Together Forever

old-couple-holding-handssource

Semenjak berhenti kerja, otomatis waktu yang saya habiskan bareng suami sekarang jadi lebih banyak. Kalau dulu cuma bisa ketemu pas mau tidur dan bangun pagi untuk siap-siap ngantor, sekarang ketemu bisa 24 jam sehari. Hehehe. Enak? Ya enak donk :p

Apalagi sekarang juga kerjanya bareng suami, jadi ya dimana ada kerjaan perginya juga bareng. Kalau saya pikir-pikir beneran hampir tiap hari kami selalu sama-sama. Paling cuma ga bareng pas saya lagi ketemu sama temen-temen cewe atau pas suami lagi ketemu temen-temennya. Tapi itu juga jarang sih šŸ˜€ Kebetulan saya dan suami tipe yang sama kalau urusan berteman, teman kita sedikit tapi ya itu-itu aja terus dan biasanya udah lama kenal. Sedikit tapi berkualitas šŸ™‚

Pokoknya tiada hari tanpa melihat muka suami deh. Inget jaman dulu pacaran ketemu paling cuma sekali atau dua kali seminggu. Itu aja kangennya udah kayak apaan tau :p Sekarang udah ketemu tiap hari taunya masih bisa kangen juga loh. Hahaha beneran. Kayak kemarin itu kan saya ada acara di gereja, acaranya ini seharian dari pagi sampai malam. Taunya begitu sampe gereja ternyata kita dipisah perkelompok gitu dan duduknya juga jauh-jauhan. Berhubung saya masih baru di gereja, jadinya belum kenal siapa-siapa. Ih sedih deh dipisah gitu duduknya, rasanya gimana gituuu.. Dibilangin orang kita kemana-mana dan ngapa-ngapain selalu berdua kok. Nih ya dari bangun, sarapan, mandi, nonton tv, kerja, di mobil, ke mall, makan siang, makan malem, tidur, semuanya bareng-bareng kecuali kalo lagi ke toilet ya. Hahahaha.

Acara di gereja ini kan kayak retreat gitu dan dibagi per sesi, terus begitu sesi pertama selesai saya nyariin suami ceritanya mau ngambil buku catetan di dalam mobil. Celingak celinguk mana nih si suami bucuk, eh taunya dia juga lagi celingak celinguk nyariin saya. Begitu tatapan mata kita ketemu, langsung sumringah donk, bahahahaha norak banget deh kayak FTV aja šŸ˜€ Pas sama-sama jalan ke parkiran, si Bubu bilang, ā€œIh heran aku kok kangen juga ya sama kamu, padahal sama-sama di satu ruangan.ā€ Saya, langsung terbang ke langit yang ke 7, lalu ditarik lagi ke tanah. Sayanya juga kangen, seneng banget gitu rasanya pas kita jalan berduaan ke parkiran. Aah noraklah kita macam seminggu ga ketemu aja. Kurang sering apa coba kita ketemunyaa?? *zoom in zoom out muka suami*

Saya kepikiran ini gara-gara beberapa minggu lalu kita kejebak macet selama 9 jam di jalan. Bersyukur banget saat itu saya bisa nemenin suami, jadi walaupun kesel ya setidaknya yang 1 masih bisa menghibur. Nanti saya cerita di postingan lain deh soal kejebak macet yang bikin lumutan itu. Selalu sama-sama tiap hari gini ya ada efek sampingnya juga, Ā jadi ga bisa lama-lama pergi atau pisah sama suami. Mungkin karna sudah terbiasa, begitu ga ketemu rasanya ada separuh jiwa yang hilang *cailah* *dilempar botol aqua*

Beberapa waktu yang lalu saya nonton iklan yang cukup menyentuh.

CeritanyaĀ tentang seorang istri yang memberikan speech terakhir untuk suaminya di pemakaman. Dia ga cerita tentang betapa baik suaminya ataupun pujian-pujian lain yang biasa disampaikan orang saat menghadiri pemakaman. Sebaliknya, wanita ini menceritakan kebiasaan suaminya di tempat tidur yang suka ngorok, bahkan suka kentut saat tidur. Lalu dia bilang, tapi di saat-saat terakhir dia bersama suami, semua kebiasaan itulah yang jadi pertanda kalau suaminya ini masih hidup. Sekarang semua suara ngorok ataupun suara kentut itu udah ga bisa dia denger lagi karna suaminya udah meninggal.

Nangis bombay nonton video ini. Ga kebayangĀ begitu nanti tiba waktunya kita untuk pergi, gimana beratnya ninggalin suami/istri yang kita cintai dengan sepenuh hati itu. Amit-amit ya tapi kan umur di tangan Tuhan dan ga ada orang yang tau sampai kapan kita hidup. Gatau itu sedihnya kayak apaĀ setelah sekian lama sama-samaĀ dan tiba waktunya buat berpisah šŸ˜¦

Bertahun-tahun pacaran sama suami, nikah, dan nanti sampe tua sama-sama selamanya buat saya ga sanggup untuk mikirin skenario lain selain ya selalu sama-sama. Ga mau ngomongin yang serem-serem, tapi ga bisa ngebayangin gimana rasanya kalau hidup tanpa suami. Bukan berarti harus nempel 24 jam sehari dan 365 hari setaun ya, tapi ga bisa gitu ngebayanginĀ pokoknya ga bisa ngebayangin skenario lain selain hidup sampai tua sama Bubu.

Kemana-mana bareng selama 8 bulan kayak gini aja begitu sehari ga ketemu udah kangen kayak apaan tau. Apalagi kalau nanti mudah-mudahan dikasi umur panjang bisa sama-sama selama puluhan tahun. Kalaupun umur saya nanti bisa 80 tahun, itu artinya lebih dari setengah umur saya aja (lebihnya pake banget ya) udah saya habiskan sama-sama Bubu. Ga kebayang kalauu……Ā Ihh ga usah dibayanginlah ya.

Mudah-mudahan saya bisa memanfaatkan waktu yang ada sekarang ini dengan sebaik-baiknya, mudah-mudahan cinta yang kitaĀ miliki sekarang selalu sama bahkan semakin bertambah besar sampai nanti kita tua. Bukan, ini bukan anniversary, saya cuma lagi jatuh cinta lagi sama suami. Uhuk *nyari-nyari si Bubu buat digelendotin*

Kalau kalian, pernah kepikiranĀ hal seperti ini ngga? Cerita donk.. šŸ™‚

“I wanna grow old with you,Ā I wanna die lying in your arms.Ā I wanna be looking in your eyes,Ā I wanna be there for youĀ sharing everything you do.Ā I wanna grow old with you.”

*tebak lagu*

Real

DSC_8498 1

“I woke up and saw you by my side,

You woke up and kissed me

I just want to hold you all day long,

Spending time together

Our happiness is embodied,

Such a blessing our love is build to last forever

My life with you become my reality

Happy valentine’s day my dear,

I love you and i will always do.”

– Bubu

Walking down the aisle

IMG_0368_resizeWe’ve been married. God, You’ve been so good to me. You’ve always been so good to us.

Moment yang paling ga bisa saya lupain sampai detik ini waktu saya berjalan ke altar diantar sama papa dan diikuti keluarga saya yang lain di belakang. Waktu pertama kali kaki Ā melangkah di aisle, hati saya dipenuhi dengan perasaan hangat, damai, bahagia yang ga akan cukup diungkapkan dengan kata-kata. Saya bahagia banget waktu itu. Detik itu rasanya saya jadi wanita yang paling bahagia di dunia :’)

Saya ga berhenti menitikkan air mata waktu melangkah pelan menuju altar. Padahal dari sebelum acara mulai saya udah wanti-wanti supaya jangan nangis terlalu banyak. Takut make up luntur, nanti kl jadi jelek gimana, kan ga bisa touch up. Hahahaha.

Ada beberapa prosesi yang bisa dipilih saat berjalan di aisle menuju ke altar. Yang pertama, saya dan calon suami jalan berdampingan lalu diikuti dengan keluarga besar yang lain di belakang. Yang kedua, calon suami jalan duluan dengan mama ke altar, lalu menunggu di altar dilanjutkan dengan saya dan papa berjalan berdampingan diantar menuju ke altar dan diikuti keluarga yang lain di belakang. Saya pilih yang kedua. Dan ternyata pilihan ini cukup banyak menguras air mata.

Sebenernya masalah prosesi masuk ini cuma hal sederhana, tapi buat saya maknanya dalam. Detik-detik saya melangkahkan kaki menuju altar dan berjalan berdampingan sama papa, buat saya bisa merasakan betapa sedih dan kehilangan papa saya karena dia harus menyerahkan anak perempuannya ke lelaki lain, lelaki yang kelak akan menggantikan peran papa selama ini. Setelah segala jerih payahnya ngerawat anak perempuannya ini dari kecil, tiba juga saat-saat dia harus merelakan anak perempuannya.

Papa saya ini jarang banget nangis di depan anak-anaknya. Tapi beberapa hari sebelum hari H, terlihat jelas gurat kesedihan di wajah papa karna saya ga akan lagi tinggal di rumah. Karna saya akan jadi seorang istri. Dan waktu kita jalan berdua ke altar, papa nangis.. Hati saya keiris-iris rasanya. Di satu sisi saya bahagia banget. Tapi di sisi lain saya ga tega liat papa saya nangis. Saya tau itu bukan sepenuhnya air mata karna sedih, tapi juga air mata kebahagiaan liat anak perempuannya menikah. Saya yakin papa juga ikut berbahagia untuk saya šŸ™‚

Sekuat tenaga saya tahan air mata supaya ga nangis tapi ga bisa. Air mata ga berhenti mengalir sepanjang saya melangkah di pelataran. Dan begitu saya tiba di altar, papa nyerahin tangan saya ke suami sambil nitip pesan ke suami. Makin dereslah air mata saya. Ga kedengeran apa yang papa saya bilang karna posisi tubuhnya condong ke arah suami sambil berbisik. Saya cuma bisa ngeliat papa saya berusaha menguatkan dirinya dan suami saya bahkan sambil nahan haru waktu papa nitip pesan.

Waktu mau duduk pun air mata saya masih aja ngalir. Saya duduk di sebelah pria yang sebentar lagi resmi jadi suami saya. Janji nikah yang selama ini boleh cuma nonton di tv atau di nikahan orang sebentar lagi akan saya ucapkan. Saya dan calon suami akan saling berjanji satu sama lain dan berjanji sama Tuhan kalau mulai detik ini kita akan menjadi satu tubuh, melewati suka dan duka bersama sepanjang hidup, mulai saat ini dan selamanya.

Sakral banget moment itu buat saya. Moment dimana rasanya saya bangun dari tidur panjang dan sadar kalau ini bukan mimpi. Kalau saya akan segera menjadi istri orang. Status saya akan berubah dan ga akan bisa diubah lagi selamanya sampai maut yang memisahkan. Saat-saat dimana saya sadar kalau bukan karna orang tua, saya ga akan mungkin ada sampai detik ini. Mulai detik itu, saya akan hidup berdua dengan lelaki pilihan saya, lelaki yang Tuhan ijinkan untuk jadi suami saya.

I feel blessed, and i can’t ask for more. Thank you Lord.. :’)