Alasan aneh untuk menikah

DSC_8492 br

 

Berhubung ada temen yang mau nikah dalam waktu dekat, jadi kepikiran buat bahas topik tentang menikah. Postingan ini murni cuma opini saya, semoga ga ada yang tersinggung ya karna pendapat orang tentu bisa berbeda kan 🙂

Makin kesini saya kok ngeliat motivasi orang buat menikah itu jadi aneh-aneh ya. Kali ini yang saya lihat terutama di kalangan perempuan. Dalam beberapa kasus saya cukup heran dengan alasan yang mereka pilih untuk menikah. Contoh pertama, alasan untuk menikah adalah karena ikut-ikutan. Ngeliat temennya si A mau nikah, si B ini jadi kebelet pengen nikah juga. Selalu bilang iri karna A udah nikah, jadi tahun depan dia mau nikah juga. Rasanya kalo ga buru-buru nyusul nikah tuh ketinggalan jaman banget, ga keren, ga kece, dan bakal musnah dari peradaban di dunia.  A j a i b.

Atau kadang ada yang ngeliat temennya si A mau nikah, respon yang keluar dari si C malah ga keliatan ikut berbahagia. Kenapa? Karna ngerasa kalah dari si A yang mau nikah sedangkan dia belum nikah sama lakinya. Lalu terburu-buru jugalah ia merasa perlu untuk segera menikah. Heran saya, memangnya perihal pernikahan ini jadi sesuatu yang harus diperlombakan di dunia antar wanita ya sampe harus ada yang merasa kalah? Janji nikah yang sakral dan tanggung jawab besar dalam pernikahan seolah jadi masalah nomor sekian yang ga tau bisa dipertanggung jawabkan atau ngga.

Ada juga cerita yang baru pacaran seumur jagung aja belum mateng, tiba-tiba katanya dilamar (catet ya, dilamar) dan langsung diterima tanpa babibu. Saya cukup takjub, ga ngerti sih sebenernya.  Nanam jagung aja kan tunasnya belum tentu tumbuh dalam waktu secepat itu, terus kok bisa yakin banget mau berkomitmen seumur hidup sama orang yang baru dikenal? Apakah mungkin ini yang namanya cinta sejati? Atau hanya terlalu buta karna cinta? Entahlah. Atau mungkin ini cuma sayanya aja ya yang kebanyakan pertimbangan sebelum memutuskan untuk menikah? 😀

Kalau pasangan kita diibaratkan kado yang dibungkus dengan 100 lapis kertas kado cantik, dalam rentan waktu nanam jagung yang tunasnya aja belum tumbuh itu, kita cuma tau selotip buat ngelemnya doank paling. Terus atas dasar apa saya berani berkomitmen dengan pengetahuan sebatas selotip kado itu? Cinta? Entahlah. Saya semakin bingung.

Memang sih dalam kasus tersebut mereka ga langsung menikah saat itu juga. Cuma yang saya sayangkan adalah apakah pertanyaan “will you marry me” itu udah jadi bahasa sehari-hari orang pacaran jaman sekarang? Jadi maksudnya kalau baru pacaran lalu ga ditanya will you marry me itu jadi ga afdol pacarannya ya?

Sedangkan konon pertanyaan “will you marry me” ini kan harusnya jadi sesuatu yang dipertanyakan dalam tahap tertinggi suatu hubungan. Waktu masing-masing pasangan sudah saling kenal satu sama lain, sama-sama siap, sama-sama punya tujuan serius untuk membina rumah tangga, dan bukan semata karna sedang dimabuk cinta. Yang kita omongin ini tentang menikah loh. Janji 1x seumur hidup di hadapan Tuhan yang ga bisa di cancel atau di refund lagi selamanya. Ataukah mungkin dikira nikah itu segampang membalikkan telapak tangan?

Ini saya mungkin terdengar nyinyir ya, bukan terdengar sih memang nyinyir kayaknya. Hauhahaha. Tapi buat saya ya, saya ga mau tergesa-gesa untuk ngambil keputusan yang membutuhkan komitmen seumur hidup itu, cuma dengan bermodalkan cinta yang lagi menggebu-gebu seperti banteng yang keluar kandang, atau cuma semata supaya dilihat orang sudah memiliki status sebagai istri. Buat apa coba? Apakah status sebagai seorang istri akan mengangkat derajat seorang wanita di dalam lingkungan pertemanannya? Aneh. Dan apakah cinta yang menggebu di awal hubungan benar-benar dapat mengalahkan segalanya? *macam lagu saja*Atau memang perihal pernikahan ini udah jadi cabang olahraga baru yang diperlombakan di tingkat internasional ya? Jadi yang paling cepet nikah atau yang nikah duluan bakal jadi juara dunia dan dapet hadiah?

Bukan, bukan maksudnya maksain orang buat pacaran bertahun-tahun atau berbelas-belas tahun dulu baru kemudian menikah ya. Yang namanya jodoh kan ga ada yang tau kapan datengnya. Bisa kurang dari setaun pacaran cocok dan siap buat nikah, bisa juga perlu 5 atau 6 atau 7 tahun atau bahkan lebih lama lagi untuk  akhirnya siap sampai ke jenjang ini. Tapi mbok ya keputusan untuk menikah itu bener-bener dipikirkan dengan matang. Jangan asal tancep gas demi menyabet sebuah “status” yang bahkan tanpa tau apa tujuannya menikah.

Percayalah, menikah itu beneran ga segampang membalikkan telapak kaki (balikin telapak kaki aja mesti pake usaha ya). Menikah itu bukan cuma sekedar “Wah enak ya, sekarang udah nikah jadi bisa ketemu terus setiap hari..”

Atau, “Wah enak ya, udah nikah jadi bisa tinggal serumah terus sekarang..”

Dan wah enak ya yang 1 lagi, yang pasti udah pada taulah ya. Hahaha

Memang kok semuanya enak, ga ada yang salah dengan itu. Tapi alangkah baiknya kalau dilihat dari aspek lain juga saat kita memutuskan untuk menikah. Ada tanggung jawab yang lebih besar begitu kita menikah. Kalau dijabarkan secara teori mah pasti bilangnya ah bisalah nanti kita ngatasin itu sama-sama *namanya juga cinta*. Iya kalo saling kenal dan bisa lapang dada terima kekurangan kelebihan pasangan. Lah kalo ngga? Atau kalau akhirnya baru ketauan ternyata berbeda prinsip seperti yang dialami artis-artis kenamaan ibukota bagaimana?

Saya inget banget mama dari dulu selalu bilang, “Kamu ga akan tau rasanya jadi istri kalau belum menikah. Sama seperti kamu ga akan tau rasanya jadi orang tua kalau belum punya anak.” Dan terbukti, setelah menikah saya jadi lebih ngerti apa maksud dari perkataan mama waktu itu. Baca teori dan mengalami langsung kadang rasanya memang berbeda banget. Mungkin waktu dengar teorinya kita ngerasa udah ngerti, tapi begitu dijalani dijamin bakal 10x lebih masuk ke otak sampai ke hati yang paling dalam.

Masih terlalu mudalah ya umur pernikahan saya untuk ngomong tetek bengek tentang pernikahan dan segala cara dalam menjaga sebuah keutuhan pernikahan itu, tapi ya memang pada nyatanya menikah itu ga segampang membalikkan telapak tangan. Ada 2 kepala yang harus jadi 1, ada banyak toleransi, ada banyak ego yang harus dibuang jauh-jauh ke laut, ada tagihan-tagihan yang dulu ga perlu dibayar sendiri sekarang jadi tanggung jawab berdua. Ada rencana-rencana ke depan yang ga selalu sesuai dengan ekspektasi, ada prioritas baru yang 180 derajat berbeda dengan waktu dulu single.

Menikah itu memang enak, tapi orang pacaran aja ada tantangannya apalagi kalau udah menikah kan. Jadi jangan cuma melulu dipikirkan enaknya. Panjang-panjanglah dan pikirkan dengan matang pertanyaan will you marry me itu agar kelak tidak menyesal di kemudian hari. Apalagi menikah dengan motivasi dasar ikut-ikutan temen. Yang nikah kamu apa temen? Dan tolonglah, jangan berlomba-lomba menikah atau setidaknya jangan dijadikan perlombaanlah perihal menikah ini. Apalah pula manfaat lomba-lombaan begitu? Kecuali kalau yang menang dapat hadiah gratis Euro Trip 1 tahun, bolehlah ikutan *semoga ga beneran ada hadiah begitu ya* 😀

Sekian dan selamat malam 🙂