, dlsb. (Bila pemohon lebih dari satu)
  8. Dokumen yang berkenaan dengan biaya perjalanan:

    Bila pihak Pemohon yang bertanggung jawab atas biaya
    * Fotokopi bukti keuangan, seperti rekening Koran atau buku tabungan 3 bulan terakhir (bila penanggung jawab biaya bukan pemohon seperti ayah/ibu, maka harus melampirkan dokumen yang dapat membuktikan hubungan dengan penanggung jawab biaya).

Waktu baca beberapa blog, hampir semua bilang turut menyertakan surat keterangan kerja dari kantor tempat yang bersangkutan bekerja sebagai salah satu syarat yang harus dipenuhi. Berhubung saya dan suami bukan karyawan kantoran, jadi ga mungkin kita bisa dapet surat keterangan kerja kan. Sebenernya sih liat syarat di web kedutaannya sendiri ga diminta surat keterangan kerja. Tapi karna baca banyak yang nyertain, jadi serem juga kalo sampe ga diapprove gara-gara itu.

Setelah semua dokumen dan syarat yang diminta lengkap, akhirnya kita berangkat ke Kedutaan Besar Jepang di daerah Thamrin tepatnya di Jl. M.H. Thamrin 24, Jakarta Pusat, letaknya persis di sebelah EX. Untuk pengajuan visa bisa datang dari jam 08.30 sampai 12.00 Selanjutnya dari jam 13.30 sampai 15.00 yang dibuka adalah untuk pengambilan visa. Waktu dateng kesana ternyata antrian udah cukup panjang. Begitu masuk ruangan kita ambil nomor antri untuk pengajuan visa, dan tinggal tunggu nomornya dipanggil. Setelah menunggu kurang lebih selama 1,5 jam akhirnya sampe nomor antrian kita. Cukup nyerahin dokumen yang udah disiapkan dan nanti akan diperiksa sama petugasnya. Pertanyaan yang diajukan juga bukan yang gimana-gimana sih cuma nanya kita ke Jepang mau liburan atau ngapain dan berapa lama disana. Setelah itu petugas ngasih semacam receipt ke kita untuk pengambilan visa di hari yang udah ditentukan (biasanya setelah 4 hari kerja).

Setelah 4 hari kerja kita balik ke kedutaan untuk ambil visa, seperti biasa ambil nomor antri dan nunggu giliran. Kali ini lebih cepet sampe gilirannya karna semua yang kesana emang cuma mau ambil visa aja. Begitu sampe giliran kita, udah deg-degan aja ya secara belum pernah apply visa sama sekali. Hehehe. Tapiii yaaaayyy akhirnya visa diapprove dan sekarang tinggal siapin perintilan buat berangkat kesana aja. Oh iya jangan lupa siapin uang Rp 320.000 per orang untuk biaya visanya ya.. Jadi kecemasan saya akan surat keterangan dari kantor sungguh tidak beralasan karna ya memang bukan syarat mutlak yang dibutuhkan mereka.

Selama disana, saya juga liat ada yang beberapa kali bolak-balik dari counter buat nyerahin dokumen karna beberapa syarat mungkin belum lengkap. Intinya sih asal dokumen lengkap dan memenuhi semua persyaratan yang dibutuhkan, sama sekali ga susah untuk mengajukan visa Jepang. Jadi buat yang mau ngurus visa sendiri juga pasti bisa kok ga susah juga persyaratannya, good luck! 😀