Kedai Ketan Susu

kedai-ketan-susu-c-974Tempatnya nyaman (source)

Kedai Ketan Susu ini terletak di bilangan Cilandak. Saya tau tempat ini dari temen sih dan waktu googling ternyata cukup banyak direview sama majalah.  Berhubung searah sama jalan pulang, melipirlah kita ke tempat ini dengan ekpektasi yang cukup tinggi karna banyak yang bilang enak.

Karna cuma pengen ngemil dan nyobain menu andalannya, jadi kita pesan ketan susu srikaya dan tempe mendoan+bakwan goreng (kalo yang ini sih cuma kepengen). Saya minum teh tawar dan suami pesan wedang uwuh. Wedang uwuh ini rasanya mirip-mirip wedang jahe, maksudnya yang bikin anget setelah diminum gitu, tapi ramuannya kaya akan rempah-rempah. Ada jahe, kayu manis, kayu secang dan cengkeh.

Saya belum pernah minum wedang uwuh, jadi tadi iseng cari tau. Ternyata dalam bahasa Jawa, uwuh ini artinya sampah dan wedang adalah minuman. Dijuluki uwuh karna bahan-bahan minuman ini kalau udah diaduk dan bercampur bentuknya kayak sampah. Padahal sih ga gitu-gitu juga ya. Hihihi. Seger kok dan sehat lagi 🙂

Berhubung tadi ga kepikiran mau review di blog, jadi ga sempet foto-fotoin makanannya 😦 Ini pinjem pic dari tempat lain, kurang lebih penampakannya kayak gini.

myoyeah-kedaitansu-kulinerKetan susu srikaya yang rasanya enaak 🙂 (source)

wedang uwuhWedang uwuh (source)

Untuk ketan susu srikaya yang kata mas-masnya jadi andalan disana, rasanya sih memang enak yah. Ketannya lembut, gurih dan rasa manis susunya juga pas banget. Srikayanya juga enak. Cuma minusnya, porsi makanannya beda sama yang ada di gambar. Kalo di gambar kayaknya semangkok gede gitu kan, tapi aslinya cuma semangkok kecil nasi yang ga penuh. Padahal harganya lumayan yah, 1 mangkuk kecil gitu 22K. Tapi untunglah rasanya enak 🙂

Terus yang kedua tempe mendoan+bakwan goreng disajikan dengan bumbu kacang. Bumbu kacang dan bakwan gorengnya enak tapi nothing special. Kl tempe mendoannya ya biasa aja rasanya. Ada 3 tempe mendoan berukuran kecil + 2 bakwan goreng untuk 1 porsinya. Harganya sekitar 18K. Sebenernya kalo aja rasanya lebih istimewa saya sih bakal cukup puas ya, tapi berhubung harganya cukup mahal dan rasanya kayak gorengan di abang-abang jadi ya gitu deh..

Teh tawar yang saya pesan sih aman-aman aja. Nah minumannya suami nih yang ajaib.. Sebelum nyoba saya aduk-aduk daun di dalamnya, tiba-tiba ngeliat helai rambut dan pas ditarik panjaaaaangggg banget beneran deh gatau itu rambut siapa. Saya kok ya kebayangnya rambut nenek-nenek yang jual ramuan itu ya. Hahaha serem. Akhirnya kita minta ganti minuman yang memang belum sempet diminum itu.

Ga lama kemudian, dateng donk minuman penggantinya. Setelah ramuan itu diminum hampir setengah gelas, saya pengen nyobain juga kan. Pas minum, saya ngeliat kayak ada es batu kecil yang sisa-sisa mau mencair gitu. Terus sama suami, ga sengaja disendok yang keliatan kayak es batu itu, ternyata plastik donk sodara-sodara! Aaaaakkk cukup gede lagi ukurannya. Udah mau abis minumannya baru nyadar ada plastik disitu yang keliatan kayak es batu. Ihh jadi males banget rasanya. Padahal si wedang uwuh ini cukup enak loh karna bikin perut anget kan.

Sayang banget saya ga keinget mau foto biar ga dibilang hoax gitu. Keingetnya pas udah keluar dari tempat makannya. Huh.

Waktu bayar ke kasir saya sempet bilang sama mereka supaya lain kali lebih diperhatiin donk yang kayak gitu. Masa sih 2x disajiin minuman, trus dua-duanya ada benda yang ga seharusnya masuk ke situ.  Pertama helai rambut super panjang, kedua plastik. Kalo ga keliatan dan plastiknya keminum gimana coba? Sebelum ninggalin meja saya sengaja ninggalin potongan plastik itu tepat di atas gelas dengan harapan supaya mereka lihat.

Sebenernya tempat ini cukup nyaman untuk duduk-duduk santai, makanan minuman yang dijual juga makanan lokal dan cukup unik kan yang dijual ketan susu. Tapi sayang aja kalau masalah sepele untuk kebersihan makanan dan minumannya sampai ga diperhatiin. Mudah-mudahan aja ya bisa berubah servicenya..

Kalau kalian, pernah ga nemuin benda-benda ajaib yang masuk ke dalam makanan atau minuman?

First Christmas

Camera 360Niatnya sih mau bikin posting waktu Natal kemarin. Tapi apa daya ternyata ga sempet 😦

Natal kali ini cukup special dan istimewa buat saya. Tahun ini Natal pertama sama Bubu yang sekarang udah jadi suami. Seneng banget dan saya memang udah excited nungguin dari awal Desember. Udah repot-repot segala mikirin mau ngapain di hari Natal/waktu Christmas Eve nya. Karna selama beberapa tahun belakangan saya dan suami ga punya perayaan Natal yang istimewa sama keluarga, jadi pengennya ada sesuatu untuk diingat buat Natal pertama kita berdua tahun ini. Ga perlu muluk yang penting hangat dan kita ga kehilangan makna Natal tentunya 🙂

Rencana awalnya tadi saya pengen ajak suami Christmas Eve dinner di A Tavola. Resto Itali di daerah Kemang yang tempatnya kecil tapi dekorasinya cantik banget. Dan kebetulan dulu waktu makan disana tempatnya ternyata ga terlalu rame, jadi nyaman banget buat dinner dinner lucu. Lalu kepikiran daripada makan disana, gimana kalau saya masak sendiri dan dekor apartment aja dengan pernak pernik Natal.

Camera 360Kasian ini si Danbo haus

Tapi berhubung ruangan di apartment itu terbatas banget, jadi ya cuma bisa beli pernak pernik kecil aja. Jadilah beberapa minggu sebelum Natal kita hunting hiasan Natal kayak pohon Natal mini, lampu Natal, gantungan, dll. Kalau untuk makanan rencananya saya mau masak yang gampang aja, secara kalo ribet takutnya ga berhasil. Namanya juga baru belajar masak ya kan.. Hahaha. Menunya sih cuma Spaghetti Tuna Aglio Olio sama Garlic Bread untuk appetizernya. Terus beli red wine juga, ya walaupun kita memang bukan penggemar berat wine sih. Tapi kalau ada occasion tertentu ga nolak donk tentunya :p

Ngomong-ngomong tentang minuman beralkohol, sayangnya saya itu alergi sama alkohol. Kasian yah? Kalo kadarnya rendah kayak wine sih badan saya masih bisa tolerir, tapi kalo sama minuman yang bukan wine dan kadar alkoholnya tinggi dijamin abis minum sedikit aja badan saya langsung bentol-bentol besar dan bakal merah semua warnanya dari muka, badan, tangan dan kaki. Dan untungnya saya memang lebih suka wine, red wine sih tepatnya. Tapi karna minumnya juga jarang-jarang, jenis wine yang saya suka pun yang rasanya lebih ke arah manis, sedikit asam dan pahit di after tastenya. Dulu pernah nyoba wine yang katanya enak dan harganya memang mahal tapi rasanya pahit dan belum bisa nikmatin rasa enaknya. Kalau buat awam, memang kayaknya harus nyoba dari yang rasanya manis dulu.

Balik lagi ke perayaan Natal, akhirnya kita mutusin untuk dinner berdua di apartment waktu Christmas Eve. Karna tanggal 25 nya kita ada perayaan Natal di gereja tapi acaranya malam, jadi udah pasti ga keburu untuk makan malam di rumah. Siangnya juga mau ke rumah mertua dulu untuk ngumpul.

24 Dec malam, saya masak untuk kita berdua dan ternyata porsinya lebay kayak buat berempat itu sih. Hahaha gimana ga gendutan, wong sejak nikah kerjaannya makan mulu. Ternyata, rasanya jauh lebih menyenangkan dinner berdua di rumah, makan makanan buatan saya yang walaupun rasanya ga seenak di restoran tapi abis juga sama suami (saya ancem soalnya) hahaha. Kesenengan foto-foto sendiri, kesenengan liat pernak pernik Natal, ngobrol ngalur ngidul berdua, ketawa-ketawa, peluk-pelukan, berdoa sama-sama, bersyukur untuk perayaan Natal yang manis tahun ini, dan yang paling utama kebahagiaan yang bisa saya nikmati sama suami.

Hal-hal kecil yang cukup buat kita berdua ngerasa sangat bahagia. Uh rasanya bunga-bunga cinta lagi beterbangan di udara. Rasanya sama kayak waktu pertama kita pacaran dulu. Dan setelah nikah rasanya malah makin bertambah berat badannya cintanya :’)

Bersyukur banget Tuhan ijinin kita untuk ngelewatin Natal tahun ini sama-sama. Saya dan Bubu belum pernah ngerayain Natal kayak gini dan rasanya seneng banget, lengkap sudah damai yang melingkupi keluarga kecil ini waktu Natal kemarin.

Kalau kalian gimana cerita Natal pertama sama pasangan? 🙂

Camera 360Merry Christmas and Happy New Year!! 🙂

Christmas is coming…

Sebentar lagi Nataaalll.. Tapi kalau Natal udah di depan mata, jadi kepikiran kalau 1 tahun lagi hampir berakhir. Saya heran, kemana aja ya hari-hari yang udah dilalui selama setaun ini? Rasanya baru kemarin ngerayain tahun baru 2013, sekarang udah mau 2014 aja.

Berhubung ini Natal pertama bareng-bareng sama suami, *aawww* pengen deh punya tradisi baru. Beberapa tahun belakangan ini karna satu dan lain hal di rumah ga pasang pohon Natal. Ga meriah suasananya, padahal saya suka banget sama suasana Natal 😦

Tau sih bukan perayaannya yang paling penting, tapi somehow pengen banget ngerasain suasana Natal yang hangat dan meriah gitu. Ga perlu mewah2, yang penting berasa semangat Natalnya :’)

Ada yang punya ide/saran untuk perayaan Natal perdana sama suami gaa? Aaawww >.< Pengen punya sesuatu yang bisa dikenang sampe tua waktu nanti ngerayain Natal yang ke 1000000 kalinya sama-sama. Any idea? Jangan yang mahal-mahal yaa.. hahahaha *banyak mau*

aae163f96d3df5b63fb5f9c2bffd25c5I wish i could sleep under the Chrismast tree on Christmas Eve 🙂

 

christmasscene-620_1789739bKapan ya punya rumah kayak gini isinya?

 

0cd66184aba645feaad3d2b36cac79c7Lucuu yaa? “Merry Christmas” kata pancakes nya..

Top 20 Favorite Movies

Pernah ga sih kalian ngerasa nonton film itu stress relief bgt? Kalau saya sih iya. Rasanya bahagia banget begitu weekend dan punya waktu buat nonton film. Hahaha gampang kan ngebahagiain saya? Cukup diajak nonton film + cemilan lucu di depan tv. Bahkan ga perlu muluk ke bioskop segala *murahan*

Dulu waktu kuliah dan liburan semester kan waktu kosongnya tiap hari juga kosong banyak banget tuh, nah di saat inilah saya nyetok film sebanyak-banyaknya dan nonton sampe mata belong, begadang, tidur subuh, bangun pagi dan nonton lagi. 

Waktu itu semua genre film juga ditonton sih. Tapi sejak pertengahan kuliah mulai jatuh cinta sama film-film lama yang ga jauh dari drama, family film, sampe film2 mafia. Ga yang jadul-jadul gimana banget sih, kebanyakan filmnya film taun 90/80an (nontonnya tahun 2000an). Jadi buat saya itungannya uda film lama. Hahaha.

Ini beberapa judul film yang masih saya inget dan yang saya suka banget sampe sekarang :

1. The Godfather (1972-1990)

The_Godfather_Trilogy_R1-_cdcovers_cc_-front

Saya dulu punya VCD The Godfather trilogy ini di rumah (dulu punya vcd udah kece banget ya kan, hahaha). Tapi ga pernah saya tonton karna ga tertarik. Pernah coba nonton baru menit-menit awal eh ketiduran. Zzzz. Dan beberapa tahun yang lalu waktu saya nonton lagi saya tergila-gila. Ishh ini film bagus banget ternyata, ga abis pikir kenapa dulu saya bisa-bisanya ketiduran. Dari sinilah saya mulai seneng sama film-film mafia.

Yang paling saya suka sih karna film mafia itu cukup banyak yang dibuat berdasarkan kisah nyata, dan mereka punya filosofi-filosofi bagus tentang kehidupan. By the way Al Pacino disini gantengnya maksimal banget sampe mimisan saya. Wanita oh wanita..

A man who doesn’t spend time with his family can never be a real man. – The Godfather

2. Forest Gump (1994)

Forrest-gump-poster-1994-tom-hanks

Nonton film ini waktu SMA, dan jatuh cinta sama aktingnya Tom Hanks. Ga bisa berenti nangis waktu nonton film ini :’)

3. I Am Sam (2001)

i_am_sam_ver5

Saya penggemar film-film yang menguras air mata. Berkali-kali nonton film ini ga pernah bisa buat ngga nangis. Dan mulai cinta juga sama aa Sean Penn. Salah satu film yang wajib ditonton!

4. Scent of a Woman (1992)

Scent_of_a_Woman

Film lain dari Al Pacino, walaupun udah tua kharismanya ihhh ga pernah hilang. Aaaaaaaaa… *lalu histeris*

5. Pay It Forward (2000)

5143YKTC2EL

Ceritanya simpel tapi bermakna banget. Suka banget sama ceritanya.

6. Boys Don’t Cry (1999)

231154.1020.A

Antara takjub dengan aktingnya Hilary Swank tapi agak meringis gimana gitu nontonnya.

7. Wicker Park (2004)

wicker-park-2261-poster-large

Jadi suka sama lagu Streophonics – Maybe Tomorrow gara-gara jadi soundtrack di film ini. Ini salah satu drama cinta-cintaan yang sweet banget ceritanya menurut saya :’)

8. City of Angels (1998)

City_Of_Angels

Ini film sejuta umat dan siapa sih yang ga cinta sama aa Nicolas Cages?

9. Cast Away (2000)

Cast_away_film_poster

Ga kebayang rasanya itu kalo saya yang terdampar di tengah pulau antah berantah sendirian pulaaaa. Ada yang mau nyoba?

10. The Shawsank Redemption (1994)

ShawshankRedemptionMoviePoster

11. Sweet November (2001)

215px-SweetNovember2

November is all I know, and all I ever wanna know.

12. Into The Wild (2007)

Into-the-wild

Kalo ga salah film ini berdasarkan kisah nyata. Yang suka travelling, coba ditonton yaa film ini. Penting banget buat kita ngabarin setidaknya keluarga/teman waktu kita punya rencana mau travelling. Just in case kenapa-kenapa, jadi mereka tau harus nyari kita ke mana.

13. The Green Mile (1999)

MV5BMTUxMzQyNjA5MF5BMl5BanBnXkFtZTYwOTU2NTY3._V1._SX500_SY740_

Paul Edgecomb: On the day of my judgment, when I stand before God, and He asks me why did I kill one of his true miracles, what am I gonna say? That it was my job? My job?

John Coffey: You tell God the Father it was a kindness you done. I know you hurtin’ and worryin’, I can feel it on you, but you oughta quit on it now. Because I want it over and done. I do. I’m tired, boss. Tired of bein’ on the road, lonely as a sparrow in the rain. Tired of not ever having me a buddy to be with, or tell me where we’s coming from or going to, or why. Mostly I’m tired of people being ugly to each other. I’m tired of all the pain I feel and hear in the world everyday. There’s too much of it. It’s like pieces of glass in my head all the time. Can you understand?

Paul Edgecomb: Yes, John. I think I can.

14. A Bronx Tale (1993)

A_Bronx_Tale

Dulu saya kira Robert de Niro sama Al Pacino orang yang sama. Hahaha. Abis dua-duanya cocok banget kl lagi main film mafia. Kharismanya ga nahan..

15. Casino (1995)

Casino_poster

Directed by Martin Scorsese, film ini juga berdasarkan kisah nyata. Oh iya film-film mafia yang cukup terkenal banyak dibuat sm Martin Scorsese. Dua dia antaranya sudah saya sebutkan di atas The Godfather dan A Bronx Tale.

16. Goodfellas (1990)

GoodFellas_film_poster

To me being a gangster was better than being president of the United States. – Henry Hill (GoodFellas)

17. Taxi Driver (1976)

taxi-driver_13

Ga tahan kang Robert de Niro masih muda euuyy..

18. Downfall (2004)

downfall

Film-film kayak gini rasanya memilukan hati banget waktu ditonton. Buat saya bersyukur belum lahir di tahun-tahun itu. Serem ngebayanginnyaa. Tapi kalaupun uda lahir ga mungkin jadi bule jg sih. Hmm

19. The Pianist (2002)

The_Pianist_movie

20. The Hurt Locker (2008)

hurt_locker_ver8_xlg

Gatau kalau film perang bisa seseru dan sebagus ini ternyata 🙂

Mau nerusin listnya tapi nanti yang baca ngantuk.  Kurang lebih ini 20 judul film dari berbagai genre yang cukup berkesan buat saya. Dan jadi makin ketagihan nonton sejak pertama nonton film-film ini. Nanti awal taun 2014 mau bales dendam nonton film 24 jam non stop ah. Hahahaha

Kalau penasaran untuk nonton dan mau baca reviewnya dulu, boleh liat di IMDb, tinggal masukkan aja judul film yang mau ditonton. Disini lengkap review semua jenis film, dan mereka bisa kasih suggest untuk film sejenis yang kira-kira kita suka.

Happy watching and happy Wednesday!

Choose a job you love!

Woman sleeping on laptopat at her working plac

Sering ga sih kalian ngerasa demotivated di tengah-tengah kerjaan? Atau ini cuma saya aja yah yang payah  ya.. 😦

Belakangan rasanya saya lagi ada di titik-titik terendah dalam kerjaan. Ngerjain apa-apa males, belajar apa-apa juga males, bangun pagi aja begitu mata melek dengan perasaan males buat masuk kantor. Ngebayangin kerjaannya aja males. Yah kalau mau dikeluhin malesnya sih ga akan ada abisnya yah kayaknya.. Hehehe

Saya tau sih pindah ke kantor baru sekarang ini emang pilihan saya sendiri. Saya milih buat keluar dari comfort zone, buat ngembangin diri, dan ya salah satu faktornya karna keadaan di kantor yg lama udah ga nyaman. “Politik” kantornya udah terlalu ga sehat, sikut sana sini buat nyari muka. Sedangkan saya ga mau terjebak di tengah-tengah lingkungan yang kayak gitu.

Waktu mau pindahpun ada banyak hal yang jadi pertimbangan. Kantor yang baru itu punya bidang yang sama dengan kantor sebelumnya. Tapi masalahnya saya akan ditempatkan di divisi yang berbeda dengan cakupan kerja yang juga berbeda tentunya. Dan otomatis jadi harus belajar dari 0 lagi di bidang ini.

Kemampuan bersosialisasi yang cukup buruk pun buat saya jadi ragu apakah saya bisa punya teman di tempat kerja yang baru nanti. Apakah nanti bisa betah di lingkungan yang benar-benar baru?

Dan pertimbangan-pertimbangan lainnya yang berakhir pada kesimpulan, lebih baik saya ambil kesempatan yang ada sekarang dan keluar dari comfort zone, daripada nantinya nyesel karna ga ngambil kesempatan yang ada di depan mata.

Saya ini payah dalam membuat keputusan. Suka ragu sendiri sama keputusan yang udah diambil. Tapi kali ini ga boleh menyesali dan ga boleh ragu sama keputusan apapun yang dipilih. Jadilah saya bulatkan hati untuk pindah ke kantor yang baru.

Dan sampailah pada titik ini. Saat-saat dimana harus bangun dengan perasaan ga bergairah untuk kerja. Bawaannya mau cepet-cepet pulang dan ngumpet di kamar. Begitu sampe depan pintu kamar selalu hela nafas panjang karna 1 lagi penyiksaan hari ini sudah berakhir.

5949134047_db0c9f09f8_z

Miris sih. Saya sendiri miris ngeliat diri sendiri. Dari dulu saya paling ga pengen yang namanya kerja terpaksa dan 1 hari jadi kayak 1000 hari rasanya.

Ada quote yang bilang gini,

Choose a job you love, and you will never have to work a day in your life

Suka banget sama quote ini, because i really don’t have to work a day in my life. Karna dulu saya suka banget sama kerjaan saya. Hampir tiap hari lembur sampai jam 10 atau jam 11 pun saya ga pernah complain kecuali kl badan udah ga kompromi.

Mudah-mudahan saya bisa menemukan perasaan kayak gitu lagi suatu saat nanti. Mudah-mudahan perasaan malas dan ga termotivasi ini bisa cepet-cepet ilang. Tapi satu hal yang saya syukuri karna saya ga pernah menyesal untuk memutuskan keluar dari kantor yang lama. Itu yang paling penting. Saya senang karna walaugimanapun keputusan yang satu itu ga salah.

Bayangin aja kalo udah demotivated di tempat baru, terus malah nyesel udah keluar dari kantor lama. Jadi makin ga semangat itu kerjanya.

Can’t wait for Friday!! \o/

Happy working guys!!

Things that make me happy

  1. Petrichor
  2. Walks in the rain
  3. Sweetness of candy
  4. Getting lost while travelling
  5. The sound of rain drops
  6. Delicious food
  7. Movies that made me cry
  8. Talking to stranger (i know, i’m weird)
  9. Spinning on wheel chair
  10. Lights of the city
  11. Scent of you
  12. Talking to you
  13. Laughing with you
  14. Laugh at your stupid jokes
  15. Cuddle with you
  16. Watching movie with you
  17. Holding hands with you
  18. Kissing in the rain (oh how i wish it would happen someday)
  19. Thoughts of you
  20. Anything about you
  21. and so on

When i wrote about things that make me happy it is always you inside my head 🙂

I love you, honey :*

Happy

Almost a decade

Almost a decade. Kira-kira hampir selama itulah saya menjalin hubungan dengan laki-laki ini. Kalau saya coba hitung dari tahun pertama ga pernah terpikir untuk menjalin hubungan selama ini dengan seseorang. Tapi pada akhirnya, laki-laki ini jadi manusia terakhir yang selalu dengan setia menemani saya melewati masa-masa sulit dalam hidup. Menemani saya melewati moment-moment bahagia yang terjadi sekali seumur hidup.

There’s a lot of things that we went through together. And no words can describe my feelings about it.

Pacaran itu rasanya kayak naik jet coaster, ada waktunya hubungan berada di titik yang paling atas, mesra, penuh perhatian, romantis, ya semua hal terbaik dalam hubungan ada di titik ini. Tapi ada saatnya juga hubungan perlahan sampai di titik yang paling rendah. Saat dimana cuma ada rasa kesal, benci, marah dan setiap hari dihiasi dengan pertengkaran yang ga ada ujungnya.

Tapi hari ini saya kembali diingatkan bahwa saat-saat paling buruk dalam hubungan itulah yang mampu membawa kami sampai di titik ini. Yes, we’re getting married 🙂

Tanpa adanya ribut-ribut kecil maupun yang heboh kemarin itu, saya ga akan bisa lebih mengenal siapa laki-laki di sebelah saya ini. Banyaknya perbedaan di antara kami justru pada akhirnya membawa hubungan ini naik ke level yang lebih tinggi.

Perbedaan-perbedaan itu sebisa mungkin selalu kita jadikan sebagai sebuah pembelajaran. Lagipula tidak ada manusia yang 100% memiliki kesamaan dengan orang lain kan 🙂

Saya sendiri sadar bahwa tahap pacaran ini masih pijakan awal untuk kami sebelum nanti kita bersatu dalam sebuah pernikahan. Tapi setidaknya saya sudah punya 9 tahun lebih awal untuk mengenal siapa laki-laki pendamping saya ini. Walaupun belum cukup, banyak hal yang amat saya syukuri dalam 9 tahun ini. Setidaknya itu membuat saya lebih siap untuk menjalani rumah tangga nanti. Mudah-mudahan kalau semua berjalan lancar, November nanti kami akan menikah. Semoga Tuhan selalu menyertai setiap rencana kami. Amin.