I love you, Pa..

Setelah hampir 1 tahun ga ngeblog, akhirnya bisa balik lagi kesini. Udah lama banget pengen nulis cuma ga pernah jadi. Banyak hal yang terjadi 1 tahun belakangan ini, banyak hal di luar pikiran saya yang ternyata harus saya hadapi juga pada akhirnya.

Masih ingat postingan terakhir yang saya tulis disini. Hari itu mood saya ga karuan, mau ngapa-ngapain ga semangat dan berlangsung cukup lama larut dalam perasaan ga jelas asal usulnya. Ternyata setelah dipikir-pikir mungkin itu semacam firasat akan apa yang nantinya terjadi. Singkat cerita di akhir December papa sakit dan harus dirawat di rumah sakit. Detik waktu saya ngetik tulisan ini rasa sakitnya muncul lagi, perasaan yang selama ini saya kira baru akan saya hadapi puluhan tahun ke depan.

1 bulan lebih papa sudah di rumah sakit, 3 rumah sakit sudah kita coba dan cari dokter yang paling baik tapi semuanya ga membuahkan hasil yang baik. Pernah setelah selesai dirawat di rumah sakit A dan dokter udah suruh papa pulang tapi papa bersikeras ga mau karna dia merasa kakinya masih sakit. Tapi dari pihak dokter menyatakan papa udah sembuh dan tinggal recovery di rumah. 2 hari di rumah ternyata papa drop lagi dan kami bawa papa ke RS lain untuk mendapatkan perawatan yang paling baik.

Selama jaga papa di RS, begitu banyak fase yang kami lewati. Dari deg-degan takut lihat keadaan papa, kemudian berganti dengan perasaan senang karna tampaknya pengobatan membuahkan hasil dan papa bisa kembali sembuh. Semangat papa masih tinggi, kadang bahkan masih bisa bercanda di tengah-tengah rasa sakitnya, cuma memang sejak masuk rumah sakit beliau udah ga bisa lagi berjalan ataupun menggerakkan kakinya karna sakit yang laur biasa. Kalaupun lagi ga nginap di RS, sebisa mungkin setiap hari saya jenguk papa dan nemenin beliau disana.

Sering kali kalau saya jaga dan udah malam tapi belum pulang karna saya belum mau pulang, papa selalu suruh saya pulang. Bukannya apa, dia bilang kasihan nanti kecapean, nanti sakit. Bahkan di saat dia udah ga berdaya nahan sakit seperti itu pun papa tetap mikirin kami anak-anaknya.. Ga kuat hati saya dengernya.

Papa selalu jadi orang yang paling dekat dengan saya sepanjang hidup saya. Dari kecil, setiap mau pergi kerja harus diajak naik motor keliling komplek dulu supaya ga nangis. Tapi pada akhirnya saya akan tetap nangis karna ga mau pisah dari papa. Kemana-mana selalu nempel, sampai besarpun tetap nempel sama papa. Satu kebiasaan yang saya inget banget waktu dulu masih tinggal di rumah, setiap bangun pagi saya akan cari dan peluk papa. Setiap hari. Setiap pagi saya bangun. Setiap ada waktu saya akan peluk beliau.

Papa udah jadi orang yang paling mengerti siapa saya, gimana sikap saya, semua baik dan buruknya saya, papa yang paling tau. Ada banyak hal yang bahkan tanpa perlu saya ungkapkan, papa udah ngerti duluan. Saya ingat, pertengahan tahun lalu saya pernah mimpi papa meninggal. Begitu bangun saya nangis-nangis ga karuan dan langsung telfon beliau. Di pikiran saya, saya ngerasa papa itu abadi. Konyol ya? 🙂 Dari dulu kalau ngobrol dengan beliau saya akan selalu bilang kalau Papa akan hidup sampai 100 tahun lagi. Dan entah gimana, saya percaya kl waktu papa masih akan sangat lama di muka bumi ini. Tapi ternyata Tuhan punya kehendak yang lain.

13 Februari 2016, papa masuk ICU. Hati saya ga karuan, tapi begitu besarnya harapan saya kalau papa tetap akan sembuh. Saya masih berharap Tuhan akan bermurah hati dan kasih papa kesembuhan. Masuk ICU sekitar jam 4 pagi dengan kondisi sesak nafas tapi masih sadarkan diri. Tengah hari tiba-tiba papa hilang kesadaran, dan semua adegan menyeramkan di RS yang selama ini cuma saya lihat di film saya lihat siang itu juga. Semua perawat di ruangan melakukan usaha terbaik mereka untuk mengembalikan kesadaran papa karna jantungnya memang masih berdetak. Itu adalah 20 menit terlama dalam hidup saya. Hati saya hancur, saya cuma bisa nangis ga karuan sambil manggil-manggil papa supaya kembali lagi karna bahkan belum ada ucapan perpisahan untuk saya.

Tuhan memang baik, papa tiba-tiba kembali membuka matanya. Saya nangis mengucap syukur karna Tuhan masih mau dengar doa saya. Hari itu papa harus bernafas dengan dibantu alat pernafasan karna paru-parunya udah ga bisa berfungsi normal, tinggal 50% yang bisa dipakai. Komplikasi sudah menyerang banyak organ tubuhnya termasuk paru-paru, tapi tetap saya masih berharap papa akan sembuh. Karna bayangan kehilangan papa ga pernah mampu saya terima.

Dirawat di ICU kami ga bisa selalu standby di samping papa, hanya boleh masuk pada jam besuk saja. Jam besuk terakhir jam 5 sore dan saya ga pernah melewatkan setiap kesempatan untuk bersama beliau. Tapi jam 10 malam ada teman-teman pelayanan di gereja datang berdoa buat papa. Setelah minta ijin, saya beserta 2 hamba Tuhan diijinkan masuk dan berdoa bagi papa. Malam itu papa masih bisa mendengar dan merespon kalau diajak bicara, walaupun kata-katanya udah ga lagi jelas diucapkan.

Setelah berdoa dan sedikit berbicara dengan papa (lagi-lagi papa suruh kami pulang karna udah malam), kami bertiga terdiam sejenak. Di saat inilah saya tau papa mau menyampaikan sesuatu kepada saya. Beliau menatap mata saya sangat lama, tanpa berkata-kata sedikitpun… Tatapan penuh kasih yang bilang kalau papa akan selalu sayang saya sampai kapanpun. Saya balas menjawab kalau saya juga sayang papa, sangat sangat sayang.. Lalu papa menganggukan kepalanya dan tersenyum. Dengan semua sisa tenaga yang masih beliau punya, ia angkat tangannya dengan susah payah dan elus pipi saya seperti yang biasa dan selalu papa lakukan sejak saya kecil. Udah ga kebendung lagi air mata yang saya tahan susah payah sepanjang hari. Dan itulah pesan sekaligus perpisahan terakhir saya dengan papa. Bersyukur Tuhan ijinkan saya punya waktu spesial itu dengan papa, secara khusus papa ucapkan selamat tinggal untuk saya, karna keesokan harinya beliau udah ga bisa ngomong ataupun membuka matanya.

14 Februari 2016, pagi waktu jam besuk papa udah ga bisa merespon sama sekali. Tenaganya hanya tersisa untuk bernafas susah payah. Hanya lenguhan lemah yang bisa kami dengar. Untuk membuka matapun udah susah, tapi papa masih sadar dan tau kalau ada orang disebelahnya. Jam besuk terakhir kami sekeluarga berkumpul dan berdoa untuk papa. Ternyata kalau saatnya akan datang, kita bisa merasakannya. Bukannya berharap untuk yang terburuk, tapi apa yang harus terjadi kadang memang harus terjadi. Papa tau kalau selama ini besar harapan kami supaya beliau sembuh. Bahkan kalau boleh saya bilang sampai detik masuk ICU pun papa masih benar-benar ingin sembuh. Pikirannya masih segar, masih aktif, keinginannya untuk sembuh masih sangat sangat besar. Tapi badannya sudah habis digerogoti oleh penyakitnya.

Kami harus merelakan kepergian papa kalau memang itu yang terbaik. Melihat beliau terbaring di ranjang rumah sakit ga berkutik, kesakitan, bernafas dengan sangat susah payah, rasanya begitu egois kalau kami hanya memikirkan perasaan kami yang takut kehilangan papa. Dokter memang bilang dengan kondisi seperti itu dalam 1 tarikan nafaspun sakit yang dialami pasien luar biasa. Saya dan mama berbisik di telinga papa, kami bilang kami rela kalau memang sudah saatnya. Papa jangan berat hati lagi, jangan takut karna ada Tuhan Yesus yang memegang tangan papa. Saya saksikan begitu kuatnya mama saya menghadapi semuanya, bahkan waktu bicara dengan papa.

Waktu jam besuk sudah habis, hanya saya dan suami yang tertinggal bersama papa, kami bilang ke papa kami janji akan menjaga mama semampu kami. Papa ga perlu lagi cemas, ga perlu takut. Setelah sepanjang hari ga bisa memberi respon apa-apa, papa mengangguk pelan saat itu. Saat itulah saya tau kenapa papa begitu berat untuk pergi. Selama hidupnya papa jadi orang yang sangat sayang keluarga, semuanya akan ia lakukan demi keluarganya. Begitu besarnya cinta beliau pada kami.

Jam 9 malam, saya memutuskan untuk kembali ke rumah sebentar untuk mandi dan makan. Belum jauh dari rumah sakit, adik saya telfon nangis-nangis kalau papa ga sadarkan diri lagi tapi masih ada detak jantungnya. Nafasnya sekarang lagi dipompa supaya kembali sadar. Sesampainya di rumah sakit, saya lihat adik saya menangis di samping tempat tidur papa dan nafas papa masih terus dipompa tapi detak jantungnya terus melemah. Saya tau papa masih bisa mendengar saya saat itu walaupun udah ga sadarkan diri. Saya berbisik di telinga papa, “gak apa kalau memang sekarang sudah saatnya. Saya rela, dan papa jangan takut, Tuhan beserta papa.” Ga lama kemudian papa meneteskan air mata dan pergi untuk selamanya…

Hati saya hancur, tapi di lain sisi hati saya lega karna ga perlu melihat papa menderita lagi dengan begitu hebatnya. Sekarang sudah ga ada rasa sakit, sudah bahagia beliau di surga. Entah kekuatan darimana yang Tuhan berikan, saya tatap wajah papa untuk terakhir kalinya, saya peluk karna badannya masih hangat, lalu saya relakan papa pergi untuk selamanya. Selama ini di pikiran saya, saya ga akan mampu menghadapi hari waktu dimana papa dipanggil Tuhan. Tapi ternyata Tuhan beri kekuatan yang luar biasa. Kekuatan yang jauh di luar pikiran saya. Sebegitu cintanya dan sayangnya saya sama papa, sebegitu dekatnya kami, tapi Tuhan mengijinkan setiap hal terjadi di hidup kita bukan tanpa alasan. Di sinilah saya tau kalau Tuhan ga pernah meninggalkan saya, bahkan di saat yang paling terpuruk sekalipun.

 

Tulisan ini saya buat untuk mengenang laki-laki yang paling berjasa dan yang paling saya sayangi di dunia. Besok, 5 bulan sudah berlalu sejak kepergian papa.

It hurts to think that you are not here anymore. Although i can’t help but smile with tears in my eyes to think of how we cherished each and every moment of our lives together when you were alive. I miss you pa.. I miss you so badly…

 

Rest in peace my beloved father. I love you and i will always do 🙂

Advertisements

19 thoughts on “I love you, Pa..

  1. I thought my grandma would live forever too since she always made it through her diseases.. We lived under the same roof my whole life. I think it’s not silly if we tend to think that way.. My deepest condolences to you and your family 💜

  2. God needs him more than before. to serve him there. don’t worry too much, he’s back to his home 🙂 . home where he will welcome you all someday. he’s happy there. waiting for his fam. be happy that God who took him away 🙂 . may God comfort you and family. I’ve been there before. I know how you feel.

  3. Maaaaar.. Turut berduka cita yaaa.. 😦 Walaupun gak gampang buat ikhlas tapi Papa kamu uda bahagia di surga, gak ngerasain sakit lagi. Yang kuat ya.. :’

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s