Can money buy you happiness?

“There’s an oft-cited study out there that says money does buy you happiness — but only up until a certain point. It says that after you make $75,000 per year, increasing your income is not going to make you any “happier.” But the truth about wealth and happiness is more complicated than any study can say.” (source)

Siapa yang ga butuh uang? Mau apapun dan mau ngapain aja sekarang mesti pake uang. Kalau dulu ke toilet ga perlu bayar, sekarang sekali pipis aja mesti bayar 2ribu rupiah. Kalau perut laper ya mesti beli makanan atau masak dan itu juga perlu uang untuk beli bahan-bahannya. Mau pergi ke sana mesti pakai uang buat beli bensin atau naik kendaraan umum.  Uang jadi hal yang ga terpisahkan dari hidup kita.

Masalah uang selalu jadi hal yang sensitif, di dalam pekerjaan, rumah tangga, keluarga, bahkan dalam hubungan pertemanan sekalipun. Uang bisa bikin bahagia karena kita bisa memenuhi kebutuhan dari sana, tapi ga semua hal bisa dibeli dengan uang. Ada orang yang berlimpah ruah hartanya tapi ga bahagia, ada yang hartanya pas-pasan tapi hidupnya happy-happy aja. Malah yang hartanya banyak jadi berantem dengan keluarga sendiri gara-gara uang.

it is good to have money and the things that money can buy copysource

Saya sendiri lahir dari keluarga sederhana, orangtua saya bukan konglomerat. Pernah mencicipi saat-saat dimana kita sekeluarga ga perlu mencemaskan masalah keuangan, tapi karna satu dan lain hal keadaan berubah dan menuntut kita berjuang lebih keras kalau mau hidup layak. Sejak keadaan keuangan memburuk, sedikit banyak saya jadi pribadi yang agak minder. Waktu dulu sekolah, ga bisa yang namanya sering ngumpul dan nongkrong di kafe A, pergi ke mall A, belanja di sana dan di sini. Buat saya pribadi, lebih baik apa adanya daripada ikutan sana sini tapi malah maksain keadaan. Kalau dulu waktu kuliah ada temen yang bisa dengan mudahnya pindah kampus atau pindah jurusan padahal udah bayar semua uang pangkal dan uang kuliah, saya justru harus cari kerja sampingan untuk bayar kekurangan uang kuliah. Dari SPGan yang dibayar hanya berapa puluh ribu atau yang gajinya baru dikasih setelah lewat berbulan-bulan kerja, asal halal dan sesuai dengan kemampuan ya saya lakukan.

Ada saatnya saya nangis dan putus asa karna terancam ga bisa melanjutkan kuliah terpentok masalah dana, tapi Tuhan selalu turut campur. Kalau dipikir-pikir lagi saya sendiri bingung kok bisa waktu itu lulus dan semua bayaran kuliah juga lunas. Inget banget setelah selesai skripsi masih ada 12 juta uang kuliah nunggak dan harus dibayar kalau mau ikut wisuda. Uang 12 juta yang besar banget itu rasanya mustahil untuk kita dapatkan dalam waktu singkat. Tapi ya tangan Tuhan ga pernah terlambat untuk menolong 🙂

Walaupun hidup dalam keadaan sederhana, Tuhan selalu kasih kekuatan dan sukacita dalam keluarga kita. Malah kalau diingat-ingat lagi saya bersyukur banget pernah merasakan saat-saat itu.  Walaupun dulu kalau mau makan di rumah lauk yang cuma sedikit itu aja harus dibagi untuk berlima, uang jajan ke sekolah cuma cukup untuk pulang naik angkot dan jajan makanan yang murah, beli baju? Apa itu namanya beli baju, kalau mau beli baju ya nabung sendiri 😀 Tapi ya di situlah pribadi saya dibentuk. Dari kecil saya udah harus tau diri kalau saya ga akan bisa mendapatkan apa yang saya mau kalau ga berusaha mati-matian, ga ada yang namanya tinggal menjentikkan jari dan saat buka mata keinginan kita terkabul. Ga ada yang namanya nadahin tangan ke orangtua apalagi kalau udah bisa kerja, yang ada justru saya yang seharusnya balas budi sama mereka. Makanya ya efek ngerasain cari duit itu susah saya suka gemes sama orang yang bisanya cuma minta duit sama ortunya tapi gayanya selangit.

Bohong ya kalau dibilang ga sedih dengan keadaan dulu yang serba susah, dan bohong juga kalau bilang keadaan keluarga ga pernah panas karna mau apa-apa ya susah. Dan saya yakin beban terberat pasti ada di pundak kedua orangtua saya. Ga jarang mereka juga berantem karna masalah uang, bukan berantem yang gimana-gimana, tapi ya karna mau bayar tagihan ini itu uangnya ga cukup otomatis jadi stres dan ribut kan. Tapi di balik berantem-berantem kecil itu kita jadi lebih menghargai saat-saat dimana kita ngumpul bareng di rumah. Waktu masih di rumah, hampir tiap malem kita ngumpul di kamar papa mama sekedar buat becanda atau manja-manjaan sama si papa. Namanya juga anak cewe ya kan pasti nempel banget sama bapaknya :p Walaupun ga bisa makan di resto, tapi kalau malem-malem kita laper si papa pasti akan dengan senang hati bikinin cemilan buat anak-anaknya, mau itu pisang goreng atau sekedar indomie goreng kita makan juga dengan lahap. Perut kenyang hati pun senang. Jadi ya walaupun keadaan susah dan uang ga berlebih, asal dijalanin dengan hati bersyukur dan tetep saling memiliki satu sama yang lain dalam keluarga udah lebih dari cukup. Malah itu yang jadi kekuatan buat saya sampai sekarang.

Makanya saya heran liat orang yang hartanya berlimpah ruah tapi hidupnya malah ga bahagia. Malah ga bisa berbagi, takut hartanya habis dimakan ikan hiu, dan ga menikmati hidup juga.  Sedangkan kita kalau dulu lagi ngobrol ngalor ngidul malah suka berandai-andai enak kali ya kalau punya uang banyak, ga usah pusing mikirin kontrakan, dsb dsb. Ya sekali-sekali boleh kan ya berandai-andai, hehe. Tapi pada kenyataannya ga semua orang yang uangnya banyak itu hidupnya bahagia. Malah dibandingin sama yang hidupnya pas-pasan lebih bahagia kita kali 😀

Ya ga bohong juga dalam rumah tangga saya tetep kepengen punya ekonomi yang stabil dan berlebih gitu kalau bisa, muahahaha. Tapi yang paling penting bukan masalah uangnya, buat saya ada hal-hal yang ga bisa dibeli dengan uang. Contohnya waktu buat ngulet dan nguyel-nguyel berdua suami sebelum tidur, sarapan berdua sambil ngobrol ngalor ngidul, happynya pergi berdua kemana aja walaupun ga nginep di hotel mewah atau makan di resto mahal. Asal hati ada damai dan sukacita, apapun yang kita lakukan pasti dilakukan dengan senang hati. Kerja keras dan usaha itu perlu tapi jangan menjadikan uang yang nomor satu. Apalah artinya harta berlimpah kalau keluarga ga harmonis, apalah artinya uang segunung kalau kita ga bisa menikmati hidup. Apapun keadaan sekarang ya bersyukur, karna pasti itu yang terbaik dari Tuhan (notes to myself).

Seandainya disuruh milih, seandainya nih yaa, kalian mendingan uang pas-pasan tapi mau ngapain aja happy atau uang banyak ga usah mikirin tagihan tapi ga bahagia? Jangan jawab mau uang banyak dan bahagia selalu ya, saya juga mau itu sih (amin) hahaha

7c11299db170cc1966fed2c5f84372e8Ngakak bacanya 😀 (source)

Advertisements

50 thoughts on “Can money buy you happiness?

  1. Gw pilih uang pas2an tapi hepi dong. Menurut gw uang bisa membeli kebahagiaan. Bisa, tapi gak selalu. Sebaliknya, kalo terbiasa bersyukur, uang pas2an pun bisa hepi. Lain cerita kalo ga ada uang sama sekali ya… Itu challenging banget bersyukurnya :p

    • Sama din, menurut gw jg memang ada beberapa hal dari uang yang bisa bikin kita hepi tapi ga selalu. Yaa gw sendiri lebih nyaman kalau masih ada tabungan drpd sama sekali ga ada uang, belom sampe segitu kuatnya iman. Hahaha. Betul, mesti dibanyak2in bersyukur biar selalu happy ya 🙂

  2. Iya, buat apa ya duit banyak tapi nggak happy dan nggak dinikmati hasil kerja kerasnya, hehehe 🙂 . Pandai-pandai mengatur uang itu memang penting; dan menurutku ini juga termasuk memberikan reward untuk diri sendiri, hehe 🙂 .

    • Betul ko, kerja utk cari uang itu memang perlu tapi ya jangan sampe kerja dan tujuannya hanya uang semata. Nanti kl udah ngumpulin banyak tapi ga dinikmatin jg buat apa kan. Reward buat diri sendiri penting bgt biar makin semangat ya kita 🙂

  3. Baru mau jawab gitu, Kak! Hahaha 😀 Money can’t buy me happiness, The Beatles said. Aku tentunya pilih kebahagiaan internal dari hati drpd pake uang, ya. Ya kebahagiaan lewat uang sekali2 boleh lah. Di lingkunganku uda byk contoh sih uang banyak/sedikit jd masalah, mendingan pas2an aja. Yg penting bisa berbagi & ada tabungan sedikit.

    • Iya ge, ga melulu berkelimpahan harta itu bahagia, ini bukan sirik tapi ngeliat kejadian di beberapa orang yang mana bikin kita jadi lebih bersyukur walaupun pas2an tapi hati senang adalah yg paling utama 🙂

  4. Akh.. aku jadi terharu mar.. *salahin hormon* lol.

    Dulu kel gua juga gitu mar.. yang pasti gua inget banget.. kita selalu kalo beli bakso bawa rantang sendiri trus beli 1 porsi (minta dibungkus) trus makan dirumah pake nasi. 1 orang kebagian 2 bakso. kadang bonyok cuma makan kuahnya aja. makanya kadang kalo gua makan bakso 1 mangkok full.. gua selalu inget hal ini. hehehehe..

    gua juga lebih pilih uang pas2an tapi bahagia. hehehehe.. banyak2 bersyukur juga yah mar.. ini yang bisa juga jadiin kita bahagia.

    • Baaahh aku baca komenmu jg jd mau nangis *cengeng*
      Jadi inget waktu dulu masih di rumah, sama banget pi, anak2nya dikasih makan baksonya terus orangtua kita cm makan sayur/kuahnya aja. Tiap kali inget itu aku masih selalu miris. Sedih inget pengorbanan mereka. Duhh pagi2 mellow dah gw 😀
      Tapi skr tiap dikasi sesuatu yang rasanya dulu ga bisa kita peroleh jadi berlipat kali bersyukur dan lebih menghargai ya pi.. :’)

  5. milih uang pas2an tapi bahagia Mar 🙂
    kalo epoi bakso, gue indomie, hahahaha.. pas masa2 awal pindah ke kontrakan brg nyokap en 3 ade, qta ga punya duit lebih, jadinya masak 2 bungkus indomie terus dibagi 5. kalo diinget2 emank miris tapi disitu belajar buat selalu bersyukur dengan apa yang qta punya en belajar buat berbagi meski lagi susah.
    kata2 nyokap yang selalu gue inget : bersyukur selalu dalam keadaan apapun soalnya disitu letak kebahagiaan yang ga bisa didapet pake uang *keren ga tuh nyokap gue, xixixixixixi

    • Betul banget ping, karna kalau keadaan udah susah terus kitanya ngeluh mulu malah rasanya tambah susah yg ada. Masa2 kayak gt bkin kita jadi lebih mensyukuri apa yg udah kita pny ya ping.. :’)

  6. emang gak semua kebahagiaan bisa dibeli dengan uang ya…
    tapi kalo kata temen gua dulu, kalo kita punya uang, at least kita gak akan merasa ‘sedih karena gak punya duit’. ya kan. huahahaha

    • Hahaha iya man, ga semua kebahagiaan bisa dibeli dgn uang tapi ya ga boong kita jg butuh uang ya 😀 wahahaha ya emang bener jg sih itu kata tmn lo, mengurangi 1 kesedihan kt ya 😀

  7. Pilihannya susah. Soalnya seperti kata Arman, jaman sekarang kayaknya susah untuk bisa hepi yang benar-benar hepi kalo selalu harus mikir besok harus bayar ini, lusa harus bayar itu, sementara duit nggak ada. Pasti nenggak panadol tiap hari deh….
    *ini curcol niiih….

    • Hehehe iya ci, memang ga dipungkiri banget ya ga punya duit jg bkin pusing secara yg mau dibayar kan banyak dan kebutuhan jalan terus. Tapi yaa punya duit dan ga punya duit sama2 ada sisi negatif dan positifnya. Maunya sih ya punya duit ga terlalu banyak tapi jg ga kurang dan hidup happy, hahahhaa

  8. Bener banget Mar, tangan Tuhan itu gak pernah terlambat untuk menolong.
    Gw pernah rasain juga kaya lo waktu kuliah gak bisa bayaran, pernah banget jg ngerasain susahnya ampun-ampun bahkan makan gak makan.
    Tapi apapun itu tetap disyukurin aja 🙂

    • Iya nol, toh pada akhirnya Tuhan masih pelihara kt sampe hari ini ya.. Itu yang harus disyukuri, lagipula masa2 itu bkin gw sendiri jadi harus makin sadar diri buat sering bersyukur *walaupun kadang jg banyak ngeluhnya* 😀

  9. Since nutella is pricey in Indonesia, so I have to say ‘agree’ 😆 yah sama kayak kamu, kondisi naik turun naik turun, meski gak pernah yg diatas banget dan di bawah banget. Tp pengalaman susah senang itu yg membentuk aku jd seperti skrg ini. Pengennya sih hidup berkecukupan meski gak mau juga jadi kaya buanget ala Bakrie Family (too rich is just scary, kuatir nggak amanah dgn harta titipanNYA).

    • Hahahha iyaa mba nutella mahal bingits disini, bkin gigit jari :3
      Betul akupun maunya ya gitu kl boleh ngarep, yaa berkecukupan lah mau apa2 masih bisa tapi ya ga perlu terlalu berlebihan jg. Asal hati damai dan hidup happy 😀

  10. yang jelas bahagia lahir batin lah Mar walau duit pas2an . hueheheheh. tapi emang duit ini sensitif banget ya aku paling males minjemin duit or berurusan dengan duit sama org lain termasuk teman atau sahabat . kecuali keluarga inti ya. biarin dibilang pelit soale aku gakmau karena duit hubungan pertemanan jadi bubar.

    sebenernya mau duit pas2an atau gimana yang penting cara kita mandang hidup aja si karena gak semua2 tentang materi. ada hal yang lebih dari itu. kaya contoh yang kamu sebut diatas kan Mar..kaya sekarang fase hidupku n chicco mungkin lagi pas2an karena lagi idup dari hasil uang beasiswa ahahahah. mesti ngerem2 yang namanya belanja ina itu tapi berusaha enjoy life aja. yang penting kita bertiga sehat dan selalu kumpul bareng2 hihihihi

    • Sama nis, aku jg sebisa mungkin ngindarin masalah duit2an ini baik sm temen maupun sodara. Serem bok hari gini duit bisa bikin orang berantem sampe ga kenal lagi namanya sodara.
      Betuul nis, apalagi kl udah ada keluarga ya apapun keadaannya asal di dlm keluarga itu happy2 aja bakal jauh lebih berarti drpd berlimpah harta tp malah ga akur 🙂

  11. Gw dateng dari keluarga yang sebulan cuma ada income 150rebu dan kami hepi. Jadi pasti dong pilih penghasilan paspasan tapi hepi. Sedih bener kalo penghasilan gede tapi malah gak hepi ato gak bisa nikmatin.

  12. milih uang pas2an tapi happy dong mar. menurut aku jg memang uang itu penting kok karena skrg apa2 pasti pake uang, dan mau happy2 juga pake uang. asalkan gak sampe yang bener2 menomorsatukan uang gitu lah, sampe kayanya stress bgt kalau gak ada uang. banyak2 bersyukur aja sih, supaya tetep bisa happy walaupun uang pas2an 🙂

    • Banget re, soalnya semakin ga bersyukur rasanya malah makin susaaahhh. Jadi yaa mau keadaan kyk gimanapun ya disyukuri aja dulu walaupun pada prakteknya lebih susah drpd yg diomongin. Wakakka

  13. Pas-pasan tapi happy dong. Tapi sebenernya kebahagiaan itu kan keputusan diri sendiri ya, you can choose to be happy or not. Kalo pas-pasan tapi dibawa nelongso terus ya selamanya nggak akan happy. Yang penting harus senantiasa bersyukur dengan apa yang dimiliki, jangan melihat ke atas terus karena yang namanya iri itu jahat sekali, gak perlu ngeliat ke bawah juga, tapi bersyukur aja.

    • Setuju ngel, makin sering ngeliat ke atas cm bikin makin ga bersyukur karna jadi selalu berandai2 jadi orang yang di atas itu. Yup, kalau mau milih ngasihanin diri sendiri mah ga bakalan bisa happy sampe kapanpun jg

  14. pas-pas an tapi happy Mar.. hahaha, uang bisa di cari.. tapi ngulet pas bangun tidur itu kalo lagi sakit agak susah di cari.. hahaha. Kuncinya emang bersyukur Mar.. nice post..

  15. Ah.. Peluk Mariaaaaa.. :’D

    Kita sama kok. Aku jugak bukan dari keluarga yang kaya. Harus berjuang buat dapet sesuatu. Yah meski aku ngga sampek kerja sambil kuliah karena entah gimana caranya nyempil kuliahnya negeri. Tapi tetep aja biaya skripsi en menjelang wisuda itu bikin nyekek yak 😦

    Mungkin yang kaya tapi ngga bahagia karena mereka ngga bisa dapet kasih sayang dan perhatian selayaknya orang-orang biasa. Di saat kita yang bisa gelendotan sama ibu, mungkin ibu mereka lagi sibuk arisan atau bisnis. Sedih yah.. T_T

    • *huuugggg* Bisa jadi beb, istilahnya walaupun hidup pas2an tapi kita malah makin deket di antara keluarga karna sama2 saling menguatkan. Ya itulah memang ada hal2 yang ga bisa dibeli dengan uang. Tergantung kita mau milih tetep happy atau malah mau ngasihanin diri sendiri.

  16. Mar… berat banget topiknya nih hahaha

    gua lebi pilih uang yang ga berlebihan yg penting hepi yaa..
    Betul, ada uang kita bisa happy. Uang cuma penunjang lahh..

    Dulu gua kuliah juga dapet sumbangan banyak waktu mau bayar uang pangkal.. hikss.. sampe akhirnya berasa hutang budi sama yang bantuin bayar.. jadi mw ga mau hrs kuliah yang bener (biarpun ada bandelnya sesekali)..

    Uang kebanyakan juga ga jamin bahagia kok.. kadang kalo kita ngerasa kurang, kita selalu ngeliat ke atas kan. padahal banyak yang lebih ‘kurang’ dari kita tapi mereka hidupnya bisa baik-baik aja..hepi2 aja..

    menurut gua.. hepi ato gaknya.. cukup ato gaknya.. itu tergantung pilihan kita jalanin hari2 kita kaya gimana…

    • Mel, maaf baru bales komennya ya.. ga keliatan masuk ke kolom yg pending, hikks. Ngerti banget Mel, pasti kita jadi ngerasa berhutang budi sama yang bantuin ya, tapi sisi positifnya kan kita jadi lebih serius kuliahnya. Hahaha
      Yup, memang masalah kebahagiaan ini pilihan ya, tergantung kita mau milih bahagia atau malah selalu merasa kekurangan..

  17. pengen yg pas2an asal happy.. Pas butuh pas ada duit 😀 Tapi gw orangnya krn memang termasuk hasil didikan “perjuangan” dr ortu *toss kita*, jadinya ya emang ga gitu gmn sama duit. Mksdnya, kebahagiaan gw bukan terletak diada ga nya duit gitu. Kayak skrg gw membangun semua sama Ai bukan dari 0 malah, tp minus..haha.. Tapi tetep bahagia2 aja gw, kesana kemari naik angkot, bus Tj atau taxi tetep semangat..hehe.. Bener Mar, mengucap syukur dah point utama ut bahagia 🙂

    Terima kasih sudah mengingatkan 🙂

    • Toss dulu py.. Betul banget py, karna yang namanya harta berlimpah ga selalu jadi jaminan. Walaupun ya ga nolak juga kalau Tuhan kasih berkat. Tapi kalau sama pasangan udah ngerasain yang namanya susah bareng, begitu keadaan enak pasti jadi lebih bersyukur. Sama2 yaa py.. maafkan daku ya baru bales skr 🙂

  18. Maaaar…
    konon katanya kan Happiness is a state of mind,yah…
    jadi tergantung sudut pandang kita aja gituh…makan indomie goreng kalo kitanya ikhlas, yah bahagia aja…
    Makan spageti kalo hatinya berat dan banyak beban, malah gak bikin bahagia gitu…

    Mindset kayak gitu yang kadang emang susah buat diterapkan yah Maaar…
    So far sih, aku bahagia2 aja sama semua yang udah kudapet, walopun cuma segitu-gitunya doang Maaar…
    Rumah masih nyicil, mau beli apa2 kudu ngitung dulu, liburan jarang2..bhuahaha…

    Tapi Insya Allah dijalani dengan hati riang aja deh Maaaar, takut stres..hihihi..

    • Mbaaa betuul bangeet.. Wong kadang lagi ujan2 aja nyemil indomie happynya udah kayak apa kok. Hahaha. Tergantung kitanya mau mikir kayak gimana/
      Samaaa mba.. Duit ga banyak2 amat tapi yang penting hati hepiii 😀

  19. Aku pun seperti mu Mar 🙂
    Tapi Tuhan selalu campur tangan dan walo mepet..Tuhan ga pernah telat ya.

    Gw bersyukur pernah rasain keluarga gw, pas pasan mepet sampe mama gw takut banget gw ga bisa bayar kuliahan gw sampe lulus. Dan pas gw wisuda-an, nyokap gw sampe nangis dong 😀
    Tapi karena momen pait yang lalu itu, bikin kita ngehargain idup kita yg penuh blessing ya. Walo suka iri iri ga sedikit sama temen yg anak orang mampu banget, bisa sweet seventeenan cakep bener 🙂

    • Hahaha iya bangeett El, eh bener ngga manggilnya? 🙂
      Karna pernah ngerasain keadaan yang susahhh bener sekalinya dikasi berkat jadi lebih menghargai dan bersyukur. Walaupun ya dulu masa2 sekolah emang susah banget ya ngadepinnya, tapi toh dibentuk sampe jadi kayak hari ini. Mesti dibanyak-banyakin bersyukur walaupun kadang susah rasanya 😀

  20. Mungkin yang bisa dibeli itu bukan kebahagiaan, tapi kesenangan.
    Orang yang terlahir kaya dan ga pernah ngerasain sulitnya mencari uang, mungkin ga pernah bisa memaknai ini.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s