Perihal masak memasak

preparing foodsource

Yang suka masak angkat tangannya.. Yang suka makannya doang angkat semua tangan dan kakinya.. Kalau saya sih suka bagian makannya aja πŸ˜€ *sambil ngangkat tangan dan kaki* Dulu sebelum nikah yang namanya kemampuan masak ya pas-pasan banget. Bisanya cuma bikin nasi goreng,tumis kangkung sama ayam goreng. Itu juga belom tentu ada setaun sekali masaknya πŸ˜€ Begitu udah nikah, mau ga mau kan mesti bisa masak ya. Bangkrut kalo beli makanan mulu di luar. Berasa ga sih sekarang tuh apa-apa mahal banget *menatap nanar kantong*

Syukurnya sih walau sekarang masih pas-pasan tapi kemampuan masak udah lumayan berkembang dibandingin dulu, walaupun rasanya juga ga enak-enak banget macam masakan restoran dan masih sederhana masakannya, setidaknya cukup buat suami makan dengan lahap tiap hari karna ga ada pilihan lain.

Dari yang rasa masakannya keasinan, ga ada rasa, goreng ikan teri kegosongan, bikin donat tengahnya ga bolong, yaa sampe sekarang juga masih belajar sih. Terutama ya masalah donat udah nguleninnya susah, tengahnya ga bisa dibolongin lagiiiiiii… Untung aja rasanya masih enak, tapi kan kalau tengahnya ga bolong namanya bukan donat ya. Sejak saat itu saya belom pernah coba bikin donat lagi. Hahaha.

Kadang kalau ada resep baru seneng juga sih pas mau nyoba, baca-baca buku resep, nyiapin bahan-bahan terus mulai masak deh. Tapi nih dari seluruh proses memasak yang paling bikin saya males itu waktu ngupas bawang sama nyuci piring dan kuali setelah masaknya. Soalnya saya ngupas bawang tuh masih lama manalah ga kelar-kelar apalagi kalau butuhnya banyak. Pas udah mulai masak dan nyampur-nyampur bahan sih seneng ya, jadi keliatan juga seberapa tajam feelingnya udah keasah. Jadi ngerti saya kenapa kalau dulu nanya mama masak ini garamnya berapa sendok, gulanya? Jawabannya cuma satu, kira-kira aja. Meneketehe kira-kira itu seberapa ya. Tapi memang pada akhirnya semua harus dikira-kira πŸ˜€

Terus begitu makanan jadi itu kan ada kepuasan tersendiri ya apalagi kalau enak, tapi begitu ingat cucian piring dan kuali bertumpuk rasanya jadi gimana gituu… Belom sama kecap atau gula yang bercecer di meja dapur. Coba sekali kedip semua bersih demen banget deh saya. Ini sih sayanya aja yang pemalas ya, hauahaha.

Ada yang ngerasain hal serupa ga sih? Cerita donk pengalaman pertama waktu masak πŸ™‚

Advertisements

59 thoughts on “Perihal masak memasak

  1. gua juga suka makannya aja. hahaha.
    sebenernya gua suka ngeliatin orang masak. suka ngeliatin cooking shows di tv. tapi entah kenapa kok sampe sekarang masih males buat belajar masak sendiri. hahaha

    • Hahahaa gw jg suka ngiler sendiri man kl liat cooking show gt. Apalg pas nonton masterchef junior suka penasaran gw itu bocah pada dikasi makan apa kok jago2 bgt masaknya πŸ˜‚
      Cobain masak man, kali ajaa ternyata itu salah satu bakat terpendam πŸ˜€

    • Hihihii iya mba, kl udah ada anak mah mana bisa ditinggal bkin2 kue lagi ya, apalagi kl masih baby kan. Aku blm perna cobain bkin boluu gegara blm punya oven, hahaha tapii mudah2an ntar kesampean nyobain πŸ˜€

  2. Aku pengalaman masaknya macem-macem Mar. Waktu baru sebulan nikah, masak nih ceritanya. Aku lagi asik masak tiba-tiba api menyambar serbet. Aku santai banget angkat dan kebas itu serbet sampai apinya mati.

    Dan ada ngga keitung aku eksperimen resep ngarang sendiri, rasanya ngga karuan πŸ™‚

    Terus pengalaman terakhir tahun lalu, panggang pizza dioven 300 derajat Celsius. Buka pintu oven kok bau rambut terbakar, ternyata bulu mataku! Jadi ngga ada bulu mata selama 2 minggu πŸ™‚

    Semoga makin suka masak ya Mar, karena aku seneng ada temennya yang suka makan dan masak. Nanti kita tukeran resep ha…ha…Have fun in the kitchen!

    • Mba yooo… Hahahaa gilee pengalaman masaknya serem bgt mba, itu kok ya serbetnya kebakar bisa tenang gituu.. Aku pasti panik udah teriak sana sini mba, hahaha πŸ˜€
      Bulumatanya bisa kebakar karna ovennya panas bgt ya mba?
      Tp perjuangan mba ga sia2 yaa skr jadi jago bgt masak, mudah2an nanti jg bisa kayak mba yo *ngarep* πŸ˜€

  3. Aku juga paling males itu after masaknya Mar! Kadang mau pake dishwasher saking kegedean oanci juga gak muat ahahaha.

    Aku juga mulai suka masak after nikah tepatnya pas bazyl mulai mpasi. Iseng2 aja kaya kamu gitu walopun kadang rasa suka gak karuan. Trus pasca pindah mulai getol lagi “mau gak mau” harus masak kalau gak ya gak makan. Lama2 masak jadi kaya semacam “killing time” or “me time” aku gitu klo lagi nothing to do . Gudluck Mar semoga makin jago masak ya πŸ™‚

    • Yang paling males itu emg nyuci panci yaa nis, gede benerr. Hahaha

      Biasa kl tinggal di luar pasti pada jago masak yaa nis, karna mau ga mau apalgi kl lg craving makanan indo yg blm tentu ada disana kan.
      Kayak masakanmu tuhh yg fotonya suka bikin ngecees πŸ˜‹
      Amiin, mudah2an aku jg makin rajin nih masaknya πŸ˜‰

  4. hahahaa.. emang marrrr.. aku setujuh banget yang paling males itu potongin bawang dan kalo udah kelar masak.. tiba2 liat di wastafel cucian udah segunung. wkwkwkw.. *langsung minta suami cuciin*. hahahahaha

    • Hahaha iyaa motong bawang tuh pekerjaan yg lamaaaaa bgt rasanya kelarnya πŸ˜€ sejak nikah kayaknya cucian piring jd hal yg ga bisa terhindarkan ya, sedihhhh

  5. berhubung masih di Indonesia dan sering ngerasa (sok) sibuk, aku bisa dibilang gak pernah masak. Kalopun pernah paling cuma setahun sekali πŸ˜€ Abisnya masak buat sendiri atau berdua itu effortnya gak sebanding sama makannya *bilang aja males* Nanti deh kalo udah tinggal di LN baru deh terpaksa masak hihihi *ngarep*

    • Hahaha iyaa kalau ga terpaksa emg agak males masak sih ya. Beda sama yg emang demen dan jago masak. Ehh bener loh temenku sejak tinggal di luar mau ga mau jg jadi bisa masak macem2. Kereeen :O

  6. Maaar…
    sebenernya sih paliiiing males masaaak, tapi bener katamu sekarang semua serba mahal…
    Jadi terpaksa deh 😦

    Dalam proses masak memasak aku yang paling males…ehm…semuanyaaaaa…bhuahahaha…

    • Hahahhaa samaaa mba, demi keamanan hidup bersama dan kantong jd mau ga mau ya mesti bisa masak. Kadang seneng sih, tp lebih banyakan malesnya πŸ˜€

      Paling enak bagian eksekusinya doank yaaa mba πŸ˜€

  7. x pertama nii mar ninggalin jejak *sok bangga* hahahaha..

    masak emank nyengengin ya mar, gue demen masak tapi sama kayak yang lo bilang, bagian cuci piring en temen2nya itu loh yang malesin *pake tanda seru* :p

  8. Hahaha, samaaa. Sampai sekarangpun gw kalau masak selalu berantakan dan kotor dimana-mana. Gw juga masih belajar nih, belom pernah ngebaking juga. Punya oven hadiah nikah sampe skrg belum kepake πŸ˜€

    • Iya dan beres2 itu jg makan waktu yg lumayan banyak kan ya. Jdnya proses masak memasak buat gw masih jadi hal yg lamban perkembangannya, hahaha πŸ˜€
      Ihh dipakee donk ovennya, enak itu uda bs coba bkin macem2 kue. Gw kepengen tp belon pny oven πŸ˜€

  9. Memasak memang kegiatan pualing menyenangkan. Ukuran kira-kira itu ya gak ada yang bener.
    Saya sendiri ngasih gula garam lada menggunakan ilmu kira-kira itu. Dan hasilnya juga enak kok.

    • Iya seru yaa memang kl waktunya lagi tepat. Hahaha betul, ga heran ada beberapa org yg kesulitan jawab kl ditanya takaran bumbunya karna pake ilmu kira2 ya πŸ™‚

  10. Sebelum pindah ke Denmark sama sekali nggak pernah masuk dapur. Nggoreng telor aja nggak pernah, alhasil setelah pindah kemari *terpaksa* belajar masak. Lama2 juga ternyata udah biasa…hehehe kadang ilmu pengawuran dikit juga jadi πŸ˜›

  11. hahaha bener mar pada akhirnya semua pake rumus kira2 πŸ˜€ aku juga sering gitu pokoknya kira2 aja kalau feelingnya lagi bagus pasti enak hahaha tp lama2 kelamaan jadi makin biasa kan πŸ˜€

  12. hahahaha Mar, sama deh yang teri kegosongan. Itu pake trik kan harus ditungguin. Diangkat kecepetan masih keras keras kurang mateng, kurang crispy, diangkat kelamaan si ikan teri menggosong. Arrghhh hahaha dan aku sampe sekarang pemuja resep dan timbangan. I hate the word kira kira, secukupnya, sampai matang, sampai tanak. Argh apa sih susahnya menyebutkan satu sendok teh, dua sendok makan, di oven suhu 180 derajat selama 50 menit. Itu kan serba pastiiii. Tapi ayolah Mar, sesama kubu lebih suka makan daripada masak mari kita berjuang masak yang enak hahaha

    • Susaaah mba, itu terinya udah kutungguin masih juga suka kecolongan gosong. Kadang ya ga mateng kl kecepetan, payaah deh ini aku feelingnya. Hahaha.
      Aku jg dulu pecinta takaran mba, tapi itu kl masak masakan baru. Kl udah biasa semua jadi serba dikira2. Hihihi.
      Ayok mba berjuang kita kali aja ntar makin enak masakannya yaa πŸ˜‰

  13. Aku suka masak dari masa mami masih hidup, jadi sedikit2 diajari sama dia, keterusan sejak saat itu sih. Sempet berenti masak2 karena sibuk kerja dan ngarepin si mbak yang masak atau makan beli di luar. Sekarang rutin lagi deh masak2nya, senang πŸ™‚

  14. Semenjak pindah ke Belanda mau nggak mau harus masak sendiri, hahaha πŸ™‚ . Kalo enggak bisa bangkrut deh itu sama biaya makan di luar disini, hahaha πŸ˜† . Jadi ya akhirnya coba-coba aja. Kadang kalau penasaran cari resep di internet dan sewaktu masak tentu dimodifikasi dikit menyesuaikan dengan bahan yang ada, hehehe πŸ˜€ .

    • Iya ya ko, kl makan di luar mulu mah ga kuat kantong, jd ga bs nabung jalan2 jg ntar πŸ˜€ Disini jg begitu, apa2 maahaaal.
      Kadang memang kl dipaksa sama keadaan pasti jadi bisa masak ya walaupun dlunya ga bs masak.

  15. urusan cucian piring dan kuali numpuk mah urusan suami dah hahahaha… aku paling males kalo disuruh nyuci2 gitu… sebenernya suami tuh bisa masak, tapi kadang gatel juga pengen nyoba masak2… apalagi kalo suami bawa ke kantor trus dia bilang ini masakan istrinya, kayak semacam bangga gitu hahahaha…

    • Suamikuu males jg kl diminta bantu cuci piriing, resee ya. Jadi sama2 males ini mah, hahhaa.
      Iyaalah mel, jadi ada kepuasan tersendiri ya masak buat suami πŸ™‚

  16. Aku sukak masak Mar, tapi paling benci cuci piring! Wakakakakkk.. πŸ˜€ Soalnya entah kenapa kalok kenak sabun cuci piring tuh tangan ku sukak kering trus gatel-gatel.. Padahal masak kan bisa bereksperimen en ngga takut kelaperan. Hihihi πŸ˜›

  17. Pengalamanku kayaknya agak beda dengan para komentator di atas. Pertama kali masak waktu aku umur 11 tahun, bikin donat sama tumis kangkung. Sejak itu masak terus utk semua anggota keluarga, sempet berhenti pas kuliah dan kerja. Setelah nikah, baru rutin masak lagi..

    • Mba, kereeenn amat umur 11 tahun udah bisa masaak. Jadi inget masterchef junior πŸ˜€
      Aku mah umur segitu boro2 mba.. Bisa masak mi aja kayaknya udah syukur πŸ˜€

      • Hahaha..makasih dibilang master chef junior 😝 Dulu sih misuh-misuh setiap kali disuruh masak sama nyokap.. Udah nikah baru berasa manfaatnyaπŸ˜„ Apalagi suami gak gitu doyan makan di luar atau beli makanan jadi..

  18. Angkat tangan dan kaki…*maunya sih makannya doang…tapiii yahh pohon duit ga panen2 nih, jadi teuteup harus masak memasak deh. Itu pun baru tahun2 belakangan ini masaknya. Dulu2 mah nebeng si mama atau makan diluar terus…

    • Hahaha samaa ci, aku jg kl bisa mau makannya doank. Tapii ya itu bangkrut kl beli makanan mulu di luar πŸ˜€
      Enaaak, aku jg mau kl bisa nebeng mama. Hauahaha *kesempatan*

  19. samaa… bagian nyuci2nya paling males hahaha. gara2 itu sekarang jadi males masak nihh 😦 udah berminggu2 ga “berkarya” hahaha. eh sejak bisa masak, jadi punya kemampuan mengenali bumbu2 masakan ga sih? g soalnya kalo di resto gitu, jadi suka mikir gini “ini pake ini ini ini pasti deh bumbunya, coba buat ah :p”

    • Iyaa nyuci2nya itu jg bkin males ya ngel, coba itu piring pada bisa bersih sendiri πŸ˜€
      Iya, kl gw setidaknya jadi lebih peka sedikit sih walaupun kadang ada juga yang gatau pake bumbu apa. Mesti masih banyak belajar nih πŸ˜€

  20. ACUNG TANGAN πŸ˜€
    Dulu cuma bisa masak mie rebus doang Mar, terus tinggal sendiri n dasarnya doyan makan mau nggak mau masak deh, kalo lagi ngidam begimana hahaha. Sekarang malah jd hobby πŸ™‚ tp teteuuuup males nyuci, masuk dishwasher semua hehehehe.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s