Get well soon Hochi

b86fa65df005f1ceb590e25895090ea9source

Udah sekitar hampir 2 bulan ini Hochi lagi sakit-sakitan. Kita sedih dan ga nyangka kenapa dia bisa kena penyakit kayak gini padahal masih kecil. Sekitar 2 bulan lalu Hochi kita bawa ke dokter karna ada semacam lendir yang keluar dari tempat pipisnya. Dokter bilang mungkin dia kena infeksi, dikasih obat minum sambil dirawat jalan dan rajin kontrol ke dokter. Ga lama setelah dari dokter, di bagian lehernya ada kayak koreng gitu tapi ga banyak. Kemudian disusul dengan bercak merah di bagian perut dan koreng di leher juga bertambah jumlahnya walaupun memang ga mengganggu. Waktu kontrol kita sekalian tanya tentang korengnya itu, lalu dokter bilang Hochi kayaknya kena jamur. Dikasi obat juga untuk menghilangkan jamur dan dikasih suntik anti kutu.

Jadi salah satu penyebab dia kena jamur ini karna cuaca yg lagi ga menentu kayak sekarang ini yang bikin udara jadi super lembab. Nanti sebentar panas ga nyantai, sebentar lagi tiba-tiba hujan deras. Setelah 2 minggu rawat jalan sambil kita kasih obat, yang saya Heran kok korengnya Hochi jadi tambah banyak, bahkan menjalar sampe ke mukanya juga. Dia juga keliatan banget jadi gatel-gatel dan gelisah. Waktu lagi main ke pet shop langganan, kita dikasih tau shampoo dan salep Pipapet untuk ngobatin jamur. Udah rajin kita mandiin dan dikasih salep tapi ternyata ga sembuh juga.

Akhirnya kita bawa lagi Hochi ke dokter dan waktu diperiksa ternyata dia kena Demodex. Sedih banget rasanya miris ga keru-keruan. Jadi Demodex ini semacam penyakit kulit yang disebabkan oleh kutu yang hidup di bawah kulit anjing. Dalam kondisi normal, kutu ini memang ada di setiap anjing sehat sekalipun. Tapi jumlahnya akan bertambah banyak dan jadi penyakit di saat imun tubuh anjingnya lagi lemah. Dari umur 3 bulan Hochi udah kita jadwalin untuk vaksin, tapi karna dia sakit-sakitan terus waktu itu terpaksa vaksin harus ditunda karna vaksin cuma boleh dikasih kl anjing udah sehat. Terus penyebab lainnya juga karna faktor keturunan, kalau induknya kena penyakit ini otomatis menurun ke anaknya juga. Sempet kesel kenapa waktu itu pemilik pertama ga ngasih tau kalau anjingnya dia ada yang kena Demodex. Setidaknya biar bisa kita wanti-wanti atau cari tau solusinya. Waktu tau Hochi kena Demodex saya jadi makin sedih, seolah-olah selama ini gagal kasih yang terbaik buat dia.

Setelah beberapa hari dari dokter kita liat Hochi belum baikan, kita coba berobat ke dokter lain yang kebetulan direkomendasiin oleh salah satu kenalan yang ketemu di klinik pertama Hochi berobat. Anjingnya dia dulu juga kena Demodex dan dikasih salep sama dokternya dia yang lumayan membantu proses penyembuhan. Oh iya ternyata pasangan yang kemarin kita ketemu ini ikut dalam Animal Defender, sebuah organisasi yang melakukan rescue, rehab, atau rehome untuk anjing dan kucing tanpa pemilik. Seneng ketemu sesama pecinta anjing jadi dapet ilmu baru 🙂

Singkat cerita Hochi kita bawa berobat ke Dokter Nyomi di daerah Duren Sawit dan dia mesti dirawat inap disana. Karna memang anjing yang kena penyakit ini harus dimandiin dengan shampoo khusus sekaligus mesti disikat lukanya supaya korengnya copot, luka kering dan kutunya mati. Sedih banget liat keadaan Hochi sebelum kita bawa itu. Mukanya jadi ga keruan karna luka dimana-mana, kakinya juga, perutnya juga. Sebelum hari kita bawa ke dokter, dia udah sempat kita mandiin di rumah pake shampoo khusus. Eh besok paginya mukanya bengkak donk sampe matanya susah melek gitu dan lemes banget jadinya. Biasa kalau pagi-pagi liat kita keluar kamar dia langsung kesenengan lompat-lompat jilat-jilat, rusuh pokoknya. Pagi itu pas saya keluar dia cuma diem aja tiduran. Jantung saya sampe mau coplok ke tanah. Saya keluarin cemilan kesayangannya dia juga ga bergeming. Biasa mah udah pasti nyamperin kesenengan kalau kita kasih cemilan itu. Ngeliat dia kayak gitu aja saya udah nangis T_T

Begitu sampe di dokter tau diapain? Bulunya dicukur habis 😥 Sedih banget ngeliat Hochi sampe jadi kayak gitu. Koreng dimana-mana, manalah bulunya juga dicukur jadi kasian ngeliatnya. Padahal selama ini kita selalu berusaha untuk kasih yang terbaik buat Hochi. Dari mulai kandang beli yg besar, dog food yang gradenya bagus, shampoo, segala perintilan deh kita selalu usahain yang terbaik. Tapi ngeliat anjing saya sakit kayak gitu saya jadi kecewa sama diri sendiri. Kecewa karna Hochi harus ngelewatin masa-masa kayak gitu, ga tega banget ngeliatnya :,(

Sekarang udah hampir 5 hari dia di klinik, kita kangen.. Pake banget kangennya 😦 Tadi siang kita sempet jenguk Hochi, dan sedih karna dia kayak stress di sana. Yang biasa jarang banget ditaro di kandang sekarang harus dikandang seharian, belum lagi penyakit kulitnya itu pasti bikin dia kesiksa juga. Dokter bilang wajar kalau anjingnya ngambek atau stress sekarang ini karna belum terbiasa apalagi kalau anjingnya memang anjing manja. Hochi ini memang manja banget sama kita :,(

Kemarin sore udah dikirimin fotonya Hochi sama dokter, belum kelar liat fotonya aja saya udah nangis ga keruan duluan. Saya memang sengaja ga mau pasang foto Hochi di sini karna nanti yang ada bakal makin sedih keinget lagi 😦  Tadi pas ketemu langsung jadi makin pengen nangis. Tapi inget dengan pesan salah seorang temen katanya kalau anjing kita lagi sakit, kitanya jangan sedih karna anjing bisa merasakan apa yang lagi kita rasakan. Kalau kita sedih nanti dia jadi makin stress dan makin lama proses penyembuhannya. Sepanjang ketemu Hochi tadi sekuat-kuatnya nahan untuk ga nangis dan cuma mikirin Hochi cepet sembuh biar bisa pulang lagi ke rumah sama kita berdua. Kelar dari dokternya, sampe mobil langsung nangis kejer. It breaks my heart.. Hati saya rasanya ga keruan ngeliat anjing kesayangan sakit dan sampe jadi kayak gitu keadaannya.

Mungkin ya ini saya jadi kayak lebay banget anjing sakit aja kok ditangisin sampe kayak gitu, tapi coba deh pelihara 1 anjing aja di rumah. Nanti pasti akan tau kenapa perasaan saya sampe kayak gini. Seharian juga jadi ga mood karna kepikiran Hochi. Mau ngapa-ngapain ga tenang, pulang rumah langsung inget Hochi lagi. Dulu sebelum melihara anjing saya juga ga ngerti kenapa ada orang yang perasaannya bisa segitunya sama anjing. Tapi setelah mengalami langsung saya jadi tau bagaimana perasaan mereka waktu itu bahkan rasanya rasa empati saya terhadap binatang maupun orang lain yang punya peliharaan jadi 10x lipat lebih peka. Rasa-rasanya kalau dulu ga tega liat binatang kesakitan, sekarang rasa ga teganya sampe bikin hati sakit dan kesel bukan main kalo ada orang yang jahat sama binatang.

Anjing itu bener-bener sahabat manusia yang paling setia. Walaupun baru beberapa bulan sama Hochi, saya tau dia bener-bener anjing yang setia sama kita, she loves us unconditionally. She loves us more than she love herself.

Ah Hochiku sayang.. Cepatlah sembuh, cepatlah sehat ya nak. Nanti kita jalan-jalan lagi setiap pagi di kompleks, jemuran di matahari pagi, lari-larian di lapangan depan rumah. Nanti kubelikan kau tulang favorit yang suka kau gigit-gigit tanpa ampun itu. Kubelikan juga 1 dus cemilan kesukaanmu itu, boleh kau makan sampe kenyang bahkan. Nanti kau bolehlah lompat-lompat ke pangkuan dan gangguin kita waktu lagi duduk santai di sofa. Nanti kau boleh juga gedor pintu kamar kami lagi setiap jam 6 pagi walau kadang kami masih kurang tidur. Nanti kau boleh cium-cium aku sepuasnya asal kau cepat sembuh ya Hochi kesayanganku.. Kita tunggu kau segera pulang ke rumah ya. We miss you so much Hochi :,(

photo (1)

 

 

 

 

 

 

 

 

 

You make me happy when skies are gray 🙂

Come home soon baby, can’t wait to see you. Hugs, love, and kisses :*