It’s what you choose to believe!

Beberapa minggu belakangan ini saya lagi mikir, ternyata yang kalo katanya orang-orang kekuatan pikiran itu nyata, beneran ada ya. Hahaha. Selama ini sih saya selalu belajar buat mempercayai bahwa apa yang saya pikirkan itulah yang akan terjadi. Tapi ya buat orang yang cukup pesimis dan penuh dengan pikiran negatif kayak saya, itu jadi hal yang lumayan susah untuk dilakukan. Belum dimulai aja kadang saya ga yakin bisa ngedapetin apa yang saya mau. Hahaha ya i know, ini lg berusaha untuk jadi orang yang lebih positif kok ๐Ÿ™‚

But somehow, deep down in my heart i know that someday i’ll get what i want. No matter how hard the process or how long must i wait. Di tengah-tengah semua keraguan saya, entah gimana selalu ada sebagian kecil dari diri saya yang yakin bahwa saya pasti bisa ngedapetin apa yang saya mau.

Dan setelah saya rangkum, ternyata beberapa hal yang saya dulu pikir akan saya dapatkan beneran udah terjadi loh. Contohnya :

1. Jadi wanita karir alias cewe kantoran

Dulu, dari SMP saya selalu pengen jadi wanita karir alias cewe kantoran. Karna kayaknya keren aja di bayangan saya dulu kita tiap hari ke kantor pake baju rapih, punya kerjaan dan punya uang sendiri. Dan pada nyatanya sebelum lulus kuliah pun saya udah bisa kerja kantoran. Ya walaupun ga persis dengan bayangan saya dulu pake rok dan kemeja rapih, tapi ternyata saya lebih nyaman dengan ngantor pake baju santai begini xp (anak agency ceritanya).

2. A better life ๐Ÿ™‚

Di masa-masa tersuram kehidupan saya waktu SMP, SMA, bahkan sampe saat kuliah karena keadaan ekonomi keluarga saya yang lagi drop, kesehatan orangtua saya yang memburuk, saya selalu percaya bahwa keadaan saya nanti pasti akan jadi lebih baik. PASTI. Entah kenapa saya selalu percaya bahwa kelak saya akan punya kehidupan yang lebih baik dan tentunya kondisi ekonomi yang lebih baik.

Memang ya, di saat kita lagi putus asa, harapan lah yang satu-satunya akan menjadi kekuatan kita. Kalau buat saya sendiri ya, i can’t live without hope. Hope is how we live. Hope is what gets us from one day to the next.

Walaupun memang keadaan keluarga saya belum pulih seutuhnya, tapi saya sangat bersyukur melihat bagaimana Tuhan bekerja di kehidupan kami. Setidaknya untuk saya pribadi, sejak beberapa tahun belakangan ini saya sudah bisa menghidupi diri sendiri. Sedikit meringankan beban orang tua saya dari ngidupin dan bayar kuliah saya. Bahkan walaupun belum banyak, at least sudah ada yang bisa saya berikan untuk mereka. Dan saya ngeliat ini semua sebagai tanda-tanda awal bahwa hidup saya sedang menuju ke arah yang lebih baik ๐Ÿ™‚

3. Jalan-jalan ke luar negeri

Dulu waktu dengar cerita tentang teman-teman saya yang sering keluar negri dan liburan dengan keluarganya, saya kepengen bgt buat keluar negri. Beneran asli kepengen pake banget! Tapi apa daya kondisi keuangan yang dulu pas-pasan dan kalaupun ada uang saya memilih buat bayar uang kuliah atau ditabung aja. Eh semenjak kerja saya bisa loh akhirnya keluar negri. Ada aja jalannya, entah ikutan outing di kantorlah, sampe nabung sendiri dan dapet tiket murah untuk pergi travelling. Tapi saya pribadi sih lebih seneng pake duit sendiri, puasnya beda soalnya :p

4. Nikah muda!

Karena saya sudah mulai pacaran sama si Bubu dari SMP, jadilah saat SMA saya punya cita-cita untuk nikah muda. Iya, nikah muda. Tapi ya tentunya ga semata-mata karena dimakan cinta ya, menurut lo aje emang makan cinta doank bisa ngidupin anak sama bini lo ntar??

Dan tau gak, kejadian beneran loh! Asli deh. Padahal dulu sempet ga yakin akan bisa nikah muda. Walaupun setelah keputusan ini diambil, ga sedikit orang yang mencibir saya karena memutuskan untuk nikah muda. Iya, gue nikah di umur 22 tahun? Terus kenapa? Menurut saya mau nikah di umur muda ataupun tua ga akan menjadi jaminan kebahagian dan keutuhan rumah tangga lo kok. Yang diperlukan itu kan kematangan secara emosional kedua belah pihak dan tentunya materi buat ngidupin keluarga. Ya biasanya sih kalaupun saya ngomong kayak gini akan ada aja orang yang dalam hati bilang, “ah elo cuma anak kecil, belum tau asam garamnya hidup, apalagi kalo udah nikah ntar.”

Masih banyak yang mau saya ceritakan tentang nikah muda, nanti saya lanjutkan di post selanjutnya saja ya :p

5. Beli gadget hasil keringat sendiri

Waktu temen-temen saya gadgetnya udah canggih-canggih, saya akan stick dengan apa yang sudah saya miliki, karena toh masih bisa digunakan (misalnya hp). Faktor lainnya ya balik lagi ke masalah keuangan. Keadaan kan ga memungkinkan saya untuk ngikutin gaya hidup mereka. Tapi saya ga pernah merasa ini jadi masalah besar, yang jadi masalah adalah kalo lagi ketemu orang yang suka pamer-pamer gadget mereka, terus pake mencibir gadget yang digunakan orang lain. Padahal sampe detik ini itu gadget juga dari duit orangtuanya kan. Saya selalu yakin toh suatu hari nanti saya bisa beli sendiri kok kayak yang dia punya. Dan pake uang sendiri tentunya, bukan pake duit orang tua buat dihambur-hamburin dan beli gadget-gadget canggih biar kece. Ya setidaknya sekarang saya sudah bisa beli gadget yang saya mau. Yang menurut saya sudah cukup bagus dan sama fungsinya dengan gadget bagus lainnya ๐Ÿ™‚

Perlu saya tekankan, saya bukannya membenci orang-orang beruntung yang bisa dibeliin gadget bagus oleh orangtuanya, yang saya ga suka adalah di saat ada yang nyindir orang lain yang ga punya gadget sama alias kemampuan keuangan yang sama kayak mereka. Ga semua orang punya duit banyak dan orangtuanya tajir kan? Kenapa harus dikata-katain gadget yang dia punya?

3

Kalau mau ditulis sisanya sih masih banyak point yang dulu saya pikir ga mungkin, tapi satu persatu malah udah terwujud. Coba nanti saya lanjutkan lagi. Itung-itung buat saya baca beberapa tahun yang akan datang jadi bisa intropeksi diri.

Intinya, keadaanlah yang membentuk saya menjadi seperti sekarang. Bukan, bukan berarti apa yang saya dapetin sekarang ini pure hasil kerja keras saya, saya yakin ini terjadi karena Tuhan mengijinkan saya untuk mengalaminya. Dan ini salah satu berkat Tuhan yang ga pernah berhenti untuk saya syukuri.

Saat-saat sulit dalam hidup saya membentuk saya menjadi pribadi yang harus bisa survive. Yang mampu nunjukkin kalau saya akan menjadi lebih baik daripada orang lain. Dan saat kita mempercayai apa yang kita pikirkan, maka itulah yang nantinya akan terjadi ๐Ÿ™‚

It’s what you choose to believe that makes you the person you are.

Be grateful

Ceritanya, sudah beberapa hari ini baca blog orang yang ditemukan secara random dari blog orang lain lagi. Sayangnya saya belum ngerti cara ngelink alamat blog itu gimana sih? *gaptek*

Anyway, nanti kalau udah tau akan saya coba link di post yang lain. Saya jadi berpikir, Tuhan selalu mengingatkan kita untuk selalu bersyukur lewat cara sederhana yang ga pernah terpikirkan oleh kita. Contohnya, pagi ini saya disentil lagi melalui blog yang baru aja dibaca, kalau bersyukur adalah salah satu hal yang harus selalu kita lakukan. SELALU. No matter what we’ve been through, God allowed such thing to happen in our lives. No matter how bad or how good is it.

Siapa sangka pagi ini saya boleh diingatkan kembali untuk bersyukur atas segala sesuatu yang sudah didapatkan, atas pekerjaan saya, atas hal-hal yang saya pikir mustahil untuk dicapai, hanya dengan membaca sebuah postingan di blog? Lihat, gimana Tuhan selalu berusaha mengingatkan kita untuk ga pernah berhenti bersyukur.

Jadi keinget tadi pagi waktu lagi di bus, ngeliat bapak-bapak tua bawa kantong besar yang isinya tisu dan masker. Naik turun bus untuk cari nafkah. Lalu berapa pendapatan yang bisa ia dapatkan paling banyak dalam sehari? 10ribu? 20ribu? Bapak itu udah tua, tapi hidupnya masih aja keras. Masih aja harus banting tulang kayak gitu demi sesuap nasi. Is that fair?

Bisa bayangin ga kalau orang tua yang jualan itu adalah orang terdekat kita? Jadi kenapa saya harus selalu menggerutu atas betapa saya tidak suka sama pekerjaan yang sekarang, betapa sangat melelahkan, betapa sangat membosankan duduk di kursi ini, sedangkan ada banyak orang di luar sana yang hanya untuk mendapatkan uang 10 ribu sehari saja mungkin luar biasa susahnya. Tenaga sudah digerus umur, tapi harus naik turun bus untuk jualan yang kadang dalam 1 bus aja ga ada sama sekali yang beli, panas-panasan di pinggir jalan ditemani dengan udara ‘segar’ dari polusi kendaraan.

Di saat ngetik ini pun saya ngerasa kayak ditampar. Saya selalu menggerutu untuk hal-hal yang ga penting. Almost every single day if i can say. Selalu mengeluh betapa saya tidak meyukai pekerjaan yang sekarang, betapa sangat membosankan, betapa saya ingin melakukan hal-hal yang saya sukai. You know people always said,

Choose a job you love so you will never have to work a day in your life

Oh, how i couldn’t agree more. But sometimes in life, we can’t always do or working on things that we love. Ada saat-saat kita harus berkompromi dengan keadaan bahwa di kehidupan nyata kita harus bekerja, whether you like it or not. Mau kerjaannya membosankan, susah, ga cocok, ya tetep harus kerja. Tuhan sudah memberikan kita anugerah untuk bisa bekerja, jadi kenapa kita harus menyia-nyiakannya? *nampar diri sendiri*

By the way, thanks to May yang melalui tulisan di dalam blognya menyadarkan saya akan banyak hal. Life is a constant exercise in self improvement. We could be a better person for sure. Start with being grateful!