Welcome to the family Hochi

Camera 360Hochi 🙂

Dari dulu saya kepengen banget pelihara anjing. Kenapa? Efek nonton film sih kayaknya ya, habisnya seru kan kl di film-film gitu biasanya anjingnya pinter dan setia banget. Hahaha. Kalau Bubu sih dari kecil dia memang udah biasa melihara anjing di rumahnya, banyak banget malah. Nah kemarin setelah ngurus kerjaan di Bandung, kita sempetin untuk liat anak anjing yang dijual dan lokasinya juga pas ada di Bandung. Rencana awal sih kita cuma mau survey untuk lihat cocok dengan anjingnya apa ngga. Belum ada rencana buat bener-bener beli dan langsung melihara.

Waktu lagi lihat-lihat itulah kita jatuh cinta dengan salah satu anak anjing yang kalem banget *keliatannya* Udah dijelasin sama yang punya sih kalau Siberian Husky pasti begitu besar dikit, bakal jadi anjing yang aktif dan ga kalem kayak yang keliatan sekarang. Sebenernya waktu itu kita juga masih ragu untuk pelihara anjing atau ngga, rasa-rasanya kok kayaknya timingnya belum pas ya.. Tapi ngeliat suami kepengen banget pelihara anjing akhirnya kita putuskan buat bawa anjing ini pulang. Kita namain anjing ini Hochi. Kenapa Hochi? Ga tau, cuma itu yang terlintas. Hahaha. Di sepanjang perjalanan anjingnya ngapain? Tidur sodara-sodara. Ga mabok darat, ga ngaing-ngaing pokoknya anteng banget deh 🙂

Tapi begitu sampe rumah udah langsung pipis aja gitu di ruang tamu. Hahaha. Lebih parahnya lagi semalaman itu si Hochi nangis donk. Memang udah diwanti-wanti sama yang punya kalau buat minggu pertama anjingnya bakal nangis karna belum terbiasa dan terpisah sama saudaranya. Tapi ga nyangka aja kalau dia bakal nangis semaleman, udah gitu tangisannya Husky kan melolong gitu ya. Bayangin donk kita lagi cape-capenya tektok Jakarta-Bandung 1 hari, pulang udah malem, pas mau istirahat anjingnya melolong nangis ga berhenti. Berhenti sebentar dan jam 2 subuh nangis ga keruan. Saya ama suami sambil merem jalan ke halaman belakang buat nemenin dia. Terus begitu tenangan kita balik tidur dan bangun lagi jam 5 pagi karna Hochi nangis lagi. Phew.

Hari kedua gimana? Ga kalah parahnya. Jadi halaman belakang itu kan nyambung sama dapur, tapi berhubung rumputnya belum tumbuh sempurna masih banyak tanah basahnya.  Nah si Hochi kan cuma bisa main2 di halaman belakang dan area dapur, jadinya dapurku kotorrr seada-adanya. Aaaaaaaaa stress liat rumah begitu bentuknya. Begitu dibersihin langsung kotor lagi karna anjingnya lari-larian. Mau masukkin ke rumah tapi dia belum dilatih untuk pupi dan pipisnya. Yang lebih bikin stress lagi, tangisannya itu loh.. Bangun pagi dia udah nangis dan cukup lama baru berenti padahal udah ditemenin. Siang dia nangis lagi, begitu sore dan malam makin menjadi. Gimana ya, dengerin lolongannya Husky itu bikin hati pilu, beneran deh saya jadi kasian dan ikutan stress dengernya. Hari itu juga kita kebangun 2x waktu jam 2 dan jam 4 pagi karna Hochi berisik banget. Asli saya ga enak sama tetangga karna di kompleks ini rumahnya sebelah-sebelahan gitu. Jadi kalo ada yang berisik pasti kedengeran apalagi lolongan panjang dan nyaring.

Hari ketiga? Makin menggilaaaaa… Saya dan suami juga ikutan gila. Saya jadi ga pengen masak karna dapur kotor, makin ngerasa ga enak sama tetangga karna si Hochi nangis ga berenti. Memang sih belum ada yang protes, tapi kan ya jangan sampe ada yang protes juga. Saya ngebayangin kalau jadi tetangga dan denger anjing berisik gitu juga pasti kesel. Bubu bilang waktu dulu dia pelihara anjing ga ada yang sampe kayak gitu banget padahal sama-sama dari puppies. Si Hochi ini mungkin stress banget kali ya, denger lolongannya buat saya pengen kabur dari rumah. Ga kuat dengernya jadi ikutan stres. Hiks

Akhirnya kita beliin Hochi kandang dan segala perlengkapan lain buat anjing, tau dia ngapain? Anjingnya ga mau dikandangiinn.. Ga ada semenit udah gigit2 kandangnya, nangis dan marah minta dikeluarin *pengen lompat dari lantai 10* Beneran deh beberapa hari awal itu saya dan suami jadinya malah stress. Maksud pelihara anjing biar ada temennya tapi malah jadi stres karna si Hochi kayaknya ga betahan. Saya sendiri malah jadi kasian banget sama anjing ini, walaupun belum pernah punya peliharaan tapi ga tega kalau ngeliat ada binatang yang kayaknya tersiksa karna stress. Padahal sih ya udah kita lakuin semuanya biar dia betah. Kita tau ini memang resiko pelihara anjing dari puppies, tapi ga nyangka banget kalau bakal sampe segitunya dia. Sempet kepikiran apa mau dibalikin aja ya ke yang punya biar anjingnya ga kesiksa kayak gitu 😦

Setelah ngobrol panjang lebar sama Bubu kita mutusin untuk tetap ngurus anjing ini dan buat dia betahan. Akhirnya si Hochi kita taro di dalam rumah dan dilatih pelan-pelan buat tidur di kandangnya. Ajaibnya setelah 4 hari nangis non stop, pas dimasukkin ke dalam rumah berkurang banyak aja loh tangisannya. Malah anteeengg ga pake nangis-nangis kayak mau dibunuh orang. Ga pake melolong pilu di tengah bulan purnama. Tau gitu dari awal aja yaaaaa Hochhhh… Paling kalau jam bangun sih tetap pagi ya, si Hochi biasa antara jam 6 atau setengah7 udah bangun dan ngebangunin seisi rumah. Biasa bisa leyeh-leyeh bangun siang, seminggu ini sejak ada Hochi mode bangun pagi udah kesetel otomatis. Ya hikmahnya saya jadi bisa bangun pagi lagilah setidaknya, ga pake susah bahkan begitu denger Hochi ngelolong langsung berdiri dari tempat tidur. Hahaha.

Terus sekarang dia juga udah lumayan anteng di kandang kalau kita mau pergi. Padahal 2 hari pertama ngamuk-ngamuk waktu di kandang kayak mau ditembak mati aja. Yang masih jadi peer sekarang buat toilet trainingnya. Masih suka banget pipis dan pup di sembarang tempat padahal udah diajarin buat ke toilet. Huuk ngepel setiap menit T_T

Walaupun ini cuma anjing dan kadang nakal yaa, gatau kenapa saya kok rasanya bersyukur banget ya bisa melihara si Hochi ini.. Walaupun beberapa hari awal kayaknya perjuangan banget, tapi ga sia-sia karna anjingnya udah mulai betahan. Malah kadang suka kelewat nakal sampe saya ngumpet di kamar karna sebenernya saya kan takut sama anjing yang aktif gitu. Iya, takut anjing.. *cupu* *lempar bata* Kalau sama yang jinak sih ngga ya, cuma kalo sama yang suka gongong, gigit-gigit main dan lompat-lompat gitu saya masih takut. Beneran takut yang deg-degan panik dan pengen kabur. Huhuhu. Kalau Hochi mau main dan tiba-tiba gongong aja saya masih suka kaget dan serem sendiri. Tapi mudah-mudahan bisa ilang pelan-pelan seiring ada Hochi di rumah. Saya ngerasa ini kayak terapi juga buat saya yang takut anjing.

Udah tau takut sama anjing ngapain pelihara anjing?? Karna saya ga mau kalah sama rasa takut donk, saya inget banget udah takut sama anjing dari kecil. Masa seumur hidup kalo ketemu anjing masih takut? Terus, punya hewan peliharaan itu buat kita lebih bahagia. Ini beneran deh saya ngerasa lebih seneng sejak Hochi di rumah, walaupun kadang kesel kalo dia nakal tapi seneng rumah jadi rame 🙂

Welcome to the family Hochi! 🙂

Kalau kalian ada yang pernah pelihara anjingkah? Bagi-bagi tipsnya donk biar saya ga takutan lagi.. 😀

Camera 360