Final Wedding Vendor

Dulu 2 bulan sebelum hari H saya udah sempet list untuk vendor yang mau dipakai cuma masih belum lengkap. Berhubung saya punya utang (ini utang sama diri sendiri sih) untuk review vendor satu-satu, berikut list final vendor nya :

1. Venue : Gedung Patrajasa

2. Catering : Puspita Sawargi

3. Decoration : Puspita Sawargi

4. MC & Entertainment : Indoswara & Pao Entertainment (paket Puspita Sawargi)

5. Dokumentasi : Hi-Light (paket Puspita Sawargi)

6. Bridal : JJ Bride

7. Pre Wedding Photo : JJ Bride

8. Souvenir : Fine Souvenir

9. Invitation : sama temennya Bubu

10. Wedding Cake : Cupcakes Guilty Pleasure

11. Wedding Car : Fendi Wedding Car

12. Wedding Shoes : Pedro

13. Wedding Ring : Kaliem

14. Handbouqet : Puspita Sawargi

Masing-masing vendor nanti saya bagi jadi postingan yang terpisah ya biar gampang kalau ada yang cari. Stay tune!

Drama pernikahan

Pengen ngepost foto-foto waktu wedding kemarin, tapi link foto yang dikasih sm photographer ga bisa dibuka disini. Sedangkan di rumah belum pasang internet juga kan karna baru pindah. Agak nyesel karna waktu hari H itu saya ga sempet foto2 sendiri sama sekali. Pagi-pagi pas nyampe bridal sih masih bisa megang hp, itu juga karna ribet ngurusin ini itu sama vendor. Begitu kelar make up, udah deh itu hp mau geter 5 juta kali juga udah ga bisa kepegang.

Padahal di pikiran saya, jadwalnya udah saya atur sedemikian rupa jadi ga bakal yang sibuk-sibuk gimana banget. Eh taunyaa yaa pengantin itu sibuk banget deh ternyata. Hahaha.

Buat yang mau nikah, kalo kata orang  nikah itu ada aja hambatannya bener banget deh itu. Beberapa hari sebelum hari H saya udah cek ulang segala list tentang vendor dan semua keperluan untuk hari H dan semuanya udah selesai. Tapi ya tetep aja ya namanya ujian jadi pasti ada aja..

Drama handbouqet

Setelah siap-siap ke bridal, ada aja donk masalah tentang handbouqet yang saya pesan. Jadi ceritanya saya dapet 2 handbouqet, 1 bonus dari catering dan 1 lagi saya harus beli untuk acara malam karna mau dipake untuk acara lempar bunga. Tadinya saya pikir pake 1 handbouqet aja udah cukup, tapi orang catering ditanyain itu bunga bisa tahan apa ngga sampe malem katanya nanti takutnya udah layu. Ga lucu juga kan kalo malem pas resepsi saya pegang handbouqet yang udah layu.

Rencananya waktu kita make up di bridal, salah satu keluarga yang ga ikut dandan mau ke gedung untuk ngambil handbouqet sama orang dekornya. Paginya saya make sure ke PIC dekor bagian florist kalau keluarga saya mau kesana untuk ngambil handbouqet yang bonus. Dan yang 1nya lagi dikeluarin pas malem aja biar masih seger. Nah si PIC ini pas saya telfon malah gatau apa2. Dia balik nyuruh saya make sure ke orang catering. Dari kemarin berkali-kali make sure ke orang catering katanya udah beres dan saya dikasi PIC yang in charge di gedung kalau mau ambil bunga. Saya telfonlah PIC yang di gedung dan dari responnya kedengeran dia udah ngerti maksud saya. Kan simple ya sebenernya, intinya kan cuma nanti siang keluarga saya mau ambil handbouqet untuk dipake pas acara pemberkatan. Sedangakan yang saya beli, dikeluarin pas malam aja biar tetep seger bunganya.

Di tengah-tengah ribetnya dandan, saya telfon lagilah si PIC florist ini, kayaknya ini yang punya. Yang saya ga suka ni orang kl ditelfon ngomong “Halo” nya aja ga ada ramah-ramahnya sama sekali. Halo pake nada galak mengarah ke nada bentak itu sih kayaknya. Padahal kan saya itungannya kliennya dia. Bukannya gila hormat apa gimana, tapi ya setidaknya kalau orang telfon adalah sedikit etikanya jadi kan enak dengernya.

Malah dia balik marah2 sama saya dia bilang dia ga ngertilah, gatau maksud saya apaan, gatau siapa yang in charge di gedung kl saya mau ambil bunga. Lah?????? Ya saya tanya balik donk kl dia ga ngerti apa-apa terus gimana ceritanya? Saya kan beli handbouqetnya, bayar loh itu pake duit, bukannya metik di kebun. Saya tanya sana sini disuruh make sure ke dia, lah yang punya ditanyain malah ga ngerti apa-apa plus balik marah-marah ke saya. Ish emosi saya mau meleduk rasanya, karna kan keluarga juga udah jalan ke gedung untuk ambil bunga sebelum pemberkatan jadilah mereka nanya-nanya mulu sama saya yang lagi ribet didandanin. Jadilah saya ngomel-ngomel sama vendor sambil dimake up. Hisshh

Drama cincin kawin

Selesai drama handbouqet, saya sama Edo (suami) ketemuan dengan keluarga lain di hotel untuk berangkat bareng ke tempat pemberkatan. Cek sana sini segala macam barang udah dibawa, kita berdua emang ga turun mobil karna sebagian keluarga udah ada di lobby.

Singkat cerita, sampailah kita di tempat pemberkatan jam 1.15, sedangkan pemberkatan dimulai jam 2. Memang sengaja datang lebih awal supaya bisa gladi resik dulu sebelum acara. Kelar gladi resik, duduk di ruang tunggu pengantin kan. Nah panitia dari gereja nyamperin nanya semua udah siap apa belum, trus nagih cincin kawinnya mana karna mau dia taro di depan dulu untuk nanti acara tuker cincin.

Dan terjadilah yang ga pernah terpikirkan sama kita berdua..

Cincin kawinnya ketinggalan donk… Ketinggalan di hotel, di dalem kopernya Edo. Lemes seada-adanya saya. Sedangkan itu udah hampir jam 2. Barang yang justru paling penting malah bisa-bisanya kita tinggalin. Segala yang ga penting kita inget, cincin kawinnya ketinggalaannn ya kan.. Aaaaaaaaaaaaa…

Emang sih jarak antara tempat pemberkatan itu deket, tapi daerah Sudirman situ kan rentan banget macet apalagi hari Minggu. Minimal 20 menit kl ga macet. Kalo macet?? Edo juga sampe lemes karna bisa-bisanya dia lupa sama cincin nikah kita. Akhirnya adenya Edo yang jalan ke hotel dan ngambil cincin. Sedangkan di luar dugaan tamu yang dateng ke pemberkatan nikah rame banget. Rame seada-adanya dan harus nunggu sampe cincin kawin ada jadinya.

Kita sempet mikir apa mau pinjem cincin atau pake cincin apapunlah itu supaya acara ga molor, tapi ternyata selain kita berdua yang akan diberkati, cincin kawin ini juga akan diberkati. Memang cuma sekedar simbol, tapi cincin inilah pertanda ikatan kita berdua sampai hanya maut yang bisa memisahkan 🙂

Saya juga ga terlalu pengen kl sampe mesti minjem cincin orang hanya untuk simbolis tuker cincin. Malu lagian ;_; seburuk apapun ya mending pake cincin sendiri deh.

Drama cincin ini sempet bikin saya sama Edo jadi down. Kita mikirin segala perintilan tapi justru yang terpenting malah kelupaan. Jadi dari awal cincin ini emang udah dipegang sm Edo karna saya ribet ngurusin perintilan yang lain dan ga mau ambil resiko sampe ketinggalan. Tapi mungkin karna dia juga panik hari itu dan memang acaranya cukup padat dari pagi, dia lupa untuk ngambil cincin dan saya pun juga sama sekali ga kepikiran buat ngingetin dia.

Ada satu moment saya tinggal berdua dengan Edo di ruang tunggu pengantin. Kita duduk sambil pegangan tangan. Dia ngeliat ke saya dan matanya berkaca-kaca. Dia bilang gini ke saya, “Sayang, kok bisa-bisanya ya aku ngelupain cincin kawin kita.. Justru yang paling penting bisa aku lupain. Kenapa bisa gini ya?”

Saya sedih banget ngeliat dia sesedih itu. Saya sedih cincin kawin kita ketinggalan, tapi lebih sedih lagi ngeliat calon suami saya kayak gitu mukanya. Saya ga mau nyalahin dia karna toh ini juga salah saya yang ga ngingetin dia sama sekali. Pengen banget nangis rasanya, tapi sama cuma ngelus-ngelus tangan, ngelus punggung dan nenangin dia kalo semua akan baik-baik aja. Everything will gonna be alright my dear 🙂

Sempet kelintas pikiran apa jangan-jangan kita ga boleh nikah ya sampe cincin aja ketinggalan.. Tapi saya inget udah sejauh ini Tuhan ngijinin kita nyiapin segala sesuatunya, ga mungkin Dia ga ngijinin kita buat nikah di detik-detik terakhir. In the end we’ve got married though.

Ibadah pemberkatan yang molor bikin jadwal sampe di gedung juga molor. Lumayan kejer-kejeran sama waktu sih, tapi pada akhirnya semua berjalan dengan baik. Ya hikmahnya jadi ada yang bisa diceritain ke anaklah nanti dan jadi ada bahan tulisan di blog kan :p

Kalau kalian, ada drama-drama yang menyertai waktu hari pernikahan kah? 🙂

Ada bonus beberapa foto yang diambil sama bridesmaid saya kmrn. Ini diambil pake hp, jadi pasti hasilnya agak burem. Hehee

IMG-20131116-WA0005Mirror mirror on the wall?

IMG-20131116-WA0001

Candid ceritanya, muka saya jutek bener. Hahaha

IMG-20131116-WA0006

I am the happiest woman in the world 🙂