Something new :)

DSC_8658 copy2Mudah-mudahan bisa ke Jepang beneran 🙂

Setelah serumah hampir 3 bulan, ada beberapa hal baru yang saya temukan dari si suami. Ada beberapa yang saya tau dari waktu pacaran, tapi baru terasa nyata setelah nikah. Ada juga yang baru saya tau setelah tinggal sama-sama. Misalnya :

1. Setelah habis makan dia pasti minta tolong saya buat ambilin tisu karna saya selalu duduk di tempat yang deket sama tisu. Habis dipake tisunya buat usep-usep mulut, Bubu ke wastafel naro piring kotornya. Ambil minum, trus langsung duduk-duduk di tempat tidur. Tisunya diapain? Ya ditinggalin gitu aja donk di mejaaaa.. Sekali dua kali saya diem aja dan buangin ke tempat sampah, 3x saya ngoceh minta dibuang supaya ga jadi kebiasaan. 4x saya ngomel lagi sambil buang sendiri tisunya. Yang ke 5x dan seterusnya saya ga ngomel lagi males ah. Saya buang sendiri aja lebih cepet. Hahaha. Kayaknya dia udah terprogram ga bisa buang tisu bekas ke tempat sampah. Uhh -_-

2. Kalau mau pergi kan biasanya tuker celana pendek yang lagi dia pake sama celana jeans, nah abis ganti celana jeans celana pendeknya ditaro dimana? Di lantai donk biar afdol. Dari pertama liat saya udah minta dia angkat dan jangan taro di lantai karna ngalangin jalanan. Yang ke2 dan 3x nya harus pake mantra dulu baru ntar diangkat dari lantai sm dia. Untung sekarang udah pinter jadi ga ada lagi celana busuk betebaran di lantai.

3. Kalau pagi-pagi harus setoran ke kamar mandi Bubu selalu bawa tablet dan ada kali setengah jam di dalem belum termasuk mandi. Ngapain? Main game. Apalah nikmatnya main game sambil menghirup harum harum yang semerbak itu, oh aku sungguh tak mengertii…

4. Males banget mandi. Saya juga tau sih dulu dia males mandi orangnya. Tapi setelah nikah kok ya malesnya tiap hariiii. Apalagi kl pas libur, susah banget disuruh mandi. Belum punya anak tapi rasanya kayak ada bayi besar di rumah disuruh-suruh mandi. Jadinya kl sekarang dia ga mandi ga bakal mau saya cium atau digelendotin sama dia.

5. Makan apapun harus sambil nonton tv. Kudu banget ini sih. Makan siang sambil nonton tv, makan malem, sarapan, ngemil semua harus sambil nonton. Errrghhh pengen saya kunyah-kunyah rasanya.

6. Mau ga mau jadi bisa benerin banyak barang/alat yang rusak sendiri, kayak pintu yang engselnya copot, keran bocor, dll. Padahal dulu maah mana bisa dia benerin. Hihihi

7. Kalau malam pas tidur, gatau kenapa dia kayaknya selalu di switch ke mode “ambil semua selimut istrimu”. Asli ya tiap malem tidur, pas subuh saya suka kebangun kedinginan dan liat semua selimutnya ada di bagian dia. Tiap maleeem loohhh, uuh untung ya kamu suamiku. Kl ngga inget suami tak dorong ke lantai. Terus tiap pagi bangun kan saya selalu protes, tapi dia ga nyadar donk katanya narik selimut saya. Nasib.

8. Kalau saya lagi ga enak badan atau kecapean, suami suka tiba-tiba mijitin pundak dan leher. Ahh enak banget itu kl pas lagi pegel-pegel. Bahagianya diperhatiin..

9. Dulu saya kira ga akan mungkin bisa tidur sambil peluk-pelukan sama Bubu kayak yang ada di film-film itu soalnya kan dia suka ngorok tuh, eh taunya sejak nikah kita tidurnya pelukan terus bahkan kadang-kadang sampe pagipun masih pelukan. Ahh aku sungguh suka dipeluk. Hangat rasanya 🙂

10. Anyway, kebiasaan ngorok suami kayak yang dulu pernah saya ceritakan dan saya cemaskan dapat mengganggu keberlangsungan hidup berumah tangga ternyata sudahlah tak ada artinya.. Anehnya sejak nikah, saya tidur lelap lelap aja tuh walaupun ada suara orokan di sebelah badan. Padahal dulu kalau dengar suara ngoroknya sedikit aja waktu tidur mata bisa terang benderang dan kesel bukan main terbangun dari tidur lelap karna dengar suara ngorok. Tuhan kayaknya tau saya minta kuping disumbat waktu tidur tengah malam, soalnya ga pernah kedengeran suara ngoroknya lagi sama sekali. Padahal kalau saya bangun untuk ke kamar kecil, suara ngoroknya selalu kedengeran jelas loh. Hahaha ajaib.

Ya kurang lebih itu beberapa temuan terbesar abad ini. Walaupun kadang-kadang ngeselin karna suamiku ini orangnya berantakan tapi ya kok ga bisa lama-lama marahnya. Mana dia juga selalu masang muka lempeng kl diomelin, jadi ga tega deh. Hahaha maafkanlah istrimu yang cerewet ini ya sayang..

Kalau kalian apa kebiasaan pasangan yang ketauan waktu pertama nikah dan bikin gemes-gemes sayang sekaligus pengen ngomel? 🙂

Hasil foto Hi-Light

???????????????????????????????????????Kl yang kayak gini muka saya busuk banget pasti. Hahaha  (source)

Review yang pertama bisa dilihat di sini. Album foto yang saya kira bakal dikirim 1 taun lagi akhirnya sampe juga kemarin. Saya sih cuma bisa berharap dengan jangka waktu yang super lama dimana semua keluarga udah ngomel-ngomel pengen liat, ya setidaknya hasil fotonya memuaskanlah gitu.

Pas pertama liat packaging album fotonya bagus. 1 poin plus. Jadi album fotonya ditaro di box hitam tebel yang bahannya juga cukup bagus. Ada 3 dvd juga di dalamnya, 1 cd foto mentahan, 1 cd foto yang udah fix, dan 1 lagi dvd video acara nikahan. Pas kemarin-kemarin saya tanya di sms, dibilangnya ada 1 dvd video mentahan, kirain video sepanjang acara yang belum diedit taunya pas saya cek sih ga ada. Yang ada cm 1 video berdurasi sekitar 9 menit yang udah diedit. Tapi yaudahlah ya itu juga udah cukup kayaknya.

Lalu mulai cek album nikahan, untuk halaman-halaman awal sih oke aja begitu ke belakang mulai deh ada halaman-halaman yang ngawur. Ga ngerti itu email revisi yang kemaren saya kirim dibakar apa didelete langsung sm mereka jadi ga dibaca requestnya. Padahal saya udah make sure berapa kali kl yang bagian itu harap dibuat sesuai request karna banyak foto keluarganya.

Dan layout yang dipake pun ga penting banget karna ngambil space yang cukup banyak di bagian atas dan di bawah setiap halaman. Jadi ukuran foto utamanya malah ga terlalu besar. Ini juga salah saya sih karna ga saya tanyain seberapa besar space yang bakal kepake buat layout. Saya kira ga akan terlalu banyak jumlahnya. Karna ya namanya album foto yang penting kan foto-fotonya supaya keliatan bukan layoutnya.

Sebenernya saya kemarin sempet mau nanya tentang layout ini, tapi berhubung ngeliat service dan sikap mereka kayak gitu waktu saya kasih revisi banyak, saya skip aja deh daripada albumnya kelar 5 taun lagi.

Masalah foto-foto miring yang kemarin saya terima mentahannya, di album ga terlalu keliatan miring karna udah diedit dan dicrop bagian yang miring. Dan emang ga masalah sih pas dilihat. Tapi gimana ya saya kok ga terlalu setuju karna mereka bukannya ngandelin foto asli tapi yang penting ngeditnya aja. Kurang profesional rasanya kl sebagai fotografer cuma bergantung sama editan. Tapi ya ini mah sotoy2nya saya aja ya :p

Begitu album dibawa ke rumah ibu mertua, mencak-mencak juga dia liat album fotonya. Ngomel panjang lebar karna setelah nunggu 3 bulan kok hasilnya cuma kayak gitu. Sedangkan saudara udah banyak juga yang nanya-nanya ke dia. Ya namanya orang Batak kan pasti banyak keluarga yang terlibat ya. Fotonya juga ga keliatan karna terlalu kecil. Laluuu saya mau bilang apa, ya cuma bisa senyam senyum aja.

Kemarin sempet niat mau telfon vendor ini untuk protes kok albumnya ga dibuat sesuai dengan revisi yang saya kasih? Tapi yaudahlah ya nasi udah jadi bubur. Lagian ntar saya dibilang ngubah 100% layoutnya lagi. HAHAHA.

Saya sih fair-fair aja ya orangnya, kl bagus ya saya bilang bagus. Saya akuin service mereka sigap dan bagus banget waktu pertama tektokan untuk hari H, orangnya pun juga ramah. Tapi setelah hari H dan setelah dibayar 0 besar deh servicenya. Jadi lebih baik coba survey dulu sebelum pilih vendor, apalagi untuk dokumentasi pernikahan yang cuma ada 1 biji dan 1 kali seumur hidup. Happy hunting!

Dokumentasi – Hi Light (Paket PS)

artfoolgarden1source

Dari kemarin udah mau nulis review tentang vendor yang satu ini. Tadinya sih mau tunggu album fotonya selesai dan udah di tangan. Tapi kayaknya  buat nunggu album fotonya dikirim perlu waktu 6 bulan lagi.

Vendor dokumentasi yang kemarin saya pakai merupakan paketan dari Puspita Sawargi.  Kita pilih Hi-Light sebagai vendor untuk dokumentasi karna lihat albumnya cukup bagus. Atau mungkin cuma lagi hoki aja ngeliat pas yang albumnya bagus. Pas ditanya tentang album yang saya taksir itu memang ada tambahan charge lagi karna mereka tambah fotografer untuk candidnya sampe 4 orang kalo ga salah. Tapi berhubung kemarin pengeluaran udah banyak, jadi kita pilih paket yang standar aja.

Awalnya sih saya cukup optimis ya sama vendor ini. Pemiliknya ramah dan cepat tanggap kalau ada yang mau kita tanyakan. Nah mulai bermasalah karna 1 bulan setelah nikahan saya belum dapet kabar apa-apa dari mereka. Biasanya kan memang ada approve layout dulu dan filter foto mana yang mau dipakai. Setelah ditanya, akhirnya baru dikirimin semua foto waktu hari H kemarin dan disuruh pilih foto mana yang kita suka. Honestly, saya agak kecewa dengan hasil fotonya. Ya walaupun saya bukan fotografer, tapi saya suka foto-foto yang bagus dan bisa ngebedain mana yang bagus mana yang ngga.

Ga usah ngomongin masalah komposisi fotolah ya saya juga bukan fotografer profesional, tapi ada banyak foto yang mereka ambil dan hasilnya miring. Kayak foto-foto keluarga yang di panggung depanpun miring coba. Padahal foto keluarga kan yang paling penting. Terus banyak foto yang saya ga ngerti kenapa, mata orang yang difoto ngeliat ke arah yang beda-beda. Harusnya kan bisa diarahkan supaya semuanya liat ke 1 kamera dulu. Padahal ceritanya lagi foto bersama gitu, kan jadi kurang enak diliat karna ga fokus.

Setelah filter foto, ga ada kabar lagi sampai awal Januari kemarin. Akhirnya saya tanya lagi ke mereka kenapa layout fotonya blm dikirim-kirim juga padahal udah 2 bulan dari hari H. Kalo 2 bulan udah jadi albumnya sih gpp ya, lah ini layoutnya aja saya belum dikasih. Dari pertama saya tanyain sih mereka alesannya karna lagi rame banget kemarin sampe akhirnya ga terima order lagi waktu Nov-Dec kemarin.

Pertama denger gitu saya sih maklum-maklum aja ya dan ga ngomel juga. Saya bilang ya gpp, ditunggu secepatnya dan sebisanya mereka aja. Tapi masalahnya keluarga saya dan mertua nanyain mulu kenapa fotonya lama banget belum jadi-jadi padahal udah 2 bulan. Nenek saya yang akhirnya memutuskan buat pulang ke rumahnya di Bangka pun ga sempet liat fotonya. Padahal sebelum pulang, beliau minta sama papa foto nikahan saya kemarin buat dibawa pulang. Katanya dia mau lihat fotonya dulu mumpung masih bisa ngeliat 😦

Setelah 2 bulan akhirnya baru mulai approval layout. Ada cukup banyak revisi yang saya kasih karna mau masukin foto keluarga lebih banyak. Saya sih seneng-seneng aja kl foto berduanya banyak, tapi karna ada 2 keluarga besar yang terlibat, saya ga mau nantinya album foto cuma isi muka berdua sama Bubu padahal keluarga juga hadir disana. Terus kayak foto-foto ciuman gitu terpaksa saya take out karna ibu mertua bisa ngomel atuhh, hahaha. Maklumlah namanya orang tua, ga semua santai soal-soal kayak gini kan. Padahal sedih juga sih kan pengen gitu ada foto cium2 lucu :p

Setelah revisinya dikirim lagi, ada beberapa bagian yang ga sesuai dengan request saya. Saya email ulang dan jelasin request awal. Jadi ada satu request, saya minta supaya foto di dalam 1 halaman itu dijadiin satu warnanya.

Contohnya gini, foto itu diambil di ruangan yang sama tapi anglenya kan beda-beda, nah foto dari kamera A warna nya cenderung ke putih pucat kayak kl foto di lampu putih yang terang gitu. Sedangkan dari kamera B warna fotonya itu warm jadi cenderung kekuning-kuningan gitu. Tapi kl 2 foto beda warna itu jadi 1 halaman kurang enak dilihat menurut saya karna terlalu kontras si foto yang warnanya putih terang ini padahal lagi dalam urutan acara yang sama. Lagipula apalah susahnya ngedit warna pake photoshop. Saya juga ga minta mukanya yangg diedit kok. Cuma nuansa warnanya aja biar sama atau setidaknya mendekati supaya ga terlalu kontras dan enak dilihat.

Lalu email balasan yang saya terima adalah mereka bilang untuk album itu udah final dan kata editor mereka foto dan ukuran sudah tidak bisa dimatch lagi, hampir 70% berubah kemarin. Seolah-olah saya dengan sengaja ngubah seluruh layout mereka. Maksud saya kan gini, itu juga album kan album foto saya, yang nikah juga saya, terus masalah kayak foto-foto ciuman itu kan juga nanti ribet kl ga ditake out, saya revisi fotopun bukan layoutnya tapi jenis file yang dipake karna mau banyak masukin foto keluarga. Terus kenapa mereka yang netapin itu udah final ya? Cara penyampaiannya itu loh yang ga enak.

Sebagai perbandingan aja waktu kemarin foto prewed di JJ Bride, ga ada 1 pun revisi layout dari saya. Kenapa? Karna saya suka dengan alur ceritanya, saya suka dengan layout yang udah mereka buat dan sama sekali ga ada masalah. Untuk fotopun sepenuhnya kita yang pilih, mereka hanya akan memberikan suggest kl kita bingung.

Lalu Hi Light juga bilang jarang banget ada klien yang minta foto diedit lagi dari foto yang udah dipilih, karena mereka yang buat konsepnya dari foto-foto pilihan klien. Astaga, apalah susahnya edit 1 warna foto supaya jadi sama? Supaya lebih enak diliat juga kan alur ceritanya.

Saya ga mau banyak berdebat dengan mereka. Saya cm sempet bales kok bisa ya mereka yang netapin album ini udah final? Sedangkan dimana-mana ada approval dari klien baru final. Dimana-mana juga kayak gitu kok bukan cuma sama mereka aja, kerjaan saya dulu pun ga akan bisa dilanjutin kl belum ada approval dari klien.

Setelah hampir 3 bulan, hari Minggu kemarin mereka bilang album sudah selesai dan bakal dikirim hari Senin. Kemarin saya tunggu paketnya ga dateng juga. Tadi pagi saya tanya alasannya sama kayak yang sebelum-sebelumnya, kali ini messengernya full, kebanyakan yg dianter dan kelabakan. Lalu sampai Selasa malam ini album foto juga tak kunjung datang. Mungkin perlu nunggu 1 tahun lagi messengernya baru sempet nganterin album.  Saya sih lebih prefer kl belum tau kapan dikirim ya ga usah dikabarin. Orang jadi nungguin tapi nyatanya ga dikirim-kirim juga. Mendingan kl udah pasti bakal dikirim baru ngabarin.

Absolutely not recommended vendor.

Cerewet banget ya saya? Yaiyalah kita kan udah ngeluarin uang dan mereka juga udah dibayar duluan sebelum hasil fotonya jadi bahkan. Ngurusin semua perintilan nikah sendirian buat saya jadi detail dengan paket dan hasil yang akan didapat. Sebisa mungkin kita pengen dapet hasil yang sesuai dengan uang yang udah dikeluarin kan. Bukannya mau terlalu ribet dan terlalu perfeksionis, tapi gimana ya ini semua kan dibayar pake uang masa sih hasilnya cuma seadanya? Kecuali kalo gratisan ga bakal ngomel deh saya.

Semoga album fotonya ga perlu nunggu 1 tahun lagi untuk dikirim. Jadi buat capeng lain yang lagi pilih vendor, harus lebih jeli dan cari info sebanyaknya tentang vendor yang mau dipakai ya. Supaya ga perlu ribet nanti ke belakang-belakangnya.

First Christmas

Camera 360Niatnya sih mau bikin posting waktu Natal kemarin. Tapi apa daya ternyata ga sempet 😦

Natal kali ini cukup special dan istimewa buat saya. Tahun ini Natal pertama sama Bubu yang sekarang udah jadi suami. Seneng banget dan saya memang udah excited nungguin dari awal Desember. Udah repot-repot segala mikirin mau ngapain di hari Natal/waktu Christmas Eve nya. Karna selama beberapa tahun belakangan saya dan suami ga punya perayaan Natal yang istimewa sama keluarga, jadi pengennya ada sesuatu untuk diingat buat Natal pertama kita berdua tahun ini. Ga perlu muluk yang penting hangat dan kita ga kehilangan makna Natal tentunya 🙂

Rencana awalnya tadi saya pengen ajak suami Christmas Eve dinner di A Tavola. Resto Itali di daerah Kemang yang tempatnya kecil tapi dekorasinya cantik banget. Dan kebetulan dulu waktu makan disana tempatnya ternyata ga terlalu rame, jadi nyaman banget buat dinner dinner lucu. Lalu kepikiran daripada makan disana, gimana kalau saya masak sendiri dan dekor apartment aja dengan pernak pernik Natal.

Camera 360Kasian ini si Danbo haus

Tapi berhubung ruangan di apartment itu terbatas banget, jadi ya cuma bisa beli pernak pernik kecil aja. Jadilah beberapa minggu sebelum Natal kita hunting hiasan Natal kayak pohon Natal mini, lampu Natal, gantungan, dll. Kalau untuk makanan rencananya saya mau masak yang gampang aja, secara kalo ribet takutnya ga berhasil. Namanya juga baru belajar masak ya kan.. Hahaha. Menunya sih cuma Spaghetti Tuna Aglio Olio sama Garlic Bread untuk appetizernya. Terus beli red wine juga, ya walaupun kita memang bukan penggemar berat wine sih. Tapi kalau ada occasion tertentu ga nolak donk tentunya :p

Ngomong-ngomong tentang minuman beralkohol, sayangnya saya itu alergi sama alkohol. Kasian yah? Kalo kadarnya rendah kayak wine sih badan saya masih bisa tolerir, tapi kalo sama minuman yang bukan wine dan kadar alkoholnya tinggi dijamin abis minum sedikit aja badan saya langsung bentol-bentol besar dan bakal merah semua warnanya dari muka, badan, tangan dan kaki. Dan untungnya saya memang lebih suka wine, red wine sih tepatnya. Tapi karna minumnya juga jarang-jarang, jenis wine yang saya suka pun yang rasanya lebih ke arah manis, sedikit asam dan pahit di after tastenya. Dulu pernah nyoba wine yang katanya enak dan harganya memang mahal tapi rasanya pahit dan belum bisa nikmatin rasa enaknya. Kalau buat awam, memang kayaknya harus nyoba dari yang rasanya manis dulu.

Balik lagi ke perayaan Natal, akhirnya kita mutusin untuk dinner berdua di apartment waktu Christmas Eve. Karna tanggal 25 nya kita ada perayaan Natal di gereja tapi acaranya malam, jadi udah pasti ga keburu untuk makan malam di rumah. Siangnya juga mau ke rumah mertua dulu untuk ngumpul.

24 Dec malam, saya masak untuk kita berdua dan ternyata porsinya lebay kayak buat berempat itu sih. Hahaha gimana ga gendutan, wong sejak nikah kerjaannya makan mulu. Ternyata, rasanya jauh lebih menyenangkan dinner berdua di rumah, makan makanan buatan saya yang walaupun rasanya ga seenak di restoran tapi abis juga sama suami (saya ancem soalnya) hahaha. Kesenengan foto-foto sendiri, kesenengan liat pernak pernik Natal, ngobrol ngalur ngidul berdua, ketawa-ketawa, peluk-pelukan, berdoa sama-sama, bersyukur untuk perayaan Natal yang manis tahun ini, dan yang paling utama kebahagiaan yang bisa saya nikmati sama suami.

Hal-hal kecil yang cukup buat kita berdua ngerasa sangat bahagia. Uh rasanya bunga-bunga cinta lagi beterbangan di udara. Rasanya sama kayak waktu pertama kita pacaran dulu. Dan setelah nikah rasanya malah makin bertambah berat badannya cintanya :’)

Bersyukur banget Tuhan ijinin kita untuk ngelewatin Natal tahun ini sama-sama. Saya dan Bubu belum pernah ngerayain Natal kayak gini dan rasanya seneng banget, lengkap sudah damai yang melingkupi keluarga kecil ini waktu Natal kemarin.

Kalau kalian gimana cerita Natal pertama sama pasangan? 🙂

Camera 360Merry Christmas and Happy New Year!! 🙂

Catering – Puspita Sawargi

Nyari catering itu rasanya susah susah gampang. Karna rasa enak buat lidah tiap orang kan beda-beda yah. Jadi kalau ada orang bilang enak, belum tentu di kita enak. Dan kalau menurut kita enak, belum tentu enak di lidah orang lain.

Setelah banyak baca dan nanya di forum Weddingku, ada 2 vendor catering yang jadi pilihan kita karna reputasi yang cukup bagus dan harganya masih masuk sama budget. Waktu itu pilihannya antara Chikal atau Puspita Sawargi Catering.

Chikal Catering

Untuk Chikal pas banget waktu itu kita test food di gedung Patrajasa. Jadi bisa sekalian ngeliat vendornya bertugas waktu lagi acara. Overall sih buat rasa makanannya cukup enak, tapi begitu masuk ngeliat tempat resepsi kok rasanya kurang rapi ya. Makanan di bagian buffet keliatan belepetan kemana-mana sehingga penampilannya jadi ga cantik. Piring kotor pun berserakan baik di dekat buffet maupun di meja-meja kosong di sekitarnya.

Idealnya, harus ada petugas catering yang sigap buat ngangkat piring-piring kotor supaya ga bertumpuk dan supaya tempat resepsi tetap bersih.

Satu lagi yang agak mengecewakan, waktu kita telfon ke Chikal untuk minta price list catering, yang ditelfon (entah marketing/yang punya) malah nyuruh kita buat liat webnya sendiri. Katanya disitu udah ada semua. Pas kita cek informasi di web kurang jelas dan lagian juga susah ya kan itung2an modal cuma ngeliat dari webnya mereka. Sedangkan untuk price list biasanya harus disesuaikan dengan jumlah porsi dan makanan apa aja yang kita mau.

Puspita Sawargi

Karna ga sukses dengan Chikal, kita akhirnya hubungin Puspita Sawargi dan minta dikirim price list by email. Ga perlu menunggu lama, saya dikasih price list catering yang sudah paketan dengan dekor dan entertainment. Tapi karena price list yang dikirim masih untuk porsi 1000 orang, saya minta revisi sesuai dengan jumlah tamu.

Sayangnya karena saya memilih Patrajasa sebagai venue, gedung ini ada minimal pemesanan untuk catering harus 1000 porsi, kalau ngga sampe segitu akan ada charge yang dikenakan. Ribet banget ya. Setelah kirim-kiriman revisi by email untuk price list, kita janjian untuk ketemu sekalian test food. Dan ternyata rasanya memang enak seperti yang direview sama banyak orang. Waktu masuk dan ngeliat mereka bertugas di lapangan pun bagus. Dekorasinya cantik, makanan buffet tertata rapi dan yang paling penting ga ada piring-piring kotor berserakan.

Nah sekarang berarti udah harus mulai sering ketemu catering karna ada banyak yang harus diurus mulai dari jenis makanan, porsi, bonus-bonus, dekorasi, entertainment sampe ke dokumentasinya. Kita sengaja pilih yang paketan biar ga repot lagi untuk cari vendor di luar.

Fyi, waktu ngurus nikahan ini saya sama sekali ga pake WO dan benar-benar ngurus semuanya berdua sama Bubu. Mulai dari survei gedung, catering dan berbagai perintilan yang super ribet. Waktu awal ngurusin ini saya pikir bakal segimana sih pusingnya. Eh taunya pusing banget ih. Saya ga nyangka ada sekian banyak perintilan yang ga pernah habis untuk diurusin. Belum lagi waktu yang terbatas karena ngurusin beginian cuma bisa pas weekend kan, karna weekdays kerja dan vendor juga ga buka sampe malem.

Tapi karna saya termasuk emak-emak yang ribet, jadi ya ngerasa ada untungnya juga ngurus semua sendirian. Saya jadi bisa leluasa request ini itu ke vendor dan kalau ada yang ga cocok bisa langsung protes. Ya yang namanya udah ngeluarin uang buat bayar vendor, sayang aja kalau sampai hasilnya ga maksimal. Hehehe

Balik lagi ke masalah catering, jadi di luar service mereka yang memang ramah waktu kita ke kantor, yang bikin males adalah nunggunya lamaaaaaaaaaaaa banget kalau kita mau ketemu sama marketingnya. Saya pernah ya di sebuah hari Sabtu nungguin marketingnya sampe 2 jam baru giliran saya ketemu. Asli ya itu bikin uring-uringan.

download

source

Karna di hari Sabtu dan Minggu itu kan harus kita maksimalin banget untuk ngurus segala sesuatunya, nah yang tadinya kita punya rencana ke vendor lain jadi ga jadi karna nunggu giliran aja sampe 2 jam. Udah keburu capek yang ada. Walaupun udah janjian, waktu kesana ya tetep nunggu sejam (kecuali weekdays). Itu juga udah paling cepet.

Untungnya begitu ketemu sama marketingnya, mereka ngejelasin segala sesuatunya jelas banget. Dan kita ga perlu sungkan nanya apapun yang kurang jelas. Tapi yang namanya ngurusin perintilan kan pasti akan berubah-ubah, jadi ga cukup sekali untuk ketemu catering.

Minus lainnya, saya ga sreg dengan marketingnya karna kalau di luar kantor misalnya kita hubungin by sms atau whatsapp respon mereka lama banget. Minta revisi paket untuk dikirimpun juga lama. Ditanya panjang-panjang balesnya super pendek. Saya ngerti mungkin mereka juga sibuk, tapi ya itu ga bisa dijadikan alesan karna saya juga kliennya mereka kan.

Kejadian lain yang ga enak, karna kayaknya klien di PS ini ga berbanding lurus dengan jumlah marketingnya, dalam arti kliennya udah banyak banget sedangkan jumlah marketingnya sedikit, mereka jadi kurang teliti sama proposal harga yang udah dibuat dan disetujui.

Kenapa saya bisa bilang gitu, karna keliatan banget marketing saya sendiri sampe kewalahan handle klien. Waktu ke kantor pun kita harus nunggu lama giliran karna jumlah marketingnya sedikit sedangkan calon pengantin yang mau ngurusin catering tuh banyak banget dan ngantri. Coba kalau jumlah marketingnya ditambah, antrian kan juga ga akan terlalu lama jadinya.

Nah masalah proposal harga yang salah ini cukup bikin saya kesel. Yah namanya ngurusin segala sesuatunya sendirian, gampang banget kesel kalau ada yang tiba-tiba di luar rencana. Saya kan udah deal dengan PS dari bulan May 2013 untuk acara bulan November 2013. Tiba-tiba di akhir September marketingnya hubungin saya dan bilang kalau ada tambahan charge yang harus saya bayar karna pemesanan porsi saya yang ga sampai 1000 porsi untuk di Patrajasa. Sedangkan di proposal awal sudah ada charge berjumlah sekian yang harus dibayar. Tapi gara-gara miskom atau apapunlah itu, jumlah charge yang harus dibayar jadi double donk. Weleeh, kl metik uang dari pohon mah saya ga bakal ngomel deh.

filepicker-DD4t7cKRvKOLqR9YL9Sk_money_treeCoba ya ada pohon duit beneran..  [source]

Walau bagaimanapun kan mereka sudah rekanan dengan gedung Patrajasa, jadi seharusnya udah tau lebih dulu dan lebih jelas berapa jumlah charge yang harus dibayarkan. Kalau kayak gini kan yang bayar yang susah jadinya karena mendadak ada pengeluaran lain di luar budget.

Anyway, di tengah2 kegondokan whatsapp/sms yang lama direspon sama marketingnya, saya akan bilang kalau memang servicenya tante Lynda (ownernya PS) bagus ke kliennya. Sebelum pembayaran terakhir saya sempetin untuk ketemu dengan tante Lynda  dan dia kasih bonus tambahan untuk dekor maupun makanan yang cukup banyak. Selama bonusnya bisa dikasih ya dia kasih, tapi kalau ga bisa ya memang ga bisa.

Untuk hari H nya sendiri overall saya puas banget baik dengan jumlah dan kualitas makanan maupun dekorasinya. Sayang karna waktunya padet banget saya ga sempet foto detail dekor maupun buffetnya. Padahal kan lumayan bisa diposting disini 😦 Ini ada beberapa foto dari dokumentasi kemarin.

IMG_0861_resizeIni bagian buffetnya

IMG_0855_resizeDessert, chocolate fountain

IMG_0858_resize

IMG_0859_resize

Gubukan

Begitu juga dengan kinerja karyawan PS waktu menyajikan makanan di hari H. Dari pelaminan saya ngeliat meja-meja cukup bersih dan ga ada piring berserakan. Nilai plus lagi karna berarti karyawannya sigap untuk ngebersihin meja sehingga tempatnya tetap keliatan bersih.

Bahkan tadinya saya takut makanan akan kurang karna jumlah tamu yang datang melebihi ekspektasi. Tapi entah gimana diatur sedemikian rupa sama PS, makanan tercukupkan sampe akhir acara. Bahkan masih sisa lumayan banyak untuk dibawa pulang. Temen-temen yang datang pun bilang makanannya enak, baik untuk buffet maupun gubukannya.

Saya sendiri sempet makan waktu di akhir acara dan rasanya memang enaaak. Saya sering denger tuh kejadian catering pas test food nya enak, eh pas hari H rasanya jadi kurang enak. Mungkin karna dimasak dalam porsi banyak kali ya.. Tapi kan yang namanya food quality harus tetap dijaga. Apalagi yang namanya catering nikahan. Untung aja disini semuanya sama rasanya waktu kayak dulu test food.

Jadi ya setiap vendor sih memang ada kelebihan dan kekurangannya. Yang paling penting buat saya sih gimana performance mereka di hari H nya. Walaupun ada beberapa hal yang bikin kesel karna servicenya, tapi saya puas banget dengan kualitas makanan yang mereka sajikan. Begitu juga dengan pengaturan untuk makanan yang keluar sehingga semuanya cukup sampai selesai acara 🙂

Thanks a lot Puspita Sawargi Catering 🙂

Venue – Gedung Patrajasa

Gedung mana yang akan dipakai untuk resepsi pernikahan jadi salah satu hal penting yang harus dicari pertama kali sebelum mulai persiapan yang lain. Apalagi untuk yang tinggal di Jakarta, kalau bisa prepare dan cari gedung mana yang mau dipakai dari jauh-jauh hari. Ga jarang jadwal mereka sudah penuh untuk 1 tahun, apalagi gedung yang letaknya strategis.

Saya sendiri survey untuk gedung dengan cara cari di mbah Google dan gabung di forum Weddingku. Banyak baca dan tanya di forum ini memudahkan kita dapet informasi yang berhubungan dengan berbagai persiapan pernikahan. Review dari semua yang pernah pakai vendor pernikahan juga lengkap disini.

Ada beberapa gedung yang saya survey waktu itu :

1. Gedung Elnusa

Kalau ga salah tarifnya sekitar 6 juta untuk 2 jam acara. Tempatnya pun strategis karna ada di bilangan TB Simatupang, Jakarta Selatan. Dan pas banget waktu kita kesana lagi ada nikahan, jadi bisa sekalian liat dekorasi dan test food catering yang lagi disana. Tapi saya kurang suka dengan bentuk ruangannya karna berbentuk L dan ceiling nya juga rendah. Jadi ruangan keliatan sumpek apalagi kl tamunya banyak. Enaknya ya letak gedung ini gampang banget dicari dan harganya juga cukup bersahabat.

2. Gedung Patrajasa

551377_3663957002590_963214924_nsource

Padahal gedung ini sama sekali ga masuk list waktu pertama kali saya survey gedung. Emang gedungnya cantik sih, tanpa didekorpun udah bagus kl diliat dari fotonya. Singkat kata akhirnya kita nyangkut disini dan naksir berat. Tapi masih tetap nyari beberapa alternatif gedung lain dengan harga lebih murah.

Karna udah naksir dengan gedung ini, waktu kesana kita sekalian nanya untuk tanggal yang kita mau apakah gedungnya available? Dan ternyata tidak saudara-saudara. Rencana awal kita mau di 7 Desember, tapi bahkan sepanjang Desember ini full booked kecuali 28/29 Dec kl ga salah yang available. Tercetuslah tanggal 10 November yang udah dibooking tapi kemungkinan akan dicancel sama orang yang pertama. Akhirnya kita naro nama dulu di bagian waiting listnya.

3. Gedung Smesco

Smesco_06source

Sambil nyari beberapa alternatif, kita mampir ke gedung ini. Gedung Smesco ini juga cukup besar tempatnya. Ceilingnya pun ga terlalu rendah. Tapi kalau disini sistemnya adalah sistem paketan. Jadi mereka nyediain paket gedung+catering+bridal dan segala kebutuhan lainnya untuk hari H. Ada cukup banyak pilihan vendornya dan cukup bagus juga kayaknya. Tapi kalau kita mau pakai vendor lain akan kena charge 😦

Sebenernya disini juga cukup memudahkan sih karna sistemnya paketan dan kita bisa minta masukkan untuk vendor mana yang biasa dipakai dan bagus kualitasnya. Kl ga salah harga paketnya sekitar 120-150 jt waktu itu.

Yang saya ga suka adalah service mereka yang ga profesional. Karna waktu itu saya dan suami mau diskusiin dulu tentang tempat, budget dan lain-lain, kita taro nama dulu untuk booking di tanggal yang disetujui. Nanti sesuai dengan deadline yang disetujui, kita baru ngabarin mereka jadi/ngganya disana. Begitu saya telp untuk tanya-tanya tentang gedung, mereka bilang tanggal yang kemarin saya booking udah diambil orang lain. Lah? Padahal belum sampai deadline tapi udah dikasih ke orang. Yaudah saya coret dari list jadinya.

Beberapa hari kemudian taunya mereka nelfon coba nanyain saya jadi mau ga disana? Karna orang yang kemarin booking ternyata cancel. Ya jelas saya bilang ga maulah! Hahaha. Kalau masalah kecil gitu aja mereka udah ga profesional, ga kebayang buat nanti ke depannya gimana.

4. Gedung Wanita Patra

simprug-depan (1)source

Gedung ini ada di daerah Simprug. Sebenernya sih kita belum pernah kesampean untuk masuk ke dalemnya. Karna waktu kesana gedungnya lagi tutup dan ga ada orang yang jaga untuk ditanya-tanyain. Jadilah kita cuma liat dari luar penampakan gedung dan nanya-nanya sedikit sama satpam. Untuk tarifnya kalo ga salah sekitar 10 juta.

Tapi kita putuskan untuk dicoret dari list karna penampakan luar gedungnya ga sreg di hati. Cat temboknya agak kotor sehingga tempatnya jadi keliatan kumuh dan kurang terawat untuk ukuran gedung resepsi. Padahal sih kalau baca-baca review, dalemnya gedung wanita ini cukup cantik dan besar. Sayang banget deh..

Akhirnya kita putuskan untuk memilih Patrajasa sebagai gedung resepsi kita karna ya emang udah naksir dari pertama liat. Jadi mau liat berapa banyak yang lainpun kayaknya uda ga mempan. Hahaha.

Dan yang saya suka dari gedung ini karna marketingnya gampang banget untuk dihubungin dan ditanya ini itu. Waktu hari H pun semua pesan-pesan saya waktu TM dipenuhi dan kunci ruang make up juga dikasih tepat waktu.

Minusnya sih toiletnya kekecilaaaann.. Jadi toilet untuk pengantin itu digabung sama toilet pengunjung. Saya jadi keinget heboh dan ribetnya pakai baju pengantin yang panjang dan ngembang terus pipis di toilet yang kecil begitu. Ribet banget asli. Mau ga mau kan jadi mesti dibantuin sama brides maid. Tapi kalau sekarang diinget-inget lagi malah jadi ngakak :))

Agak telat sih sebenernya review untuk survey gedung ini. Tapi ya mudah-mudahan bisa membantu calon pengantin lain yang lagi bingung milih tempat 🙂

Setelah ini menyusul ya review untuk cateringnya. Jangan kemana-mana 🙂

Final Wedding Vendor

Dulu 2 bulan sebelum hari H saya udah sempet list untuk vendor yang mau dipakai cuma masih belum lengkap. Berhubung saya punya utang (ini utang sama diri sendiri sih) untuk review vendor satu-satu, berikut list final vendor nya :

1. Venue : Gedung Patrajasa

2. Catering : Puspita Sawargi

3. Decoration : Puspita Sawargi

4. MC & Entertainment : Indoswara & Pao Entertainment (paket Puspita Sawargi)

5. Dokumentasi : Hi-Light (paket Puspita Sawargi)

6. Bridal : JJ Bride

7. Pre Wedding Photo : JJ Bride

8. Souvenir : Fine Souvenir

9. Invitation : sama temennya Bubu

10. Wedding Cake : Cupcakes Guilty Pleasure

11. Wedding Car : Fendi Wedding Car

12. Wedding Shoes : Pedro

13. Wedding Ring : Kaliem

14. Handbouqet : Puspita Sawargi

Masing-masing vendor nanti saya bagi jadi postingan yang terpisah ya biar gampang kalau ada yang cari. Stay tune!

Udah punya anak?

f0076_0138pic dari sini

Waktu ketemu sama si A : “Udah hamil belum Mar?”

Ketemu si B :  “Gimana, udah isi belum?” *isi daging maksudnya?*

Whatsapp si C : “Udah hamil belum Mar?”

D, E, F, G, zzzzz…

Baru juga sebulan nikah udah ditanyain udah punya anak atau beluumm.. Menn, punya anak ga secepat kedipan mata kali. Hahaha. Ehh bukan berarti saya anti ditanyain udah punya anak atau belum yaa.. Cuma jadi kepikiran untuk nulis tentang ini aja. Saya juga biasanya suka nanya kok sama pasangan yang baru nikah. Amin in aja sih supaya cepet jadi si Bubu juniornya :p

Saya sama suami sih ga ngoyo banget pengen cepet-cepet punya anak. Bahkan tadinya kita punya rencana untuk nunda dulu minimal setahunlah. Tapi karna pertimbangan kesehatan saya dan beberapa pertimbangan lain, ya kita jalani aja apa adanya. Jadi ga ditunda, tapi juga ga ngoyo harus cepet punya.

Sedapetnya aja.. Sedikasihnya aja sama Tuhan..

Saya yakin nanti Dia akan kasih di saat yang paling tepat. Anak itu kan rejeki dari Tuhan, berkat dan karunia buat kita sebagai orang tuanya.

Jadi kepikiran kalau misalnya nanti tahun pertama ini belum dikaruniai anak (misalnya loh ya), harus ngejawab berapa ratus pertanyaan lagi udah punya anak apa belum. Hahaha.

Ada beberapa temen yang udah nikah bertahun-tahun tapi belum dikaruniai anak juga sama Tuhan. Terus dia harus sabar jawab  pertanyaan orang  yang itu-itu aja. Kalau nanyanya nyantai sih gpp. Lah kalo ada yang ngotot kenapa belum punya anak juga sampe sekarang? Saya sih kasian sama pasangan suami istri ini ya..

Toh kan mereka sebenernya pengen banget punya anak pasti. Udah dicek ke dokter juga tapi ya memang belum dikasih aja.  Terus mau ngapain? Mau ngamuk-ngamuk minta anak sama Tuhan? Mau banting pintu supaya Tuhan tau kita ngambek? Ya nggalaah. Kan cuma bisa nunggu toh.. Kapan saat yang paling tepat menurut Tuhan 🙂

Saya punya banyak ketakutan sebelum menikah. Salah satunya gimana kalau saya ga bisa punya anak.. Cuma seandainya aja loh ya *amit2*

Dan saya pun udah ngomongin ini sm Bubu dari awal kita rencana mau nikah. Kalau memang itu jalan yang paling pahit gimana? Saya ga mau nantinya  jadi masalah setelah kita nikah. Kan ada tuh ya suami-suami yang kesel sama bininya karna ga bisa punya anak. Gila ya suami begitu, ga mikirin perasaan istrinya apa? Kecabik-cabik itu pasti hatinya. Lagipula wanita mana sih yang ga mau punya anak?

Tapi syukurlah ini ga jadi masalah untuk Bubu. Dia bilang, anak itu kan jadi tambahan hadiah untuk kita setelah kita menikah, untuk melengkapi hidup kita dan keluarga kecil ini tentu saja. Tapi yang terpenting dari menikah kan bukan melulu semata hanya untuk punya anak 🙂 Tapi bukan berarti anak itu ga penting yah.

Kita sih maunya punya anak ya, tapi ya manusia boleh berencana Tuhan yang menentukan. Apa yang menurut saya baik, belum tentu baik menurut Tuhan. Untuk sekarang cuma bisa berdoa supaya Tuhan terus mengukuhkan fondasi dari keluarga kecil ini yaitu saya dan Bubu, menjaga supaya cinta kita berdua tetap hangat, lalu berdoa semoga dikaruniai anak tentunya 🙂

Happy weekend guys!

The day that i’ve been waiting for..

Walaupun udah 2 minggu lewat dari hari pernikahan belum terlambatlah yaa buat post detail ceritanya. Masih mau dibaca kan yaa? yayayaya *wink* Ada bonus foto juga di bawah, jadi jangan kabur yaa..

10 November 2013, 9 am

Karna jadwal pemberkatannya siang, jadi saya ga perlu bangun subuh untuk dandan ke bridal. Tapi saya malah kepagian bangun karna ga sabar mau berangkat. Hahahaha. Jam 8 berangkat dari hotel dan jam 9 kurang udah di bridal. Tapi oh tapi mama sama adek saya lupa bawa baju yang mau dipake untuk acara. Untung sopir baik hati mau nolongin balik ke hotel dan ambil baju. See? Ada-ada aja kan padahal udah saya wanti-wanti dari pagi sebelum berangkat bajunya dibawa sekalian.

10 November 2013, 10.30 am

Berantem sama florist sambil di make up. Hahaha

10 November 2013, 12.00 pm

Selesai dandan dan balik lagi ke hotel untuk jemput keluarga yang lain ke acara pemberkatan. Di sinilah ga ada satupun dari kita yang inget buat bawa cincin kawin, padahal mobil nunggu cukup lama di lobby hotel.

10 November 2013, 01.15 pm

Sampai di tempat pemberkatan dan lumayan kaget ngeliat tamu yang cukup banyak. Padahal tadi mikirnya paling banyak juga cuma 10-15 orang. Mulai gladi resik untuk prosesi masuk di gereja dan nunggu jam 2 sebelum acaranya mulai. Di sinilah baru teringat nasib cincin malang yang ketinggalan di dalem koper di hotel. Lengkapnya bisa baca di sini. Masalahnya tadi jalanan macet dan acara udah mepet mau mulaaaiii. Deg deg serr..

10 November 2013, 02.30 pm

Acara molor setengah jam dan dimulai duluan sebelum cincin sampe. Udah deket sih katanya makanya kita berani mulai acara. Syukurlah di tengah-tengah kegelisahan akhirnya cincin yang dinanti sudah datang. Kl ngga mah ga jadi nikahhhhh :O

10 November 2013, 04.15 pm

Acara pemberkatan dan catatan sipil selesai. Dilanjutin ke gedung resepsi untuk touch up dan gladi resik buat acara. Saya ga terlalu sreg dengan MUA untuk touch up nya. Masa mukanya Bubu di touch up malah jadi kayak mayat karna terlalu putih menuju abu-abu warnanya. Untung saya liat dan minta dibenerin dulu. Big no no nanti kalau suami saya di poto mukanya jadi abu2. Hiii.. Soalnya kita udah ga sempet balik ke bridal, jadi mau ga mau pake MUA lain. Kalau manggil orang bridalnya ke tempat resepsi aje gilaa mahalnyaaa.. *pingsan*

10 November 2013, 05.30 pm

Baru mulai gladi resik yang harusnya dari jam 5 paling telat.

10 November 2013, 06.00 pm

Mulai prosesi tea pai dan terharu waktu sungkem sama nenek. Satu-satunya nenek saya yang masih ada walaupun udah ga bisa jalan dan kalau ngomongpun suaranya kecil banget. Tapi pengasuhnya bilang nenek ga sabar dari kemarin mau ke nikahan saya, dia udah ngomong dari jauh-jauh hari kalo dia mau dateng.

Jadi inget beberapa bulan lalu waktu saya, Bubu dan keluarga dateng ke ulang tahun nenek, kita udah bilang sama dia kalau mau nikah nanti bulan November dan minta dia buat dateng. Terus nenek dengan suara kecil dan gemetar bilang “Iya pasti dateng kok ke nikahan kalian, kalau nanti nenek masih hidup.” Sedih sayaa dengernya.. Jadi nenek saya kan emang udah tua dan sakit-sakitan, belakangan ini kondisinya udah drop banget. Makanya bersyukur banget nenek saya masih bisa dateng waktu kemarin nikahan :’)

10 November 2013, 7 pm

Acara resepsi dimulai dan puji Tuhan berjalan lancar sampai selesai. Makanan yang tadinya kita takut kurang ternyata malah masih sisa pas acara selesai.

Here are some photos from our wedding, tapi masih belum diedit ya. Jadi harap maklum kalau ada jerawat atau minyak di wajah yg ga nahan. Hahaha

IMG_0067_resize Fotografernya telat dateng, make up saya udah jadi duluan. uuhh

IMG_0120_resize

Lagi dipasangin crown sama slayer. Dari kecil saya selalu pengen pake slayer pengantin gini. Manis keliatannya 🙂 Slayernya kok, bukan saya yang manis. Hehehe

IMG_0128_resizeI’m ready honeyyy.. Pick me up… ❤

IMG_0553_resizeMasih rame sampe ke belakang, padahal tadi ngiranya paling banyak 15 orang. Saudara yang muslimpun ikutan dateng ke gereja 🙂

IMG_0200_resizeBubu jalan ke altar ditemenin sm mama mertua

IMG_0208_resize

Kaki saya baru ngelewatin pintu masuk, tapi begitu denger lagu wedding yang dinyanyiin dengan merdu air mata saya langsung netes begitu aja. Udah ga bisa ditahan-tahan atau pake mikir takut make up luntur. Sampe sekarang saya ga pernah bisa lupa detik-detik walking down the aisle ini..

IMG_0212_resizeSaya ga bisa nahan haru, bahkan saat ngeliat lagi foto-foto ini. Kalau ga inget saya pengantinnya dan ada banyak orang disana mungkin bisa histeris nangisnya. Pokoknya semua perasaan campur aduk saat itu. Kelewat bahagia sampe nangis, tapi kelewat sedih juga karna papa yang nganter walking down the aisle. Sadar kalau saya ga akan tinggal lagi sama dia..

IMG_0219_resizeIsh saya nangis  deres  bgt dari balik slayer itu. Pokoknya ga bisa berenti itu air mata. Apalagi waktu papa kasih tangan saya ke Bubu. “Mulai detik ini, kamu yang akan jaga anak saya. Jaga sebaik-baiknya ya..” :’)

IMG_5693_resize

IMG_0422_resize

IMG_5695_resizeI love u mom..

IMG_5698_resizeI love u dad, i love u more than anything..

IMG_0462_resize

IMG_5655_resizeLagi mau ngucapin janji nikah. Deg-degan bgt sampe ngeblank donk itu yang udah saya hafalin.

IMG_0637_resize

IMG_0644_resize

IMG_0672_resizeKita udah saaahhh sayaaangg.. Akhirnya penantianku ga sia2. Hahaha

IMG_1305_resizeBeruntung banget punya bridesmaid yang mau nemenin dan bantuin acara seharian yang super sibuk. Uhh love youuu pikeeee :*

IMG_0736_resizeOur beloved grandmother 🙂

IMG_0730_resizePanjang umur ya nenekku sayang, supaya bisa liat anakku nanti 🙂

IMG_0917_resizeYes!! I’m the happiest woman in the world! ❤

IMG_1327_resizeI’m gonna love you, like nobody’s loved you. High as mountain, deep as a river. You’re gonna love me, like nobody’s loved me. We’ll be happy together, unhappy together. Come rain or come shine 🙂

Pengantin baru ceritanya..

IMG_0681_resize

Ga kerasa waktu kok berjalan cepet banget ya. Padahal kalau diinget baru kemarin masih ribet-ribetnya ngurusin nikahan. Nyari ini itu, kesana kesini ketemu vendor. Kalau dipikir-pikir lagi kayaknya baru kemarin banget deh acaranya.  Eh tau-tau sekarang nikahannya udah lewat 2 minggu lebih aja. I’m wondering how the days can fly by so fast.

2 minggu belakangan ini saya habiskan hari-hari seutuhnya sama Edo. Btw saya ngerasa aneh banget deh nyebut suami pake nama. Selama 9 tahun ini kl ngobrol sama dia ga pernah manggil namanya, kecuali waktu pertama pacaran. Dia pun ga pernah manggil saya pake nama. Jadi begitu kita saling nyebut nama rasanya malah kayak orang asing :/  Saya selalu manggil dia Bubu dari dulu, sampe diketawain ini sebutannya waktu kemarin pemberkatan. Tengsinnn ya kaaannnn ditanyain nama panggilan di depan banyak jemaat. Hahaha

Anyway, saya ngerasa 2 minggu yang saya laluin sama Bubu baru kayak sehari rasanya (lebay). Ngga kok, beneran ini. Dari dulu waktu pacaran kita selalu berangan-angan nanti gimana ya rasanya kalo kita udah hidup sama-sama, ketemu seharian dan setiap hari tentunya, tidur-tiduran bareng, makan bareng, kemana-mana juga bareng. Bosen ga ya?

Ternyata rasanya.…. Saya ga nemuin kata-kata yang pas untuk mendeskripsikannya. Tapi yang pasti hati rasanya tenang, saya ngerasa aman begitu udah di rumah, rasanya bahagia banget setiap bangun ada Bubu di sebelah, setiap pulang saya bisa ngeliat muka dia lagi. Makin ga sabar pulang ke rumah setiap abis kerja karna ada yang ditunggu. Cape, panas-panasan di jalan, kesel sama macetnya Jakarta, begitu masuk rumah langsung ilang dan hati jadi adem karna ketemu sama manusia kesayangan satu ini.

Bahkan ya sangking noraknya walaupun udah ketemu tiap hari, kadang-kadang kl lagi di kantor siang-siang gini saya masih suka kangen. Hahaha noraknyaaaaa. Ampun deh.

Iya saya tau namanya juga pengantin baruuuu. Jangan protes ya yang udah nikah lama. Biarlah saya menikmati masa-masa “pengantin baru” ini. Ibarat orang baru pacaran rasanya masih anget-anget t** ayam. Ishh jorook.

Ya kalau balik ke realita, memang toh ga ada hubungan yang sepenuhnya mulus lancar dan adem ayem aja kan. Tapi biarkanlah sekarang saya menikmati masa-masa indah ini. Bersyukur karna sebelum nikah dikasih kesempatan yang lumayan banyak untuk lebih kenal sama suami. Jadi ya saya ga shock2 amat ngeliat kebiasaan dia begitu kita udah nikah. Apalagi kebiasaan ngoroknya *pasang headset*

Biasanya kan akan ada yang bilang, baru nikah sih jadi masih anget-angetnya belom tau aja ntar kl udah 3, 5 atau 10 tahun ke depan. Saya pribadi ga mau mikirin itu sekarang ini. Buat apa saya mikirin berantem-berantemnya buat 3, 5 atau 10 tahun ke depan sedangkan sekarang waktunya saya berbahagia dan menikmati status sebagai seorang istri? Iya iya tau deh yang pengantin baru..

Mudah-mudahan makin lama nikahnya makin hangat, makin pengertian, dan makin cinta ya sayang :*

Cerita donk yang dulu pernah ngerasain fase jadi pengantin baru ini? Ihihihi. Saya lagi menikmati banget dan terhanyut sambil nyeret-nyeret badan buat keluar rumah nih.. :p