Knitting Project #7 & 8 : Red Cable Baby Hat & Wrapped Stitches Baby Hat

Udah lama ga update knitting project yang sedang berjalan. Tapi saya masih sukaaaa banget sama kegiatan knitting ini. Walaupun progressnya berjalan dengan sangat lambat, yang bikin saya sendiri takjub karna saya belum bosen sampe sekarang, masih excited malah tiap liat benang bawaannya pengen borong kalo ga inget dompet 😀 Padahal mah biasa anaknya cepet banget bosenan, makanya serba setengah-setengah hasilnya, sediiihh.

Kalau dihitung-hitung udah 1 setengah tahun dari pertama saya belajar knitting dan mudah-mudahan terus terpacu buat belajar pattern baru. Ya yang belum tercapai cuma bikin minimal 1 project setiap bulan. Ada saat-saat dimana saya kesulitan nemuin waktu tenang untuk mulai project baru. Dan kalaupun udah mulai, saya kesulitan nemuin waktu buat nyelesainnya. Belakangan sejak mulai usaha Hanbychic kecil-kecilan makin susah nemuin waktu untuk merajut tapi selalu saya sempet-sempetin karna rasanya kangen banget 😦

Ini project beberapa bulan lalu made by order untuk Marco nya Epi. Huaaaa bahagianya saya ada yang mau beli karya tangan yang belum seberapa ini. Waktu Epi contact by whatsapp dan dia bilang mau pesen topi buat Marco saya girang beneerr. Padahal tadinya saya sendiri ragu karna takut hasilnya ga sesuai dengan ekspektasi. Selama ini bikin topi cuma buat diri sendiri. Hahaha. Nah ini penampakannya..

IMG_3830I’m not a big fan of double pointed needles (DPNs), tapi untuk bikin topi ukuran kecil harus pake DPNs untuk bagian atas topi. Bisa pake teknik magic loop juga sih tapi saya males pelajarinnya, hahaha

Processed with VSCOcam with f2 presetRed Cable Baby Hat

Positifnya saya jadi bener-bener belajar membiasakan diri untuk pakai DPNs, karna untuk bikin bagian atas topi yang dirajut menggunakan circular needle memang biasa harus menggunakan DPNs. Ribetnya pake DPNs itu karna ada banyak jarum yang menggantung selagi kita merajut, 3 di tangan dan 1 lagi yang dipakai jalan. Riweh gitu tangannya beribet *#$&@%)%&$@! By the way, makasi yaa Epi sayang udah percaya sama karya tanganku yang masih pemula inii :’) *kecupbasah*

Project selanjutnya yaitu Wrapped Stitches Baby Hat. Waktu itu bikin topi bayi ini karna tangan gatel banget pengen merajut tapi lagi males pake pattern yang ribet dan mau supaya cepet selesainya. Berhubung masih ada sisa benang kemarin, akhirnya bikin topi rajut bayi ini. Lumayanlah ngobatin kangen sama knitting dan patternnya juga mudah bahkan untuk beginner sekalipun. Begitu tangan mulai pegang jarum hati tuh rasanya tenang, aneh tapi saya nemuin knitting ini sebagai salah satu terapi yang baik buat diri sendiri 🙂

Processed with VSCOcam with f2 presetWrapped Stiches Baby Hat

Udah segitu doank yang baru dibuat selama beberapa bulan ini, sedih banget yaaaaaa… Padahal masih banyak yang mau saya buat *udah ngayal-ngayal*. Sekarang juga ada yang lagi work in progress sih, semoga cepet selesainya biar bisa bikin yang lain lagi 😀

Happy knitting! :*

Advertisements

Jakarta – Kuala Lumpur – Osaka (KIX)

Hari yang dinanti-nantikan pun akhirnya datang. Jam setengah 4 pagi kita udah bangun dan check barang untuk terakhir kali sebelum berangkat. Perjalanan kali ini adalah trip ke luar kota paling lama yang pernah saya lakukan berdua dengan suami. Ya maklumlah semasa pacaran dulu kita juga jarang keluar kota atau liburan bareng, si suami ga suka jalan orangnya. Ihik. Berhubung kemarin dapat tiket promo untuk penerbangan ke Osaka dari Kuala Lumpur, lengkapnya bisa baca disini, jadi kita beli tiket pesawat yang berbeda dari Jakarta ke Kuala Lumpur. Sebenernya untuk jam nya agak mepet sih, tapi cuma penerbangan ini yang jamnya cocok dan harganya juga ga terlalu mahal. Penerbangan dengan Lion Air ke Kuala Lumpur dijadwalkan jam 9 pagi, dan penerbangan dari Kuala Lumpur ke Osaka jam 3 sore waktu KL.

Sekitar jam 5 pagi kita udah di depan kompleks nungguin Bus Sinar Jaya semacam Damri gitu dengan rute Terminal Cileungsi – Bandara Soekarno Hatta yang lewat tiap setengah jam. Bus ini juga kalau ga salah baru ada pertengahan tahun lalu. Bersyukur banget jadi memudahkan tranportasi buat ke bandara dengan tarif yang terjangkau. Terakhir naik sih tarinya Rp 40.000 cuma kemarin udah naik jadi Rp 50.000 per orang. Lumayanlah dibanding mesti naik taksi, belum lagi kena macet bareng arus berangkat kantor. Bus nya nyaman, bersih, dingin dilengkapi dengan wifi pula. Ah seandainya semua bus di Jakarta senyaman ini…

Untung kita berangkat pagi karna sesuai dengan dugaan jalanan macet banget, malah lebih macet daripada biasanya. Jam setengah 8 kita sampai di bandara, berdoa semoga Lion Air ga delay karna takut ga kekejer untuk penerbangan sore nanti. Pesawat boarding tepat waktu dan jam 11 kita udah sampe di KL. Urus imigrasi, dan ambil bagasi ternyata baru jam 12 lewat. Masih sempet makan dulu sebentar sambil charge gadget karna perjalanan masih panjang. Kesian ya pake smartphone jadi fakir chargeran, hahaha 😀
Sekitar jam 2an kita jalan ke imigrasi untuk masuk gate. Ternyata antrian masih rame banget, tapi masih santai-santai karna kayaknya masih banyak waktu. Liat jam lagi dan udah setengah 3, jadi deg-degan karna masih antri security check setelah melewati imigrasi. Manalah repot banget mesti pake copot sepatu ya kan. Setelah lewat pemeriksaan, ternyata gate nya kita jauhhhh bener. Heran ini antar gate di KLIA 2 dibikinnya jauh-jauhan banget. Ada kali kita jalan hampir 15 menit itu juga udah ngibrit karna takut ditutup. Syukurlah ternyata kita jadi orang paling terakhir masuk pesawat. Lesson learned, jangan mepet-mepet banget kalau mau masuk gate apalagi kalau bandaranya besar. Ga lucu kalau sampe ketinggalan pesawat cuma gara-gara kelamaan santai-santai 😀

Perjalanan dari Kuala Lumpur – Osaka memakan waktu 6 jam, jadi kalau yang berangkat jam sore ke malam kayak saya kemarin ada baiknya mempertimbangkan untuk beli makanan di pesawat walaupun harga dan rasanya sangatlah tidak sebanding *elus-elus dompet*. Sampai di Osaka (Kansai International Airport) udah jam 10 malam, waktu turun pesawat kami cuma ngikutin aja orang-orang pergi kemana karna ga ngeliat ada papan petunjuk. Ternyata untuk ke bandara utama mesti naik semacam train gitu. Tadinya pas orang-orang pada naik kereta saya sama sama suami kebingungan ini kereta mau kemana ya, tapi kok orang-orang pada naik. Ternyata oh ternyata..

Sampai di imigrasi hanya tinggal beberapa counter saja yang buka. Tapi suasananya agak menegangkan gimana gitu, karna petugas-petugasnya semua ngomong dengan bahasa yang ga kita mengerti, ditambah dengan setengah lampu ruangan yang udah dipadamkan. Terus muka-muka petugasnya galak-galak banget hampir ga ada yang senyum. Yaiyalah belom pernah juga sih ketemu petugas imigrasi sumringah sana sini 😀 Sebenernya ini efek kebanyakan nonton Locked Up Abroad. Jadi tegang-tegang gimana gitu.. :p

IMG_4838Kansai Airport di malam hari, sepii

Selagi suami ambil bagasi, saya cari info untuk tempat yang akan kita pakai menginap malam ini. Iya malam ini kami akan menginap di bandara, pengalaman seumur hidup sekali, seruuu 😀 Sebenernya selain untuk menghemat budget penginapan yang harganya bikin kantong cepet bolong, kita juga takut ga kekejer last train untuk ke Kyoto karna sesuai perhitungan akan selesai imigrasi, dll sudah hampir tengah malam. Kalau naik taksi di Jepang kayaknya mesti ngerampok bank dulu secara tarifnya sadis bener 😀

Banyak yang bilang KIX merupakan salah satu bandara yang cukup nyaman untuk dipakai bermalam baik oleh turis maupun oleh masyarakat lokal yang ga mau ketinggalan penerbangan paginya. Mengenai sleeping in Kansai Airport lebih detailnya bisa dilihat disini. Sesuai info yang saya dapatkan, tempat yang cukup nyaman untuk dipakai tidur itu di Terminal 1 Lantai 2F, dekat dengan pos polisi dan Lawson. Ga perlu takut ditangkep karna tidur di airport, petugas disini justru sering patroli dan kemungkinan buat kehilangan barang itu sangat kecil bahkan bisa dibilang aman banget. Paling kalaupun didatangi petugas mereka hanya cek paspor dan bahkan ngucapin selamat beristirahat. Buat yang mau bermalam disini juga disediakan fasilitas gratis untuk pinjam selimut tapi harus dikembalikan paling lambat jam 6 pagi. Bagi yang mau bermalam di Airport Lounge juga bisa tapi dikenakan charge 310 yen/15 menit.

Sayang begitu sampai di tempat yang mau dipakai untuk tidur ternyata udah rame banget sama turis lain yang juga bermalam di bandara. Hampir seluruh kursi udah ada yang nempatin. Yang tadinya saya kira bakal sedikit yang nginep ternyata malah rame banget, we’re not alone 😀 Akhirnya nemu bangku kosong ga jauh dari Lawson, sudah ada beberapa yang nempatin sih tapi masih ada yang kosong. Konyolnya jadi kan kita bawa 1 koper besar untuk taro barang yang mau di hunting, tapi itu koper minjem karna rencana bawa koper ini baru kepikiran semalem sebelum berangkat dan ga ada persiapan apa-apa. Agak males bawa koper besar sebenernya karna repot secara bakal banyak jalan kakinya disana nanti, tapi demi menghindari dicegat bea cukai waktu pulang ya apa boleh buat. Eh pas mau dibuka, lock number nya salah donk.. Udah nanya sama yang punya dan dikasih beberapa nomor tapi salah semua. Sedangkan isi barang-barang kita semua ada di koper itu. Kita googling sana sini, liat youtube, tapi ga ada yang berhasil dilakukan. Hahaha parah itu panik banget bingung saya sama Bubu, masa mesti gergaji koper tengah malem? -_- Terus pas saya tinggal beli makanan, si Bubu lagi ngotak ngatik asal nomornya eh tau-tau kebuka donk. Asli yang tadinya gelisah, bingung, kesel, cape ilang terus jadi ketawa-ketawa sendiri. Konyol banget malam pertama sampe Jepang panik ngotak ngatik lock number ada kali hampir 2 jam. Selesai makan sempet-sempetnya saya bebersih, cuci muka, gosok gigi dulu di toilet yang cukup besar dan bersih. Nyaman banget 🙂 Waktu menunjukkan pukul 2 pagi dan harus tidur karna perjalanan besok masih panjang.

Ini penampakan bangku panjang di bandara yang cukup nyaman dipakai tidur, alasnya empuk ga bikin sakit pas tiduran. Ya cukuplah untuk istirahat beberapa jam aja.

IMG_4841Bangkunya empuk dan bersih

IMG_4840Makanan pertama yang saya makan di Jepang dan rasanya enaaak

Processed with VSCOcam with f2 presetSuasana Kansai Airport jam setengah 6 pagi

Sebentar lagi

Habis makan malam dan kelar duduk-duduk cantik,

Saya : “Sayang, aku udah kelar mandi nih, abis ini kamu mandi ya jangan kemaleman.”

B : “Iya.”

Terus saya sibuk beberes di kamar, jemur-jemur anduk, ngeringin rambut, cuci piring habis makan malam. Lirik ke suami yang duduk di sofa goler-goler nonton tv sambil pegang gadget.

Saya : “Mandi gih udah malem ini, ga bagus mandi malem-malem.”

B : “Iya-iya ini bentar lagi kok.”

Saya masuk kamar, nyalain laptop, online, beberes lagi. 1 jam kemudian belum ada tanda-tanda kehidupan di kamar mandi.

Saya : “Sayaaaaangg udah jam berapa ini mandi gih ga bagus mandi malem-malem (ngomongnya pake speaker dari kamar).”

B : “Iya… Bentar lagi kok ni udah mau mandi.”

Sampai lewat 1 jam kemudian baru kedengeran ada yang masuk kamar mandi tapi terlambat udah keburu jam 10 malem. Sia-siaaa daritadi ngingetin *ketawa miris* Masalahnya ini kakek-kakek suka complain pinggangnya sakit lah terus kl mandi kemaleman suka sakit kepala, maklum umur tak berbohong :p Maksudnya kan baik, diingetin biar ga sakit gituu. Giliran diingetin suruh mandi cepet katanya bentar lagi, yang saya ga ngerti deh tuh definisi sebentar lagi itu sesebentar apa. Sungguh laki-laki memang ajaib 😀 😀

spongebob_funny_face_by_Poohbear119source

 

Pinjem duit donk!

_borrow-moneysource

Beberapa waktu yang lalu ada rekan yang ga ada angin ga ada hujan bbm saya bilang mau pinjam uang. Nominal yang dia pinjam lumayan banyak sih buat saya ya, terus dia ngejelasin lah butuh buat ini itu dan lainnya. Saya gimana ya, sebenernya sebisa mungkin menghindari buat berurusan sama masalah uang ini. Karna masalah uang itu kan sensitif banget ya.. Bisa bikin hubungan yang tadinya enak jadi ga enak cuma gara-gara uang. Apalagi orang yang mau pinjam uang ini sama sekali ga deket sama saya. Baru ngobrol beberapa minggu belakangan aja di bbm itu juga cuma ngobrol ala kadarnya. Saya juga ga bisa percaya seandainya saya minjemin uang ke dia karna saya kan gatau dia orangnya gimana (baca : apakah orang yang bisa nepatin komitmen buat balikin, atau yang suka minjem terus kabur dan kalau ketemu ya pura-pura ga pernah minjem). Saya sendiri bukan tipe orang yang suka nagih-nagih kalau ada yang hutang, karna ga enakan juga nagihnya, huhuhuu.Dan sebenernya sih kita sendiri juga bulan ini lagi banyak pengeluaran, jadi rasanya buat minjemin nominal yang dia minta ya susah juga. Alasan yang paling kuat ya karna saya ga kenal dan ga deket sama sekali sama orang ini. Setelah ngobrol sama suami, kita sepakat belum bisa minjemin uang ke dia dan saya coba menyampaikan dengan bahasa sehalus mungkin ke ibu ini. Si ibu keliatannya mengerti. Baiklah.

Eh baru aja kemarin saya di bbm lagi dengan orang yang sama, lagi-lagi nanya bisa ga kalau dia pinjem uang dulu karena blablabla. Padahal saya aja ngerasa udah cukup awkward dengan kejadian dia minjem kemarin itu, eh taunya orangnya masih aja usaha. Dan karna memang keadaan ga memungkinkan ya tetep saya tolak permintaannya itu. Mudah-mudahan ga ada lagi yang ke 3 kalinya. Lalu ada yang kasih info ke saya kalau si ibu A pinjem uang ya kalau bisa ga usah dikasih. Karna dia emang udah biasa minjem sana sini sama orang dan jarang dibalikin biasanya. Betapa leganya saya dengan keputusan yang saya ambil, karna kalau sampe ga dibalikin rasanya pasti dongkol karna uang segitu kan banyak, dicari pake tetesan keringet tiap hari kan itu.

Yang mau saya bahas disini bukan kebiasaan dia yang suka minjem uang atau apapun itu. Biarlah itu jadi urusan pribadinya sama Tuhan. Cuma yang bikin saya ga nyaman karna dia minjem uang sama orang yang ga dia kenal yaitu sayaaa. Yang tadinya saya kira bisa punya hubungan yang enak sama ibu ini karna baru kenal, sekarang saya jadi males kalo ketemu sama dia. Pernah ya kemarin kita ketemu terus dia lemes-lemes gitu, saya tanya kenapa dia bilang lagi sakit dst dst karna belum bayar ini itu. Alasan persis yang dia utarakan ke saya waktu mau minjem uang. Jadi seolah-olah dia sakit terus jadi banyak pikiran gara-gara saya ga minjemin uang. Yaelah si ibu dikira kita juga nyari duit metik di pohon apa ya. Bukan ibu aja punya tagihan yang mesti dibayar, disini juga banyak kewajiban yang masih harus dipenuhi. Lagian atas dasar apa juga saya bisa percaya perkataannya karna kita bisa dibilang sama sekali ga kenal.

Bukannya mau pelit atau berhati dingin atau apapun itu, cuma saya ngerasa ini bukan hal yang tepat aja untuk dilakukan apalagi sama orang yang bener-bener baru aja kita kenal. Lagian masalah uang ini tuh kadang salah-salah ngomong bisa buat orang jadi salah paham seumur hidup. Bahkan suami saya aja ngalamin kalo udah masalah uang, ga ada lagi yang bisa disebut temen. Mau temenan ratusan tahun aja masih tega-teganya kok yang disebut temen itu nipu demi uang. Jadi ya sebisa mungkin saya menghindari berurusan sama uang dengan orang lain kecuali suami ya, hauhahaha 😀 😀

Kalau kalian sendiri gimana? Pernah ada pengalaman ga enak gara-gara uang ga?

130912151342source

Cerita Bikin Visa Jepang

Abaikan jeda nulis yang lama banget ini ya 😦 Kali ini mau cerita proses pembuatan visa buat ke Jepang kemarin. Jadi untuk pertama kali dalam hidup akhirnya saya mengunjungi negara yang pake visa. Hahaha norak yaa. Tapi beneran rasanya tuh seneng banget, hal yang sebelumnya cuma ada di angan-angan saya tau-tau jadi kenyataan aja. There’s always a first time for everything 🙂

Selama ini cuma denger cerita sekelibat aja dari orang-orang kalau proses bikin visa tuh ribet dan belum tentu bakal diapprove. Tapi ternyata beda ceritanya sama visa Jepang. Sebelum mulai bikin visa selain googling, saya juga cari info dari temen yang udah pernah buat visa Jepang. Dan memang sempet denger kalau mulai tahun ini bisa bebas visa ke Jepang, tapi bukan berarti ujuk-ujuk langsung terbang kesana tanpa pegang visa sama sekali ya. Yang dimaksud bebas visa itu kita ga perlu lagi nyerahin segala berkas dan dokumen yang biasanya dibutuhkan untuk pembuatan visa. Tapi kita tetep harus datang ke kedutaan untuk nyerahin formulir permintaan visa dan e-paspor lalu tinggal tunggu visa Jepangnya jadi. Setau saya, bebas visa Jepang ini hanya berlaku bagi pemegang e-paspor dan udah pasti akan diapprove visanya. Ga perlu deg-degan ga bakal diapprove, katanya sih gitu yaa 😀

Nah berhubung paspor saya dan suami masih yang biasa dan bikin e-paspor juga katanya perlu waktu kurang lebih 4/5 hari kerja disertai dengan tambahan biaya sebesar Rp 600.000/paspor, kita putuskan buat mengajukan permintaan visa langsung ke kedutaan tanpa mengganti paspor jadi e-paspor. Dan dari beberapa sumber yang saya baca, sebenarnya pengajuan visa Jepang ini katanya juga lagi dipermudah banget sekarang asalkan syarat dan dokumen yang dibutuhkan sudah lengkap.

Berikut beberapa dokumen yang perlu dilengkapi untuk pengajuan visa Jepang :

  1. Paspor.
  2. Formulir permohonan visa (download disini) dan Pasfoto terbaru (ukuran 4,5 X 4,5 cm, diambil 6 bulan terakhir dan tanpa latar, bukan hasil editing, dan jelas/tidak buram). Untuk pas foto sih saya ke studio photo macam M studio gitu yang emang udah biasa bikin foto paspor jadi baik lata
  3. Foto kopi KTP (Surat Keterangan Domisili)
  4. Fotokopi Kartu Mahasiswa atau Surat Keterangan Belajar (hanya bila masih mahasiswa)
  5. Bukti pemesanan tiket (dokumen yang dapat membuktikan tanggal masuk-keluar Jepang)
  6. Jadwal Perjalanan semua kegiatan sejak masuk hingga keluar Jepang (download disini). Jadwal perjalanannya ga perlu terlalu detail, yang penting dikasih tau aja garis besarnya kita mau kemana aja dalam 1 hari.
  7. Fotokopi dokumen yang bisa menunjukkan hubungan dengan pemohon, seperti kartu keluarga, akta lahir, dlsb. (Bila pemohon lebih dari satu)
  8. Dokumen yang berkenaan dengan biaya perjalanan:

    Bila pihak Pemohon yang bertanggung jawab atas biaya
    * Fotokopi bukti keuangan, seperti rekening Koran atau buku tabungan 3 bulan terakhir (bila penanggung jawab biaya bukan pemohon seperti ayah/ibu, maka harus melampirkan dokumen yang dapat membuktikan hubungan dengan penanggung jawab biaya).

Waktu baca beberapa blog, hampir semua bilang turut menyertakan surat keterangan kerja dari kantor tempat yang bersangkutan bekerja sebagai salah satu syarat yang harus dipenuhi. Berhubung saya dan suami bukan karyawan kantoran, jadi ga mungkin kita bisa dapet surat keterangan kerja kan. Sebenernya sih liat syarat di web kedutaannya sendiri ga diminta surat keterangan kerja. Tapi karna baca banyak yang nyertain, jadi serem juga kalo sampe ga diapprove gara-gara itu.

Setelah semua dokumen dan syarat yang diminta lengkap, akhirnya kita berangkat ke Kedutaan Besar Jepang di daerah Thamrin tepatnya di Jl. M.H. Thamrin 24, Jakarta Pusat, letaknya persis di sebelah EX. Untuk pengajuan visa bisa datang dari jam 08.30 sampai 12.00 Selanjutnya dari jam 13.30 sampai 15.00 yang dibuka adalah untuk pengambilan visa. Waktu dateng kesana ternyata antrian udah cukup panjang. Begitu masuk ruangan kita ambil nomor antri untuk pengajuan visa, dan tinggal tunggu nomornya dipanggil. Setelah menunggu kurang lebih selama 1,5 jam akhirnya sampe nomor antrian kita. Cukup nyerahin dokumen yang udah disiapkan dan nanti akan diperiksa sama petugasnya. Pertanyaan yang diajukan juga bukan yang gimana-gimana sih cuma nanya kita ke Jepang mau liburan atau ngapain dan berapa lama disana. Setelah itu petugas ngasih semacam receipt ke kita untuk pengambilan visa di hari yang udah ditentukan (biasanya setelah 4 hari kerja).

Setelah 4 hari kerja kita balik ke kedutaan untuk ambil visa, seperti biasa ambil nomor antri dan nunggu giliran. Kali ini lebih cepet sampe gilirannya karna semua yang kesana emang cuma mau ambil visa aja. Begitu sampe giliran kita, udah deg-degan aja ya secara belum pernah apply visa sama sekali. Hehehe. Tapiii yaaaayyy akhirnya visa diapprove dan sekarang tinggal siapin perintilan buat berangkat kesana aja. Oh iya jangan lupa siapin uang Rp 320.000 per orang untuk biaya visanya ya.. Jadi kecemasan saya akan surat keterangan dari kantor sungguh tidak beralasan karna ya memang bukan syarat mutlak yang dibutuhkan mereka.

Selama disana, saya juga liat ada yang beberapa kali bolak-balik dari counter buat nyerahin dokumen karna beberapa syarat mungkin belum lengkap. Intinya sih asal dokumen lengkap dan memenuhi semua persyaratan yang dibutuhkan, sama sekali ga susah untuk mengajukan visa Jepang. Jadi buat yang mau ngurus visa sendiri juga pasti bisa kok ga susah juga persyaratannya, good luck! 😀

Tawar-tawaran yuk

tawar2source

Sebenernya mau cerita tentang usaha kecil-kecilan dari kemarin cuma belum sempet. Jadi dalam rangka menyalurkan hasrat akan kegemaran pernak pernik  shabby chic, akhirnya iseng-iseng bikin online shop yang jual berbagai pernak pernik shabby chic maupun vintage. Tapi makin kesini jadinya nyaruu apa aja yang lucu ya saya jual, hauhahaa 😀  Namanya juga usaha ya, lumayan buat nambah duit jajan dan jalan-jalan ke Eropa *ngayalbabu* 😀

Sekarang bukan mau cerita tentang usahanya, tapi mau cerita tentang pembeli yang nawar sadis lebih-lebih dari si Afgan. Ngerti sih ya sebagai pembeli pasti maunya bisa beli barang dengan harga yang semurah-murahnya dan bagi penjual maunya jual barang dengan untung yang bagus.  Saya sendiri kalau beli barang dan kayaknya masih bisa ditawar, biasanya saya akan tanya harganya masih bisa kurang apa ngga. Kalau sellernya bilang ga bisa, ya saya ga maksa toh barang juga barangnya dia kan. Tapi kalau masih bisa kan lumayan ya 😀 *dasar emak-emak*

Begitu pula waktu saya jadi seller, saya ga keberatan kalau ada yang nawar pas beli barang. Maklum namanya juga usaha kan. Cuma ya kalau nawarnya sadis kadang pengen nimpuk pake bata juga sih. Biasanya kalau memang beli beberapa dan masih bisa saya turunin bakal saya kasih diskon. Tapi kalau belinya barang yang paling murah terus masih nawar plus minta free ongkir rasanya pengen saya kasih aja semua barang jualan ke dia. Hehehe.

Tadi siang ada pembeli yang mau beli beberapa barang, memang lumayan banyak yang mau dia beli. Tapi nawarnya juga sadis bro. Sebenernya kalau saya juga dapet barangnya murah banget sih saya mau-mau aja ngasih diskon banyak ya. Tapi kalau sampe rugi masa iya saya nombok barang dagangan sendiri. Namanya juga jualan, bukannya lagi bagi-bagi sembako. Pertama si mba ini nawar dulu harga per barang, terus saya kasih harga saya yg paling baik. Beli beberapa jenis semuanya ditawar satu-satu. Okelah asal harganya masih masuk. Tapi udah dikasih diskon dan totalan masih nawar lagi dan lebih rendah dari tawaran yang pertama. Udah saya bilang ga bisa masih juga maksa minta dikurangin lagi harganya. Ada berapa kali itu ya dia maksa sampe saya jadi males sendiri ladeninnya.

Bukannya ga sopan atau gimana ya, tapi saya rasa baik pembeli maupun penjual harus sama-sama harus punya etika waktu melakukan transaksi jual beli. Yang jual juga jangan pelit dan jutek-jutek amat sama pembeli. Dan yang beli kalau dikasih hati ya jangan minta jantung dong ah. Masa iya dari harga segitu udah saya kurangin banyak masih aja ditawar terus mana sadis lagi nawarnya. Memang dikira disini lagi bagi-bagi sembako gratis? Haiyaaaaaa… Bukannya kenapa-kenapa, coba dia yang jualan terus ada yang nawar sesadis ituu… Ihiks. Gimane cara dapur mau ngebul kalau ga dapet untung? Hahaha 😀

aW1hZ2VzL3Nma19waG90b3Mvc2ZrX3Bob3Rvc18xMjg5MTI1MzM1X1B3c3RDbFNYLmpwZw==source

Eh tapi cerita saya ini beda kasusnya yaa kalau lagi belanja yang emang di tempat barang yang harganya kita udah tau dinaikin berkali-kali lipat, misalnya tempat belanja yang banyak turis dateng. Itu sih wajar aja kalau nawarnya agak jauh, kalau ngga mah malah kesian kitanya 😀 Hikmah yang bisa diambil hari ini adalah anak sabar disayang Tuhan dan kalau rejeki ya ga akan kemana. Saya yang pernah jadi pembeli dan penjual harus tau sebagaimana baiknya untuk bertindak. Mudah-mudahan ga sering-sering ketemu sama yang kayak gini.. Nyesek kayak kesedek biji duren.

Yang mau mampir intip-intip atau mau beli juga boleh banget loh.. Sementara baru ada Instagram dan FB nya @hanbychic *numpang iklan*

Sekian curahan hati malam ini, selamat beristirahat 🙂

 

 

Cerita tiket promo

IMG_4878

Jepang, negara yang berhasil bikin saya jatuh cinta dan punya cita-cita semoga suatu saat nanti bisa nyobain tinggal disana. Ga pernah kebayang kalau tahun ini bakalan ke Jepang beneran, udah beberapa tahun belakangan ini sih emang ngarep-ngarep mau kesana cuma ya ga terlalu ngotot. Tergantung sama pundi-pundi juga kan ya soalnya, kecuali kalau disana ada yang mau nanggung semua biaya. Hahahaha *ngimpi*

Jadi ini semua bermula dari suami yang tiba-tiba dapet broadcast via whatsapp tiket murah ke Jepang dari temennya. Sangking murahnya kita kira ini promo abal-abal. Sebenernya buat yang udah biasa hunting tiket murah mungkin udah biasa ya sama promo ini, cuma karna kemarin kita juga belum sempet nyari-nyari info jadi cukup takjub sama harga tiketnya. Tiket yang ditawarkan memang keberangkatannya dari Kuala Lumpur ke Osaka (Kansai Airport) atau Kuala Lumpur ke Tokyo (Narita atau Haneda Airport). Dan berhubung memang lagi ada barang yang mau suami cari di Jepang untuk usaha kecil-kecilan, kita jadi makin bernafsu buat beli tiketnya.

Malam itu juga saya melakukan survey kecil-kecilan untuk tau gambaran biaya hidup selama di Jepang dan tempat-tempat yang mau dikunjungi. Biar bisa ngira-ngira itu tabungan cukup apa ngga buat kesana, hauahahaha. Kan ga lucu kalau tiketnya udah dibeli eh taunya biaya hidup di luar perhitungan, masa iya ngerampok bank dulu? *otak kriminal* Untungnya lagi ini tiketnya ga harus dibeli saat itu juga karna kayaknya kuotanya lumayan banyak, jadi kita masih bisa cari-cari info dan mikir-mikir dulu selama beberapa hari. Tapi bener-bener yaaa namanya juga udah mupeng selama bertaun-taun jadi otak tuh rasanya udah berkonspirasi dan menyampingkan semua resiko beserta persiapan yang minim sekalipun.

Berbekal info ala kadar perhitungan biaya hidup dan tempat yang mau dikunjungi akhirnya kita beranikan diri buat booking tiket pp KL-Osaka dan Tokyo-KL. Kita dapet info tiket promo ini kalau ga salah sekitar tanggal 20an bulan Maret untuk jadwal penerbangan bulan Maret akhir, April dan Mei. Bulan Maret jelas udah bukan pilihan, jadi kita pilih bulan April pertengahan supaya ga kelamaan berangkatnya (namanya juga udah ga sabar) :p Kalau dipikir-pikir kita lumayan nekat dan sotoy juga beli tiket saat itu padahal masih blank sama sekali buat transport dan perintilan selama disana.

Tapi yang namanya tiket promo jam penerbangan dan tanggalnya juga ga bisa fleksibel sesuai dengan yang kita mau, jadilah saya mesti cari tau dulu untuk tiket dari Jakarta ke Kuala Lumpur yang juga muraahh yaa maunya dan sesuai sama penerbangan dari KL ke Jepang. Cek Air Asia ternyata harganya lagi lumayan mahal, padahal dulu PP bisa dapet 600rb dari Jakarta. Malem itu cek Lion Air dan ada yang lebih murah, tapi tetep aja sih buat ke KL masih lumayan mahal menurut saya. Tunggu punya tunggu eh besoknya harga udah mulai naik sedangkan ini temennya suami belum ngasih kabar pasti buat tiket ke Jepangnya. Jadi yang punya travel ini kayaknya temennya dia dan dia bantu jualin tiketnya gitu, jadi nunggu feedbacknya lewat 2 orang makanya lama. Akhirnya dapet kabar masih ada seat yang available buat rute yang kita mau dan mau dibookingin dulu. Berangkat dari Kuala Lumpur tanggal 20 April jam 3 sore dan pulang dari Tokyo tanggal 29 April jam 11 malam. Jadi rute awal itu tadinya kita mau berangkat dari KL ke Osaka dan pulang dari Tokyo.  Akhirnya kita juga udah booking tiket Jakarta-Kuala Lumpur berangkat tanggal 20 April jam 9 pagi, dan pulang dari Kuala Lumpur jam 1 siang (cuma ini yang jamnya murah) 😀

Tapii yaa gitu deh karna info didapat lewat 2 orang, entah gimana temennya suami ini miss komunikasi sama kita. Setelah kita booking tiket untuk ke KL (karna dia bilang udah pasti ada seatnya) tiba-tiba dia bilang untuk tanggal yang kita mau adanya yang berangkat dan pulang dari Osaka, jadi bukan dari Tokyo pulangnya. Hadeeeeeeehhhh.. Belum juga pergi udah ada drama. Udah gitu yang lebih fatalnya lagi jam pulangnya itu dari Osaka jam 11 pagi, bukan jam 11 malam. Yang mana berarti kita sampe di Kuala Lumpur tanggal 29 April sore dan penerbangan buat ke Jakarta itu masih keesokan harinya tanggal 30 April. Jadi mesti ada extra cost buat biaya penginapan lagi di KL, bener-bener deh itu orang minta ditimpuk bata. Salah kita juga sih tiket ke Jepang belum di tangan, cuma by whatsapp kalau available dan lagi proses booking tapi kita udah book tiket Jkt-KL. Lesson learned jangan booking apa-apa dulu kalau yang tiket utama belum di tangan, keburu nafsu dan takut dapet harga mahal tadinya.

Ya sisi positifnya sih karna berangkat dan pulangnya dari Osaka harga tiket jadi lebih murah. Total untuk pp KL-Osaka-KL 1,7 juta per orang dan dari Jkt-KL-Jkt 900rb per orang. Totalnya sekitar 2,6jt per orang. Lumayaaaann banget karna pas kemarin baca-baca ada yang bilang kalau dapet 3,5 aja itu udah murah *lalu menatap nanar buku tabungan*

Panjang amat ya intro beli tiketnya doank, hahahaha.. Itung-itung pembangkit semangat buat balik nulis cerita panjang lebar sedalam lautan *iket kepala* Nanti abis ini mau cerita waktu bikin visa Jepangnya. Biar ada PR, biar semangat nulisnya. Tungguin yaaah :*