Rumah Wolfard

?????????????????????????????????????

Sebenernya ini udah lama ke Bandungnya, tapi kepengen bikin reviewnya karna tempatnya seru. Telat banget sih tapi gpplah ya 😉 Temen-temen yang follow instagram mungkin udah ada yang liat beberapa fotonya juga.

Jadi waktu kapan ke Bandung itu kita berangkat dari pagi dan sore udah kelar urusannya. Tadinya memang cuma mau pulang pergi aja. Tapi tiap ke Bandung tuh suka berasa hawa-hawa liburan, walaupun kesana juga bukan buat liburan sih. Sedih. Masalahnya kita juga males kalo sampe kesorean balik karna tol Cikampek dan Karawang situ pasti macet banget kalo jam pulang kantor. Rempong ye? :p

Ga tau suami kesambet apaan dia ngajakin nginep aja di Bandung dan saya boleh milih mau nginepnya dimana. Padahal tiap kali ke Bandung, pasti ya dia ngajakin nginep di hotel daerah Pasteur atau pernah waktu itu nyobain Sisco Bed and Breakfast daerah Batik Saketi itupun gara-gara saya yang iseng ngusulin karna mesti nginep dadakan.  Si Bubu tuh paling males kalo nginep di tempat antah berantah dan jauh dari pusat kota. Sedangkan saya malah paling seneng yang kayak gitu. Semakin jauh malah makin seru 😀

Habisnya di Jakarta itu kan udah mumet banget sama kemacetan, asap kopaja, angkot ngetem, orang yang bawa motor dan nyetir buru-buru, pokoknya semua maunya serba cepet kan. Jadi begitu ada kesempatan buat nginep di luar kota ya kalo bisa cari suasananya yang beda donk. Dari kapan tau udah pengen nyobain nginep di Rumah Wolfard ini, liat dari Airbnb. Dulu pernah ngajakin Bubu kesana cuma dia ga mau karna tempatnya emang agak jauh. Singkat cerita kita dikasi koordinat gps buat kesana sama yang punya rumah. Jadi tempatnya ini terletak di daerah Dago Atas, tepat di seberang terminal Dago ada jalan ke kiri nah dari situ kita ngikutin jalan aja. Rumahnya masih agak jauh dari jalan masuk, kita bakal ngelewatin dari rumah penduduk, sampai perumahan Citra Green yang rumahnya cantik-cantik banget bikin ngeces.

?????????????????????????????????????Ga motoin jalan, motoin poon aja 😀

Setelah melewati jalan berliku naik turun macam di puncak, akhirnya ketemu sama Mba Aisha yang punya Rumah Wolfard. Kita janjian di dekat jalan masuk ke rumahnya. Jalanannya ajaib deh pokoknya. Seneng saya, suami yang misuh-misuh bawa mobil. Hahahaha. Mba Aisha ini orangnya ramah banget, begitu sampe langsung ngajak ngobrol panjang lebar dan dia cerita awal mulanya rumah ini dibuat. Semua yang ada di rumahnya ini dia design sendiri berdua suami. Katanya dia ga pernah kepikiran bakal beli dan renov total tempat itu. Dan setelah jadi, ada temennya yang usul untuk buka homestay disana. Taunya baru ditaro beberapa minggu di airbnb tempatnya banyak juga yang minat dan selalu rame kedatengan traveler dari luar.

?????????????????????????????????????Dari jalanan komplek besar tiba-tiba ngelewatin ini

?????????????????????????????????????Rumahnya ada di bawah jalan itu

Processed with VSCOcam with f2 presetPagar rumah wolfard

?????????????????????????????????????Terasnya aja cantik begini, udah langsung jatuh cinta

?????????????????????????????????????Ruang tamunya ga kalah cantik

?????????????????????????????????????Dapurnya lucuu :*

Disana juga ada mahasiswa Australi yang lagi pertukaran pelajar dan ngekos sampe akhir tahun nanti. Namanya Ten Nille, wanita cantik yang juga super ramah 🙂 Kesan pertama saya begitu sampe tempatnya homey dan teduhh banget, bener-bener tempat peristirahatan. Ruang tamunya juga didesign dengan cantik, bikin betah glesoran lama-lama. Kelar naro barang kita ditawarin minum teh sama Mba Aisha sambil duduk di balkon. Begitu naik ke lantai 2, saya ga kepengen turun lagi jadinya. Impian banget ga sih punya rumah kayak gitu, bisa duduk santai di balkon sambil minum teh, pemandangan cantik, angin sepoi-sepoi. Ahh rasanya waktu berjalan begitu lambat disana.

?????????????????????????????????????Santai banget rasanya 🙂

?????????????????????????????????????

?????????????????????????????????????Nyaman ya tempatnya, ini juga ada di balkon

Sorenya kita ke luar untuk cari makan dan banyak dikasih rekomendasi sama Mba Aisha tempat-tempat yang cantik ga jauh dari sana. Lagi kepengen makan pizza, dan katanya di Rumah Miring pizzanya enak. Pemandangannya pun juga bagus. Berhubung bukan urang Bandung, saya juga belom pernah kesana. Ternyata tempatnya memang cantik beneran, tapi menurut saya lebih enak kalau datang pas sore karna masih ada pemandangan. Kalau udah malam jadinya agak gelap di sekitar sana tapi enak kok buat pacaran :p

?????????????????????????????????????Rumah Miring, Bandung

?????????????????????????????????????Seger banget mata sambil ngeteh liatin beginian

Habis makan langsung pulang ke Rumah Wolfard, mandi terus duduk santai nonton tv sambil ngerajut. What a life 🙂 Ukuran kamarnya memang ga terlalu besar, tapi cukup nyaman untuk ditinggali 2 orang. Udaranya juga udah adem, kalo subuh lebih dingin jadi ga perlu pake AC lagi juga.

Pas disana saya bangun jam setengah 6 pagi coba, di Jakarta mah boro-boro bangun pagi tuh harus berjuang sekuat tenaga 😀 Duduk-duduk di ayunan depan kamar sambil ngobrol sama Bubu, sarapan pagi di balkon sambil lihat pemandangan, dilanjutin dengan jalan kaki menuju curug Dago ditemani Mba Aisah. Seruu, sayang curug Dago nya agak ga terawat padahal tempatnya cantik banget. Sedih ya Indonesia itu alamnya cantik, tempat pariwisata juga banyak cuma ga dirawat dan diolah dengan baik. Liat aja itu di Penang kemarin air terjunnya aja bahkan sampe buatan manusia tapi tempatnya terawat. Disini padahal kita ga perlu cape-cape buat tapi malah ga terawat objek wisatanya 😦

16Good morning, rise and shine 🙂

?????????????????????????????????????Pagi-pagi bangun langsung main ayunan xp

?????????????????????????????????????Perjalanan menuju Curug Dago

?????????????????????????????????????Rutenya ngelewatin jalan kayak gini, seruu

?????????????????????????????????????Jadi ga berasa capenya

20Sayang banget airnya coklat, bahkan di sekitarnya banyak sampah bertebaran (tapi ga difoto)

7

?????????????????????????????????????Itu warna air terjunnya coklat, untung ga terlalu keliatan yah hahaha. Di Curug Dago ini juga ada 2 prasasti batu tulis peninggalan Raja Thailand yang waktu itu berkunjung ke Curug Dago. Di dalam bangunan merah itu tempat batu tulisnya, ga saya foto soalnya banyak yang ninggalin sesajen. Serem. Hahaha

?????????????????????????????????????Berasa prewed ga siihh.. Jadi kangeen. Hahaha *abaikan perut buncit*

18Ini kalo di dalem foto ga telalu keliatan tapi jalannya nanjak banget. Noh si Bubu kecapean. Payaaahh… *gelindingan dari atas*

Ga nyesel nginep disana, rumahnya cantik, nyaman, host nya juga ramah. Dapet temen baru, pengalaman baru, terus jadi semacam short getaway juga kemarin itu. Cocok buat yang mau nginep dan nyari suasana baru 🙂 Lagi yaa Bu lagi.. *lirik-lirik Bubu*

?????????????????????????????????????With Ten Nille and Mba Aisah

Nginep dadakan

Ceritanya hari ini nemenin Bubu meeting di Bandung. Dari kemarin udah diwanti-wanti gimana kalo kita nginep aja malemnya karna nanti pasti jalanan pulang ke Jakarta macet banget. Minggu ini kan habis long weekend, orang-orang pasti pada baru pulangnya Senin malem. Tapi seperti biasa dengan keyakinan penuh Bubu bilang ga bakal terlalu macet kok palingan. Orang-orang juga udah balik ke Jakarta dari hari Minggulah paling.. *sotoynya minta dilempar bata*

Saya juga sebenernya agak males nginep karna minggu lalu juga baru ke Bandung. Akhirnya tadi pagi berangkatlah kita tanpa bawa perlengkapan buat nginep dan cuma butuh 1,5 jam saja udah sampai disini. Padahal biasa 3 jam baru sampe.

Kelar meeting kan udah sore, begitu liat jalanann baliknyaaaa…. Jeng jeeengggg….. Macet total bok. Padahal itu juga belom sampe jalan tol. Terus kita rencana mau nonton aja dulu biar baliknya maleman. Eh jalanan menuju mallnya juga macet donk.. Kanan kiri salah. Macet total dimana-mana gilee. Sedangkan suami buluk saya ini kerjaannya nyerocos mulu kalo jalanan macet gitu. Pegel lah, capeklah, blablabla… Kan sudah kubilang sayang.. *pukpuk*

Akhirnya nyari hotel lah buat nginep, terus nemu bed and breakfast ini di Agoda dan pas deket banget sama lokasi kita kejebak macet tadi. Namanya Sisco Bed & Breakfast. Nyarinya udah ngasal-ngasal aja, yang penting ga terlalu mahal karna cuma buat tidur sebentar tapi juga jangan horor-horor amat gitu. Liat di foto sih tempatnya lumayanlah, harganya juga murah.

 

4-356source

Dan ternyata memang value for money banget tempatnya. Jangan bayangin hotel mewah bintang 5 gitu ya, tapi untuk harga 245rb per malam, dengan kamar bersih, ac dingin, tv cabel, wc bersih plus air hangat udahh enaaaakk banget ini sih. Padahal ga expect too much karna nyarinya ya asal deket aja supaya ga makin lama kejebak macet. Oh iyaaa wifi di kamarnya juga kenceng donk makanya bisa online. Hahaha seneeenggg. Rasanya malah kayak di rumah, design kamarnya mirip apartment kecil dan minimalis gitu.

Minusnya tempatnya agak susah dicari karna masuk dalem kompleks gitu. Bersyukur ada teknologi yang namanya GPS sekarang. Terus, karna saya paling ga bisa tidur pake baju pergi atau celana jeans, jadinya tadi nyari kaos sama boxer buat tidur. Sebenernya ga suka juga pake baju baru yang belum dicuci tapi ya apa dayaa T_T

Habis itu juga mesti beli alat mandi dan pembersih muka yang seharusnya ga perlu dibeli karna bisa dibawa dari rumah kan.. Maksud biar ga ada pengeluaran ekstra, eh tapi karna nginep dadakan malah jadi banyak yang dibeli. Bukannya pelit, cuma rasanya sayang aja gitu kalo sebenernya ada barang yang seharusnya bisa dibawa tapi malah jadi harus dibeli karna ga ada persiapan *padahal mah pelit aja*

Coba dari berangkat udah siap baju sama alat mandi, kann jadi ga usah beli. Katanya Bubu, gpp jadiin pengalaman aja ya.. Hiiihhh gemeeess pengen kugigit mukanyaaaa ngeles aja kayak bajaj.

Tapi gpp juga sih, anggap aja jadi liburan dadakan sama suami buluk yang suka ngomel ini. Seneng juga karna tempat nginepnya hommy bangeet. Ahhhhh… *goler-goleran di lantai*

Kalau kalian, pernah ada ga pengalaman nginep mendadak gitu? Ceritaa donk, review juga boleh kl tempat nginepnya enakk 🙂

 

I left my heart in Situ Patenggang

KONICA MINOLTA DIGITAL CAMERADanau Situ Patenggang (source)

Waktu SMA dulu, ada kegiatan sekolah yang disebut dengan Jambore. Kurang lebih kayak kegiatan camping untuk 1 angkatan gitu ya.

Kalau ga salah, kegiatan camping ini berlangsung selama 5 hari 4 malam. Jambore kali ini berlokasi di Danau Situpatenggang, Ciwidey, Bandung. Kita kesananya naik tronton donk, terus dari tempat tronton berenti mesti jalan agak jauh ke tempat camping dengan bawaan carier 1,5 lt + matras + sleeping bag. Buat manusia yang ga pernah camping kayak gini seneng banget saya masih bisa sampe ke tempat tujuan bawa carier segede badan itu. Hahaha

Sampai di lokasi, ternyata danaunya ada dua, 1 danau kecil di depan tenda saya, yang 1 lagi danau besarnya. Lokasi camping kita kan hanya di sekitaran danau, nah pemandangannya selain danau ada hutan kecil di sekelilingnya.

Begitu kabut turun dan matahari terbenam, udara dingin mulai menyelimuti tempat ini. Saat sampai di sana saya ga mengira udaranya bakal super dingin kayak gitu. Bahkan panitia acara juga ga ngira akan sedingin itu kayaknya. Udah pakai baju 3 lapis aja masih kedinginan padahal 2 lapisnya itu jaket yang didouble.  Sangking dinginnya saya juga bengek batuk ga berenti. Udah pake segala scarf yang super tebel juga buat ngelindungin leher. Teman-teman yang lain pun cukup banyak yang mengalami hipotermia malam itu.

Sampe P3K pun katanya kewalahan sangking banyaknya pasien. Yang lebih bikin horror lagi di tengah cuaca dingin itu, ada yang kerasukan juga donk. Hiii kebayang ga sih terdampar di tempat antah berantah yang dikelilingi danau besar dan hutan, udara super dingin, penerangan seadanya dari lokasi perkemahan, belum lagi banyak yang hipotermia, ditambah ada yang kerasukan pula. Lengkap horornya!

Saya sih sebenernya ga percaya dengan yang gitu-gituan ya maksudnya kayak ilmu gaib atau liat yang aneh-aneh gitu. Karna selama ini juga toh ga pernah ngerasain dan ga mau ngerasain juga. Tapi ada 1 kejadian yang masih saya ga ngerti sampe detik ini.

Jadi suasana di malam pertama itu kan agak chaos ya. Ada beberapa acara kelompok yang sampai dibatalkan karna banyak yang sakit. Jadilah saya dengan teman-teman cuma duduk-duduk cantik di tenda. Waktu saya keluar tenda itu pemandangannya langsung ke arah danau kecil, anehnya saya ngeliat kayak ada 2 orang berdiri di tengah danau dan menghadap ke arah kita. Ih masih merinding saya waktu nulis ini. Dua orang itu pake jaket tebel berbahan parasut, dilengkapi dengan topi kupluk tapi muka mereka sama sekali ga keliatan. Terus badannya juga cuma setengah yang keliatan dari pinggang ke atas. Jadi pinggang ke bawah kayak di dalam air.

Jaraknya sih cukup jauh dari tenda karna mereka itu ada di tengah-tengah danau. Dan ga terlalu jelas juga keliatannya karna penerangan kan banyaknya di lokasi perkemahan, paling cahaya bulan aja yang bikin lumayan terang. Berhubung saya ga mau ngira-ngira itu apaan, saya minta temen buat nyenter ke tengah danau. Herannya semua temen saya bilang mereka ga lihat benda apapun. Aneh banget beneran. Saya tanya, apa mungkin itu ada kayak perahu yang kelepas, atau ada box barang yang lagi ngambang kali aja salah liat kan. Terus semuanya bilang sama sekali ga ada apa2 di danau, ga ada barang, ga ada batu, apalagi orang! Padahal saya masih bisa lihat jelas apa yang saya lihat saat itu. Huaaaa emaaaakk itu apaan donk yaaaa? *guling-guling di tanah*

Saya jadi panik sendiri dan ga ngerti kenapa yang lain pada ga liat. Yang lebih parahnya lagi, benda itu lama banget donk disana. Saya udah lama di dalem tenda, pas keluar masih aja ada di situ. Sampe akhirnya diungsiin ke tenda panitia.

Sebenernya sih bukan ini cerita utama yang mau saya kasih tau ya, kok malah jadi kemana-mana. Hahaha. Yang mau saya kasih tau itu cantiknya Danau Situpatenggang waktu malam hari. Langitnya itu loh..  Ah bener-bener kayak di film. Baru kali ini seumur hidup saya lihat bintang sebanyak itu di langit.

Kalau  di Jakarta mau liat dimana bintang sebanyak itu? Kalaupun ada bintang cuma ada beberapa biji waktu langitnya cerah. Lah disana bintangnya tumpah ruah. Banyaaaaakkk banget bener-bener ga bakalan bisa diitung.  Sampe detik ini saya belum pernah lagi ngeliat bintang kayak malam di Situpatenggang. Bayangin aja tiduran di bawah langit yang bintangnya tumpah ruah sejauh mata memandang, ditemani udara dingin dan danau yang tenang di depan mata *bukan danau yang horor ya* bener-bener jadi pengalaman berkesan buat saya. Unforgettable! 🙂

0,,17326436_303,00Kurang lebih bintangnya keliatan kayak gini tapi lebih banyak (source)

Sayang waktu itu kita ga boleh bawa hp ataupun alat elektronik lain sama sekali. Jadi ga bisa diabadikan momen itu, cuma bisa saya simpen di otak aja ingatannya.

Satu lagi kecantikan tempat ini ya Danau Situpatenggang yang besar itu. Tapi mungkin waktu itu juga didukung dengan cuaca kali ya, jadi rasanya berkesan banget. Di hari ke 4 ada acara berlayar ke tengah danau menggunakan rakit yang dibikin sendiri bersama kelompok. Bahan yang dikasih ada tali tambang, batang pohon dan ban bekas untuk tempat duduknya. Kebayang ga sih ngerakit perahu sendiri untuk didayung sampe ke tengah danau? Mending kl bisa balik lagi, lah kalo simpulnya kelepas di tengah danau gimanaaa? Masalahnya saya ga bisa berenang. Hahaha serem banget itu pokoknya.

Singkat cerita, rakit kita jadi dan bisa dinaikin keliatannya. Itu kan acaranya pagi-pagi banget ya, udara masih dingin terus langitnya mendung, gerimis dan banyak angin. Saya udah murus-murus aja waktu mau naik ke rakit, kl tenggelem di tengah danau ga lucu kan. Pake pelampung sih, tapi tetep aja takut tenggelem. Ga ngaruh!

OLYMPUS DIGITAL CAMERASuka turun kabut di danau (source)

Lalu seolah kurang dramatis, waktu kita naik rakit dan mulai mendayung ke tengah danau eh hujannya makin deres donk dan turun kabut yang cukup tebal. Kalo ujan doank sih gpp ya, lah ini pake anginnya kencang segala. Jadi begitu kita ngedayung maju, rakitnya mundur lagi karna ketiup angin. Itu posisinya udah lumayan jauh dari daratan padahal. Kita sempet stuck di rakit karna ga bisa ngedayung maju dan terus kebawa angin.

Suasana di tengah danau itu kan hening banget ya. Suara-suara dari darat cuma terdengar sayu-sayu. Hujan rintik disertai kabut tebal menyelimuti danau sejauh mata memandang. Sedangkan saya manusia yang ga bisa berenang ini terdampar di tengah danau, dengan beralaskan ban bekas sebagai tempat duduk di dalam rakit yang dirakit seadanya. Itu rasanya antara senang dan mau nyebur sekalian aja ke danau. Senang karna pengalaman itu baru banget buat saya dan karna di tengah rasa takut itu saya seolah dihipnotis dengan kecantikan alamnya. I left my heart in Situ Patenggang (minus kejadian horornya).

Kalau dipikir-pikir bersyukur juga sih cuaca hari itu mendung, hujan, berangin bahkan kabut juga turun. Karna kalo ngga pasti pengalamannya ya biasa aja kayak naik perahu di danau sambil liat pepohonan di sekitarnya. Ya pada akhirnya untung saya ga tenggelam dan rakit yang dirakit seadanya itu bisa kembali selamat sampai di daratan.

Jadi buat yang tinggal di dekat Bandung, bolehlah mampir ke tempat ini untuk sekedar berwisata. Malah saya baru tau kalau Danau Situpatenggang ini dikenal karna batu cintanya. Dulu waktu kesana ga ngeliat batu yang dimaksud. Gimana berminat ngga berkunjung ke danau ini? Atau da yang pernah punya pengalaman seru lainnya waktu berkemah? 🙂