Tambah 1 tahun lagi

nineteensource

Kemarin 1 tahun lagi Tuhan tambahkan umur saya. Bersyukur banget untuk tahun-tahun yang sudah Tuhan berikan selama ini. Ga ada perayaan special apapun sih kemarin, tengah malem dihabiskan sambil packing barang supaya besok pagi-pagi bisa langsung pergi. Hahaha. Udah ga inget juga malemnya, abis beberes packing taunya pas jam 12, dikecup dan diucapin selamat ulang tahun sama suami. Ga ngarepin bakal dikasih surprise sih soalnya udah tau pasti ga bakal ada apa-apa. Hauahaha. Udah males ah kode melulu, jadi ikutan lempeng aja deh kayak si doi -_- Ada yang nemenin di malem ulang tahun aja rasanya udah seneng banget 🙂

Besok paginya kita pergi beli makanan Mio, ngiter-ngiter ga jelas, cari makanan enak, cemil-cemil lucu, beli beberapa barang yang diperlukan dan diakhiri dengan makan malam sederhana yang udah cukuuupp banget bikin saya senang. Anaknya emang gampang dibikin seneng sih ya, hahaha 😀 Terus kemarin itu memang iseng liat-liat kamera pocket, ga ada rencana pengen beli sih. Cuma pengen survey harga dulu aja tadinya. Taunya lagi ada promo di sana dan si mba yang nemenin ini sukses bikin mupeng sama si kamera pocket ini. Tapi ya karna memang ga ada rencana mau beli kamera jadi ya liat-liat aja cukup buat saya. Taunya dibeliin sama si Bubu katanya buat modal buka lapak kan saya sering banget ngomel ga bisa foto di henpon gegara memorinya yang cuma seuprit dan ga bisa ditambah itu. Ribet kan tiap mau foto mesti hapus-hapusin dulu foto lama. Sungguhh… Aku terharuu.. Walaupun waktu dibeliin sayanya jadi galau-galau sendiri sambil ngitungin budget bulanan, hauhaha maklumlah namanya juga emak-emak ya 😀

Mudah-mudahan dengan adanya si kamera kecil ini makin banyak foto kita berdua waktu travelling, selama ini foto cuma ala kadar pake henpon itu juga bisa diitung jari kali foto berduanya 😀 Dan mudah-mudahan jalan-jalannya juga makin sering. Walaupun sederhana tapi seneng banget dan terharu saya liat suami yang ga romantis ini berusaha banget untuk bikin saya happy. Dia kemarin ada bilang, maaf ya aku ga bisa ngasih surprise apa-apa, aku ga ngerti soalnya mau kasih surprise apa juga -_- Kemarin waktu bangun pagi itu saya sempet keki sendiri, mood ga jelas, tapi si bapak yang satu ini sabar banget ngadepin istrinya sampe saya yang jadi ga enak hati sendiri. Terima kasih untuk kesabarannya yang super banyak ya sayang.

I have so much to be grateful for and live a trully blessed life.. I wish my self many more years of joy, love, laughter, health and prosperity. I wish myself strength and wisdom for days to come and success with everything i do today. Amen 🙂

Rambut oh rambutku

layer_cutsource

Walaupun bukan tipe wanita yang sering nyalon, ya kalau ada waktu luang ga menolak juga sih buat ke salon 😀 Apalagi kalau budget nyalonnya ga terbatas lebih seru lagi ya, hehehe. Beberapa bulan lalu saya sempat ke salah satu salon untuk potong rambut karna bentuknya udah aneh alias awut-awutan. Biasanya ga pernah ke salon ini sih, tapi entah kesambet apa hari itu nyobain potong rambut disana. Saya cukup bawel mengenai model rambut, karna begitu salah potong muka biasanya juga jadi ‘ajaib’. Setelah berkutat dengan model bob selama beberapa tahun belakangan, kemarin si mas yang motongin rambut nyaranin model lain yang agak beda dari bob, tapi sebenarnya kalau dilihat sekilas mirip bob juga. Gatau ya nama modelnya apa tapi ada shaggy nya gitu. Dia juga kasih contoh model rambutnya mirip sama salah satu karyawan disana.

Setelah konsultasi tentang model rambut dan cocok apa ngganya sama muka saya, mulailah rambut saya dipotong. Dari awal udah saya jelasin, kalau rambut saya itu tipis dan jatoh banget, jadi kalau bisa jangan banyak ditipisin biar ga gepeng rambutnya. Si mas iya-iya aja dan seolah ngerti semua maksud saya, begitu lagi pertengahan motong dia panik donk gegara rambut saya ini jatoh banget jadi ga ngembang dan model rambut yang dia sarankan itu tampak terlihat aneh di saya. Jeng jeng.. *banting kaca* Saya sih masih santai aja karna belum ngeliat waktu keringnya kan. Walaupun penjelasan dia tadi pada akhirnya jauh berbeda sama hasil potongan akhir. Katanya masih mirip bob, tapi begitu jadi ga mirip bob sama sekali apalagi sama model rambut yang tadi dia tunjukin ke saya langsung.

Begitu rambut kering, rasanya pengen saya bakar rambut si mas menggantikan model aneh yang dia lakukan sama rambut saya. Eerrrghhhh. Cuma yaudahlah saya pikir dijadiin pengalaman aja toh saya ga pernah potong rambut sependek dan seaneh gitu. Jadilah selama 2 bulan pake shampoo kuda dan shampoo metal biar rambut cepet panjang. Hahaha *naas*

Nah setelah rambut cukup panjang, model yang kemarin itu kan jadi makin ga karuan ya, akhirnya saya balik ke salon langganan buat potong model bob yang biasa. Walaupun bakal pendek banget awalnya, tapi setidaknya begitu panjang udah bagus dan ga aneh kayak yang kemarin ini. Dateng happy-happy ya kan ke salon, terus creambath juga setelah sekian lama ga creambath, mba-mba yang mijit juga enak banget. Pas potong rambut si mbanya juga ngerti apa yang saya mau dan saya memang suka sama potongannya. Sesuai sama yang saya harapkan. Terakhir kan dia tanya poni mau dipotong apa ngga, saya bilang dirapiin aja mba sedikiiiiit. Biasanya kalau saya bilang dirapiin, memang cuma sedikit banget yang diambil intinya ya cuma merapikan. Gatau kesambet apa tapi kemarin itu poninya yang diambil lumayan banyak donk. Cuma saya ga terlalu yang gimana-gimana. Begitu mulai kering tau apa, poninya yang tengah ngatung….. Apaaaaaaaaaaa???

eunjung_uneven_bowl_style_haircut_120329Untungnya ga sampe seekstrim ini sih poninya 😀 (source)

Saya masih gpp deh kalau potong rambut tapi kependekan dibanding poni yang kependekaaaan. Rasanya pengen nutup muka pake jaring ikan saat itu juga. Begitu ngeliat poni gagal itu refleks donk nada saya meninggi dan nanya loh mba ini kok poni saya kependekan? Gimana sih kan udah saya bilang tadi dirapiin aja. Si mba yang motong rambut bilang, iya itu udah saya ambil sedikit aja kok, cuma rambutnya tuh yang emang naik jadi keliatan kependekan. Sambil nyisir-nyisir rambut saya, dia nunjuk-nunjuk poni di tengah dan bilang, nih mba poninya ga mau ke samping gara-gara yang di tengah itu.  Speechless nahan darah mendidih di ubun-ubun. Perasaan gue punya poni udah belasan taun baik-baik aja selama ini. Kalau nurutin emosi bisa ngomel ga karuan, tapi ga enak sama orang disana. Setelah saya coba benerin itu rambut sendiri, saya cuma bilang cepetan aja dikeringin rambutnya. Begitu udah kering rasanya pengen saya blow muka si mbak yang motong rambut ini. Ga ada minta maaf, malah masih aja nyalahin rambut saya. Gila kali ya. Yang motong kependekan siapa yang disalahin siapa.

Biasanya saya paling ga enak marah sama orang walaupun rambut salah dipotong, sama mas-mas di salon yang kemarin aja saya ga marah sama sekali. Cuma ketawa naas aja 😀 Tapi kemarin ini bener-bener kesel karna si mbak yang motong udah salah, malah kekeh nyalahin orang. Bener-bener deh.. Kecuali kalau saya yang bilang iya mbak poninya dipotong pendek banget aja terus jadinya pendek beneran dan saya marah itu mah saya yang aneh. Hiiiiiii rasanya pengen kugunting poni si mbak juga biar jadi jambul ?!@!#$%&

Ada yang pernah kejadian sama juga ngga waktu potong rambut?

Mampet idungnya

flusource

Musim pancaroba kayak gini bikin orang rentan banget kena flu. Dari dulu saya juga selalu langganan kena flu kalau musimnya lagi ga jelas kayak gini. Sebenernya sih ini udah masuk musim hujan ya, bukan pergantian musim lagi. Tapi entah gimana cuacanya ga menentu banget sekarang. Bisa yang dari pagi sampe siang panas terik gila-gilaan eh sorenya hujan deres aja gitu ga berenti sampe malem. Bingung kan, ga kebayang deh ntar musim kemarau panasnya bisa kayak apa. Terakhir musim kemarau kemarin aja kalo siang rasanya masak telor di luar rumah juga mateng tuh.

Yang paling bikin saya males kalau kena flu itu pas lagi mampet banget terus meler yang ga berhenti. Ga enaaakkk.. Lagi asik-asik nonton tv eh tiba-tiba ada yang ngalir, hahaha maap ya jorok 😀 Atau lagi duduk-duduk santai tiba-tiba ada yang ngalir lagi, paling malu kalau lagi ngobrol sama orang terus tiba-tiba berasa mau keluar dari idung mendadak! Pernah ga sih ngerasain? Hahaha. Makanya kalau lagi flu pasti kemana-mana tisu nempel di tangan. Ga enaknya setelah beberapa hari pasti pinggir lobang hidung jadi perih karna sering kegesek sama tisu.

Belom lagi kalau udah parah biasa indra penciuman jadi hilang, indra perasanya juga hilang alias kalau makan ga bisa nyium wanginya dan ga berasa apa-apa. Sedangkan makan makanan enak selalu bisa bikin saya happy, sakitnya tuh disini….

Flu biasanya juga sepaket dengan sakit tenggorokan, badan meriang, lemes, dan sakit kepala. Lengkap paketnya ya kayak produk-produk kecantikan. Sebenernya saya bukan tipe orang yang suka minum obat, tapi kalau udah ada gejala flu pasti sesegera mungkin nyari obat. Males soalnya ngerasain fase-fase parah kena flunya itu. Hahaha. Sejauh ini obat flu yang menurut saya lumayan ampuh itu yang kapsul trus ada butiran kecil warna warni itu loh, Rhinos ya kalau ga salah namanya *bukan iklan* 😀 Lumayan cepet sembuhnya dibanding sama obat flu yang lain.

Sekarang sih udah mendingan, pileknya juga udah mau sembuh. Bahagia banget begitu lidah bisa ngerasain makanan enak lagi 😀 Tapi menurut saya obat flu yang paling ampuh itu ya cuma tidur dan istirahat. Mau minum obat kayak gimana juga tapi istirahat kurang pasti sembuhnya lama. Terus paling enak pas idung lagi mampet-mampetnya cari makanan anget kayak soto, bubur ayam, dimsum, bakwan malang, bakso, mi ayam, nasi padang, ayam bakar, ikan bakar, lah jadi laper? Terus minumnya ya teh hangaatt, sekoteng, wedang ronde, yang anget-anget. Apalagi musim hujan kayak gini, enak banget sore-sore ngeteh perut jadi anget.

Kalau kalian obat yang paling ampuh pas lagi kena flu apa?

IMG_3287*edisi laper*

Sale sale sale!

xmasSource

Waktu kapan itu sempet nonton acara Extreme Couponing, biasanya kan cerita tentang orang-orang yang belanja bulanan pake kupon gitu yah, nah kali ini ceritanya tentang Christmas Sale. Jadi beberapa ibu-ibu ini nungguin banget momen 1 hari setelah hari Natal karna di hari itu biasanya barang didiskon besar-besaran. Ditambah mereka juga hunting kupon di koran atau majalah untuk belanja di hari setelah Natal itu. Terus ya ada yang niat banget donk berangkat dari rumah jam 4 pagi, ada juga yang dari jam 3 pagi bahkan. Jadi jam 5 itu mereka udah di toko dan tentunya udah siap dengan list barang yang mereka mau.

Saya baru tau kalau di luar itu ada beberapa dept store yang udah buka sepagi itu ya? Atau jangan-jangan buka 24 jam? Nah biasanya yang hunting untuk belanja waktu Christmas sale ini mereka menghabiskan waktu 14-15 jam seharian buat belanja. Jadi dalam 1 hari itu ada beberapa toko yang mereka datangi. Seruuuu banget gak sihhh? Suami saya pas nonton gitu sampe terheran-heran katanya itu kakinya ga copot apa ya? Kuat amat seharian belanja. Kalau dia udah pingsan pasti, hahaha lebay. Kalau saya sih ngerti-ngerti aja ya. Namanya cewe, apalagi denger sale dan harga barangnya beneran murah, apalah arti belanja seharian gitu. Sebanding puasnya sama dapet barang-barang murah dan bagus 😀

Ada yang total belanjaannya sebelum diskon itu sekitar $2000, tapi setelah diskon dan pake kupon jadi $500 aja. Itu udah dapet sofa 1 loh bahkan, belum sama perintilan yang super banyak. Gileeee *kejang-kejang* Jadi menurut mereka dengan belanja saat sale kayak gitu mereka bisa saving banyak terutama buat keperluan natal tahun depannya. Karna yang dibeli juga kebanyakan kayak pernak-pernik natal dan kado-kado natal gitu.

Terus waktu kemarin lagi jalan-jalan di Sumarecon Serpong ngeliat Ace Hardware lagi sale pernak pernik Natal up to 70%. Jadi saya ikutan belanja deh. Hahahaha. Tapi ini beneran perlu kok *alesan* soalnya kan kita juga belum punya pohon Natal di rumah, kemarin sebelum Natal mau beli tapi males karna yang kita mau kok kayaknya mahal dan belum lagi sama pernak perniknya. Lumayaan banget kemarin pohon Natal yg kurang lebih setinggi saya, harganya setelah di sale jadi 150rb aja. Padahal tahun lalu 150rb cuma dapet pohon natal mini yang tingginya mungkin cuma sekitar 30cm 😀 Pernak perniknya ada yang sepaket buat 1 pohon dan isinya banyak banget jadi 250rb. Ya setelah itung-itung daripada beli satuan untungan beli sepaket gitu sih, jauh lebih murah.

Rasanya aneeeehhhh beli pohon Natal di bulan Januari dan masih ada 11 bulan lagi baru bisa dipasang. Tapi ya gak apalah demi penghematan. Hahahaha *emak-emak mode on* Kemaren malah suami ngajakin pohon natalnya dipasang aja biar ga kelamaan nunggu. Bahahaha kesian ya kita 😀

Rasanya tuh kalo liat ada tulisan sale mata jadi gimana gitu ya rasanya. Gatel bawaannya. Ini waktu lagi musim sale tapi ya, bukan toko yang tulisan salenya sepanjang tahun tapi harganya sama aja. Hauahaha. Biasa saya juga liat dulu barang yang disale beneran lagi didiskon apa udah dinaikin dulu harganya. Jadi itulah kegunaan window shopping sekalian survei harga 😀 Saya belum pernah sih belanja stok setaun kayak extreme couponing yang diceritain di atas, selain pohon duit juga belum tumbuh-tumbuh, lagian tiap musim sale pasti bawaannya ada aja yang kepengen dibeli. Walaupun ga selalu beli sih, tapi rasanya saya belum bisa nahan dalam setaun sama sekali ga belanja gitu 😀

Kalau kalian gimana? Biasa belanjanya sebelum atau sesudah Natal lewat? Cerita hunting barang waktu lagi musim diskon juga boleeh 🙂

Perihal masak memasak

preparing foodsource

Yang suka masak angkat tangannya.. Yang suka makannya doang angkat semua tangan dan kakinya.. Kalau saya sih suka bagian makannya aja 😀 *sambil ngangkat tangan dan kaki* Dulu sebelum nikah yang namanya kemampuan masak ya pas-pasan banget. Bisanya cuma bikin nasi goreng,tumis kangkung sama ayam goreng. Itu juga belom tentu ada setaun sekali masaknya 😀 Begitu udah nikah, mau ga mau kan mesti bisa masak ya. Bangkrut kalo beli makanan mulu di luar. Berasa ga sih sekarang tuh apa-apa mahal banget *menatap nanar kantong*

Syukurnya sih walau sekarang masih pas-pasan tapi kemampuan masak udah lumayan berkembang dibandingin dulu, walaupun rasanya juga ga enak-enak banget macam masakan restoran dan masih sederhana masakannya, setidaknya cukup buat suami makan dengan lahap tiap hari karna ga ada pilihan lain.

Dari yang rasa masakannya keasinan, ga ada rasa, goreng ikan teri kegosongan, bikin donat tengahnya ga bolong, yaa sampe sekarang juga masih belajar sih. Terutama ya masalah donat udah nguleninnya susah, tengahnya ga bisa dibolongin lagiiiiiii… Untung aja rasanya masih enak, tapi kan kalau tengahnya ga bolong namanya bukan donat ya. Sejak saat itu saya belom pernah coba bikin donat lagi. Hahaha.

Kadang kalau ada resep baru seneng juga sih pas mau nyoba, baca-baca buku resep, nyiapin bahan-bahan terus mulai masak deh. Tapi nih dari seluruh proses memasak yang paling bikin saya males itu waktu ngupas bawang sama nyuci piring dan kuali setelah masaknya. Soalnya saya ngupas bawang tuh masih lama manalah ga kelar-kelar apalagi kalau butuhnya banyak. Pas udah mulai masak dan nyampur-nyampur bahan sih seneng ya, jadi keliatan juga seberapa tajam feelingnya udah keasah. Jadi ngerti saya kenapa kalau dulu nanya mama masak ini garamnya berapa sendok, gulanya? Jawabannya cuma satu, kira-kira aja. Meneketehe kira-kira itu seberapa ya. Tapi memang pada akhirnya semua harus dikira-kira 😀

Terus begitu makanan jadi itu kan ada kepuasan tersendiri ya apalagi kalau enak, tapi begitu ingat cucian piring dan kuali bertumpuk rasanya jadi gimana gituu… Belom sama kecap atau gula yang bercecer di meja dapur. Coba sekali kedip semua bersih demen banget deh saya. Ini sih sayanya aja yang pemalas ya, hauahaha.

Ada yang ngerasain hal serupa ga sih? Cerita donk pengalaman pertama waktu masak 🙂

Welcome 2015

Hope-Quotes-14source

Telat banget yaaa.. Udah lewat seminggu, tapi gpp ya saya tetep mau ngucapin selamat tahun baru untuk temen-temen semuaa 🙂 Ga terasa 1 tahun berjalan begitu cepat, rasanya baru kemarin bikin postingan resolusi tahun 2014, eh tau-tau sekarang udah ganti tahun aja padahal belum semuanya kesampean. Tapi dari awal bikin resolusi kemarin itu ga ngoyo sih maksudnya apa yang bisa kesampean ya syukur, kalo belum ya masih ada tahun ini buat dicoba lagi. Cuma berasa lebih kebantu dengan nulis resolusi jadi ketauan apa aja yang udah tercapai dan mana yang belum.

Taun baru kemarin ngapain? Emm ga kemana-mana sih, cuma kali ini ada papa mama ngumpul di rumah kita, bakar-bakar ikan sama doa bersama malamnya. Dari pacaran saya sama suami juga kalo taun baru ya biasanya di rumah aja, males daripada kejebak macet di jalan. Ga ada perayaan heboh apapun menyambut pergantian tahun, tapi kebersamaan kita kemarin rasanya udah lebih dari cukup. Tanggal 1 paginya kita ke gereja bareng, makan siang dan pulang ke rumah masing-masing.

Processed with VSCOcam with f2 presetYou can call me Mio 🙂

Oh iya, sekarang kita juga kedatangan anggota baru di rumah, seekor anjing betina golden retriever yang dikasih nama Mimio (Mio) sama suami, macam merk motor aja ya. Setelah Hochi kemarin ga ada, rumah rasanya jadi sepi banget.. Kangen banget punya anjing lagi, eh ternyata ketemunya sama Mio setelah melalui sedikit drama kemarin. Waktu pertama kita jemput si Mio, saya sama suami udah hampir mengurungkan niat buat ngadopsi dia karna anjingnya giras banget. Hahaha. Pas ketemu kita dia lari nerjang sana sini dan kabur-kaburan dari kita, gigit semua barang, lompat sana sini. Serem deh pokoknya 😀 Eh tapi begitu dikasi liat sodaranya yang 1 lagi, si Mio jadi keliatan lebih anteng donk karna sodaranya lebih lebih lagi girasnya. Hahaha. Setelah 1 jam main bareng dan ngobrol sama pemiliknya, akhirnya kita memutuskan untuk bawa Mio pulang ke rumah.

Sesampainya di rumah dia beda banget dengan waktu kita jemput itu. Namanya puppies kan emang aktif ya, tapi ini ga segiras pas pertama ketemu. Jauh lebih anteng, mungkin ini juga karna pengaruh ada anjing lain pas disana ya jadi bawaannya kelebihan energi. Kesayangan. Walaupun sofa dicabik-cabik, cat pintu digerogotin, kulkas kesayangan baret ga terkira, sayangnya kita sama Mio ga berkurang sedikitpun 🙂

Dari kecil walaupun takut sama anjing tapi saya kepengen banget punya golden retriever. Tiap liat golden pasti terkagum-kagum karna mukanya yang wise dan pembawaannya yang tenang. Eh sekarang udah ada Mio aja di rumaahh. Mudah-mudahan Mio sehat selalu, panjang umur dan bahagia hidup sama kita yaa :’)

Semoga di tahun ini akan lebih banyak lagi hal-hal baik yang terjadi dalam hidup kita. Semoga kita juga terus punya semangat baru dan ga kalah sama badai yang datang silih berganti. Keep fighting and stay strong 🙂

Have faith in God,

“For my thoughts are not your thoughts, neither are your ways my ways,” – Isaiah 55:8

“For I know the thoughts that I think toward you, saith the Lord, thoughts of peace, and not of evil, to give you an expected end.” – Jeremiah 29:11

 

Cheers! 🙂

Makan bikin happy?


October-26-2011-17-55-48-HappinessLevelthroughouttheDayChartsource

Walaupun badan kelihatannya kecil percayalah kalau perut saya itu sama sekali jauh dari kata ideal apalagi six pack 😀 Hahaha. Si Bubu suka bilang mungkin usus saya panjangnya ga terukur karna cepet banget ngerasa lapernya. Terus yang bikin aneh mungkin karna seharusnya badan kecil itu kan jumlah makanannya sedikit ya, tapi saya badan kecil makannya banyak. Kalau dulu pacaran dia bilang cintaku berat di ongkos, setelah nikah dia bilang cintaku berat buat beli makanan. Hahahaha *sambit rice cooker*

Ga jarang saya ngerasa makanan ini jadi semacam food therapy. Maksudnya, kadang kalau suasana hati lagi ga enak terus saya makan makanan enak, ada semacam perasaan tenang gitu. Bahkan kalau makanannya enak banget bisa jadi sumringah sambil nikmatin setiap suapannya. Pernah waktu itu di rumah lagi mumet banget, pas juga lagi berantem mulu sama suami. Suasana hati makin lengkap rasanya pengen bakar-bakarin rumput, sayang kalau bakarin gorden belinya lagi mahal. Pas banget listrik juga abis jadi mesti pergi keluar buat beli sekalian cari makan malam. Oh iya, selama tinggal di Cibubur, sampe detik ini kita belum nemuin makanan yang bener-bener enak. Ada tapi bisa dihitung dengan jari jumlahnya. Mungkin ada yang punya info?

Tadinya ya pengen beli makan di deket kompleks aja, eh terus si Bubu ngajakin makan di Bakmi Aping. Saya sih mau-mau aja ya secara cinta banget sama bakmi, tapi macetnya Cibubur itu loh ga nahan. Bikin udah kenyang duluan. Dan biasa yang paling demen ngomel kalo macet ya siapa lagi kalo bukan suami.  Tapi ya paduan suasana hati dan perang pasang surut di rumah bikin kami pengen nyari comfort food. Sebenarnya menurut saya yang bisa dibilang sebagai comfort food itu kan makanan yang ringan, hangat, pokoknya kalau masuk perut tuh enak gitu ya. Tapi definisi comfort food buat kita berdua kayaknya bisa makanan apa aja asal enak dan porsinya banyak. Hahaha

Processed with VSCOcam with f2 presetGa sempet foto Bakmi Aping, jadi foto bakmi bangka yang kmrn makan di Bangka aja ya 😀

Jadilah sore itu kita macet-macetan demi semangkuk mi ayam dan dimsum yang memang favorit dan rasanya cocok banget di lidah kita. Enaaaakkkk. Begitu suapan pertama dimsum yang hangat masuk ke mulut aja rasanya saya udah lupa kalau tadi lagi kesel. Suapan kedua, suapan ketiga bikin makin laper donk. Selesai semangkuk mi ayam masuk ke perut, suasana hati langsung berubah. Pulang perut kenyang, hati senang, suamipun senang 😀 Ga perlu makanan mewah, yang penting enak. Kalo kata suami, saya mah gampang dibikin seneng, sodorin aja makanan 😀 Kejaaaammmmm pantesan dia ga pernah melakukan hal yang romantis. Hahaha

Dan ga cuma sekali, tapi sering banget kalau mood lagi ga enak, eh trus pas lagi keluar ketemu makanan enak tuh rasanya jadi mood booster yang bikin lumayan happy gitu. Ga perlu mahal harganya, asal enak saya udah seneng 😀 Makanya ya berat badan naik mulu udah kayak harga bensin. Tiap suntuk nyarinya makanan 😀

Kalau kalian ngerasain hal yang sama tentang makanan ngga atau mungkin ada hal lain yang jadi mood booster? 🙂

Berat badan, oh berat badan..

I think life will be more beautiful if I can eat all I want without gaining weight

Sebagai wanita salah satu hal yang saya takutkan adalah kenaikan berat badan. Berhubung tinggi saya cuma 155 cm, alias petite (biar halus dikit ya bahasanya :D), sudah seharusnya saya menyeimbangkan antara tinggi dan berat badan supaya masih enak dilihat setidaknya. Ga enaknya jadi orang yang bertubuh tidak tinggi adalah susah waktu nyari baju atau celana. Rata-rata celana jeans yang dibeli harus dipotong sendiri biar pas panjangnya.  Rata-rata baju yang terlihat cantik di manekin semampai langsing nan tinggi belum tentu terlihat cantik di badan saya yang pas-pasan ini. Tapi masalah berat badan yang kurang ideal dengan tinggi badan ini cuma menurut saya ya.. Kan setiap orang punya benchmark yang berbeda atas apa yang disebut ideal. Hehehe

Entah sejak kapan, saya jadi suka banget makan. Semua yang enak pasti demen. Kayaknya sejak ketemu sama Bubu sih, soalnya dulu sebelum pacaran sama dia ya biasa-biasa aja sama makanan. Malah dulu sering banget kalau makan suka ga habis *maafkan*. Eh begitu pacaran sama Bubu galak bok dia kudu dihabisin itu makanan. Dan memang benar sih kan kita ga boleh buang-buang makanan gitu aja, ada banyak orang yang kurang beruntung di luar sana yang bahkan belum tentu bisa makan. Berawal dari penjagaan bapak Bubu beserta omelannya itulah saya selalu maksain perut buat ngabisin makanan yang dipesen. Ehh tapi ya lambungnya malah melaaaaaarrr kayaknyaaa… Sekarang kalo makan porsi gede juga muat-muat aja itu perut. Malah ga lama udah laper lagi pengen nyemil-nyemil. Hahaha parah ah. Sampe suami juga suka takjub tiap kali saya bilang “laper..” padahal belum lama selesai makan 😀

Biasanya orang yang baru ketemu saya selalu ngira saya makannya dikit karna badannya kecil. Padahal sih… Tanya aja noh sama suami. Hahaha 😀 Tapi selama bertahun-tahun ini mau makan sebanyak apapun dan nyemil sesering apapun, bahkan bikin indomie jam 4 subuh, berat badan saya ya segitu-segitu aja. Tapi itu berat badannya juga bukan yang kurus-kurus banget gitu ya, yang mau saya tekankan itu berat badan saya jarang banget naik walaupun nyemil membabibuta. Paling cuma perut aja semakin hari semakin membuncit macam ibu hamil.

Pernah berat badan saya naik waktu lagi terapi suntik Tapros, salah satu treatment setelah operasi kista beberapa tahun lalu. Jadi suntik Tapros ini berfungsi untuk mengurangi produksi hormon estrogen dan selama treatment itu kita jadinya ga datang bulan sama sekali. Gunanya juga untuk meminimalisir kemungkinan kista untuk kambuh. Efek sampingnya jangan ditanya deh, selain suka banjir keringet di tengah ruangan berAC, cepet cape, badan pegel-pegel ga jelas, dan juga kenaikan berat badan. Kalau baca-baca forum bahkan ada yang naik 5 sampai 8 kg. Sedangkan saya lumayan beruntung sih cuma naik 1,5 kg. Tapi balik lagi ke masalah tinggi badan, 1,5 kg ini buat saya udah cukup banyak karna awalnya saya juga kan ga kurus-kurus banget gitu. Syukurnya cukup dengan rajin ke gym, atur makan malem, balik lagi ke berat awal tapi ga bisa kurang dari itu. Hahaha.

Nah sekarang setelah nikah donk, berat saya naik 3 kg. Gileeeeeeeeeeeee…. Apa aja yang dimakan ya bisa naik segitu banyak dalam 1 tahun. Perasaan makannya sama, malah lebih parah waktu dulu belum nikah. Eh sekarang juga parah sih :p Habisnya suami juga demen banget makan, mau ga mau kan jadi ikutaan *alesan* Pernah jam setengah 12 malem, udah pake piyama, udah wangi, udah bobo-bobo cantik, tetiba kita kepengen KFC. Udah gitu ga jauh dari kompleks sini pas banget ada KFC yang buka 24 jam. Niat donk kita tengah malem ke KFC buat take away makan di rumah sambil nonton bola. Bahahahaha. Life is sooo good, sayang perutnya yang not good. Salahkan KFC nyaaaaa!! T_T

Nyesel? Nyesel sih. Tapi seneng? Seneng banget donk, karna perut kenyang hatipun senang. Jadi rasa nyeselnya ketutup sama seneng. Hahaha. Cuma ga seneng aja liat perut nyembul-nyembul lucu dan angka di timbangan yang selalu membuat hati gelisah. Masalahnya sekarang kalau mau sok-sokan diet ga bakal kuat liat suami yang demen banget makan. Dan saya sendiri ga mau si suami ikutan diet (dia juga ga bakalan mau sih), lebih seneng gitu rasanya kalau liat dia subur. Tapi ya ada batasnya, pokoknya asal suburnya sehat ya ga apaa. Istri makin senang.

Ada ga sih yang setelah nikah berat badannya naik? Tapi bukan gara-gara hamil ya.. Ini gara-gara kelewat bahagia apa kelewat rakus makannya ya? Hahahaha

How do rainy days make you feel?

46761-Coffee-And-Rainsource

Hari ini Jakarta mendung dan hujan seharian. Dari pagi bangun, awan udah males-malesan bergelayut di langit, apalagi matahari rambutnya seujung pun juga ga keliatan, hawanya adem seharian. Jarang-jarang bangun pagi dan udara sedingin itu. Sarapan dengan 2 keping roti bakar yang dioles mentega dan 1 gelas teh manis hangat, kami duduk di ruang makan sambil ngeliatin kelakuan aneh Hochi dan menikmati udara pagi ini. Entah gimana cuaca mendung selalu membuat suasana jadi lebih santai sekaligus membawa setitik rasa sendu. Ah hujan..

Dari dulu saya selalu senang kalau musim hujan tiba, cuaca jadi dingin, ga perlu bercucuran keringat waktu di luar rumah, dan untuk waktu yang sebentar keramaian serta aktivitas padat di Jakarta rasanya berkurang *kecuali setelah hujan berhenti* *jangan ditanya macetnya* Kalau lagi naik motor dan kehujanan aja seneng banget rasanya. Rasanya gimana ya, kayak yang ada di film-film itu loh.. Waktu ada adegan lari dan ketawa-ketawa di tengah hujan. Seneng banget gitu ya. Atau kalau dulu jaman pacaran, suka membayangkan adegan-adegan ciuman di bawah hujan deras yang sayangnya ga pernah terwujud sampe detik ini. Bahahaha *efek kebanyakan nonton film*Secara suami malah ga suka sama sekali sama hujan apalagi kehujanan *drool*

Trus dulu juga ada masa-masanya kalau mau tidur saya harus selalu denger suara hujan. Gimana caranya? Saya install aplikasi di ipod yang ngeluarin macem-macem suara buat nemenin tidur, dari suara angin, suara ombak, suara hujan, sampe suara bising di jalan raya. Hahaha ada-ada aja deh emang. Saya pernah coba beberapa kali ga denger suara hujan sebelum tidur, yang ada cuma gelisah pindah-pindah posisi dan lama banget tidurnya. Untung sekarang udah ga perlu lagi denger suara hujan, udah ada suami yang jadi obat tidur di sebelah tiap malem :p

Paling seneng kalau lagi hujan deras dan saya ada di rumah. I love the sound of the rain against the window, i love the breeze when the rain starts falling, and i love the smell of rain. Ngumpet di bawah selimut, cuddling with Bubu, atau sekedar duduk di meja makan dan minum segelas teh hangat sambil baca buku. Rasanya hidup ga bisa lagi lebih indah. Hujan selalu membawa ketenangan yang ga bisa digambarkan dengan kata-kata 🙂

How about you? How do rainy days make you feel? 🙂